Anda di halaman 1dari 57

COMMAND AUTO CAD 2007

L (Line) ~ Untuk membuat garis REC (Rectangular) ~ Untuk membuat kotak CR (Circle) ~ Untuk membuat lingkaran, Ex : CR, D, 50 E (Erase) ~ Untuk menghapus garis dan text M (Move) ~ Untuk memindahkan garis/text RO (Rotation) ~ Untuk merotasi garis/text, Ex : RO, pilih objek, Klik center, R, 50 C (Copy) ~ Untuk menggandakan garis/text CO (Copy) ~ Untuk menggandakan garis/text secara banyak Digunakan untuk menggandakan objek dari satu file ke file lain. Ex : klik kanan, Copy with based point, klik, pilih objek, klik kanan, paste ke file auto cad yang lain. T (Trim) ~ Untuk memotong garis EX (Extend) ~ Untuk melanjutkan garis MI (Miror) ~ Untuk membuat objek menjadi 2 posisi U (Undo) ~ kembali ke gambar sebelumnya X (Explode) ~ Untuk memisahkankan bagian yang menyatu SC (Scale)~ Untuk memperbesar atau memperkecil gambar, Ex : SC, pilih objek, Klik MT (Multiline text) ~ Untuk Membuat text ED (Edit Text), DDE ~ Untuk merubah text F (Fillet) ~ Untuk membuat lengkungan, Ex : F, R, 20, pilih 2 garis yang dilengkung %%D ~ Untuk text 0C (Derajat Celcius) %%C ~ Untuk text (Diameter) %%P ~ Untuk text (Plus minus) P (Pedit) ~ Untuk menggabungkan garis. Ex : P,M, Klik awal garis, J, Klik semua garis O (Offset) ~ Untuk membuat garis sejajar dengan jarak yang ditentukan, Ex : O, 5 DL (Dim Line) ~ Untuk membuat panah 1 sudut A (Array) ~ Untuk memperbanyak objek DH (Dim Horizontal) ~ Untuk membuat panah 2 sudut horizontal DV (Dim Vertikal) ~ Untuk membuat panah 2 sudut vertikal center, R, 1, 3.

sed point ~

MA ~ Untuk merubah text agar memiliki ukuran yang sama ZA (Zoom All) ~ Untuk kembali kelayar inti dan menempatkan pada posisi tengah B (Break) ~ Untuk memotong garis CH (Change) ~ Untuk memotong dan memindah garis ST (Strech) ~ Untuk memindah garis Dimscale ~ Untuk mengatur skala dimensi (ukuran angka) Lt scale ~ Untuk mengatur skala jenis garis dimensi (10 x skala dimensi) Cal ~ Untuk kalkulator didalam command CTRL-1 ~ Untuk keterangan garis dan text CHT W ~ Untuk merubah scale faktor RE ~ Untuk mengembalikan garis dan lengkungan yang tidak normal serta membuat gambar bertambah jauh

SE/DS ~ Untuk meneluarkan drafting setting

UCS - E ~ Untuk mengatur garis pointer miring dengan acuan yang ditentukan untuk kembali UCS Space 2x

sion Cloud ~ Untuk membuat hold (garis yang berbentuk seperti awan), Ex : A, jarak, enter 2x or : rc, O, klik objek kotak space F9 (snap) ~ Untuk mengaktifkan snap-on dan snap of agar gambar yang tadinya lambat menjadi cepat F8 (ortho) ~ Untuk membuat garis pointer vertical dan horizontal F7 ~ Untuk menampilkan background titik-titik F2 atau ctrl-9 ~ Untuk mengeluarkan commend F3 ~ Untuk menonaktifkan dan manyalakan snap-on (pointer cursor) Purge all ~ Untuk menghapus setting dimensi ST ~ Untuk merubah garis agar berpindah dengan rapih LI ~ Untuk membuka commend klik huruf space DIMASO ~ on/off Untuk menyalakan dan mematikan dimensi OSMODE ~ 255 Untuk kembali kepengaturan awal dimensi RAY ~ Untuk membuat garis horizontal dan vertical. MOVE ~ PER ~ Untuk membuat garis agar sejajar L ~ PER ~ Untuk membuat garis agar sejajar dengan garis yang bersinggungan

