Anda di halaman 1dari 4

Pemeriksaan Kepala

a. Pemeriksaan Daerah Kepala Cara: 1. Lakukan inspeksi daerah kepala. Raba sepanjang garis sutura dan fontanel ,apakah ukuran dan tampilannya normal. Sutura yang berjarak lebar mengindikasikan bayi preterm,moulding yang buruk atau hidrosefalus. Pada kelahiran spontan letak kepala, sering terlihat tulang kepala tumpang tindih yang disebut moulding/moulase.Keadaan ini normal kembali setelah beberapa hari sehingga ubun-ubun mudah diraba. Perhatikan ukuran dan ketegangannya. Fontanel anterior harus diraba, fontanel yang besar dapat terjadi akibat prematuritas atau hidrosefalus, sedangkan yang terlalu kecil terjadi pada mikrosefali. Jika fontanel menonjol, hal ini diakibatkan peningkatan tekanan intakranial, sedangkan yang cekung dapat tejadi akibat deidrasi. Terkadang teraba fontanel ketiga antara fontanel anterior dan posterior, hal ini terjadi karena adanya trisomi 21 Periksa adanya tauma kelahiran misalnya; caput suksedaneum, sefal hematoma, perdarahan subaponeurotik/fraktur tulang tengkorak. Perhatikan adanya kelainan kongenital seperti ; anensefali, mikrosefali, kraniotabes dan sebagainya

2. Lakukan penilaian pada bagian tersebut, diantaranya:

Maulage yaitu tulang tengkorak yang saling menumpuk pada saat lahir asimetri atau tidak.

Ada tidaknya caput succedaneum, yaitu edema pada kulit kepala, lunak dan tidak berfiuktuasi, batasnya tidak tegas, dan menyeberangi sutura dan akan hilang dalam beberapa hari.

Ada tidaknya cephal haematum, yang terjadi sesaat setelah lahir dan tidak tanpak pada hari pertama karena tertutup oleh caput succedaneum. Cirinya konsistensi lunak, berfluktuasi, berbatas tegas pada tepi tulang tengkorak, tidak menyeberangi sutura dan apabila menyeberangi sutura kemungkinan mengalami fraktur tulang tengkorak. Cephal haematum dapat hilang sempurna dalam waktu 2-6 bulan

Ada tidaknya perdarahan, yang terjadi karena pecahnya vena yang menghubungkan jaringan di luar sinus dalam tengkorak. Batasnya tidak tegas sehingga bentuk kepala tanpak asimetris, scring diraba terjadi fiuktuasi dan edema.

Adanya fontanel dengan cara palpasi dengan menggunakan jari tangan. Fontanel posterior akan dilihat proses penutupan setelah umur 2 bulan dan fontanel anterior menutup saat usia 12-18 bulan.

Pengukuran Fontanel dan Sutura Sumber: Wong, DL, 1996 Penatalaksaan Mata Cara: 1. Lakukan inspeksi daerah mata. 2. Tentukan penilaian ada tidaknya kelainan, seperti:

Strabismus (koordinasi gerakan mata yang belum sempurna), dengan cara menggoyang kepala secara perlahan-lahan sehingga mata bayi akan terbuka.

Kebutaan, seperti jarang berkedip atau sensitifitas terhadap cahaya berkurang. Sindrom Down, ditemukan epicanthus melebar. Glaukoma kongenital, terlihat pembesaran dan terjadi kekeruhan pada kornea. Katarak kongenital, apabila terlihat pupil yang berwarna putih.

b. Pemeriksaan Lingkar Kepala : Lingkar kepala adalah standar prosedur dalam ilmu kedokteran anak secara praktis, yang biasanya untuk memeriksa keadaan patologi dari besarnya kepala atau peningkatan ukuran kepala. Lingkar kepala terutama dihubungkan dengan ukuran otak dan tulang tengkorak. Ukuran otak meningkat secara cepat selama tahun pertama, akan tetapi besar lingkar kepala tidak menggambarkan keadaan kesehatan dan gizi. Bagaimanapun ukuran otak dan lapisan tulang kepala dan tengkorak dapat bervariasi sesuai keadaan gizi. Pengukuran ini terutama dilakukan pada bayi sampai umur 3 tahun. Pada anak lebih dari 3 tahun bukan mnerupakan pemeriksan yang rutin.

Prosedur pengukuran adalah sebagai berikut : 1. Bahan dan alat : Serat kaca (fiberglass) dengan lebar kurang dari1 cm, fleksibel, tidak mudah patah. 2. Langkah pengukuran adalah sebagai berikut :

minta pasien untuk duduk, atau digendong di depan ( bayi/ anak yang tak kooperatif) minta pasien untuk melepas topi , bando atau benda lain yang menutupi kepala lingkarkan pita pengukur melewati tunjolan dahi (glabela) dan belakang kepala (oksiput),kencangkan pita hingga menekan rambut, kemudian baca hasil pengukuran

c. Pemeriksaan Kepala Secara Umum


Bentuk : ukuran kepala Rambut : Warna, Kelebatan, Rontok Ubun-ubun besar Normal : Rata / sedikit cekung, Umur 18 bulan menutup Wajah Mata : Palpebra,Conjungtiva, Sklera, Kornea, Pupil, Bola mata Telinga - Bentuk daun telinga - Sekret telinga

Hidung - Pernapasan cuping hidung - Mukosa hidung, Sekret - Epistaksis

Mulut Trismus, Halitosis

Bibir : Labioskisis, Keilitis ,warna mukosa bibir Mukosa pipi : Oral thrush, Bercak koplik spots Palatum : Palatoskisis Lidah : Makroglossi, lidah kotor Gigi : Caries Salivasi : Hipersalivasi Faring, tonsil : Hiperemi, Edem, Eksudat, Abses

Dr.

H.

AHMAD

NURI,

Sp.A.

www.google.com,

Diagnosis

Fisik

Pada

Anak

www.google.com. Pemeriksaan Fisik pada Bayi Baru Lahir