Anda di halaman 1dari 16

CINDERELLA OREN Ternguncap-nguncap Izzat berlari ke arah bangunan apartmentnya..

Izzat sedar yang dia sudah terlambat untuk majlis di rumah Redza malam ni.. disebabkan seronok sangat bermain bola tadi, Izzat tidak sedar matahari sudah hampir tenggelam.. Izzat tekan butang lif.. apartmentnya di tingkat 3.. setelah 1 minit lif kltak turunturun.. Izzat hilang sabar dan terus berlari ke atas menurut anak tangga di sebelah kiri lift… semakin ternguncap-nguncaplah si Izzat berlari menaiki tangga itu.. pada masa tu kalau ada lah sesiapa yang terpandangnya.. memang sikit pun tak akan nampak kehenseman & kemachoan dirinya.. dengan bermandi peluh dan keadaannya yang serabai tu.. mungkin mak minah pun boleh lari.. Pada masa itu dia tidak ingin sesiapa melihat dirinya yang huduh itu.. tiba-tiba terpacak seorang gadis yang sungguh ayu di depannya.. wajahnya yang sungguh manis bak coklat kinder buenos itu terus sahaja mencairkan hati Izzat.. Gadis itu terus sahaja berlalu dan turun ke bawah tanpa memperlihatkan sikit pun rasa suka mahupun rasa hingin pada si Izzat.. Izzat meneruskan perjalanannya ke tingkat 3… sedang dalam hatinya tertanya-tanya siapakah gadis manis itu tadi.. Setelah mandi & solat maghrib, Izzat bersiap dengan mengenakan baju melayu warna maroon gelap kegemarannya.. bila sahaja melihatkan dirinya di dalam cermin.. hampir sahaja Izzat tidak mengenali dirinya.. almaklumlah Izzat perasan yang dirinya di dalam cermin itu adalah terlampau segak.. perasaan ujub Izzat tak dapat dibendungbendung lagi.. tapi bila dia terbaca nota yang terpampang di pintu biliknya.. Izzat beristighfar.. nota yang ditampal oleh adiknya Misya diantaranya berbunyi “Riak & ujub itu adalah amalan syaitan”.. membawa dia kealam realiti yang innocent.. Misya tampal nota itu dulu pun sebab dari kecik lagi si Izzat memang gemar meriak-riakkan diri di depan adik-adiknya.. Izzat tiba di rumah Redza 1/2 jam lebih lambat dari waktu dia dijemput… majlis di rumah Redza pada malam itu adalah majlis doa kesyukuran buat anak saudara Redza yang berjaya mendapat keputusan cemerlang dalam PMR… Izzat memang rapat dengan keluarga Redza.. dia dan Redza dulu pernah sama-sama belajar di Liverpool dan mereka memang sungguh rapat bukan saja seperti belangkas tetapi seperti tikus

. memang sedih bunyi menumpang makan tu tapi memang itulah realitinya.... kaki Izzat tak kasi chance terus melangkah ke arah tangga... Redza dan Izzat patuh sahaja pada suruhan mak Redza itu... rasionalnya sebab Izzat terhingin sangat nak terserempak lagi dengan gadis manis itu tadi. dia memang telah dianggap oleh ibu bapa Redza bukan sebagai anak orang lain... sedang elok Izzat dan Redza melepak setelah menjamu perut dengan hidangan yang best. tetapi seperti anak buah mereka sendiri. Sesampai di bangunan apartmentnya yang bernama Dahlia... Balik dari majlis Redza. Izzat berangan kalaulah dia persembahkan gadis itu sebagai bakal isterinya pada ibunya. Izzat pun sudah biasa kerja basuh-membasuh pinggan di rumah Redza ni... lagipun dia kan terasa dirinya smart-smart gitu.....8 nya. sungguh sopan & ayu gayanya.. walaupun dia sudah bergelar executive tetapi Izzat boleh sahaja melower levelkan tarafnya kalau berada di rumah Redza. tiba-tiba dia terpandang seorang minah . lagi pula dia sudah mengganggap mak Redza seperti mak buahnya sendiri dan Redza seperti brader. dalam seronok2 si Izzat memanjat tangga sambil senyum seorang diri. mak Redza meminta mereka membasuh pinggan.. tebiat si Izzat yang memang pantang di ajak makan itu sudah diketahui ramai termasuklah lecturernya berbangsa Norway di Liverpool dulu.... gerenti sahaja gadis itu akan diterima sebulat suara oleh ibunya tanpa ragu dan gentar sebagai menantu. sedang Izzat memandu Satria GTi 1. dalam berfikir-fikir tu. yang ada hanyalah budak perempuan tak cukup umur sebaya dengan anak sedara si Redza. mahu naik lif ke naik tangga. dengan memakai tudung berwarna pink bersulam silver dan berbaju kurung berwarna putih susu berbunga merah jambu. disebabkan itu Izzat selalu melepak dan menumpang makan di rumah Redza.. untung2 siapa yang terpandang terus jatuh hati padanya... tetapi hati Izzat terasa sedih sedikit kerana tiada kelihatan anak-anak gadis yang cukup umur hadir. “Kerja membasuh pinggan ni kerja kao orang dua orang” kata mak Redza penuh konfiden. dia terkenangkenang gadis manis yang dia terjumpa di tangga waktu senja tadi. Lagi-lagi semenjak Izzat mendapat kerja di KL.mondok tanah jualah adanya ... Ramai juga yang telah menghadiri majlis pada malam itu. Izzat teragak-agak.

