Anda di halaman 1dari 3

1.

Penyebab dan pengobatan midline diastema: 1) maloklusi / Sementara gigi berkembang Normal: Kondisi ini terlihat selama tahap ugly Duckling anak-anak berusia antara 8-9 tahun setelah letusan gigi seri tengah. Pengobatan: Kondisi ini biasanya mengoreksi dengan sendirinya apabila taring meletus dan tekanan ditransfer dari akar ke daerah koronal gigi seri. 2) perlekatan frenal Abnormal: Adanya perlekatan tebal dan berdaging labial frenal dapat menimbulkan diastema garis tengah. Ini semacam perlekatan frenal mencegah dua gigi seri tengah dari mendekati satu sama lain karena jaringan ikat fibrosa sela antara mereka. UJI Blanch: - Angkat bibir atas dan tarik di luar dan mencari blansing dari jaringan lunak lingual ke dan antara dua gigi seri tengah. Kehadiran pucat menunjukkan lampiran frenal tinggi sebagai penyebab garis tengah diastema. Pengobatan: frenectomy harus dilakukan. Umumnya menganjurkan bahwa diastema harus ditutup sejauh mungkin sebelum masuk untuk frenectomy. Alasan disebutkan adalah bahwa harus operasi dilakukan sebelum jaringan parut bedah mempertahankan diastema. 3) TOOTH MATERIAL DEFISIENSI a) mikrodonsia Mikrodonsia mengacu pada gigi yang muncul lebih kecil dalam ukuran dibandingkan dengan normal. Dalam hal ini ukuran rahang normal tetapi ukuran gigi kecil yang menghasilkan diastema antara gigi. Mikrodonsia paling sering terlihat dalam sindrom Down dan displasia ectodermal. b) Macrognathia

Ini adalah anomali perkembangan ditandai dengan rahang besar yang abnormal. Dalam hal ini ukuran gigi normal tetapi karena peningkatan ukuran rahang, itu menghasilkan diastema. c) Missing lateralis Karena lateral yang hilang akan ada gigi bahan-lengkungan perbedaan sebagai akibat ada akan melayang gigi yang berdekatan. d) Extracted gigi Hal ini juga mengakibatkan gigi bahan-lengkungan perbedaan yang menyebabkan melayang gigi yang berdekatan. pengobatan: AKIBAT mikrodonsia DAN MACROGNATHIA diastema Kondisi tersebut dapat diobati dengan cara ortodontik atau dengan ratarata mahkota jaket atau komposit build-up. Penutupan oleh mahkota jaket atau komposit membangun-up adalah metode terbaik. AKIBAT GIGI HILANG / TOOTH diekstraksi diastema Ruang dapat dikonsolidasikan dan diganti dengan implan atau jembatan 4) RASIAL predisposisi Kehadiran jarak garis tengah juga memiliki latar belakang ras dan keluarga. Perlombaan negroid menunjukkan insiden terbesar garis tengah diastema. 5) KEBIASAAN a) Ibu jari mengisap Mengisap ibu jari didefinisikan sebagai penempatan ibu jari atau satu atau lebih jari di berbagai kedalaman ke dalam mulut.

Hal ini dapat menyebabkan proklinasi parah dari gigi anterior rahang atas bersama dengan pembentukan diastema b) Lidah menjulurkan Ini adalah suatu kondisi di mana lidah membuat kontak dengan gigi anterior dengan geraham saat menelan. Hal ini juga menyebabkan proklinasi gigi anterior bersama dengan diastema dan open bite. Pengobatan: Kebiasaan Peralatan Melanggar c) Frenulum menjulurkan Kebiasaan ini adalah kebiasaan yang merugikan diri sendiri. Jika gigi seri rahang atas yang sedikit ditempatkan terpisah, anak dapat mengunci frenum labial nya antara gigi dan mengizinkannya untuk tetap dalam posisi ini selama beberapa jam. 6) PHYSICAL hambatan a) retained gigi sulung. Hal ini menyebabkan erupsi ektopik dari gigi dan pembentukan diastema median. b) mesiodens Adanya mesiodens tidak erupsi antara dua gigi seri tengah juga cenderung ke garis tengah diastema. c) frenum labial Abnormal Kehadiran frenum labial tebal dan berdaging dapat menyebabkan jenis diastema.This midline lampiran berserat dapat mencegah dua gigi seri tengah rahang atas dari mendekati satu sama lain. d) midline patologi 2. 1.

Jaringan lunak dan patologi jaringan keras seperti kista, tumor, dan odontomes dapat menyebabkan garis tengah. Prevalensi diastema sentral Prevalensi diastema adalah 64,6% di antara 6-tahun anak-anak tetapi hanya 14,3% di antara 12-year-olds. Prevalensi diastema lebih tinggi pada anak laki-laki dibandingkan anak perempuan setelah usia 9. Ada perbedaan yang signifikan secara statistik antara laki-laki dan perempuan dalam prevalensi diastema pada usia 9 dan 12. Ukuran rata-rata adalah 1,9 mm diastema untuk 6-year-olds dan 1,21 mm untuk 12-tahun anak-anak, menunjukkan penurunan yang signifikan dari ukuran diastema seiring bertambahnya usia. Sebelum erupsi gigi insisivus lateral, prevalensi midline diastema adalah 60,4% di antara semua anak, dan menurun menjadi 14,5% setelah erupsi gigi taring, Oleh karena itu intervensi ortodontik diastema harus ditunda sampai erupsi kaninus. http://linkinghub.elsevier.com Proses pertumbuhan dentofasial lebih cepat selesai pada wanita dari pada laki-laki, seperti pendewasaan , proses penulangan, erupsi gigi terjadi lebih awal pada wanita dari pada laki-laki. Ukuran rahang lebih besar pada laki-laki dari pada wanita.

