Anda di halaman 1dari 17

LAPORAN TETAP PRAKTIKUM EKOLOGI PERTANIAN DAUR KARBON

JAJANG NURZAMAN 05121407004

PROGRAM STUDI AGROEKOTEKNOLOGI FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS SRIWIJAYA INDRALAYA 2013 I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang

Karbon merupakan unsur yang sangat langka dalam sektor bumi yang tidak hidup, tetapi di dalam benda hidup terdapat kandungan karbon sebanyak 18%. Kemampuan saling mengikat pada atom-atom karbon merupakan dasar untuk keragaman molekular dan ukuran molekular dan tanpa ini tidak akan ada. Selain pada bahan organik, karbon sebagai gas karbon dioksida dan sebagai batuan karbonat (koral) yang sangat membutuhkan senyawa hijau yang dapat menetralkannya. Umumnya karbon ditemui berupa hasil pembakaran dari dalam tubuh mahluk hidup, dan hal ini biasanya diseimbangkan dengan adanya tumbuhan hijau sebagai perombak karbon menjadi oksigen sebagai pembentuk siklus karbon itu sendiri. Karbon adalah satu elemen penting di biosfer. Karbon adalah tulang belulang dari komponen organik dan tersusun mendekati dari 40% sampai 50% dari berat keadaan alam sekitar. Ada lebih komponen yang terbuat dari karbon dari pada kombinasi elemennya. Banyak dari karbon di bumi ditransfer dalam bentuk bahan bakar fosil, batu bara, tanah yang dipakai sebagai bahan bakar, minyak, dan gas alam (Lim, 1998). Daur karbon atau disebut juga sebagai siklus karbon adalah siklus biogeokimia dimana karbon dipertukarkan antara biosfer, geosfer, hidrosfer, dan atmosfer Bumi. Dalam siklus ini terdapat empat reservoir karbon utama yang dihubungkan oleh jalur pertukaran. Reservoir-reservoir tersebut adalah atmosfer, biosfer teresterial (biasanya termasuk pula freshwater system dan material non-hayati organik seperti karbon tanah atau soil carbon), lautan (termasuk karbon anorganik terlarut dan biota laut hayati dan non-hayati), dan sedimen (termasuk bahan bakar fosil). Pergerakan tahunan karbon dan pertukaran karbon antar reservoir terjadi karena proses-proses kimia, fisika, geologi, dan biologi yang bermacam-macam. Lautan mengadung kolam aktif karbon terbesar dekat permukaan bumi, namun demikian laut dalam bagian dari kolam ini mengalami pertukaran yang lambat dengan atmosfer. Daur karbon disebut sebagai siklus biogeokimia karena pada daur karbon melibatkan seluruh lingkungan yang ada di alam semesta, meliputi atmosfer, biosfer, hidrosfer dan geosfer. Karbon adalah elemen penting karena dapat membentuk bahan organik yang diperlukan bagi kehidupan di bumi. Karbon melalui rute perjalanannya

di bumi mengalami suatu siklus yang disebut daur karbon. Melalui daur karbon kita dapat mempelajari aliran energi di bumi karena hampir seluruh energi kimia yang dibutuhkan untuk hidup disimpan pada bahan organik. Daur karbon memiliki dua bagian penting yaitu, siklus di daratan dan siklus di perairan. Daur karbon di perairan meninjau pergerakan karbon melalui ekosistem laut dan daur karbon di darat meninjau pergerakan karbon melalui ekosistem daratan. Kandungan CO2 bebas di udara adalah sekitar 0,033%, dan cenderung mengalami peningkatan dari hasil penggundulan hutan dan pembakaran bahan bakar fosil. Dalam kehidupan ini hewan dan tumbuhan, kedua jenis makhluk hidup ini dalam kehidupannya saling melengkapi dan membutuhkan satu sama lain dengan sesama jenisnya. Makhluk hidup tidak akan dapat melangsungkan hidupnya tanpa saling melengkapi satu sama lain. Seperti hubungan antara produsen dan konsumen. Pada siklus karbon terdapat juga hubungan antara produsen dan konsumen, hal ini mutlak adanya dan hal ini berguna untuk menjaga kestabilannya tersebut. Pada siklus karbon ini baik produsen maupun konsumen memiliki peran masing-masing yang tentu saja sangat penting dalam proses terjadinya hubungan antara produsen dan konsumen. Setiap tahap dari proses daur karbon secara keseluruhan berjalan dengan peranan tertentu yang bermanfaat untuk kelangsungan hidup mahluk di alam.

