Anda di halaman 1dari 27

112

BAB VI METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Ada 2 (dua) Jenis penelitian hukum sebagaimana telah dijelaskan dalam BAB II, yaitu penelitian hukum normatif dan penelitian hukum empiris (sosiologis). Hal tersebut sesuai dengan apa yang dikemukakan oleh Soerjono Soekanto, bahwa: Penelitian hukum itu berdasarkan tujuannya terdiri atas pertama; Penelitian hukum normatif, yang mencakup penelitian terhadap asasasas hukum, penelitian terhadap sistematika hukum, penelitian terhadap taraf sinkronisasi hukum, penelitian sejarah hukum, dan penelitian perbandingan hukum. Kedua; Penelitian hukum sosiologis atau empiris, yang mencakup, penelitian terhadap identifikasi hukum ( tidak tertulis) dan penelitian terhadap efektifitas hukum. 90 Hal senada juga dikemukakan oleh Ronny Hanitijo Soemitro, bahwa: Penelitian hukum dapat dibedakan antara; Penelitian hukum normatif atau penelitian hukum doktrinal, yaitu penelitian hukum yang menggunakan sumber data sekunder atau data yang diperoleh melalui bahan-bahan kepustakaan, dan penelitian hukum empiris atau penelitian hukum sosiologis, yaitu penelitian hukum yang memperoleh datanya dari data primer atau data yang diperoleh langsung dari masyarakat. 91 Tetapi menurut ahli penelitian hukum yang lain, dijelaskan bahwa dalam penelitian hukum tidak dikenal adanya dikotomi jenis penelitian hukum yang demikian, seperti yang dikemukakan oleh Peter Mahmud Marzuki, yang setuju dengan pendapat Hutchinson, bahwa: Dikotomi ke dalam penelitian hukum normatif dan penelitian hukum empiris adalah menyesatkan karena tidak mempunyai dasar berpijak. Dapat diketahui bahwa yang membuat dikotomi semacam itu tidak paham terhadap ilmu hukum. Begitu juga dikotomi antara penelitian hukum normatif dan penelitian hukum empiris tidak dikenal, baik di negara-negara coomon law system maupun civil law system. Penelitian hukum menurut dua pakar penelitian hukum terakhir tersebut meliputi; penelitian doktrinal, penelitian yang berorientasi pada pembaharuan, Penelitian teoritis, dan penelitian fundamental. 92

90

Soerjono Soekanto, 1983, Pengantar Penelitian Hukum, Jakarta, UI Press, hlm.

51

Ronny Hanitijo Soemitro, 1983, Metodologi Penelitian Hukum, Jakarta, Ghalia Indonesia, hlm. 24. 92 Peter Mahmud Marzuki, Op.cit., hlm. 32-33.

91

113
Hal yang perlu digarisbawahi dalam jenis penelitian hukum ini adalah bahwa tidak akan dan tidak bermaksud untuk memmbuat dikotomi ataupun pemisahan secara radikal ke dalam penelitian hukum normatif dan penelitian hukum empiris, bahkan apabila dikehendaki peneliti dapat menggabungkan kedua jenis penelitian tersebut dalam satu penelitian. Tetapi memang penelitian hukum itu akan selalu terkait dengan dua hal yang mau tidak mau, suka tidak suka akan ditenui, yaitu teori-teori tentang ilmu hukum dan kondisi yang ada di dalam masyarakat, apalagi jika penelitian itu adalah penelitian hukum empiris. Hanya memang di dalam buku ini selanjutnya akan digunakan terminologi penelitian hukum normatif dan penelitian hukum empiris. Dalam hal telah menentukan jenis penelitian, maka yang harus dilakukan oleh peneliti adalah memberikan penjelasan tentang jenis penelitian yang dilakukan dan jangan berhenti pada memberikan definisi tentang jenis penelitian. Peneliti harus dapat menjelaskan bahwa jenis penelitiannya berbeda dengan dengan jenis penelitian orang lain .Hal tersebut agar dapat diketahui bahwa penelitian yang dilakukannya adalah asli penelitiannya peneliti harus sendiri. B. Jenis Data dan Bahan Hukum Dalam penelitian hukum terdapat dua jenis data yang diperlukan. Hal tersebut diperlukan karena penelitian hukum itu ada yang merupakan penelitian hukum normatif dan ada penelitian hukum empiris. Jenis data yang pertama disebut sebagai data sekunder dan jenis data yang kedua disebut data primer. Peter Mahmud Marzuki tidak setuju apabila dalam penelitian hukum itu dikenal adanya istilah data94, menurutnya dalam penelitian hukum itu hanya ada bahan hukum saja, tidak ada data. Data primer dalam penelitian hukum adalah data yang diperoleh terutama dari hasil penelitian empiris, yaitu penelitian yang dilakukan langsung di dalam masyarakat, sedangkan data sekunder dalam penelitian hukum adalah data yang diperoleh (menjaga
93

orisinalitas

penelitian) dan bukan plagiat dari

penelitian orang lain. Oleh karena itu dalam menentukan jenis penelitian ini, menyesuaikan dengan isu hukum atau topik penelitian atau permasalahan yang diajukan dan disesuaikan dengan keinginan peneliti itu

94

Ibid., hlm. 36 dan 139.

