Anda di halaman 1dari 15

MACAM-MACAM TEKNIK ISOLASI

Diajukan Sebagai Pemenuhan tugas Tutorial KMB III

DISUSUN OLEH :

Achmad Munir Bekti Anita .O Kurnia Nuraini Puji Lestari Yudhiantara W

P 17420111042 P 17420111045 P 17420111059 P 17420111068 P 17420111079

Politeknik Kesehatan Kementerian Semarang Jurusan Keperawatan Program Studi DIII Keperawatan Semarang Jl. Tirto Agung Banyumanik Semarang 50268 Telp./Fax 024-7460274 2013

A. Pengertian Isolasi Dalam perawatan kesehatan, isolasi mengacu pada berbagai langkah yang diambil untuk mencegah penyakit menular dari yang menyebar dari satu pasien ke pasien lain, pekerja kesehatan, dan pengunjung, atau dari orang lain untuk pasien tertentu. Berbagai bentuk isolasi yang ada, beberapa di antaranya prosedur kontak yang dimodifikasi, dan lain-lain di mana pasien dijauhkan dari semua orang lain. Isolasi ini paling sering digunakan ketika pasien memiliki penyakit virus . peralatan khusus yang digunakan dalam pengobatan pasien pada berbagai bentuk isolasi. Ini paling sering termasuk gaun , masker , dan sarung tangan . (Dari Wikipedia, ensiklopedia bebas) B. Macam-Macam Teknik Isolasi 1. Isolasi Ketat/Strict Isolasi Kategori ini dirancang untuk mencegah transmisi dari bibit penyakit yang sangat virulen yang dapat ditularkan baik melalui udara maupun melalui kontak langsung. Cirinya adalah selain disediakan ruang perawatan khusus bagi penderita juga bagi mereka yang keluar masuk ruangan diwajibkan memakai masker, lab jas, sarung tangan. Ventilasi ruangan tersebut juga dijaga dengan tekanan negatif dalam ruangan. 2. Isolasi Kontak Diperlukan untuk penyakit-penyakit yang kurang menular atau infeksi yang kurang serius, untuk penyakit-penyakityang terutama ditularkan secara langsung sebagai tambahan terhadap hal pokok yang dibutuhkan, diperlukan kamar tersendiri, namun penderita dengan penyakit yang sama boleh dirawat dalam satu kamar, masker diperlukan bagi mereka yang kontak secara langsung dengan penderita, lab jas diperlukan jika kemungkinan terjadi kontak dengan tanah atau kotoran dan sarung tangan diperlukan jika menyentuh bahan-bahan yang infeksius.

3. Isolasi Pernafasan Dimaksudkan untuk mencegah penularan jarak dekat melalui udara, diperlukan ruangan bersih untuk merawat penderita, namun mereka yang menderita penyakit yang sama boleh dirawat dalam ruangan yang sama. Sebagai tambahan terhadap hal-hal pokok yang diperlukan, pemakaian masker dianjurkan bagi mereka yang kontak dengan penderita, lab jas dan sarung tangan tidak diperlukan. 4. Isolasi terhadap Tuberculosis (Isolasi BTA) Ditujukan bagi penderita TBC paru dengan BTA positif atau gambaran radiologisnya menunjukkan TBC aktif. Spesifikasi kamar yang diperlukan adalah kamar khusus dengan ventilasi khusus dan pintu tertutup. Sebagai tambahan terhadap hal-hal pokok yang dibutuhkan masker khusus tipe respirasi dibutuhkan bagi mereka yang masuk ke ruangan perawatan, lab jas diperlukan untuk mencegah kontaminasi pada pakaian dan sarung tangan atidak diperlukan. 5. Kehati-Hatian Terhadap Penyakit Enterie Untuk penyakit-penyakit infeksi yang ditularkan langsung atau tidak langsung melalui tinja. Sebagai tambahan terhadap hal-hal pokok yang diperlukan, perlu disediakan ruangan khusus bagi penderita yang hygiene perorangannya rendah. Masker tidak diperlukan jika ada kecenderungan terjadi soiling dan sarung tangan diperlukan jika menyentuh bahan-bahan yang terkontaminasi 6. Isolasi Balik Isolasi terbalik adalah metode untuk mencegah pasien dalam situasi kesehatan dikompromikan agar tidak terkontaminasi oleh orang lain atau benda.

