I.

TUJUAN PRAKTIKUM Tujuan umum : a. Keterampilan mengoperasikan peralatan berbasis reactor tangki berpengaduk b. Kemampuan aplikasi pengetahuan reactor tangki berpengaduk terhadap

penyimpangan yang mungkin terjadi c. Peningkatan kemampuan logika berbasis reactor tangki berpengaduk terhadap hubungan – hubungan antara kecepatan putar pengaduk, ketidakidealan, volume efektif reactor Tujuan khusus : a. Membuat kurva kalibrasi hubungan antara daya hantar listrik (DHL) terhadap konsentrasi NaCl b. Memahami fenomena perbedaan respon konsentrasi yang ditunjukkan dari masing – masing tangki yang tersusun seri c. Memahami perbedaan yang terjadi dari input step dengan pulse

II.

DATA PENGAMATAN Dimensi tangki   Tinggi Tangki : 11 cm Diameter Tangki : 9,8 cm

Laju alir =

= 3,57

Kecepatan putaran pengaduk    Tangki 1 : 150 rpm Tangki 2 : 168 rpm Tangki 3 : 112 rpm

Konsentrasi Larutan induk Massa Mr NaCl Volume CNacl = 5 gr = 58.5 gr/mol =5L = = 0,085 ⁄

 Tahap 1 (Pembuatan Kurva Kalibrasi) DHL vs Konsentrasi NaCl Standar Pengenceran (kali) Konsentrasi NaCl (%) 2 5 10 20 40 70 100 0,25 0,05 0,005 0,00025 0,00000625 0,00000008928 0,0000000008928 DHL (mS/cm) 3,85 1,707 1,032 0,682 0,493 0,368 0,350

 Tahap 2 (Dinamika Reaktor Tangki) Pengukuran DHL larutan NaCl dalam tangki (input) DHL Tangki 1 2,94 4,3 5,3 5,5 6,22 6,43 Tangki 2 1,104 (20) 2,2 (20) 3,41(20) 4,35 5,1 5,6 Tangki 3 0,367 0,71 1,47 2,86 3,67 4,53

Waktu(Menit) 2 4 6 8 10 12

92 1.99 Waktu(Menit) 2 4 6 8 10 12 14 16 18 20 .06 Pengukuran air pulse dalam tangki (pulse) DHL Tangki 1 4.2 5.77 2.97 1.68 0.37 Tangki 2 5.85 1.55 Tangki 3 6.664 0.33 2.6 6.97 1.09 6.6 2.7 6.7 5.28 0.7 6.5 6.24 0.451 0.48 1.84 5.28 4.518 0.6 5.14 16 18 20 6.84 1.4 5.841 0.7 3.24 6.966 0.94 4.6 1.02 3.3 6.395 0.4 4.49 1.03 0.

25 = V2 = 20 ml x N2 = 100 ml x (0.00000625)  Pengenceran 70x V1 V1 x N1 = V2 x N2 x 0.00000625 = 100 ml x (0.005)  Pengenceran 20x V1 V1 V1 x N1 = V2 = 5 ml x N2 x 0.05 = V2 = 10 ml x N2 = 100 ml x (0.00025 = 100 ml x (0.05)  Pengenceran 10x V1 V1 V1 x N1 x 0. PENGOLAHAN DATA  Tahap 1 (Pembuatan Kurva Kalibrasi) 1.0171 = 100 ml x (0.III.00025)  Pengenceran 40x V1 V1 V1 x N1 = V2 = 2.5 % ( 25 gram NaCl dalam 5 liter air)  Pengenceran 2x V1 V1 V1  x N1 = V2 = 50 ml x N2 x 0.5 ml x N2 x 0.005 = 100 ml x (0.00000008928) . Pembuatan kurva DHL vs Konsentrasi NaCl Perhitungan pengenceran Larutan NaCl induk = 0.25) Pengenceran 5x V1 V1 V1 x N1 x 0.

