Anda di halaman 1dari 8

I.

PENDAHULUAN Perencanaan adalah suatu ilmu yang memprediksikan kemasa depan, agar mencapai tujuan tertentu dan menjadi lebih baik. Oleh sebab itu, pemikiran seorang perencana lebih menggunakan naluri dan bisa memprediksikan apa yang nantinya akan dilakukan sehingga tidak salah dalam peletakkan sesuatu (misalnya terminal, stasiun, dll). Perencana juga membutuhkan pemikiran sesuai dengan data-data yang digunakan, sehingga dalam pelokasian tempat fasilitas bisa tepat sasaran dan tepat guna. Metode analisis tabulasi silang (cross tabulation) merupakan metode analisis statistika yang digunakan untuk mengenal hubungan antar variabel yang dikaji. Tabulasi silang merupakan teknik analisis data dengan menggunakan data untuk kategori data berkelas. Penggunaan tabulasi silang memungkinkan analsis mengetahui tingkat korelasi antara variabel bebas dan terikat. Hasil tabulasi silang disajikan ke dalam suatu tabel dengan variabel yang tersusun sebagai kolom dan baris. Adapun faktor atau elemen analisis dan tabulasi silang yang dikaji adalah : 1. Uji Chi-Square Pearson Bertujuan untuk menguji ketergantungan atau keterkaitan (test of independence) antara variabel. 2. Spearman Correlation dan Pearsons R Dapat melakukan dua pengujian sekaligus yaitu melihat keterkaitan antar variabel serta tingkat keterkaitannya. 3. Uji Contingency Coefficient Digunakan untuk mengetahui kuatnya hubungan antara dua variabel. 4. Nilai Lambda Digunakan untuk melihat seberapa besar kemampuan suatu variabel mempengaruhi variabel lain. Crosstab merupakan penyajian data dalam bentuk tabel silang yang terdiri atas baris dan kolom. Keistimewaan dari crosstab adalah kemampuan untuk menganalisis hubungan antara baris dan kolom tersebut. Ciri penggunaan data crosstab adalah data input yang berskala nominal atau ordinal (Santoso, 2009). Sebenarnya data kuantitatif seperti data interval dan rasio mampu dilakukan uji analisis crosstab. Akan tetapi, data-data ini akan mempunyai nilai decimal sehingga mempunyai perbedaan nilai yang sangat banyak yang mengakibatkan terlalu banyaknya kolom atau baris. Oleh karena itu apabila data yang dimasukkan adalah data interval ataupun rasio, perlu ditelaah isinya dan dilakukan pengelompokan terlebih dahulu. II. GAMBARAN UMUM Pengaruh pemanfaatan lahan di atas bantaran sungai ciliwung terhadap resiko kerawanan banjir di wilayah studi dihitung dengan menggunakan metode statistik cross tabulation. Metode tabulasi silang ini digunakan untuk melihat keterkaitan antara variabel dependent (terikat) Y yaitu resiko kerawanan banjir dengan variabel independent (bebas) X yaitu

pemanfaatan lahan di atas Bantaran Sungai Ciliwung,serta menghitung keterkaitan antara kedua variabel tersebut. Penilaian terhadap variabel kerawanan banjir dilakukan dengan melihat karakteristik banjir di wilayah studi pada beberapa periode waktu dan karakteristik daerah rawan banjir di wilayah studi. Sedang penilaian terhadap variabel pemanfaatan lahan di atas bantaran sungai Ciliwung dilakukan dengan membandingkan antara panjang sisi sungai yang ada dengan panjang sisi sungai yang terdapat pemanfaatan lahan di atas bantaran Sungai Ciliwung. Tabel I Pembobotan tabulasi silang analisis pengaruh pemanfaatan lahan di atas bantaran sungai ciliwung terhadap resiko kerawanan banjir

No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20

Kelurahan Kenari Cikini Pegangsaan Kebon Manggis Manggarai Bukit Duri Kebon Baru Kampung Melayu Bidara Cina Sukahati Depok Jagakarsa Cawang Cililitan Rajawati Pengadegan cikoko Kali Mulia Tirta jaya Mekar Jaya