B. Tujuan Tujuan dari praktikum daur karbon ini adalah untuk mempelajari dan mengamati hubungan antara produsen dan kosumen dalam suatu ekosistem dengan mengamati melalui media percobaan berupa Hydrilla dan Gondang.

II. TINJAUAN PUSTAKA


A. Hydrilla (hydrilla verticillata)

1. Sistematika

Kingdom

: Plantae (Tumbuhan)

Subkingdom : Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh) Divisi Super Divisi Kelas Sub Kelas Ordo Famili Genus Spesies 2. Deskripsi a. Rimpang putih kekuningan b. Batang tumbuh 1-2 m panjang c. kelopak panjang 3-5 mm d. Transparan dengan garis-garis merah e. Bunga yang jarang terlihat f. Pelepah daun sering kemerahan ketika segar. : Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga) : Spermatophyta (Menghasilkan biji) : Liliopsida (berkeping satu / monokotil) : Alismatidae : Hydrocharitales : Hydrocharitaceae : Hydrilla : Hydrilla verticillata (L. f.) Royle

3. Syarat tumbuh

Hydrilla dapat tumbuh dalam berbagai kondisi, termasuk cahaya rendah, atau masih mengalir air, dangkal atau mendalam. Ini keluar-bersaing luas air yang invasif milfoil-Eurasia dengan lebih cepat pertumbuhan dan reproduksi. Ini merupakan ancaman serius bagi danau dan sungai di manamana karena adaptasi nya.

Hydrilla sp adalah tumbuhan Spermatophyta yang hidup di air, sehingga ia memiliki bentuk adaptasi yang berbeda dengan Spermatophyta darat. Dinding selnya tebal untuk mencegah osmosis air yang dapat menyebabkan lisisnya sel. Sel Hydrilla berbentuk segi empat beraturan yang tersusun seperti batu bata. Memiliki kloroplas dan klorofil yang terdapat didalamnya. Pada daun Hydrilla, dapat pula diamati proses aliran sitoplasma, yaitu pada bagian sel sel penyusun ibu tulang daun yang memanjang di tengah tengah daun. Pada hydrilla juga terdapat trikoma yang berfungsi untuk mencegah penguapan yang berlebihan. Hydrilla memiliki beberapa metode reproduksi. didalam air, cabang atau akar fragmen dari tanaman yang rusak dapat hanyut ke daerah baru. Selain itu, dapat menyebar ke daerah lain melalui cabang/akar fragmen yang melekat pada perahu dan trailer. Tunas kecil, kompak tunas yang terbentuk di axils daun sepanjang batang dapat melayang ke daerah-daerah baru.

B. Siput (Pila ampullacea) 1. Sistematika Kingdom Filum Kelas : animalia : mollusca : gastropoda

Super famili : ampullarioidea Famili Ordo Genus Spesies 2. Deskripsi siput air tawar yang umum dijumpai di perairan air tawar, seperti rawa-rawa, danau, sungai, waduk, persawahan, kolam dll. Cangkang berbentuk bulat mengerut, berwarna kecoklatan , berdiameter 1,2-1,9 cm, tinggi 2,2-3,6 cm, dan berat 4,2-15,8 g. keong sawah berkembang biak secara ovipar dan menghasilkan telur. Seekor keong sawah betina mampu bertelur 500 butir dalam seminggu dengan masa perkembang biakkan selama 3-4 tahun. Keong sawah betelur pada pagi dan sore hari, telur akan menetas dalam waktu 7-14 hari dan hari ke-60 keong telah menjadi dewasa dan dapat berkembang biak. : ampullariidae : ampullariini : pila : pila ampullaceae

