Anda di halaman 1dari 21

Ujian Kasus Gagal Induksi

STATUS PASIEN
No. register Masuk RS Jam Pemeriksaan I. IDENTITAS ISTRI Nama Umur Agama Alamat : Ny. Parida Juliana S. : 28 tahun : Islam : Perumahan Graha Prima R-17 No. 3 A, Cileungsi II. ANAMNESIS Keluhan utama Pasien G2 P1 A0 hamil 40 minggu datang kiriman dari poli untuk rencana induksi. Keluhan tambahan Pasien merasakan sakit pada pinggang bagian belakang, terus-menerus sejak satu hari sebelum masuk rumah sakit disertai rasa kencang pada perut bagian bawah dan mengeluh sering BAK. Riwayat penyakit sekarang Pasien G2 P1 A0, hamil 40 minggu datang kiriman dari poli untuk rencana induksi. Pasien mengeluhkan sakit pada pinggang bagian belakang, terus-menerus sejak satu hari sebelum masuk rumah sakit disertai rasa kencang pada perut bagian bawah dan sering BAK. Pasien diberikan surat pengantar dari bidan karena sudah melewati taksiran tanggal kelahiran dan belum ada tanda-tanda dimulainya persalinan. Pasien tidak merasakan mules, dan tidak ada cairan yang keluar pada SUAMI Nama Umur Agama Pekerjaan : Tn. Walmuhroji : 30 tahun : Islam : TNI-AL : 20-94-51 : Senin, 6 Februari 2006 : 11.00 WIB

Pekerjaan : Ibu Rumah Tangga

Ujian Kasus Gagal Induksi jalan lahir. Selama kehamilannya, pasien mengaku rajin memeriksakan kandungannya ke bidan dan tidak memiliki keluhan apa-apa. Riwayat haid Menarche Siklus haid Lama Panjang siklus Banyak Nyeri haid HPHT Usia Gestasi TP : umur 15 tahun : tidak teratur : 6-7 hari : 28 hari : 1-2 pembalut/hari : (-) : 23 April 2005 : 40 minggu : 30 Januari 2006

Riwayat Kehamilan Kehamilan ini merupakan kehamilan yang kedua, G2 P1 A0 H1. Selama kehamilan pasien tidak pernah mengalami gangguan. Riwayat perkawinan Pasien menikah pertama kalinya dengan suami pertama pada tahun 2002 Riwayat Obstetri Terdahulu Hamil anak pertama tahun 2003, aterm, perempuan, 3750 gram ditolong bidan, persalinan normal dengan induksi. Hamil anak kedua tahun 2005, ini.

Riwayat Perawatan Antenatal Pasien secara rutin melakukan ANC di bidan. Riwayat Keluarga Berencana Pasien mengaku pernah memakai KB suntik selama beberapa bulan sebelum kehamilan kedua ini.

Ujian Kasus Gagal Induksi

Riwayat penyakit terdahulu Penyakit darah tinggi, kencing manis, asma disangkal pasien. Riwayat Penyakit Keluarga Ibu pasien menderita hipertensi. Ayah pasien tidak menderita penyakit kencing manis, hipertensi dan penyakit jantung. Riwayat operasi Pasien mengaku tidak pernah dioperasi sebelumnya. Riwayat pribadi dan sosial ekonomi Riwayat merokok, minum alkohol obat-obatan dan jamu disangkal oleh pasien. Pasien adalah seorang ibu rumah tangga. Keadaan sosial ekonomi sedang. I. PEMERIKSAAN FISIK (6 Februari 2006 pukul 11.00 WIB) Status Generalisata - Keadaan umum - Kesadaran - TD - Nadi - Pernapasan - Suhu - Berat Badan Kulit : - Warna - Turgor : kuning coklat : baik : baik : CM : 120/80 mmHg : 104 x/ menit : 24 x/ menit : 36,10 C : 62 kg

Kelenjar Getah Bening: - KGB leher - KGB aksila - KGB inguinal : tidak membesar : tidak membesar : tidak membesar