Resiko kerawanan banjir (Y) 1 1 1 2 2 3 2 3 2 2 2 3 1 2 2 3 2 2 3 3

Pemanfaatan lahan di atas bantaran Sungai Ciliwung (X) 1 1 1 2 2 3 1 3 3 1 3 2 2 2 1 1 2 3 3 3

Keterangan untuk resiko kerawanan banjir : 1. tidak terkena genangan banjir 2. hanya terkena genangan banjir 3. sangat rawan banjir Keterangan untuk pemanfaatan lahan : 1. sebagian besar daerah sisi sungai (DSS) terdapat pemanfaatan bantaran sungai ciliwung 2. sebagian kecil daerah sisi sungai (DSS) terdapat pemanfaatan bantaran sungai ciliwung 3. sebagian besar daerah sisi sungai (DSS) tidak terdapat pemanfaatan bantaran sungai ciliwung IV. OUTPUT DAN ANALISIS Data di atas dapat diklasifikasikan ke dua bagian yaitu variabel bebas (independent) dan terikat (dependent). Variabel bebas berarti variabel yang dapat mempengaruhi variabel terikatnya. Dalam data ini yang termasuk dalam variabel bebas adalah data pemanfaatan lahan diatas bantaran sungai ciliwung, sedangkan variabel terikat adalah resiko kerwanan banjir. Untuk mengetahui hubungan di antara variabel terikat dan bebas maka dilakukan analisis crosstab. Analisis ini bisa dilakukan dengan aplikasi SPSS dengan perintah statictic descriptive crosstabs. Berikut adalah output atau keluaran dari hasil tabulasi silang data di atas:
Case Processing Summary Cases Valid N Resiko_Rawan_Banjir * Pemanfaatan_Lahan 20 Percent 100.0% N 0 Missing Percent .0% N 20 Total Percent 100.0%

Pada Tabel Case Processing Summary dapat dilihat ada 20 data yang digunakan. N atau jumlah data yang valid ( sah untuk diproses) adalah 20, sedangkan data pada kolom missing adalah 0 maka tidak ada variabel yang hilang atau tidak diketahui oleh program.

Resiko_Rawan_Banjir * Pemanfaatan_Lahan Crosstabulation Count Pemanfaatan_Lahan Total

sebagian besar daerah sisi sungai (DSS) terdapat pemanfaatan

sebagian kecil daerah sisi sungai (DSS) terdapat pemanfaatan

sebagian besar daerah sisi sungai (DSS) tidak terdapat pemanfaatan

bantaran sungai bantaran sungai bantaran sungai ciliwung Resiko_Rawan_Banjir tidak terkena genangan banjir hanya terkena genangan banjir sangat rawan banjir Total 1 7 1 6 4 7 6 20 3 4 3 10 3 ciliwung 1 ciliwung 0 4

Pada tabel resiko_banjir*pmnfaatan_lhn terlihat bahwa pada resiko rawan banjir yang tidak terkena genangan banjir sebagian besar DSS terdapat pemanfaatan bantaran Sungai Ciliwung. Sedangkan untuk yang hanya terkena genangan banjir sebagian kecil DSS terdapat pemanfaatan bantaran Sungai Ciliwung. Lalu untuk yang sangat rawan banjir sebagian besar DSS tidak terdapat pemanfaatan bantaran Sungai Ciliwung.

Chi-Square Tests Asymp. Sig. (2Value Pearson Chi-Square Likelihood Ratio Linear-by-Linear Association N of Valid Cases 6.389
a

df 4 4 1

sided) .048 .029 .017 .

7.155 4.985 9

a. 9 cells (100.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 0.44

Ketentuan yang ada pada pembacaan signifikansi yaitu jika sig <0.05 maka ada keterkaitan antara dua variabel, apabila sig >0.05 maka tidak ada keterkaitan antara variable .Harga pearson chi square sebesar 6,389 dan hasil tabel dengan df = 4 dan Untuk harga signifikanchi-

square sebesar 0,048 lebih kecil dari harga signifikan yang diasumsikan yaitu = 0,05 yang berarti nilai pada tabel pearson lebih kecil dari nilai hasil perhitungan pearson chi square. Ini berarti hipotesis Ho ditolak yang mengatakan bahwa ada keterkaitan antara kedua variabel.