500 3.00850 mol/L  Konsentrasi NaCl 0.000 3.005 % (0.05 % (0.928 x 10-10) x 0.0427 mol/L  Konsentrasi NaCl 0.500 1.500 0.25 % (0.2 0.000 2.428 ml Pengenceran 100x V1 V1 V1 x N1 = V2 x N2 = 100 ml x (8.500 2.500 4.213x + 0.00000008928 = 1 ml Grafik kalibrasi Konsentrasi NaCl vs DHL 4.000 0.V1  = 1.3 y = 13.15 0.000 1.25 gram dalam 100 mL) M= = = 0.000 0 0.05 0.25 0.9514 DHL (ms/cm) Series1 Linear (Series1) Konsentrasi NaCl (%) Perhitungan konsentrasi NaCl (mol/L)  Konsentrasi NaCl 0.05 gram dalam 100 ml) M= = x x x x = 0.1 0.6355 R² = 0.005 gram dalam 100 ml) M= x .

00000106 mol/L Konsentrasi NaCl 0.0000427 mol/L Konsentrasi NaCl 0.00000008928 gram dalam 100 ml) M= = = 1.00000625 gram dalam 100 ml) M= = x x  = 0.00025 0.= x = 0.0427 0.928E-10 Konsentrasi NaCl (mol/L) 0.00025 gram dalam 100 ml) M= =  x x = 0.05 0.52615E-08 1.00850 0.00000106 1.0000000008928 gram dalam 100 ml) M= = = 1.0000000008928 % (0.928E-08 8.00000008928 % (0.52615E-10 .25 0.00000625 % (0.000854 mol/L  Konsentrasi NaCl 0.00025 % (0.00000625 8.0000427 0.005 0.000854 0.52615E-10 mol/L x x Konsentrasi NaCl (%) 0.52615E-08 mol/L x x mol/L  Konsentrasi NaCl 0.

00850 0.274 4791569.628 0.087 139528301.25 0.05882 362529.05 0.9 7233889198 6.707 1.Perhitungan Harga L Larutan NaCl C= Dengan : C = konsentrasi (mol/liter) G = daya hantar listrik (mhos/cm) K = konstanta yaitu 0.00025 0.000854 0.928E-10 Konsentrasi NaCl (mol/L) 0.0000427 0.88006E+11 .368 0.52615E-10 DHL (mhos/cm) 3.52615E-08 1.00000625 8.350 L (cm2 mho/mol) 27049.005 0.928E-08 8.85 1.032 0.493 0.0427 0.00000106 1.3 L = daya hantar eqivalen (cm2 mhos/mol) Konsentrasi NaCl (%) 0.18033 60247.

8 cm2 mho/mol .213x + 0.3 L = daya hantar eqivalen (cm2 mho/mol) Contoh perhitungan pada tangki 1 (t=1.3517 x = 0.213x + 0. Tahap 2 (Dinamika Reaktor Tangki)  Perhitungan konsentrasi (mol/L) dan Daya Hantar Eqivalen (cm2 mho/mol) larutan NaCl . DHL = y = 13.0.014mol/L - Perhitungan daya hantar equivalen larutan NaCl C= Dengan : C = konsentrasi (mol/liter) G = daya hantar listrik (mhos/cm) K = konstanta yaitu 0.6355 Contoh perhitungan pada tangki 1 (t = 2menit). DHL = 0.879x .976 = 15.Perhitungan konsentrasi NaCl menggunakan pengaduk Persamaan kurva kalibrasi : y = 13.5 menit).976 L= = = 209142.6355 0.084% x = 0.

