P. 1
contoh proposal Program Hibah Desa

contoh proposal Program Hibah Desa

|Views: 3,426|Likes:
Dipublikasikan oleh Laila Nur Rosyidah

More info:

Published by: Laila Nur Rosyidah on May 17, 2013
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

02/07/2016

pdf

text

original

1

PROPOSAL PROGRAM HIBAH BINA DESA “Pendampingan Desa Tani Sebagai Produsen Kerajinan Ramah Lingkungan Di Kota Wisata Yogyakarta”

Oleh: 1. Laila Nur Rosyidah 2. Siti Laillatul Badriyah 3. Febriana Permata Ika 4. Listiyaningsih 5. Anida Lutfia 12102241036 / 2012 12102244017 / 2012 11102241020 / 2011 11102241013 / 2011 12102241038 / 2012

HIMPUNAN MAHASISWA PENDIDIKAN LUAR SEKOLAH UNIVERSITAS NEGERI YOGYKARTA KOTA YOGYAKARTA 2013

2

HALAMAN PENGESAHAN

1. Judul : Pendampingan Desa Tani Sebagai Produsen Kerajinan Ramah Lingkungan Di Kota Wisata Yogyakarta. 2. Tema : Industri Kreatif 3. Nama Organisasi Pelaksana 4. Ketua pelaksana Nama lengkap NIM/NIK Program studi/Jurusan Perguruan Tinggi No. Telepon/HP Email 5. Jumlah anggota Pelaksana 6. Dosen Pendamping Nama lengkap Gelar NIP/NIK No. Telepon/HP 7. Nama lokasi desa binaan Wilayah Mitra(Kelurahan / kec) Kabupaten / Kota Provinsi Jarak PT ke lokasi mitra 8. Jangka waktu pelaksanaan 9. Biaya total 10. Dikti (Rp) 11. Sumber lain (Rp) : HIMA Pendidikan Luar Sekolah : Laila Nur Rosyidah : Laila Nur Rosyidah : 12012241036 : Pendidikan Luar Sekolah : Universitas Negeri Yogyakarta : 08976875189 : ellaplsuny@gmail.com : 4 anggota : Dr. Sujarwo : M.Pd. : 19691030 200312 1 001 : 085647096663 : Desa Triwidadi : Triwidadi / Kec Pajangan : Bantul / Yogyakarta : Daerah Istimewa Yogyakarta : 23 km : 5 Bulan : Rp. 46.071.000,00 : Rp. 46.071.000,00 : Rp. 2.000.000,00

3

4

IDENTITAS PROPOSAL PROGRAM HIBAH BINA DESA No. Data : “Pendampingan Desa Tani sebagai Produsen Kerajinan Ramah Lingkungan di Kota 1. Judul Wisata Yogyakarta” di Desa Triwidadi, Pajangan, Bantul, Yogyakarta. 2. 3. 4. Tema Organisasi Pelaksana Ketua Pelaksana Nama NIM Tahun Angkatan Jurusan / Departemen No. Telpon / Hp E-mail Nama Anggota 1 NIM Jurusan / Departemen Perguruan Tinggi Nama Anggota 2 NIM Jurusan / Departemen Perguruan Tinggi Nama Anggota 3 NIM Jurusan / Departemen Perguruan Tinggi Nama Anggota 4 NIM Jurusan / Departemen Perguruan Tinggi Nama Penanggung Jawab NIP Nama Dosen Pendamping Gelar Depan Gelar Belakang NIP Dosen Pendamping No. Telpon / Hp : Industri Kreatif : HIMA PLS FIP UNY : Laila Nur Rosyidah : 12102241036 : 2012 : Pend. Luar Sekolah : 08976875189 : ella_plsuny@gmail.com : Siti Laillatul B. : 12102244017 : Pend. Luar Sekolah : Universitas Negeri Yogyakarta : Febriana Permata Ika : 11102241020 : Pend. Luar Sekolah : Universitas Negeri Yogyakarta : Listiyaningsih : 11102241013 : Pend. Luar Sekolah : Universitas Negeri Yogyakarta : Anida Lutfia : 12102241038 : Pend. Luar Sekolah : Universitas Negeri Yogyakarta : Dr. Sujarwo, M.Pd : 19691030 200312 1 001 : Sujarwo : Dr. : M.Pd. : 19691030 200312 1 001 : 085647096663

4.1.

