Anda di halaman 1dari 47

I. KONSEP TEORI KETUBAN PECAH DINI (KPD) A.

Pengertian KPD Ada beberapa pengertian dari ketuban pecah dini (KPD) antara lain: 1. Ketuban Pecah Dini adalah ketuban yang pecah sebelum awitan persalinan. 2. Ketuban Pecah Dini (KPD) atau spontaneous/early/premature

ruptured of the membrane (PROM) adalah pecahnya ketuban sebelum in partu, yaitu bila pembukaan pada primi kurang dari 3 cm dan pada multi kurang dari 5 cm.(Mochtar, Rustam. 1998) 3. Ketuban Pecah Dini adalah pecahnya ketuban sebelum terdapat tanda-tanda persalinan mulai, dan di tunggu 1 jam belum dimulainya tanda persalinan. (Manuaba, Ida Bagus Gde. 1998) 4. Ketuban pecah dini adalah ketuban yang pecah spontan yang terjadi pada sembarang usia kehamilan sebelum persalinan di mulai (William,2001) 5. Ketuban pecah dini adalah keluarnya cairan berupa air dari vagina setelah kehamilan berusia 22 minggu sebelum proses persalinan berlangsung dan dapat terjadi pada kehamilan preterm sebelum kehamilan 37 minggu maupun kehamilan aterm. (Saifudin,2002) 6. Ketuban dinyatakan pecah dini bila terjadi sebelum proses persalinan berlangsung.ketuban pecah dini di sebabkan oleh karena berkurangnya kekuatan membrane atau meningkatnya tekanan intra uteri atau kedua factor tersebut.berkurangnya kekuatan membrane disebabkan adanya infeksi yang dapat berasal dari vagina servik (Sarwono Prawiroharjop,2002).

B. Etiologi KPD 1. Serviks inkompeten. 2. Ketengan rahim berlebihan (overdistensi) seperti pada kehamilan ganda, hindramnion, gemeli, ataupun tumor. 3. Kelainan letak janin dalam rahim seperti letak sungsang, letak lintang. 4. Kemungkinan kesempitan panggul seperti perut gantung, bagian terendah belum masuk PAP (pintu atas panggul). 5. Kelainan bawaan dari selaput ketuban. 6. Infeksi yang menyebabkan terjadi proses biomekanik pada selaput ketuban dalam bentuk proteolitik sehingga memudahkan ketuban pecah. 7. Sefalopelvik disproporsi. 8. Gemeli. 9. Kehamilan preterm. 10.Trauma (misalnya hubungan seksual, pemeriksaan dalam / VT, maupun amnosintesis) 11.Riwayat KPD pada kehamilan sebelumnya. C. Manifestasi Klinis / Tanda Dan Gejala 1. Keluar air ketuban berwarna putih keruh, jernih, kuning, hijau, atau kecoklatan sedikit-sedikit atau sekaligus banyak. 2. Janin mudah diraba. 3. Pada saat VT selaput ketuban tidak ada, air ketuban sudah kering. 4. Inspekulo: tampak air ketuban mengalir atau selaup ketuban tidak ada dan air ketuban sudah kering. 5. Demam, bercak vagina yang banyak, nyeri perut, denyut jantung janin bertambah cepat merupakan tanda-tanda infeksi yang terjadi.

D. Patofisiologi KPD Mekanisme terjadinya ketuban pecah dini dapat berlangsung sebagai berikut : 1. Selaput ketuban tidak kuat sebagai akibat kurangnya jaringan ikat dan vaskularisasi. 2. Bila terjadi pembukaan serviks maka selaput ketuban sangat lemah dan mudah pecah dengan mengeluarkan air ketuban. E. Komplikasi KPD 1. Pada Ibu a. Persalinan Prematur b. Infeksi intrapartal/dalam persalinan misalnya, Korioamnionitis, Endometritis. ka terjadi infeksi dan kontraksi ketuban pecah maka bisa menyebabkan sepsis yang selanjutnya dapat mengakibatkan meningkatnya angka morbiditas dan mortalitas c. Infeksi puerperalis/ masa nifas d. Dry labour/Partus lama e. Perdarahan post partum f. Meningkatkan tindakan operatif obstetri (khususnya SC) g. Morbiditas dan mortalitas maternal 2. Pada Janin a. Infeksi: Septikemia, Pneumonia, Omfalitis, Meningitis. b. Gawat janin: Hipoksia Dan Asfiksia akibat dari oligohidramnion yang menekan tali pusat. Hipoksia dan Asfiksia sekunder (kekurangan Mengakibatkan oksigen kompresi tali pusat, pada prolaps uteri, bayi) dry

labour/pertus lama, apgar score rendah, ensefalopaty, cerebral palsy, perdarahan intrakranial, renal failure, respiratory distress. c. Distosia ( partus Kering). Pengeluaran cairan ketuban untuk waktu yang akan lama akan menyebabkan dry labour atau persalinan kering d. Sindroma Deformitas Janin. Terjadi akibat oligohidramnion. Diantaranya terjadi hipoplasia paru, deformitas ekstremitas dan pertumbuhan janin terhambat (PJT) e. Tali pusat menumbung (prolaps tali pusat). f. Prematuritas. Masalah yang dapat terjadi pada persalinan prematur diantaranya adalah respiratory distress sindrome, hypothermia, neonatal feeding problem, retinopathy of premturity, intraventricular hemorrhage, necrotizing enterocolitis, brain disorder (and risk of cerebral palsy), hyperbilirubinemia, anemia, sepsis. g. Morbiditas dan mortalitas perinatal. F. Penatalaksanaan KPD 1. Konservatif a. Rawat rumah sakit dengan tirah baring. b. Tidak ada tanda-tanda infeksi dan gawat janin. c. Umur kehamilan kurang 37 minggu. d. Antibiotik profilaksis dengan amoksisilin 3 x 500 mg selama 5 hari. e. Memberikan tokolitik bila ada kontraksi uterus dan memberikan kortikosteroid untuk mematangkan fungsi paru janin. f. Jangan melakukan periksan dalam vagina kecuali ada tandatanda persalinan.

g. Melakukan terminasi kehamilan bila ada tanda-tanda infeksi atau gawat janin. h. Bila dalam 3 x 24 jam tidak ada pelepasan air dan tidak ada kontraksi uterus maka lakukan mobilisasi bertahap. Apabila pelepasan air berlangsung terus, lakukan terminasi kehamilan. 2. Aktif Bila didapatkan infeksi berat maka berikan antibiotik dosis tinggi. Bila ditemukan tanda tanda inpartu, infeksi dan gawat janin maka lakukan terminasi kehamilan. a. Induksi atau akselerasi persalinan. b. Lakukan seksiosesaria bila induksi atau akselerasi persalinan mengalami kegagalan. c. Lakukan seksio histerektomi bila tanda-tanda infeksi uterus berat ditemukan.

II. KONSEP TEORI SECSIO SESAREA TRANSPERITONIAL PROFUNDA A. Pengertian Secsio sesarea adalah pebedahan untuk melahirkan janin dengan membuka dinding perut dan dinding rahim. Salah satu teknik pembedahan secsio sesarea adalah secsio sesarea transperitonialis profunda yaitu pembedahan dengan melakukan insisi pada segmen bawah rahim. (Kapita selekta, 1999) Kelahiran sesarea adalah alternatif dari kelahiran vagina bila keamanan ibu atau janin terganggu. (Marilyn. E. Doengoes) Persalinan sesarea adalah melahirkan janin melalui insisi pada dinding abdomen (laparotomi) dan dinding uterus (histrotomi) (Cunningham, Mc. Donald. Gant)