OO ~ untuk membagi garis

Untuk atur pointer cursor yaitu tools, drafting setting L ~ Cen untuk menampilkan center L ~ tan untuk meneruskan garis pada lingkaran ST ~ untuk memanjangkan garis TB ~ untuk membuat table LI ~ untuk membuka keterangan Extend - edges ~ untuk memotong dengan garis bantu namun tidak nempel Audit ~ untuk memeriksa keterpaduan gambar Untuk membuat garis tebal pada kotak ubah global width pada properties (1.8 X Scala) Alt-167 ~ untuk derajat Alt-171 ~ untuk 1/2 Alt-172 ~ untuk 1/4 Alt-241 ~ untuk Alt-246 ~ untuk : Alt-253 ~ untuk x2 Alt-0179 ~ untuk x3 Alt-0216 ~ untuk diameter Untuk mencari sudut alfa yaitu dengan cara =1/100=0.01 tekan shift tan-1

Ds ~ Untuk atur pointer cursor dengan drafting setting 5 buah yang dipakai

Maka hasilnya = 0.572938697 derajat

Cara membuat garis (Line) dan text


1. Untuk membuat garis Tekan L, lalu klik untuk awal garis, masukan jarak yang diinginkan misalkan : 800 dan arahkan pointer mouse kesebelah kanan lalu space. Adapun hasilnya sebagai berikut :

2.

Untuk membuat text Tekan MT,

lalu klik membentuk kotak agar keluar text formating,

Tuliskan text Ex : 100, ok, Untuk merubah text agar sesuai ukuran standar tekan ED, lalu rubah text sebesar ukuran standar EX : 2.5x10=25, jadi ubah ukuran text jadi 25, ok. Adapun hasilnya sebagai berikut :

3. Adapun Untuk menghapus garis dan text Tekan E, lalu klik garis atau text yang akan dihapus, lalu space

Cara memindah (Move) Objek

1.

Tekan M, pilih objek, klik center point untuk memindah, lalu klik titik pindah dan objek pun akan berpindah, yaitu seperti gambar berikut:

Cara mencopy garis agar sama (offset)


1. Tekan O, pilih objek, Jarak yang diinginkan Ex : 100, klik sembarang kerah yang diinginkan. Untuk lebih jelasnya lihat gambar berikut.

Memanjangkan garis (extend)


1. Buat garis

2.

Gunakan coment EX (Extend), klik garis batas, klik garis yang akan dilanjutkan dan hasilnya akan tampak seperti gambar berikut ini:

Memotong garis (trim)


1. Buat garis 2. Gunakan coment T (Trim), klik garis batas, klik garis yang akan dipotong dan hasilnya akan tampak seperti gambar berikut ini:

Cara membuat lengkungan (Fillet)


1. Buat garis, lalu satukan 2. Gunakan coment F (fillet), R, 50 (ukuran yang diinginkan), klik 2 objek yang difillet lalu yang lain diofsetkan lalu potong dengan trim agar tampak seperti gambar berikut ini.

Cara Merotasi Objek (rotation)


1. Gunakan coment RO (Rotation), pilih objek, klik center point, sudut yang diinginkan (dalam contoh -30 , kaidah perputarannya mengikuti arah jarum jam sedangkan + berlawanan dengan arah jarum jam) dan hasilnya akan tampak seperti gambar berikut ini:

Cara membesarkan dan mengecilkan (scale)


1. Gunakan coment SC (Scala), pilih objek, R, Skala Awal, Skala yang diinginkan, space dan hasilnya akan tampak seperti gambar berikut ini:

Cara membuat arsir (Hatch)


1. Buat objek yang akan di arsir 2. Lalu Gunakan coment Hatch (BH), add select object (pilih objek yang akan diarsir), pilih swatch (jenis garis arsir), pilih skala arsir ex : 10, OK. Dan hasilnya akan tampak seperti gambar berikut ini.

Cara membuat awan (Cloud)


1. Buat garis bantu pada objek yang akan di beri cloud 2. Lalu Gunakan coment cloud, A, masukan jarak yang diinginkan, lalu ikuti dan hasilnya akan tampak seperti gambar berikut ini.