114
dari hasil penelaahan kepustakaan atau penelaahan terhadap berbagai literatur atau bahan pustaka yang berkaitan dengan masalah atau materi penelitian yang sering disebut sebagai bahan hukum. Data primer dalam penelitian hukum dapat dilihat sebagai data yang merupakan perilaku hukum dari warga masyarakat. Soerjono Soekanto95 mengatakan bahwa: Hukum merupakan bagian dari pergaulan hidup manusia, yang terwujud dalam perilaku manusia maupun di dalam perangkat kaidahkaidah yang sebenarnya juga merupakan abstraksi dari perilaku manusia. Dengan demikian, maka perilaku manusia dan ciri-cirinya yang mencakup perilaku verbal dan perilaku nyata (termasuk hasil dari perilaku manusia dan ciri-cirinya tersebut), seperti peninggalan fisik, bahan-bahan ertulis dan data hasil simulasi merupakan data yang penting dalam penelitian hukum. Data sekunder atau data kepustakaan atau dikenal dengan bahan hukum dalam penelitian hukum seperti ada kesepakatan yang tidak tertulis dari para ahli peneliti hukum, bahwa bahan hukum itu berupa berbagai literatur yang dikelompokkan ke dalam: Pertama, bahan hukum primer yang terdiri atas peraturan perundang-undangan, yurisprudensi atau keputusan pengadilan (lebih-lebih bagi penelitian yang berupa studi kasus) dan perjanjian internasional (traktat). Menutrut Peter Mahmud Marzuki,96 bahan hukum primer ini bersifat otoritatif, artinya mempunyai otoritas, yaitu merupakan hasil dari tindakan atau kegiatan yang dilakukan oleh lembaga yang berwenang untuk itu. Kedua, bahan hukum sekunder, yaitu bahan hukum yang dapat memberikan penjelasan terhadap bahan hukum primer, yang dapat berupa rancangan perundang-undangan, hasil penelitian, buku-buku teks, jurnal ilmiah, surat kabar (koran), pamfleat, lefleat, brosur, dan berita internet. Ketiga, bahan hukum tertier, juga merupaka bahan hukum yang dapat menjelaskan baik bahan hukum primer maupun bahan hukum sekunder, yang berupa kamus, ensiklopedi, leksikon dan lain-lain. Namun kelompok yang ketiga terdapat sedikit perbedaan antara Peter Mahmud Marzuki dengan pakar penelitian hukum lainnya. Peter Mahmud Marzuki mengatakan, bahwa kelompok ketiga adalah bahan non hukum. Bahan non hukum ini dapat berupa semua literatur yang berasal dari non hukum, sepanjang berkaitan atau mempunyai relevansi dengan topik
95 96

Soerjono Soekanto, Op.cit., hlm. 49. Peter Mahmud Marzuki, Op.cit., hlm. 139.

115
penelitian.97 Agar literatur-literatur tersebut memberikan kontribusi positif

dalam penelitian, maka peneliti harus selektif dan mampu memilih literatur yang mendukung penelitiannya. Pakar penelitian hukum yang lainnya, seperti Ronny Hanitijo Soemitro, Soerjono Soekanto dan Sri Mamudji mengatakan, bahwa bahan hukum yang ketiga adalah bahan hukum tertier, bahan hukum ini berupa kamus, ensiklopedi, bibliografi, indeks kumulatif, dan leksikon.98 Untuk kelompok ketiga ini peneliti dapat memilih salah satu atau menggunakan keduannya, yang penting ada penjelasan dari peneliti tentang bahan-bahan hukum tersier atau bahan non hukum, atau menggunakan keduanya. Hal penting yang harus selalu diingat adalah bahwa peneliti harus dapat menjelaskan bahan-bahan hukum, baik primer, artinya peraturan perundangan atau perjanjian atau putusan pengadilan yang akan diteliti, demikian juga dengan bahan hukum sekunder, yaitu buku-buku atau literatur-literatur apa yang akan diteliti maupun bahan hukum tersier atau bahan non hukum yang akan diteliti dalam penelitian yang dilakukan. Semua itu harus selalu dikaitkan dengan topik penelitian yang sedang dilakukan. Bahan-bahan hukum dan bahan non hukum yang merupakan data sekunder tersebut mempunyai ciri-ciri sebagai berikut:99 1. Data sekunder pada umumnya ada dalam keadaan siap terbuat. 2. Bentuk maupun isi data sekunder telah dibentuk dan diisi oleh penelitipeneliti terdahulu. 3. Data sekunder dapat diperoleh tanpa terikat atau dibatasi oleh waktu dan tempat. Menurut Peter Mahmud Marzuki,100 bahan-bahan hukum tersebut merupakan sumber-sumber penelitian hukum Dengan mengadakan telaah pustaka atau studi pustaka diperoleh data awal untuk terhadap bahan-bahan hukum tersebut akan dipergunakan dalam penelitian di dalam

masyarakat atau penelitian lapangan. C. Teknik Pengumpulan Data atau Bahan Hukum 1. Dalam Penelitian Hukum Normatif atau kepustakaan

