Anda di halaman 1dari 34

TUGAS KELOMPOK PROMANU II KERJA PLAT

A. Teori Kerja Plat Yang dimaksud pengerjaan plat adalah pengerjaan membentuk dan menyambung logam lembaran (plat) sehingga sesuai dengan bentuk dan ukuran yang sudah direncanakan. Pengerjaan plat dapat dilakukan dengan menggunakan keterampilan tangan, mesin, atau perpaduan dari keduanya, yang meliputi macammacam pengerjaan, diantaranya adalah menggunting, melukis, melipat,melubangi, meregang, pengawatan, mengalur, menyambung, dan lain-lain. Peralatan yang digunakan untuk mewujudkan bentuk-bentuk tertentu dalam kerja pelat dapat dikelompokkan sebagai berikut : Alat untuk melukis atau menggambar bukaan, terdiri dari : Mistar ukur, panjang 30 -50 sampai 100 cm Mistar ukur gulung Bermacam-macam siku seperti siku biasa, siku lipat, dan siku papak Penggores, penggores tepi, balok gores dan penitik pusat Bermacam-macam jangka seperti jangka tusuk, jangka tongkat, dan jangka tepi

a. b. c. d. e.

Alat-alat untuk memotong a. Bermacam-macam gunting tangan dengan macam-macam bentuk bibir potongnya (bibir lurus, bibir lengkung, bibir universal) dan gunting tongkat b. Gunting tuas atau guinting bangku, untuk menggunting pelat yang agak tebal (bila tidak kuat dengan gunting tangan) c. Mesin gunting giletin (guillotine) - dengan tenaga orang - dengan tenaga motor, secara hidrolik atau mekanis d. Gergaji : - gergaji tangan - gergaji mesin e. Pahat, pelat, ragum, dan palu B. Alat-alat untuk membentuk, menekuk dan melipat Yang dimaksud dengan membentuk adalah membuat bentuk-bentuk seperti silinder, kerucut dan sebagainya yang disertai pekerjaan menekuk dan melipat. Pembentukan benda kerja dapat dilakukan baik dengan tangan maupun dengan mesin, Bila dilakukan dengan tangan, kita dapat menggunakan macam-macam palu dan landas (steak) a. Macam-macam palu yang kita jumpai : - Palu pena kepala bulat - Palu pena kepala lurus atau silang - Palu keling

TUGAS KELOMPOK PROMANU II KERJA PLAT

- Palu lunak dari bahan kayu, karet, tembaga, atau timah hitam, juga palu plastik - Palu pegang - Palu rata - Palu bola Peringatan : Waktu menggunakan palu, hendaknya diperhatikan pasak bajinya apakah masih terpasang dengan baik; bila tidak, perbaikilah dahulu b. Macam-macam landas (steak) yang ada : Landas muka rata Landas pinggir lurus dan lengkung Landas pipa Landas tirus Landas bola dan setengah bola Landas alur dan sebagainya

Macam-macam alat penekuk dan pelipat Selain menggunakan palu dan landasan untuk menekuk dan melipat digunakan pula : - Mesin lipat universal - Mesin lipat peti (box and panfolder) d. Alat untuk sambungan keling adalah : - Palu dan landas - Palu keling - Besi perapat dan pembentuk kepala (rivet set) - Mesin pengeling e. Alat untuk sambungan - Pesawat las titik dengan bermacam-macam bentuk elektroda - Pateri, peralatannya meliputi : baut pateri biasa baut pateri listrik pemanas baut pateri (pancar atau arang) sikat kawat kikir pembersih kimiawi seperti air keras atau pasta pateri

Alat-alat untuk penguatan tepi, atau badan Penguat tepi dapat dilakukan dengan cara memakai lipatan tepi, kawat penguat atau memakai alur penguat. Alur penguatmtidak hanya untuk penguatan tepi tetapi dapat juga untuk penguatan badan.

