Anda di halaman 1dari 13

1.

PENDAHULUAN Beton merupakan campuran material-material pembentuk beton yaitu : agregat halus, agregat kasar, semen, dan air dengan perbandingan tertentu dengan dan atau tanpa bahan tambahan. Sebelum diterapkan di lapangan, pencampuran material-material dapat dilakukan di laboratorium. Komposisi dan tahap pengerjaan yang baik akan menghasilkan kuat tekan yang tinggi, tetapi jika pelaksanaan dan perawatannya tidak diawasi dengan baik kemungkinan dihasilkannya beton yang tidak sesuai dengan rencana. Adapun tahapan dalam pelaksanaan pembuatan beton dilapangan meliputi : a. Persiapan b. Penakaran c. Pengadukan (Mixing) d. Penuangan atau pengecoran (Placing) e. Pemadatan (Vibrating) f. Penyelesaian akhir (Finishing) g. Perawatan (Curing) Guna memastikan kekuatan beton telah memenuhi syarat perencanaan, maka perlu dilakukan pengujian-pengujian kekuatan beton di laboratorium.

2. PENGERJAAN BETON a. Persiapan Hal-hal yang harus diperhatikan saat masa persiapan diuraikan di Peraturan Beton tahun 1989 pasal 27, yaitu : Semua peralatan yang diperlukan harus dalam kondisi bersih. Untuk memudahkan membuka cetakan, permukaan dalam cetakan dapat dilapisi bahan khusus seperti minyak mineral, lapisan bahan kimia atau lembaran polyurethene. Tulangan harus dalam keadaan bersih dan bebas dari segala lapisan penutup yang dapat merusak beton atau mengurangi lekatan antara beton dengan tulangan. Air yang terdapat pada cetakan yang akan diisi beton harus dibuang.

Page 1

Semua kotoran, dan material lain yang menempel pada permukaan beton yang telah mengeras harus dibuang sebelum beton yang baru dituangkan pada permukaan beton yang telah mengeras itu.

b. Penakaran Material-material penyusun beton dalam perancangan harus mengikuti ketentuan SK.SNI.T-28-1991-03 pasal 3.3.2 tentang Tata Cara Pengadukan dan Pengecoran Beton dan ASTM C.685 Standard Made By Volumetric Batching and Continuous Mixing serta ASTM 94. Ketentuan-ketentuan itu adalah : Beton yang mempunyai kekuatan tekan (fc) 20 Mpa proporsi penakarannya harus didasarkan atas penakaran berat. Beton yang mempunyai kekuatan tekan (fc) 20 Mpa proporsi penakarannya boleh menggunakan teknik penakaran volume. Tekniknya harus didasarkan atas penakaran berat yang dikonversikan kedalam penakaran volume untuk setiap campuran bahan penyusunnya.

c. Pengadukan (pencampuran) Setelah didapatkan komposisi yang direncanakan untuk kuat tekan tertentu, maka proses pengadukan dapat dilakukan. Komposisinya harus disesuaikan dengan kapasitas alat aduk. Pengadukan dilakukan sampai didapatkan sifat yang plastis dalam campuran beton segar, dan yang menjadi indikasinya adalah warna adukan merata dan kelecakan yang cukup dan tampak homogen. Metode pengadukan ada 2 yaitu manual dan menggunakan mesin. Jika kebutuhan beton lebih kecil dari 10 m dalam satu periode maka pengadukan dapat dilakukan dengan cara manual.

d. Penuangan Untuk menghindari segregasi dan bleeding, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam penuangan beton (PB, 1989:28) yaitu : Campuran yang akan dituang harus ditempatkan sedekat mungkin dengan cetakan akhir untuk mencegah segregasi karena pengaliran adukan.

Page 2

Pembetonan harus dilaksanakan dengan kecepatan penuangan yang diatur sedemikian rupa sehingga campuran beron selalu dalam keadaan plastis dan dapat mengalir dengan mudah ke dalam rongga di antara tulangan.

Campuran beton yang telah mengeras atau telah terkotori oleh material asing tidak boleh dituang ke dalam struktur.

Campuran beton yang setengah mengeras atau telah mengalami penambahan air tidak boleh dituangkan kecuali disetujui oleh pengawas ahli.

Setelah penuangan campuran beton dimulai pelaksanaan harus dilakukan tanpa henti hingga diselesaikan penuangannya di cetakan.

