Anda di halaman 1dari 14

KELISTRIKAN CENTRAL LOCK

DI SUSUN OLEH : MAHMUD HASAN 105524034

AHMAD CHOIRUL HUDA 105524045

JURUSAN PENDIDIKAN TEKNIK MESIN FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS NEGERI SURABAYA 2011

BAB I PENDAHULUAN
1. Latar Belakang
Keberadaan kendaraan saat ini sangat penting bagi kehidupan manusia. Terutama untuk membantu dan mempermudah manusia berpindah dari suatu tempat ke tempat lain dengan cepat dan nyaman. Salah satunya adalah mobil, saat ini mobil dipilih karena pengendara dapat terhindar dari panas matahari dan hujan, serta dapat menampung orang lebih banyak. Sejalan dengan perkembangan teknologi di era modern ini, dunia otomotif juga ikut mengembangkan teknologinya untuk memuaskan para konsumen. Sekarang tidak hanya bodi mobil aerodinamis yang diutamakan tetapi kenyamanan pengendara juga harus diutamakan, dan juga keamanan mobil itu sendiri. Selain itu untuk meningkatkan performa agar melebihi maksimal, perubahan mesin dari tahun ke tahun harus terus dilakukan. Semua itu demi untuk mewujudkan kendaraan yang lebih praktis dan ramah lingkungan. Dengan semua fasilitas yang dimiliki mobil saat ini, tidak heran jika harga mobil saat ini sangat tinggi. Hal ini menyebabkan banyak pihak tidak bertanggung jawab ingin memiliki mobil yang tidak menjadi miliknya sendiri atau mencuri mobil orang lain. Disini diperlukan sistem pengamanan yang mampu mencegah pencurian mobil dalam kondisi dan situasi apapun. Maka di buat sebuah teknologi yang dinamakan central lock. Central lock akan sangat bermanfaat untuk menjaga keamanan kendaraan dengan mudah dan praktis. Central Lock merupakan motor elektrik yang berfungsi untuk melock dan unlock kunci pintu mobil dengan prinsip kerja merubah gerak putar motor/dinamo menjadi gerak naik turun/ maju mundur. Central lock memiliki motor/ dinamo dengan tegangan 12 volt.

2. Rumusan masalah
Berdasarkan latar belakang masalah diatas, maka dapt ditarik sebuah rumusan masalah sebagai berikut : 1. Apa fungsi dari central lock pada mobil ?

2. Apa saja penyebab kerusakan central lock ? 3. Komponen-komponen apa saja yang terdapat pada central lock ? 4. Bagaimana cara kerja dari system central lock ?

3. Tujuan
Adapun tujuan dari makalah tentang central lock ini di buat: 1. Untuk mengetahui fungsi dari central lock. 2. Untuk mengetahui rangkaian kelistrikan dari central lock 3. Untuk mengetahui cara kerja dari central lock 4. Untuk mengetahui jenis atau macam dari central lock 5. Untuk mengetahui komponen-komponen dari central lock 6. Mengetahui penyebab kerusakan pada central lock

4. Manfaat
Manfaat dari penulisan makalah central lock antara lain: 1. Menambah wawasan tentang fungsi central lock 2. Kita mampu mengetahui rangkaian listrik central lock 3. Kita dapat mengetahui cara kerja central lock 4. Kita mengetahui komponen-komponen dari central lock

BAB II PEMBAHASAN
1. Fungsi Central Lock
Fungsi central lock cukup kunci pintu dari satu pintu, maka pintu yang lain akan ikut mengunci, sama halnya saat membuka kunci pintu. Pengembangan dari fungsi Central Lock System adalah dipadu dengan remote control sebagai pengontrol penguncian pintu dari jauh, atau sering disebut dengan Keyless Entry. Juga ditambahkan modul Alarm System yang umumnya sudah menyatu dengan Remote Controlnya. Yang kesemua fungsi tersebut adalah untuk memudahkan dan meningkatkan kenyamanan kita dalam berkendara.

2. Rangkaian Kelistrikan

Keterangan: 1. 2. Door lock switch Door control relay Solenoid

3.

3. Cara Kerja

Posisi lock (mengunci): Jika 1 dan 3 berhubungan Jika a dan 6 berhubungan

Aliran arusnya yaitu: Arus dari baterai F/L fuse 30A 6 5 solenoid 4 b 1 massa Solenoid menjadi magnit dan pintu pada posisi mengunci Setelah beberapa detik a kembali ke 1 (massa), agar solenoid tidak dialiri massa terus menerus.

Posisi unlock membuka: - 1 dan 2 berhubungan - B dan 6 berhubungan

Aliran arusnya yaitu: Arus dari baterai F/L fuse 30A 6 4 solenoid 5 a 1 massa Solenoid menjadi magnet dan pintu pada posisi membuka Setelah beberapa detik kembali ke 1 (massa)

4. Jenis Central Lock

Central door lock sistem 2 pintu memungkinkan mengunci semua pintu hanya dengan mengunci pintu depan sebelah kanan atau kiri mobil. Dengan ini untuk mengunci secara otomatis tidak hanya bisa dilakukan lewat pintu pengemudi saja, tetapi juga bisa dilakukan lewat pintu penumpang bagian depan. Cara seperti ini memudahkan pengemudi untuk mengunci kendaraannya.

Central door lock sistem 1 pintu memungkinkan pengemudi mengunci kendaraan hanya lewat pintu pengemudi.

Central door lock sistem 2 pintu + tangki memungkinkan pengemudi mengunci semua pintu dan tangki bensin secara otomatis lewat pintu depan sebelah kanan ataupun kiri.

5. Nama Komponen-Komponen
1. Door Lock Actuator
Door lock actuator adalah komponen dari sistem central lock yang berfungsi untuk mengerakkan locking link yang terhubung dengan door lock. Khusus untuk door lock actuator pada pintu sisi pengemudi mempunyai fungsi sebagai saklar. Komponen-komponen a. Motor Pada door lock actuator menggunakan motor DC sebagai penggeraknya. Keunggulan motor DC adalah dapat diubah arah putarannya dengan mengubah arah arus listriknya. b. Gears Komponen ini berfungsi untuk meneruskan putaran dari motor menuju ke pinion meshes. dari door lock actuator adalah sebagai berikut :

c. Pinion meshes Pinion meshes tertaut dengan rack meshes yang menyatu dengan armature rod. Dengan adanya pertautan tersebut maka pinion meshes dapat menggerakkan armature rod. d. Armature rod Armature rod berfungsi untuk menggerakkan locking link. e. Changeover contact (saklar) Changeover contact hanya terdapat pada door lock actuator pada pintu sisi pengemudi saja. Changeover contact bekerja berdasarkan gerakan dari armature rod. Saat armature rod bergerak pada posisi lock maka saklar juga pada posisi lock begitu juga sebaliknya saat armature bergerak pada posisi unlock, saklar juga akan berada pada posisi unlock. f. Kabel kontak / kabel saklar Kabel saklar terdiri dari tiga kabel. Satu kabel dihubungkan dengan masa dan dua kabel yang lain dihubungkan dengan door lock control unit. g. Kabel motor Kabel motor berfungsi untuk mengalirkan arus menuju ke motor.

2. Door Locking Mechanisme


Door locking mechanisme berfungsi untuk mengoperasikan sistem pengunci secara manual. Sedangkan fungsi door locking mechanisme dalam sistem central lock adalah sebagai aktualisasi dari kerja door lock actuator. Door locking mechanisme terdiri dari inside locking knob, outside handle, lock cylinder, opening control link, locking link door lock dan striker. Komponen-komponen dari door locking mechanisme adalah sebagai berikut : a. Locking knob Locking knob berfungsi untuk menekan locking link yang terhubung dengan door lock. Khusus untuk pintu sisi pengemudi, locking knob juga berfungsi sebagai penekan saklar yang akan mengontrol sistem penguncian semua pintu. b. Locking link

Locking link dihubungkan dengan locking knop dan armature rod dari door lock actuator. Locking link berfungsi untuk mengoperasikan door lock (mengunci dan membuka kunci) berdasarkan penekanan pada licking knob dan door lock actuator. c. Locking cylinder Locking cylinder berfungsi untuk mengoperasikan door lock (mengunci dan membuka kunci) dari luar.

d. Door lock Door lock atau pengunci pintu berfungsi sebagai pengait antara pintu dengan striker dan juga sebagai pengunci dari perkaitan antara pintu dengan striker. e. Door outside handle Door outside handle berfungsi untuk membuka pintu dari luar dengan membebaskan perkaitan antara door lock dengan striker. Antara door outside handle dan door lock dihubungkan oleh opening control link. f. Door inside handle Door inside handle mempunyai fungsi yang sama dengan door uotside handle, hanya saja door inside handle dioperasikan dari dalam kendaraan. g. Opening control link Opening control link berfungsi membebaskan perkaitan antara door lock dengan striker. Komponen ini bekerja berdasarkan kerja dari outside handle dan inside handle. h. Striker Striker menempel pada bodi kendaraan. Striker dikait oleh door lock agar pintu bisa terkait atau terkunci. i. Kunci pengaman anak-anak Kunci pengaman anak-anak ini didesain agar pada saat kunci diposisikan lock maka pintu tidak bisa dibuka dari dalam. Cara kerja sistem ini adalah dengan mematikan fungsi dari inside handle sehingga yang bekerja hanya out side handle. Kunci pengaman anak-anak hanya terdapat pada pintu bagian belakang saja.

3. Door Lock Control Unit


Seluruh arus yang menggerakkan door lock actuator disuplai oleh baterai akan tetapi dibawah kontrol dari door lock control unit. Door lock control unit sering juga disebut door lock control relay. Tapi kenyataannya komponen ini lebih dari sekedar relay karena di dalamnya dilengkapi dengan dua buah relay yang dikontrol oleh beberapa sirkuit elektronik. Masing-masing relay dikendalikan oleh transistor. Sedangkan yang menghidupkan transistor itu sendiri adalah one-shot atau Monostable Multivibrator. Komponen-komponen dari door lock control unit adalah sebagai berikut: 1) Relay Relay adalah suatu switch elektrik atau saklar yang membuka dan menutupnya dioperasikan oleh suatu magnet listrik. Tipe relay berdasarkan konstruksi saklarnya adalah sebgai berikut: a) SPST (Single Pole Single Throw) Relay tipe ini mempunyai dua terminal dengan saklar yang dapat diposisikan pada posisi on atau off. b) SPDT (Single Pole Double Throw) Relay tipe ini mempunyai tiga terminal yang letaknya sebaris. Satu dari ketiga terminal yang merupakan sebagai switch terletak di begian tengah dari barisan. Bergeraknya terminal C ke arah terminal A atau ke arah terminal C akan menentukan apakah posisi relay pada posisi on atau off. c) DPST (Double Pole Single Throw) Relay tipe ini mempunyai dua pasang terminal. Tipe ini setara dengan dua buah switch pada relay tipe SPST yang digerakkan oleh satu koil.

d) DPDT (Double Pole Double Throw) Relay tipe ini mempunyai dua baris changeover terminal. Tipe ini sepadan dengan dua buah switch pada relay tipe SPDT yang digerakkan oleh satu koil.

Pada door lock control unit dua buah relay tipe SPDT (Single Pole Double Throw). Relay berfungsi untuk menghubungkan dan memutuskan arus yang menuju ke door lock actuator. Kerja relay ditentukan oleh transistor.

2) Transistor Transistor adalah suatu alat semi-konduktor yang dapat digunakan sebagai amplifikasi, switch, stabilisator tegangan dan juga sebagai modulasi isyarat (signal).

6. Penyebab Kerusakan Pada Central Lock


1. Motor penggerak aus Meski masa pakai peranti ini tergolong lama atau relatif awet, perawatan yang kurang bagus bisa menyebabkannya cepat aus. Beberapa kasus menunjukkan, motor penggerak yang telah aus karena faktor usia atau kesalahan perlakuan menjadikan pintu sulit dibuka.

2. Gigi penggerak dan lengan batang rusak Bila ternyata motor central lock masih normal, alihkan perhatian ke bagian gigi penggerak serta lengan batang penggerak sistem kunci. Amati apakah gigi tersebut masih cukup kuat menggerakkan sistem penguncian yang terdiri dari beberapa batang kawat.

Bila gigi ternyata kondisinya masih bagus, kecurigaan harus Anda alihkan ke bagian lengan atau batang penggerak. Gerakkan batang yang lemah atau seret bisa menyebabkan proses membuka kunci seret.

3.

Benturan keras pada pintu Penyebab lain central lock sulit terbuka adalah karena pintu di mana motor penggerak ditempatkan mengalami benturan keras baik karena tabrakan atau faktor lain. Benturan itu menjadikan posisi gigi berubah dan lengan batang bengkok. Meski tingkat perubahan itu hanya sedikit, pengaruhnya cukup besar terhadap gerakan sistem central lock.

4.

Kotoran yang menumpuk dan kabel aus Namun, yang paling sering, gigi dan lengan batang itu seret karena tidak pernah dilumasi. Selain itu, periksa pula berbagai kabel yang ada di sistem central lock. Pasalnya, seiring dengan menumpuknya kotoran dan kondisi lembap di sela antara pintu dan trim kabel, sistem kelistrikan cepat aus atau getas. Sambungan yang tidak tepat atau ada beberapa helai rambut kabel yang putus cukup berpengaruh terhadap sistem kerja central lock.

BAB III PENUTUP


1. Kesimpulan 1. Central door lock memiliki peran yang sangat penting dalam sebuah kendaraan dalam
faktor keamanan. 2. Central door lock juga menambah kenyamanan dalam berkendara karena dengan adanya central door lock pengemudi dapat mengunci kendaraannya hanya dengan mengunci salah satu dari pintu kendaraan. 3. Central lock mempunyai tiga komponen penting didalam Penggunaannya. 4 fungsi central lock adalah untuk memudahkan dan meningkatkan kenyamanan kita dalam berkendara.

2. Saran
Seiring dengan perkembangnya teknologi dibidang kendaraan maka diharapkan munculnya syistem central lock ini dapat menjadi salah satu solusi ketika kita sering mengalami kesulitan disaat mengunci kendaraan dan dengan syistem alram pada kendaraan bisa mengurangi faktor kemalingan. Diharapkan makalah ini bisa menambah wawasan bagi para pembaca tentang syistem central lock.