C. Isolasi Berdasar Kategorinya yang diterapkan di Inggris Isolasi ketat istilah digunakan untuk menggambarkan prosedur isolasi untuk patogen yang sangat menular dan / atau berbahaya. Isolasi standar Istilah ini digunakan untuk menggambarkan metode yang digunakan untuk infeksi menular lainnya. Isolasi pelindung Istilah ini digunakan untuk menggambarkan metode isolasi untuk pasien yang sangat rentan. Kategori isolasi bervariasi dari satu negara ke negara. Kebanyakan rumah sakit Inggris telah mengadopsi empat kategori, dan instruksi khusus yang diberikan oleh Tim Pengendalian Infeksi jika variasi diperlukan. Secara umum pasien harus diisolasi selama sakit atau sampai tahap penyakit menular telah berlalu.

1. Kategori A Infeksi ini disebarkan oleh; (1) tangan, (2) kontak dengan non-steril peralatan, kotoran, darah dan cairan tubuh, dan (3) pispot / urinal. Virus dipertimbangkan dalam kategori ini termasuk HIV, HAV, HBV, HCV, virus diare dan enterovirus. Sebuah ruang bilik atau swasta diperlukan. Semua staf harus mengenakan gaun atau celemek dan sarung tangan saat menghadiri pasien. Semua orang harus mencuci tangan mereka pada meninggalkan bilik. Masker tidak diperlukan tetapi harus digunakan jika diindikasikan. Disiplin staf adalah sangat penting, terutama dalam mencuci tangan, menjaga pintu tertutup, desinfeksi toilet dan lain-lain pispot kewaspadaan enterik selalu diperlukan untuk penyakit diare dan demam enterik. Staf harus dilindungi terhadap TB, polio, rubella, dan HBV. 2. Kategori B Kategori ini meliputi infeksi menyebar dari saluran pernapasan melalui tetesan misalnya. cacar air, campak, gondok. Sebuah ruang bilik atau tunggal sangat penting. Masker, sarung tangan, dan celemek harus dipakai saat menangani pasien. Sebuah sistem ventilasi (yang terdiri dari setidaknya penggemar extractor) adalah menguntungkan untuk pasien dengan infeksi pernapasan menular, terutama cacar.

Prinsip-prinsip umum berikut ini berlaku untuk kategori A dan B isolasi

a. Kamar atau bilik - pintu harus tetap tertutup sepanjang waktu. Sebuah kipas ekstraksi dapat dipasang. Setiap furnitur yang tidak perlu harus dihapus sebelum mengakui pasien. Ruangan dapat dilengkapi dengan item khusus yang diperlukan untuk perawat misalnya pasien. pedal sampah, kantong plastik dll Semua peralatan harus disimpan di dalam ruangan dan ruangan harus tetap rapi. b. Gaun dan apron - celemek pakai yang dianjurkan. Gaun katun memberikan perlindungan yang terbatas tetapi dapat diterima di sebagian besar keadaan. Gaun terbuat dari bahan menolak air memberikan perlindungan yang lebih baik. Gaun atau apron harus dibiarkan tergantung di ruangan dan berubah setiap hari atau sebelumnya ketika kotor. Meskipun celemek pakai lebih disukai, nonsekali pakai celemek plastik dapat digunakan dan harus didesinfeksi oleh panas atau alkohol. c. Sarung tangan - sarung tangan harus dipakai saat menangani bahan yang terinfeksi dan situs dan. Konvensional pakai tidak steril sarung tangan plastik memadai untuk sebagian besar tujuan. Panjang sarung tangan sekali pakai lengan dapat digunakan ketika perlindungan senjata yang diperlukan. d. Masker - masker diperlukan untuk kategori B dan mungkin beberapa kategori A infeksi, jika digunakan mereka harus dari jenis efisiensi tinggi filter, yang seharusnya memberikan perlindungan selama 10-15 menit. e. Tangan - mencuci tangan sebelum dan sesudah kontak dengan pasien mungkin merupakan ukuran yang paling penting dalam mencegah penyebaran infeksi. Entah sabun non-obat atau sediaan antiseptik deterjen harus memadai untuk sebagian besar tujuan. Alkohol 70% lebih efektif dalam menghilangkan transien serta flora yang sisa dan harus digunakan dalam situasi berisiko tinggi.

