P. 1
GERONTOLOGI

GERONTOLOGI

|Views: 251|Likes:
Dipublikasikan oleh Filiks Hulu
Keperawatan keluarga
Keperawatan keluarga

More info:

Categories:Types, Brochures
Published by: Filiks Hulu on May 19, 2013
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PPTX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/03/2013

pdf

text

original

GERONTOLOGI

1. Pengertian Gerontologi berasal dari kata geros (latin) yang artinya lanjut usia dan logos artinya ilmu.  Gerontologi adalah ilmu yang mempelajari secara khusus mengenai masalah/faktor yang menyangkut lanjut usia.

 Gerontologi adalah pengetahuan yang mencakup segala bidang persoalan mengenai orang berusia lanjut yang didasarkan pada hasil penyelidikan ilmu: antropologi,antropometri,sosiologi,pekerjaan sosial ,kedokteran geriatrik,psikiatrik geriatrik,psikologi dan ekonomi.

 Gerontologi merupakan pendekatan ilmiah (scientific approach) terhadap berbagai aspek dalam proses penuaan seperti aspek kesehatan ,psikologis,sosial ekonomi,perilaku,dan lingkungan 2. Tujuan Gerontologi  Membantu individu lanjut usia memahami perubahan pada dirinya berkaitan dengan proses penuaan.

 Membantu mempertahankan identitas kepribadian lanjut usia.  Mempertahan,memelihara dan meningkatkan derajat kesehatan lanjut usia.  Memotivasi dan menggerakan masyarakat dalam upaya meningkatkan kesejahteraan lansia.

 Memenuhi kebutuhan lansia sehari – hari  Mengembalikan kemampuan melakukan aktivitas sehari – hari  Mempercepat pemulihan penyakit  Meningkatkan mutu kehidupan untuk mencapai masa tua yang bahagia dan berguna.

PATOKAN UMUR UNTUK LANSIA 1. Menurut organisasi kesehatan dunia,WHO ada 4 tahap yakni : 1. Usia pertengahan (middle age) 45 – 59 tahun. 2. Lanjut usia (elderly) 60 – 74 tahun 3. Lanjut usia tua (old) 75 – 90 tahun 4. Usia sangat tua (very old) diatas 90 tahun.a

2. Sumber lain mengemukakan pengelompokan

umur sebagai berikut : 1. Usia 60 – 65 tahun (elderly) 2. Usia 65 – 75 tahun (junior old age) 3. Usia 75 – 90 tahun ( formal old age) 4. Usia 90 – 120 tahun ( longevity old age) 3. Kategori lanjut usia : 1. Usia 65 – 74 tahun disebut lanjut usia 2. Usia 75 – 84 tahun disebut lanjut usia pertengahan 3. Usia 85 + disebut usia sangat lanjut usia

PROSES PENUAAN
TEORI – TEORI TENTANG PENUAAN 1. TEORI BIOLOGIS 1. Teori jam genetik : sudah terprogram bagaikan memiliki jam genetis. 2. Teori interaksi sosial : sel – sel satu sama lain saling berinteraksi dan mempengaruhi. 3. Teori mutagenesis somatik : begitu terjadi pembelahan sel akan terjadi mutasi spontan yang terus menerus dan akhirnya pada kematian sel.

4. Teori error katastrop : error akan terjadi pada struktur DNA. 5. Teori pemakain dan keausan : teori yang paling tua adalah teori pemakain dan keausan dimana tuhun demi tahun hal ini berlangsung dan lama kelamaan akan timbul deteriorasi. 2. Teori Psikososial 1. Disengagement Theory : individu dan masyarakat mengalami disengagement (menarik diri)

2. Teori Aktivitas : menekankan pentingnya peran serta dalam kegiatan masyarakat bagi kehidupan lansia. 3. Teori Kontinuitas : ditakankan pentingnya hubungan antara kepribadian dengan kesuksesan hidup lansia. 4. Teori Subkultur : lansia sebagai kelompok yang memiliki norma,harapan,rasa percaya dan adat kebiasaan tersendiri.

PERUBAHAN AKIBAT PROSES MENUA
1. PERUBAHAN FISIK DAN FUNGSI A. Sel 1. Jumlah sel menurun 2. Ukuran sel lebih besar 3. Jumlah cairan tubuh dan cairan intraselluler berkurang 4. Proporsi protein diotak ,otot,ginjal,darah dan hati menurun

5. Jumlah sel otak menurun 6. Mekanisme perbaikan sel terganggu 7. Otak menjadi artrofi,beratnya berkurang 5-10% 8. Lekukan otak akan menjadi lebih dangkal dan melebar
B. Sistem Persarafan 1. Menurun hubungan persarafan 2. Berat otak menurun 10-20%(sel saraf otak berkurang setiap hari)

3. Respon dan waktu untuk bereaksi lambat khususnya terhadap stres 4. Saraf panca indra mengecil 5. Penglihatan berkurang,pendengaran menghilang,saraf penciuman dan perasa mengecil,lebih sensitif thdp perubahan suhu dan reendahnya ketahanan terhadap dingin 6. Kurang sensitif terhadap sentuhan 7. Defisit memoria

C. Sistem Pendengaran 1. Gangguan pendengaran 2. Membran timpani menjadi atrofi shgga otosklerosi 3. Terjadi pengumpulan serumen 4. Fungsi pendengaran semakin menurun 5. Tinitus (bising yang bersifat mendengung,bisa nada rendah atau tinggi,bisa terus menerus 6. Vertigo