67 20338.00465 L (cm2 mho/mol) Tangki 1 26938.97 1.11359 0.261 Tangki 2 26912.05847 0.08635 0.09432 0.04383 0.65 22108.95 Tangki 2 0.39 2.11187 L (cm2 mho/mol) Tangki 1 13122.54 0.896 0.89 1.896 Tangki 3 0.5 12.59 26749.5 3.09378 0.01343 0.54 26770.02995 0.02499 0.35 20136.35 16083.06633 0.48 26063.13 13657.48 0.09195 0.35 Tangki 2 0.313 0.01832 0.976 0.07634 0.01 1.45 5.5 6.95 0.00732 0.11230 0.0 4.51 13166.5 9.337 2.24 Tangki 3 9.01735 0.81 0.53 23646.00742 0.932 Konsentrasi (mol/L) Tangki 1 0.00637 Tangki 3 0.345 0.02 26611.00562 0.00529 0.345 0.48 Tangki 2 13100.09927 2).0 13.20 5.0 7.943 0.55 26666.15 3.00750 0.05 26928.10369 Tangki 3 0.22 15000.10164 0.331 0.5 6.01186 .49 21786.15 20875.24 26485.00718 0.656 5164.00735 0.23 23717.28 20297.14 0.39 16876.32 0.79 23495.91 8.74 0.916 0.00745 0.21 26835.46 24960.312 0.889 7934.09260 0.5 9.5 DHL (mhos/cm) Tangki 1 10.33 7.02 1.315 3. Pada larutan input Waktu (menit) 0 1.5 14.41 24344.06289 0.01401 0.00728 0.23 25248.43 6.29 11303.05 13636.03963 0.01382 0.05 23125.04846 0.10412 0.715 8.02413 0.08786 0.932 0.05 0.976 0.5 12.0 10.09615 0.49 3.00741 0.338 1.81 4.75 0.04028 0.01509 0.57 20485.79 26189.313 0.6 26854.0 4.01372 0.00716 0.32 0.31 9080.00714 0.08 3.38 9.74 13384.312 0. Pada larutan pulse Waktu (menit) 0 1.09 8.46 18971.27 26850.0 10.01429 0.75 Konsentrasi (mol/L) Tangki 1 0.23 13447.8 25205.02225 0.328 0.79 26742.01394 0.52 26829.03630 0.325 0.41 0.58 7.00723 0.83 26728.28 26720.00895 0.5 3.37 26277 25690.34 0.02542 0.10476 0.00820 0.10218 0.26 0.11047 0.17 0.00960 0.72 1.1 26924.42 Tangki 3 26860.1).22 13511.41 7.19 0.31 26534.08 Tangki 2 9.97 20232.00 5.01186 0.0 13.328 0.87 25460.35 0.82 Tangki 2 0.0 7.6 26645.34 13698.46 DHL (mhos/cm) Tangki 1 0.64 20178.06 Tangki 3 13276.21 26804.01365 0.923 0.08399 0.82 20012.35 13799.07914 0.08 18971.

14.12 Konsentrasi (mol/L) y = 92.06 0.31 0.01121 4061.08 0.501 18458.08 0.0.1 0.892x .06 0.12 Konsentrasi (mol/L) Series1 Linear (Series1) y = 92.0.12 0.892x .00508 0.04 0.Step Tangki 1 12 10 DHL (mhos/cm) 8 6 4 2 0 0 0.94  Pembuatan kurva konsentrasi NaCl terhadap DHL .1 0.02 0.02 0.04 0.00443 0.69 0.352 7089.3517 R² = 1 Series1 Linear (Series1) Tangki 2 10 9 8 DHL (mhos/cm) 7 6 5 4 3 2 1 0 0 0.06 0.3517 R² = 1 .

08 0.3517 R² = 1 - Pulse Tangki 1 12 10 8 DHL (mhos/cm) 6 4 2 0 0 0.06 0.892x .0.08 0.1 0.06 0.1 0.Tangki 3 10 9 8 DHL (mhos/cm) 7 6 5 4 3 2 1 0 0 0.892x .12 Konsentrasi (mol/L) Series1 Linear (Series1) y = 92.12 Konsentrasi (mol/L) y = 92.3517 R² = 1 Series1 Linear (Series1) .02 0.0.02 0.04 0.04 0.

