Anda di halaman 1dari 2

RADANG AKUT Radang akut merupakan respon langsung terhadap agen jejas.

Respon ini relative singkat, hanya berlangsung beberapa jam atau hari. Karena komponen utama pertahanan tubuh, yaitu antibody dan leukosit terdapat dalam aliran darah, maka vascular berperan penting pada proses radang. Oleh sebab itu radang memiliki 3 komponen penting: 1.Perubahan penampang pembuluh darah dengan akibat meningkatkan aliran darah. 2.Perubahan struktural pada pembuluh darah mikro yang memungkinkan protein plasma dan leukosit meninggalkan sirkulasi darah. 3. Agregasi leukosit di lokasi jejas. Cairan kaya protein dan sel darah putih yang tertimbun dalam ruang ekstravaskular sebagai akibat reaksi radang yang disebut eksudat. Jenis cairan eksudat dipengaruhi oleh bertnya reaksi,penyebab dan lokasi lesi: 1. Eksudat Serosa: merupakan eksudat jernih, mengandung sedikit protein akibat radangnya ringan .Contoh: luka bakar,efusi pleura. 2. Eksudat Supurativa /purulenta : merupakan eksudatyang mengandung nanah atau pus,yaitu campuran leukosit yang rusak. 3.Eksudat Fibrinosa,merupakan eksudat yang mengandung banyak fibrin sehingga banyak membeku. 4.Eksudat Hemorrgica,ahla aksudat yang mengandung darah Kejadian-kejadian yang berhubungan dengan proses radang akut, sebagian besar dimungkinkan oleh produksi dan pelepasan berbagai macam mediator kimia. Fenomena vascular memiliki ciri khusus yaitu bertambah aliran darah pada daerah terjejas, terutama disebabkan oleh dilatasi arteriol dan pembukaan kapiler. Peningkatan permiabilitas vascular berakibat penimbunan cairan ekstravaskular yang kaya akan protein. Protein plasma meninggalkan pembuluh darah melalui pertemuan antar endotel yang melebar atau melalui jejas langsung endotel. Leukosit terutama neutrofil, juga meninggalkan mikrovaskular melalui pertemuan antar endotel dan bermigrasi ke daerah jejas bagian bawah berpengaruh ke agen kemotaksis. Kemudian terjadi fogositosis agen yang menyerang mengakibatkan kematian mikroorganisme. Berbagai radang akut: 1.Radang Kataral,ditandai dengan penbentukan mucus yang berlebihan pada mukosa misalnya mokosa hidung atua mata. 2.Radang Supuratifa,ditandai dengan penbentukan eksudat purulenta,biasanya terjadi pada infeksi kuman piogenik. 3.Radang Fibrinosa,biasanya terjadi pada permukaan yang dilapisi jaringan serosa.(pleura,perikardium dan peritonium) contoh: pneumonia,karditis reumatika. 4.Radang Pseudomembrannosa,ditandai dengan penbentukan psudomembran pada permukaan mukosa yaitu nekrosis epitel. 5. Radang Serosa,ditandai dangan penbentukan eksudat serosa. RADANG KRONIK Radang kronik disebabkan oleh rangsangan yang menetap, seringkali selama beberapa minggu atau bulan, menyebabkan infiltrasi mononuklir dan poliferasi fibroblast. Radang kronik dapat timbul menyusul radang akut, atau respon sejak awal sudah kronik. Perubahan radang akut menjadi kronik berlangsung bila respon radang akut tidak dapat reda, disebabkan agen penyebab jejas yang menetap atau terdapat gangguan pada proses penyembuhan normal. Ada kalanya radang kronik sejak awal merupakan proses primer. Sering penyebab jejas memiliki toksisitas rendah dibandingkan dengan penyebab radang akut. Dikenal 3 kelompok besar yaitu : 1.Infeksi persisten oleh mikroorganisme intrasel tertentu, seperti basil tuberkel, treponema palidum ( penyebab sifilis ) dan jamur-jamur tertentu. Organisme ini memiliki toksisitas rendah yang menimbulkan reaksi imun yang disebut hipersensitifitas tertunda. 2.Kontak lama dengan bahan yang tidak dapat hancur, bahan ini termasuk partikel-partikel silika, yang dapat menimbulkan respon radang kronik yang disebut silikosis dalam paru. 3.Pada keadaan-keadaan tertentu, terjadi reaksi imun terhadap jaringan individu sendiri dan menyebabkan penyakit autoimun. Beberapa jenis radang sukar digolongkan sebagai kronik atau akut, karena tidak ada batas tegas yang memisahkannya secara klinik maupun morfologi. Dikatakan bila suatu radang berlangsung lebih lama dari 4 atau 6 minggu, disebut radang kronik. Proses pada radang kronik berbeda dengan radang akut yang ditandai dengan:

