Anda di halaman 1dari 23

MENYUSUN DAN MENGGUNAKAN STRATEGI INTERNASIONAL

BAB 6

Akuntansi Internasional

KEUNTUNGAN KEUNTUNGAN STANDAR INTERNASIONAL


D aya ban di ng in fo rmasi ke uanga n in te rn asion al a kan menghilangkan kesalah pa h a m an yg a da s e ka rang m e n gen ai ke a n dala n l a po ran ke ua n g an l ua r n e g e ri Penghem a tan wak t u dan uan g yang seka rang di but uhka n un t uk

m e n gkonsolidasi i n fo rmasi -informasi ke ua n gan ya n g be rbe da Ke cen de runga n ba gi st an da r s t an da r akun tansi di sel uruh dunia un t uk diang ka t ke ting ka t te r t inggi dan un t uk konsis ten de ngan kon disi - kondisi e ko n omi , h ukum , da n s o c ial l o c al . M a rekonsiliasi ke pen tinga n khus us da ri man aje r yang be r t angg ung jawa b bagi

pe l a po ran ke ua n gan da n ke but uh a n pe m a kai i n fo rmasi ke ua n g an


M e m pe rbesar ke m un gkinan ba h wa ke put us a n l e bi h ba i k a ka n di h a silkan M enjaga k re dibilit as kesel uruh an proses pela po ran ke uang an dan profesi a kun t a nsi ya n g m e n dukungnya .

KECAMAN TERHADAP STANDAR INTERNASIONAL


Penyusunannya dianggap sebagai suatu solusi yang terlalu sederhana Merupakan cara perusahaan-perusahaan jasa

akuntansi professional internasional besar untuk


mempertinggi potensi pendapatan mereka Standardisasi internasional menciptakan terlalu banyak standar

HAMBATAN STANDARDISASI AKUNTANSI INTERNASIONAL


Perbedaan latar belakang nasional dan tradisi Perbedaan kebutuhan dari berbagai lingkungan ekonomi

Tantangan standardisasi terhadap kedaulatan


nasional.

PENERAPAN STANDAR INTERNASIONAL


Penerapan standar-standar kecil akuntansi dan internasional nasional di dan perusahaan-perusahaan besar,

multinasional, manufaktur dan jasa, ada maksud tersembunyi dari semua penyusun dan penganjur standar internasional bahwa

standar mereka harus berlaku se-komprehensif mungkin.


Walaupun begitu, perusahaan berukuran kecil dan menengah kemungkinan besar tidak membutuhkan atau menerima standar internasional yang rumit. Perusahaan - perusahaan multinasional / nasional yang ingin masuk ke pasar uang dan pasar modal internasional merupakan target utama internasionalisasi standar pasar internasional.

PENYUSUN UTAMA STANDAR AKUNTANSI INTERNASIONAL


Internasional Accounting Standards Committee (IASC) Komisi dari masyarakat Eropa (EC) United Nation Intergovernmental Working Group of Experts on International Standards of Accounting and Reporting (ISAR) Oganization for Economic Cooperation and Development Working Group on Accounting Standards (Kelompok Kerja OECD)

INTERNATIONAL ACCOUNTING STANDARDS COMMITTEE (IASC)


P r o s e d ur p e n g e m b a n g a n s u a t u s t a n d a r a k u n t a n s i i n te r n a s io n a l a d a la h :

S e m u a b a d a n a n g g o t a I A S C , b a d a n - b a d a n p e ny us un s t a n d a r d d a n o r g a n i sa si
o r g a n i s a s i l a i n ya n g b e r ke p e n t i n g a n d i u n d a n g u n t u k m e nya m p a i ka n m a te r i - m a te r i ya n g r e l eva n u n t u k d i p e r t i mb a n g ka n o l e h S te e r i n g C o m m i t te e . S te e r i n g C o m i t te m e m p e r t i mb a n g ka n i s u - i s u ya n g te r l i b a t

S te e r i n g C o m i t te m e ny i a pka n n a s ka h S t a te m e n t o f P r i n c i p l e s.
N a s ka h d i ul a s o l e h d ew a n , s ete l a h d i r ev i s i d i s e b a r ka n ke p a d a B a d a b a n g g o t a I A S C , a n g g o t a g r u p ko n s u l t a t i f , d a n o r g a n i s a s i l a i n y g b e r ke p e n t i n g a n u n t u k d i ko m e n t a r i . S te e r i n g C o m i t te m e n g ul a s ko m e n t a r t h a d a p n a s ka h & m e m b e n t uk E x p o s u r e D r a f t .