TUGAS KELOMPOK PROMANU II KERJA PLAT

a. Alat-alat untuk penguatan, dengan lipatan adalah : - palu dan landas atau - mesin lipat b.Alat-alat untuk penguatan tepi dengan kawat, adalah : - palu dan landas c. Alat-alat pengawatan tepi, adalah : - palu dan landas - mesin putar alur (rotary jenny) d. Alat penguatan tepi dan badan alur, adalah : - mesin putar alur dengan berbagai macam rol atau kaliber e. Alat-alat lain yang sering digunakan adalah : - bermacam-macam tang atau penjepit tangan - kikir dan ragum - bermacam-macam alat penjepit C. MACAM-MACAM KERJA PLAT 1. PROSEDUR MENGUKUR, MENANDAI DAN MELUKIS PELAT Kualitas atau ketelitian suatu hasil pekerjaan diantaranya ditentukan oleh bagaimana cara melakukan pengukuran, menandai serta melukis pada saat pembuatan benda kerja. Untuk mengurangi kesalahan dalam melakukan proses-proses tersebut, maka perlu difahami teknik-tekniknya.

a. Mengukur Ada dua cara yang biasa dilakukan dalam mengukur pada pelat, yaitu dengan berpatokan pada ujung mistar atau berpatokan pada garis ukur mistar. Kedua cara ini dapat dilakukan sesuai kondisi pengerjaan berda kerja tersebut. Berikut ini adalah contoh mengukur pada pelat menggunakan mistar baja :

a. Patokan ujung

TUGAS KELOMPOK PROMANU II KERJA PLAT

b. Patokan garis ukur

Gambar 5 : Teknik Mengukur

b. Menandai dan Melukis

TUGAS KELOMPOK PROMANU II KERJA PLAT

Penandaan dalam pengerjaan pelat adalah proses sangat penting, karena proses ini merupakan awal dari suatu pembentukan benda kerja. Proses menandai biasanya dilakukan bersamaan dengan proses mengukur dan melukis benda kerja. Tanda pada pelat dapat berupa garis tanda atau titik. Garis tanda dibuat menggunakan penggores, yakni untuk memberi tanda batas ukuran, tanda tekukan, coakan ataupun tanda pengerjaan lainnya. Sedangkan titik pada benda kerja dapat dibuat menggunakan penitik garis dan penitik pusat. Bentuk garis tanda dalam teknologi pengerjaan pelat cukup bervariasi, yakni tergantung pada alat yang dipergunakan dan karakteristik pekerjaannya, namun beberapa contoh berikut ini dapat dipakai, terutama dalam menerapkan dasardasar melukis dan menandai pada pelat yang selanjutnya dapat dilukis garis lurus horizontal dan/ atau garis vertikal, miring/ menyudut, tanda untuk membuat lingkaran, dan lain-lain.

Teknik 1 :

mistar baja

tanda ukuran
1

TUGAS KELOMPOK PROMANU II KERJA PLAT

LANGKAH KERJA 1

garis ukuran

LANGKAH KERJA 2

Gambar 6 : Teknik Menandai dengan Penggores (a) Teknik 2 :

TUGAS KELOMPOK PROMANU II KERJA PLAT

LANGKAH KERJA 1 MEMBUAT TANDA

garis ukuran

LANGKAH KERJA 2 MEMBUAT GARIS SEJAJAR

garis untuk titik pusat

LANGKAH KERJA 3 - UNTUK TITIK PUSAT LINGKARAN

Gambar 7: Teknik Menandai dengan Penggores

Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam menarik garis atau melukis pada pelat adalah :
a. Mata/ pandangan harus tegak lurus terhadap garis ukur agar tidak terjadi

kesalahan akibat sudut pandang. b. Ujung penggores berada tepat pada garis ukuran.

TUGAS KELOMPOK PROMANU II KERJA PLAT

c. Kemiringan penggores harus sama sepanjang/ selama penarikan garis.