12 Konsentrasi (mol/L) Series1 Linear (Series1) y = 92.0.04 0.3517 R² = 1 DHL (mhos/cm) 8 6 4 2 0 0 0.0.08 0.1 0.1 0.06 0.08 0.3517 R² = 1 .02 0.892x .04 0.12 Konsentrasi (mol/L Series1 Linear (Series1) Tangki 3 10 9 8 DHL (mhos/cm) 7 6 5 4 3 2 1 0 0 0.892x .02 0.06 0.Tangki 2 12 10 y = 92.

08 0.04 0.08 0.1 0.02 0.02 0.12 y = 111544x + 15434 R² = 0.12 y = 116087x + 15975 R² = 0.7541 Series1 Linear (Series1) .1 0.7699 Series1 Linear (Series1) Tangki 2 30000 25000 Daya Hantar Equivalen 20000 15000 10000 5000 0 0 0. Kurva konsentrasi NaCl terhadap daya hantar equivalen (input) .04 0.06 DHL 0.Step Tangki 1 30000 25000 Daya Hantar Equivalen 20000 15000 10000 5000 0 0 0.06 DHL 0.

12 Series1 Linear (Series1) .06 0.Tangki 3 30000 25000 20000 15000 10000 5000 0 0 0.02 0.1 0.04 DHL 0.04 0.7617 Daya Hantar Equivalen Series1 Linear (Series1) - Pulse Tangki 1 35000 30000 y = 189385x + 11342 R² = 0.02 0.06 DHL 0.1 y = 145217x + 14869 R² = 0.08 0.08 0.5519 Daya HAntar Equivalen 25000 20000 15000 10000 5000 0 0 0.

02 0.8557 Series1 Linear (Series1) Tangki 3 29000 27000 25000 Daya Hantar Equivalen 23000 21000 19000 17000 15000 0 0.12 Series1 Linear (Series1) y = 74020x + 20205 R² = 0.Tangki 2 35000 30000 25000 Daya HAntar Equivalen 20000 15000 10000 5000 0 0 2 4 6 DHL 8 10 12 y = -1906x + 32418 R² = 0.04 0.7508 .08 0.06 DHL 0.1 0.

02 0 0 5 10 15 20 25 30 35 Waktu (menit) Tangki 2 Tangki 3 Konsentrasi (mol/L)  Pembuatan Kurva Volume Efektif .57 cm3/s .06 0.06 0.5 cm3 .1 0.08 0. t = 3.1 0.12 0.08 Tangki 1 0.Step Tangki 1 0.04 0.02 0 0 5 10 15 20 Series1 V = q0.12 0.04 0.14 0. 750 s = 2677. Kurva Respon Tangki Terhadap Input dan Pulse Chart Title 0.

57 cm3/s .12 0. t = 3.12 0. 720s = 2570.08 0.8 cm3 .4cm3 Tangki 3 0.08 0.02 0 0 5 10 15 20 Series1 V = q0.1 0.02 0 0 5 10 15 20 Series1 V = q0.57 cm3/s .1 0.Tangki 2 0.06 0.04 0.06 0. t = 3.04 0. 840 s = 2998.

1 0.04 0.02 0 0 5 10 15 20 Series1 V = q0.57 cm3/s . 270s = 963. t = 3.9 cm3 Tangki 2 0.06 0.12 0.02 0 0 5 10 15 20 Series1 V = q0.08 0.06 0.12 0.1 0. t = 3.- Pulse Tangki 1 0.04 0.3 cm3 .57 cm3/s . 690s = 2463.08 0.