Peter Mahmud Marzuki, Op.cit., hlm. 143. Ronny Hannitijo Soemitro, Op.cit., hlm. 24-25., Soerjono Soekanto dan Sri Mamudji, 1990, Penelitian Hukum Normatif, Suatu Tinjauan Singkat Jakarta, CV Rajawali, hlm. 14-15. 99 Ibid., hlm 28. 100 Peter Mahmud Marzuki, Op.cit., hlm. 140.
98

97

116
Teknik pengumpulan data dalam penelitian hukum normatif

dilakukan dengan studi pustaka terhadap bahan-bahan hukum, baik bahan hukum primer, bahan hukum sekunder, maupun bahan hukum tertier dan atau bahan non hukum. Penelusuran bahan-bahan hukum tersebut dapat dilakukan dengan membaca, melihat, mendengarkan, maupun sekarang banyak dilakukan penelusuran bahan hukum tersebut dengan melalui media internet. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam studi pustaka adalah: a. Ada kalanya data sekunder dianggap sebagai data yang tuntas; b. Autentisitas data sekunder harus ditelaah secara kritis sebelum diterapkan pada penelitian yang dilakukan sendiri; c. Apabila tidak ada penjelasan, sukar untuk mrngetahui metde yang dipergunakan dalam pengumpulan dan pengolahan data sekunder tersebut; d. Kerapkali sukar untuk mengetahui secara pasti lokasi terhimpunnya data sekunder tersebut101

2. Dalam Penelitian Hukum Empiris atau Sosiologis Teknik pengumpulan data dalam penelitian hukum empiris atau lapangan terdapat 3 (tiga) teknik yang dapat digunakan, baik digunakan secara sendiri-sendiri atau terpisah maupun digunakan secara bersamasama sekaligus. Ke tiga teknik tersebut adalah wawancara, angket atau kuesioner dan observasi. Ke tiga teknik tersebut tidak menunjukkan bahwa teknik yang satu lebih unggul atau lebih baik dari yang lain, masing-masing mempunyai kelemahan dan keunggulan. a. Wawancara Wawancara dimaksudkan melakukan tanya jawab secara langsung antara peneliti dengan responden atau nara sumber atau informan untuk mendapatkan informasi. Wawancara adalah bagian penting dalam suatu penelitianhukum terutama dalam peneliian hukum empiris. Karena tanpa wawancara, peneliti akan kehilangan informasi yang hanya diperoleh dengan jalan bertanya secara langsung kepada responden, narasumber atau informan. Wawancara ini dapat menggunakan panduan daftar pertanyaan atau tanya jawab dilakukan
101

Ronny Hanitjo Soemitro, Loc.cit.

117
secara bebas, yang penting peneliti mendapatkan data yang

dibutuhkan. Wawancara merupakan suatu proses interaksi dan komunikasi. Hasil dari wawancara ini akan ditentukan oleh kualitas dari beberapa faktor yang saling mempengaruhi dan berkaitan satu sama lainnya. Faktor-faktor tersebut, adalah pewawancara, peranan responden dalam atau proses narasumber atau informan, daftar pertanyaan, dan situasi wawancara. Pewawancara memegang penting wawancara, karena pewawancara ini akan menyampaikan pertanyaanpertanyaan kepada resonden atau yang lain, sehingga dia harus dapat mrangsang responden untuk mau menjawab pertanyaan yang ia ajukan, bakan ia dapat menggali lebih jauh kalau memang dikehendaki. Hasil wawancara ini akan sangat dipengaruhi oleh pribadi pewawancara. Oleh karena itu seoang pewawancara harus memiliki persyaratan ketrampilan tidak mdah untuk dipenuhi, misalnya memiliki tidak mewawancarai, mempunyai motivasi tinggi,