TEKNIK YANG BENAR

TEKNIK YANG SALAH

Gambar 8 : Teknik Menarik Garis / Melukis

Jika suatu pekerjaan memerlukan tanda dengan penitik, misalnya titik pusat untuk kaki jangka tusuk atau titik pusat untuk pengeboran ataupun titik-titik
8

TUGAS KELOMPOK PROMANU II KERJA PLAT

untuk memperjelas garis, maka dapat dilakukan setelah dilakukan proses melukis. Untuk membuat titik pusat lingkaran atau untuk bor digunakan penitik pusat ( sudut 90 ) dan untuk garis digunakan penitik garis ( sudut 60 ) Contohnya seperti gambar berikut ini :

Memberi titik (tanda) pada garis titik pusat

Aplikasi penandaan

Gambar 9 : Penandaan dengan Penitik

TUGAS KELOMPOK PROMANU II KERJA PLAT

2. PEMOTONGAN PELAT Pemotongan pelat dapat dilakukan dengan menggunakan gunting pelat, pahat, mesin potong atau dengan menggunakan gergaji untuk pemotongan pelat yang relatif tebal. a. Pemotongan dengan Gunting Hasil pemotongan dengan menggunakan gunting sangat ditentukan oleh : pemahaman tentang jenis dan fungsi gunting dan penguasaan teknik-teknik menggunakan gunting. Dengan demikian, gunting yang sesuai dan teknik yang benar akan menghasil potongan yang lebih baik serta waktu yang lebih singkat. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam menggunting pelat adalah sebagai berikut : 1. Sisi potong gunting harus selalu rapat. Jika renggang, rapatkan dengan alat yang sesuai. 2. Garis potong dapat terlihat jelas. 3. Mata / pandangan tegak lurus terhadap garis potongan. 4. Benda kerja ( pelat ) diusahakan tidak terseger selama proses menggunting.

Gambar 10 : Menggunting Lurus dan Lengkung

10

TUGAS KELOMPOK PROMANU II KERJA PLAT

b. Pemotongan dengan Pahat Secara umum pahat digunakan untuk pekerjaan-pekerjaan yang kurang presisi/ kasar atau pekerjaan yang tidak bisa dikerjakan dengan alat-alat kerja pelat yang lain, sehingga kadangkala memerlukan pengerjaan lanjutan, seperti pengikiran atau grinda Jenis pahat yang biasa digunakan adalah pahat rata ( flat cold chissel ), yakni digunakan untuk memotong pelat yang relatif tipis, mencoak dan membuat lubang pada pelat. c. Pemotongan dengan Mesing Potong ( Shearing Machine ) Mesing potong atau gilotin (shearing machine/ guillotine ) merupakan salah satu mesin potong pelat yang utama dalam pengerjaan pelat. Mesin ini terutama digunakan untuk memotong lurus dan siku suatu pelat. Kemampuan potong gilotin cukup bervariasi, yakni sangat tergantung pada tipe, teknologi ataupun kapasitas dari mesin tersebut. Secara umum ada dua jenis gilotin yang biasa dipakai pada bengkel-bengkel pengerjaan pelat : 1. Gilotin Pedal/ Injak Gilotin jenis ini mampu memotong sepanjang 1050 mm dengan ketebalan pelat 1,5 mm. Cara memotongnya dapat dilaksanakan dengan memberi tanda (garis) pada pelat atau dengan menggunakan mistar pembatasan yang ada di depan maupun dibelakang pisau potongnya. Cara menggunakan mistar pembatas depan adalah sebagai berikut : Gunakan mistar baja atau mistar gulung untuk menentukan ukuran potong. Ukur mulai sisi pemotong bawah sesuai dengan yang dikehendaki sampai mistar pembatas. Kencangkan bautnya Letakkan sisi pelat yang akan dipotong pada mistar pembatas Tekan pedal sampai pelat terpotong.