Keluhan yang ditimbulkan akibat distema sentral Estetik : Frenulum labialias superior yang terlalu tinggi dapat menyebabkan terjadinya diastema pada gigi insisivus sentral rahang atas yang dapat mengganggu estetika. Posisi frenulum yang abnormal akan mampu memicu penyakit periodontal dengan meretraksi(menarik/memendekkan) margin gingival sehat, dapat juga menyebabkan terjadinya resesi gingival dan akumulasi debris.

Diastema Bishara (1972) menyatakan bahwa diastema adalah celah atau ruang yang terdapat antara gigi geligi yang dapat terjadi pada gigi geligi atas dan bawah. Secara ortodontik, diastema dibagi menjadi dua kategori, yaitu diastema yang bukan disebabkan oleh perawatan ortodonti dan diastema yang terdapat pada perawatan ortodonti.

Pada kategori pertama, diastema dapat terjadi pada periode gigi geligi sulung. Hal ini umumnya normal terjadi di sebelah distal gigi insisif kedua atas dan gigi kaninus bawah. Pada periode gigi geligi bercampur, diastema dapat terjadi pada masa perkembangan gigi geligi antara usia 7 12 tahun, dan hilang setelah erupsi gigi kaninus. Diastema karena pengaruh faktor genetika umumnya terjadi pada antara gigi insisif pertama dan atau gigi insisif kedua atas. Diastema karena pengaruh factor besar gigi, seperti terdapatnya gigi geligi yang kecil pada rahang yang relatif besar, total lebar mesio-distal gigi yang lebih besar pada satu rahang, terdapatnya gigi peg shaped, atau kehilangan gigi kongenital. Diastema, seperti diastema sentral dapat terjadi pada kelompok etnis tertentu. Diastema dapat terjadi karena terdapatnya frenulum labialis, rotasi gigi, gigi berlebih (mesiodens), kondisi patologis tertentu, dan karena pengaruh kebiasaan buruk (menghisap jari). Pada kategori kedua, diastema antara gigi kaninus dan premolar kedua dapat terjadi pada perawatan ortodonti dengan pencabutan gigi premolar pertama. Diastema dapat terjadi juga antara gigi insisif kedua dan kaninus, hal ini dapat terjadi karena ketidaksesuaian besar gigi yang dicabut pada satu rahang atau antar rahang. Macam : - Lokal, jika terdapat diantara 2 atau 3 gigi, dapat disebabkan karena dens supernumerary, frenulum labii yang abnormal, gigi yang tidak ada, kebiasaan jelek, dan persistensi. - General, jika terdapat pada sebagian besar gigi, dapat disebabkan oleh faktor keturunan, lidah yang besar dan oklusi gigi yang trauma Ukuran gigi insisif lateral kecil. Abnormalitas dari bentuk dan ukuran gigi merupakan akibat dari adanya gangguan saat morfodifferensiasi pada periode pertumbuhan. Hampir 5% dari populasi mengalami variasi dalam hal ukuran gigi. Gigi yang paling sering mengalami variasi bentuk dan ukuran ialah gigi insisif lateral. Rotasi gigi insisif Pada beberapa kasus satu atau lebih gigi insisif mengalami rotasi dengan berbagai derajat, rotasi yang mengakibatkan diastema sentral ialah rotasi yang mencapai perputaran sampai 90 derajat dari posisi normalnya terhadap lengkung gigi. Perlekatan frenulum yang abnormal

Frenulum yang normal perlekatannya berada pada gusi cekat di atas gigi insisif sentral. Diagnosa ditegakkan berdasarkan observasi dan atau dengan cara pemeriksaan secara langsung yang disebut blanch test, caranya dengan mengangkat bibir atas kearah depan atas dengan ibu jari dan telunjuk kedua tangan. Gigi supernumerer di median line disebut juga mesiodens ditentukan berdasarkan dari gambaran radiografis, foto panoramic atau oklusal, terkecuali apabila gigi supernumerer tersebut telah erupsi kedalam rongga mulut. Kehilangan gigi secara congenital ialah suatu keadaan dimana benih gigi yang tidak berkembang untuk mengalami proliferasi dan keluar ke dalam rongga mulut. Berdasarkan penelitian bahwa 4% dari seluruh populasi mengalami kehilangan gigi secara kongenital. Diagnosa ditentukan berdasarkan gambaran radiografis. Diastema pd saat prtumbuhan normal Hal ini terjadi karena posisi dari gigi kaninus permanen yang belum erupsi sering terletak di superior dan distal dari akar gigi insisif lateral, yang kemudian menekan akar-akar gigi insisif sentral dan lateral bergerak ke arah midline, sementara mahkotanya menyebar ke arah distal. Periode ini merupakan periode yang tidak estetik dan disebut dengan istilah ugly duckling stage of eruption. Pnutupn median line yg tdk sempurna Terjadinya kegagalan dalam penutupan median line karena adanya kegagalan pada saat pertumbuhan dan perkembangan, dimana terdapat sisa dari jaringan efitelial yang membatasi kedua tulang palatum. Berdasarkan pemeriksaan histologis terdapat jaringan ikat dan jaringan efitelial diantara tulang palatum. Diagnosa ditentukan berdasarkan gambaran radiografi, dimana septum tulang diantara gigi insisif sentral rahang atas berbentuk W.