3. Habitat Mollusca termasuk hewan yang sangat berhasil menyesuaikan diri untuk hidup di berbagai tempat dan cuaca. Sebagian mgastropoda yang hidup di daerah hutan-hutan bakau, ada yang hidup di atas tanah yang berlumpur atau tergenang air, ada pula yang menempel pada akar atau batang, dan memanjat, misalnya pada littoria, Cassidula, Cerithiidae dan lain-lainnya. Pada umumnya Gastropoda lambat pergerakannya dan bukan merupakan binatang yang berpindah-pindah. Keong sawah (Pila ampullacea) adalah sejenis siput air yang mudah dijumpai di perairan tawar Asia tropis, seperti di sawah, aliran parit, serta danau. Hewan bercangkang ini dikenal pula sebagai keong gondang, siput sawah, siput air, atau tutut. Bentuknya agak menyerupai siput murbai, masih

berkerabat, tetapi keong sawah memiliki warna cangkang hijau pekat sampai hitam. C. Daur Karbon Daur karbon adalah siklus biogeokimia dimana karbon dipertukarkan antara biosfer, geosfer, hidrosfer, dan atmosfer Bumi (objek astronomis lainnya bisa jadi memiliki siklus karbon yang hampir sama meskipun hingga kini belum diketahui). Karbon merupakan unsur yang sangat langka dalam sektor bumi yang tidak hidup tetapi didalam benda hidup terdapat 18%. Kemampuan saling mengikat pada atom-atom karbon merupakan dasar untuk keragaman molekular dan ukuran molekular dan tanpa ini tidak akan ada. Selain pada bahan organik, karbon sebagai gas karbon dioksida dan sebagai batuan karbonat (koral). Yang sangat membutuhkan senyawa hijau yang dapat menetralkannya. Umumnya karbon ditemui berupa hasil pembakaran dari dalam tubuh mahluk hidup, dan hal ini biasanya diseimbangkan dengan adanya tumbuhan hijau sebagai perombak karbon menjadi oksigen sebagai pembentuk siklus karbon itu. Daur karbon merupakan bagian dari daur energi. Reaksi fotosintesis sangat esensial untuk daur karbon maupun daur energi, melalui proses fotosintesis tersebut,karbon maupun daur energi, melalui proses fotosintesis tersebut karbondioksida hubungan sebagai mahluk hidup. Dalam daur karbon, karbondioksida dibutuhkan tumbuhan, yang kemudian akan dikonsumsi hewan, ikan atau manusia untuk kebutuhan sel dan energi. Dalam bentuk karbon dioksida dikembalikan ke alam, bila hewan atau tumbuhan tersebut mati akibat kerja mikroorganisme karbon akan dikembalikan ke bumi. Karbon dioksida diudara akan difiksasi ke dalam jaringan hidup melalui fotototrof tanaman dan ganggang. Aspek penting lain dari karbon adalah reaksi nonbiologi yaitu pertukaran antara karbon dioksida, karbonat dan bikarbonat yang umum terjadi dalam perairan.

Daur karbon merupakan bagian dari daur energi. Reaksi fotosintesis sangat esensial untuk daur karbon maupun daur energi, melalui proses fotosintesis tersebut karbon dioksida berhubungan dengan mahluk hidup. Melalui proses fotosintesisnya tumbuhan hijau berperan dalam daur karbon, karbon diubah menjadi karbohidrat dengan bantuan energi matahari dan pigmen klorofil. Reaksi tersebut biasanya terjadi dihutan-hutan padang rumput dan juga dirumput laut dilautan. Dalam daur karbon,karbon dioksida dibutuhkan tumbuhan yang kemudian akan dikonsumsi hewan, ikan dan manusia untuk kebutuhan sel dan energi. Dalam bentuk karbon dioksida dikembalikan kealam, bila hewan atau tumbuhan tersebut .mati akibat kerja mikroorganisme karbon akan dikembalikan kebumi. Sumber utama karbon untuk mahluk hidup ada di udara. Dalam bentuk karbondioksida jumlahnya kira-kira 0,03 % dari volume. CO2 diudara akan difiksasi ke dalam jaringan hidup melalui fotoautotrof tanaman dan ganggang. Pada kondisi anaerob karbondioksida direduksi menjadi (CH4) oleh mikroorganisme Bakteri Methylococcus maupun mengoksidasi methan menjadi karbon. Aspek penting lain dari daur karbon adalahreaksi non biologi yaitu pertukaran antara karbon dioksida dan bikarbonat yang umumnya terjadi dalam perairan pada kondisi tertentu karbonat akan berpresipitasi dengan membentuk batu kapur (lime stone).

III. PELAKSANAAN PRAKTIKUM A. Tempat dan Waktu Pelaksanaan praktikum daur karbon ini dilaksanakan pada hari selasa, tanggal 12 Maret 2013, bertempat di labolatorium Ekologi, Jurusan Budidaya Pertanian, Fakultas Pertanian, Universitas Sriwijaya, indralaya. B. Alat dan Bahan

Alat yang digunakan pada praktikum daur karbon yaitu : Tabung biakan tertutup, Siput kecil atau gondang, Hydrilla, Larutan bromtimol biru, Air, plastik, karet gelang, Sumber cahaya dan Kamar gelap. C. Cara Kerja Prosedur pelaksanaan praktikum daur karbon yaitu sebagai berikut : 1. Siapkan tabung biakan sebanyak 8 tabung biakan yang diberi label masing-masing yaitu: A1, A2, A3, A4, dan B1, B2, B3, B4. 2. Isi setiap tabung dengan air sampai permukaan air20 mm bibawah mulut tabung. 3. Tambahkan 3 sampai 5 tetes larutan bromtimol biru kedalam tabung. Masukkan ke dalam tabung biakan A1 dan B1 siput, A2 dan B2 siput dan hydrilla, A3 dan B3 hydrilla saja, serta A4 dan B4 hanya air. 4. Tutup semua tabung biakan hingga rapat dan tidak bocor. 5. Tempatkan percobaan A di tempat terang dan percobaan B di kamar gelap. 6. Setelah 24 jam amati semua tabung biakan, catat perubahan warna indikator dan juga pada siput dan hydrilla. Setelah itu pindahkan tabung A ke kamar gelap, dan tabung B ke tempat terang. Setelah 24 jam lakukan kembali pengamatan dan pemindahan tabung. Hal ini dilakukan terus-menerus selama 7 hari. 7. Catat data hasil pengamatan selama 7 hari tersebut. 8. Tuliskan kesimpulan yang diperoleh dari hasil pengamatan. IV. HASIL DAN PEMBAHASAN A. Hasil 1. Pengamatan ke 1-2 Rabu 13 Maret 2013

Perubahan Warna Tabung A1 A2 Tempat Terang Biru Biru Tempat Gelap -

Keadaan Hidup/Mati Hydrilla Hidup Gondang Hidup Hidup

A3 A4 B1 B2 B3 B4 Tabung A1 Kamis 14 Maret 2013 A2 A3 A4 B1 B2 B3 B4

Biru Biru Tempat Terang Biru Bening Bening Biru -

Biru Biru Biru Biru

Hidup Hidup Hidup -

Hidup Hidup -

Perubahan Warna Tempat Gelap Biru Bening Bening Biru

Keadaan Hidup/Mati Hydrilla Hidup Hidup Hidup Hidup Gondang Hidup Hidup Hidup Hidup -

2. Pengamatan ke 3-4

Jumat 15 Tabung Maret 2013 A1 A2 A3 A4 B1

Perubahan Warna Tempat Terang Biru Tempat Gelap Keruh Bening Bening Biru -

Keadaan Hidup/Mati Hydrilla Hidup Hidup Gondang Mati Mati Hidup

B2 B3 B4 Tabung A1 Sabtu 16 Maret 2013 A2 A3 A4 B1 B2 B3 B4

Bening Bening Biru Tempat Terang Keruh Bening Bening Biru -

Hidup Hidup -

Hidup -

Perubahan Warna Tempat Gelap Keruh Bening Bening Biru

Keadaan Hidup/Mati Hydrilla Hidup Hidup Hidup Hidup Gondang Mati Mati Hidup Hidup -

3. Pengamatan ke 5-6

Minggu 17 Tabung Maretl 2013 A1 A2 A3 A4 B1

Perubahan Warna Tempat Terang Keruh Tempat Gelap Keruh Keruh Bening Biru -

Keadaan Hidup/Mati Hydrilla Hidup Hidup Gondang Mati Mati Hidup

B2 B3 B4 Tabung A1 Senin 18 Maret 2013 A2 A3 A4 B1 B2 B3 B4

Keruh Bening Biru Tempat Terang Keruh Keruh Bening Biru -

Tempat Gelap Keruh Keruh Bening Biru

Mati Hidup -

Hidup -

Perubahan Warna

Keadaan Hidup/Mati Hydrilla Hidup Hidup Mati Hidup Gondang Mati Mati Hidup Hidup -

4.

