Anda di halaman 1dari 8

MATERI I DECISION MAKING suatu pilihan dibuat diantara sejumlah kemungkinan alternatif yang melibatkan suatu pertukaran nilai

i yang diberikan pada suatu hasil yang berbeda (Baumann & Deber 1989) proses yang dibuat dengan penuh kesadaran untuk memilih dari berbagai pilihan yang ada menghasilkan pilihan terakhir, dapat berupa tindakan atau pendapat. dimulai ketika kita menginginkan sesuatu namun tidak tahu apa yang kita inginkan, shg proses dari pengambilan keputusan, dapat rasional ataupun irrasional dan dapat berdasarkan asumsi tegas ataupun diam-diam Pembuatan keputusan merupakan proses yang kompleks dalam kehidupan sehari-hari seorang bidan Bagian-bagian otak kita menurut urut-urutan perkembangannya: The New Brain' : bagian otak' ini adalah bagian yang berpikir'. Bagian ini memproses data rasional. The Middle Brain' : bagian otak' ini adalah bagian yang merasa'. Bagian ini memproses semua emosi dan insting. The Old Brain' : bagian otak' ini adalah bagian yang memutuskan'. Bagian ini sebenarnya menerima input dari dua bagian terdahulu, tetapi bagian inilah sesungguhnya yang menjadi pemicu pengambilan keputusan. Bidan dengan klien sbg partner berarti sejajar, tidak berjenjang, setiap hubungan bersifat unik * Hal ini butuh kerjasama dan saling bertukar pikiran, pandangan dan informasi. * Bidan lebih tahu mengenai perubahan fisiologi dalam masa kehamilan dan persalinan maka perempuan dapat memberitahu pengalamannya dan pengetahuan tentang tubuhnya serta keinginan setiap pilihannya, Komponen dlm pembuatan keputusan Fakta Pengetahuan Pengalaman Analisis Penilaian Pendekatan dalam pengambilan keputusan: Paternalistik Bersama-sama Oleh klien Model dalam pembuatan keputusan Model hypothetico-deductive/Systematic positivist

Model intuitive-humanistic Model hypothetico-deductive Menyeleksi isyarat yang ada dalam situasi Membuat hypotesa sesuai dengan data awal Mencari secara selektif untuk konfirmasi isyarat yang dicari Identifikasi alternatif untuk tindakan Pertimbangkan hasil/risiko yang didapat 2 pertimbangan Bidan dan Klien Bidan Kemungkinan suatu hasil/outcome didasari atas pemahaman bidan terhadap komponen pengambilan keputusan serta dengan perkiraan subjektif dari suatu kemungkinan outcome Klien Penggunaan nilai didasari pengetahuan klien terhadap kebutuhannya Jelaslah bahwa pendekatan systematic positivist adalah menentukan lebih dari sekedar gambaran. Hal ini potensial untuk mengembangkan suatu keputusan klinik khususnya bagi para bidan baru karena proses ini logis dan berkelanjutan/sekuel Model Intuitive-Humanistic Prinsip utama adalah bahwa penilaian intuisi membedakan para ahli dan yang baru, dimana para ahli tidak menyandarkan lagi pada prinsip analisa untuk menghubungkan pemahaman mereka terhadap situasi atau tindakan tertentu. Banyak bidan mengakui akan adanya intuisi (gut feeling) yang berperan dalam praktinya. Benner (1984) berpendapat bahwa penggunaan intuisi adalah bagian legitimasi dari praktik bidan dan menggambarkan aspek aspek dari penilaian intuisi yaitu : Pengakuan kesamaan dan pola/tipe Pemahaman perasaan yang umum (berasal dari pengetahuan budaya, sosial dan bahasa) * Ketrampilan Tahu bagaimana * Memiliki rasa untuk mampu membedakan kejadian-kejadian yang berarti/penting * Kerasionalan yang hati-hati (diambil dari suatu pandangan baru terhadap suatu situasi) KEPEMIMPINAN BIDAN Dgn terciptanya stereotip peran gender, dapt menghalangi kesiapan perempuan utk berperan sbg pemimpin & juga kesempatan utk dipromosikan Pemimpin diciptakan bkn dilahirkan. Gaya kepemimpinan bisa diperoleh/ditransfer melalui proses belajar & pengalaman Perlu dialog terbuka ttg siapa yg bisa menjadi pemimpin & apa yg diperlukan utk menerapkan kepemimpinan yg efektif Bidan dlm pelayanan sering menghadapi dilema moral & etis yg disodorkan oleh tradisi sistem & institusi yg berpihak pd laki-laki

Hsl penelitian menunjukkan tdk ada perbedaan yg bermakna antara kepribadian kepemimpinan laki 2 & perempuan Perbedaan hanya berdasarkan persepsi masyarakat berdasarkan apa yg diinginkan masy utk dilihat Gaya kepemimpinan yg baru yg sangat interaktif dan bernuansa kolaborasi lbh disukai Laki2 & perempuan sama2 bisa menggunakan gaya kepemimpinan yg top down & otoriter serta menggunakan cara-cara kekuasaan di lingk organisasi otoriter/di pemerintahan Medahulukan nilai2 positif dari keunikan seseorang lbh bermanfaat dari pada mempermasalahkan perbedaan gender KREDIBILITAS KEPEMIMPINAN Kepemimpinan adalah sebuah ikatan antara pemimpin & pengikutnya yg membutuhkan perhatian dan kredibilitas kepemimpinan terus menerus. Ada 6 langkah membangun kredibilitas kepimimpinan Mampu menjelaskan nilai2 pandangan hidup Mampu menangkap apa keinginan pengikutnya Membangun konsensus Mampu meyakinkan pengikutnya Berpegang pd hal yg diyakini Menjadi panutan. Teknik Pengambilan Keputusan : DO IT Analisis SWOT Six Hats 3K ALAT BANTU PENGAMBILAN KEPUTUSAN D O I T D - Define Proble (rumuskan masalah) O - Open Mind (identifikasi semua kemungkinan solusi/berpikir terbuka) I - Identify Best Solution (pilih solusi terbaik) T - Transform to Action (terjemahkan ke tindakan) DDefine problem Rumuskan masalah. Merumuskan masalah yang sebenarnya bukan hanya sekedar kulit luarnya saja. Di sini yang terpenting adalah mencari pertanyaan yang paling tepat, kemudian menentukan tujuan yang bisa dicapai. Seandainya masalah terlalau besar, pecah menjadi bagian yang lebih kecil, sampai batas yang mampu untuk diatasi. Cara terbaik merumuskan masalah adalah mengkristalkan rumusan dalam dua pernyataan dan memilih yang paling baik. Contoh: PROBLEM:

Kehamilan yg tdk diinginkan/direncanakan Rumuskan dlm satu pernyataan (statement] Buat dua pilihan pernyataan, pilih yg paling tepat Pakai salah satu metode kontrasepsi? Apa metode yg dipakai? Apakah metode tsb dipakai dgn benar? D = SUDAH PAKAI TETAPI TDK TAHU APAKAH DIPAKAI DGN BENAR O - Open mind and apply creative techniques : Berpikir terbuka dan menerapkan teknik yang kreatif. Setelah batasan masalah ditentukan, mulai menyusun pemikiran atau ide-ide yang mungkin untuk memecahkan masalah. Pada tahapan ini, susun saja dahulu dan jangan mengevaluasi. Kita terapkan beberapa teknik kreatif untuk menghasilkan sebanyak mungkin ide yang berbeda. Bahkan ide yang buruk sekalipun boleh jadi menghasilkan ide yang bagus. Ingatlah bahwa orang lain mempunyai perspektif yang berbeda untuk suatu masalah. I - Identify best solution : Mencari solusi terbaik. Dari susunan daftar ide tersebut, pilihlah ide/solusi terbaik dari yang anda peroleh. Terlebih dahulu ide dinilai dan dikembangkan secara rinci sebelum memilih salah satu. Pilih ide/ solusi terbaik, pertimbangkan faktor Siapa, tempat, waktu, biaya, proses. Mis: - siapa: ibu 1 anak vs. ibu 6 anak, ibu bekerja vs ibu tdk bekerja - lokasi: kota-desa, dataran-kepulauan - waktu: berapa lama program ingin diketahui dampaknya - biaya: TV lbh efektif tetapi mahal pakai layar tancap sbg alternatif T - Transform into actions : Mampu mengubah ide menjadi tindakan. Pada tahap terakhir ini kita harus meluangkan waktu dan tenaga untuk menyusun rencana tidak nyata yang mungkin tidak hanya terpusat pada ide awal tetapi perlu memasukkan juga kegiatan pendukung lainnya untuk melancarkan pelaksanaannya. Perencanaan LAYAR TANCAP Cari kelompok usaha layar tancap Susun skenario film Cari pemeran yg cocok Estimasi biaya Buat proposal ke PEMDA, perusahaan swasta, iuran warga dll. (jika ini tdk terpecahkan lakukan kembali DOIT utk masalah ini)

Seandainya mendapat sponsor, pembuatan film dimulai Rencana monitoring dampak dari layar tancap (tentukan durasi penayangan yg dianggap cukup 6 bln, 1 thn? ALAT BANTU PENGAMBILAN KEPUTUSAN SWOT Strength (Kekuatan) Weakness (Kelemahan) Opportunities (Kesempatan) Threat (Ancaman) Strength (Kekuatan) Apa keuntungan anda; apakah dilakukan dengan baik, harus realistis; sumber daya apa yang anda memiliki; apa yang orang lain lihat sebagai kekuatan anda. Weakness (Kelemahan) Apa yang perlu ditingkatkan; apa yang anda lakukan dengan tidak baik; apa yang harus anda hindari. Opportunities (Kesempatan) Dimana anda memperoleh kesempatan yang baik; kecenderungan minat apa yang anda sadari; kesempatan yang bermanfaat dapat berasal dari hal-hal berikut : perubahan teknologi; perubahan dalam kebijakan pemerintah atau kegiatan lokal yang terkait dengan bidang anda; perubahan pola sosial, profil penduduk, perubahan gaya hidup, dll. Threat (Ancaman) Kendala apa yang dihadapi; apa yang dilakukan oleh competitor anda; apakah butuh kekhususan dalam pekerjaan anda, perubahan produk atau pelayanan; apakah anda mempunyai masalah hutang atau cash-flow yang buruk. SIX HATS oleh Dr. Edward de Bono White Hat : informasi, fakta dan data objektif Red Hat : emosi Black Hat : kehati-hatian (risiko) Yellow Hat : keuntungan (kesempatan) Green Hat : ide (kemungkinan 2 baru) Blue Hat : arah, tujuan. Keterangan: Manusia memiliki berbagai macam perspektif (sudut pandang) ketika melihat sebuah masalah atau mengambil keputusan bisnis. Perspektif tersebut, diumpamakan sebagai enam macam topi dengan warna yang berbeda. White Hat = Informasi

Fakta, dan data objektif. Memfokuskan pada data dan fakta yang ada. Dengan melihat adanya fakta maka semua perbedaan dapat dihapuskan. Dan dalam white hat ini setiap orang diperbolehkan menganalisa semua data yang ada dan membuat diagnosa. Red Hat = Emosi Teknik ini mengambil pandangan orang lain atau pihak luar bagaimana mereka bertindak berdasarkan menggunakan naluri, emosi, serta memikirkan reaksi. membolehkan seseorang menggunakan kata hati tanpa perlu memberi alasan. Black Hat = Kehati-hatian (risiko negatif). Penggunaan teknik ini akn memperlihatkan keburukan suatu masalah. Lalu akan dinilai dengan teliti dan menganalisa risiko kegagalannya. Teknik ini penting karena dapat melihat kelemahan-kelemahan suatu masalah dan setelah selesai dapat diatasi atau diubah sesuai kelemahannya itu untuk menghasilkan tindakan. Black Hat dianggap metode yang paling berguna dan sering digunakan. warna hitam melambangkan warna topi hakim yang menandakan ketelitian dalam membuat keputusan. "Memakai" topi hitam akan membantu Anda untuk bersikap kritis dalam melihat berbagai kelemahan dari sebuah masalah/keputusan. Anda harus memikirkan dan mempertimbangkan dengan baik sisi-sisi negatif ini. Yellow Hat = Keuntungan (kesempatan). Penggunaan teknik ini membantu dalam pemikiran positif/optimis serta bersikap ceria Yang menunjukkan kebaikan dan nilai suatu keputusan. Teknik ini membantu kita untuk terus maju dengan membantu kita untuk terus berpikir positif walaupun terdapat kesukaran dalam membuat keputusan. Anda akan bisa melihat seluruh manfaat. Green Hat = Ide (kemungkinan-kemungkinan baru). Teknik ini melambangkan kreativitas dan merupakan satu cara untuk mengembangkan kreativitas dalam penyelesaian masalah. Teknik ini bertujuan untuk memperbolehkan kita membandingkan alternatif-alternatif penyelesaian serta variasi dalam suatu penyelesaian masalah. Blue Hat = Arah tujuan. Teknik ini membawa kita untuk melihat kembali proses pemikiran dengan bertanya pada diri sendiri : apakah langkah seterusnya; apakah pencapaian kita sudah sesuai. Anda bisa melakukan kontrol dengan bijaksana dari suatu proses, kemudian mengambil kesimpulan. Menurut para ahli, semua topi itu baik. Namun untuk menghasilkan solusi/keputusan terbaik, kita disarankan untuk mengenakan semua topi itu secara bergantian. Bisa juga, kita mengenakan salah satu/beberapa saja, sesuai situasi dan kondisi yang ada. Bagaimana pendapat Anda? Topi mana yang sering Anda pakai? Jangan katakan bahwa Anda tidak berpikir... Initial Ideas - Blue, White, Green, Blue

Choosing between alternatives - Blue, White, (Green), Yellow, Black, Red, Blue Identifying Solutions - Blue, White, Black, Green, Blue Quick Feedback - Blue, Black, Green, Blue Strategic Planning - Blue, Yellow, Black, White, Blue, Green, Blue Process Improvement - Blue, White, White (Other peoples views), Yellow, Black, Green, Red, Blue Solving Problems - Blue, White, Green, Red, Yellow, Black, Green, Blue Performance Review - Blue, Red, White, Yellow, Black, Green, Red, Blue Pengambilan Keputusan Tiga K Kondisi Adalah keadaan pada saat ini dimana wanita akan menentukan keputusannya. Kehendak Setelah mengetahui kondisi wanita, maka selanjutnya membuat daftar kehendak atau pilihan keputusan, akan ada beberapa pilihan keputusan yang dibuat oleh wanita. Konsekuensi Dan yang terakhir adalah membuat konsekuensi untuk tiap pilihan baik yang positif maupun yang negatif. Setelah itu bidan dapat membantu wanita dalam menentukan keputusannya, dengan melihat sisi positif dan negatif dari tiap pilihannya itu. Faktor pendukung dan penghambat dalam pengambilan keputusan Ketidakpastian Informasi Kebiasaan Sumber persoalan Kesulitan dalam pengambilan keputusan Pengetahuan, ketrampilan dan sikap SPKK Pengambilan Keputusan dalam Praktik Kebidanan Faktor yang mempengaruhi pengambilan keputusan : fisik, emosional, rasional, praktikal, interpersonal, dan struktural Jenis pengambilan keputusan : ketidaksanggupan, intuitif, terpaksa, reaktif, ditangguhkan, berhati-hati. 3 K (Kondisi, Kehendak, Konsekuensi) Tahapan dalam pembuatan keputusan 1. Menentukan filosofi asuhan untuk memberikan pandangan keputusan mana yang akan dibuat

2. Menentukan apakah keputusan itu perlu dan anda dapat membuatnya? 3. Menilai keseluruhan situasi 4. Mencari dan menilai semua kemungkinan tindakan termasuk klien, intuisi para praktisi, isu etik, moral dan hukum, ketersedian sumber, pengetahuan dan penemuan ilmiah, konflik kepentingan, kode etik profesi, pengalaman sebelumnya. 5. Menyeleksi tindakan dan menginformasikan concerned others dari kerasionalan di belakang suatu keputusan 6. Melaksanakan tindakan dan memonitornya 7. Merefleksikan ke 2 outcome/hasil dan proses pembuatan keputusan