4.2.

4.3.

4.4.

5. 6.

5

7.

E-mail Biaya yang diperlukan Biaya yang diusulkan ke Dikti

: : 46.071.000 : 46.071.000

6

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL .................................................................................................. i HALAMAN PENGESAHAN ................................................................................... ii IDENTITAS PROPOSAL ........................................................................................ iv DAFTAR ISI ............................................................................................................. vi A. JUDUL ............................................................................................................ 1 B. LATAR BELAKANG MASALAH ............................................................... 1 C. PERUMUSAN MASALAH ........................................................................... 3 D. TUJUAN ......................................................................................................... 3 E. INDIKATOR KEBERHASILAN PROGRAM .............................................. 3 F. LUARAN YANG DI HARAPKAN ............................................................... 4 G. KEGUNAAN PROGRAM ............................................................................. 4 H. GAMBARAN UMUM MASYARAKAT ...................................................... 4 I. METODE PELAKSANAAN ......................................................................... 6 J. JADWAL KEGIATAN ................................................................................. 10 K. RANCANGAN BIAYA ...............................................................................11 L. LAMPIRAN .................................................................................................. 12

7

A. JUDUL “Pendampingan Desa Tani sebagai Produsen Kerajinan Ramah Lingkungan di Kota Wisata Yogyakarta” di Desa Triwidadi, Pajangan, Bantul, Yogyakarta.

B. LATAR BELAKANG MASALAH Daerah Istimewa Yogyakarta merupakan salah satu provinsi di Indonesia yang memiliki potensi dan daya tarik tersendiri. Provinsi ini memiliki banyak sebutan yaitu kota pelajar, kota kebudayaan, kota perjuangan dan kota pariwisata. Sebutan Yogyakarta sebagai kota pariwisata menggambarkan potensi kepariwisataan daerah ini.Sebagai kota pariwisata terbesar kedua setelah Bali, Yogyakarta mengembangkan berbagai jenis obyek wisata seperti wisata alam, wisata sejarah, wisata budaya, wisata pendidikan, bahkan yang terbaru wisata malam.Penilaian tersebut didasarkan pada beberapa faktor yang menjadi kekuatan pengembangan wisata di DIY. Faktor tersebut berkenaan dengan keragaman obyek. Dengan berbagai predikatnya, DIY memiliki keragaman obyek wisata yang relatif menyeluruh baik dari segi fisik maupun non fisik, di samping kesiapan sarana penunjang wisata.Pariwisata Yogyakarta memiliki beberapa kekuatan daya tarik, seperti iklim yang baik, atraksi pemandangan yang beragam, budaya yang menarik dan sejarah, masyarakat yang ramah dan bersahabat, akomodasi khas, gaya hidup, harga yang pantas. Daerah Istimewa Yogyakarta ini terdiri dari 4 kabupaten dan 1 kota, yaitu Kabupaten Sleman, Kabupaten Kulon Progo, Kabupaten Gunung Kidul, Kabupaten Bantul dan Kota Yogyakarta sebagai ibukota provinsi. Daerah-daerah tersebut memiliki banyak potensi dan daya tarik bagi wisatawan baik kebudayaan maupun pariwisatanya. Salah satu kabupaten yang kaya akan potensi tersebut adalah Kabupaten Bantul. Kabupaten Bantul terletak di bagian selatan DIY. Karena Kabupaten Bantul berada di bagian selatan Yogyakarta, daerah ini berbatasan langsung dengan laut selatan. Hal ini merupakan salah satu potensi alam yang yang dapat digunakan untuk mengembangkan daerah wisata, seperti obyek wisata pantai. Adapun potensi alam lainnya seperti goa, hutan, kebun buah atau agro wisata, dan obyek wisata buatan lainnya. Pesona alam ini dilengkapi dengan berbagai hasil kebudayaan masyarakat sekitar, salah satunya yaitu desa wisata. Desa wisata merupakan usaha pengembangan potensi pedesaan yang memiliki karakteristik khusus. Misalnya makanan khas, kerajinan tangan, fasilitas penginapan, maupun sistem pertanian dan sistem sosial lainnya.