semasa dia di Liverpool dulu. .yang seksi. pakai skirt punyalah singkat. dia bertekad dia tak akan kalah pada godaan minah itu.... Sebenarnya Izzat sudah serik dengan minah yang seksi2 gitu. bukan sahaja dia melihat gadis idamannya tetapi juga suami kepada gadis tersebut.. Izzat keluar ke balcony apartmentnya... Izzat beristighfar banyak2 kali dalam hatinya. Izzat tiba-tiba ternampak gadis tudung pink yang dia angaukan selama ni sedang berjalan di bawah..... terasa menyesal pulak memanjat tangga. minah tu tak habis-habis melontarkan senyumannya pada si Izzat..... rupa-rupanya terjumpa minah kaler oren yang seksi ni. ingatkan boleh jumpa minah cun siang tadi tu.. Tetapi sekarang bila sudah mula bekerja & disebabkan sering dileteri ibunya supaya jangan menjadi bujang terlajak. Izzat merubah fikiran dan terus menaiki lift… sebenarnya tanpa Izzat sedari… sejak kejadian aweknya bermain kayu 3… hari demi hari dia telah membajai rasa phobia terhadap gadis yang berpakaian seksi.. tetapi malang sungguh...... dalam kesyahduan menghirup udara malam.. boleh saja dia merubah minah itu menjadi perempuan melayu tulen terakhir. Memanglah minah tu cun.. rambut pulak kaler oren. selepas itu Izzat sudah tidak gemar berawek-awek. Izzat tiba-tiba berasa sebak. terus mati senyuman Izzat.. tetapi bila instinctnya terasa mungkin dia akan terjumpa gadis kaler oren.. tapi Izzat sikit pun tak rasa suka apa lagi terpikat pada minah itu.. kedua-duanya sedang berjalan riang-ria bergandingan tangan menuju ke perut bangunan Dahlia. sikitpun aweknya tak makan saman. kadang-kadang Izzat sengaja memanjat tangga walaupun sudah ada teknologi bernama lif hanya semata-mata berharap untuk terserempak dengan gadis idamannya itu . dengan kejadian itu Izzat without no mercy meleraikan hubungan mereka.. setelah penat membuat kerja di meja komputernya di rumah.. Pada suatu malam yang damai... Izzat terasa masa depannya sudah agak cerah dengan bertembung dengan gadis siang tadi... siap boleh bermain kayu 3 lagi padanya.. aweknya terkenal keseksiannya di kalangan melayu… Izzat ingatkan bila sudah jadi aweknya. Hari-hari yang seterusnya dilalui oleh Izzat dengan harapan dia akan bertembung lagi dengan gadis tudung pink itu. Izzat bertekad dia akan mencari gadis yang baik untuk menjadi isterinya.

*********************************************************** Esoknya… Izzat kembali dari tempat kerja agak lewat malam kerana dia terpaksa menyiapkan beberapa kerja penting sebelum esok.Izzat terasa harapannya hancur berkecai..... Izzat terlupa seketika tentang luka hatinya. Semasa masuk ke perkarangan tempat letak kereta di depan bangunan Dahlia.. Izzat pandang ke bawah dan terkejut.. yang sebenarnya hati Izzat tersentuh bila mendengar sedu sedan gadis oren sebentar tadi.. tidak akan ada lagi rasa excitementnya untuk kembali ke bangunan Dahlia selepas habis kerja untuk terserempak dengan gadis tudung pink itu. dan kata2 celaan itu rupa-rupanya ditujukan pada seorang lelaki yang sedang berjalan pantas menuju kereta Honda Integranya.... tentunya nanti hari-hari itu terasa kosong buat Izzat.. lagipun dia sudah tidak heran untuk balik awal semata-mata untuk terserempak dengan ex-gadis idamannya. apakah yang telah menyebabkan gadis itu menangis sedemikian rupa. lama juga gadis oren itu melepaskan perasaannya di bawah pokok. Izzat melihat dengan penuh khusyuk. sejurus kemudian kelihatan Honda Integra laju meninggalkan bangunan Dahlia.. yang tinggal hanyalah minah berambut oren tersedu sedan di bawah pokok di depan bangunan Dahlia. Izzat terduduk di atas lantai balconynya. . dimanakah lagi akan dia cari gadis seayu & sesopan itu?? dalam kesedihan hati yang lara itu... sambil itu Izzat cuba merenung hari-harinya yang mendatang... Izzat tertanya-tanya sendiri apakah yang telah terjadi diantara gadis oren dan lelaki Honda Integra . nyatanya sudah tidak banyak tempat kosong dah Izzat terpaksa meletakkan keretanya jauh dari biasa.. seperti melihat wayang gambar lagaknya. rupa-rupanya suara itu datang dari mulut minah berambut oren yang seksi itu... Izzat semakin jauh mengelamun dah akhirnya terlelap di balconynya … Kesunyian malam itu tiba-tiba dipecahkan oleh suara seorang wanita “Sial!! Lelaki tak guna!! Aku tak mahu tengok muka kau lagi!!!” Izzat yang tertidur di balcony tersedar dan terus melihat suara siapakah yang kurang manis itu.. kemudian barulah dia beredar masuk ke bangunan Dahlia....