f. Pispot dan urinal - sarung tangan harus dipakai saat menangani pispot dan urinal. Isi harus dibuang langsung ke pintu air atau disinfector pispot. The pispot atau urinal kemudian harus didesinfeksi panas dan kering. Sebuah mesin cuci bedpan / disinfector dan temperatur mesin cuci-up tinggi harus tersedia di lingkungan. g. Limbah - semua limbah klinis harus dibuang dalam kantong berkode warna untuk insinerasi. h. Peralatan - peralatan sekali pakai atau autoclavable harus digunakan bila memungkinkan. Barang-barang penting dari perawatan pasien seperti sphygmomanometers dan stetoskop harus dibiarkan di dalam ruangan dan didesinfeksi ketika pasien dipulangkan atau sebelum digunakan pada pasien lain. Permukaan keras dapat didesinfeksi dengan menyeka dengan fenolik atau larutan hipoklorit. Peralatan lain dapat didesinfeksi dengan menyeka dengan alkohol 70%. Manset sphygmomanometer dapat didesinfeksi oleh uap suhu rendah. Termometer harus disimpan di ruang isolasi sampai pasien dipulangkan. i. Jarum suntik - ini harus sekali pakai dan ditempatkan dalam wadah mengeras yang disegel sebelum dibuang. j. Linen - hindari kuat tidur-pembuatan - linen dari pasien yang terinfeksi harus ditempatkan dalam kantong kain warna-kode untuk transfer ke binatu. Linen yang dapat menimbulkan bahaya kepada misalnya staf binatu. hepatitis B, terlebih dahulu harus disegel dalam kantong berlabel. k. Peralatannya dan sendok garpu - barang sekali pakai dapat digunakan ketika pencuci piring pemanasan item ke lebih dari 80
o

tidak tersedia. Makanan harus ditempatkan dalam kantong plastik dan dibuang dengan limbah lingkungan. l. Spesimen Laboratorium - peringatan beberapa harus diberikan kepada staf laboratorium. Wadah harus ditempatkan dalam kantong Biohazard.

m. Grafik - grafik pasien harus disimpan di luar daerah yang terkontaminasi. n. Pembuangan pakaian pribadi - pakaian bersih tidak memerlukan perawatan khusus. Pakaian yang terkontaminasi atau mengotori harus dipindahkan ke rumah sakit binatu dalam kantong air-larut atau alginat-dijahit tertutup. Pakaian dari pasien dengan demam perdarahan virus memerlukan pengaturan khusus. o. Mengangkut pasien - pasien harus dikirim ke departemen lain hanya jika itu penting untuk melakukannya. Departemen harus diberitahu di muka sehingga mereka dapat mengambil langkah yang tepat untuk mencegah penyebaran infeksi. p. Staf juga harus mengambil tindakan pencegahan berikut saat menangani sekresi, ekskresi dan eksudat; 1) Oral - pasien harus didorong untuk batuk atau meludah ke kertas dan kemudian membuang ke dalam kantong plastik. 2) Eksudat - "non-touch" teknik menggunakan forceps atau sarung tangan sekali pakai harus digunakan dan terkontaminasi bahan harus ditempatkan dalam makalah tertutup atau kantong plastik. 3) Ekskresi - untuk pasien dengan demam enterik, disentri, kolera, dan infeksi lain yang disebarkan oleh air seni atau tinja, sarung tangan sekali pakai harus dipakai untuk mengambil pispot dari pasien ke daerah pembuangan. Perawat harus mengenakan gaun plastik atau apron dan panci harus ditutupi dengan kantong kertas sekali pakai sebelum transportasi. Sarung tangan sekali pakai dan celemek plastik atau gaun harus dipakai untuk menangani peralatan yang terkontaminasi atau linen, dan ketika mencuci daerah perineum. q. Pembuangan orang mati - saat kematian seseorang yang menderita penyakit menular dilaporkan terjadi di rumah sakit, ketentuan dibuat berdasarkan Undang-Undang Kesehatan Masyarakat 1936 untuk melarang penghapusan tubuh dari rumah sakit, kecuali untuk tujuan