Seksio sesarea adalah suatu cara melahirkan janin dengan membuat sayatan pada dinding uterus melalui dinding depan perut atau vagina. (Mochtar. R., 1998) B. Indikasi 1. Disproporsi chepalopelvik atau kelainan panggul. 2. Plasenta previa 3. Gawat janin 4. Pernah seksio sesarea sebelumnya 5. Kelainan letak janin 6. Hipertensi 7. Rupture uteri mengancam 8. Partus lama (prolonged labor) 9. Partus tak maju (obstructed labor) 10. Distosia serviks 11. Ketidakmampuan ibu mengejan 12. Malpresentasi janin a. Letak lintang 1) Bila ada kesempitan panggul maka secsio sesarea adalah cara yang terbaik dalam segala letak lintang dengan janin hidup dan besar biasa. 2) Semua primigravida dengan letak lintang harus ditolong dengan secsio sesarea walau tidak ada perkiraan panggul sempit. 3) Multipara dengan letak lintang dapat lebih dulu ditolong

dengan cara-cara lain. b. Letak bokong

Secsio sesarea dianjurkan pada letak bokong bila ada: 1) Panggul sempit 2) Primigravida 3) Janin besar dan berharga c. Presentasi dahi dan muka (letak defleksi) bila reposisi dan caracara lain tidak berhasil. d. Presentasi rangkap, bila reposisi tidak berhasil. e. Gemelli, dianjurkan secsio sesarea bila 1) Janin pertama letak lintang atau presentasi bahu 2) Bila terjadi interlock 3) Distosia oleh karena tumor 4) Gawat janin (Mochtar, R. 1998) C. Kontraindikasi Perlu diingat bahwa seksio sesarea dilakukan baik untuk kepentingan ibu maupun untuk kepentingan anak, oleh sebab itu seksio sesarea tidak dilakukan kecuali dalam keadaan terpaksa, apabila misalnya janin sudah meninggal dalam uterus atau apabila terlalu kecil untuk hidup di luar kandungan. Apabila janin terbukti menderita cacat seperti hidrosepalus, anensepalus dan lain-lain. (Hanifa wiknjosastro, 2002) D. Komplikasi 1. Infeksi puerpuralis (nifas) a. Ringan : Dengan kenaikan suhu beberapa hari saja b. Sedang : Dengan kenaikan suhu yang lebih tinggi, disertai dehidrasi atau perut sedikit kembung

c. Berat : Dengan peritonitis, sepsis dan ileus paralitik. Hal ini sering kita jumpai pada partus terlantar dimana sebelumnya telah terjadi infeksi intrapartal karena ketuban yang telah pecah terlalu lama. 2. Perdarahan, disebabkan karena: a) Banyak pembuluh darah yang terputus dan terbuka b) Atonia uteri c) Perdarahan pada placenta bed 3. Luka kandung kemih, emboli paru dan keluhan kandung kemih bila reperitonialisasi terlalu tinggi. 4. Kemungkinan rupture uteri spontan pada kehamilan mendatang. E. Kelebihan Dan Kekurangan Seksio Sesarea Transperitonialis Profunda 1. Kelebihan a) Penjahitan luka lebih mudah b) Penutupan luka dengan repetonialisasi yang baik c) Tumbang tindih dari peritoneal flap baik sekali untuk menahan penyebaran isi uterus ke rongga peritoneum d) Perdarahan kurang e) Dibandingkan dengan cara korporal, kemungkinan rupture uteri spontan kurang atau lebih kecil 2. Kekurangan a) Luka dapat melebar ke kirim, kanan, dan bawah, sehingga dapat menyebabkan a. uterine putus, sehingga dapat mengakibatkan perdarahan yang banyak. b) Keluhan pada kandung kemih post operatif tinggi.

F. Teknik Secsio Sesarea Transperitonialis Profunda Teknik Secsio Sesarea Transperitonealis Profunda Daver Catheter di pasang dan wanita berbaring dalam letak tredelenburg ringan. Diadakan insisi pada dinding perut pada garis tengah dari simfisis sampai beberapa cm di bawah pusat. Setelah peritorium dibuka, dipasang spekulum perut dan lapangan operasi dipisahkan dari rongga perut dengan satu kasa panjang atau lebih. Peritoneum pada dinding uterus depan dan bawah dipegang dengan pinset, plikovesitas. Uterina dibuka dan insisi diteruskan melintang jauh ke lateral. Kemudian kandung kencing depan uterus didorong ke bawah dengan jari. Pada segmen bawah uterus yang sudah tidak ditutup lagi oleh peritoneum serta kandung kencing yang biasanya sudah menipis, diadakan insisi melintang selebar 10 cm dengan ujung kanan dan kiri agak melengkung ke atas untuk menghindari terbukanya cabang-cabang arteria uterine. Karena uterus dalam kehamilan tidak jarang memutar ke kanan, sebelum membuat insisi, posisi uterus diperiksa dahulu dengan memperhatikan ligamenta rocundo kanan dan kiri, di tengah-tengah insisi diteruskan sampai dinding uterus terbuka dan ketuban tampak, kemudian luka yang terakhir ini dilebarkan dengan gunting berujung tumpul mengikuti sayatan yang telah dibuat terlebih dahulu. Sekarang ketuban dipecahkan dan air ketuban yang keluar dihisap. Kemudian spekulum perut diangkat dan lengan dimasukkan ke dalam uterus di belakang kepala janin dan dengan memegang kepala dari belakang dengan jari-jari tangan penolong. Diusahakan lahirnya kepala melalui lubang insisi. Jika dialami kesulitan untuk melahirkan kepala janin lubang insisi. Jika dialami ksulitan untuk melahirkan kepala janin dengan tangan, dapat dipasang dengan cunan boerma. Sesudah kepala janin badan terus dilahirkan muka dan mulut terus dibersihkan. Tali pusat dipotong dan bayi diserahkan pada orang lain untuk diurus. Diberikan suntikan 10 satuan oksitosin dalam dinding uterus/ intravena, pinggir luka insisi dipegang

dengan beberapa Cunam ovum dan plasenta serta selaput ketuban dikeluarkan secara manual. Tangan untuk sementara dimasukkan ke dalam rongga uterus untuk mempermudah jahitan luka, tangan ini diangkat sebelum luka uterus ditutup sama sekali. Jahitan otot uterus dilakukan dalam dua lapisan yaitu lapisan pertama terdiri atas kahitan simpul dengan cagut dan dimulai dari ujung yang satu ke ujung yang lain (jangan mengikutsertakan desidua), lapisan kedua terdiri atas jahitan menerus sehingga luka pada miomtrium tertutup rapi. Keuntungan pembedahan ini: a. Perdarahan luka insisi tidak seberapa banyak b. Bahaya peritonitis tidak besar c. Parut pada uterus umumnya kuat, sehingga bahaya ruptura uteri dikemudian hari tidak besar, karena dalam masa nifas segmen bawah uterus tidak seberapa banyak mengalami konraksi seperti korpus uteri sehingga luka dapat sembuh lebih sempurna. G. Hal-Hal Yang Perlu Diperhatiakan Dalam SC a. Secsio sesarea efektif Secsio searea ini direncanakan lebih dahulu karena sudah diketahui bahwa kehamilan harus diselesaikan dengan pembedahan itu. Keuntungannya adalah bahwa waktu pembedahan dapat ditentukan oleh dokter yang akan menolongnya dan segala persiapan dapat dilakukan dengan baik. Kerugiannya adalah karena persalinan belum dimulai, segmen bawah uterus belum terbentuk dengan baik sehingga menyulitkan pembedahan dan lebih mudah terjadi atonia uteri dengan perarahan karena uterus belum mulai dengan kontraksinya. Pada umumnya keuntungan lebih besar dari kerugian. b. Anestesia

Anestesia umumnya mempunyai pengaruh positif degresif pada pusat pernafasan janin. Sehingga kadang-kadang bayi lahir dalam keadaan apnea yang tidak dapat diatasi dengan mudah, selain itu ada pengaruh terhadap tonus uterus sehingga kadangkadang timbul perdarahan post partum karena atonia uteri. Anestesia spinal aman buat janin. Akan tetapi selalu ada kemungkinan bahwa tekanan darah penderita menurun dengan akibat yang buruk bagi ibu dan janin. Cara yang paling aman adalah anestesia lokal, akan tetapi tidak selalu akan dapat dilakukan berhubungan dengan sikap mental penderita. Pemutusan untuk dilakukan anestesi total setelah anestesi spina. Di lihat rentang dari injeksi: tunggu 10-15 menit apakah klien merasa sakit atau tidak. Apabila dosis terlalu tinggi diberikan dapat menyebabkan sesak nafas (sulit bernafas) sehingga langsung diputuskan untuk anestesi total. c. Transfusi darah Pada umumnya perdarahan pada seksio sesarea lebih banyak dari pada persalinan pervagina. Perdarahan tersebut disebabkan oleh insisi pada uterus, ketika pelepasan plasenta, mungkin juga karena terjadinya atonia uteri post partum. Berhubung dengan itu pada tiap-tiap secsio sesarea perlu diadakan persediaan darah. III. KONSEP PERIOPERATIF Keperawatan perioperatif merupakan istilah yang digunakan untuk menggambarkan keragaman fungsi keperawatan yang berkaitan dengan pengalaman pembedahan pasien. Istilah perioperatif adalah suatu istilah gabungan yang mencakup tiga fase pengalaman pembedahan yaitu preoperative phase, intraoperative phase dan post operative phase. A. KEPERAWATAN PREOPERATIF

