Anda di halaman 1dari 9

MODUL VI ANALISA CROSS SECTION

Dalam modul 6 ini akan membahas ; 1. Perbandingan Cross Section 2. Perhitungan rata-rata industri. 3. Perbedaan antar industri Analisis keuangan akan lebih tajam apabila angka-angka keuangan

dibandingkan dengan standar tertentu.standar tersebut bisa berupa ; (1) Standar internal yang ditetapkan oleh manajemen seperti target yang telah ditetapkan. (2) Perbandingan histories atau membandingkan angka-angka keuangan dengan angka-angka masa sebelumnya. (3) Perbandingan dengan perusahaan atau industri yang sejenis. Tanpa perbandingan tidak akan diketahui apakah prestasi ekuangan suatu perusahaan menunjukkan perbaikan atau sebaliknya menunjukkan penurunan. Modul ini membicarakan analisis perbandingan Cross Section dalam analisis keuangan. 1. Perbandingan Cross Section Analisis Cross Section ( perbandingan dengan perusahaan atau insdustri yang sejenis ) akan bermanfaat untuk melihat prestasi perusahaan relatif terhadap industri dan juga bermanfaat dalam kasus khusus sepreti untuk menentukan bonus bagi manajemen perusahaan. Bonus bagi manajemen perusahaan pada beberapa perusahaan ditentukan berdasarkan keuntungan perusahaan relatif terhadap industri. Apabila perusahaan memperoleh untung diatas industri,manajemen perusahaan akan memperoleh bonus, dan tidak memperoleh bonus apabila yang terjadi sebaliknya.

PUSAT PENGEMBANGAN BAHAN AJAR-UMB

Hartri Putranto, SE. MM.

ANALISA LAPORAN KEUANGAN

Mendefinisikan industri sejenisbukan merupakan pekerjaan mudah. Industri yang bisa diperbandingkan pada dasarnya mempunyai satu atau beberapa elemen yang sama dengan perusahaan. Kesamaan tersebut bisa antara lain : ( 1 ) Kesamaan dalam jenis bahan baku atau supplier. Perusahaan bisa dikelompokkan berdasarkan bahan baku yang dipakai, bisa juga berdasarkan proses produksi yang dipunyai. Standard Industrial Classification biasanya menggunakan criteria semacam ini ( struktur fisik dan teknologi proses produksi dan homogenitas produksi ). Klasifikasi semacam ini juga banyak dipakaioleh lembaga lain. Perhatikan klasifikasi industri yang dikeluarkan oleh laporan Jakarta Sock Exchange ( bursa efek Jakarta ) untuk mengelompokkan saham-saham yang listing berdasarkan industri. Tabel.6.1 Klasifikasi Industri di BEJ ( Bursa Effek Jakarta ) a. Manufacturing and Commercial Semen Keramik,plastik,gelas, produk-produk sejenisnya. Kimia dan produk-produk sejenisnya Kertas dan produk-produk sejenisnya Karet dan produk-produk sejenisnya Baja,kabel dan produk-produk sejenisnya Otomotif dan produk-produk sejenisnya Elektronik dan produk-produk sejenisnya Peralatan dan produk-produk sejenisnya Tekstil dan produk-produk sejenisnya Garmen dan produk-produk sejenisnya Produk-produk farmasi. Makanan ternak. Makanan,minuman dan produk-produk sejenisnya Produk bahan konsumsi (sabuan,pasti gigi,dll ). Perdagangan.( retail & Wholesale ).

PUSAT PENGEMBANGAN BAHAN AJAR-UMB

Hartri Putranto, SE. MM.