08 0.1 0.12 0.57 cm3/s .02 0 0 5 10 15 20 Series1 V = q0.06 0.Tangki 3 0. 870s = 3105.04 0.9 cm3 . t = 3.

daya hantar listrik yang terukur semakin kecil. Sedangkan ketika air yang dialirkan pada ketiga reaktor tangki berdasarkan fungsi waktu. karena larutan NaCl dialirkan pertama kalinya pada tangki pertama. Hal ini dikarenakan konsentrasi larutan elektrolit pada tangki berkurang. daya hantar listrik yang terkecil adalah pada tangki pertama. sehingga daya hantar listrik yang terukur berkurang. Ketika larutan yang ditambahkan pada reaktor tangki adalah NaCl. Sama seperti kurva kalibrasi sebelumnya. yang diamati adalah daya hantar listrik (DHL) dari larutan. memahami perbedaan yang terjadi dari input step dan pulse. daya hantar yang terukur berdasarkan fungsi waktu semakin bertambah besar. Pengamatan dilakukan berdasarkan fungsi waktu. memahami perbedaan respon konsentrasi yang ditunjukkan dari masing – masing tangki yang tersusun seri. Larutan yang dipakai pada reaktor adalah larutan NaCl dan air. PEMBAHASAN Arif Rahman Nuryaningrat Pada praktikum dinamika tangki bertujuan untuk dapat membuat kurva kalibrasi hubungan antara daya hantar listrik (DHL) terhadap konsentrasi NaCl. Hal ini ditunjukkan dengan kelinearannya sebesar R2 = 0. dilakukan pengamatan respons tangki terhadap perbedaan daya hantar listrik dari suatu larutan. Jenis reaktor yang digunakan pada praktikum dinamika tangki ini adalah jenis CSTR (Continuous Stired Tank Reactor) yang disusun secara seri. Dari ketiga tangki. tangki pertama memiliki daya hantar listrik paling besar diantara yang lain karena pada tangki pertama. larutan mempunyai konsentrasi NaCl paling tinggi. Konsentrasi NaCl dari ketiga tangki dapat diketahui dari kurva kalibrasi DHL terhadap konsentrasi. Kurva kalibrasi antara DHL terhadap konsentrasi NaCl menunjukkan semakin besar konsentrasi NaCl maka semakin besar daya hantar listrik yang terukur.975. Pada tahap pembuatan kurva kalibrasi dan tahap dinamika reaktor tangki. Pada tahap dinamika reaktor tangki. Pada tahap pembuatan kurva kalibrasi DHL dari larutan NaCl yang terukur mengalami penurunan setiap kali dilakukan pengenceran.IV. dan menghitung volume efektif dari tangki. karena air yang dialirkan pertama kali ke . Dari ketiga tangki. Hal ini disebabkan larutan elektrolit yang terkandung pada larutan NaCl berkurang disebabkan oleh pengenceran. kurva DHL terhadap konsentrasi NaCl masing – masing tangki memiliki hubungan semakin tinggi konsentrasi NaCl semakin tinggi nilai DHL yang terukur. sehingga menyebabkan menurunnya daya hantar listrik.

Efektifitas tangki dari ketiga tangki baik input maupun pulse. memperlihatkan bahwa tangki ketiga membutuhkan volume yang lebih besar dibandingkan dengan yang tangki yang lain. Terjadi ketidakinearan karena udara ruangan mengalami fluktuatif sehingga mempengaruhi hasil pengukuran yang didapat. Pada kurva hubungan antara daya hantar equivalen terhadap konsentrasi terjadi ketidaklinearan karena daya hantar equivalen merupakan fungsi dari temperatur dan konsentrasi.tangki pertama yang mempengaruhi konsentrasi larutan elektrolit pada tangki pertama. .