.. apa dia ingat dia tu Cinderella ke hapa… hihi. Tercengang-cengang Izzat dibuatnya. Izzat mempercepatkan langkah. heheh... Malam itu Izzat naik ke tingkat 3 dengan menaiki tangga... “Laju jugak minah ni lari” hati Izzat berkata-kata sambil dia ternguncap-nguncap mengejar gadis oren di depannya. Izzat menyedari yang Redza bukan keseorangan. tentang Cinderella oren . wahaha ” Izzat terasa lawak sendiri di dalam hati... mungkin sebab malam sebelumnya Izzat sudah jatuh kasihan pada gadis itu.semasa berjalan dengan lemah longlai ke arah bangunan Dahlia..... minah tu lari sebab ingatkan aku ni penjahat nak culik dia… sampailah dia tertinggal kasut kat sini.. Tiba-tiba Izzat ternampak kasut high-heel kaler hitam kat depan lif. gadis oren pun turut berlari-lari anak. Izzat tersengih-sengih. tiba-tiba Izzat terperasan yang didepannya adalah gadis oren. Izzat masih tertanya-tanya apakah yang telah menimpanya. sengaja dia nak simpan sebagai kenangan. dan apakah yang menyebabkan dia lari seberapa pantas pada malam itu… Hari ini Izzat diajak oleh Redza untuk lunch bersama... “Ni mesti gabra punya pasal. sudah lama rasanya dia tidak meluangkan masa bersama kawan karibnya itu… almaklumlah kedua2nya sudah agak sibuk dengan urusan kerja masing2… Setibanya di restaurant. pintu lif terbuka dan cepat-cepat gadis oren menutupnya. terasa lawak pun ada.. Hari-hari yang Izzat lalui selepas kejadian itu kembali seperti normal… Izzat cuba melupakan gadis bertudung pink yang sudah berpunya itu. dan cuba mengubat hatinya dengan meyakinkan diri yang dia akan pasti berjumpa gantinya nanti.... gadis oren terus menekan butang lif tanpa menoleh ke belakang. Izzat terpaksa berlari-lari anak.... tetapi dengan seorang gadis… “hhmm..... kasut Cinderella oren tu Izzat bawak sekali... dan seterusnya kemudian kedua-duanya berlari seperti bermain kejar-kejar... tiba-tiba hati Izzat teringin untuk berkawan dengan gadis oren itu.. tapi di mana ya?” bisik hati Izzat … . kenangan yang lawak.. Sesampai di bangunan Dahlia. yang peliknya gadis oren turut mempercepatkan langkah. seperti pernah ku lihat gadis ini..