yang diambil langsung ke kamar mayat atau dikubur atau dikremasi. Setiap langkah harus diambil untuk mencegah orang-orang yang datang tidak perlu ke dalam kontak dengan itu. Sebuah keadilan perdamaian memiliki kekuatan untuk memerintahkan pemindahan atau pemakaman tubuh. Dalam prakteknya kekuatan di atas umumnya tidak ditegakkan. Kremasi adalah metode paling aman pembuangan dan kerabat harus didorong untuk menyetujui metode ini meskipun tidak dapat secara legal ditegakkan. r. Desinfeksi terminal ruang isolasi - semua permukaan dan dinding harus dicuci dengan air hangat dan deterjen dan dikeringkan (mengusap dengan disinfektan jika ada indikasi) Semua sprei, gorden dll yang dikirim ke binatu harus secara jelas ditandai "terinfeksi" Tempat tidur kasur dan bantal harus dibersihkan dengan air hangat dan deterjen dan dikeringkan secara menyeluruh. Kadang-kadang,

disinfektan dapat diindikasikan. Semua peka panas item peralatan yang digunakan untuk bangsal umum harus dibersihkan dengan campuran alkohol 70%. Semua item autoclavable harus dikirim ke CSSD. Semua item sekali pakai harus dibuang dalam wadah untuk limbah klinis dan ruangan harus ditayangkan dan terbuka untuk masuk setelah 24 jam. Jika daerah isolasi adalah tempat tidur di bangsal terbuka, maka seluruh sekitarnya sampai ke buruk berikutnya, termasuk gorden, harus diperlakukan seperti di atas.

3. Kategori C. (Reverse - Isolasi pelindung) Ini digunakan untuk penyakit di mana terjadi peningkatan kerentanan terhadap infeksi seperti pasien dengan neutropenia, anti-kanker

kemoterapi, dan pasien sangat immunocompromized. Jumlah perlindungan yang diperlukan bervariasi dengan jenis pasien. Pada dasarnya, pasien tersebut harus diisolasi dengan minimal debu, kotoran, dan area basah. Tangan harus dicuci atau didesinfeksi sebelum memasuki ruangan. Sarung tangan steril, gaun atau celemek, dan masker harus dipakai dan dibuang setelah menghadiri pasien. Perlindungan yang maksimal, termasuk linen

steril, makanan dan perlengkapan lainnya, mungkin diperlukan untuk pasien imunosupresi, tetapi tidak diperlukan untuk pasien dengan eksim dan luka bakar. Isolasi pelindung Maksimum memerlukan penggunaan ruang berventilasi atau isolator tekanan positif. Mulut dan lubang lainnya harus didekontaminasi, usus dan kulit mungkin juga harus

didekontaminasi. Staf harus mengenakan pakaian pelindung steril. Jika pengunjung dirawat di ruang isolasi, mereka harus diberikan petunjuk rinci dan jika menderita infeksi apapun, mereka harus dikecualikan. 4. Kategori D. (Isolasi ketat) Kategori D isolasi hanya ditemukan di unit khusus untuk infeksi yang sangat menular seperti rabies dan demam berdarah virus. Bilik adalah penting (gelembung plastik yang berisi pasien dan semua peralatan perawatan pasien esensial) dapat digunakan. Gaun, celemek plastik, masker, dan kacamata mata harus dipakai. Peralatannya dan sendok garpu harus pakai. Disposable non-klinis artikel harus digunakan dan tidak boleh didaur ulang. Semua peralatan klinis lain harus disterilkan. Air-borne kontaminasi dan pasien-penanganan harus disimpan ke minimum. Staf rumah sakit dan pengunjung harus dibuat sadar akan risiko ketika merawat pasien tersebut.

Label yang disarankan untuk kategori isolasi

Label perekat yang dianjurkan untuk digunakan untuk pasien dalam isolasi. Ini harus melekat pada pintu ruang isolasi. Label harus dipegang oleh Suster Ward dan kode warna. 1. Kategori A atau B Isolasi

Pengunjung

Silakan melapor ke kantor adik sebelum memasuki ruangan

Kamar Single

Diperlukan untuk semua infeksi ditransfer melalui udara, dan disukai untuk infeksi lain, pintu harus

tetap tertutup Plastik Aprons Masker Harus dipakai saat menghadiri pasien Tidak perlu, kecuali bagi orang-orang rentan terhadap penyakit (jenis filter) Tangan Sarung tangan Harus dicuci pada meninggalkan Tidak perlu (kecuali untuk kontak dengan area yang terinfeksi, atau ketika ekskresi atau sekresi tindakan pencegahan yang diperlukan Artikel Yang normal pasokan. Dibuang dalam wadah tahan air Komentar