8

Kekayaan atau potensi alam di Bantul tidak semuanya dikelola dengan baik oleh masyarakat dan pemerintah setempat. Beberapa daerah masih ada yang termarjinalkan atau belum dapat memanfaatkan potensinya secara maksimal, salah satunya yaitu Desa Triwidadi, Kecamatan Pajangan, Bantul.Desa Triwidadi ini berada di kecamatan yang berbatasan dengan Kabupaten Kulon Progo. Desa ini memiliki berbagai potensi alam yang belum dikelola secara maksimal oleh masyarakat setempat. Potensi alam tersebut seperti bambu, kayu jati, lahan kosong, dan pertanian. Untuk mengembangkan potensi alam yang dimiliki membutuhkan faktor-faktor pendukung dalam pelaksanaannya. Namun jika memasuki musim kemarau, Desa Triwidadi mengalami kekeringan. Hal ini tentu menjadi salah satu faktor penghambat dalam mengembangkan potensi alam yang dimiliki. Desa Triwidadi memiliki sebuah wadah bagi kelompok wanita, yaitu Kelompok Wanita Tani (KWT) yang kegiatannya lebih mengedepankan pada kegiatan pertanian dengan mengolah potensi alam yang dimiliki. Kelompok Wanita Tani ini diharapkan dapat meningkatkan perekonomian masyarakat setempat dengan hasil pertanian yang diperoleh. Namun dalam pelaksanaannya, KWT ini belum memiliki program yang dapat berkelanjutan karena belum banyak potensi yang dikelola dan rendahnya motivasi serta sarana prasarana yang ada. Sehingga kelompok ini belum dapat berkembang secara maksimal yang pada akhirnya kebanyakan petani hanya menjual hasil pertaniannya dalam bentuk yang masih mentahdengan nilai jual yang rendah. Menurut Robert Lucas seorang pemenang Nobel dalam bidang ekonomi, mengatakan bahwa kekuatan yang menggerakkan pertumbuhan dan pembangunan ekonomi kota atau daerah dapat dilihat dari tingkat produktifitas klaster orang-orang bertalenta dan orang-orang kreatif atau manusia-manusia yang mengandalkan kemampuan ilmu pengetahuan yang ada pada dirinya ( Nenny, 2008: 21). Oleh karena itu, melihat berbagai keunikan dan kelebihan dari pertanian yang dapat dimanfaatkan untuk memproduksi dalam skala yang cukup besar untuk menggerakan perekonomian daerah, maka perlu dilakukan inovasi-inovasi agar nilai ekonomis dari hasil pertanian meningkat dan masyarakat menjadi lebih maju. Inovasi-inovasi dilakukan dengan mengolah potensi alam berupa hasil pertanian daerah setempat menjadi produk khas dari masyarakat guna menunjang potensi kepariwisataan Yogyakarta khususnya Kabupaten Bantul. Produk khas hasil

9

inovasi ini diharapkan mampu menjadi pelengkap paket wisata bagi wisatawan yang berkunjung ke objek-objek wisata yang berada di propinsi DIY.

C. RUMUSAN MASALAH Berdasarkan uraian latar belakang masalah di atas, maka dapat dibuat rumusan masalah sebagai berikut: 1. Bagaimanakah model pendampingan desa tani sebagai prodiusen kerajinan ramah lingkungan di kota wisata Yogyakarta? 2. Bagaimanakah peningkatan pengetahuan dan keterampilan masyarakat desa tani dalam memanfaatkan potensi lokal?

D. TUJUAN PROGRAM Tujuan yang hendak dicapai dalam program ini yaitu:
1. Terwujudnya model pendampingan desa tani sebagai produsen kerajinan ramah

lingkungan di kota wisata Yogyakarta.
2. Meningkatkan pengetahuan dan keterampilan masyarakat desa tani dalam

memanfaatkan potensi lokal.

E. INDIKATOR KEBERHASILAN 1. Program diikuti oleh Kelompok Wanita Tani dan pemuda masing-masing minimal 70% dari seluruh anggota. 2. Tersusunnya buku panduan model pendampingan desa tani. 3. Dimilikinya pengetahuan dan ketrampilan masyarakat tentang kerajinan ramah lingkungan.

F. LUARAN YANG DIHARAPKAN 1. Meningkatkan produktivitas Kelompok Wanita Tani dengan Program Usaha Kecil dan Menengah yang efisien dan berkelanjutan. 2. Terciptanya kultur positif dalam menanggapi potensi - potensi yang ada di desa. 3. Panduan Model Pendampingan Desa Tani. 4. Menghasilkan produk kerajinan ramah lingkungan.