11

TUGAS KELOMPOK PROMANU II KERJA PLAT

Cara menggunakan mistar pembatas belakang adalah sebagai berikut : Ukur jarak antara sisi pemotong bawah dan mistar pembatas dibelakang lebar yang dikehendaki. Masukkan pelat dari sisi depan sampai mengenai mistar pembatas. Tekan/injak pedal pemotong sampai pelat terpotong

2. Gilotin Elektris ( Power Guillotine ) Mesin potong ini digunakan secara luas untuk pelat-pelat yang relafif tebal (antara 2 13 mm) yang tidak mampu dilakukan oleh tenaga manusia. Tenaga untuk memotong digerakkan oleh motor listrik yang kemudian dilanjutkan oleh kopling mekanik atau hidrolik, sehingga dalam pengoperasiannya tidak membutuhkan tenaga yang besar.

Gambar 11 : Memotong dengan Mesin Potong

12

TUGAS KELOMPOK PROMANU II KERJA PLAT

Hal-hal yang perlu diperhatikan jika memotong dengan mesin potong adalah sebagai berikut : 1. Mesin potong harus diset/ distel sesuai dengan tebal bahan yang akan dipotong, yaitu penyetelan kerapatan pisau dan penyetelan tekanan ( jika ada ). 2. Pembatas ukuran distel secara tepat atau garis potong dapat terlihat jelas ( jika pemotongan secara manual/ tanpa pembatas ). 3. Saat mesin beroperasi, yakinkan bahwa pelat yang dipotong terjepit dengan kuat agar saat pisau potong atas menekan tidak akan menggeser pelat. 4. Jangan berada dibelakang mesin saat proses pemotongan berlangsung, karena hasil potongan pelat dapat menimbulkan kecelakaan. 5. Jangan memotong pelat yang tebalnya diatas kemampuan mesin.

2. Gergaji Tangan Gergaji tangan tidak begitu banyak digunakan dalam kerja pelat, kecuali hanya untuk memotong pelat yang pendek atau memotong bentuk-bentuk tertentu yang tidak bisa dipotong dengan mesin potong, disamping kecepatan potongnya yang lambat dan lebar potongan yang terbatas. Gergaji tangan terdiri dari : gagang (sengkang) gergaji dan daun gergaji dengan berbagai variasi ukuran gigi gergaji. Untuk memotong pelat, dipakai ukuran gigi gergaji dengan ukuran 24 atau 32, yakni tergantung pada kekerasan dan tebal bahan; semakin keras suatu bahan maka semakin rapat gigi gergaji yang dipakai.

Gambar 12 : Gergaji Tangan

13

TUGAS KELOMPOK PROMANU II KERJA PLAT

3. PENEKUKAN PELAT a. Bentuk-bentuk Tekukan dan Bentangannya Penekukan pelat dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu dengan menggunakan palu dan landasan atau dengan menggunakan mesin tekuk atau mesin pres. Berbagai bentuk tekukan dapat dilakukan dengan palu dan landasan, demikian juga dengan menggukan mesin tekuk, namun secara umum bentuk-bentuk tekukan dalam kerja pelat adalah sebagai berikut : Tekukan searah atau berlawanan arah Tekukan satu atau dua sisi Tekukan lebih dari dua sisi Adapun dasar bentuk-bentuk tekukan pada pengerjaan pelat adalah sebagai berikut :

= Tekukan satu kali searah

= Tekukan dua kali searah

= Tekukan dua kali berlawanan arah

= Tekukan tiga kali berlawanan arah

= Tekukan tiga kali searah

14

TUGAS KELOMPOK PROMANU II KERJA PLAT

Untuk aplikasi pada pekerjaan armatur/ kabinet ( cabinet making ), bentuk-bentuk tekukan seperti di atas dapat berlaku pada tekukan satu sisi, dua atau lebih; dan hal ini sangat tergantung pada disain pekerjaan. Prinsip gambar bentangan adalah mengembalikan suatu hasil tekukan kepada bentuk awalnya ( pelat/rata ) melalui teknik-teknik proyeksi garis dan bidang. Berdasarkan dasar bentuk-bentuk tekukan, maka dapat dikembangan gambargambar bentangan sebagai berikut : 1. Bentangan untuk satu kali tekukan searah pada dua sisi