S ete l a h d i r ev i si d a n p e s et u j ua n m i n i m a l 2 / 3 d ew a n , E x p o s u r e D r a f t d i publ i ka si ka n .
S te e r i n g C o m i t te m e n g ul a s ko m e n t a r ya n g m a s u k d a n m e ny i a p ka n n a s ka h S t a n d a r A ku n t a n s i I n te r n a s i o n a l u n t u k d i p e r t i mb a n g ka n o l e h d ew a n , s ete l a h a k h i r p e i o d e . S ete l a h d i r ev i s i d a n p e r s et uj ua n m i n i ma l d ew a n , S t a n d a r te s e b u t d i p ub li ka s i ka n .

KELOMPOK YANG MENDUKUNG USAHA-USAHA IASC


IFAC yang mewakili badan-badan profesi akuntansi, yang mendukung secara penuh usaha IASC dan mengakui IASC sebagai satu-satunya badan yang memiliki tanggung jawab dan wewenang untuk mengeluarkan ketetapan-ketetapan mengenai standar akuntansi internasional. Pasar modal-pasar modal nasional yang telah sejak lama

mendukung usaha IASC di banyak pusat bisnis penting


Grup- grup akuntan regional

PENYUSUN STANDAR SEKTOR SWASTA VERSUS PENYUSUNAN STANDAR SECARA POLITIS


Ketika penyusunan standar akuntansi terjadi dalam arena politik , hal tersebut menjadi suatu permainan, take and give, dn kompromi. Dari perspektif akuntansi, kekuatan politis berarti kendali.

Akibatnya, akuntansi dapat digunakan sebagai suatu perangkat


pengendalian. Ketetapan-ketetapan professional sector swasta mengenai standar akuntansi internasional secara hukum tidak

dapat diterapkan dan tergantung pada persetujuan sukarela


secara diam-diam atau pada tekanan-tekanan ekonomi atau social secara tidak langsung atas penerimaan standar EC.

MASYARAKAT EROPA (EC)


Program utama EC Commission ialah menyelaraskan hukum perusahaan EC.

Beberapa
pengukuran

Negara

anggota

EC

telah

menciptakan
yang

berbagai
berbeda

pilihan
antara

akuntansi ,

kewajiban

pel aporan

perusahaan kecil dengan perusahaan menengah dan besar, ser ta aturan aturan pengungkapan keuangan yang berbeda. Four t Directive membolehkan Negara -negara anggota untuk memilih salah satu atau kedua format neraca alternative, yakni neraca horiz ontal atau

neraca ver tical.


Mengenai laporan l aba rugi , Negara -negara anggota boleh memilih dari 4 format, antara format hori z ontal dan ver ti cal (atau keduanya ), dan antara penggolongan beban berdasarkan sifatnya atau berdasarkan fungsinya.

D IR EC T IVE T ER SEBU T J U G A M EWAJ IBKAN PR AKT IK PR AKT IK D AN ALT ER N AT IVE -ALT ER NAT IF KH U SU S IN I :

P r o p e r t i , p a b r i k d a n p e r a l a t a n a k t i va tet a p d e n g a n u m u r e ko n o m i s ya n g te r b a t a s

h a r u s d i d e pr e si a s i m e l a l ui p e m b e b a n a n t a h u n a n ke p a d a o p e r a si s e c a r a s i s tem a t i s
I n v e s t a s i a n t a r ko r p o r a s i p em i l ika n d a l a m p e r u s a h a a n a f i l i a s i d i n i l ai s e s u a i b i aya A k t i va t a k b e r w uj ud J um l a h ya n g d i ka p i t a l i s a s i d i a m o r t is a s i m a k s i m a l 5 t a h u n P e r s e d ia a n J um la h ya n g d i s a j ika n h a r u s d i n i l ai b e r d a s a rka n l ow e r o f c o s t o r

m a r ket
A k t i va l a n c a r i tem i n d i v i d ual d i n i l ai b e r d a s a rka n h a r g a p e m b el i a n / b i aya p r o d uk s i K ewa j i b a n s e m ua kew a j i b a n d a n p o te n s i ke r u g i a n h a r u s d i u ng ka p ka n H u t a ng j a n g ka p a n ja n g tot a l nya h a r u s d i h a p us s e m u a s e g e r a s ete l a h te r b aya rka n

B i aya - b iaya o r g a n i sa s i t i d a k a d a d i v i d e n ya n g h a r u s d i b aya r p a l i n g t i da k l a b a


d i t a h a n s a m a j u m l a h nya d e n g a n b i aya - b iaya o r g a n i s a s i ya n g b e l um d i a m o r t i s a s i . A ku n t a n s i i n f l a s i N eg a r a a n g g o t a b o l e h m e n g i z i n ka n a t a u m ew a j i b ka n p e r u s a h a a n m e nya j i ka n l a p o r a n p r i m e r / s u p l em e n te r ya n g te l a h d i s e s ua i ka n d e n g a n i n f l a s i .