2. Kategori D (Isolasi ketat sumber)

Pengunjung

Silakan melapor ke kantor adik sebelum memasuki ruangan

Kamar Single Gowns, celemek Masker Tangan Sarung tangan Artikel

Diperlukan, pintu harus tetap tertutup Harus dipakai

Harus dikenakan (jenis filter) Harus dicuci pada meninggalkan Harus dipakai Pakai persediaan. Dibuang dalam wadah tahan air

Komentar

The "komentar" baris dibiarkan kosong sehingga adik bangsal dapat memasukkan rincian yang berkaitan dengan masing-masing pasien. 3. Kategori C. isolasi pelindung

Pengunjung Kamar Single

Silakan melapor ke kantor adik sebelum memasuki ruangan Diperlukan, pintu harus tetap tertutup, pasien tidak harus meninggalkan ruangan

Gowns (Tahan) Masker Tangan Sarung tangan

Harus dipakai

Harus dikenakan (jenis filter) Harus dicuci sebelum menangani pasien dan lingkungannya Harus dikenakan oleh mereka menangani pasien atau dengan benda datang di kontak dengan pasien

Artikel

Untuk pasien imunosupresif semua item, termasuk makanan harus steril. Tidak ada tindakan pencegahan khusus ketika menghapus dari ruangan.

4. Isolasi metode untuk penyakit virus individu

Cacar air atau herpes zoster Diare

di kamar dengan kipas ekstraktor, non-kekebalan staf harus dikecualikan. Non-kekebalan pengunjung harus

diperingatkan. SR dapat digunakan untuk herpes zoster

tindakan pencegahan enterik, harus diisolasi untuk durasi

penyakit Hepatitis A A kewaspadaan enterik, isolasi mungkin tidak diperlukan setelah penyakit kuning telah dikembangkan Influenza, lainnya resp. Infeksi Campak B sekresi tindakan pencegahan. Jika wabah terjadi di bangsal anak, tidak mengakui non-imun anak-anak sampai 14 hari setelah kontak terakhir sudah pulang Radang selaput Radang otak Penyakit gondok Polio A tindakan pencegahan enterik, non-kekebalan staf harus dikecualikan Penyakit anjing gila Viral HF D kebutuhan khusus D Staf harus diimunisasi segera B mengecualikan staf yang non-imun A enterik tindakan pencegahan untuk enterovirus B tidak diperlukan jika diperoleh di rumah sakit atau jika pasien lain dengan penyakit ini berada di bangsal isolasi. Penggabungan pasien dianjurkan dalam wabah

D. Isolasi Prosedur Klasifikasi di Amerika Serikat Tujuh kategori isolasi yang digunakan di Amerika Serikat: isolasi ketat, isolasi kontak, isolasi pernapasan, kewaspadaan enterik, Darah / Badan Pencegahan Fluid, Drainase / Sekresi Pencegahan, dan isolasi tuberkulosis. 1. Isolasi ketat - ini dirancang untuk mencegah penularan infeksi menular atau mematikan yang dapat ditularkan melalui udara atau kontak. Ini setara dengan protokol isolasi yang ketat di Inggris. Namun di AS, ini dianjurkan untuk cacar air serta untuk demam berdarah virus. Sebuah kamar pribadi diperlukan dan gaun, masker, dan sarung tangan harus dipakai sebelum masuk. Tangan harus dicuci setelah meninggalkan ruangan dan artikel terkontaminasi harus dibuang atau dikantongi dan diberi label sebelum dikirim untuk dekontaminasi dan pengolahan. 2. Hubungi Isolasi - ini dirancang untuk mencegah penularan infeksi sangat menular atau epidemiologis penting yang tidak menjamin isolasi yang ketat. Semua penyakit yang termasuk dalam kategori ini tersebar terutama melalui kontak dekat atau langsung seperti HSV dan infeksi pernafasan pada bayi dan anak kecil. Kamar pribadi diindikasikan meskipun pasien yang terinfeksi dengan organisme yang sama dapat berbagi ruang. Masker diindikasikan untuk mereka yang datang dekat dengan pasien. Gaun ditunjukkan jika kekotoran kemungkinan. Sarung tangan yang