Ujian Kasus Gagal Induksi

Kepala: - Mata - Telinga - Hidung - Tenggorok Leher: - Tiroid - Trakea Thoraks: Paru-paru: Inspeksi : Bentuk dada antero-posterior : lateral = 2 : 1 Tidak terdapat pektus ekskavatus Nafas abdominotorakal Tidak ada bagian yang tertinggal saat bernafas Palpasi Perkusi : Fremitus paru simetris : Sonor Bunyi nafas tambahan (wheezing, rhonki) tidak ada Jantung: Inspeksi Palpasi Perkusi : Iktus cordis terlihat : Iktus cordis teraba : Batas-batas jantung dalam batas normal : Tidak membesar, mengikuti gerakan dan simetris : Terletak di tengah : Konjungtiva tidak pucat Sklera tidak ikterik : Tidak ada kelainan : Tidak ada kelainan : Tidak ada kelainan

Auskultasi : Bunyi nafas pokok vesikuler

Auskultasi : SI, SII, Murmur (-), Gallop (-) Mamae: Simetris, tidak ada benjolan Areola mammae hiperpigmentasi Puting susu menonjol, ASI (+)

Ujian Kasus Gagal Induksi

Abdomen: BU (+) normal Nyeri tekan (-) Hati dan limpa tidak teraba Lihat status obstetrikus

Punggung: - Nyeri ketok costovertebral tidak ada - Tidak ada skoliosis, hiperlordosis, hiperkifosis Ekstremitas: - Akral hangat, pulsasi kuat dan teratur - Varises (-), Sianosis (-), edema (-) Inspeksi Status obstetrikus Pemeriksaan Luar : : Membuncit sesuai usia kehamilan Striae gravidarum (-), Linea Nigra (+) Gerakan janin : (+) Palpasi : : Tinggi fundus uteri 35 cm, teraba bagian lunak janin : Punggung janin terletak di kiri : Presentasi janin letak kepala : Bagian terbawah janin yang masuk pintu atas panggul 4/5 Taksiran Berat Janin : (35 cm-13) x 155 gram = 3410 gram Auskultasi : Denyut jantung janin 156 kali/ menit, teratur Pemeriksaan Dalam Inspeksi : Vulva dan uretra tidak ada kelainan Leopold I Leopold II Leopold III Leopold IV Abdomen

Ujian Kasus Gagal Induksi Vaginal Toucher : Pembukaan 1 cm, porsio kaku, tebal, ketuban (+), kepala Hodge I, UUK belum jelas Kesan Hamil 40 minggu berdasarkan taksiran HPHT, belum ada tanda-tanda inpartu sehingga direncanakan untuk induksi III.PEMERIKSAAN PENUNJANG USG tanggal 4 Februari 2006: Janin tunggal, hidup, lengkap Presentasi kepala BPD 94-95 cm Plasenta letak normal Ketuban mulai berkurang, kelamin laki-laki

IV. DIAGNOSIS Ibu : G2 P1 A0 hamil 40 minggu pro induksi Janin : Janin tunggal hidup, intrauterine, puki, presentasi kepala. V. RENCANA PENATALAKSANAAN 1. Rencana Diagnostik CTG Observasi DJJ tiap jam Observasi His (+)/(-) tiap jam Observasi tanda-tanda vital tiap jam Observasi tanda-tanda inpartu

2. Rencana Terapi Induksi : Syntocinon 5 IU dalam Dextrose 5 % 500 cc (8 tetes/ menit), 24 jam. Observasi tanda-tanda inpartu, persalinan dengan partus biasa. Bila gagal induksi, dilakukan sectio sesarea. 3. Rencana pendidikan - Memberitahukan kepada pasien dan keluarganya tentang keadaan pasien dan rencana pemeriksaan dan penatalaksanaan selanjutnya - Memberitahu kepada pasien dan keluarga rencana pentalaksanaan dan resiko yang mungkin akan dihadapi. 6