Permukaan atas dari cetakan yang diangkat vertikal pada umumnya harus terisi rata dengan campuran beton.

Beton yang dituangkan harus dipadatkan dengan alat yang tepat secara sempurna dan harus diusahakan secara maksimal agar dapat mengisi semua rongga beton.

Jika terjadi penundaan penuangan beton, batas penundaan yang dapat ditoleransi adalah sesuai dengan lamanya waktu pengikatan beton. Lamanya waktu pengikatan awal beton adalah 2 jam dan lama waktu pengikatan akhir selama 4 jam. Dengan penundaan 2 hingga 2,5 jam kuat tekan beton masih dapat dicapai. Penundaan akan mengakibatkan kehilangan Faktor Air Semen akibat penguapan dan beton segar serta akibat terserap oleh agregat. e. Pemadatan Pemadatan dilakukan setelah segera beton dituang. Kebutuhan akan alat pemadat disesuaikan dengan kapasitas pengecoran dan tingkat kesulitan pengerjaan. Pemadatan dilakukan sebelum terjadi initial setting time pada beton. Mengindikasikan initial setting time dilakukan dengan cara menusuk beton tersebut dengan tongkat tanpa kekuatan. Jika masih dapat ditusuk sedalam 10 cm berarti setting time belum tercapai.

f. Pekerjaan Akhir (Finishing) Pekerjaan finishing dimaksudkan untuk mendapatkan sebuah permukaan beton yang rata dan mulus. Pekerjaan ini biasanya dilakukan pada saat beton belum mencapai final setting karena pada masa ini beton masih dapat dibentuk.

Page 3

g. Perawatan beton

3. PERAWATAN BETON Perawatan beton merupakan prosedur yang digunakan untuk mempercepat proses hidrasi beton, menjaga kestabilan temperatur dan perubahan kelembaban di dalam maupun di luar beton itu sendiri. Dengan menjaga kelembaban beton, lekatan antara pasta semen dan agregat akan menjadi sangat bagus sehingga hal ini akan menjadikan beton berkwalitas baik, kuat dan tahan lama. Sebaliknya penguapan air paska pengecoran menjadikan beton menjadi jelek. Reaksi kimia yang terjadi pada pengikatan dan pengerasan beton tergantung pada pengadaan airnya. Saat keadaan normal meskipun jumlah air yang tersedia cukup untuk hidrasi penuh selama proses pencampuran , perlu juga adanya jaminan bahwa masih ada air yang tertahan atau jenuh untuk memungkinkan kelanjutan pengikatan dan pengerasan beton. Penguapan dapat menyebabkan kehilangan air yang cukup berarti sehingga mengakibatkan terhentinya proses hidrasi dan akibatnya berkurangnya peningkatan kekuatan. Selain itu penguapan dapat mengakibatkan timbulnya tegangan tarik yang mungkin menyebabkan retak kecuali bila beton telah mencapai kekuatan yang cukup untuk menahan tegangan. Perawatan beton minimal dilakukan selama 7 (tujuh) hari dan beton berkekuatan awal tinggi minimal selama 3 (tiga) hari serta harus dipertahankan dalam kondisi lembab kecuali jika dilakukan perawatan yang dipercepat. Beton yang masa perawatannya dijaga dengan baik, disamping lebih kuat dan lebih awet terhadap agresi kimia, beton juga lebih tahan terhadap aus karena lalu lintas dan lebih kedap air. Perawatan beton dengan berbeda-beda keadaan lingkungan memiliki masa perawatan yang berbeda pula. Keadaan lingkungan yang dimaksud adalah lingkungan yang lembab atau dalam ruangan, musim panas dengan angin kering serta keadaan yang tak tercakup oleh dua keadaan tersebut. Pada keadaan yang kedua yaitu negara beriklim panas pada umumnya, dipersyaratkan masa perawatan minimal 2 hari dengan catatan bahwa semen yang digunakan adalah semen portland biasa dan suhu beton dijaga tetap di atas 10C. Tetapi untuk keadaan musim panas dengan angin kencang masa perawatannya kurang

Page 4

lebih 2 kali lipat nya. Untuk keadaan yang lembab atau dalam ruangan tak diperlukan syarat khusus. Fungsi utama dari perawatan beton adalah untuk menghindarkan beton dari : a. Kehilangan air semen yang banyak pada saat-saat setting time concrete. b. Kehilangan air akibat penguapan pada hari-hari pertama. c. Perbedaan suhu beton dengan lingkungan yang terlalu besar.