Preoperatif

adalah

merupakan

masa

sebelum

dilakukannya

tindakan pembedahan yang dimulai sejak ditentukannya persiapan pembedahan dan berakhir sampai pasien berada di meja bedah. PERSIAPAN KLIEN DI UNIT PERAWATAN A. PERSIAPAN FISIK 1. Status kesehatan fisik secara umum Sebelum dilakukan pembedahan, penting dilakukan pemeriksaan status kesehatan secara umum, meliputi identitas klien, riwayat penyakit seperti kesehatan masa lalu, riwayat kesehatan keluarga, pemeriksaan fisik lengkap, antara lain status hemodinamika, status kardiovaskuler, status pernafasan, fungsi ginjal dan hepatik, fungsi endokrin, fungsi imunologi, dan lainlain. Selain itu pasien harus istirahat yang cukup, karena dengan istirahat dan tidur yang cukup pasien tidak akan mengalami stres fisik, tubuh lebih rileks sehingga bagi pasien yang memiliki riwayat hipertensi, tekanan darahnya dapat stabil dan bagi pasien wanita tidak akan memicu terjadinya haid lebih awal 2. Status Nutrisi Kebutuhan nutrisi ditentukan dengan mengukur tinggi badan dan berat badan, lipat kulit trisep, lingkar lengan atas, kadar protein darah (albumin dan globulin) dan keseimbangan nitrogen. Segala bentuk defisiensi nutrisi harus di koreksi sebelum pembedahan untuk memberikan protein yang cukup untuk perbaikan jaringan. Kondisi gizi buruk dapat mengakibatkan pasien mengalami berbagai komplikasi pasca operasi dan mengakibatkan pasien menjadi lebih lama dirawat di rumah sakit. Komplikasi yang paling sering terjadi adalah infeksi pasca operasi, dehisiensi (terlepasnya jahitan sehingga luka tidak bisa menyatu), demam dan penyembuhan luka yang lama. Pada kondisi yang serius

pasien dapat mengalami sepsis yang bisa mengakibatkan kematian 3. Keseimbangan cairan dan elektrolit Balance cairan perlu diperhatikan dalam kaitannya dengan input dan output cairan. Demikaian juga kadar elektrolit serum harus berada dalam rentang normal. Kadar elektrolit yang biasanya dilakuakan pemeriksaan diantaranya dalah kadar natrium serum (normal : 135 -145 mmol/l), kadar kalium serum (normal : 3,5 - 5 mmol/l) dan kadar kreatinin serum (0,70 - 1,50 mg/dl). Keseimbangan cairan dan elektrolit terkait erat dengan fungsi ginjal. Dimana ginjal berfungsi mengatur mekanisme asam basa dan ekskresi metabolit obat-obatan anastesi. Jika fungsi ginjal baik maka operasi dapat dilakukan dengan baik. Namun jika ginjal mengalami gangguan seperti oliguri/anuria, insufisiensi renal akut, nefritis akut maka operasi harus ditunda menunggu perbaikan fungsi ginjal. Kecuali pada kasus-kasus yang mengancam jiwa. 4. Kebersihan lambung dan kolon Lambung dan kolon harus di bersihkan terlebih dahulu. Intervensi keperawatan yang bisa diberikan diantaranya adalah pasien dipuasakan dan dilakukan tindakan pengosongan lambung dan kolon dengan tindakan enema/lavement. Lamanya puasa berkisar antara 7 sampai 8 jam (biasanya puasa dilakukan mulai pukul 24.00 WIB). Tujuan dari pengosongan lambung dan kolon adalah untuk menghindari aspirasi (masuknya cairan lambung ke paru-paru) dan menghindari kontaminasi feses ke area pembedahan sehingga menghindarkan terjadinya infeksi pasca pembedahan. Khusus pada pasien yang menbutuhkan operasi CITO (segera), seperti pada pasien kecelakaan lalu lintas. Maka

pengosongan

lambung

dapat

dilakukan

dengan

cara

pemasangan NGT (naso gastric tube). 5. Pencukuran daerah operasi Pencukuran pada daerah operasi ditujukan untuk menghindari terjadinya infeksi pada daerah yang dilakukan pembedahan karena rambut yang tidak dicukur dapat menjadi tempat bersembunyi kuman dan juga mengganggu/menghambat proses penyembuhan dan perawatan luka. Meskipun demikian ada beberapa kondisi tertentu yang tidak memerlukan pencukuran sebelum operasi, misalnya pada pasien luka incisi pada lengan. Tindakan pencukuran (scheren) harus dilakukan dengan hati-hati jangan sampai menimbulkan luka pada daerah yang dicukur. Sering kali pasien di berikan kesempatan untuk mencukur sendiri agar pasien merasa lebih nyaman. Daerah yang dilakukan pencukuran tergantung pada jenis operasi dan daerah yang akan dioperasi. Biasanya daerah sekitar alat kelamin (pubis) dilakukan pencukuran jika yang dilakukan operasi pada daerah sekitar perut dan paha. Misalnya Selain : apendiktomi, daerah herniotomi, pembedahan, uretrolithiasis, operasi pemasangan plate pada fraktur femur, hemmoroidektomi. terkait pencukuran pada lengan juga dilakukan pada pemasangan infus sebelum pembedahan. 6. Personal Hygine Kebersihan tubuh pasien sangat penting untuk persiapan operasi karena tubuh yang kotor dapat merupakan sumber kuman dan dapat mengakibatkan infeksi pada daerah yang dioperasi. Pada pasien yang kondisi fisiknya kuat diajurkan untuk mandi sendiri dan membersihkan daerah operasi dengan lebih seksama. Sebaliknya jika pasien tidak mampu memenuhi kebutuhan

personal

hygiene

secara

mandiri

maka

perawat

akan

memeberikan bantuan pemenuhan kebutuhan personal hygiene. 7. Pengosongan kandung kemih Pengosongan kandung kemih dilakukan dengan melakukan pemasangan kateter. Selain untuk pengongan isi bladder tindakan kateterisasi balance cairan. 8. Latihan Pra Operasi Berbagai latihan sangat diperlukan pada pasien sebelum operasi, hal ini sangat penting sebagai persiapan pasien dalam menghadapi kondisi pasca operasi, seperti : nyeri daerah operasi, batuk dan banyak lendir pada tenggorokan. Latihan yang diberikan pada pasien sebelum operasi antara lain : Latihan Nafas Dalam Latihan nafas dalam sangat bermanfaat bagi pasien untuk mengurangi nyeri setelah operasi dan dapat membantu pasien relaksasi sehingga pasien lebih mampu beradaptasi dengan nyeri dan dapat meningkatkan kualitas tidur. Selain itu teknik ini juga dapat meningkatkan ventilasi paru dan oksigenasi darah setelah anastesi umum. Dengan melakukan latihan tarik nafas dalam secara efektif dan benar maka pasien dapat segera mempraktekkan hal ini segera setelah operasi sesuai dengan kondisi dan kebutuhan pasien. Latihan nafas dalam dapat dilakukan dengan cara sebagai berikut : 1. Pasien tidur dengan posisi duduk atau setengah duduk (semifowler) dengan lutut ditekuk dan perut tidak boleh tegang. juga diperluka untuk mengobservasi

2. Letakkan tangan diatas perut 3. Hirup udara sebanyak-banyaknya dengan menggunakan hidung dalam kondisi mulut tertutup rapat 4. Tahan nafas beberapa saat (3-5 detik) kemudian secara perlahan-lahan, udara dikeluarkan sedikit demi sedikit melalui mulut. 5. Lakukan hal ini berulang kali (15 kali) 6. Lakukan latihan dua kali sehari praopeartif

Latihan Batuk Efektif Latihan batuk efektif juga sangat diperlukan bagi klien terutama klien yang mengalami operasi dengan anstesi general. Karena pasien akan mengalami pemasangan alat bantu nafas selama dalam kondisi teranstesi. Sehingga ketika sadar pasien akan mengalami rasa tidak nyaman pada tenggorokan. Dengan terasa banyak lendir kental di tenggorokan. Latihan batuk efektif sangat bermanfaat bagi pasien setalah operasi untuk mengeluarkan lendir atau sekret tersebut. Pasien dapat dilatih melakukan teknik batuk efektif dengan cara : 1. Pasien condong ke depan dari posisi semifowler, jalinkan jari-jari tangan dan letakkan melintang diatas incisi sebagai bebat ketika batuk 2. Kemudian pasien nafas dalam seperti cara nafas dalam (3-5 kali) 3. Segera lakukan batuk spontan, pastikan rongga pernafasan terbuka dan tidak hanya batuk dengan mengadalkan kekuatan tenggorokan saja karena bisa terjadi luka pada

tenggorokan. Hal ini bisa menimbulkan ketidaknyamanan, namun tidak berbahaya terhadap incisi. 4. Ulangi lagi sesuai kebutuha 5. Jika selama batuk daerah operasi terasa nyeri, pasien bisa menambahkan dengan menggunakan bantal kecil atau gulungan handuk yang lembut untuk menahan daerah operasi dengan hati-hati sehingga dapat mengurangi guncangan tubuh saat batuk. Latihan Gerak Sendi Keuntungan: 1. Lebih cepat merangsang usus (peristaltik usus) sehingga pasien akan lebih cepat kentut/flatus 2. Menghindarkan penumpukan lendir pada saluran pernafasan dan terhindar dari kontraktur sendi dan terjadinya dekubitus 3. memperlancar sirkulasi untuk mencegah stasis vena dan menunjang fungsi pernafasan optimal.