Ujian Kasus Gagal Induksi

VI. CATATAN KEMAJUAN PERSALINAN Tanggal 6 Februari 2006, Pukul 11.00 WIB S : Pasien masuk dengan G2 P1 A0, hamil 40 minggu, dikirim dari Poliklinik pro induksi. Sakit pada pinggang bagian belakang sejak 1 hari sebelum masuk, dan perut bagian bawah terasa kencang O : KU baik, kesadaran komposmentis TD 120/ 80 mmHg Nafas 24 kali/ menit Nadi 104 kali/ menit DJJ 156 kali/ menit, teratur Suhu 36,1 0 C

VT pembukaan 1 cm, portio tebal, kaku, ketuban (+), kepala hodge I A : Ibu G2 P1 A0, inpartu kala 1 fase laten. Janin tunggal, hidup, presentasi kepala P : Induksi dengan syntocinon 5 IU + D5 % 500 cc (8 tetes/ menit selama 24 jam) untuk pematangan Observasi tanda-tanda inpartu Observasi tanda-tanda vital tiap jam Diet nasi biasa 1700 kalori

Tanggal 7 Februari 2006, pukul 09.00 WIB S : Sakit pinggang (+), mules (-), keluar cairan dari jalan lahir (-) O : KU baik, komposmentis TD 110/ 70 mmHg Suhu 360 C DJJ 150 kali/ menit, teratur Nadi 100 kali/ menit Nafas 20 kali/ menit ASI (+)

VT pembukaan 1 cm, portio tebal, kaku, ketuban (+), kepala hodge I A : Ibu G2 P1 A0, inpartu kala 1 fase laten P :Induksi dengan syntocinon 5 IU + D5 % 500 cc (8 tetes/ menit selama 24 jam) Observasi tanda-tanda inpartu Observasi tanda-tanda vital tiap jam Diet nasi biasa 1700 kalori

Tanggal 7 Februari 2006, pukul 11.30 WIB

Ujian Kasus Gagal Induksi S : perut terasa kencang O : KU baik, komposmentis TD 130/80 mmHg Suhu 36,50 C Nadi 80 kali/ menit Nafas 24 kali/ menit

VT pembukaan 1 cm, portio tebal, kaku, ketuban (+), kepala hodge I A : Ibu G2 P1 A0, inpartu kala 1 fase laten, gagal induksi P : - Motivasi pasien dan keluarga untuk dilakukan seksio sesarea - Menjelaskan penatalaksanaan berikutnya dan kemungkinan resiko yang dihadapi (Inform Consent) - Operasi Seksio Sesarea VII. LAPORAN OPERASI D/ pre-op D/ post-op : G2 P1 A0, 40 minggu, intrauterine, janin tunggal hidup. : Janin tunggal, hidup, letak kepala, oligohidramnion

4. Pasien terlentang di meja operasi dengan spinal anestesi. 5. Dilakukan pemasangan DC. 6. Dilakukan tindakan asepsis dan antisepsis pada lapangan operasi. 7. Insisi Pfannensteil 12 cm, dibuka lapis demi lapis sampai peritoneum terbuka. 8. Terlihat uterus gravida aterm dengan cairan intra peritoneum, cairan di suction. 9. Dibuat irisan semilunar pada plika vesika uterina, kemudian vesika disisihkan ke bawah 10. Segmen bawah uterus disayat semilunar, dilebarkan ke samping secara tumpul 11. Selaput ketuban dipecahkan, keluar cairan ketuban yang jernih 12. Kepala bayi diluksir dengan bantuan vakum, dapat dilahirkan bayi , presentasi puncak kepala, AS 9/9. Pukul 11.47 WIB dengan BB 3300 gram, Panjang Badan 48 cm 13. Plasenta dilahirkan secara manual, cavum uteri dibersihkan. 14. Segmen bawah uterus dijahit dua lapis. Dilakukan reperitoniasi kedua tuba dan ovarium (terlihat normal).