a a a

Cara Penggambaran : Perhatikan gambar dasar tekukan, kemudian dengan menarik garis proyeksi dari titik a dengan pusat o akan didapat titik a. Maka jarak a ke a adalah bentangan tekukan ( satu tekukan ). Dengan cara yang sama, maka selanjutnya akan dapat dibuat bentangan-bentangan yang lain, baik yang searah maupun yang berlawanan arah atau tekukan satu sisi, dua sisi maupun lebih.

15

TUGAS KELOMPOK PROMANU II KERJA PLAT

2. Bentangan untuk satu kali tekukan searah pada empat sisi

3. Bentangan untuk dua tekukan searah pada dua sisi

16

TUGAS KELOMPOK PROMANU II KERJA PLAT

4. Bentangan untuk dua tekukan searah pada empat sisi

5. Bentangan untuk dua tekukan berlawanan arah pada dua sisi

17

TUGAS KELOMPOK PROMANU II KERJA PLAT

6. Bentangan untuk dua tekukan berlawanan arah pada empat sisi

18

TUGAS KELOMPOK PROMANU II KERJA PLAT

7. Bentangan untuk tiga tekukan berlawanan arah pada dua sisi

8. Bentangan untuk tiga tekukan berlawanan arah pada empat sisi

19

TUGAS KELOMPOK PROMANU II KERJA PLAT

9. Bentangan untuk tiga tekukan searah pada dua sisi

1.

Bentangan untuk tiga tekukan searah pada empat sisi

20

TUGAS KELOMPOK PROMANU II KERJA PLAT

b.

Metode Penekukan 1. Penekukan dengan Palu dan Landasan Walaupun proses pengerjaan pelat secara luas telah menggunakan mesin-mesin tekuk dan pres, namun untuk penerapan keterampilan dasar dan untuk pekerjaan tertentu masih diperlukan pengerjaan secara manual, yaitu dengan palu dan landasan. Palu yang biasa digunakan dalam pengerjaan pelat, khususnya penekukan adalah palu keras ( baja ) dan palu lunak ( mallet ). Palu baja yang banyak dipakai adalah palu konde, palu pen; sedang palu lunak yang biasa dipakai adalah palu plastik atau kayu.

palu konde

palu pen

palu kayu

palu plastik

Gambar 13 : Palu Baja dan Mallet

Adapun jenis landasan yang lazim digunakan untuk menekuk adalah landasan muka rata/ sudut, pinggir lurus atau landasan kombinasi.

21

TUGAS KELOMPOK PROMANU II KERJA PLAT

landasan muka rata landasan pinggir lurus

landasan kombinasi

Gambar 14 : Landasan 2. Penekukan dengan Mesin Tekuk Penggunaan mesin lipat / tekuk pelat adalah untuk mempercepat suatu proses penekukan dan untuk mencapai tingkat ketelitian tertentu. Sesuai dengan perkembangan ilmu dan teknologi; mesin tekuk telah berkembang sedemikian rupa, mulai dari yang dioperasikan secara manual sampai dengan yang dioperasikan secara otomatis atau dengan komputer (CNC). a. Mesin Tekuk Terbatas( Bench / Adjustable Folder )

Gambar 15 : Mesin Tekuk Terbatas

22

TUGAS KELOMPOK PROMANU II KERJA PLAT

Cara mengoperasikannya : Siapkan pelat yang akan ditekuk Atur lebar tekukan sesuai dengan yang dikehendaki Masukkan pelat sampai mengenai kisi-kisi pembatas Angkat batang / tuas penekuk sampai batas sudut yang dikehendaki. Kembalikan batang penekuk pada kedudukan semula.

b. Mesin Tekuk Universal/ Standar

Gambar 16 : Mesin Tekuk Universal

Cara mengoperasikannya : Tentukan dan lukis garis tekukan sesuai keperluan. Masukkan pelat yang akan ditekuk dan paskan pada garis tekukan. Jepit dengan klem/ tuas pengikat. Angkat batang penekuk sampai batas sudut yang dikehendaki. Kembalikan batang penekuk pada posisi semula.