SEVENTH DIRECTIVE
Ketentuan-ketentuan seventh directive menimbulkan kontrover si , karena

laporan keuangan konsolidasi merupakan suatu pengecualian, dan bukan


suatu ketentuan aturan, di sebagian besar Negara EC pada saat disahkan.

Prinsip legal power of control menentukan kewajiban konsolidasi . Kontrol semacam itu dianggap ada jika perusahaan induk memiliki : 1. Hak voting mayoritas 2. Hak untuk menentukan mayoritas Dewan Komisaris 3. Hak untuk menguasai sebuah limited liability company sesuai dengan control contract 4. Kontrol atas hak voting mayoritas, sesuai perjanjian dengan pemegang saham lain.

EIGHT DIRECTIVE DAN DIRECTIVEDIRECTIVE LAIN.


Eight directive berkenaan dengan berbagai aspek kualifikasi para

professional yang ber wenang untuk melakukan audit yang secara hukum
diwajibkan. A gar dapat diakui sebagai auditor, seseorang harus : 1. Telah memperoleh pendidikan dan pelatihan profesi yang minimal setara dengan kualifikasi masuk univer sitas 2. 3. Melewati ujian profesi Menguasai topic wajib, yakni pengetahuan dasar, mikroekonomi dan makroekonomi , matematika dan statitik , prinsip manajemen nbisnis dan topic umum lainnya 4. Pelatihan yang diwajibkan harus selesai di bawah pengawasan auditor yang sah

SIXTH DIRECTIVE
Jika laporan keuangan atau dokumen-dokumen akuntansi lainnya

tidak sesuai, atau setara dengan kewajiban-kewajiban yang dirinci


pada Directive 8 Desember 1986, Negara-negara anggota boleh mewajibkan cabang-cabang untuk mempublikasikan laporan

keuangan tahunan yang hanya berkaitan dengan kegiatan mereka sendiri. Sampai tahun 1990, Komisi telah mengajukan 4 Directive

tambahan yang secara spesifik berhubungan dengan akuntansi.


Dua dari Directive ter sebut merupakan perluasan dari Four th Directive dan perluasan Seventh Directive

IN TER G OVER NMENTAL W OR KIN G GR OU P OF EXPERTS O N IN T ER N AT IONAL STAN D AR D S O F AC C O U N T ING AN D R EPO RT IN G ( ISAR )
ISAR telah memenuhi tujuan utamanya dan ber tindak sebagai forum global bagi pembahasan isu-isu akuntansi dan pelaporan internasional. Tiap ulasan tahunan ISAR mengandung ikhtisar dari aktivitas-aktivitas lembaga-lembaga internasional yang sedang berlangsung berkaitan dengan akuntansi keuangan dan pelaporan ser ta perkembanganperkembangan yang sedang terjadi pada tingkat nasional. Aktivitas-aktivitas ISAR pada dasarnya mencakup : 1. 2. 3. 4. Pelaporan posisi aktivitas dan organisasi akuntansi internasional Pengukuran akuntansi teknis dan rekomendasi pelaporan Analisis isu-isu akuntansi internasional yang sedang mencuat Pengembangan akuntansi dengan secara khusus menunjukkan pada kebutuhan Negara-negara berkembang.

ORGANIZATION FOR ECONOMIC COOPERATION AND DEVELOPMENT (OECD )


OECD merupakan sebuah organisasi internasional yang dibentuk oleh

pemerintah-pemerintah dari 24 negara industr y paling maju di dunia.


Atas dasar laporan Ad Hoc Group, CIIM yang merupakan bentukan OECD, membentuk sebuah kelompok kerja permanen mengenai standar akuntansi dengan mandat untuk :

1.
2.

Mendukung upaya-upaya yang sedang berlangsung yang ditujukan


untuk meningkatkan day banding standar-standar akuntansi Memberikan penjelasan-penjelasan teknis mengenai istilah-istilah akuntansi dalam bab Disclosure of Information 1976 OECD

Guidelines
3. Ber fungsi sebagai sebuah forum per tukaran pendapat mengenai upaya-upaya PBB menyangkut standar-standar akuntansi dan pengungkapan.

SEPULUH TAHUN AKTIVITAS


Kelompok kerja melakukan aktivitas-aktivitasnya tanpa banyak keterlibatan factor politik dan umumnya dengan cara yang tidak mengancam pihak lain.

Aktivitas-aktivitas dari kelompok kerja terbagi dalam 4 kategori :


1. 2. Survey Koferensi

3.

Identifikasi isu-isu akuntansi teknis yang menghambat


harmonisasai internasional

4.

Penjelasan-penjelasan teknis

PRESTASI
Kelompok kerja telah menghasilkan serangkaian publikasi yang mengesankan. Publikasi-publikasi ini telah menjadi bagian yang penting dalam literature akuntansi internasional dan menjadi salah satu basis pengetahuan dan yang mendorong kebijakan penelitian, akuntansi pendidikan internasional. pembuatan

Kunci prestaasi yang lain adalah elemen jaringan akuntansi


internasional

KEKUATAN PENDUKUNG
1. Analis keuangan dan pialang yang dihadapkan pada terus meningkatnya volume por tofolio investasi antarnegara yang memerlukan analisis keuangan antarnegara 2. Terus meningkatnya kecenderungan perusahaan-perusahaan besar untuk

mencari kebutuhan modal mereka di luar negeri dan keinginan untuk


menemukan modal pelaporan keuangan yang seragam 3. Terus tumbuhnya operasi-operasi bisnis transnasional dan praktik yang mengharuskan anak -anak perusahaan di luar negeri menyesuaikan perkiraan-perkiraan mereka dengan standar Negara induk agar konsolidasi dan pelaporan keuangan lebih efisien 4. Per setujuan antar pemerintah yg mendorong berbagai bentuk harmonisasi

5.

Sur vey, komentar dan studi yang dipublikasikan oleh media keuangan,

yang memonitor praktik pelaporan MNC


6. Mengglobalnya praktik kantor akuntan professional dan pengaruh pelatihan kantor pusat dan per tukaran staf dengan Negara tempat operasi 7. Ketentuan dan peraturan dari badan-badan pemberi kualifikasi akuntansi professional yang dapat dimanfaatkan oleh warganegara suatu Negara untuk mendapatkan pengakuan kualifikasi akuntansi

professional di Negara lain.


8. Kebijakan dari organisasi -organi sasi peminjaman internasional yang mendorong digunakannya standar akuntansi yang diterima secara internasional

9.

Badan-badan pengawas pasar modal, para otoritas peraturan pasar

keuangan, penjamin emisi internasional dan badan penilai internasional


yang semakin menuntut digunakannya standar internasional 10. Buku-buku teks univer sitas dan materi-materi pengajaran lain yang memudahkan transfer teknologi akuntansi secara internasional jika

disusun dari per spektif internasional


11. Mahasiswa-mahasi swa akuntansi yang belajar untuk mendapatkan ijazah akademik dan / atau ujian-ujian profesi di luar Negara asal mereka 12. Berkembangnya sekolah-sekolah bisnis 13. Aktivitas organisasi akuntansi nasional , regional dan internasional yang menganjurkan kapetuhan terhadap ketetapan-ketetapan mereka.

KEKUATAN PENGHALANG
1 . L a p o r a n k e u a n g a n y a n g d i b u a t d i N e g a r a -n e ga r a y a n g b e r b e d a s e r i n g k a l i d i t u j u k a n u n t u k k e l o m p o k p e m a k ai y a n g b e r b e d a - b e d a 2. Para penyusun standar nasional tidak ingin melepaskan otonomi mereka dan menyesuaikan rekomendasi rekomendasi akuntansi dan pelaporan mereka dengan norma-norma eksternal 3 . Te r d a p a t k a d a r p e s a in ga n y a n g b e r v a r i a s i a n t a r a b a d a n - b a d a n d a n o r g a n i s a s i o r g a n i s a s i y a n g b e r u p ay a m e m b e n t u k s t a n d a r i n t e r n a s i o n a l 4 . m u n c u l k e t a k u t an b a h w a s t a n d a r i n t e r n a s i o n a l m u n g k i n a k a n m e m b u at h a l - h a l y a n g tidak sama menjadi tampak serupa 5 . D i s e m u a N e g a r a , p e r s y a r a t a n - p e r s y a r a t a n h u k u m m e w a ji b k an k e p a t u h a n t e r h a d a p s t a n d a r n a s i o n a l t e r l e b ih d a h u l u . 6 . S e b a gia n b e s a r o r g a n i s a s i i n t e r n a s io n a l y a n g m e n y u s u n d a n m e n g a n ju r k a n s t a n d a r i n t e r n a s i o n al t i d a k m e m i l i k i k e k u a t a n y a n g c u k u p u n t u k m e n d o r o n g p e n e r a p a n standar internasional ini.

PERTANYAAN
10-038 mengapa standar nasional dan standar internasional berbeda lebih mengunggulkan standar nasional ? 10-194 apa ada peraturan dalam penerapan standar internasional kalo ada apa aja? 10-147 apa tujuan utama didirikan IASC? 10-178 apa dasar pemikiran utama dari penyusunan standar secara politis? 10-158 apakah hubungan PBB dengan standar internasional? 10-189 apa dampak pelaporan ganda terhadap perusahaan? 10-159 apa dasar-dasar yg digunakan dalam menyusun standar akuntansi internasional? 10-156 apa yg menjadi pertimbangan suatu negara didalam menerapkan standar internasional?