gampang menyerah, supel dalam arti mampu berkomunikasi dengan baik, orangnya menarik, sehingga responden atau yang lainnya tidak bosan untuk menjawab pertanyaan yang diajukannya. Responden, narasumber dan informan juga memegang peran penting dalam proses wawancara ini. Karena kualitas jawaban yang disampaikanya akan tergantung pada apakah ia memahami pertanyaan yang diajukan kepadanya, atau apakah ia mau menjawab pertanyaan tersebut dengan baik atau tidak. Dapat saja, karena alasan kurang atau tidak tertarik dengan tpik penelitian, maka responden atau narasumber atau informan memberikan jawaban yang asal-asalan atau menjawab tanpa berpikir. Oleh karena responden, narasumber atau informan tersebut tidak tertarik dengan topik dan isi pertanyaan, maka hasil wawancara juga akan kurang berkualitas. Oleh karena itu pemilihan topik dan pembuatan daftar pertanyaan akan dpat mempengaruhi hasil wawancara. Daftar pertanyaan yang diajukan juga tidak boleh terkesa menguji responden, atau juga harus dihindari satu hal ditanyakan berkali-kali, hal ini akan membuat responden bosan. Situasi wawancara juga akan mempengaruhi hasil wawancara. Hal ini disebabkan karena faktor-faktor tertentu, seperti waktu yang

118
tidak tepat, ada tidaknya orang ketiga, dan sikap masyarakat pada umumnya. Untuk dapat mencapai tujuan wawancara dengan baik, perlu seorang peneliti memperhatikan pedoman berikut ini:102 1) 2) 3) 4) Berpakaian rapi Sikap rendah hati Sikap hormat kepada responden, narasumber atau informan. Ramah dalam sikap dan ucapan (tetapi efisien, jangan terlalu banyak menghamburkan kata basa-basi) disertai air muka yang cerah. 5) Sikap yang penuh pengertian terhadap responden dan bersikap netral 6) Bersikap seolah-olah tiap responden yang dihadapi selalu ramah dan menarik. 7) Sanggup menjadi pendengar yang baik. Wawancara mempunyai keunggulan, yaitu: 1) Bertemu langsung dengan responden atau narasumber atau informan. 2) Dapat segera mendapatkan data. 3) Penelitian relatif lebih cepat dlakukan atau diselesaikan 4) Mudah untuk segera menggantiatau mengubah pertanyaan yang kurang relevan atau untuk mengmbangkan pertanyaan dengan maksud untuk menggali lebih detail. Kelemahan wawancara adalah: 1) Apabila responden susah ditemui, sehingga penelitian tidak dapat lebih cepat diselesaikan. 2) Waktu wawancara 3) Situasi yang terbatas, sehingga data yang mempengaruhi proses didapat terkadang kurang rinci. wawancara sangat wawancara. b. Angket atau Kuesioner Angket atau kuesioner merupakan teknik pengumpulan data dengan cara menyebarkan atau membagikan daftar pertanyaan yang telah dibuat sebelumnya oleh peneliti kepada responden, narasmber atau informan. Angket bertujuan untuk menapatka informasi yang relevan dengan tujuan penelitian, memperoleh informasi sedetail dan se akurat mungkin. Di sini peneliti tidak harus segera mendapatkan

Irawati Singarimbun, Teknik Wawancara, dalam Masri Singarimbun dan Sofian Effendi (Editor), 1991, Metode Penelitian Survai, Jakarta, LP3ES, hlm. 201.

102

119
jawabannya. Jawaban tergantung pada kesempatan waktu yang dimiliki dan diberikan oleh responden. Beberapa cara dpat dilakukan dalam metode angket ini, seperti wawancara langsung dengan responden, responden mengisi dan menulis sendiri jawabannya baik partial maupun serentak bersamasama, wawancara jarak jauh denga menggunakan telepon atau e-mail, kuesioner yang diposkan dengan disertai amplop dan perangko unyuk dikembalikan kepada peneliti. Angket ini dapat bersifat tertutup, artinya pertanyaanpertanyaan di dalamnya sudah ada pilihan jawabannya, misalnya: 1. Apa alasan saudara memakai helm? a. Taat pada aturan b. Tidak enak dengan polisi c. Terpaksa d. Ikut-ikutan e. Disuruh orang tua 2. Apakah saudara pernah melanggar lampu trafik? a. Tidak pernah b. Pernah c. Kadang-kadang d. Sering e. Tiap hari 3. Apakah keberadaan tempat pembuangan akhir sampah itu menimbulkan gangguan pada warga? a. Sangat mengganggu b. Mengganggu c. Agak mengganggu d. Kadang-kadang e. Tidk mengganggu 4. Apakah Bapak selalu tepat membayar PBB? a. Selalu b. Sering c. Kadang-kadang d. Pernah sekali e. tidak pernah 5. Apakah di lembaga pemasyarakatan ini bapak mendapatkan

120
jaminan pelaksanaan hak asasi manusia? a. Selalu b. Sering c. Kadang-kadang d. Pernah sekali e. tidak pernah

Angket ini juga dapat bersifat terbuka, artinya responden harus memberikan dan menukis jawabannya di lembar yang telah disediakan, misalnya: 1. Apa alasan saudara memakai helm? ....................................................................................... ....................................................................................... ....................................................................................... 2. Apakah saudara pernah melanggar lampu trafik? ....................................................................................... ....................................................................................... ....................................................................................... 3. Apakah keberadaan tempat pembuangan akhir sampah itu menimbulkan gangguan pada warga? ....................................................................................... ....................................................................................... ....................................................................................... 4. Apakah Bapak selalu tepat membayar PBB? ....................................................................................... ....................................................................................... ....................................................................................... 5. Apakah di lembaga pemasyarakatan ini bapak mendapatkan jaminan pelaksanaan hak asasi manusia? ....................................................................................... ....................................................................................... .......................................................................................