10

G. KEGUNAAN PROGRAM 1. Bagi Masyarakat Sasaran a. Dapat mendorong masyarakat untuk berpikir kreatif dalam memanfaatkan potensi lingkungan. b. Dapat meningkatkan produktivitas kelompok Wanita Tani (KWT) yang telah terbentuk. c. Membantu memperbaiki perekonomian warga melalui program Usaha Kecil dan Menengah. 2. Bagi Mahasiswa a. Sebagai media pengabdian masyarakat sesuai dengan tri dharma perguruan tinggi. b. Sebagai sarana pemberdayaan masyarakat Desa triwidadi di Kecamatan Pajangan Kaupaten Bantul, Yogyakarta. c. Mendapatkansumberbelajar yang baru untuk pendidikan berbasis masyarakat.

H. GAMBARAN UMUM Desa Triwidadi berada cukup jauh di sebelah barat daya dari kota Yogyakarta dengan jarak sekitar 25 km dan membutuhkan waktu kurang lebih 1 jam perjalanan dengan menggunakan sepeda motor untuk mencapai desa tersebut, bahkan tidak terdapat akses kendaraan umum ke desa tersebut. Desa Triwidadi ini berada di daerah paling barat dari Kabupaten Bantul, berbatasan langsung dengan Kabupaten Kulon Progo sehingga beberapa akses fasilitas sarana prasarana pengembang masyarakat kurang diperhatikan. Desa Triwidadi mempunyai luas wilayah 1111,8475 Ha dengan jumlah penduduk 11.338 jiwa yang tersebar di 22 pedukuhan. Masyarakat Desa Triwidadi merupakan masyarakat yang mayoritas

pekerjaannya petani dan buruh sehingga secara kondisi perekonomiannya mayoritas menengah ke bawah. Latar belakang pendidikan masyarakat Desa Triwidadi kebanyakan lulusan SD/sederajat, bahkan masih banyak yang belum tamat SD/sederajatnya. Namun ada juga beberapa orang yang melanjutkan pendidikannya sampai ke pendidikan tinggi. Desa Triwidadi mempunyai potensi alam yang beragam seperti bambu, kayu, dan hasil pertanian. Bahkan sebagian besar luas wilayahnya merupakan lahan perkebunan dan hutan rakyat. Luas wilayah yang dimiliki oleh satu rumah rata-rata 5000m2. Tetapi adanya potensi tersebut kurang disadari oleh masyarakat setempat. Desa Triwidadi berada di ketinggian 163 dpl atau dapat dikatakan berada di daerah

11

pegunungan, sehingga pada saat musim kemarau desa ini mengalami kekeringan dan kekurangan air bersih. Hal ini juga menjadi faktor penghambat untuk mengembangkan potensi yang dimiliki terutama pada bidang pertanian. Desa Triwidadi merupakan masyarakat yang cukup padat penduduk, khususnya anak-anak dan ibu-ibu yang jumlahnya banyak. Sebagian besar ibu-ibu disana menjadi ibu rumah tangga yang belum memiliki kegiatan selain seputar kegiatan rumah tangga. Tetapi ada sebagian ibu-ibu yang mengikuti kegiatan Kelompok Wanita Tani (KWT) untuk meningkatkan perekonomiannya. Kelompok Wanita Tani merupakan sebuah wadah positif bagi ibu - ibu di desa Triwidadi untuk mengembangkan kegiatan di bidang pertanian. Dalam perjalanannya, kegiatan Kelompok Wanita Tani mengalami kemacetan karena kurangnya program yang akan dilaksanakan. Dengan demikian, maka perlu sebuah kegiatan yang bermakna sehingga potensi dan wadah yang sudah dimiliki dapat berkembang secara optimal. Dengan kegiatan yang bermakna tersebut, diharapkan dapat mengembangkan potensi-potensi daerah yang dimiliki oleh Desa Triwidadi. Desa Triwidadi memiliki seperangkat tokoh masyarakat atau pemangku kebijakan yang sangat peduli terhadap kondisi di Desa Triwidadi.Mereka memiliki impian untuk menciptakan masyarakat desa yang berdaya dan maju, sehingga aparat desa Triwidadi sangat terbuka bagi semua pihak yang ingin membantu melakukan pembinaan dan bimbingan terhadap seluruh aspek masyarakat desa karena hal itu memang sangat dibutuhkan untuk mengembangkan desa tersebut.