B. PERSIAPAN PENUNJANG Dibawah ini adalah berbagai jenis pemeriksaan penunjang yang sering dilakukan pada pasien sebelum operasi (tidak semua jenis pemeriksaan dilakukan terhadap pasien, namun tergantung pada jenis penyakit dan operasi yang dijalani oleh pasien). Pemeriksaan penunjang antara lain : 1. Pemeriksaan Radiologi dan diagnostik, seperti : Foto thoraks, abdomen, foto tulang (daerah fraktur), USG (Ultra Sono Grafi), CT scan (computerized Tomography Scan) , MRI (Magnrtic

Resonance

Imagine),

BNO-IVP,

Renogram,

Cystoscopy,

Mammografi, CIL (Colon in Loop), EKG/ECG (Electro Cardio Grafi), ECHO, EEG (Electro Enchephalo Grafi), dll. 2. Pemeriksaan Laboratorium, berupa pemeriksaan darah :

hemoglobin, angka leukosit, limfosit, LED (laju enap darah), jumlah trombosit, protein total (albumin dan globulin), elektrolit (kalium, natrium, dan chlorida), CT/BT, ureum kretinin, BUN, dll. Bisa juga dilakukan pemeriksaan pada sumsun tulang jika penyakit terkaut dengan kelainan darah. 3. Biopsi, yaitu tindakan sebelum operasi berupa pengambilan bahan jaringan tubuh untuk memastikan penyakit pasien sebelum operasi. Biopsi biasanya dilakukan untuk memastikan apakah ada tumor ganas/jinak atau hanya berupa infeksi kronis saja. 4. Pemeriksaan Kadar Gula Darah (KGD). 5. Pemeriksaan KGD dilakukan untuk mengetahui apakah kadar gula darah pasien dalan rentang normal atau tidak. Uji KGD biasanya dilakukan dengan puasa 10 jam (puasa jam 10 malam dan diambil darahnya jam 8 pagi) dan juga dilakukan pemeriksaan KGD 2 jam PP (ppst prandial). C. INFORM CONSENT Setiap pasien yang akan menjalani tindakan medis, wajib menuliskan surat pernyataan persetujuan dilakukan tindakan medis (pembedahan dan anastesi). Inform Consent sebagai wujud dari upaya rumah sakit menjunjung tinggi aspek etik hukum, maka pasien atau orang yang bertanggung jawab terhdap pasien wajib untuk menandatangani surat pernyataan persetujuan operasi. Artinya apapun tindakan yang dilakukan pada pasien terkait dengan

pembedahan, keluarga mengetahui manfaat dan tujuan serta segala resiko dan konsekuensinya D. PERSIAPAN MENTAL/PSIKIS Contoh perubahan fisiologis yang muncul akibat kecemasan dan ketakutan antara lain : 1. Pasien dengan riwayat hipertensi jika mengalami kecemasan sebelum operasi dapat mengakibatkan pasien sulit tidur dan tekanan darahnya akan meningkat sehingga operasi bisa dibatalkan 2. Pasien wanita yang terlalu cemas menghadapi operasi dapat mengalami menstruasi lebih cepat dari biasanya, sehingga operasi terpaksa harus ditunda. Berbagai alasan yang dapat menyebabkan ketakutan/kecemasan pasien dalam menghadapi pembedahan antara lain : 1. Takut nyeri setelah pembedahan 2. Takut terjadi perubahan fisik, menjadi buruk rupa dan tidak berfungsi normal (body image) 3. Takut keganasan (bila diagnosa yang ditegakkan belum pasti) 4. Takut/cemas mengalami kondisi yang sama dengan orang lain yang mempunyai penyakit yang sama. 5. Takut/ngeri menghadapi ruang operasi, peralatan pembedahan dan petugas. 6. Takut mati saat dibius/tidak sadar lagi. 7. Takut operasi gagal.

Ketakutan dan kecemasan yang mungkin dialami pasien dapat dideteksi dengan adanya perubahan-perubahan fisik seperti : 1. meningkatnya frekuensi nadi dan pernafasan 2. gerakan-gerakan tangan yang tidak terkontrol 3. telapak tangan yang lembab 4. gelisah 5. menayakan pertanyaan yang sama berulang kali 6. sulit tidur 7. sering berkemih Untuk mengurangi / mengatasi kecemasan pasien, perawat dapat menanyakan hal-hal yang terkait dengan persiapan operasi, antara lain : 1. Pengalaman operasi sebelumnya 2. Persepsi pasien dan keluarga tentang tujuan/alasan tindakan operasi 3. Pengetahuan pasien dan keluarga tentang persiapan operasi baik fisik maupun penunjang 4. Pengetahuan pasien dan keluarga tentang situasi/kondisi kamar operasi dan petugas kamar operasi 5. Pengetahuan pasien dan keluarga tentang prosedur (pre, intra, post operasi) 6. Pengetahuan tentang latihan-latihan yang harus dilakukan sebelum operasi dan harus dijalankan setalah operasi, seperti : latihan nafas dalam, batuk efektif, ROM, dll.

Peranan perawat dalam memberikan dukungan mental dapat dilakukan dengan berbagai cara: 1. Membantu pasien mengetahui tentang tindakan-tindakan yang dialami pasien sebelum operasi, memberikan informasi pada pasien tentang waktu operasi, hal-hal yang akan dialami oleh pasien selama proses operasi, menunjukkan tempat kamar operasi, dll. 2. Dengan mengetahui berbagai informasi selama operasi maka diharapkan pasien mejadi lebih siap menghadapi operasi, meskipun demikian ada keluarga yang tidak menghendaki pasien mengetahui tentang berbagai hal yang terkait dengan operasi yang akan dialami pasien 3. Memberikan penjelasan terlebih dahulu sebelum setiap tindakan persiapan operasi sesuai dengan tingkat perkembangan. Gunakan bahasa yang sederhana dan jelas. Misalnya: jika pasien harus puasa, perawat akan menjelaskan kapan mulai puasa dan samapai kapan, manfaatnya untuk apa, dan jika diambil darahnya, pasien perlu diberikan penjelasan tujuan dari pemeriksaan darah yang dilakukan, dll. Diharapkan dengan pemberian informasi yang lengkap, kecemasan yang dialami oleh pasien akan dapat diturunkan dan mempersiapkan mental pasien dengan baik 4. Memberi kesempatan pada pasien dan keluarganya untuk menanyakan tentang segala prosedur yang ada. Dan memberi kesempatan pada pasien dan keluarga untuk berdoa bersamasama sebelum pasien di antar ke kamar operasi. 5. Mengoreksi pengertian yang saah tentang tindakan pembedahan dan hal-hal lain karena pengertian yang salah akan menimbulkan kecemasan pada pasien.

Kolaborasi dengan dokter terkait dengan pemberian obat pre medikasi, seperti valium dan diazepam tablet sebelum pasien tidur untuk menurunkan kecemasan dan pasien dapat tidur sehingga kebutuhan istirahatnya terpenuhi. 6. Pada saat pasien telah berada di ruang serah terima pasien di kamar operasi, petugas kesehatan di situ akan memperkenalkan diri sehingga membuat pasien merasa lebih tenang. 7. Untuk memberikan ketenangan pada pasien, keluarga juga diberikan kesempatan untuk mengantar pasien sampai ke batas kamar operasi dan diperkenankan untuk menunggu di ruang tunggu yang terletak di depan kamar operasi.

E. OBAT-OBATAN PRE MEDIKASI 1. Sebelum operasi dilakukan pada esok harinya. Pasien akan diberikan obat-obatan premedikasi untuk memberikan kesempatan pasien mendapatkan waktu istirahat yang cukup 2. Obat-obatan premedikasi yang diberikan biasanya adalah valium atau diazepam. 3. Antibiotik profilaksis biasanya di berikan sebelum pasien di operasi. 4. Antibiotik profilaksis yang diberikan dengan tujuan untuk mencegah terjadinya infeksi selama tindakan operasi, antibiotika profilaksis biasanya di berikan 1-2 jam sebelum operasi dimulai dan dilanjutkan pasca bedah 2- 3 kali. 5. Antibiotik yang dapat diberikan adalah ceftriakson 1gram dan lain-lain sesuai indikasi pasien. F. ASUHAN KEPERAWATAN PREOPERATIF

A. PENGKAJIAN Pengkajian adalah langkah awal dan dasar dalam proses keperawatan secara menyeluruh (Boedihartono, 1994 : 10). Pengkajian pasien Pre operatif (Marilynn E. Doenges, 1999) meliputi: 1. Sirkulasi Gejala : riwayat masalah jantung, GJK, edema pulmonal, penyakit vascular perifer, atau stasis vascular (peningkatan risiko pembentukan trombus. 2. Integritas ego Gejala : perasaan cemas, takut, marah, apatis ; factor-faktor stress multiple, misalnya financial, hubungan, gaya hidup. Tanda : tidak dapat istirahat, peningkatan ketegangan/peka rangsang ; stimulasi simpatis. 3. Makanan / cairan Gejala : insufisiensi pancreas/DM, (predisposisi untuk

hipoglikemia/ketoasidosis) ; malnutrisi (termasuk obesitas) ; membrane mukosa yang kering (pembatasan pemasukkan / periode puasa pra operasi). 4. Pernapasan Gejala : infeksi, kondisi yang kronis/batuk, merokok. 5. Keamanan Gejala : alergi/sensitive terhadap obat, makanan, plester, dan larutan ; Defisiensi immune (peningkaan risiko infeksi sitemik dan penundaan penyembuhan) ; Munculnya kanker / terapi kanker terbaru ; Riwayat keluarga tentang hipertermia malignant/reaksi anestesi ; Riwayat penyakit hepatic (efek

dari

detoksifikasi

obat-obatan

dan

dapat

mengubah

koagulasi) ; Riwayat transfuse darah / reaksi transfuse. Tanda : menculnya proses infeksi yang melelahkan ; demam. 6. Penyuluhan / Pembelajaran Gejala : pengguanaan antikoagulasi, steroid, antibiotic, antihipertensi, bronchodilator, yang dijual kardiotonik diuretic, bebas, atau glokosid, dekongestan, obat-obatan antidisritmia, analgesic, rekreasional.

antiinflamasi, antikonvulsan atau tranquilizer dan juga obat Penggunaan alcohol (risiko akan kerusakan ginjal, yang mempengaruhi koagulasi dan pilihan anastesia, dan juga potensial bagi penarikan diri pasca operasi). B. DIAGNOSA KEPERAWATAN Diagnosa keperawatan yang muncul pada pasien Pre Operatif (Wilkinson, M. Judith, 2006) meliputi : 1. Ansietas berhubungan dengan ancaman terhadap konsep diri, ancaman terhadap perubahan status kesehatan, ancaman terhadap pola interaksi dengan orang yang berarti, krisis situasi atau krisis maturasi. 2. Gangguan citra tubuh berhubungan dengan pembedahan, efek samping penanganan, factor budaya atau spiritual yang berpengaruh pada perubahan penampilan. 3. Koping individu, ketidakefektifan berhubungan dengan

perubahan penampilan, keluhan terhadap reaksi orang lain, kehilangan fungsi, diagnosis kanker.

C. INTERVENSI DAN IMPLEMENTASI Intervensi dan implementasi keperawatan pasien Pre Operatif (Wilkinson, M. Judith, 2006) adalah : 1. Ansietas adalah suatu keresahan, perasaan ketidaknyamanan yang tidak mudah atau dread yang disertai dengan respons autonomis ; sumbernya seringkali tidak spesifik atau tidak diketahui oleh individu ; perasaan khawatir yang disebabkan oleh antisipasi terhadap bahaya.ini merupakan tanda bahya yang memperingatkan bahaya yang akan terjadi dan memampukan individu untuk membuat pengukuran untuk mengatasi ancaman. Tujuan : ansietas berkurang/terkontrol. Kriteria hasil : klien mampu merencanakan strategi koping untuk situasisituasi yang membuat stress. klien mampu mempertahankan penampilan peran. klien melaporkan tidak ada gangguan persepsi sensori. klien melaporkan tidak ada manifestasi kecemasan secara fisik. tidak ada manifestasi perilaku akibat kecemasan Intervensi dan implementasi Kaji dan dokumentasikan tingkat kecemasan pasien. R : memudahkan intervensi. Kaji mekanisme koping yang digunakan pasien untuk mengatasi ansietas di masa lalu.

:mempertahankan

mekanisme

koping

adaftif,

meningkatkan kemampuan mengontrol ansietas. Lakukan pendekatan dan berikan motivasi kepada pasien untuk mengungkapkan pikiran dan perasaan. R : pendekatan dan motivasi membantu pasien untuk mengeksternalisasikan kecemasan yang dirasakan. Motivasi pasien untuk memfokuskan diri pada realita yang ada saat ini, harapa-harapan yang positif terhadap terapy yang di jalani. R : alat untuk mengidentifikasi mekanisme koping yang dibutuhkan untuk mengurangi kecemasan. Berikan penguatan yang positif untuk meneruskan aktivitas sehari-hari meskipun dalam keadaan cemas. R : menciptakan rasa percaya dalam diri pasien bahwa dirinya mampu mengatasi masalahnya dan memberi keyakinan pada diri sendri yang dibuktikan dengan pengakuan orang lain atas kemampuannya. Anjurkan pasien untuk menggunakan teknik relaksasi. R : menciptakan perasaan yang tenang dan nyaman. Sediakan informasi factual (nyata dan benar) kepada pasien dan keluarga menyangkut diagnosis, perawatan dan prognosis. R : meningkatkan pengetahuan, mengurangi kecemasan. Kolaborasi pemberian obat anti ansietas. R : mengurangi ansietas sesuai kebutuhan.

2. Gangguan citra tubuh adalah konfusi pada gaambaran mental dari penampilan Kriteria hasil : pasien melaporkan kepuasan terhadap penampilan dan fungsi tubuh. memiliki keinginan untuk menyentuh bagian tubuh yang mengalami gangguan. menggambarkan perubahan actual pada fungsi tubuh Intervensi dan Implementasi Kaji dan dokumentasikan respons verbal dan non verbal pasien tentang tubuhnya. R : factor yang mengidentifikasikan adanya gangguan persepsi pada citra tubuh. Kaji harapan pasien tentang gambaran tubuh. R : mungkin realita saat ini berbeda dengan yang diharapkan pasien sehingga pasien tidak menyukai keadaan fisiknya. Dengarkan pasien dan keluarga secara aktif, dan akui realitas adanya perhatian terhadap perawatan, kemajuan dan prognosis. R : meningkatkan perasaan berarti, memudahkan saran koping, mengurangi kecemasan. Berikan perawatan dengan cara yang tidak menghakimi, jaga privasi dan martabat pasien. fisik dan fungsi seseorang. tubuh. Tujuan : pasien memiliki persepsi yang positif terhadap

R : menciptakan suasana saling percaya, meningkatkan harga diri dan perasaan berarti dalam diri pasien. 3. Koping individu, ketidakefektifan adalah ketidakmampuan membuat penilaian yang tepat terhadap stressor, pilihan respons untuk bertindak secara tidak adekuat, dan atau ketidakmampuan untuk menggunakan sumber yang tersedia. Tujuan : pasien menunjukkan koping yang efektif. Kriteria hasil : pasien akan menunjukkan minat terhadap aktivitas untuk mengisi waktu luang. mengidentifikasikan kekuatan personal yang dapat

mengembangkan koping yang efektif. menimbang serta memilih diantara alternative dan

konsekuensinya. berpartisipasi (AKS). Intervensi dan Implementasi : Kaji pandangan pasien terhadap kondisinya dan dalam aktivitas kehidupan sehari-hari

kesesuaiannya dengan pandangan pemberi pelayanan kesehatan. R : mengidentifikasi persepsi pasien terhadap kondisinya. Gunakan pendekatan yang tenang dan meyakinkan. R : menghindari ketakutan dan menciptakan hubungan saling percaya, memudahkan intervensi

Anjurkan perubahan

pasien

untuk peran

mengidentifikasi yang

gambaran realitas.