1 .Infiltrasi munokuler,yaitu makrofag monosit,limfosit dan sel plasma 2. Kerusakan jaringan 3.Terbentuknya jaringan granulasi dengan poliferasi fibroblas dan pengendapan kolagen. Sumber: blogspot kesehatan Jenis Radang Misalnya: radang kataral, radang pseudomembran, ulkus, abses, flegmon, radang purulen, suppurativaa dan lain-lain. a) Radang Kataral Terbentuk diatas permukaan membran mukosa,dimana terdapat sel-sel yang dapat mensekresi musin. Eksudat musin yang paling banyak dikenal adalah puck yang menyertai banyak infeksi pernafasan bagian atas. b) Radang Pseudomembran Istilah ini dipakai untuk reaksi radang pada permukaan selaput lendir yang ditandai dengan pembentukan eksudat berupa lapisan selaput superficial, mengandung agen penyebab, endapan fibrin, sel-sel nekrotik aktif dan sel-sel darah putih radang.Radang membranosa sering dijumpai dalam orofaring, trachea,bronkus, dan traktus gastrointestinal. c) Ulkus. Terjadi apabila sebagian permukaan jaringan hilang sedangkan jaringan sekitarnya meradang. d) Abses Abses adalah lubang yang terisi nanah dalam jaringan. Abses adalah lesi yang sulit untuk diatasi oleh tubuh karena kecenderungannya untuk meluas dengan pencairan, kecenderungannya untuk membentuk lubang dan resistensinya terhadap penyembuhan. Jika terbentuk abses, maka obat-obatan seperti antibiotik dalam darah sulit masuk ke dalam abses. Umumnya penanganan abses oleh tubuh sangat dibantu oleh pengosongannya secara pembedahan, sehingga memungkinkan ruang yang sebelumnya berisi nanah mengecil dan sembuh. Jika abses tidak dikosongkan secara pembedahan oleh ahli bedah, maka abses cenderung untuk meluas, merusak struktur lain yang dilalui oleh abses tersebut. e) Flegmon Flegmon: radang purulen yang meluas secara defuse pada jaringan. f) Radang Purulent Terjadi akibat infeksi bakteri.terdapat pada cedera aseptik dan dapat terjadi dimana-mana pada tubuh yang jaringannya telah menjadi nekrotik. g) Radang supuratif Gambaran ini adalah nekrosis liqeuvaktifa yang disertal emigrasi neutrofil dalam jumlah banyak.Infeksi supuratif local disebabkan oleh banyak macam bakteri yang secara kolektif diberi nama piogen (pembentukan nanah).Yang termasuk piogen adalah stafilokokkus,banyak basil gram negatif. Perbedaan penting antara radang supuratif dan radang purulen bahwa pada radang supuratif terjadi nekrosis liquefaktiva dari jaringan dasar. Nekrosis liquefaktiva adalah jaringan nekrotik yang sedikit demi sedikit mencair akibat enzim.