Pengamatan ke 7

Selasa 19 Tabung Maret 2013 A1 A2 A3 A4 B1

Perubahan Warna Tempat Terang Keruh Tempat Gelap Keruh Keruh Bening Agak Biru -

Keadaan Hidup/Mati Hydrilla Mati Hidup Gondang Mati Mati Hidup

B2 B3 B4

Keruh Keruh Keruh

Mati Mati -

Mati -

B. Pembahasan Dalam praktikum kali ini kita dapatkan hasil yang bermacam-macam dengan perlakuan yang berbeda. Misalnya pada larutan brotimol biru yang diberi perlakuan dengan memasukkan siput dan hydrilla yang dalam satu minggu warnanya akan berubah menjadi agak keruh hal ini dapat dikarenakan oleh adanya karbon yang dihasilkan oleh siput yang mengakibatkan timbulnya warna keruh pada air media biakan namun dapat dinetralisasikan sedikit oleh adanya hydrilla yang mampu merombak karbon menjadi oksigen. Sedangkan pada botol yang berisikan siput saja, warna akan berubah menjadi keruh sekali hal ini dikarenakan karbon yang dikeluarkan oleh siput dan tidak adanya perombak karbon dalam hal ini adalah hydrilla. Botol yang berisikan hydrilla saja, warnanya tetap jernih atau bening hal ini dikarenakan tidak adanya siput atau mahluk hidup yang menghasilkan karbon yang dapat merubah warna air menjadi keruh, dan pada indikator warna tetap biru seperti

awal karna tidak ada reaksi karbon yang terjadi sebab tidak diberi perlakuan apa-apa. Tumbuhan hijau dan hewan serta organisme yang lain berperan aktif dalam kelangsungan siklus karbon. CO2 merupakan salah satu komponen pokok untuk berlangsungnya fotosintesis. Dengan bantuan energi cahaya maka CO 2 merupakan salah satu komponen pokok untuk berlangsungnya fotosintesis. Dengan bantuan energi cahaya maka CO2 dan H2O oleh tumbuhan hijau akan diubah menjadi senyawa organik berupa glukosa (C6H12O6) dan Oksigen ( O2) melalui reaksi yang disederhanakan sebagai berikut: 6CO2 + 6H2O C6H12O6 = 6O2. Oksigen dihasilkan dalam fotosintesis tersebut akan dimanfaatkan oleh hewan dan organisme lain untuk respirasi. Dari proses respirasi tersebut akan dihasilkan CO2H2O dan energi melelui persamaan reaksi yang disederhanakan sebagai berikut: C6H12O6 + 6O2 6CO2 + 6H2O + Energi CO2 yang dihasilkan dalam respirasi tersebut akan dilepas kembali ke lingkungan, kemudian akan digunakan untuk fotosintesis tumbuhan hijau begitu seterusnya. Dari kedua kegiatan tersebut tampak bahwa fotosintesis dan respirasi saling bekerja sama untuk kelangsungan siklus karbon dan oksigen. Sejumlah karbon untuk sementara berada dalam jaringan tumbuhan atau hewan, tetapi karbon tersebut akan kembali ke siklus setelah tumbuhan atau hewan tersebut mati kemudian diuraikan oleh makhluk pengurai. Jika sisa-sisa bahan organik dari pembusukan hewan dan tumbuhan tertimbuan dalam lapis tanah lebih dari 600 juta tahun maka karbon dikandung akan keluar dari siklus karbon yang utama. Tetapi oleh panas akan tekanan dalam lapis kerak bumi zat tersebut akan diubah menjadi bahan bakar fosil misalnya batubara, minyak bumi dan gas bumi. Jika bahan bakar fosil tersebut digunakan sebagai bahan bakar dalam berbagai industri maka karbon yang dikandung akan dilepas kembali ke lingkungan dalam bentuk CO2 sebagai hasil proses pembakaran. Selanjutnya CO2 tersebut akan digunakan kembali oleh tumbuhan hijau untuk fotosintesis begitu seterusnya. Pada percobaan yang telah dilakukan untuk dapat memahami peran produsen dan konsumen pada siklus karbon digunakan dua perlakuan yang berbeda-beda, ada yang ditempat terang, dan ada yang ditempat gelap. Masing-masing perlakuan