R : memberikan arahan pada persepsi pasien tentang kondisi nyata yang ada saat ini. Bantu pasien dalam mengidentifikasi respons positif dari orang R : meningkatkan perasaan berarti, penguatan yang positif. Libatkan sumber-sumber yang ada di rumah sakit dalam memberikan dukungan emosional untuk pasien dan keluarga. R : menciptakan suasana saling percaya, perasaan berarti, dan mengurangi kecemasan. lain. memberikan

B. PERAWATAN INTRAOPERATIF Fase intraoperatif dimulai ketika pasien masuk atau dipindah ke instalasi bedah dan berakhir saat pasien dipindahkan ke ruang pemulihan. Pada fase ini lingkup aktivitas keperawatan mencakup : pemasangan IV cath pemberian medikasi intaravena melakukan pemantauan kondisi fisiologis menyeluruh sepanjang prosedur pembedahan dan menjaga keselamatan pasien Contoh : memberikan dukungan psikologis selama induksi anstesi, bertinda k sebagai perawat scrub, atau membantu mengatur posisi pasien di atas meja operasi denganmenggunakan prinsip-prinsip dasar kesimetrisan tubuh.

Perawat yang bekerja di kamar bedah harus telah mengambil program proregristation education courses in anasthetic and operating theater nursing. Dalam pembedahan perawat disebut scrubbed nurse yang bertindak sebagai asisten ahli bedah. Perawat bertanggung jawab akan pemeliharaan sterilitas daerah pembedahan dan instrument dan menjamin ketersediaan peralatan ahli bedah untuk terlaksananya pembedahan yangdirencanakan. Circulating nurse bertanggung jawab untuk menjamin terpenuhinya perlengkapanyang dibutuhkan oleh scrubbed nurse dan bertanggung jawab terhadap observasi dan perawatan pasien tanpa menimbulkan kontaminasi daerah steril. TAHAP INTRAOPERATIF 1. Ruang Sementara (Holding area) Perawat dapat menjelakan tahap-tahap yang akan

dilaksanakan untuk menyiapkan klien menjalani pembedahan. Perawat diruang tahanan sementara biasanya adalah bagian dari petugas ruang oprasi dan menggunakan pakaian, topi, dan alas kaki khusus ruang oprasi sesuai dengan kebijakan pengontrolan infeksi rumah sakit. Pada beberapa tempat bedah sehari, perawat primer perioperatif menerima kedatangan klien, menjadi perawat sirkulator selama prosedur berlangsung, dan mengelola pemulihan serta kepulangan klien. Di dalam ruangan tahanan sementara, perawat, anestesi, atau ahli anestesi memasang kateter infus ke tangan klien untuk memberikan prosedur rutin penggantian cairan dan obat-obatan melalui intravena. Biasanya menggunakan kateter IV yang berukuran besar agar pemasukan cairan menjadi lebih mudah. Perawat juga memasang manset tekanan darah. Manset juga terpasang pada lengan klien selama pembedahan berlangsung sehingga ahli anestesi dapat mengkaji tekanan darah klien.

2. Kedatangan ke Ruang Operasi Perawat ruang opersi identifikasi dan kardeks klien, melihat kembali lembar persetujuan tindakan, riwayat kesehatan, hasil pemeriksaan fisik, dan berbagai hasil pemeriksaan. Pastikan bahwa alat prostese dan barang berharga telah dilepas dan memeriksa kembali rencana perawatan preoperatif yang berkaitan dengan intraoperatif. 3. Pemberian Anestesi a. Anestesi Umum Klien yang mendapat anestesi umum akan kehilangan seluluh sensasi dan kesadarannya. Relaksasi mempermudah manipulasi anggota tubuh. Klien juga mengalami amnesia tentang seluruh proses yang terjadi selama pembedahan yang menggunakan anestesi umum melibatkan prosedur mayor, yang membutuhkan manipulasi jaringan yang luas. Ahli anestesi memberi anestesi umum melalui jalur IV dan inhalasi melalui empat tahap anestesi. Tahap 1 dimulai saat klien masih sadar. Klien menjadi pusing dan kehilangan kesadaran secara bertahap, dan status analgesic dimulai. Tahap 2 adalah eksitasi. Otot kilen kadang-kadang menegang dan hampir kejang. Reflek menelan dan mudah tetap ada, dan pola Fungsi vital terdepresi. nafas klien mungkin menjadi tidak teratur. Tahap 3 dimulai pada saat irama pernafasan mulai teratur. Tahap 4 adalah tahap depresi pernafasan lengkap. b. Anestesi Regional Induksi anestesi regional menyebabkan hilangnya sensasi pada daerah tubuh tertentu. Selama pembedaan berlangsung klien dengan anestesi regional akan tetap sadar kecuali jika dokter

memprogramkan

pemberian

tranquilizer

yang

dapat

menyebabkan klien tidur. Perawat harus ingat bahwa luka bakar dan cidera lainnya dapat terjadi pada bagian tubuh yang berada dibawah pengaruh anestesi tanpa disadari oleh klien. observasi. c. Anestesi Lokal Anestesi lokal menyebabkan hilangnya sensasi pada tempat yang diinginkan (mis, adanya sel tumbuh pada kulit atau kornea mata). Obat anestesi (mis, lidokain ) menghambat konduksi Klien akan saraf sampai obat terdifusi kedalam sirkulasi. otonom. 4. Pengaturan Posisi Klien Selama Pembedahan Prinsip tindakan keperawatan selama pelaksanaan operasi yaitu pengaturan posisi karena posisi yang diberikan perawat akan mempengaruhi rasa nyaman pasien dan keadaan psikologis pasien. Faktor yang penting untuk diperhatikan dalam pengaturan posisi pasien adalah : Letak bagian tubuh yang akan dioperasi. Umur dan ukuran tubuh pasien. Tipe anaesthesia yang digunakan. Nyeri/Sakit yang mungkin dirasakan oleh pasien bila ada pergerakan (arthritis). Oleh karena itu posisi ekstermitas dan kondisi kulit klien perlu sering

kehilangan rasa nyeri dan sentuhan, aktifitas motorik, dan

Hal-hal yang dilakukan oleh perawat terkait dengan pengaturan posisi pasien meliputi : a. Kesejajaran fungsional Maksudnya adalah memberikan posisi yang tepat selama operasi. Operasi yang berbeda akan membutuhkan posisi yang berbeda pula. Contoh : Supine (dorsal recumbent) : hernia, laparotomy, laparotomy eksplorasi, appendiktomi, mastectomy atau pun reseksi usus. Pronasi : operasi pada daerah punggung dan spinal. Misal : Lamninectomy Trendelenburg : dengan menempatkan bagian usus diatas abdomen, sering digunakan untuk operasi pada daerah abdomen bawah atau pelvis. Lithotomy : posisi ini mengekspose area perineal dan rectal dan biasanya digunakan untuk operasi vagina. Dilatasi dan kuretase dan pembedahan rectal seperti : Hemmoiroidektomy Lateral : digunakan untuk operasi ginjal, dada dan pinggul. b. Pemajanan area pembedahan Pemajanan daerah bedah maksudnya adalah daerah mana yang akan dilakukan tindakan pembedahan. Dengan pengetahuan tentang hal ini perawat dapat mempersiapkan daerah operasi dengan teknik drapping c. Mempertahankan posisi sepanjang prosedur operasi Posisi pasien di meja operasi selama prosedur pembedahan harus dipertahankan sedemikian rupa. Hal ini selain untuk mempermudah proses pembedahan juga sebagai bentuk jaminan keselamatan pasien dengan memberikan posisi fisiologis dan mencegah terjadinya injury. 5. Peran Perawat Selama Pembedahan a. Perawat instrumentator (scrub nurse)

Perawat instrumentator (scrub nurse) atau perawat sirkulator memberikan intrumen dan bahan-bahan yang di butuhkan oleh dokter bedah selam pembedahan berlangsung dengan menggunakn tehnik aspek pembedahan yang ketat dan terbiasa dengan intrumen pembedahan. b. Perawat Sirkulator Perawat Sirkulator adalah asisten perawat intrumentator dan dokter bedah. Perawat sirkulator membantu mengatur posisi klien dan menyediakan alat dan duk bedah yang di butuhkan dalam pembedahan. Perawat sirkulator menyediakan bahanbahan yang di butuhkan perawat instrumentator, membuang alat dan spon kasa yang telah kotor, serta tetap hitung instrument jarum dan spon kasa yang telah di gunakan. Perawat sirkulator juga dpat membantu mengubah posisi klien atau memindahkan posisi lampu opersi. Perawat sirkulator juga menggunakan teknik aseptik bedah. Apabila teknik aseptik telah hilang, Perawat sirkulator membantu anggota tim bedah dengan mengganti dan memakai gaun dan sarung tangan steril. Prosedur ini mencegah tertinggalnay bahan-bahan tersebut di dalam luka bedah klien. ASUHAN KEPERAWATAN INTRAOPERATIF 1. Pengkajian Keperawatan Salah satu hal yang perlu di kaji dalam intra bedah adalah pengaturan posisi pasien. Berbagai masalah yang terjadi selama pembedahan mencakup aspek pemantauan fisiologis, perubahan tanda vital, system, kardiovaskular keseimbnagan cairan, dan pernafasan. 2. Diagnosis Keperawatan

Risiko

terjadinya

cedera

berhubungan

dengan

prosedur

pembedahan. 3. Perencanaan Keperawatan Tujuan Setelah dilakukan tindakan keperwatan selam 1 x 24 jam, masalah resiko terjadinya cidera pada pasien dapat tertasi. Kriteria Hasil a. Tidak terjadinya resiko cedera pada pasien b. Pasien dapat beraktivitas dengan nyaman dan aman Rencana tindakan a. Gunakan semua alat atau instrument untuk tindakan

pembedahan seperti pemakaian baju bedah, tutup kepala, masker, penutup sepatu, celemek, dan sarung tangan, serta penyucian tangan. b. Lakukan Persiapan pelaksanaan anestesi sebelum tindakan pembedahan c. Lakukan pemantauan selama masa tindakan pembedahan 4. Pelaksanaan (tindakan ) keperawatan a. Menggunakan baju seragam Penggunaan baju seragam bedah didesain secara khusus dengan harapan dapat mencegah kontaminasi dari luar, berprinsip bahwa semua baju dari luar diganti dengan baju bedah yang steril, atau baju harus dimasukan kedalam celana, atau harus menutupi pinggang untuk mengurangi menyebarnya

bakteri, dan gunakan tutup kepala, masker, sarung tangan, serta celemek steril. b. Mencuci Tangan Sebelum Pembedahan Gunakan air mengalir dari kran Sikat tangan secara sistemati, satu per satu jari dicuci Sikat kuku dan lengan bahwa sampai siku Ulangi lagi beberapa kali : dengan selam 10 menit ; dengan larutan desinfektan standar selama 3-5 menit

Tutup kran dengan siku (buka seperti biasanya menutup kran) Posisikan tangan selau lebih tinggi dari siku Ambil handuk tangan steril, keringkan urut mulai tangan, pergelangan, hingga siku, lalu jatuhkan handuk.

c. Menerima Pasien di Daerah Bedah Sebelum memasuki wialyah bedah, pasien harus

melakukan pemeriksaan ulang di ruang penerimaan untuk megecek kembali nama, bedah yang akan dilakukan, nomor status registrasi pasien, berbagi hasil laboratorium dan x-ray, persiapan darah setelah dilakukan pemerikasaan silang dan golongan darah, alat protesa, dan lain-lain. d. Pengiriman dan Pengaturan Posisi ke Kamar Bedah Posisi yang dianjurkan pada umumnya adalah telentang, telungkup, trendelenburg, lithotomi, lateral, dan lain-lain. e. Pembersihan dan Persiapan Kulit

Pelaksanaan ini bertujuan untuk membuat daerah yang akan dibedah bebas dari kotoran dan lemak kulit serta mengurangi adanya mikroba. Bahan yang digunakn dalam pembersihan kulit ini harus memiliki spectrum khasiat, memiliki kecepatan khasiat, atau memiliki potensi yang baik serta tidak menurun bila adanya kadar alcohol, sabun detergen, atau bahan organik lainya. f. Penutupan daerah Steril Penutupan daerah steril dilakukan dengan menggunakan doek steril agar daerah seputar bedah tetap steril dan mencegah berpindahnya mikroorganisme antara daerah yang steril dan tidak. g. Pelaksanaan Anestesi Terdiri dari anestesi umum, anestesi regional, dan anestesi lokal. h. Pelaksanaan Pembedahan Setelah dilakukan anestesi, timbedah akan melaksanakan pembedahan sesuai dengan ketentuan pembedahan.

C. PERAWATAN POST OPERATIF Keperawatan post operatif adalah periode akhir dari keperawatan perioperatif. Selama periode ini proses keperawatan diarahkan pada menstabilkan kondisi pasien pada keadaan equlibrium fisiologis pasien, menghilangkan nyeri dan pencegahan komplikasi. Pengkajian yang cermat dan intervensi segera membantu pasien kembali pada fungsi optimalnya dengan cepat, aman dan nyaman. TAHAPAN KEPERAWATAN POST OPERATIF

Perawatan post operatif meliputi beberapa tahapan, diantaranya adalah: - Pemindahan pasien dari kamar operasi ke unit perawatan pasca anastesi (recovery room), - Perawatan post anastesi di ruang pemulihan (recovery room) - Transportasi pasien ke ruang rawat, - Perawatan di ruang rawat.

1. PEMINDAHAN PEMULIHAN

PASIEN

DARI

KAMAR

OPERASI

KE

RUANG

Pemindahan pasien dari kamar operasi ke ruang pemulihan atau unit perawatan pasca anastesi (PACU: post anasthesia care unit) memerlukan pertimbangan-pertimbangan khusus. Pertimbangan itu diantaranya adalah letak incisi bedah, perubahan vaskuler dan pemajanan. Letak incisi bedah harus selalu dipertimbangkan setiap kali pasien pasca operatif dipidahkan. Banyak luka ditutup dengan tegangan yang cukup tinggi, dan setiap upaya dilakukan untuk mencegah regangan sutura lebih lanjut. Selain itu pasien diposisikan sehingga ia tidak berbaring pada posisi yang menyumbat drain dan selang drainase. Hipotensi arteri yang serius dapat terjadi ketika pasien digerakkan dari satu posisi ke posisi lainnya. Seperti posisi litotomi ke posisi horizontal atau dari posisi lateral ke posisi terlentang. Bahkan memindahkan pasien yang telah dianastesi ke brankard dapat menimbulkan masalah gangguan vaskuler juga. Untuk itu pasien harus dipindahkan secara perlahan dan cermat. Segera setelah pasien dipindahkan ke barankard atau tempat tidur, gaun pasien yang basah (karena darah atau cairan lainnnya) harus segera diganti dengan gaun yang kering untuk menghindari kontaminasi. Selama perjalanan transportasi tersebut pasien diselimuti dan diberikan

pengikatan diatas lutut dan siku serta side rail harus dipasang untuk mencegah terjadi resiko injury. Selain hal tersebut diatas untuk mempertahankan keamanan dan kenyamanan pasien. Selang dan peralatan drainase harus ditangani dengan cermat agar dapat berfungsi dengan optimal. Proses transportasi ini merupakan tanggung jawab perawat sirkuler dan perawat anastesi dengan koordinasi dari dokter anastesi yang bertanggung jawab. 2. PERAWATAN POST ANASTESI DI RUANG PEMULIHAN (RECOVERY ROOM) Setelah selesai tindakan pembedahan, paseien harus dirawat sementara di ruang pulih sadar (recovery room : RR) sampai kondisi pasien stabil, tidak mengalami komplikasi operasi dan memenuhi syarat untuk dipindahkan ke ruang perawatan (bangsal perawatan). PACU atau RR biasanya terletak berdekatan dengan ruang operasi. Hal ini disebabkan untuk mempermudah akses bagi pasien untuk : a. perawat yang disiapkan dalam merawat pasca operatif (perawat anastesi) b. ahli anastesi dan ahli bedah c. alat monitoring dan peralatan khusus penunjang lainnya.

Alat monitoring yang terdapat di ruang ini digunakan untuk memberikan penilaian terhadap kondisi pasien. Jenis peralatan yang ada diantaranya adalah alat bantu pernafasan : oksigen, laringoskop, set trakheostomi, peralatan bronkhial, kateter nasal, ventilator mekanik dan peralatan suction. Selain itu di ruang ini juga harus terdapat alat yang digunakan untuk memantau status hemodinamika dan alat-alat untuk mengatasi permasalahan hemodinamika, seperti : apparatus tekanan darah, peralatan parenteral, plasma ekspander, set intravena, set

pembuka jahitan, defibrilator, kateter vena, torniquet. Bahan-bahan balutan bedah, narkotika dan medikasi kegawatdaruratan, set kateterisasi dan peralatan drainase. Selain alat-alat tersebut diatas, pasien post operasi juga harus ditempatkan pada tempat tidur khusus yang nyaman dan aman serta memudahkan akses bagi pasien, seperti : pemindahan darurat. Dan dilengkapi dengan kelengkapan yang digunakan untuk mempermudah perawatan. Seperti tiang infus, side rail, tempat tidur beroda, dan rak penyimpanan catatan medis dan perawatan. Pasien tetap berada dalam PACU sampai pulih sepenuhnya dari pegaruh anastesi, yaitu tekanan darah stabil, fungsi pernafasan adekuat, saturasi oksigen minimal 95% dan tingkat kesadaran yang baik. Kriteria penilaian yang digunakan untuk menentukan kesiapan pasien untuk dikeluarkan dari PACU adalah : a. Fungsi pulmonal yang tidak terganggu b. Hasil oksimetri nadi menunjukkan saturasi oksigen yang adekuat c. Tanda-tanda vital stabil, termasuk tekanan darah d. Orientasi pasien terhadap tempat, waktu dan orang e. Haluaran urine tidak kurang dari 30 ml/jam f. Mual dan muntah dalam kontrol g. Nyeri minimal

3. TRANSPORTASI PASIEN KE RUANG RAWAT Transportasi pasien bertujuan untuk mentransfer pasien menuju ruang rawat dengan mempertahankan kondisi tetap stabil. Jika anda dapat tugas mentransfer pasien, pastikan score post anastesi 7 atau 8 yang

menunjukkan kondisi pasien sudah cukup stabil. Waspadai hal-hal berikut: henti nafas, vomitus, aspirasi selama transportasi. Faktor-faktor yang harus diperhatikan pada saat transportasi klien : a. Perencanaan Pemindahan klien merupakan prosedur yang dipersiapkan semuanya dari sumber daya manusia sampai dengan peralatannya. b. Sumber daya manusia (ketenagaan) Bukan sembarang orang yang bisa melakukan prosedur ini. Orang yang boleh melakukan proses transfer pasien adalah orang yang bisa menangani keadaan kegawatdaruratan yang mungkin terjadi sselama transportasi. Perhatikan juga perbandingan ukuran tubuh pasien dan perawat. Harus seimbang. c. Equipment (peralatan) Peralatan yang dipersiapkan untuk keadaan darurat, misal : tabung oksigen, sampai selimut tambahan untuk mencegah hipotermi harus dipersiapkan dengan lengkap dan dalam kondisi siap pakai. d. Prosedur Untuk beberapa pasien setelah operasi harus ke bagian radiologi dulu dan sebagainya. Sehingga hendaknya sekali jalan saja. Prosedurprosedur pemindahan pasien dan posisioning pasien harus benarbenar diperhatikan demi keamanan dan kenyamanan pasien. e. Passage (jalur lintasan) Hendaknya memilih jalan yang aman, nyaman dan yang paling singkat. Ekstra waspada terhadap kejadian lift yang macet dan sebagainya. 4. PERAWATAN DI RUANG RAWAT

Ketika pasien sudah mencapai bangsal, maka hal yang harus kita lakukan, yaitu : a. Monitor tanda-tanda vital dan keadaan umum pasien, drainage, tube/selang, dan komplikasi. Begitu pasien tiba di bangsal langsung monitor kondisinya. Pemerikasaan ini merupakan pemeriksaan pertama yang dilakukan di bangsal setelah post operasi. b. Manajemen Luka Amati kondisi luka operasi dan jahitannya, pastikan luka tidak mengalami perdarahan abnormal. Observasi discharge untuk mencegah komplikasi lebih lanjut. Manajemen luka meliputi perawatan luka sampai dengan pengangkatan jahitan. c. Mobilisasi dini Mobilisasi dini yang dapat dilakukan meliputi ROM, nafas dalam dan juga batuk efektif yang penting untuk mengaktifkan kembali fungsi neuromuskuler dan mengeluarkan sekret dan lendir. d. Rehabilitasi Rehabilitasi diperlukan oleh pasien untuk memulihkan kondisi pasien kembali. Rehabilitasi dapat berupa berbagai macam latihan spesifik yang diperlukan untuk memaksimalkan kondisi pasien seperti sedia kala. e. Discharge Planning Merencanakan kepulangan pasien dan memberikan informasi kepada klien dan keluarganya tentang hal-hal yang perlu dihindari dan dilakukan sehubungan dengan kondis/penyakitnya post operasi. Ada 2 macam discharge planning : 1. Untuk perawat

Berisi poin-poin discharge planning yang di berikan kepada klien (sebagai dokumentasi). 2. Untuk pasien Dengan bahasa yang bias dimengerti pasien dan lebih detail

ASUHAN KEPERAWATAN POST OPERATIF A. PENGKAJIAN Beberapa hal yang perlu dikaji setelah tindakan pembedahan diantaranya adalah kesadaran, kualitas jalan nafas, sirkulasi, dan perubahan tanda vital yang lain, keseimbangan elektrolit , kardiovaskuler, lokasi daerah pembedahan dan sekitarnya, serta alat yang digunkan dalm pembedahan. B. DIAGNOSA KEPERAWATAN POST OPERATIF 1. Gangguan pertukaran gas b.d efek samping dari anaesthesi. 2. Kerusakan integritas kulit b.d luka post operasi 3. Nyeri akut b.d proses pembedahan

C. TUJUAN , KRITERIA HASIL DAN INTERVENSI 1. Diagnosa :Gangguan pertukaran gas b.d efek samping dari anaesthesi. Tujuan Kriteria hasil : kerusakan per-tukaran gas tidak terjadi :

Status neurologis DBN Dispnea tidak ada PaO2, PaCO2, pH arteri dan SaO2 dalam batas normal

Tidak ada gelisah, sianosis, dan keletihan Intervensi : Kaji bunyi paru, frekuensi nafas, kedalaman dan usaha nafas. Auskultasi bunyi napas, tandai area penurunan atau hilangnya ventilasi dan adanya bunyi tambahan Pantau hasil gas darah dan kadar elektrolit Pantau status mental Observasi terhadap sianosis, terutama membran mukosa mulut Pantau status pernapasan dan oksigenasi Jelaskan penggunaan alat bantu yang diperlukan (oksigen, pengisap,spirometer) Ajarkan teknik bernapas dan relaksasi Laporkan perubahan sehubungan dengan pengkajian data (misal: bunyi napas, pola napas, sputum,efek dari pengobatan) Berikan oksigen atau udara yang dilembabkan sesuai dengan keperluan

2. Diagnosa Tujuan Kriteria hasil

: Kerusakan integritas kulit b.d luka post operasi : kerusakan integritas kulit tidak terjadi :

Kerusakan kulit tidak adaEritema kulit tidak ada Luka tidak ada pus

Suhu kulit DBN Intervensi : Ganti balutan plester dan debris Cukur rambut sekeliling daerah yang terluka, jika perlu Catat karakteristik luka bekas operasi Catat katakteristik dari beberapa drainase Bersihkan luka bekas operasi dengan sabun antibakteri yang cocok Rendam dalam larutan saline yang sesuai Berikan pemeliharaan lokasi IV

Sediakan pemeliharaan luka bekas operasi sesuai kebutuhan

Berikan pemeliharaan kulit luka bernanah sesuai kebutuhan Gunakan unit TENS (Transcutaneous Elektrikal Nerve Stimulation) untuk peningkatan penyembuhan luka bekas operasi yang sesuai Gunakan salep yang cocok pada kulit/ lesi, yang sesuai

Balut dengan perban yang cocok

Pertahankan teknik pensterilan perban ketika merawat luka bekas operasi Periksa luka setiap mengganti perban

Bandingkan dan mencatat secara teratur perubahan-perubahan pada luka

Jauhkan tekanan pada luka

Ajarkan pasien dan anggota keluarga prosedur perawatan luka

3. Diagnosa Tujuan Kriteria hasil

: Nyeri akut b.d proses pembedahan\ : Nyeri dapat teratasi :

Klien melaporkan nyeri berkurang dg scala 2-3 Ekspresi wajah tenang klien dapat istirahat dan tidur Intervensi : Kaji nyeri secara komprehensif ( lokasi, karakteristik, durasi, frekuensi, kualitas dan faktor presipitasi ). Observasi reaksi NV dr ketidak nyamanan. Gunakan teknik komunikasi terapeutik untuk mengetahui

pengalaman nyeri klien Kontrol faktor lingkungan yang mempengaruhi nyeri seperti suhu ruangan, pencahayaan, kebisingan. Pilih dan lakukan penanganan nyeri (farmakologis/non

farmakologis). Ajarkan teknik non farmakologis (relaksasi, distraksi dll) untuk mengetasi nyeri. Kolaborasi pemberian analgetik untuk mengurangi nyeri. Evaluasi tindakan pengurang nyeri

Monitor TTV