ANALISA LAPORAN KEUANGAN

Industri kayu dan produk-produk sejenisnya Lainnya. b. Keuangan Perbankan Asuransi Lembaga Keuangan Non Bank c.Hotel,Properti, Real Estate dan konstruksi. d.Travel & Toar. e. Pertambangan f. Agribisnis dan produk-produk yang berkaitan g. Perkebunan. h. Pelayanan Transportasi. 2. Kesamaan dari sisi Permintaan. Pendekatan ini menggunakan produk-produk yang dihasilkan sebagai kriteria pengelompokkan insdustri. Apabila produk produk memenuhi kebutuhan yang sama, dan produk-produk tersebut merupakan substitusi satu sama lainnya, maka produk-produk tersebut bisa mempunyai horizon yang pendek yaitu produk-produk yang sama saat ini, tetapi bisa juga mempunyasi relevan yang tinggi karena membicarakan situasi saat ini, tetapi perspektif jangka panjang membuat perusahaan waspada terhadap kemungkinan perubahan persaingan. Perspektif jangka pendek mempunyai relevansi yang tinggi karena membicarakan situasi saat ini,tetapi perspektif jangka panjang membuat perusahaan waspada terhadap kemungkinan perubahan persaingan. Produk yang saat ini bukan merupakan pesaing,barangkali merupakan pesaing potensial yang akan menjadi pesaing sesungguhnya pada masa yang akan datang. Sebagai contoh, mesin fax saat ini tidak bersaing secara langsung dengan komputer PC. Tetapi pada masa mendatang dengan semakin berkembangnya PC yang mempunyai kemampuan fax dan modem,maka PC akan menjadi pesaing serius mesin fax. Keduanya akan memenuhi kebutuhan yang sama, yaitu kebutuhan komunikasi. 3. Kesamaan dalam atribut kesamaan Dari sudut pandang investasi, saham-saham yang mempunyai beberapa kesamaan atribut bisa dimasukkan kedalam satu kelompok. Contoh atribut

PUSAT PENGEMBANGAN BAHAN AJAR-UMB

Hartri Putranto, SE. MM.

ANALISA LAPORAN KEUANGAN

yang relevan adalah resiko, rasio PER ( Price Earning Rasio ),dan kapitalisasi pasar untuk menentukan besar kecilnya kapitalisasi saham. Investor yang ingin menginvestasikan dananya kesaham kecil ( kapitalisasi pasar kecil ) barangkali akan memilih 25 % saham paling kecil paling kecil, dan membanding-bandingkan saham-saham yang mempunyai nilai kapitalisasi yang kecil. Dalam memilih perusahaan yang akan dipakai sebagai perbandingan, analis juga bisa menggabungkan ketiga atribut diatas.Misalkan sebuah perusahaan transportasi dengan asset tidak terlalu besar ( missal 1,5 milyar ), maka perbandingan yang tepat adalah perusahaan transportasi lainnya dan yang mempunyai asset yang hampir sama besarnya. Membandingkan perusahaan tersebut dengan perusahaan transportasi lain yang mempunyai asset Rp.100 milyar barangkali tidak sepenuhnya tepat. Dinegara-negara maju, data-data yang berkaitan dengan industri sejenis biasanya bisa dicari. Tetapi tidak demikian hanya dengan data industri dinegara-negara yang belum maju seperti di Indonesia. Saat ini perusahaan yang go public dan listing di BEJ mencapai 200 saham (bandingkan dengan New York Stock Exchange yang mencapai 1.700 saham ). Sebagian besar perusahaan di Indonesiamasih belum go public. Perusahaan-perusahaan yang belum go public biasanya tidak memberikan laporan keuangan ke publik, dan dengan demikian data perbandingan akan sulit diperoleh. Perkecualian barangkali bank-bank yang mempunyai data-data keuangan nasabahnya. Tetapi data semacam ini barangkali akan sulit diakses oleh perusahaan lain, meskipun untuk perbandingan.Kalaupun menggunakan data perusahaan yang go public, masih bisa dipertanyakan apakah data yang dipakai sudah representatif karena data Industri tersebut tidak memasukkan perusahaan yang tidak go public (private). Masalah ini akan semakin rumit apabila perusahaan yang tidak go public tersebut merupakan perusahaan yang dominan dalam industri tersebut. Masalah lain yang mungkin timbul adalah tidak jelas industri yang akan dipakai sebagai perbandingan. Perusahaan yang besar biasanya beroperasi tidak hanya pada satu bidang usaha saja, tidak melakukan diversifikasi pada beerapa sector. Konglomerat semacam bimantara atau salim grup mempunyai ratusan perusahaan yang bergerak dalam bidang usaha yang

PUSAT PENGEMBANGAN BAHAN AJAR-UMB

Hartri Putranto, SE. MM.