Angket atau kuesioner, mempunyai keunggulan:

121
1) Peneliti dapat mengarahkan jawaban dalam arti peneliti dapat membuat pilihan jawaban yang akan dipilih oleh responden atau informan. 2) Peneliti tidak perlu harus bertemu langsung dengan responden, narasumber dan atau informan. 3) Penelti akan lebih mudah melakukan analisis data. Kelemahan angket atau kuesioner adalah: 1) Tertutup bagi pengembangan jawaban. 2) Peneliti menggunakan tabulasi dan analisis statistika, yang dalam hal demikian peneliti hukum banyak yang kurang memahami statistik. 3) Apabila bertemu dengan responden yang kurang tertarik terhadap penelitian tersebut, sehingga mengisi angketnya asal-asalan atau tanpa berfikir sedikitpun atau bahkan mengisi angketnya ngawur, yang tentu saja hal itu akan menyulitkan analisis. c. Observasi Observasi atau pengamatan merupakan kegiatan yang dilakukan oleh peneliti dalam rangka pengumpulan data dengan cara mengamati fenomena suatu masyarakat tertentu dalam waktu tertentu pula. Dalam observasi ini peneliti menggunakan banyak catatan, seperti daftar check, daftar isian, daftar angket, daftar kelakuan dan lain-lain, yang harus dilakukan sendiri oleh peneliti. Tujuan observasi adalah:103 1) Mendapatkan data yang menyeluruh dari perilaku manusia sesuai kenyataannya. 2) Mendapatkan deskripsi yang relatif lengkap mengenai kehidupan sosial atau salah satu aspeknya. 3) Mengadakan eksplorasi terhadap kehidupan manusia yang diteliti. Obsrvasi atau pengamatan mempunyai keunggulan: 1) Data yang didapatkan lebih akurat, detail dan rinci Apalagi jika peneliti melakukan observasi partisipatoris. 2) Peneliti tidak mudah dibohongi dengan data semu aau bahkan data palsu.
103

Soerjono Soekanto, Op.cit., hlm. 22.

122
3) Hasil pengamatan tidak mudah untuk dlupakan Kelemahan observasi adalah: 1) Peneliti memerlukan waktu lebih lama dan kesabaran lebih banyak. 2) Observasi harus dilakukan secara terus menerus dan dalam waktu tertentu. Observasi dapat dilakukan oleh observer (pengamat) terhadap observee (obyek yag diamati) dengan cara observasi partisipatif. Observasi kegiatan partisipatif ini merupakan suatu pengmatan dimana observer benar-benar ikut berpartisipasi atau terlibat dalam kegiatanyang dilakukan oleh masyarakat yang menjadi obyek penelitian. Observasi ini dapat dilakukan apabila ada hubungan baik antara observer dengan observee dan tidak ada penolakan dari observee. Di samping itu observer harus mampu melakukan pendekatan yang baik dengan observee. Observasi partisipasi ini dapat dilakukan secara penuh, artinya observer melakukan pengamatan dengan mengikuti seluruh kegiatan-kegiatan yang dilakukan oleh observee. Kemudian observasi dapat juga dilakukan parsial, artinya observer hanya mengikuti sebagian kegiatan yang dilakukan oleh observee.104 Selanjutnya terdapat observasi sistematis yang tidak jauh berbedadengan observasi partisipatif, obsevasi sistematis ini observer mempersiapkan akat-alatnya lebih terstruktur. Kemudian terdapat observasi non partisipatif atau observasi eksperimental, dimana observer dapat melakukan pegendalian dan perubahan terhadap situasi dan kondisi dalam rangka melaksanakan eksperimen. Pengendalian terhadap kondisi-kondisi dan faktor-faktor tersebut perlu guna menghindari munculnya variabel-variabel yang tidak diharapkan yang akan mempengaruhi eksperimen ke arah negatif. Observasi eksperimen ini dilakukan di laboratorium klinik khusus, atau di ruang studi khusus suatu perguruan tinggi.105 D. Lokasi Penelitian. Lokasi penelitian ini diperlukan bagi penelitian hukum terutama bagi penelitian hukum empiris. Penelitian hukum normatif, lokasi peneltiannya

104 105

Bandingkan dengan Ronny Hanitijo Soemitro, Op.cit., hlm. 63. Ronny Hanitijo Soemitro, Op.cit.,hlm. 65.

