Anda di halaman 1dari 22

BAHAGIAN 1 Definisi Fotogrametri Fotogrametri dapat didefinisikan sebagai suatu seni, pengetahuan dan teknologi untuk memperoleh informasi

i yang dapat dipercaya tentang suatu obyek fisik dan keadaan disekitarnya melalui proses perekaman, pengamatan/ pengukuran dan interpretasi citra fotografis atau rekaman gambar gelombang elektromagnetik. Definisi fotogrametri diatas mencakup dua bidang kajian, yakni : 1. Fotogrametri metrik, bidang yang berkaitan dengan pengukuran/ pengamatan presesi untuk menentukan ukuran dan bentuk obyek, dan 2. Fotogrametri interpretatif, yang berhubungan dengan pengenalan dan identifikasi objek. KAEDAH PROSES PENGADAAN DATA

SEJARAH FOTOGRAMETRI Fotogrametri dengan penggunaan foto udaranya secara praktis digunakan oleh seorang Perancis yakni Colonel Aime Laussedat pada tahun 1849 untuk pemetaan topografi yang kemudian dikenal sebagai bapak fotogrametri. Untuk mendapatkan foto udara digunakan layang-layang dan balon udara. Setelah itu pengembangan fotogrametri dilakukan oleh beberapa pakar antara lain Deville 1886, Carl Pulfrich 1909, dll. Penemuan pesawat udara oleh Wright Brothers tahun 1902 membawa fotogrametri udara menjadi moden waktu itu. Untuk aplikasi pembuatan peta topografi pemotretan dengan pesawat udara dilakukan untuk pertama kalinya adalah pada tahun 1913. Secara intensif foto udara juga digunakan pada perang dunia pertama dan kedua, baik untuk survey pengenalan mahupun untuk keperluan intelejen. PRODUK FOTOGRAMETRI Mosaik Foto : Uncontrolled (tanpa kontrol), kontrol) dan Controlled (dengan kontrol) Peta garis (linemap) -> format vektor Peta foto (photomap) -> format raster Digital Terain Model (DTM) Semicontrolled (dengan sebagian

Contoh Mozek Semi Kontrol

Contoh Peta Garis

Digital Terain Model

Aplikasi Fotogrametri Produk dari fotogrametri digunakan oleh berbagai disiplin yang didalam kegiatannya berkaitan dengan lahan/ permukaan bumi. Tergantung dari keperluannnya, maka fotogrametri dapat digunakan dalam tahap-tahap seperti : rekonaisan, studi kelayakan, perecanaan, perancangan, implementasi/ kostruksi, operasional/pengelolaan, serta pemeliharaan.

Sedang pemanfaatannya dalam Sistem Informasi Geografik (SIG), fotogrametri merupakan salah satu cara perolehan data (data acquisition) yakni satu dari lima elemen utama SIG.

Salah satu metoda proses pengadaaan data adalah Fotogrametri

Foto vs Peta

Foto Peta

Proyeksi Sentral Proyeksi Orthogonal

FOTO UDARA BERDASARKAN JENIS EMULSINYA Black & White monochrome (BW), paling banyak digunakan untuk pemetaan, diantara jenis film yang paling murah. Black & White Infrared (BWIR), dapat meminimisasi pengaruh adanya cuasa berkabut saat pemotretan Natural Color, untuk interpretasi pengenalan feature/ unsur dengan ciri warna natural. Color Infrared (CIR), banyak digunakan untuk menejemen sumber daya alam terutama untuk pengenalan feature yang mempunyai kadungan air. aplikasi

FOTO UDARA FORMAT BESAR Berdasarkan jenis kamera yang dimaksud disini adalah berdasarkan ukuran bingkai negatifnya (negative frame), yang dapat dibedakan menjadi : Foto udara format besar, dengan ukuran 23 cmm x 23 cm. Jenis foto ini diambil dengan kamera metrik dan paling umum digunakan dalam fotogrametri.

Untuk kamera metrik ukuran normal dikenal tiga sudut bukaan (angle field of view), yakni : Normal Angle (NA), f = 210 mm Wide Angle (WA), f = 152 mm Super Wide Angle (SWA), f = 88 mm

NA, WA, SWA

FOTO UDARA FORMAT KECIL Foto udara format kecil (small format aerial photograph) - SFAP dengan ukuran 6 cm x 6 cm atau 24 mm x 35 mm. Gambar No.4 dan No.5 masing-masing menunjukan jenis kamera untuk kedua ukuran foto diatas.

Kamera format 6 cm x 6 cm Rollei 6002

Kamera format 24 mm x 35 mm Nikon AF 600

UKURAN FOTO UDARA

Informasi pada foto udara (metrik 23 cm x 23 cm)

JAM

ALTIMETER

NIVEAU

PJ.FOKUS

FIDUCIAL MARK FIDUCIAL MARK FIDUCIAL MARK

FIDUCIAL MARK

Tanda waktu (jam), Altimeter = penunjuk ketinggian terbang terhadap mean sea level, Niveau = indikator kedataran foto/ kamera saat pemotretan, Panjang fokus kamera Fiducial mark (tanda tepi) = tanda pada tengah-tengah sisi atau pojok foto untuk penentuan titik utama foto. Tanda waktu (jam),

WAHANA PEMOTRETAN UDARA

Layang-layang

Balon Udara

Pesawat miniatur

Pesawat berawak

Trike

FOTOGRAMETRI

FOTO UDARA DENGAN PERTAMPALAN (60% - 70%)

FOTO KIRI FOTO KANAN PROYEKTOR KIRI


PROYEKTOR KANAN

RESTITUSI MODEL 3D

MODE L 3D

TRACING TABLE

PROYEKSI TEGAK

PETA

BOBBY SD - 1999

OVERLAP dan SIDELAP

si d el a

r un 2
p

ov er l
Drift Crab

ap

r un 1

DISTORSI FOTO UDARA Akibat Pergerakan Pesawat

z
y
V arias is k ala

x z
y
R otas i terhadap s umbu Z
R otas i terhadap s umbu X ,Y ,Zdan s k ala

ka pp a

z
y
R otas i terhadap s umbu X R otas i terhadap s umbu X ,Y& Z

x om e g a z
y
R otas i terhadap s umbu Y

R otas i terhadap s umbu X & Y

p hi

DISTORSI Akibat Perbedaan Relief Topografi


P ergeseran relief foto udara p p

FOTO

UDARA

ht = T inggi T erbang P esawat

P
dH = P erb reli P

Hr = K etinggian T anah R ata-rata

Komponen Geometri Foto Udara dan Skala Foto Udara Skala foto udara secara merupakan perbadingan antara panjang fokus kamera dengan tinggi terbang pesawat terhadap bidang rata-rata tanah. Atau merupakan jarak antara dua titik di foto dengan jaraknya di tanah.

NB. Skala diatas hanya berlaku untuk foto udara vertikal dan daerah yang relatif datar.

PARALAKS

foto kiri o' a' a'' o''

foto kanan

foto kiri o' a' a''

foto kanan o''

kedudukan 1
dZ = f(px) A'

A'' A' p x py p = paralak-x x py = paralak-y

bidang proyeksi

p x

A''

py = 0

kedudukan 2

p = paralak-x x py = paralak-y

Pasangan sinar dari foto kiri dan kanan belum dalam satu bidang dan saling bersilangan Paralak-x dan y 0 Pasangan sinar dari foto kiri dan kanan dalam satu bidang dan berpotongan di titik A Paralak-y = 0 Beda tinggi dZ sebagai fungsi dari paralak-x

PERGERAKAN TITIK PADA FOTO TUNGGAL

bz

by

bx

(tilt)

(tip)

(swing)

PERUBAHAN PARALAKS Y AKIBAT PUTARAN ELEMEN ORIENTASI


'

3 5 1 6 2

4
5

1 6

by'

bz'

by''

bz''

'

'

'

''

''

''

PENGLIHATAN STEREOSKOPIK Metode mengukur atau memperkirakan suatu cara monoskopik dan stereoskopik. Cara penglihatan dengan satu mata disebut sebagai penglihatan monokular atau monocular vision, sedang dengan dua mata disebut sebagai penglihatan binokular atau binocular vision.

Monocular vision (1) membandingkan secara relatif besarnya (size) obyek satu dengan lainnya, (2) terhalangnya obyek yang terletak dibelakang (lebih jauh) terhadap obyek didepannya (lebih dekat), (3) dari bayangan, dan (4) pem-fokusan mata yang berbeda untuk obyek yang jauh dan dekat.