. Habis sahaja makan tengahari Izzat kembali ke pejabatnya dan begitu juga Redza dan Fatin. Izzat tidak pasti di apartment manakah Cinderella oren itu tinggal. Fatin lebih banyak berdiam diri dan tersenyum.. Mendengarkan itu... Redzalah yang kemudian memperkenalkan mereka berdua.......... Redza bercerita tentang Fatin. Fatin pernah memberitahunya yang Fatin teringat yang dia pernah bertemu Izzat di tempat kediaman lamanya … iaitu sebelum dari mereka makan tengahari bersama-sama tempohari.. Kadang2 Izzat terfikir yang mungkin Fatin mempunyai kaitan dengan Cinderella oren… apa mungkinkah Fatin adalah adik kepada Cinderella oren ? Terhingin pulak rasanya nak bertanya Fatin.... tapi gadis itu hanya tunduk tanpa memandangnya.... tapi takut pulak dikatakan jaga tepi kain orang. hanya sekarang dia sudah bertukar menjadi Cinderella hitam. Suatu hari semasa berbual dengan Redza. dan seterusnya barulah Izzat perasan yang wajah gadis itu sebijik macam wajah Cinderella oren di bangunan Dahlianya.. Pertemuan dengan Fatin pada tengahari itu membuatkan Izzat teringat pada Cinderella Oren. Tidak pernah lagi dia terlihat kelibat gadis itu di bangunan Dahlia setelah kejadian kasutnya tertinggal di depan pintu lif. Izzat mula membuat teorinya sendiri tentang Fatin yang sudah mula berubah setelah putus cinta… dan salah satunya ialah mungkin kerana itu telah timbul perasaan phobia Fatin terhadap lelaki... Gadis itu bernama Fatin dan baru 2 minggu bekerja di pejaba t Redza… Semasa pengenalan itu barulah Izzat dapat melihat sepenuhnya wajah gadis itu. Hendak bertanya khabar disamping untuk memulangkan kasutnya. nampak sungguh ayu. sehinggakan dia berlari seperti dikejar hantu pada malam yang .. dah lah dia tak kenal pun siapa Cinderella oren tu. tanpa diundang..Gadis itu memakai baju kurung berwarna biru tua berbunga kuning. Kini bagi Izzat. segala kejadian yang berlaku seperti kejadian Cinderella Oren memaki lelaki Honda Integra dan kejadian dia berlari kencang pada malam itu semakin jelas . bezanya hanya rambut Fatin berwarna hitam… Semasa makan tengahari itu. barulah Izzat menyedari yang Fatin adalah sebenarnya Cinderella oren. Menurut kata Redza lagi.. katanya Fatin pernah mengatakan yang dia baru sahaja putus cinta dan hidupnya sudah banyak berubah selepas kejadian itu... hanya Redza dan Izzat yang rancak berbual.

“Redza ni pergi tandas ke buat tandas?” bentak hati Izzat. Mata Izzat melilau-lilau. Tiba-tiba Fatin berhenti mengejut.. dan mungkin kerana punca yang sama Fatin telah berpindah ke tempat lain. Sekarang Izzat ternampak lelaki Honda Integra dulu sedang berdiri di depan Fatin. ********************************* Suatu hari di KLCC… Punyalah ramai makhluk membeli belah di KLCC .. Izzat pun turut sama terkejut. Tiba-tiba dari kejauhan Izzat terpandang Fatin.... Izzat terfikir apakah reaksi orang ramai yang akan diterimanya? Kelibat Redza masih belum kelihatan. Izzat sedar KL sekarang diduduki oleh manusia-manusia yang sentiasa bergaya.. amat ayu dan sopan sekali gayanya. Dia sedang berjalan seorang diri. lagi-lagi kalau perempuan tu cun... mungkin itulah ex-boyfriend Fatin.. Dia memang pantang tengok lelaki berlaku kasar terhadap perempuan. Tetapi Fatin seperti ingin melarikan diri..... Izzat melangkah menghampiri Fatin dan lelaki itu.. semuanya sudah pakai cantik-cantik. Lelaki itu cuba memperkatakan sesuatu kepada Fatin.. dia tidak lagi memakai skirt singkat dan berambut rok sperti di zaman dia menjadi Cinderella oren dulu.. mungkin ke tempat yang lebih selamat seperti kawasan perumahan wanita... Fatin kini memang sudah berubah. Mata Izzat menuruti gerak langkah Fatin. Dia memakai baju kebarung.. Lelaki itu mengejar Fatin dan cuba menarik tangannya. Izzat bertekad suatu hari nanti dia akan cuba memakai kain sarong dan selipar serta berbaju singlet untuk datang ke KLCC... ... Izzat mula berdiri dan berjalan-jalan di kedai yang berhampiran. cuba menghilangkan rasa bosannya. Sudah hampir 15 minit dia duduk melangut di depan KFC menunggu Redza..... walaupun mungkin kebanyakan yang datang hanya untuk window shopping. Izzat terasa darahnya mendidih.. tidak pernahlah pulak dia melihat makcik yang pakai kain batik dan selipar ataupun pakcik yang pakai kain sarong di KLCC ni.bersejarah itu......

” Muka Helmi terus berubah. mungkin dia amat terkejut & juga kecewa dengan kenyataan yang Fatin keluarkan tadi..” “Laa kat sini rupanya kau… puas aku cari” terdengar suara Redza.. Izzat terasa seperti hero filem Hindustan pulak.......... “Yang kau sibuk ni apasal!!! Ini tak ada kaitan dengan kaulah!!” muka lelaki itu kelihatan amat bengis sekali. Orang ramai disekeliling sudah mula kecoh. bentak Izzat. Fatin tiba-tiba perasan yang Izzat ada disitu. Lelaki itu melepaskan tangan Fatin dan memandang muka Izzat.... “Eh Fatin pun ada??” Redza terkejut… .. Izzat yang kononnya hero Hindustan tadi pun turut terkejut sampai mulutnya terlopong sedikit. “Maafkan saya... Izzat yang memang ingin menolong Fatin itu menepuk bahu ex-boyfriend Fatin. kemudian dia perlahan-lahan berlalu dari situ. aku dah bertunang dengan Izzat. Bukan saja Helmi yang terkejut.. “Sedara!! Cubalah malu sikit!! Dengan perempuan pun nak berkasar kaa!!!”. Fatin yang sudah terlepas dari lelaki itu bersembunyi di belakang Izzat. tolong!!…” jerit Fatin.. Fatin melepaskan pautan tangannya dari Izzat. Tak lama lagi kami akan berkahwin.... Fatin pulak cuba melepaskan tangannya... mungkin mereka perasan akan ada pergaduhan di situ. yang terkeluar dari mulutnya hanyalah “hmm. Izzat yang masih terlopong tak mampu berkata apa-apa.Nampaknya lelaki itu mencengkam tangan Fatin dan ingin membawanya dari situ. saya terpaksa cakap macam tu” Fatin mula bersuara .. “Izzat.. Tiba-tiba dengan tidak disangka-sangka Fatin mula bersuara sambil memaut lengan Izzat “Helmi!! Boleh tak kau jangan kacau aku lagi..

aku baru jumpa..” kata Redza lagi.... “Buat lawak pulak Redza ni. dah lah depan anak gadis cun. Fatin pula hanya mengangguk-angguk. kalau dengan perempuan tengok Fatin senang aje boleh kawan. Fatin pun kemudian mengikut sahaja dan turut bersama-sama ke rumah Redza. eh apa kata Fatin ikut kami sekali. “Fatin... lain kali lah” jawab Fatin . Izzat yang baru boleh berfikir secara rasional baru teringat yang Fatin pun mungkin masih kurang stabil dengan kejadian tadi...” jawab Izzat tergagap-gagap. kita-kita orang je. sini tadi....” ajak Redza.... “Eh takpe lah.. Sekejap sahaja emak Redza boleh ngam dengan Fatin. kami dah nak balik dah ni sebenarnya tadi. memang sungguh tangkas dia buat kerjakerja dapur. aah.... kat rumah saya tu mana ada orang bujang. dia .. Setibanya di rumah Redza. “Tak payah lah segan-segan. Sepanjang perjalanan ke rumah Redza. masih belum stabil. dan adalah lebih selamat kalau Fatin bersama mereka. ianya hanya bermain-main di fikiran Fatin dan Izzat... Fatin dah phobia dengan lelaki dan sebab itulah dia lambat mesra dengannya.... ... Helmi dan Izzat tidak langsung diperkatakan di depan Redza. Mata Izzat sentiasa cuba menjeling Fatin. kejadian yang berlaku diantara Fatin.. mungkin segan. Fatin mula beramah mesra dengan mak Redza dan terus membantu menyediakan jamuan.“Ha. tak puas hati lah tu.... ajak Izzat. jom lah Fatin. di rumah saya nanti ada jamuan hari jadi anak saudara saya.... memang sesuai dijadikan calon isteri... jelas di wajahnya rasa bersalah pada Izzat.. habis tu kalau takde orang bujang... kejam jugak kalau biarkan Fatin bersendirian dan lagi naya kalau dia terjumpa Helmi lagi nanti... “Ha ah.. memang betullah teori Izzat.. Nanti kitaorang hantar lah awak balik”... aku ni apa?? Anak dara??! Kalau dia tu takpelah… dah serupa macam bapak budak” protes Izzat dalam hati.

” kedengaran suara Redza di corong telefon... macam lah Redza boleh percaya dengan tipu helahnya tu. Beberapa bulan selepas itu. aku sekeh kang!!” Izzat geram sebab dia dah pun bersedia untuk mendengar dengan serius.... “Oit. Hati Izzat bagai digamit-gamit untuk sentiasa teringat padanya.. “Izzat. “Apa dia?? Ko ni cakap macam serius je.. Izzat yakin yang hatinya sudah terpaut pada Fatin… Tetapi perasaan itu tidak pernah dinyatakan pada Redza mahupun Fatin sendiri...... aku ada benda penting nak cakap kat kau. camna boleh terkantoi dengan malaun ni” bisik hati Izzat.” jelas Redza. cakap lah betul-betul… cerita pasal anak kucing pulak. Kadang-kadang Izzat merasa ragu-ragu.... aku tengah tengok kek tu ada orang kacau ke idak....” Tak sempat Redza sambung.... anak-anak saudara kau bukan boleh percaya.. walaupun tiada peluang untuk berjumpa Fatin.. ada 5 ekor anak dia. betulkah pilihan hatinya untuk memilih Fatin sebagai isteri? Bolehkah Fatin menjadi isteri yang baik?? Walaupun dia pernah menjadi Cinderella oren yang seksi? Izzat tidak akan mampu menerimanya sekiranya dia berubah kembali seperti dulu. . Izzat cukup terkejut dengan berita itu kerana setahunya Redza tidak berkenan lagi dengan siapa-siapa untuk menjadi bakal isterinya... ni soal hati dan perasaan lah... dah abis dah kek tu…” cover Izzat. Pada mulanya Izzat tidak pasti. aku sebenarnya dah bersedia untuk pergi meminang.“Peeleepeekk”.. Janganlah hendaknya dia pinang Fatin.. tapi memang kucing aku dah beranak siang tadi.. “Mana ada. Izzat dah mencelah.. bahu Izzat kena pukul Redza… “Mata tu gatalllnyeee!!! Macam tak pernah tengok perempuan” sergah Redza… “Halemak.. kucing kau dah beranak lagi?” balas Izzat cuba melawak. sekor tu….. comel-comel pulak tu. tetapi bila sudah lama perasaan rindu itu tidak hilang-hilang. nanti belum start jamuan .. “Heh... “Crettt!! Aku serius ni buat main-main pulak.

Izzat pun agak terkejut ... aku belum habis cakap ni!!!” jerit Redza… Belum sempat Redza menyambung jeritan itu. “Oit.” Izzat menyatakan tujuannya datang ke rumah Redza.. . masuklah... haa apa yang kau nak cakap.” Redza memulakan bicara. cakaplah.” jawab Redza.. “Fatin. Selepas semalaman dia berfikir tentang Fatin... “Wa’alaikumsalam. “Redza.. aku dah bersedia untuk mendengar dengan serius ni...... ************************************* Esoknya… “Assalamualaikum. padahal dalam hatinya berdebar-debar untuk mengetahui pilihan hati Redza. Redza .. Izzat. Walaupun hatinya sudah bengkak tetapi dia yakin lambat laun ia akan terubat jua… Disamping itu rasa bersalahnya terhadap Redza kerana memutuskan perbualan malam tadi telah membawanya ke rumah Redza..... “Heh. Dia telah sampai di depan rumah Redza.. baguslah kalau macam tu...... Izzat telah pun berjaya meletakkan telefon. malu je lah kalau kena reject nanti. aku nak gi toilet lah… nanti bebila aku call kau” Izzat berdalih dari ingin mendengar yang selanjutnya dari Redza.. Izzat terdiam...” Tak nampak pun tanda-tanda Redza marah mahupun bengkek kat Izzat. tunggu dulu... “Hmm. Sebenarnya kita nak pergi meminang hari Sabtu ni. sorilah pasal malam tadi. terasa harapan nya punah.” balas Redza singkat...... “Kau rupanya Izzat.” Izzat memberi salam.“Siapa yang kau nak pinang ni. tak mampu rasanya dia berkata apa-apa. ingatkan Bangla jual kain.. Dia cuba untuk menerima kenyataan yang Redza lah yang berhak bersama Fatin dan bukan dirinya.....” Izzat jawab dengan berlagak cool.

” macam senang aje si Redza cakap. siap gelak bersungguh-sungguh… Izzat mula confuse. Kau ni memang saja nak kenakan aku.. Encik Izzat Amirul Mustapha. bukan ke Redza yang nak kat Fatin tu.... kenapa pulak dia yang nak kahwin ni. “Belum lagi.. haha..... “Eh... kalau kau tak suka kat Fatin tu. bukan aku lah yang nak kahwin dengan Fatin tu. Izzat masih tercengang..” kata Izzat geram. Ni nak kenakan aku pulak. Ingatkan Mak dah berbincang dengan kau.. Takde ribut takde taufan tetiba je nak dikahwinkan ni . walaupun dia tahu itu tentunya akan menjadi beban yang berat buat hatinya. tak apa lah.. Dia yang dah siap plan semua ni.... Kau.” sambung Redza lagi...... hah lawaklah!! Dia yang nak kahwin.. Walaupun memang hatinya sudah lama terpaut pada Fatin. ilek aahh brader......” Redza tak kasi chance.. Ni Mak punya idealah ni.. Lagipun Fatin nak kat kau bukan kat aku. Kalau kau nak si Fatin tu. “Izzat.“Fatin dan keluarganya dah tahu ke?” tanya Izzat. Cuba lah serius sikit kata aku. Dia kata kau ni sesuai dengan Fatin tu. kita boleh aje cancel plan ni.. kau ni kenapa degil sangat. dia sendiri pulak yang pergi meminang...” kata Redza dengan serius.... “Kau ni buat lawak jenis apa ni.” offer Izzat... “Apasal kau nak jadi wakil pulak. Nanti kalau aku kebas betul-betul si Fatin tu… baru kau tahuu!!” balas Izzat... aku boleh je jadi wakil meminang... Tak pernah dia mimpikan dia akan dikahwinkan sebegini rupa. Akulah yang jadi wakil.. confuse pulak dia jadinya... “Kalau kau tak percaya tanyalah kat Mak. “Oit tolong sikit… Kau ni buat lawak ke hapa!! Kalau aku yang nak kahwin. jawab Redza. Dia masih mushkil sebab benda seserius ini pun si Redza boleh buat lawak lagi... camna pulak aku tak tahu menahu pasal meminang ni. “Tapi. “Kalau tak cukup orang lagi . Tu yang dia suruh aku masuk meminang Fatin untuk kau…” jelas Redza… Izzat masih tidak dapat mempercayai apa yang didengarnya.. .. Haha ..... Cakaplah betulbetul. tu yang ingat nak berbincang dengan kau dulu”...