Ujian Kasus Gagal Induksi 15. Rongga abdomen dibersihkan. Diperiksa sekali lagi untuk meyakinkan tidak ada perdarahan. 16. Luka perut ditutup kembali lapis demi lapis. Luka operasi ditutup, operasi selesai. VIII. PROGNOSIS Ibu Anak : dubia ad bonam : dubia ad bonam

IX. PERAWATAN POST OPERASI Instruksi pasca bedah - Gentamycin 80 mg 2 x 1 gr IV Instruksi khusus - Amoxylin 3 x 500 mg - Diet bubur saring 1500 kalori 8 Februari 2006, pukul 07.30 WIB S : flatus (-), keluhan lain tidak ada O : KU baik, kesadaran CM, urine pekat. Konjungtiva anemis (-), TD 100/ 80 mmHg, nadi 80x/menit, napas 20 x/menit, S 36,2 C. Abdomen supel, BU (+), Jahitan kering `Status obstetrikus: Fundus uteri teraba 1 jb pusat, kontraksi baik, ASI (+) A : post SC hari I P : - terapi diganti oral vitaneuron 2 x 1 tab, Amoxycylin 3 x 500 mg, Asam Mefenamat 3 x 500 mg - bubur saring diganti bubur biasa - mobilisasi bertahap X. RESUME Pasien berusia 28 tahun G2 P1 A0 hamil 40 minggu berdasarkan HPHT 23 April 2005 dikirim dari poliklinik dengan rencana untuk induksi. Pasien membawa surat rujukan dari bidan. Pasien juga mengeluhkan rasa sakit pada pinggang yang terus-

Ujian Kasus Gagal Induksi menerus sejak satu hari sebelum dirawat. Pada pemeriksaan fisik ditemukan status generalis dalam batas normal, status obstetrikus, Tinggi fundus uteri 35 cm, teraba bagian lunak pada fundus, punggung janin di kiri, presentasi kepala, kepala berada di Hodge 1, dan DJJ 156 kali/ menit. Pada pemeriksaan dalam didapatkan pembukaan serviks 1 cm, portio tebal dan kaku, ketuban (+), serta kepala berada di Hodge I. Hasil USG tanggal 4 Februari 2006; Janin tunggal, hidup, lengkap dengan presentasi kepala, BPD 94-95 cm dan plasenta letak normal, ketuban mulai berkurang, dan kelamin laki-laki. Pasien diinduksi tanggal 6 Februari 2006 pukul 13.45 WIB dengan syntocinon 5 IU dalam D5 % 500 cc 8 tetes/ menit selama 24 jam. Setelah diobservasi selama 21 jam tetapi tidak ada perkembangan, dilakukan seksio sesarea. Bayi dilahirkan pada pukul 11.47 WIB dengan jenis kelamin laki-laki, BB 3300 gram, PB 48 cm, Apgar score 9/9. Dilakukan pemantauan masa nifas dan hasilnya baik. Tinggi fundus uteri 1 jari bawah pusat, kontraksi uterus baik, ASI (+). Selama perawatan tidak ada komplikasi, pasien mendapat terapi gentamycin 80 gram 2 x 1 IV dan amoxylin 3 x 1 gram IV. Riwayat haid Menarche umur 15 tahun, siklus tidak teratur 28 hari, lama 6-7 hari, banyak 1-2 pembalut/hari, nyeri haid (-), HPHT 23 April 2005, TP 30 Januari 2006. Riwayat obstetrik Anak pertama lahir dengan persalinan normal, BB 3,750 kg usia 3 tahun. Kehamilan ini adalah kehamilan yang ke-2. Status generalis KU baik, kesadaran komposmentis. Tekanan darah 120/ 80 mmHg, nadi 104 x/ menit, pernafasan 24 x/ menit, suhu 36.10 C. Status obstetrikus Inspeksi (+). Palpasi Leopold I: TFU 35 cm, teraba bagian lunak, : perut membuncit sesuai usia kehamilan, linea nigra

10

Ujian Kasus Gagal Induksi bulat dan besar menyerupai bokong. Leopold II: teraba bagian keras memanjang seperti papan pada sisi kiri ibu. Leopold III: bagian terbawah teraba bagian keras bulat seperti kepala. Leopold IV: bagian terendah janin sudah masuk PAP 4/ 5 Auskultasi Pemeriksaan dalam Inspeksi : u/v tenang Pembukaan 1 cm, porsio tebal kaku, ketuban (+), kepala di hodge I Diagnosis Ibu Janin : G2 P1 A0 hamil 40 minggu pro induksi : janin tunggal hidup, intrauterine posisi kepala. : DJJ 156x/menit, teratur

XI. KESIMPULAN DAN SARAN Anamnesa, pemeriksaan fisik, pemeriksaan obstetri dan pemeriksaan penunjang sangat berperan dalam menentukan diagnosis sehingga perlu dilakukan dengan lebih teliti. Dilakukan pemeriksaan ulang terhadap pasien sehingga indikasi suatu tindakan dapat diperjelas. Monitoring post operasi diperketat.

11

Ujian Kasus Gagal Induksi TINJAUAN PUSTAKA

KEHAMILAN POST TERM


Definisi Kehamilan post term atau disebut juga kehamilan lewat waktu adalah kehamilan yang berlangsung lebih dari 294 hari atau 42 minggu lengkap sejak hari pertama haid terakhir ibu, dihitung berdasarkan rumus naegele dengan siklus haid rata-rata 28 hari. Pada pasien ini, usia kehamilan 40 minggu tetapi dianggap post term karena didapatkan dari pemeriksaan USG cairan ketuban yang sudah mulai berkurang. Frekuensi Dengan batas waktu 42 minggu, frekuensinya 10,4-12 % Dengan batas waktu 43 minggu, frekuensinya 3,4-4 % Etiologi Etiologi pasti belum diketahui. Dari hasil penelitian Nwosu dan kawan-kawan, faktor yang diduga berperan adalah rendahnya kadar kortisol pada darah janin, kurangnya air ketuban dan insufisiensi plasenta. Patofisiologi Fungsi plasenta mencapai puncaknya pada kehamilan 38 minggu dan akan mulai menurun setelah 42 minggu terlihat dari rendahnya kadar estrogen dan laktogen plasenta. Akibat dari proses penuaan plasenta maka pemasukan makanan dan oksigen akan menurun disamping adanya spasme arteri spiralis. Janin mengalami hambatan pertumbuhan. Sirkulasi uteroplasentar akan berkurang 50 % menjadi hanya 250 ml/ menit. Jumlah air ketuban yang berkurang mengakibatkan perubahan abnormal jantung janin. Diagnosis 1. Perhitungan usia kehamilan berdasarkan pemeriksaan antenatal 2. Pemeriksaan serial tinggi fundus uteri menunjukkan penurunan, karena janin tidak tumbuh lagi dan air ketuban berkurang

12

Ujian Kasus Gagal Induksi 3. Gerakan janin mulai terasa berkurang Pemeriksaan Penunjang Pemeriksaan roentgenologik menunjukkan pusat-pusat penulangan pada bagian distal femur, bagian proksimal tibia, tulang kuboid, diameter biparietal 9,8 cm atau lebih USG : ukuran diameter biparietal, gerakan janin dan jumlah air ketuban Pemeriksaan sitologik air ketuban : diambil dengan amniosentesis baik transvaginal maupun transabdominal. Air ketuban dipulas dengan sulfat biru nil, terlihat sel-sel yang mengandung lemak akan berwarna jingga. Bila melebihi 10 % kehamilan di atas 36 minggu Bila melebihi 50 % kehamilan di atas 39 minggu Amnioskopi: melihat derajat kekeruhan air ketuban Kardiotokografi: mengawasi dan membaca denyut jantung janin Uji oksitosin : dengan infus oksitosin dan diawasi reaksi janin terhadap kontraksi uterus Pemeriksaan rasio Lesitin dan sfingomielin Pemeriksaan non stres test, bila hasilnya non reaktif dilanjutkan tes tekanan oksitosin. Sedangkan bila reaktif dilanjutkan dengan seksio sesarea. Pemeriksaan kadar estriol dalam urin Pemeriksaan pH darah kepala janin Pemeriksaan sitologi vagina

Tanda-tanda Bayi Postmatur Biasanya lebih berat dari bayi matur Tulang dan sutura kepala lebih keras dari bayi matur Rambut lanugo hilang atau sangat kurang Verniks kaseosa di badan kurang Kuku-kuku panjang Rambut kepala agak tebal Kulit agak pucat dengan deskuamasi epitel

13

Ujian Kasus Gagal Induksi

Komplikasi Terhadap ibu Dapat menyebabkan distosia karena aksi uterus tidak terkoordinir, janin besar, dan moulding kepala kurang. Sehingga sering ditemukan partus lama, kesalahan letak, inersia uteri, distosia bahu, dan perdarahan postpartum. Terhadap Janin Resiko bahaya janin meningkat 3 kali dari kehamilan 40 minggu. Berat badan mengalami peningkatan, tetap atau menurun. Dapat juga terjadi hipovolemia, hipoksia, asidosis, sindrom gawat nafas, hipoglikemia dan hipofungsi adrenal yang menyebabkan kematian bayi dalam kandungan. Penatalaksanaan Kehamilan lewat waktu Non Stres Test Non Reaktif Reaktif O. C. T (-) Nilai Pelvik SC <4 Induksi kateter Foley 24 jam Gawat janin SC Partus Pervaginam His tidak adekuat His adekuat >4 Induksi oksitosin Amniotomi 4 cm Kemajuan persalinan dlm 12 jam Tdk memuaskan atau gawat janin SC (+)

14

Ujian Kasus Gagal Induksi 1. Setelah usia kehamilan 40-42 minggu yang penting adalah monitoring janin sebaik-baiknya. 2. Bila tidak ada tanda-tanda insufisiensi plasenta, persalinan dapat ditunda 1 minggu dengan menilai gerakan janin 3. Pemeriksaan dalam untuk menilai kematangan serviks, kalau sudah matang boleh dilakukan induksi persalinan dengan atau tanpa amniotomi. 4. Tindakan seksio boleh dipertimbangkan bila ditemukan: Insufisiensi plasenta dengan keadaan serviks belum lengkap Pembukaan belum lengkap, persalinan lama dan terdapat tanda gawat janin Primigravida tua, kematian janin dalam kandungan, preeklampsia, hipertensi menahun, anak berharga dan kesalahan letak janin Bayi besar (>4000 gram), kelainan posisi

Pada pasien ini setelah gagal induksi selama 21 jam, akhirnya dilakukan seksio sesarea.

15

Ujian Kasus Gagal Induksi

INDUKSI PERSALINAN
Definisi Induksi persalinan adalah suatu tindakan yang dilakukan terhadap ibu hamil yang belum inpartu, baik secara operatif maupun medisinal untuk merangsang timbulnya kontraksi rahim sehingga terjadi persalinan. Metode Induksi Persalinan 1. Medisinal; Infus oksitosin Prostaglandin Cairan hipertonik intrauterin

Yang banyak digunakan saat ini adalah pemberian infus oksitosin. 2. Manipulatif/ operatif; Amniotomi Melepaskan selaput ketuban dari bagian bawah rahim Pemakaian rangsangan listrik Rangsangan pada puting susu

Indikasi Indikasi Janin : - Kehamilan lewat waktu Indikasi Ibu Ketuban Pecah Dini Janin mati

: - Kehamilan dengan hipertensi - Kehamilan 37 minggu dengan Diabetes Melitus - Penyakit ginjal berat - Hidramnion yang besar - Primigravida tua

Kontra Indikasi 1. Malposisi dan malpresentasi janin 2. Insufisiensi plasenta 3. Disproporsi sefalopelvik

16

Ujian Kasus Gagal Induksi 4. Cacat rahim 5. Grande multipara 6. Gemelli 7. Distensi rahim yang berlebihan 8. Plasenta previa Syarat-syarat pemberian infus oksitosin 1. Kehamilan aterm 2. Ukuran panggul normal 3. Tidak ada CPD 4. Janin dalam presentasi kepala 5. Serviks sudah matang yaitu, porsio teraba lunak, mulai mendatar dan sudah mulai membuka 6. Bishop score > 8 (kemungkinan besar induksi berhasil) Skor Pembukaan serviks (cm) Pendataran serviks Penurunan kepala diukur dari bidang Hodge III Konsistensi serviks Posisi serviks 0 0 0-30 % -3 Keras Ke belakang Komplikasi Infus Oksitosin - Tetania uteri, ruptur uteri - Gawat janin Cara pemberian oksitosin drip: Kandung kemih dikosongkan Oksitosin 5 IU dimasukkan ke dalam dextrose 5 % 500 cc dimulai dengan 8 tetes per menit Kecepatan dapat dinaikkan 4 tetes tiap 30 menit sampai tetes maksimal 60 tetes/ menit Pasien harus diobservasi ketat 1 1-2 40-50 % -2 2 3-4 60-70 % -1 3 5-6 80 % +1 +2