23

TUGAS KELOMPOK PROMANU II KERJA PLAT

c. Mesin Tekuk Kotak ( Box and Pan Brake )

Gambar 17 : Mesin Tekuk Kotak

Cara mengoperasikannya : Tentukan dan lukis garis tekukan sesuai keperluan/ gambar kerja. Pasang dan atur sepatu tekuk sesuai dengan panjang tekukan. Masukkan pelat yang akan ditekuk dan paskan pada garis tekukan. Jepit dengan klem/ tuas pengikat. Angkat batang penekuk sampai batas sudut yang dikehendaki. Kembalikan batang penekuk pada posisi semula.

24

TUGAS KELOMPOK PROMANU II KERJA PLAT

d. Mesin Tekuk Pres ( Press Brake )

Gambar 18 : Mesin Tekuk Pres Cara mengoperasikannya : Tentukan dan lukis garis tekukan sesuai keperluan/ gambar kerja atau atur pembatas tekukan ( secara manual atau otomatik ) pada mesin tekuk. Pasang dan atur sepatu tekuk sesuai dengan panjang tekukan dan V-bar ( bending bar ) sesuai dengan tebal bahan yang ditekuk. Hidupkan mesin, dan jika mesin dilengkapi dengan pengatur tekanan, maka aturlah pengatur tekanan sesuai ketentuan ( berdasarkan tebal bahan dan lebar tekukan ). Masukkan pelat yang akan ditekuk dan paskan pada garis tekukan atau sampai menyentuh pembatas tekukan. Lakukan penekukan dengan menekan tombol/ handle penekukan. Keluarkan pelat dari mesin.

25

TUGAS KELOMPOK PROMANU II KERJA PLAT

4. PENYAMBUNGAN PELAT Penyambungan pelat, khususnya penyambungan pada pelat tipis dapat dilakukan dengan banyak cara, antara lain adalah dengan sambungan keling, sambungan lipat, atau dengan sambungan las titik. Aplikasi penggunaan macam-macam sambungan pelat tersebut sangat tergantung pada keperluan atau tujuan pembuatan, kekuatan konstruksi sambungan, tingkat kerapatan (kedap), atau fungsi benda kerja yang dibuat. a. Sambungan Keling ( Rivet ) Menyambung pelat dengan menggunakan paku keling ( sambungan keling ) masih banyak digunakan pada konstruksi pelat tipis, karena dapat dilakukan dengan mudah dan relatif kuat, walaupun tidak begitu kedap. Jenis paku keling cukup beragam, sehingga dilakukan dengan cara atau alat yang beragam pula, namun yang banyak dipakai pada konstruksi pelat tipis adalah sbb : 1. Rivet set 2.

Dahulukan kedua ujung

Gambar 19 : Rivet Set

26

TUGAS KELOMPOK PROMANU II KERJA PLAT

2. Pengeling Pop ( Blint Riveter)

Gambar 20 : Pengeling Pop Cara kerja pengeling pop : Tempatkan/ masukkan paku keling pop ke lubang sambungan keling dan pasangkan pengeling pop sampai rapat dengan permukaan paku kelin.

Tekan tuas pengeling pop beberapa kali sambil pengeling ditekan sampai paku penariknya putus.