I.

METODE PELAKSANAAN 1. Pendekatan dan Jenis Penelitian Model pendampingan desa tani dilakukan dengan menerapkan jenis penelitian dan pengembangan atau Research and Development (R&D), yaitu suatu proses atau langkah-langkah untuk mengembangkan suatu produk baru atau menyempurnakan produk yang telah ada yang dapat dipertanggungjawabkan. Model penelitian dan pengembangan pada tahap implementasi model pendampingan desa tani melalui pendidikan kecakapan hidup berbasis potensi lokal.

12

Kondisi dan Potensi

Pengembangan

Partisipasi

Partisipasi
Pendamping

Masyarakat

Research and Development Pendidikan Sadar Lingkungan

Masyarakat Sadar Lingkungan

Pendamping Masalah Pemecahan

Gambar 1. Tahapan Penelitian dan Pengembangan

Dari bagan di atas dapat dijelaskan bahwa pengembangan pendampingan desa tani pada masyarakat dilaksanakan untuk membantu mengatasi permasalahanpermasalahan dalam mengembangkan kegiatan pengelolaan lingkungan. Model pendampingan kelompok masyarakat pemanfaatan lingkungan ini melibatkan tokoh masyarakat yang menjadi steakholder atau tokoh masyarakat yang mempunyai pengaruh besar dalam masyarakat termasuk di dalamnya warga masyarakat yang memiliki kepedulian tinggi pada lingkungan dan berada di daerah tersebut sebagai pendamping. Melalui pengembangan model pendampingan desa tani dalam proses penelitian dan pengembangan ini diharapkan dapat menghasilkan: a. Meningkatkan produktivitas Kelompok Wanita Tani (KWT) dengan Program Usaha Kecil dan Menengah yang efisien dan berkelanjutan. b. Terciptanya kultur positif dalam menanggapi potensi-potensi lingkungan yang ada di desa. c. Panduan Model Pendampingan Desa Tani. d. Menghasilkan produk Kerajinan Ramah Lingkungan sebagai bentuk pemanfaatan potensi lingkungan.

13

2. Lokasi dan Subyek Penelitian Program dilaksanakan di Desa Triwidadi, Kecamatan Pajangan, Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta. Berdasarkan survey dan dokumentasi dan diperkuat dengan informasi dari Kantor Kecamatan Pajangan, bahwa wilayah Desa Triwidadi merupakan salah satu desa di Kecamatan Pajangan yang belum berdaya daripada desa lainnya. Lokasinya yang berada di daerah dataran tinggi menyebabkan cukup sulitnya akses sarana prasarana dan informasi. Subjek dari program ini adalah ibu-ibu anggota Kelompok Wanita Tani (KWT) dan pemuda di Desa Triwidadi. 3. Metode Pengumpulan Data danPengembangan Model Pola pengembangan model pendampingan desa tani melalui kecakapan hidup berbasis potensi lokal sebagai upaya pemanfaatan potensi lingkungan dilakukan dengan tahap penelitian dan tahap pengembangan. Tahap pertama, penelitian pada tahap pertama dilakukan dengan menggunakan pendekatan penelitian survey yang didukung dengan metode pengumpulan data dokumentasi, observasi dan wawancara. Pada tahap awal ini dilakukan untuk mengumpulkan informasi mengenai kondisi dan potensi masyarakat yang berkaitan dengan permasalahan pemanfaatan potensi lingkungan. Dalam tahap ini dikumpulkan data dan informasi mengenai permasalahan dan potensi masyarakat serta lingkungan yang dijadikan dasar penyusunan program. Permasalahan yang dimaksud adalah pemanfaatan dan pengelolaan potensi lingkungan yang belum optimal serta belum optimal Kelompok Wanita Tani sebagai wadah pengembangan potensi lingkungan dalam bidang pertanian. Potensi yang dimaksud adalah potensi alam dan lingkungan maupun sumber daya manusia yang dapat digunakan untuk mengembangkan kreativitas masyarakat dalam pemanfaatan potensi lingkungan. Untuk mencapai maksud tersebut, tim melakukan diskusi dengan tokoh masyarakat dan pemangku kebijakan setempat, seperti: Kades, Kadus, Ketua KWT, dan Ketua Karang Taruna. Setelah semua data terkumpul dilanjutkan dengan penyusunan program pendampingan desa tani. Tahap kedua dilakukan pengembangan model pendampingan desa tani. Dari informasi yang diperoleh pada tahap pengumpulan data, selanjutnya tim mendesain produk berupa desain model pendampingan desa tani melalui kecakapan hidup berbasis potensi lokal. Adapun desain dari model tersebut sebagai berikut :