ANALISA LAPORAN KEUANGAN

sangat beragam. Apabila perusahaan semacam ini menerbitkan laporan keuangannya persegmen usaha maka analisis akan tertolong , karena bisa menggunakan segmen yang relevan dalam analisis, tetapi biasanya perusahaan semacam itu tidak menerbitkan laporan keuangan, laporan yang dihasilkan biasanya laporan konsolidasi yang mencakup semua jenis usaha. Laporan konsolidasi tentu saja kurang relevan dalam analisis perbandingan. Banyak juga perusahaan yang mempunyai usaha pokok yang tertentu, tetapi juga mempunyai usaha pada sector lain yang barangkali tidak terlalu dominan proporsinya. Kebanyakan laporan keuangan perusahaan semacam ini juga bersifat konsolidasi, tidak melaporkan persegmen. Perhatikan urut-urutan semacam ini ; a. Perusahaan dengan kegaitan tunggal pada sector yang relevan. Laporan Keuangan tersedia. b. Perusahaan dengan beberapa aktivitas, tetapi mempunyai kegaitan yang dominan pada sector yang relevan,laporan keuangan tersedia. c. Perusahaan dengan banyak aktivitas, tidak ada aktivitas yang paling dominan (mirip dengan konglomerasi ). Sulit menentukan sector usaha yang relevan. Laporan keuangan persegmen tersedia. d. Perusahaan dengan banyak aktivitas, tidak ada aktii9tas yang paling dominan. Sulit menentukan sector usaha yang relevan. Laporan keuangan hanya berupa laporan konsolidasi. e. Perusahaan privat, tidak ada laporan keuangan yang dipublikasikan. Perhatian bahwa industri yang relatif jelas adalah industri dengan perusahaan-perusahaan masuk dalam kategori A.kategori lainnya memerlukan pertimbangan tersendiri untuk menentukan bagaimana sebaiknya suatu industri didefinisikan. Perusahaan-perusahaan dalam kategori E barangkalisangat sulit dianalisa karena laporan keuangan nya tidak ada data yang tersedia yang bersifat konsolidasi. Menentukan industri yang tepat untuk perbandingan dan mengkomunikasikannya kepihak eksternal kadang-kadang bukan merupakan pekerjaan yang mudah. Sebagai contoh Bankers Trust adalah bank yang terlibat dalam jual beli surat-surat berharga (sering disebut sebagai market leader ). Sifat usaha semacam ini lebih beresiko dibandingkan dengan usaha perbankan konvensional yang memfokuskan pada manajemen tingkat bunga ( mengelola spread tingkat bunga deposito dengan tingkat bunga pinjaman). Tetapi pasar keuangan ( dan juga para analisnya )

PUSAT PENGEMBANGAN BAHAN AJAR-UMB

Hartri Putranto, SE. MM.

ANALISA LAPORAN KEUANGAN

mengelompokkan

Bankers Trust

kedalam

kelompok

perbankan,

yang

mengakibatkan usaha bankers trust lebih rendah dibandingkan rasio PER industri, karena ada persepsi bahwa bankers trust lebih beresiko dibandingkan rasio rata-rata industri. Misalkan Bankers trust dibandingkan dengan kelompok investmen Bank ( seperti salomon brothers ) yang terlibat dalam jual beli saham dan surat berharga lainnya, barangkali bankers trust tidak akan nampak tinggi resikonya, dengan hasil PER nya tidak terlalu rendah dibandingkan PER industri. 2. Perhitungan Rata-rata Industri. Untuk menghitung rata-rata industri seorang analis mempunyai beberapa alternatif Antara lain ; (1) Menghitung nilai tunggal sebagai perbandingan. (2) Menghitung nilai tunggal dengan dispersinya (standar deviasinya) (3) Menghitung nilai untuk percentile tertentu ( missal menghitung nilai untuk perusahaan-perusahaan yang mempunyai ukuran 25 % paling kecil ). Untuk perhitungan (1) diatas ada beberapa alternatif yang bisa dipakai ; (a) Menghitung rata-rata aritmatika (b) Menghitung rata-rata tertimbang (c) Menggunakan median (d) Menggunakan modus. Misalkan kita mempunyai data-data suatu industri yang terdiri dari beberapa perusahaan sebagai berikut : PERUSAHAAN A ROA Nilai Buku Saham Nilai Pasar Saham 10% 100 350 B 12% 120 400 C 12% 150 420 D 13% 200 450 E 9% 250 460 F 12% 210 350 G 8% 210 340 H 9% 215 400

_________________________________________________________________ Dengan perhitungan rata-rata aritmatika,ROA industri bisa dihitung sebagai berikut : 1/8 (10+12+12+13+9+12+8+9) = 10.625 %. Angka ini kemudian bisa dipakai sebagai standar untuk perbandingan . Alternatif lain adalah dengan menghitung

PUSAT PENGEMBANGAN BAHAN AJAR-UMB

Hartri Putranto, SE. MM.