27

TUGAS KELOMPOK PROMANU II KERJA PLAT

Tarik tuas pengeling dan keluarkan paku penarik yang telah putus..

b. Sambungan Lipat 1. Sambungan Lipat Tunggal ( Grooved Seam ) Sambungan lipat tunggal dapat dibuat dengan menggunakan alat-alat tangan atau mesin lipat atau kombinasi keduanya dan untuk merapatkan sambungan lipat tunggal yang lurus dilakukan dengan dua cara, yaitu dengan menggunakan perapat ( hand groover ) atau dengan bar groover.

28

TUGAS KELOMPOK PROMANU II KERJA PLAT

Gambar 21 : Sambungan Lipat Tunggal

2. Sambungan Tegak, Bilah dan Sudut Untuk membuat sambungan lipat tegak, bilah atau sudut yang lurus dapat dilakukan secara manual dengan menggunakan alat-alat tangan ( palu dan landasan ) atau dengan mesin lipat atau kombinasi keduanya tanpa menggunakan perapat. Sebelum membuat sambungan lipat perlu difahami terlebih dahulu perhitungan sambungan (allowance ), agar ukuran yang dikehendaki dapat tercapai.

Perhitungan Sambungan Lipat :

NO

JENIS SAMBUNGAN

GAMBAR

PERHITUNGAN

1.

Sambungan lipat tegak

A=W - t

B= 2W - t S= 3W - 2t

29

TUGAS KELOMPOK PROMANU II KERJA PLAT

2.

Sambungan lipat tunggal ( grooved seam )

A= W - t

B= 2W - t S= 3W - 2t

HO 29 NO JENIS SAMBUNGAN GAMBAR PERHITUNGAN

3.

Sambungan lipat bilah

A= W - t B= W - t C= 2W - 2t S= 3W - 4t

4.

Sambungan lipat sudut/ alas

A= W - 2t B= 2W - 2t S= 3W - 4t

Catatan : W = Lebar sambungan lipat allowance

t = tebal bahan/ pelat S = total

30

TUGAS KELOMPOK PROMANU II KERJA PLAT

Contoh Penerapan Perhitungan Sambungan : Sebuah silinder dengan diamater 120mm tinggi 150mm dibuat dengan sambungan lipat tunggal (grooved seam ) lebar 6mm, bahan yang digunakan adalah pelat BJLS 50, maka bahan minimal yang diperlukan adalah : Gambar :

sambungan lipat

a. Panjang bahan : Allowance sambungan lipat ( S ) = 3.W -2t = (3. 6) - (2.0,5) = 18 - 1 = 17 mm Bentangan silinder = . d silinder = 3,14 . 120 = 376,8 mm Panjang bahan yang diperlukan b. Lebar bahan : Tinggi silinder = 150 mm Jadi, kebutuhan bahan untuk pembuatan silinder tersebut adalah : 393,8 X 150 mm = 17 + 376,8 = 393,8 mm

31

TUGAS KELOMPOK PROMANU II KERJA PLAT

c. Sambungan Las Titik 1. Mesin Las Titik Portabel

Gambar 22 : Mesin Las Titik Portabel

2. Mesin Las Titik Standar Mesin las titik standar ( pedestal spot welding ) mempunyai ukuran dan kapasitas lebih besar dari mesin las titik portabel, sehingga perlu diperhatikan beberapa hal bila menggunakan mesin las titik standar, yaitu : Diameter penampang elektroda = 4 x tebal pengelasan Permukaan elektroda harus bersih dan tidak ada lapisan yang memungkinkan tidak mengalirnya arus listrik. Lama pengelasan harus disesuaikan dengan tebal bahan yang disambung. Sirkulasi air pendingin harus berjalan selama proses pengelasan.

32

TUGAS KELOMPOK PROMANU II KERJA PLAT

Proses Pengelasan :

33

TUGAS KELOMPOK PROMANU II KERJA PLAT

Keterangan : 1. Pelat dijepit antara dua elektroda ( atas dan bawah ) 2. Saat jepitan sempurna terjadi pengelasan yang lamanya diatur oleh timer 3. Pelat telah tersambung 4. Elektroda kembali pada posisi semula.

34