tersebut menggunakan 4 tabung yang isinya berbeda-beda. Botol pertama diisi dengan air ditambah siput ditambah larutan bromtimol biru, pada botol kedua diisi dengan air ditambah siput ditambah hydrilla ditambah bromtimol biru, pada botol ketiga diisi dengan air ditambah hydrilla ditambah dengan bromtimol biru, dan pada botol ke empat diisi dengan air kran ditambah dengan bromtimol biru. Pada percobaan ini bromtimol biru berfungsi sebagai indikator untuk dapat mengetahui apakah terdapat CO2 didalam tabung reaksi karena larutan bromtimol biru sangat sensitif dengan CO2, kesensitifan ini dapat dilihat dengan adanya reaksi perubahan warna. Setelah menempatkan masing-masing golongan botol ketempat yang telah dilakukan dengan perlakuan yang berbeda, tabung-tabung tersebut didiamkan selama 24 jam agar dapat melihat reaksi yang terjadi. Di atmosfer terdapat kandungan CO2 sebanyak 0.03%. Sumber-sumber CO2 di udara berasal dari respirasi manusia dan hewan, erupsi vulkanik, pembakaran batubara, dan asap pabrik. Karbon dioksida (CO2)di udara dimanfaatkan oleh tumbuhan untuk berFotosintesis dan menghasilkan oksigen yang nantinya akan digunakan oleh manusia dan hewan untuk ber Respirasi. Hewan dan tumbuhan yang mati, dalam waktu yang lama akan membentuk batubara di dalam tanah. V. KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan Dari praktikum yang kami lakukan dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut : 1. Produsen berperan sebagai penyedia oksigen bagi konsumen, sedangkan konsumen berperan sebagai penyedia CO2 untuk melakukan proses fotosintetis. 2. Hubungan produsen dan konsumen saling bergantung , jika salah satu tidak dapat melakukan proses dengan baik maka proses lainnya tidak berjalan. 3. Dalam melakukan proses fotosintesis mutlak diperlukan bantuan cahaya matahari, Sinar matahari, CO2, O2, dan karbohidrat sangat diperlukan untuk menjaga kestabilan antara hubungan produsen dan konsumen. 4. Dalam percobaan ini dapat dilihat adanya siklus karbon, yang dapat dilihat pada tabung reaksi kedua. Karena pada tabung ini terjadi interaksi timbal balik antara hydrilla dan siput.

5. Kondisi ruangan dapat mempengaruhi keasamaan suatu lingkungan, ini dapat dilihat pada perbedaan warna, dan bentuk produsen, pada kamar terang dan kamar gelap. Pada kamar gelap, kondisi asamnya lebih pekat, daripada di kamar terang.

B. Saran Saran yang dapat disampaikan pada praktikum ini adalah dalam proses praktikum usahakan tabung biakan yang digunakan tutupnya mengunci dengan erat, agar tidak ada pengaruh oksigen dari luar. Serta pada saat pengamatan usahakan pemindahan antara kamar gelap dan tempat terang dilakukan secara teratur.

DAFTAR PUSTAKA Amir, A. 1981. Biologi umum. Gramedia. Jakarta. Anshory, I. 1984. Biologi umum. Genesa Exact. Bandung. Hadioetomo, ratna Sari. 1993. Mikrobiologi Dasar Dalam Praktek. PT. Gramedia: Jakarta. Jumin.H.B.1989. Ekologi Tanaman. Rajawali Press: Jakarta Kamajaya.1996. Sains Biologi. Ganeca Exact. Bandung. Muslimin.L.W. 1996. Mikrobiologi Lingkungan.UI Press : Jakarta Sasmita.W.D. 1994. Materi Pokok Biologi Umum. Deptdikbud: Jakarta Sowasono, Haddy. 1987. Biologi Pertanian. Rajawali Press, Jakarta.

LAMPIRAN