diindikasikan untuk menyentuh materi infektif. Tangan harus dicuci setelah menyentuh pasien atau artikel yang berpotensi terkontaminasi dan sebelum merawat pasien lain. Artikel terkontaminasi dengan bahan infektif harus dibuang atau dikantongi dan diberi label. 3. Isolasi pernapasan - ini dirancang untuk mencegah penularan penyakit menular jarak pendek melalui udara. Transmisi kontak langsung dan tidak langsung dapat terjadi namun jarang terjadi. Penyakit yang membutuhkan isolasi pernapasan termasuk campak, gondok, dan rubella. Kamar pribadi diindikasikan meskipun pasien yang terinfeksi dengan organisme yang sama dapat berbagi ruang. Masker diindikasikan untuk mereka yang datang dalam kontak dekat dengan pasien. Gaun dan sarung tangan tidak ditunjukkan. Tangan harus dicuci setelah menyentuh pasien atau artikel

terkontaminasi, dan artikel yang tercemar harus dibuang atau dikantongi dan diberi label. 4. Kewaspadaan enterik - tindakan pencegahan enterik dirancang untuk mencegah infeksi yang ditularkan melalui kontak langsung atau tidak langsung dengan kotoran. Virus diare, hepatitis A, dan enterovirus yang termasuk dalam kategori ini. Sebuah kamar pribadi diindikasikan jika kebersihan pasien miskin dan dengan demikian beresiko mencemari orang lain. Masker tidak ditunjukkan. Gaun tidak diindikasikan jika kekotoran kemungkinan. Sarung tangan harus digunakan untuk menyentuh materi infektif. Tangan harus dicuci setelah menyentuh pasien atau artikel terkontaminasi, dan artikel yang tercemar harus dibuang atau dikantongi dan diberi label. 5. Darah / cairan tubuh pencegahan - darah / cairan tubuh tindakan pencegahan yang dirancang untuk mencegah infeksi yang ditularkan melalui kontak dengan darah atau cairan tubuh lainnya seperti HIV dan HBV. Sebuah kamar pribadi diindikasikan jika kebersihan pasien miskin karena risiko yang lebih tinggi kepada orang lain. Masker tidak ditunjukkan. Gaun hanya diindikasikan mengotori f kemungkinan. Masker tidak ditunjukkan tetapi sarung tangan harus dipakai. Tangan harus dicuci setelah menyentuh pasien atau artikel terkontaminasi, dan artikel yang tercemar harus dibuang atau dikantongi dan diberi label. Perawatan harus diambil untuk menghindari cedera akibat jarum suntik. Jarum yang digunakan tidak boleh recapped atau membungkuk, mereka harus ditempatkan dalam wadah, jelas berlabel tahan tusukan yang ditunjuk khusus untuk pembuangan tersebut. Tumpahan darah harus dibersihkan segera dengan hipoklorit. 6. Drainase / Sekresi Kewaspadaan - ini dirancang untuk mencegah infeksi yang ditularkan melalui kontak langsung atau tidak langsung dengan materi purulen atau drainase dari situs tubuh yang terinfeksi. Sebuah kamar pribadi tidak diindikasikan. Gaun hanya diindikasikan jika kekotoran kemungkinan. Masker tidak ditunjukkan tetapi sarung tangan harus dipakai. Tangan harus dicuci setelah menyentuh pasien atau artikel

terkontaminasi, dan artikel yang tercemar harus dibuang atau dikantongi dan diberi label. E. Efek isolasi Isolasi dapat memiliki efek berikut pada pasien: 1. Pasien mungkin tidak dapat menerima pengunjung 2. Pasien mungkin menjadi kesepian 3. Pasien mungkin cemas 4. Anak-anak kecil mungkin merasa isolasi mereka adalah hukuman [4] 5. Staf mungkin perlu untuk menghabiskan lebih banyak waktu dengan pasien 6. Pasien mungkin tidak dapat menerima beberapa jenis perawatan karena risiko bahwa pasien lain mungkin terkontaminasi. Ini termasuk bentuk perawatan yang melibatkan penggunaan peralatan umum untuk semua pasien di fasilitas, atau yang melibatkan mengangkut pasien ke area fasilitas umum untuk semua pasien. F. Pekerja Yang Sakit Petugas kesehatan yang terinfeksi dengan penyakit menular tertentu tidak diizinkan di banyak tempat untuk bekerja dengan pasien. Sementara fasilitas aturan dan hukum bervariasi, pedoman umum yang telah ditetapkan adalah 48 jam.