ANALISA LAPORAN KEUANGAN

rata-rata tertimbang. Misalkan analis menggunakan nilai buku saham sebagai permbobotnya, rata-rata ROA bisa dihitung sebagai berikut : 1010/2.275(10%) + 120/2.275(12%)+150/2.275(12%)+200/2.275(13%)+ 250/2.275(9%) + 210/2.275(12%) + 210/2.275(8%) + 215/2.275(9%) = 0.44 + 0.63 + 0.79 + + 1.14 + 0.99 + 1.11 + 0.74 + 0.87 = 6.6 %.

3. Perbedaan antar Industri. Pada waktu analis menggunakan perbandingan industri, analis mempunyai asumsi implicit yaitu ada perbedaan berarti dalam rasio-rasio keuangan antar industri. Kalau asumsi semacam itu tidak terpenuhi maka tidak ada artinya menggunakan perbandingan dengan industri sejenis,karena perbandingan dengan rasio perusahan dalam perekonomian secara implicit juga mengakui bahwa ada perbedaan resiko bisnis antar industri. Apabila asumsi ini benar,maka perbandingan dengan perusahaan-perusahaan dalam industri relevan dilakukan karena perusahaan dibandingkan dengan perusahaan lain yang mempunyai kelas resiko bisnis yang sama. Tetapiapabila resiko bisnis antar industri tidak berlainan, maka perbandingan antara industri tidak mempunyai dasar yang cukup kuat. Rangkuman Supaya analis keuangan lebih tajam,analis keuangan bisa memperoleh gambaran yang jelas mengenai prestasi perusahaan, analisis perbandingan bisa dilakukan. Analissis ini bisa dilakukan dengan perbandingan terhadap perusahaan lain atau rata-rata industri (analisis cross section) pada titik waktu tertentu. Mendifinisikan industri bukan merupakan pekerjaan yang mudah. Ada beberapa cara untuk mendefinisikan industri ; ( 1 ) Kesamaan dalam jenis bahan baku ( 2 ) Kesamaan dari sisi permintaan ( 3 ) Kesamaan dalam atribut keuangan Masalah lain yang mungkin timbul dalam analisa perbandingan adalah tidak jelasnya industri yang relevan. Sebagai contoh apabila ada suatu perusahaan yang tidak go public padahal perusahaan tersebut cukup dominan, angka-angka industri tidak representatif.

PUSAT PENGEMBANGAN BAHAN AJAR-UMB

Hartri Putranto, SE. MM.

ANALISA LAPORAN KEUANGAN

Masalah lain adalah adanya beberapa perusahaan yang bergerak dalam berbagai jenis usaha dan laporan keuangan yang diterbitkan adalah laporan keuangan konsolidasi. Informasi persegmen industri tidak dipublikasikan . Dalam situasi dimana tidak ada standar industri,maka akan sulit untuk melakukan perbandingan sehingga harus dilakukan secara hati-hati agar standar nilai yang diambil tidak keliru atau nyaris bisa diukur standarisasinya.

DAFTAR PUSTAKA
1. Rico Lesmana dan Rudy Suryanto, 2005.Financial Performance Abalysing, Edisi 1, Elex Media Komputindo 2. Mamduh dan Abdul Halim, 2003, Analisis Laporan Keuangan, Edisi RevisiPP AMP TKPN, Yogjakarta. 3. Sofyan safri Harahap, 2005, Analisa krisis atas laporan keuangan. 4. S.Munawir,2004, Yogjakarta. 5. Peter.M.Berbevin, Approach. Financial Statement Analisys art integrate Analisa laporan Keuangan edisi 4, Liberty

PUSAT PENGEMBANGAN BAHAN AJAR-UMB

Hartri Putranto, SE. MM.

ANALISA LAPORAN KEUANGAN

PUSAT PENGEMBANGAN BAHAN AJAR-UMB

Hartri Putranto, SE. MM.

ANALISA LAPORAN KEUANGAN