Directional Measures Asymp. Std. Value Nominal by Nominal Lambda Symmetric resiko_rawan_Banjir Dependent Pemanfaatn_lahan Dependent Goodman and Kruskal tau resiko_rawan_Banjir Dependent Pemanfaatn_lahan Dependent Uncertainty Coefficient Symmetric resiko_rawan_Banjir Dependent Pemanfaatn_lahan Dependent a. Not assuming the null hypothesis. b. Using the asymptotic standard error assuming the null hypothesis. c. Based on chi-square approximation d. Likelihood ratio chi-square probability. .163 .094 1.753 .128
d

Error

Approx. T .247 .342

Approx. Sig. .416 .781

.217 .100

.814 .278

.308

.222

1.195

.232

.136

.106

.271

.165

.108

.179

.168 .174

.094 .094

1.753 1.753

.128 .128

d d

Directional measures merupakan pengukuran untuk hubungan tidak setara. Dilihat dari nilai symmetric yang menunjukkan sig 0.416 yaitu di atas 0.05 berarti antara variabel tidak memiliki hubungan secara nyata. Resiko rawan banjir dependent memiliki nilai 0.100 yang berarti di atas 0.05 menunjukkan bahwa variabel bebas bisa memprediksi frekuensi. Pemanfaatan lahan dependent memiliki nilai 0.308 dan nilai ini di atas 0.05 berarti variabel frekuensi merupakan variabel bebas yang dapat memprediksi pemanfaatan lahan diatas bantaran sungai ciliwung.

Symmetric Measures Asymp. Std. Value Nominal by Nominal Phi Cramer's V Contingency Coefficient Interval by Interval Ordinal by Ordinal N of Valid Cases a. Not assuming the null hypothesis. b. Using the asymptotic standard error assuming the null hypothesis. c. Based on normal approximation. Pearson's R Spearman Correlation 1.031 .729 .718 .842 .843 9 .103 .104 4.137 4.144 Error
a

Approx. T

Approx. Sig. .048 .048 .048 .021 .022


c

Hasil Symmetric Measure nilai statistik T sebesar 4,137 yang lebih besar dari 1 maka Ho ditolak. Sedang signifikan terhitung sebesar 0,004 yang lebih kecil dari 0,05 maka Ho ditolak. Sedang hasil perhitungan nilai pearsons R didapat sebesar 0,842 yang mendekati satu, maka keterkaitan antara variabel Y dan X bersifat positif. Nilai statistik T sebesar 4,144 yang lebih besar dari 1 maka Ho ditolak. Sedang nilai signifikan terhitung sebesar 0,004 yang lebih kecil dari 0,05 maka Ho ditolak. Sedang hasil perhitungan nilai spearman correlation di dapat sebesar 0,843 yang mendekati 1, maka keterkaitan antara variabel Y dan X bersifat positif. Hasil perhitungan contingency coeficient di dapat nilai kontingensi sebesar 0,718 dan mendekati 1, maka keterkaitan antara variabel Y dan X bersifat positif. V. KESIMPULAN Kesimpulan dari analisis statistik tabulasi silang antara kedua variabel yaitu resiko kerawanan banjir (Y) dan pemanfaatan lahan di atas bantaran sungai ciliwung (X) menunjukkan adnya keterkaitan mutlak antara kedua variabel. Keterkaitan kedua variabel ini juga didukung oleh hasil perhitungan dan analisis tingkat keterkaitan menurut uji Contingency Coefficeint, Lambda, dan Spearman Correlation yang menunjukkan keterkaitan antar kedua variabel bersifat positif.

VI. DAFTAR PUSTAKA Santoso, Singgih. 2009. Panduan Lengkap Menguasai Statistik dengan SPSS 17. Jakarta: Elex Media Komputindo Modul Mata Kuliah Metode Analisis Perencanaan.

LAPORAN METODE ANALISIS PERENCANAAN Analisis Crosstab


Disusun untuk memenuhi Tugas Mata Kuliah Metode Analisis Perencanaan (TKP 202)

Disusun Oleh :

Rizqy Ridho P 21040111130056 KELAS B

JURUSAN PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG 2013