.. Biarlah dia terlibat sama dalam menentukan masa depannya. Takkanlah Makcik yang depan mata kau ni tak perasan.. “Hai Izzat. Seboleh-bolehnya dia tidak mahu terpesong dalam menentukan siapakah bakal isterinya... Mungkin masih belum percaya yang dia akan dikahwinkan. “Sebab bukan perkara senanglah kena buat cepat-cepat......... Lagipun dia memang dah kamceng dengan Makcik. tentang tu.. Yang Izzat . Rupa-rupanya dia sudah berdiri di belakang Redza… “Yang tu.. kao janganlah bimbang Izzat… Makcik ni memang dah berpengalaman dah hal-hal macam ni... Kau jugak yang melepas nanti Izzat. Bagi saya masa untuk fikir dalam-dalam tentang hal ni.” panas jugak telinga Izzat dan Redza mendengar leteran berbisa dari emak Redza.. “Habih tu Makcik tahu ke saya suka kat dia ke tidak??” tanya Izzat balik. “Iskh. “Macam ni lah Makcik.. kahwin ni bukan perkara senang”.. Malam itu Izzat bersembahyang Istikharah untuk meminta petunjuk dari Allah.” tajam sungguh katakata emak Redza. Dia tidak ingin kahwin dengan Fatin hanya kerana kebetulan Makcik sanggup meminang Fatin untuknya...” tanya Izzat. berat ni Makcik. Buat naya je anak dara orang aje..... Makcik tahu yang Fatin tu memang menyimpan hati kat kau. Silap-silap jadi bujang terlajak..... Fatin tu bukan semakin muda.” konfiden aje mak Redza cakap. Engko dua orang ni pun macam tu jugak.... macam kena kahwin paksa pulak oleh emak Redza ni. Redza hanya tersengih-sengih. kata Izzat teragak-agak. Malam itu Izzat kembali ke rumahnya dengan otaknya rancak berfikir tentang dia dan Fatin.” putus Izzat... Haru je .. Tiba-tiba emak Redza mencelah. sedangkan ayam sebelah rumah ni pun tahu kau suka kat si Fatin.“Macam mana kau tahu Fatin tu nak kat aku?? Tah-tah dia suka kat lelaki mana tah.. Kalau dah dapat keputusan nanti saya akan berbincang dengan Makcik dan Redza.. Nanti kalau lambat .

Tetapi kerana Izzat sedar yang emosi manusia tidak selalunya betul.. Kalau dia bersetuju… maka dia akan melangkah ke alam baru bersama Fatin..... Izzat sedar pertemuan ini akan menjadi titik penyelesaian dilemanya. Kalau dia tidak bersetuju. persoalannya disini.. Itulah gadis yang dia pernah dia idami sebelum ini. Dia meminta Redza turut bersamanya.... Setibanya di depan restoran itu.. Izzat semakin kaku.... Dia cuba memikirkan baik buruknya dari segi yang lain... Kalau Fatin sudah bersuami apa guna dia di sini?? Manakan mungkin dia boleh menjadi suami Fatin yang telah pun bersuami??!! . Tidak kelihatan pun Fatin dimanamana ... Mereka telah berjanji untuk berjumpa di sebuah restoran di Putrajaya . Dah lama sampai?” Redza menyapa gadis bertudung pink.. apa mungkin kah di kemudian hari nanti dia akan menyesal?? Izzat meringankan langkah memasuki restoran....inginkan ialah seorang yang boleh menjadi isteri yang baik buat dirinya sehingga ke akhir hayat. Kalau hanya mengikut emosinya.. Beberapa malam yang seterusnya Izzat masih belum menemui jalan penyelesaian... Walaupun begitu… tidak berdaya rasanya Izzat membuat keputusannya sendiri... sudah tentu dia akan terus bersetuju untuk berkahwin dengan Fatin..?? “Fatin.. Akhirnya Izzat mengambil keputusan untuk berjumpa Fatin. Yang ada hanyalah seorang gadis bertudung pink yang membelakangi mereka. Hanya kerana sebelum ini Fatin tidak bertudung. Izzat terkaku. hati Izzat tiba-tiba menjadi berdebardebar.. Fatin atau Cinderella oren itulah gadis bertudung pink yang sudah bersuami itu. Bagaimana boleh dia menjadi begitu buta... Dan dia juga masih tetap bersolat Istikharah mengharap sepenuhnya Allah memberi jalan pada dilema yang dilaluinya.. Apa yang dia inginkan adalah petunjuk yang jelas dari Allah untuk membuat pilihan yang tepat... dia tidak boleh mengecam yang Fatin adalah sebenarnya gadis yang pernah dia idamkan itu. Tetapi. Kenapakah gadis itu berada di sini. Mendengar derap langkah Izzat dan Redza. Gadis bertudung pink di bangunan Dahlia yang sudah bersuami itu. gadis itu menoleh ke belakang.