14

Masyarakat

KWT

PEMUDA

Program Pendampingan desa tani

PENDIDIKAN KECAKAPAN HIDUP 1. 2. 3. 4. 5. 6. Tujuan Materi Strategi Media Bahan ajar Evaluasi BANTUAN Tenaga Ahli dan daya dukung biaya

Buku Panduan Pendampingan Desa Tani

PENDAMPINGAN PRAKTIK

DESA TANI

Gambar 2. Desain Model Pendampingan Desa Tani melalui Kecakapan Hidup

4. Langkah-langkah Pendampingan desa tani melalui pendidikan kecakapan hidup berbasis potensi lokal bertujuan untuk meningkatkan pengetahuan dan ketrampailan masyarakat mengenai pengelolaan lingkungan, mengoptimalkan pemanfaatan potensi

lingkungan, dan meningkatkan kepedulian masyarakat terhadap pengelolaan lingkungan. Pendampingan desa tani dilakukan dengan memberikan pendidikan dan

15

pelatihan, serta pendampingan dalam bentuk; 1) pemberian pengetahuan dan ketrampilan pengelolaan pelepah pisang dan pepaya, 2) penyadaran dan penumbuhan motivasi masyarakat terhadap pengelolaan pelepah pisang dan pepaya, dan 3) pendampingan pengelolaan pelepah pisang dan pepaya. Media yang digunakan dalam pelaksanaan program ini meliputi; laptop, LCD, kamera, bibit tanaman, dan lahan. Materi praktik diarahkan pada pemanfaatan lingkungan meliputi; pengelolaan pelepah pisang dan pepaya. Pengelolaan pelepah pisang meliputi; penyiapan dari bahan baku, pendampingan pengolahan pelepah pisang, dan pendampingan pemasaran. Pengelolaan pepaya meliputi pengelolaan lahan, pemilihan bibit tanaman pepaya, pendampingan pengelolaan lahan dan tanaman pepaya, pemeliharaan tanaman, pemanfaatan hasil tanaman, dan pendampingan pemasaran pepaya. Produksi yang dihasilkan dari program ini adalah kerajinan ramah lingkungan yang berupa hasil pengolahan pelepah pisang dan pepaya. Kerajinan ramah lingkungan yang dihasilkan melalui pendampingan desa tani merupakan produk khas dari masyarakat yang dapat menunjang potensi kepariwisataan setempat.

J. JADWAL KEGIATAN No 1 2 Kegiatan Bulan I Bulan II Bulan III Bulan IV Bulan V

1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 Observasi Perumusan Metode

3

Pengadaan Peralatan dan

Perlengkapan 4 5 Setting Tempat Pembekalan Awal 6 Pelaksanaan Pembinaan dan Pendampingan

16

7 8

Evaluasi Penyusunan Laporan Tabel 1. Rancangan Jadwal Pelaksanaan Kegiatan

K. RANCANGAN BIAYA
No. 1. Kegiatan a. Penyusunan dan Perencanaan jadwal kegiatan (Proposal b. Sosialisasi dan konsolidasi perencanaan kegiatan a. Buku induk, buku presensi, buku tamu dan buku inventaris b. Dokumentasi cetak dan digital Rapat penyelenggara 4x a. Transportasi b. Konsumsi Pelaksanaan dan jenis Program a. Sentra KWT ● Bibit Pepaya ● Poly Bag ●Pupuk ● Biaya penggaraan sawah ● Disinfektan ● Gas LPG ● Kompor gas ● Penggorengan ● Pisau ● Pengemasan & Pemasaran b. Sentra Pemberdayaan Masyarakat ● Pelatihan kerajinan alat dan bahan pemasaran dan pelaksanaan ● Pelatihan Kewirausahaan ● Pemasaran Iklan ● Distributor Produk ● Katalog ● Sewa Tempat c. Sentra Kepemudaan & Pengairan ● Semen ● Pasir ● Jet Pam ● Pipa Air ● Sambungan Pipa ● Lem Pipa ● Isolatif ● Aliran Listrik ● Kabel Volume 30 Eksemplar 10 Rincian 25.000 100.000 Jumlah 750.000 1.000.000 1.000.000 1.000.000 10 10 25.000 x 4 5.000 x 4 1.000.000 200.000

2.