Gambar 1. Kuat Tekan Beton yang Dikeringkan dalam Udara di Laboratorium Sesudah Perawatan Awal dengan Membasahinya (Murdock dan Brook, 1999)

Dari gambar 1 di atas dapat dilihat bahwa, beton yang melalui tahap perawatan yang baik akan meningkatkan kekuatan beton itu.

Guna mendapatkan beton yang baik beberapa metode perawatan dapat dilakukan yaitu : a. Metode penggenangan atau Perendaman (ponding or immersion). Metode penggenangan air dan perendaman (ponding or immersion) adalah cara perawatan terbaik yang digunakan untuk permukaan beton cor yang horisontal seperti

Page 5

plat lantai, pekerjaan perkerasan jalan dan perkerasan lapangan terbang. Menggenangi permukaan beton adalah cara yang sangat efektif dalam menjaga permukaan beton agar tetap lembab dan juga efektif untuk menjaga keseragaman suhu dalam beton sebagai akibat dari penguapan. Dengan metode ini kondisi beton selama perawatan selalu berhubungan langsung dengan air selama jangka waktu tertentu yang dimulai segera setelah permukaan beton tidak dapat lagi berubah bentuk.

Gambar 2. Perawatan Permukaan Beton dengan Cara Penggenangan

b. Metode penyemprotan atau penguapan (spraying or fogging). Perawatan beton dengan cara penyemprotan (spraying) dilakukan menggunakan perpipaan penyiram biasa yang disambungkan dengan sumber penyediaan air dan dilengkapi keran penyiram. Pada jenis konstruksi tertentu penyiraman secara terus menerus dinilai lebih ekonomis. Ketika menggunaan pipa besi, air dari sistim perpipaan penyiraman dapat mengandung larutan besi yang cukup banyak dan dapat menyebabkan noda kotoran. Ini dapat dihindari dengan menggunakan pipa galvanis atau dari logam campur. Suhu air yang digunakan harus hampir sama dengan suhu beton dan sebaiknya harus di atas titik beku. Perawatan dengan cara penyemprotan dapat meningkatkan kelembaban relative udara di atas permukaan beton dan cara ini digunakan untuk permukaan horisontal yang luas.

Page 6

Gambar 3. Perawatan Permukaan Beton dengan Cara Penyemprotan Untuk daerah bermusim dingin (beku) tidak diperlukan penggunaan air dalam masa perawatan tetapi lebih baik jika menggunaan sistim penguapan (fogging). Penguapan juga berfungsi untuk meminimalkan retak akibat penyusutan.

Gambar 4. Perawatan Permukaan Beton dengan Cara Penguapan

c. Metode Selimut Basah (wet covering) Perawatan penutup basah adalah perawatan beton yang menggunakan penutup kain yang jenuh air seperti kain goni, tikar kain, karpet atau kain lainnya yang dapat

Page 7

menahan kelembaban. Kain goni dapat memantulkan cahaya, awet, dan tahan api jika dalam kondisi basah. Kain goni mulai diletakkan di permukaan beton yang horisontal setelah beton cukup mengeras agar terhindar dari kerusakan permukaan. Ketika menggunakan kain goni, seluruh permukaan beton harus tertutup oleh kain goni basah dan tetap dijaga dalam kondisi lembab. Untuk menjaga kelembaban itu dan mengurangi penggunaan air, maka di atas kain goni basah dapat di lapis dengan polyethylene film.

Gambar 5. Perawatan Permukaan Beton dengan Cara Selimut Basah

Untuk perawatan beton dengan metode wet covering selain menggunakan kain basah sebagai bahan penutup dapat juga digunakan tanah lembab, pasir, jerami dan serbuk gergaji. Pasir dan serbuk gergaji ini biasanya digunakan untuk pekerjaan kecil. Apabila menggunakan pasir, penyiraman sebaiknya dilakukan siang dan malam hari. Jika menggunakan serbuk gergaji, jangan berasal dari kayu yang mengandung asam karena dapat merusak beton. Untuk ketebalannya yaitu setebal 50 mm atau 2 inci dan harus merata di atas permukaan beton serta tetap terjaga dalam kondisi lembab. Selain itu jika menggunakan jerami, jerami di hampar merata di atas permukaan beton dengan ketebalan 150 mm atau 6 inci. Agar tidak tertiup angin, sebaiknya dalam pelaksanaannya di tutup dengan terpal atau goni.

Page 8

d. Metode kertas atau lembar plastic (impervious papers or plastic sheets). Kertas yang digunakan untuk perawatan beton adalah gabungan dari 2 lembar kertas yang kuat direkatkan dengan material pengikat (misalnya aspal) dan diperkuat dengan serat untuk menutup permukaan beton muda guna menghalangi kehilangan air selama perawatan beton. Keuntungan dari penggunaan metode ini adalah tidak

dibutuhkan penambahan periodik air karna perawatan beton dengan kertas akan meningkatkan hidrasi semen dengan mencegah hilangnya kelembaban dari beton.

Selain kertas, lembaran plastik polietilen dapat juga digunakan untuk perawatan beton. Lembar polietilen ringan, efektif menjaga kelembaban serta mudah

diaplikasikan. Cara pengaplikasian lembaran plastik ini sama dengan pengaplikasian menggunakan kertas.

Gambar 6. Perawatan Permukaan Beton dengan Cara Penggunaan Kertas

e.

Metode zat khusus (membrane forming compounds) Meskipun bukan yang paling efisien, perawatan yang paling praktis dan ekonomis bentuknya ialah penggunaan senyawa kimia untuk perawatan beton dengan penyiraman terutama untuk permukaan horisontal yang luas. Senya wa kimia untuk perawatan dengan pembentuk lapisan tipis adalah suatu cairan yang disemprotkan pada permukaan beton untuk menghambat penguapan air

Page 9

dari beton. Pengaplikasian zat kimia dilakukan setelah beton finishing yaitu ketika permukaannya masih lembab tetapi tidak basah dengan genangan air. Setelah disemprotkan, larutan zat kimia itu akan menguap dan meninggalkan lapisan tipis pada beton (resin) yang menyumbat air dalam beton. Lapisan resin ini tinggal dengan sempurna selama 4 minggu. Setelah lewat 4 minggu lapisan ini menjadi getas dan mulai mengelupas akibat pengaruh sinar matahari dan cuaca. Hasil pengujian laboratorium dan pengamatan menunjukkan bahwa suatu selaput tipis yang menempel sempurna selama 4 minggu memberikan perawatan beton yang ekivalen dengan membasahinya secara terus menerus selama 14 hari.

Gambar 7. Perawatan Permukaan Beton dengan Menggunakan Zat Khusus Untuk mengatasi kehilangan air dalam beton dapat dilakukan langkah-langkah perbaikan dengan perawatan. Pelaksanaan Curing Compund sesuai ASTM C.309 dapat diklasifikasikan menjadi : a. Tipe I, Curing compound tanpa Dye, biasanya terdiri dari parafin sebagai selaput lilin yang dicampur dengan air. b. Tipe I-D, Curing compound dengan Fugitive Dye (warna akan hilang selama beberapa minggu) c. Tipe II, Curing compound dengan zat berwarna putih.

Page 10

Curing compund selain berguna untuk daerah vertikal juga berguna untuk daerah yang mempunyai temperatur yang tinggi karena bersifat memantulkan cahaya (terutama Tipe I). f. Forms Left in Place Form left in place, umumnya memberikan perlindungan yang memadai terhadap kekeringan, tetapi permukaan yang tidak tertutupi seperti bagian atas balok dan dinding harus ditutupi segera setelah pengecoran. Perawatan yang baik dari balok, tiang dan permukaan dinding vertikal dapat dicapai dengan menyiramkan air secara terus menerus. Akan tetapi hal ini jarang dipraktekkan karena gangguan yang

ditimbulkan oleh air yang menitik pada pekerjaan lain di bawahnya. Perawatan yang baik biasanya dengan menyiram lalu menyelimutinya dengan polietilen atau kain goni. Perawatan ini digunakan pada beton yang vertikal.