Persepsi kedalaman (depth perception) Persepsi kedalaman merupakan fungsi dari sudut paralaktik = sudut perpotongan sumbu optik mata kiri dan kanan manakala kedua mata terfokus pada suatu titik/ obyek. dBA = dB - dA

Jarak terdekat persepsi kedalaman stereoskopik untuk rata-rata orang dewasa kira-kira 25 cm, dengan basis sekitar 66 mm maka sudut paralaktik maksimum adalah Persepsi kedalaman stereoskopik maksimum kira-kira = 50 meter.Persepsi kedalaman

Penglihatan Stereoskopik Pasangan Foto Syarat dapat melihat pasangan foto secara stereoskopik, yakni : (1) daerah yang akan diamati secara stereoskopik difoto dari posisi eksposur yang berbeda yaitu pada daerah pertampalannya (2) (3) skala dari kedua foto kurang lebih sama, pasangan obyek padai foto kiri dan kanan dan kedua mata kurang lebih harus

dalam satu bidang yang sama atau sumbu optik kedua mata harus satu bidang.

Beberapa cara penglihatan stereoskopik (1) Anaglyp, foto kiri dan kanan di cetak menggunakan basis warna yang berbeda

(hijau & merah), pengamatannya pun dilakukan dengan kacamata warna, kiri hijau dan kanan merah. Cara ini digunakan pada beberapa alat lama jenis optis dan produk softcopy. (2) Polaroid, kedua foto diproyeksikan dengan dipolarisasi digunakan kacamata polaroid dengan sudut polarisasi yang sesuai, tidak populer digunakan pada alat fotogrametri, (3) Flickering, mata kiri dan kanan dipaksakan untuk melihat foto kiri dan kanan secara bergantian dengan selang waktu sedemikian rupa hingga kedua mata dibuat seolaholeh melihat masing foto secara bersamaan. Cara ini pun tidak begitu populer digunakan pada alat fotogrametri, (4) Split, dengan batuan sistem pengamat optis, mata kiri dibuat hanya melihat foto

kiri dan mata kanan hanya foto kanan. Cara ini dinilai praktis, handal dan paling populer dimanfaatkan pada alat fotogrametri Anaglyph

POLAROID Foto kiri dan kanan diproyeksikan melalui filter polaroid dengan perbedaan sudut polarisasi 90o Pengamatan stereo dilakukan dengan kaca mata khusus. Cara ini digunakan pada beberapa Fotogrametri Softcopy Flickering Prinsip pengamatan stereo cara flickering adalah dengan memproyeksikan foto kiri dan foto kanan secara bergantian pada selang waktu tertentu, sedang pengamatan menggunakan kacamata khusus yang memungkinkan mata kiri dan kanan melihat foto kiri dan kanan secara bergantian sesuai dengan selang waktu di atas. Untuk itu kacamata dilengkapi dengan alat yang dapat mensinkronisasikan saat pemroyeksian kedua foto. Cara ini relatif mahal sehingga tidak banyak peralatan yang menggunakan prinsip ini.

FLICKERING Mata kiri diarahkan hanya melihat foto kiri dan mata kanan hanya foto kanan. Cara ini dinilai praktis, handal dan paling populer dimanfaatkan pada alat fotogrametri

Anal og St er eo Pl ot t er

B INOCU L A RE Y E P IE CE S P H OT O CAR R IE RCOV E R /DOOR

DIGIT ALP L OT T E R

Anal y t i cal St er eo Pl ot t er

L E F T

P H OT O CAR R IE RCOV E R /DOOR R IGH T JOY S T ICK


FL OAT ING MAR K INT E NS IT YCONT R OL S CAN S P E E D CONT R OL

JOY S T ICK

0 P200 AS

ADAM
AS P -2000 Analytical S tereo P lotter

Sof t copy Phot ogr ammet r i c I nst r ument

ANALOG PLOTTER

PLOTTER ANALITIK

Generasi Alat Restitusi Foto Stereo Optik, seperti : Multipleks Optik-Mekanik, contoh : Zeiss-C8 Mekanik contoh : Wild A9, A8, A10, Zeiss Planimat, Planicart, PG2, PG3, dlsb. Automatic, contoh Wild B-8 Stereomat dengan image correlators-nya. Analitik : UNAMACE, AP/C, AP2000, Softcopy : Leica (Wild-Zeiss), Vertuozo(China-Canada), Helava, Intergraph, Socoph(ITB), dlsb.