3.

4.

200 Biji 200 Buah 40 kg 5 Botol 4 Buah 4 Buah 8 Buah 15 Buah

7.500 1.000 15.000 30.000 120.000 300.000 40.000 5.000

1.500.000 200.000 600.000 1.000.000 150.000 480.000 120.000 320.000 75.000 4.000.000

5

500.000

2.500.000

4 Orang 6 Buah 1 Ruang

200.000 40.000 3.000.000

1.500.000 500.000 800.000 240.000 3.000.000

20 Sak 2 Rit 2 Buah 120 Batang 60 Buah 10 Buah 3 Buah 1 Buah (900 W) 10 Roll

65.000 750.000 800.000 30.000 5.000 8.000 2.000 2.000.000 125.000

1.300.000 1.500.000 1.600.000 3.600.000 300.000 80.000 6.000 2.000.000 1.250.000

17 ● Konsumsi Pengajian ● Konsumsi Warga ● Sound System & Penerangan ● Akomodasi ● Pembicara ● Konsumsi Panitia 200 Biji 200 Biji 7.500 7.500 1.500.000 1.500.000 1.000.000 4.000.000 2.000.000 2.500.000 46.071.000

Total

Tabel 2. Rancangan Anggaran Biaya Kegiatan

18

19

20

21

22

GAMBARAN TEKNOLOGI YANG AKAN DITERAPKAN Dalam program Hibah Desa yang berjudul “Pendampingan Desa Tani sebagai Produsen Kerajinan Ramah Lingkungan di Kota Wisata Yogyakarta”, akan diisi dengan kegiatan-kegiatan yang dilakukan berdasarkan potensi lokalmasyarakat setempat dan kompetensi-kompetensi desa yang belum dikembangkan. Dalam program pendampingan ini dibagi menjadi 2 kelompok sasaran program yaitu KWT (Kelompok Wanita Tani) dan pemuda. a. KWT (Kelompok Wanita Tani) Pelatihan dan pendampingan mulai dari penanaman sampai pengolahan pepaya California kepada KWT (Kelompok Wanita Tani). Tidak hanya itu, dalam sentra KWT (Kelompok Wanita Tani) ini ibu-ibu juga akan dibantu dalam hal pemasaran produk olahan pepaya California. Program pelatihan dan pendampingan lainnya yaitu membuat kerajinan dari pelepah pisang. harapan dai program pelatihan dan pendampingan ini adalah agar kelak dapat terbentuk Usaha Kecil Menengah. b. Pemuda Pelatihan kewirausahaan ditujukan kepada pemuda di Desa Triwidadi, dengan tujuan untuk menumbuhkan jiwa wirausaha dengan harapan dapat membantu dalam pengelolaan atau pemasaran produk hasil pelatihan mengenai pembuatan kerajinan ramah lingkungan. Dampak lebih lanjut, akan mengurangi jumlah pengangguran karena mempunyai lapangan pekerjaan baru di desanya. Selain itu pemuda diberi motivasi untuk lebih peduli lingkungan, misalnya terkait dengan pengairan di desa mereka, yang apabila musim kemarau akan terjadi kekeringan. Oleh karena iu, pemuda sebagai penggerak masyarakat agar lebih bisa mengajak seluruh warga untuk memperbaiki pengairan di desanya dengan cara bergotong royong.

23

KONDISI FISIK

Kondisi Jalan Desa Triwidadi

Kondisi Rumah Desa Triwidadi

Kondisi Lingkungan Desa Triwidadi

24

Kondisi Lapangan Desa Triwidadi

Kondisi Rumah Desa Triwidadi

Kondisi Lingkungan Desa Triwidadi

25

D e s a A r g o r e j o
U
GUWO NANGGUL

DES BANGU N A JIWO

D e s a B a n g u n j i w o
DESA WO UN JI B ANG
SABRANG LOR KADIRESO KERSAN JOJORAN WETAN

D e s a A r g o d a d i

SABRANG KIDUL

JOJORAN KULON

KAYUAN KULON

BUTUH LOR

PAJANGAN

BUTUH KIDUL

KAYUAN WETAN

POLAMAN TRUCUK

D e s a S e n d a n g s a r i
JOGONANDAN JAMBEYAN PLAMBONGAN

PETA DASAR
25 0 50 0 1000 m

SU NG AI O PR GO

KALISOKA

DESA ARI SENDANGS

: Jalan Aspal : Jalan cor blok : Jalan tanah : Jalan makadam : Sungai : Balai Desa : Jembatan : Gorong - gorong