lalu tangki 3. Berdarkan kurva kalibrasi yang telah dibuat. dapat diketahui bahwa DHL berbanding lurus dengan konsentrasi NaCl dalam larutan. Hal ini disebabkan oleh elektrolit yang terdapat pada larutan berkurang. Pengenceran larutan induk dilakukan sebanyak 2x. dan 60x. Dari data diatas dapat diketahui konsentrasi NaCl berdasarkan daya hantar listriknya. 30x. konstanta konduktivitas sel sebagai K. 40x. Dari kurva dapat diketahui adanya ketidaklinearan . memahami perbedaan yang terjadi dari input step dan pulse. Hal ini yang mempengaruhi konsentrasi larutan elektrolit pada larutan di ketiga tangki. Larutan NaCl yang digunakan sebesar 1 %. 10x. Hal ini disebabakan daya hantar listrik pada tangki dua dan tangki tida akan semakin berkurang.04529364 jika dibandingkan dengan tangki 2 0. membuat kurva kalibrasi hubungan antara daya hantar listrik (DHL) terhadap konsentrasi NaCl. sehingga konsentrasi NaCl yang diwakili oleh DHLnya berkurang. dan menghitung volume efektif dari tangki. Bila diamati berdasarkan perhitungan. memahami perbedaan respon konsentrasi yang ditunjukkan dari masing – masing tangki yang tersusun seri. Daya hantar listrik diketahui menggunakan alat. Berkurangnya daya hantar listrik di tangki ke dua dan ke tiga. 5x. kami pun membuat kurva hubungan antara daya hantar eqivalen terhadap konsentrasi. DHL sebagai G. yaitu 0. konsentrasi NaCl mengalami penurunan pada setiap kali pengenceran. dimana konsentrasi NaCl sebagai C. Hal ini dapat dihitung menggunakan persamaan .04472 dan tangki 3 0. Hal yang dilakukan sebelum melakukan pengamatan adalah melakukan kalibrasi dan penentuan laju alir. yaitu 50 gram NaCl dalam 5 liter air. atau dapat ditulis DHL tangki 1 > tangki 2 > tangki 3 karena umpan dimasukan ke tangki 1 terlebih dahulu.04011727. 50x. 15x. tangki pertama memiliki konsentrasi (rata-rata) NaCl paling besar. kemudian tangki 2. karena air yang dialirkan pada tangki ke dua ke tiga semakin banyak berdasarkan fungsi waktu. 20x.Annisa Feriani (101424004) Praktikum dinamika tangki bertujuan untuk mengetahui konsentrasi NaCl dalam larutan NaCl dan mengetahui daya hatar listriknya. Peralatan yang digunakan adalah jenis CSTR (Continuous Stired Tank Reactor) yang disusun secara seri. Selain kurva kalibrasi. Data kalibrasi diatas dibuat kurva DHL terhadap konsentrasi larutan induk yang sudah diencerkan.dan daya hantar equivalen. Berdasakan pengamatan.

Hal ini disebabkan oleh daya hantar eqivalen yang dipengaruhi oleh temperatur dan konsentrasi. Efektifitas tangki merupakan volume yang dibutuhkan oleh tangki. dari perhitungan dapat diketahui bahwa tangki membutuhkan volume yang lebih besar dibangingkan dengan tangki pertama dan kedua. konsentrasi NaCl yang diperoleh fluktuatif. baik input maupun pulse. Kami pun menghitung efektifitas tangki dari ketiga tangki yang digunkan. Sedangkan pada praktikum.garis yang menunjukkan daya hantar eqivalen. . sehingga mempengaruhi hasil perhitungan yang didapat.

dengan R2 yang diperoleh 0. .V.      Kurva antara L terhadap konsentrasi NaCl hampir linier. KESIMPULAN Dari hasil praktikkum didapatkan sebagai berikut. Kurva kalibrasi antara konsentrasi NaCl terhadap DHL tidak linier. Kurva konsentrasi NaCl terhadap DHL dari ketiga tangki untuk input berbentuk tidak linier.9889.1122. dengan R2 yang diperoleh 0. Kurva konsentrasi NaCl terhadap DHL dari ketiga tangki untuk pulse berbentuk tidak linier. Respon dari ketiga tangki yang digunakan pada praktikkum berbeda-beda.

. pp. 3 rd. 1999. USA.. ”Chemical Reaction Engineering”. USA.. pp. H. 1999. O. “Elements of Chemical Reaction Enggineering”.809-826. Prentice Hall PTR. 3 rd. New York.S.VI. .255-260... Levenspiel. DAFTAR PUSTAKA Fogler.John Wiley & Sons. New Jersey..

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful