Anda di halaman 1dari 3

Pemeriksaan Alkohol dengan Metode Microdiffusion Conway Termodifikasi Alat dan bahan: Larutan kalium karbonat jenuh Kalium

dikromat Asam sulfat 4N Air Sampel Cawan Conway Prinsip kerja: Kalium karbonat jenuh direaksikan dengan darah yang mengandung alkohol. Ikatan antara darah dengan alkohol yang relatif lemah akan digantikan dengan ikatan antara darah dengan kalium karbonat yang lebih kuat, sehingga memberikan peningkatan jumlah alkohol bebas. Alkohol bebas akan berfungsi sebagai reduktor terhadap kalium dikromat (K2Cr2O7) sehingga mengubah ion krom bervalensi 2 (Cr2+) yang berwarna kuning menjadi ion krom bervalensi 3 (Cr3+) yang berwarna hijau. Semakin hijau hasil akhir reaksinya maka semakin banyak alkohol yang mengubah Cr2+ menjadi Cr3+. Prosedur: Larutkan 3,7 mg kalium dikromat ke dalam 150 ml air. Tambahkan 280 ml asam sulfat 4N pada saat pencampuran sedang berlangsung. Tambahkan air sampai 500 ml, maka kita dapatkan Reagen Antie. Siapkan larutan kalium karbonat jenuh dengan cara: masukkan kalium karbonat padat ke dalam air, aduk terus dan tambahkan sampai terjadi penjenuhan. Tambahkan 2 ml reagen Antie pada ruang tengah cawan Conway. Letakkan 1 cc kalium karbonat jenuh dalam ruang sebelah luar salah satu sisi cawan conway. Kemudian letakkan 1 cc sampel pada sisi yang berlawanan. Letakkan penutup yang sebelumnya telah diberi vaselin agar alkohol tidak menguap keluar. Goyangkan cawan conway dengan hati-hati, miringkan 15 derajat. Tunggu 1 jam. Angkat tutup dan amati perubahan warna pada reagen Antie. Interpretasi hasil (dengan melihat warna reagen Antie):

Warna kuning kenari: negatif/kadar alkohol <80mg/dL Warna kuning kehijauan: kadar alkohol sekitar 80 mg% Warna hijau kekuningan: kadar alkohol sekitar 150 mg% Warna kehijauan: kadar alkohol sekitar 230 mg% Warna biru hijau: kadar alkohol sekitar 300 mg% (Dari berbagai sumber)

Abstrak Dalam analisis fluorida, ada dua prosedur untuk penentuan fluorida tergantung pada sifat sampel. Satu prosedur langsung dapat menentukan isi fluoride dengan elektroda ion fluorida, fluorida memisahkan dari sampel dengan asam (asam perklorat). Prosedur lain perlu memisahkan fluoride dari sampel biologis dengan menggunakan uap destilasi atau metode mikro-difusi, dan kemudian penentuan dengan cara elektroda ion fluoride dapat diterapkan. Dalam studi ini, kami menerapkan metode microdiffusion dimodifikasi oleh Hinoide (1990) untuk ketersediaan dalam temperatur yang berbeda dan waktu reaksi, dan kemudian diperkirakan untuk menentukan isi fluoride Udang (Sakura-udang) sebagai sampel biologis dengan metode ini. Hal ini juga sangat penting untuk menentukan isi fluoride bahan makanan dan sampel biologis berkaitan dengan bioavailabilitas fluoride in vivo. Hasilnya adalah sebagai berikut: 1. Dengan menggunakan metode microdiffusion dimodifikasi, tingkat pemulihan fluoride mencapai lebih dari 95% di kisaran 0.1-10 mikrogram fluorida dari larutan standar di bawah kondisi percobaan 60 derajat C dan 90 derajat C dari suhu reaksi dan 60, 90 dan 120 menit waktu reaksi. 2. Untuk sampel udang, isi fluoride dianalisis dengan cara metode mikro-difusi dan uap destilasi dimodifikasi menunjukkan nilai yang hampir sama, meskipun isi fluoride dengan metode uap distilasi menunjukkan nilai yang relatif rendah. Perbedaannya mungkin berasal dari hilangnya fluoride dalam ashing sampel sebelum menerapkan metode uap destilasi. Metode microdiffusion dimodifikasi digunakan dalam penelitian ini dapat dimanfaatkan secara rutin dan tepat dalam analisis fluoride untuk sejumlah kecil sampel biologis. Analisis MICRO-DIFUSI merupakan kemajuan yang nyata dalam teknik analisis modern. Rasanya aneh, pada kenyataannya, bahwa prinsip yang mendasari memungkinkan produk gas dari reaksi untuk meredakan, dalam ruang tertutup, menjadi penyerap yang cocok atau reaktan tidak seharusnya digunakan lebih luas dalam prosedur analitis pada tanggal lebih awal. Penyerapan gas ke reaktan yang sesuai dengan metode penyulingan dan aerasi, tentu saja, dasar dari banyak terkenal, dan penting, kimia dan biokimia metode analisis, tetapi metode biasanya membosankan dan boros dalam alat dan material. Teknik Conway melibatkan penggunaan peralatan gelas sederhana dan murah (disebut 'Satuan') yang terdiri dari sebuah ruang dalam dan luar. Produk gas dari reaksi (misalnya, amonia, amina volatile, karbon dioksida, asetaldehida) berpindah dari satu ruang, di mana gas memberikan suatu ketegangan tertentu, menjadi penyerap di kamar kedua, di mana ketegangan mendekati nol. Analisis terbuat dari isi

ruang kedua, dan akurasi hanya dibatasi oleh ketepatan memberikan dan titrasi volume cairan urutan 1 ml. Conway mengklaim bahwa metode tampaknya menjadi "sederhana mungkin konsisten dengan akurasi dicapai maksimal dalam penanganan mikro-volume". Teknik ini telah diadopsi untuk analisis amonia, amida dan amina, derivatif adenosin dan adenosin, halogen, alkohol, aseton, asam laktat dan glukosa, karbon monoksida dan karbon dioksida. Ini dapat digunakan juga dalam estimasi aktivitas enzim.