Cara memakai coment mirror


1. Masukan coment MI (mirror), lalu pilih objek dan center point 2. Lalu klik titik mirror dan hasilnya akan tampak seperti gambar berikut ini.

Cara menggunakan array


Array merupakan coment untuk memperbanyak objek, array terbagi 2 tipe yaitu: tipe R (Rectangular) yaitu untuk perbanyak objek horizontal dan vertical dan Tipe P (Polar) untuk perbanyak dalam bentuk lingkaran. Misalkan kita akan memperbanyak objek horizontal dan vertical pilih coment R, pilih objek, lalu Masukkan jumlah Rows (baris) keatas yang diinginkan dan jumlah Columns (kolom) kekanan yang diinginkan lalu masukan jarak (distance) antar objek masing-masing. Ex : Untuk 1 baris 5 kolom A, Blok Objek, 1, 5, 50 space. Ingat !! (koma merupakan space). Dan hasilnya seperti tampak pada Contoh :1 Ex : Untuk 5 baris 3 kolom A, Blok Objek, 5, 3, 70, 50 space. Dan berikut hasilnya seperti tampak pada Contoh :2

Misalkan kita akan memperbanyak objek dalam bentuk lingkaran misalnya pada objek nozzle, buat lingkaran, buat garis bantu keatas lalu rotasi dengan sudut yang diinginkan lalu buat eye bolt pada garis yang telah dirotasi tepat pada garis sumbu lalu gunakan comment array untuk memperbanyak. Ex : Untuk bolt sebanyak 24 buah dengan sudut 150 A, Blok Objek, pilih center, jumlah bolt (24), space 3x. Ingat !! (koma merupakan space). Dan hasilnya seperti tampak pada Contoh :3

Contoh :3

Cara merubah Ukuran skala Dimensi


1. Buka format, dimension style manager, New, continue 2. Buka primery units lalu ubah scale factor Misalkan ingin membuat skala diperbesar 2x maka hitung hasil dari =0.5 masukkan scale factornya 0.5, dan seterusnya. misalkan ingin membuat skala diperkecil maka hitung hasil dari 1/ = 2 masukkan scale factornya 2, dan seterusnya sehingga dapat dirumuskan 1/n. 3. Lalu set current untuk memakai skala yang telah dibuat, untuk mengeceknya lihat pada gambar brikut ini.

Cara Mengatur Standar garis dan Text


Cara mengatur warna garis dan text yaitu dengan cara : Buka format, layer, new layer lalu ikuti standar warna garis dan tex berikut ini Adapun untuk lebih jelasnya mengenai keterangan jenis warna yaitu sebagai berikut: Layer Name 0 A B C D E F Line Type Continues Continues Center2 Continues Hidden2 Continues Phantom2 color White (Putih) Red (Merah) Yelow (Kuning) Green (Hijau) Cyan (Biru langit) Blue (biru) Magenta (ungu) Number 7 1 2 3 4 5 6 Function Tebal Dimensi Center letter Potongan Rev, Mark, Hold Rev, Mark, Hold Example

Cek dengan cara membuat garis lalu pilih angka 7, klik garis, space. Apabila warna garis berubah maka pengaturan warna text dan garis berhasil.

Cara Membuat Standar Dimensi ukuran


Setelah mengatur warna garis dan text, dilanjutkan dengan mengatur standar dimensi ukuran yaitu dengan cara Buka format, dimension style, new, buat nama ex : Elevation x1 , Continue, lalu ikuti standar dimensi ukuran berikut ini a. Untuk lines atur seperti berikut ini

b. Untuk symbol and arrows atur seperti berikut ini

c.

Untuk text atur seperti berikut ini

Keterangan : untuk text huruf menngunakan jenis : romans

d. Untuk fit atur seperti berikut ini

e.

Untuk Primery units atur seperti berikut ini

f.

Untuk alternate units and tolerances tetap tidak ada yang berubah

Setelah mengatur dimensi ukuran lalu dilanjutkan dengan mengatur drawing yaitu dengan cara: tools, options lalu muncul menu options lalu ikuti standar dimensi ukuran berikut ini. a. Untuk files tidak ada yang berubah.

b. Untuk display atur seperti berikut ini

c.

Untuk open and save atur seperti berikut ini

d. Untuk plot and publish tidak ada yang berubah

e.

Untuk system tidak ada yang berubah

f.

Untuk user preferences atur seperti berikut ini

g. Untuk drafting tidak ada yang berubah

h. Untuk 3d modeling tidak ada yang berubah

i.

Untuk selection tidak ada yang berubah

j.

Untuk profiles tidak ada yang berubah

Lalu dilanjutkan dengan mengatur drafting setting: tools, drafting setting lalu ikuti setingan berikut ini. a. Untuk snap and grid ikuti settingan berikut ini.

b. Untuk polar tracking tidak ada yang berubah

c.

Untuk polar tracking ikuti settingan berikut ini.

d. Untuk polar tracking tidak ada yang berubah

Lalu dilanjutkan dengan mengatur drawing unit dimana berfungsi agar drawing insert sesuai dengan ukuran sebenranya yaitu dengan cara: Format, units, lalu ikuti setingan berikut ini. a. Untuk snap and grid ikuti settingan berikut ini.

Cara Membuat kotak kepala gambar


1. Untuk membuat kotak kepala gambar yaitu dengan cara : MVsetup, N, M, Masukan skala yang diinginkan Ex:1, 841, 594 Lalu akan terbentuk seperti kotak dibawah ini. Lalu offset sejauh 11.25 mm kearah dalam, agar terbentuk 2 garis lalu ubah dari properties garis Global width sebesar 1.8, lalu rubah warna garis dalam menjadi hijau. maka akan Nampak seperti gambar di bawa ini

Sedangkan untuk merubah arah ucs agar ke kiri pojok yaitu dengan cara buka properties, misc, ucs icon at origin, no

Cara mengatur dimension style agar memiliki 3 ukuran

1. Format, dimension style manager, new, buat new sytle name baru Ex: Dimensi, continue, buka primery units lalu ganti unit format dengan engineering, lalu ganti scale factor 0.039370078 checklist display alternate units, OK, set current, close

primery units

alternate units

Cara mengubah skala


1. Dimscale, masukan skala yang diinginkan EX : 10 2. LTSCALE, masukan hasil dari skala yang diinginkan dikalikan 10 Ex : 100 3. MVsetup, N, M, 10, 841, 594

Keterangan symbol
1. Masukkan commend MT (Multiline style) 2. Lalu klik sembarang, sampai keluar text formating 3. Buka tanda () pada text formatting yang berada disebelah kanan atas 4. Pilih symbol 5. Lalu other (paling bawah) 6. Select (pilih karakter yang diinginkan)

7. Lalu copy 8. Dan paste ke layar auto cad

Standar gambar untuk garis dan text


Pada MK. Engineering standar yang digunakan yaitu standar DKME (Daekyung Machineery & Engineering) namun ada pula client yang memiliki standar sendiri sehingga setiap produk yang dipesan harus mengikuti standar client/owner itu sendiri.

Ukuran Skala gambar untuk garis dan text

Note : Untuk standar DIHI

Note : Untuk standar korea Note : Untuk text yang lain 2.5 x Skala (Hijau), kecuali untuk yang diperjelas seperti A, SHELL I.D 900 dan lain-lain

Lambang Welding

Modul II Mendesign Pressure Vessel


Dalam mendesain vessel yaitu kita harus mengetahui terlebih dahulu apa itu Pressure Vessel. Pressure Vessel merupakan bejana bertekanan yang fungsinya untuk menampung, mengalirkan atau memproses berbagai macam fluida baik air, minyak, cairan kimia dan lain-lain. Pada Pressure Vessel biasanya terdiri dari beberapa bagian yaitu : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. Head Shell Flange Nozzle Neck Rib Plate Reinforced Pad Manhole Davit Lifting Lug Saddle Sliding Plate Eaerthing Boss/Grounding lug Boot Shell

14. Name plate 15. Internal ladders 16. Status Indicator isi Adapun untuk lebih jelasnya liat gambar berikut ini :

Gambar Vessel Dalam menggambar Vessel biasanya terbagi dalam beberapa sheet/lembar bergantung pada banyaknya kebutuhan, salah satu contoh misalnya : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Assembly Detail of Manhole & Nozzle 1/2 Detail of Manhole & Nozzle 2/2 Detail of Nozzle 1/2 Detail of Nozzle 2/2 Detail of Insulation Support Clip Detail Of Nameplate

Adapun seluruh gambar tersebut merupakan penjabaran keseluruhan gambar dari 1 item. Yang berfungsi untuk mempermudah fabrikasi dalam membuatnya Untuk lebih jelasnya berikut ini contoh gambar dari tiap jenis sheet. 1. Assembly

Gambar Assembly

2. Detail of Manhole & Nozzle

Gambar Detail of Manhole & Nozzle 3. Detail of Manhole & Nozzle 2/2

Gambar Detail of Manhole & Nozzle 2/2 4. Detail of Nozzle

Gambar Detail of Nozzle 1/2 5. Detail of Nozzle 2/2

Gambar Detail of Nozzle 2/2

6. Detail of Insulation Support Clip

Gambar Detail of Nozzle 2/2

7. Detail Of Nameplate

Gambar Detail Nameplate

Dalam memulai gambar perhatikan langkah-langkah berikut ini: 1. Buat terlebih dahulu shell sesuai dengan ukuran yang diinginkan

Gambar Shell 2. Lalu buat head sesuai ukuran yaitu dengan cara sebagai berikut a) Buat garis bantu sesuai ukuran dibawah ini yaitu 500,500,250mm

b)

Lalu buat lingkaran dengan center pada tengah garis yaitu dengan diameter masing-masing 1809 dan 345.4 atau R 904.5 dan R 172.7

c) Lalu move sampai terlihat seperti gambar dibawah ini lalu tarik garis dari center lingkaran yang besar ke yang kecil, lalu extend sampai garis bertemu ujung lingkaran terluar.

d) Potong garis yang tidak perlu dengan Trim agar berbentuk seperti berikut

e) Gabungkan garis yang tidak sejajar lalu sambung dengan comment pedit

f)

Lalu gandakan dengan comment miror agar terbentuk gambar seperti berikut

g) Pakai skala untuk merubah ukuran sesuai dengan yang diinginkan. Ex : SC, Blok objek head, pilih center point, R, 1000, ukuran yang diinginkan (ex:2102)

Dalam membuat head adapula head yang berbentuk ellips yaitu caranya sebagai berikut:

Note : Untuk membuat head yaitu dengan rumus ID / 4 (ex: 2400/4=600) lalu buat ellips sepanjang I.D = 2400 dengan Lebar 600 lalu offset dengan thikness yang diinginkan h) Lalu satukan shell dan head agar terbentuk seperti gambar berikut ini

Gambar Body Vessel 3. lalu dilanjutkan dengan membuat Nozzle dan Pad

Untuk membuat Flange 8 ASME 600# W.N.R.F yaitu menggunakan : Insert, 6W8 Dimana : 6 : Kelas ASME 600# : Size 8

W : Jenis (W) Welding Neck, (S) Slip On, atau (L) Long Welding Neck 8

Atau contoh yang lain : 3w3d4 = 300 Welding neck,

Atau contoh yang lain : 3L1A1D2 = 300 Long Welding neck, 1 1/2

Atau contoh yang lain : 3D1w2 = 150 3D Welding neck, 2

Untuk flange dengan ukuran yang lain prosedurnya sama tinggal rubah kelas, jenis dan size. Akan tetapi ada bebarapa flange yang tidak masuk misalnya kelas diatas ASME 600# dan untuk membuatnya ada pada ukurannya standar Nozzle atau dengan ukuran yang diinginkan client. Adapun tiap flange memiliki stud bolt Atau lubang kecil dipinggir yang jumlahnya berbeda tiap ukuran untuk lebih jelasnya lihat standar nozzle pada bagian stud bolt length

Gambar Tampak atas flange Sedangkan pad 6 yaitu 300 mm ukuran ini didapat dari standar untuk lebih jelas lihat lampiran standar nozzle.

Perlu diingat Material Nozzle neck jika daiatas 16 menggunakan material plate sedangkan dibawah 16 menggunakan pipa. Untuk insert yang lain gunakan kata sandy berikut ini: S ~ Size No ~ Nomor Head ~ Head EL ~ Keteranagan Elevation T ~ Text T1 ~ Text yang memiliki 1 baris text T2 ~ Text yang memiliki 2 baris text T3 ~ Text yang memiliki 3 baris text TN ~ Text & Number TS ~ Text & Size TT ~ Title text (text judul) TV ~ Title + View (text dengan view dibawah) W ~ Welding 1 sudut segiiga W1 ~ Welding dengan 2 sudut segiiga W1T ~ Welding dengan 1 sudut typ

JENIS-JENIS WELDING NOZZLE

Sebelum menempatkan nozzle pada body vessel sebaiknya pastikan pada jarak berapa nozzle itu berada, biasanya patokan awal yaitu garis T.L (Tangent line) serta untuk jarak nozzle dari C.L (Center Line). Adapun sebagai contoh jarak dari C.L 1515 dan dari T.L 550, untuk lebih jelasnya perhatikan gambar berikut ini:

Gambar cara penempatan projection nozzle pada body vessel Lakukan hal tadi seterusnya sampai semua nozzle yang berada diatas (top) masuk seperti gambar dibawah ini. Namun perlu diketahui minimum jarak antar antar welding yaitu 50mm namun tergantung permintaan

Setelah semua nozzle telah dimasukan lalu dilanjutkan dengan membuat saddle serta internal lainnya sesuai dengan standar yang telah ditentukan sampai semua bagian gambar selesai. Setelah semua bagian gambar selasai tentukan skala gambar yang sesuai dengan kebutuhan besarnya gambar. Lalu masukan keterangan ukuran nozzle, dimensi ukuran serta keterangan lainnya sampai tidak ada yang terlewat. Adapun untuk ukuran yang masih HOLD diberi CLOUD. Adapun hasil akhirnya seperti gambar berikut ini:

Modul III Mendesign Heat Exchanger


Dalam mendesain Heat Exchanger yaitu kita harus mengetahui terlebih dahulu apa itu Heat Exchanger. Heat Exchanger merupakan suatu produk yang fungsinya untuk merubah temperature yaitu dengan cara mengalirkan fluida pada tube agar suhu yang tinggi dapat turun pada kondisi normal. Pada Heat Exchanger biasanya terdiri dari beberapa bagian yaitu : 1. Head Channel 2. Stationary head flange 3. Channel Cover 4. Head Flange 5. Stationary Tubesheet

6. Shell Flange 7. Support Saddle 8. Earth Lug 9. Shell Flange 10. Shell Cover Flange 11. Shell Cover 12. Lifting lug 13. Drain Connection 14. Vent Connection 15. Flange 16. Nozzle Neck 17. Reinforced Pad 18. Nameplate 19. Shell 20. Instrument Connection 21. Pass Partition 22. Baffle 23. Tubesheet 24. Tie Rods 25. Full Support Plate 26. Dummy Tubes 27. Sealing strips 28. Guide Bars Adapun untuk lebih jelasnya liat gambar berikut ini :

Gambar Heat Exchanger

Dalam menggambar Heat Exchanger biasanya terbagi dalam beberapa sheet/lembar misalnya : 1. Assembly 2. Detail of Bundle 1/2 3. Detail of Bundle 2/2 4. Detail of Nozzle & Saddle 5. Detail of Test Ring 6. Detail Of Nameplate Adapun seluruh gambar tersebut merupakan penjabaran keseluruhan gambar dari 1 item. Untuk lebih jelasnya berikut ini contoh gambar dari tiap jenis sheet. 1. Assembly

Gambar Assembly

2. Detail of Bundle

Gambar Detail of Bundle

3. Detail of Bundle 2/2

Gambar Detail of Bundle 2/2 4. Detail of Test Ring

Gambar Detail of Test Ring 5. Detail Of Nameplate

Gambar Detail Nameplate

Cara membuat Tube sheet


1. Gunakan Tube Pitch sebagai acuan, agar mudah untuk melanjutkan garis, namun jangan sampai salah karena tiap standar tube berbeda adapun beberapa standar tube yang digunakan yaitu:

Dalam contoh berikut ini standar yang digunakan adalah Triangular 300

2.