. Dia berasa sungguh lega dan yakin dengan keputusan yang akan dibuatnya nanti. walaupun Fatin tidak tahu tujuan sebenar pertemuan itu….. Perbualan mereka diteruskan dengan agak rancak... .. Pintu bilik diselaknya dan dia dapat melihat Fatin sedang duduk tersenyum memandangnya... Setelah memesan makanan.. “Fatin. Izzat memulakan bicara.... Sekarang barulah Izzat memahami semuanya. Tetapi ini tidak pernah disedari oleh Izzat semasa Fatin berambut oren ataupun semasa Fatin belum bertudung dulu... Izzat melangkah ke bilik pengantin. “Sebelum ni awak pernah duduk di Bangunan Dahlia kan?” sambung Izzat.. Dengan adanya Redza yang bermulut agak becok disitu. Fatin tunduk dan kelihatan agak malu-malu .. Saya pernah duduk di situ dengan kakak kembar saya dan suaminya..” jelas Fatin. Yang jelasnya sekarang Fatin kelihatan bertambah-tambah ayu dengan memakai tudung..” Fatin hanya mengangguk… Mungkin menyatakan dia sedia menjawabnya. “Ha ah.. 5 bulan selepas itu.... Hatinya terasa berdebar-debar. Inilah hari pertama dia dan Fatin bergelar suami isteri.. Patutlah wajah mereka serupa. Lagipun katanya dia sudah mendapat pilihan bakal isteri Redza iaitu seorang gadis Vietnam. Gadis bertudung pink yang sudah berkahwin itu rupanya kakak kembar Fatin. Izzat terasa segala dilemanya sudah terurai.. Emak Redza kelihatan begitu gembira dengan berita itu.. Saya nak tanya awak satu perkara penting..... Hati Izzat berbunga riang dan amat bersyukur kerana dikurniakan Fatin sebagai isterinya.... Selepas itu bila dah dapat sewa rumah lain saya pindah. Dia menyatakan persetujuannya untuk meminang Fatin. Malam itu Izzat berbincang dengan Redza dan emaknya. Pertemuan yang dirancang pada hari itu berjalan dengan lancar. Fatin mahupun Izzat tidak berasa sangat kekok..Izzat dan Redza mengambil tempat duduk di depan Fatin..

... tanya Izzat gabra.??” tanya Izzat… “Abang ke yang kejar Fatin malam tu??” Fatin kelihatan agak terkejut... Fatin membalas senyuman Izzat dan akhirnya kedua-duanya ketawa kerana teringatkan kisah lucu mereka berkejar-kejaran di depan lif pada malam yang bersejarah itu… TAMAT ..Izzat menghampiri Fatin dan memegang tangannya... Fatin berubah menjadi Fatin yang abang lihat sekarang. Izzat memeluk Fatin dengan lebih erat.... “Fatin.. Dibukanya kotak itu dan dikeluarkannya sebelah kasut ..”. Fatin pernah tertinggal kasut ni di depan lif.. Kata Izzat sambil tersenyum.” Izzat bangun dan mengambil sebuah kotak... “Fatin jatuh hati pada Abang semenjak pertama kali Fatin bertemu abang di tangga di bangunan Dahlia dulu… Kerana abang.. Izzat memaut Fatin ke dalam pelukannya.. Izzat mengangkat muka Fatin dan barulah dia sedar yang Fatin sedang menangis..” jelas Fatin... impian Fatin untuk menjadi isteri abang sudah menjadi kenyataan.. “Ha ah. kata Fatin tergagap-gagap lalu mukanya ditundukkan.. Kalau Fatin nak tahu Abang dah terpaut pada Fatin semenjak malam tu”. Kasut itu Izzat sarungkan di kaki Fatin... cuba mengukir senyuman buat suaminya..” sambung Fatin.... ini ada hadiah untuk Fatin. aabang. “Sebenarnya abang ada satu lagi hadiah untuk Fatin. “Tak ada apa-apa.” lalu Izzat menyarungkan seutas gelang emas ke tangan Fatin. “Kenapa ni ?? ada apa-apa yang tak kena ke?”.. Fatin hanya tergamam. “Fatin ingat tak. hanya Fatin terasa sungguh gembira. “Terima kasih .