123
jelas dilakukan di berbagai perpustakaan, baik perpustakaan pribadi,

perpustakaan perguruan tinggi, perpustakaan instansi, perpustakaan umum, perpustakaan pemerintah, dan perpustakaan swasta. Perpustakan yang dikunjungi adalah perpustakaan yang di dalamnya terdapat bahan-bahan hukum yang dicari yang berkaitan dengan topik penelitian. Selain itu lokasi penelitian atau tempat penelitian ini dapat dilakukan dengan penelusuran melalui media internet Lokasi penelitian dalam penelitian hukum empiris harus disesuaikan dengan judul dan permaslahan, apabila judul dan permasahannya masih bersifat umum, maka penetuan lokasi penelitian perlu mempertimbangkan ketersediaan data di lokasi yang bersangkutan. Hal penting yang harus dilakukan oleh peneliti adalah harus menjelaska secara ilmiah mengapa penelitian itu dilakukan di lokasi tersebut. Peneliti harus memberikan penjelasan ciri-ciri karakteristik sehingga lokasi itu dipilih. Di samping itu penentuan lokasi penelitian ini juga harus mempertimbangkan biaya, waktu dan tenaga, apalagi jika penelitian yang dilakukan harus mengikuti kemauan sponsor atau pemberi dana. Penelitian boleh idealis, tetapi hal itu belum tentu akan terwujud apabila dukungan yang kurang dari sisi biaya atau waktu dan tenaga, bahkan dapat saja terjadi suatu penelitian tidak selesai karena kurangnya biaya, waktu atau renaga.. Oleh karena itu, walaupun tidak vital, namun biaya, waktu dan tenaga merupakan faktor-faktor yang juga harus diperhatikan E. Populasi dan Sampel Setelah lokasi penelitian ditentukan, peneliti kemudian menentukan populasi dan sampel. Populasi meupakan sejumlah manusia atau unit yang mempunai ciri-ciri atau karakteristik yang sama.106 Menurut Ronny Hanitijo Soemitro,107 populasi ini dapat berujud sejumlah manusia atau sesuatu, seperti, kurikulum, kemampuan manajemen, alat-alat mengajar, cara pengadministrasian, kepemimpinan dan lain-lain. Penentuan populasi ini harus sinkron dengan topik penelitian. Peneliti dapat pula menentukan sub populasi, yaitu bagian dari populasi, misalnya populasinya adalah seluruh penduduk Kota Yogyakarta, sub populasinya adalah penduduk Kota Ygyakarta yang menjadi pegwai negeri atau penduduk Kota Yogyakarta yang berusia

106 107

Soerjono Soekanto, Op.cit., hlm. 172 Ronny Hanitijo Soemitro, Op.cit., hlm. 46.

124
20-25 tahun atau penduduk Kota Yogyakarta yang tinggal di pinggr sepanjang Kali Code. Penentuan ssb populasi ini dapat dilakukan apabila jumlah populasi terlalu banyak. Sampel adalah contoh dari suatu populasi atau sub populasi yang cukup besar jumlahnya dan sampel harus dapat mewakili populasi atau sub populasi. Untuk meneliti suatu populasi yang besar jumlahnya terkadang tidak memungkinkan karena adanya keterbatasan-keterbatasan tertentu, misalnya, dana, watu dan tenaga, maka untuk melakukan generalisasi dibutuhkan sampel yang dapat mewakili populasi. Berapa banyak jumlah sampel yang harus diambil pada suatu penelitian, tdak ada ketentuan pasti atau baku mengenai hal itu. Sampel yang banyak pastinya akan lebih baik hasilnya atau lebih signifikan haslnya daripada sampel yang sedikit. Teknik pengambilan sampel dapat dilakukan dengan cara sebagai berikut: 1. Random Sampling, teknik ini dilakukan apabila jumlah sampel dalam populasi besar atau banyak, yaitu dengan menentukan sampel secara acak, artinya setiap sampel dalam suatu populasi mempunyai kesempatan yang sama sampel untuk dipilih dapat menjadi dilakukan anggota apabila sampel..Pengambilan demikian

tingkat homogenitas sampel dalam populasi tinggi, sehingga akan mudah untuk diambil sampel yang dapat mewakili populasi. Teknik random sampling ini dapat dlakukan dengan berbagai cara, seperti: a. Undian, yaitu semua sampel diberi nomor kemudian nomornomor tersebut dimasukan ke dalam kotak lalu nomr-nomor tersebut diundi, nomor yang muncul dari hasil undiam itulah yang akan masuk menjadi anggota sampel. b. Ordinal, menentukan nomor pertama, ini dilakukan dengan membagi jumlah sampel dalam populasi dibagi jumlah sampel yang dibutuhkan dan hasil dari pembagian tersebut menjadi nomor pertama dari sampel yang akan diteliti. Misalnya jumlah sampel dalam populasi adalah 1000 dan jumlah sampel yang dibutuhkan adalah 250, maka nomor pertama adalah 1000:250, sehingga nomor pertama dari sampel yang dibutuhkan adalah nomor: 4.

125
c. Titik ordinat (titik pusat) dan arah mata angin, teknik ini dilakukan dengan cara, peneliti menentukan suatu titik pusat, kemudian dari titik pusat tersebut ke arah 4 (empat) mata angin ditentukan sejumlah sampel yang masing-masing arah mata angin sama jumlah sampelnya atau jumlah sampel yang dibutuhkan dibagi sama ke arah mata angin. 2. Non Random Sampling, apabila jumlah sampel dalam populasi kecil atau sedikit, yaitu suatu cara menentukan sampel dimana peneliti telah menentukan/menunjuk sendiri sampel dalam penelitiannya. Tentu saja penunjukan ini harus disertai dengan argumentasi ilmiah mengapa peneliti menentukan sampel-sampel demikian. Hal ini berarti bahwa sampel yang telah ditunjuk memiliki ciri-ciri karakteristik khusus sesuai dengan atau mengarah pada data yang dibutuhkan. Apabila peneliti mimilih teknik ini, maka peneliti harus memberikan penjelasan tentang ciri-ciri karakteristik dari sampel yang dipilih atau ditunjuk tersebut dan mengapa memilih sampel demikian. F. Responden, Informan dan Narasumber Dalam penelitian hukum, baik penelitian hukum normatif maupun penelitian hukum empiris, di dalam mendapatkan data dapat mengadakan kontak atau hubungan dengan pihak-pihak yang menjadi yang dapat memberikan informasi mengenai data yang dibutuhkan, pihak-pihak tersebut adalah responden, informan dan narasumber. 1. Responden adalah seseorang atau individu yang akan memberikan respon terhadap pertanyaan yang diajukan oleh peneliti. Responden ini merupakan orang atau individu yang terkait secara langsung dengan data yang dibutuhkan. Responden ini selalu dibutuhkan dalam setiap penelitian hukum empiris, karena responden ini adanya di dalam masyarakat dimana penelitian itu dilakukan.Responden ini dalam memberikan respon kadang-kadang dapat dipengaruhi atau mengikuti apa yang menjadi kemauan peneliti, atau dengan kata lain responden ini dalam memberikan respon mengikuti apa yang telah diarahkan oleh peneiti. Sebagai contoh dalam hal peneliti dalam teknik pengumpulan datanya menggunakan kuesioner apalagi kuesioner yang bersifat

126
tertutup, responden diarahkan untuk memberikan jawaban dengan memilih jawaban yang telah disediakan oleh peneliti. 2. Informan adalah orang atau individu yang memberikan informasi data yang dibutuhkan oleh peneliti sebatas yang diketahuinya dan penelit tidak dapat mengarahkan jawaban sesuai dengan yang diinginkannya. Hal itulah yang membedakan antara informan dengan responden. Informan diperlukan di dalam peneltian empiris untuk mendapatkan data secara kualitatif. Seorang informan adalah sumber data yang merupakan bagian dari unit analisis. Kebenaran informasi yang diberikan oleh informan adalah kebenaran menurut nforman tersebut, bukan dari peneliti. Untuk itu penggunaan informan tidak perlu menggunakan quesioner atau wawancara terstruktur. Kita harus memberi ruang kebebasan bagi informan untuk berpendapat. 3. Narasumber adalah seorang yang memberikan pendapat atas objek yang kita teliti.Dia bukan bagian dari unit analisis, tetapi ditempatkan sebagai pengamat. Hubungan narasumber dengan objke yang kita teliti disebabkan karena kompetensi keilmuan yang dimiliki , hubungan struktural dengan person person yang diteliti, atau karena ketokohannya dia dalam populasi yang diteliti. Pengunaan narasumber dapat digunakan untuk menambah bahan hukum sekunder dalam penelitian normatif maupun menambah data sekunder dalam penelitian empiris . Contoh sederhana misalnya: ketika kita meneliti mengenai kontrak-kontrak kerjasama yang dilakukan oleh perusahaan secara normatif, maka perlu menambahkan pendapat seorang pakar ahli hukum perusahan. Atau ketika melakukan penelitian hukum empiris mengenai Pelaksanaan Prinsip Good Governance pada era Otonomi daerah di Provinsi Jawa Timur, bisa meminta seorang pengamat otonomi daerah, atau menteri dalam negeri, atau seorang pakar hukum tatanegara sebagai narasumber. G. Pengukuran Data dan Seleksi Bahan Hukum Data yang diharapkan adalah data yang valid dan reliabel. Artinya data tersebut dapat menggambarkan kondisi obyek penelitian dengan sebenarnya dan dapat dipertanggungjawabkan. Oleh karena itu validitas dan reliabilitas data sangat dibutuhkan. Di samping itu data yang didapatkan nantinya harus ada keterkaitannya dengan topik atau permasalahan yang diajukan dan