Aktif kan commend UCS, E , klik sudut miring tube pitch lalu dilanjutkan dengan membuat garis bantu untuk batas perpanjangan garis UCS,

3. dan aktifkan commend EX untuk memperpanjang garis

4. Gandakan tiap garis dengan commend C dan posisikan pada center X agar tepat ulangi sampai terbentuk seperti gambar berikut 2x space untuk kembali ke pointer normal

5. Tempatkan pada posisi tube lalu gunakan commend mirror untuk menggandakan gambar yang sesuai

Contoh Tube sheet

Modul IV Mendesign Tower


Dalam mendesain tower yaitu kita harus mengetahui terlebih dahulu apa itu tower. Tower merupakan suatu produk yang berbentuk tegak lurus keatas / vertical yang fungsinya hampir sama dengan Pressure Vessel yaitu bejana bertekanan untuk menampung, mengalirkan atau memproses berbagai macam fluida baik air, minyak, cairan kimia dan lain-lain, yang didalamnya biasanya terdapat sekat atau distributor tray sedangkan untuk sandarannya menggunakan template. Pada Tower biasanya terdiri dari beberapa bagian yaitu : 1. Shell 2. Head 3. Flange 4. Tailing Lug 5. Bracing 6. Earth Lug 7. Access Hole 8. Vent 9. Skirt 10. Manhole 11. Adequate Stiffening 12. Stub End 13. Stiffener Ring 14. Nozzle 15. Lifting Trunions 16. Center of grafity (C.O.G)

17. Distributor Tray 18. Support Plate 19. Davit 20. Lifting Lug 21. Name plate (N.P) 22. Internal ladder Rung 23. Vortex Breaker

Adapun untuk lebih jelasnya liat gambar berikut ini :

Gambar Heat Exchanger

Dalam menggambar Tower biasanya terbagi dalam beberapa sheet misalnya : 1. Assembly 2. Detail of Fabrication Notes 3. Detail of Body 4. Detail of Manhole 5. Detail of Nozzle 1/2 6. Detail of Nozzle 2/2 7. Detail of insulation & Fire Proofing Clip 8. Detail of Template 9. Detail of Top Davit 10. Detail of Tray Support Ring 11. Detail of Suport Clip 12. Detail of L/D. & P/F. CLIP 13. Detail of L/D. & P/F. CLIP 2/2 14. Detail of Name Plate

Adapun seluruh gambar tersebut merupakan penjabaran keseluruhan gambar dari 1 item. Untuk lebih jelasnya berikut ini contoh gambar dari tiap jenis sheet. 1. Assembly

Gambar Assembly

2. Detail of Fabrication Notes

Gambar Detail of Fabrication Notes 3. Detail of Body

Gambar Detail of Body

4. Detail of Manhole

5. Detail of Nozzle

6. Detail of Nozzle 2/2

7. Detail of insulation & Fire Proofing Clip

8. Detail of Template

9. Detail of Top Davit

10. Detail of Tray Support Ring

11. Detail of Suport Clip

12. Detail of L/D. & P/F. CLIP

13. Detail of L/D. & P/F. CLIP 2/2

14. Detail of Name Plate

Cara membuat Bolt


1. Buat garis center, lalu Buat lingkaran dengan commend CR, bolt /diameter dalam yang diinginkan ex:20, lalu buat pula diameter luar 32, serta buat lingaran ulir dengan diameter 18

2.

lalu Buat polygon, 6, klik center, C, dan tempatkan pada sisi paling luar lingkaran yang bersinggungan dengan garis sumbu

3. dilanjutkan dengan membuat pandangan samping yaitu dengan menarik garis bantu polygon dan garis simbu. Lalu buat garis vertical dan ofsetkan dengan jarak 20

4. lalu bersihkan garis-garis diluar dengan commend trim, lalu ofsetkan garis sisi luar kearah dalam sebesar 2.7, lalu guanakan ARC untuk membuat 1/2 lingakaran disamping

5. Gunakan trim untuk membersihkan agar Gandakan tiap garis dengan commend C dan posisikan pada center X agar tepat ulangi sampai terbentuk seprti gambar berikut

Rumus Bentangan
Rumus bentangan = 2t + I.D x Dimana : t = Thickness (Ketebalan) I.D = Inside Diameter (Diameter Dalam) Soal :