5

10

20 cm

26

SURAT PERNYATAAN KESEDIAAN BEKERJASAMA Program Hibah Bina Desa “Pendampingan Desa Tani Sebagai Produsen Kerajinan Ramah Lingkungan Di Kota Wisata” Tanggal : 22 Maret 2013 Pada hari ini, Rabu tanggal dua belas juli tahun dua ribu duabelas kami yang bertandatangan di bawah ini : 1. Nama Jabatan Alamat : Slamet Riyanto : Lurah Desa Triwidadi : Desa Triwidadi Kecamatan Pajangan Kabupaten Bantul Yogyakarta

Selanjutnya disebut sebagai PIHAK PERTAMA

2. Nama NIM Jabatan

: Laila Nur Rosyidah : 12102241036 : Ketua Tim Pelaksana PHBD

Jur/Fak/Univ : PLS/ FIP/UNY Alamat : Kampus FIP UNY, Karangmalang, Yogyakarta

Selanjutnya disebut sebagai PIHAK KEDUA

PIHAK PERTAMA dan PIHAK KEDUA telah sepakat untuk mengadakan kerjasama dalam perencanaan pelaksanaan program hibah bina desa dengan judul “Pendampingan Desa Tani Sebagai Produsen Kerajinan Ramah Lingkungan Di Kota Wisata Yogyakarta”

Direktorat Pembelajaran dan Kemahasiswaan, Ditjen Dikti Kemdikbud 2013 dengan ketentuan sebagai berikut : 1. PIHAK PERTAMA dan PIHAK KEDUA bersedia bekerjasama dalam pelaksanaan kegiatan tersebut diatas apabila proposal program tersebut lolos seleksi dari Direktorat Pembelajaran dan Kemahasiswaan, Ditjen Dikti Kemdikbud 2013.

27

PIHAK KEDUA bertanggung jawab atas pelaksanaan kegiatan tersebut dan berkewajiban menyampaikan laporan pelaksanaan kegiatan tersebut kepada PIHAK

28

SURAT PERNYATAAN KESEDIAAN BEKERJASAMA Program Hibah Bina Desa “Pendampingan Desa Tani Sebagai Produsen Kerajinan Ramah Lingkungan Di Kota Wisata” Tanggal : 22 Maret 2013 Pada hari ini, Rabu tanggal dua belas juli tahun dua ribu duabelas kami yang bertandatangan di bawah ini : 3. Nama Jabatan Alamat : : Ketua Kelompok Wanita Tani : Desa Triwidadi Kecamatan Pajangan Kabupaten Bantul Yogyakarta

Selanjutnya disebut sebagai PIHAK PERTAMA

4. Nama NIM Jabatan

: Laila Nur Rosyidah : 12102241036 : Ketua Tim Pelaksana PHBD

Jur/Fak/Univ : PLS/ FIP/UNY Alamat : Kampus FIP UNY, Karangmalang, Yogyakarta

Selanjutnya disebut sebagai PIHAK KEDUA

PIHAK PERTAMA dan PIHAK KEDUA telah sepakat untuk mengadakan kerjasama dalam perencanaan pelaksanaan program hibah bina desa dengan judul “Pendampingan Desa Tani Sebagai Produsen Kerajinan Ramah Lingkungan Di Kota Wisata Yogyakarta”

Direktorat Pembelajaran dan Kemahasiswaan, Ditjen Dikti Kemdikbud 2013 dengan ketentuan sebagai berikut : 2. PIHAK PERTAMA dan PIHAK KEDUA bersedia bekerjasama dalam pelaksanaan kegiatan tersebut diatas apabila proposal program tersebut lolos seleksi dari Direktorat Pembelajaran dan Kemahasiswaan, Ditjen Dikti Kemdikbud 2013. PIHAK KEDUA bertanggung jawab atas pelaksanaan kegiatan tersebut dan berkewajiban menyampaikan laporan pelaksanaan kegiatan tersebut kepada PIHAK

29

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->