Sedang Lunak Searah sumbu Ke arah jalan lahir depan

17

Ujian Kasus Gagal Induksi Bila kontraksi rahim timbul secara teratur dan adekuat, maka kadar tetesan dipertahankan sampai persalinan selesai. Bila kontraksi rahim sangat kuat, jumlah tetesan dapat dikurangi atau sementara dihentikan. Bila dalam pemberian oksitosin ditemukan penyulit pada ibu atau janin, infus oksitosin harus dihentikan dan kehamilan diselesaikan dengan seksio sesarea.

18

Ujian Kasus Gagal Induksi

SEKSIO SESAREA
(Operasi Kaisar, Sectio Caesarea) Definisi Adalah suatu cara melahirkan janin dengan membut sayatan pada dinding uterus melalui dinding depan perut atau vagina; atau suatu histerotomia intuk melahirkan janin dari dalam rahim. Istilah Istilah section caesarea berasal dari perkataan Latin caedere yang artinya memotong. Seksio sesarea primer (efektif) Dari semula telah direncanakan bahwa janin akan dilahirkan secara seksio sesarea. Seksio sesarea sekunder Mencoba menunggu kelahiran biasa, bila tidak ada kemajuan persalinan atau partus percobaan gagal, baru dilakukan seksio sesarea. Seksio sesarea histerektomi (caesarean section hysterectomy) Adalah suatu operasi dimana setelah janin dilahirkan dengan seksio sesarea, langsung dilakukan histerektomi oleh karena suatu indikasi. Indikasi Indikasi ibu 1. Panggul sempit 2. Tumor-tumor jalan lahir yang menimbulkan obstruksi 3. Stenosis serviks/vagina 4. Plasenta previa 5. Disproporsi sefalo-pelvik 6. Ruptur uteri mengancam 7. Partus lama (prolonged labor) atau partus tak maju (obstructed labor) 8. Pre-eklamsia dan hipertensi

19

Ujian Kasus Gagal Induksi Indikasi janin Malpresentasi janin misalnya letak lintang, presentasi dahi dan muka, presentasi rangkap dan gemelli. Jenis-jenis operasi 1. Seksio sesarea klasik Dilakukan dengan membuat sayatan memanjang pada korpus uteri. Kelebihan mengeluarkan janin lebih cepat tidak mengakibatkan komplikasi kandung kemih tertarik sayatan bisa diperpanjang proksimal atau distal infeksi mudah menyebar secara intra abdominal persalinan yang berikutnya lebih sering terjadi rupture uteri spontan

Kekurangan

2. Seksio sesarea ismika (profunda) Dilakukan dengan membuat sayatan melintang-konkaf pada segmen bawah uterus. Kelebihan penjahitan luka lebih mudah penutupan luka dengan reperitonealisasi yang baik perdarahan kurang kemungkinan rupture uteri spontan lebih kecil dapat terjadi perdarahan yang banyak keluhan pada kandung kemih post operatif tinggi

Kekurangan

20

Ujian Kasus Gagal Induksi

DAFTAR PUSTAKA
1. Mochtar. Sinopsis Obstetri, Obsteri Fisologi dan Patologi, jilid 1&2. Jakarta : EGC, 1998. 2. Wiknjosastro. Ilmu Kebidanan edisi ke3. Jakarta : FKUI, 2003 3. Wiknjosastro. Ilmu Bedah Kebidanan edisi ke3. Jakarta : FKUI, 2003 4. Pernoll, Martin L. Late Pregnancy Complications. Dalam Current Obstetric & Gynecologic Diagnosis & Treatment. Edition 8. International Edition. United States of America : Appleton and Lange, 1994

21

Anda mungkin juga menyukai