Ditanyakan : Berapa jarak bentangan ? Dan pada jarak berapa nozzle yang berada pada sudut 62.50 Dik : t = 22

I.D = 3900 Jawab : Rumus bentangan = 2t + I.D x = 2x22 + 3900 x = 12390.44 Untuk Jarak 10 = = 3097.81 (hasilnya dioffset untuk ) Letak sudut 62.50 = = 2151.12 (hasilnya dioffset)

1. Bentuk bentangan vertical

2. Bentuk bentangan Horizontal

Rumus Bentangan Concentric Cone

Dimana : D D1 H : mean diameter at the large end. : mean diameter at the small end : height of the frustum

Determine the required plate.

The required plate , tan ,

Rumus Bentangan Conical tank roof

a : sisi depan (sejajar) sudut b : sisi tegak sudut c : sisi miring sudut

a..? jawab : c x cos b..? jawab : a x tan c..? jawab : (rumus phytagoras)

a..? jawab : c x cos b..? jawab : a x tan c..? jawab : (rumus phytagoras)

Rumus Insulation
1. Rumus Insulation = O.D x = . = = Dimana : 2. Rumus Insulation = = Dimana : O.D = Outside Diameter (Diameter luar) O.D = Outside Diameter (Diameter luar)

Cara membuat channel


1. Ukuran 4.5 mm merupakan ukuran standar gasket t 4.5 2. 5 mm merupakan ukuran cahannel, dan 1.5 merupakan jarak dari cahnnel ke stasionery head flange

Cara membuat tie rods


1. Misalkan ingin membuat

2. Buat diameter lingkaran sebesar 13 lalu lihat pada standar pipa ex : pada sch 40 (Schedule yang telah ditentukan) dan didapatkan angka 2.8 lalu offset 13 keluar dengan jarak 2.8

Membuat nameplate
Untuk membuat nameplate harap diperhatikan untuk jarak insulation. Apabila tidak ada insulation maka jaraknya 30, apabila ada ex: 50 maka diberi angka 80 Atau 70 liat gambar yang diberi cloud berikut ini.

Cara memakai 3d

1. Untuk mengatur pandangan posisi yang diinginkan yaitu : view, 3d view, ex : sw isometric atau bias juga menggunakan short cut comment yang ada di tool bar seperti dibawah ini.

2. Atau bisa juga dengan menggunakan commend Rev : (Revcloud) yaitu untuk membuat suatu gambar dengan memiliki ketebalan tertentu, hasil dari revcloud biasanya berbentuk lingkaran Caranya yaitu sebagai berikut : 1. Buat garis lalu satukan dengan commend region 2. Lalu gunakan commend revcloud

3. Membuat head yaitu potong setengah head lalu buat thicknes yang diinginkan, lalu region hasil potongan, kemudaian hasil region direvcloud untuk lebih jelasnya lihat gambar dibawah ini.

4. Sedangkan untuk membuat ketebalan secara datar yaitu dengan commend extrude lalu tarik sejauh yang diinginkan untuk lebih jelasnya lihat gambar dibawah ini

5. Sedangkan untuk membuat flange yaitu dengan cara insert flange, lalu potong, dan region hasil potongan, lalu buat diameter lubang sesuai standar, lalu guanakan commend substract untuk membuat lubang (klik flange space, klik semua lubang space). Untuk lebih jelasnya lihat gambar dibawah ini

6. untuk memotong garis yaitu dengan menggunakan commend slice. Caranya yaitu klik objek, lalu tarik garis awal dan akhir sesuai potongan yang diinginkan

7.

Menghitung jarak nozzle sebaiknya menggunakan garis bantu berupa center seperti contoh diatas Dalam pembuatan baffle pada detail bundle 2/2 OD baffle merupakan pengurangan dari 3.2, 4.2 dan seterusnya

platform
Mencari x Yaitu dengan cara : 1. X = = 1557.7 Sedangkan mencari 2. = = =1557.7

Thkx25.4 = 24*25.4

Modul IV Mendesign Platform


Mohon koreksinya klo ada yang salah dan apabila anda tahu lebih banyak tentang commend auto cad mohon bantuannya untuk menambahkan. terima kasih banyak.!!! Johaaaaaaaaa..