D. Sistem Penglihatan 1. Sfingter pupil timbul sklerosis dan respon thdp sinar hilang 2. Kornea lebih berbentuk sferis(bola) 3. Lensa lebih suram 4. Susah melihat dalam gelap 5. Penurunan/hilangnya daya akomodasi 6. Lapang pandang menurun 7. Daya membedakan warna menurun

E. Sistem Kardiovaskuler 1. Katup jantung menebal dan menjadi kaku 2. Elastisitas dinding aorta menurun 3. Kemampuan jantung memompa darah menurun 1% setiap tahun sesudah berumur 20 tahun 4. Curah jantung menurun 5. Kenerja jantung lebih rentan thdp kondisi dehidrasi dan perdarahan 6. Kehilangan elastisitas pembuluh darah

7. Tekanan darah meningkat.sistole normal 170 mmHg,diastole 95 mmHg F. Sistem Pengaturan Suhu Tubuh 1. Hipotermi 2. Merasa kedinginan dan dapat minggigil,pucat dan gelisah 3. Keterbatasan refleks menggigil dan tidak dapat memproduksi panas

G. Sistem Pernapasan 1. Otot pernafasan mengalami kelemahan 2. Aktivitas silia menurun 3. Paru kehilangan elastisitas 4. Berkurangnya elastisitas bronkus 5. Oksigen pada arteri menurun menjadi 75 mmHg 6. Pertukaran gas terganggu 7. Refleks dan kemampuan batuk berkurang

8. Sensitifitas terhadap hipoksia menurun 9. Sering terjadi emfisema 10. Kekuatan otot pernafasan menurun H. Sistem Pencernaan 1. Kehilangan gigi 2. Indra pengecap menurun 3. Esofagus melebar 4. Rasa lapar menurun 5. Peristaltik lemah dan biasanya timbul konstipasi

6. Fungsi absorbsi melemah 7. Hati semakin mengecil I. a. 1. 2. 3. 4. 5. Sistem Reproduksi Wanita Vagina mengecil Ovarium mengecil,uterus atrofi Atrofi payudara Atrofi vulva Selaput lendir vagina menurun

b. Pria 1. Testis masih dapat memproduksi spermatozoa 2. Dorongan seksual menetap sampai usia diatas 70 tahun asal kondisi fisik baik : J sistem Genitourinaria 1. Aliran darah keginjal menurun sampai 50 2. Keseimbangan elektrolit dan asam lebih mudah terganggu 3. Otot vesika urinaria menjadi lemah

4. Retensi urin meningkat 5. Pembesaran prostat kurang lebih 75 % K. Sistem Endokrin 1. Penurunan hormon estrogen,progesteron,testosteron. 2. Produksi hampir semua hormon menurun

L. Sistem Integumen 1. Kulit keriput akibat kehilangan jaringan lemak

2. Permukaan kulit kusam,kasar,dan bersisik 3. Timbul bercak pigmentasi 4. Terjadi perubahan pada daerah sekitar mata 5. Respon terhadap trauma menurun 6. Mekanisme proteksi kulit menurun 7. Kulit kepala dan rambut menipis dan berwarna kelabu 8. Rambut dalam hidung dan telinga menebal 9. Pertumbuhan kuku lebih lambat 10. Kuku jari menjadi keras dan rapuh

11. Kuku menjadi pudar kurang bercahaya 12. Kuku kaki tumbuh secara berlenihan seperti tanduk 13. Jumlah dan fungsi kelenjar keringat berkurang. M. Sistem Muskuloskletal 1. Tulang kehilangan cairan dan semakin rapuh 2. Terjadi gangguan tulang 3. Kekuatan dan stabilitas tulang menurun

4. Permukaan sendi tulang rusak 5. Kifosis 6. Gerakan pinggang,lutut dan jari-jari pergelangan terbatas 7. Gangguan gaya berjalan 8. Kekakuan jaringan penghubung 9. Persendian membesar dan menjadi kaku 10. Aliran darah ke otot berkurang sejalan dengan proses menua

2. PERUBAHAN MENTAL a. Dibidang mental atau psikis pada lanjut usia ,perubahan dapat berupa sikap yang semakin egosentrik,mudah curiga,bertambah pelit. b. Mengharapkan tetap diberi peranan dalam masyarakat c. Ingin mempertahankan hak dan hartanya d. Jika ingin meninggal ingin secara terhormat dan masuk surga.

Faktor yang mempengaruhi perubahan mental : 1. Perubahan fisik 2. Kesehatan umum 3. Tingkat pendidikan 4. Keturunan 5. Lingkungan Kenangan ( Memori ) Kenangan jangka panjang beberapa jam sampai beberapa hari.

Kenangan jangka pendek 0 – 10 menit Kenangan buruk kearah dimensia Inteligensia Quation ( IQ ) Iq tidak berubah dengan informasi matematika dan perkataan verbal.penampilan,persepsi dan keterampilan psikomotor berkurang.

3. PERUBAHAN PSIKOSOSIAL a.Kehilangan finansial b. Kehilangan status c. Kehilangan teman/relasi d. Kehilangan pekerjaan

SEKIAN DAN TERIMAKASIH

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->