g. Metode uap (steam curing) Metode uap panas merupakan salah satu metode mempercepat perawatan beton. Ada 2 jenis perawatan beton dengan uap panas yaitu : Perawatan dengan uap panas tekanan rendah. Perawatan dengan cara ini adalah untuk mempercepat waktu pemeliharaan yang dapat dilakukan pada tekanan atmosfir dan temperatur di bawah 100C dan dimaksudkan untuk menghasilkan siklus pekerjaan yang pendek pada industri beton pracetak. Perawatan dengan uap panas tekanan tinggi berbeda dengan metode pemeliharaan dengan uap bertekanan rendah dan bertekanan atmosfir. Metode ini digunakan bila diperlukan pekerjaan beton yang memerlukan persyaratan berikut : 1. Diperlukan kekuatan awal tinggi dan kekuatan 28 hari dapat dicapai dalam waktu 24 jam. 2. Diperlukan keawetan yang tinggi dengan ketahanan terhadap serangan sulfat atau bahan kimia lainnya, juga terhadap pengaruh pembekuan atau temperatur yang tinggi. Kedua jenis perawatan dengan uap memerlukan waktu dan biaya yang berbeda. Waktu perawatan dengan tekanan tinggi lebih cepat dibanding dengan yang bertekanan rendah.

Page 11

h. Metode insulating blankets or covers Metode insulating blankets or cover merupakan metode perawatan beton yang diterapkan pada musim dingin. Ketika suhu beton turun, kecepatan pengerasan dan peningkatan kekuatan menjadi lambat hingga ketika suhu di bawah titik beku, proses kimia pengerasan berhenti sama sekali. Apabila suhu naik lagi maka proses pengerasan berlangsung lagi. Bila pembetonan berlangsung pada musim dingin dan bila suhu turun di bawah titik beku, maka perlu dilakukan tindakan untuk menjamin agar : Agar air pada beton yang baru saja dicor tidak membeku dan memuai karena terbentuk lapisan es. Agar beton dilindungi pada umur awalnya yaitu sampai beton ini melawan siklus pembekuan dan pencairan tanpa mengalami kerusakan. Agar peningkatan kekuatan dipertahankan meskipun pada kecepatan yang rendah daripada suhu yang lebih tinggi. Kecuali bila diberi beberapa bentuk pemanasan dan beton dapat dilindungi dengan cukup memadai, disarankan agar menghentikan pembetonan bila suhu mencapai sekitar 2C yang berarti penurunan. Walaupun demikian dengan pencegahan tertentu pembetonan dapat dilanjutkan pada titik beku. Perlindungan beton setelah dicor dapat diisolasi permukaannya atau pemasangan tutup sementara dengan pemanasan di dalamnya. Pemilihan cara yang digunakan berbeda-beda tergantung biaya yang disediakan, kecepatan kemajuan pekerjaan yang diinginkandan jumlah pekerjaan yang akan dikerjakan. Untuk konstruksi yang tipis umumnya membutuhkan perlindungan selama tingkatan awal dari pengikatan sampai jumlah panas yang dibebaskan cukup untuk mengganti panas yang hilang. Pelat lantai dasar di atas tanah yang tak membeku atau lapisan keras ditutupi dengan suatu lapisan isolasi fiberglass sebagai pelindungnya umumnya cukup untuk mengawetkan panas yang terjadi di dalam beton. Untuk kondisi musim dingin yang buruk harus diimbangi dengan menutupi pelat memakai tenda yang rendah yang bahannya terbuat dari lembar polythene atau terpal dan memasang pemanas di dalamnya agar suhu beton dapat dipertahankan di atas 5C.

Page 12

i. Metode pemanasan dengan listrik (electrical, hot oil dan infrared curing) Metode ini merupakan salah satu metode mempercepat perawatan beton dengan menggunakan resistor yang berfungsi untuk menyalurkan arus listrik. Yang berfungsi sebagai resistor adalah campuran beton itu sendiri, tulangan yang terdapat di dalam penampnag beton. Di dalam pelaksanaannya ditemui kesukaran yang membuatnya hampir tidak mungkin untuk menyalurkan arus listrik pada keseluruhan bahan di lapangan. Ini disebabkan terbatasnya panjang penulangan dan besarnya penampang yang harus dialiri dan hal yang sama juga terlihat bila menggunakan batang tulangan prategang sebagai resistor. Dari hasil pengamatan, kabel prategang lebih sesuai bila digunakan sebagai resistor. Oleh karena itu pemeliharaan elektrik akan memberikan hasil yang baik jika menggunakan kabel prategang.

j. Periode perawatan (curing period) Lamanya waktu perawatan tergantung pada beberapa factor yaitu : Jenis semen yang digunakan Proporsi campuran Ukuran dan bentuk dari beton Kondisi cuaca disekitanya Kondisi cuaca setelahnya

Page 13