127
antara data satu dengan data lainnya serta dengan bahan hukum harus ada hubungan satu sama lain. 1. Validitas dan Reliabilitas Validitas dan reliabilitas data tergantung pada alat yang digunakan untuk mengukur validitas dan reliabilitas data itu sendiri. Alat pengukur validitas ini memegang peranan penting, oleh karena itu alat ini harus dibuat atau dipersiapkan secara matang. Validitas menunjukkan alat pengukur itu mengukur apa yang ingin diukur. Alat ukur validitas ini harus dibuat dengan tepat pilihan, teliti dan tepat sasaran. Alat ukur dikatakan tepat pilihan artinya bahwa alat tersebut dipilih secara tepat untuk mengukur suatu gejala, dengan kata lain, apakah alat ukur tersebut telah disesuaikan dengan ciri-ciri dai gejala yang akan diukur, atau apakah alat ukur tersebut telah ditentukan skalanya. Misalnya untuk mengukur ketaatan masyarakat pada peraturan berkendaraan, maka daftar pertanyaannya atau kuesionernya harus disesuaikan dan diarahkan untuk mencari jawaban tentang ketaatan seseorang tersebut pada peraturan berkendaraan. Tidak dapat ketinggalan dalam menentukan alat ukur ini adalah pemberian skala pada masing-masing item harus tepat dan konsisten. Kemudian dalam pengukuran harus dilakukan dengan teliti dan cermat sampai pada hal yang sekecil-kecilnya atau diukur secara detail, jangan sampai ada yang terlewatkan. Pada gilirannya alat ukur tersebut diterapkan pada sasaran yang jelas atau diterapkan pada topik, subyek dan obyek penelitian yang sudah ditentukan. Pengujian hipotesis penelitian tidak akan mengenai sasarannya, apabila data yang digunakan untuk menguji hipotesis tersebut adalah data yang tidak valid dan reliabel, dan tidak menggambarkan secara tepat konsep yang diukur. Setelah alat ukur (kuesioner) telah tersusun dengan tepat dan teruji validitasnya, dalam praktek belum tentu data yang terkumpul adalah data yang valid. Banyak faktor lain yang akan mempengaruhi dan ekaligus mengurangi validitas data. Sebagai contoh, misalnya pada waktu wawancara, apakah si pewawancara pada waktu mengumpulkan data telah betul-betul melaksanakan petunjuk yang telah dietapkan dalam kuesioner. Di samping itu validitas data juga akan dipengaruhi oleh kondisi responden pada waktu diwawancarai. Apabila pada waktu menjawab semua pertanyaan responden merasa bebas, aman, tidak ada

128
rasa takut, malu, cemas, tidak ada tekanan atau paksaan, maka data yang didapat akan valid, tetapi apabila pada waktu menjawab pertanyaanpertanyaan responden kurang bebas, merasa tidak aman, ada rasa takut, malu, cemas, merasa ada tekanan atau paksaan, maka jawaban yang diberikan akan tidak obyektif sehingga data tersebut tidak valid. Reliabilitas adalah istilah yang dipakai untuk menunjukkan sejauh mana suatu hasil pengukuran relatif konsisten apabila pengukuran dilakukan pengulangan dua atau lebih terhadap obyek dan subyek penelitian yang sama. Apabila alat ukur yang digunakan memang telah memiliki validitas, maka secara signifikan akan berdampak pada tercapainya reliabilitas alat dan hasil pengukuran. Hal tersebut dapat terjadi karena, jika alat yang digunakan sudah valid, dan apabila alat tersebut digunakan beberapa kali oleh peneliti-peneliti lain pada subek dan obyek penelitian yang sama, maka hasilnya akan relatif sama. Setiap alat pengukur seharsnya memiliki kemampuan untuk memberikan hasil pengukuran secara konsisten. Hal itu dapat berlaku apabila yang diukur itu adalah gejala fisik. Sedangkan untuk gejala sosial, seperti sikap, opini dan persepsi, konsistensi tersebut merupakan hal yang sulit diujudkan, karena gejala sosial tidak semantap gejala fisik. Sehingga pegukuran terhadap gejala sosial ini harus diperhitungkan adanya unsur kesalahan pengukuran (measurement error). Djamaludin Ancokmengatakan, bahwa108: Setiap hasil pengukuran gejala sosial selalu merupakan kombinasi antara hasil dari pengukuran yang sesungguhnya (true score) ditambah dengan kesalahan pengukuran. Makin kecil kesalaan pengukuran, makin relabel alat pengukur. Sebaliknya, makin besar kesalahan pengukuran, makin tidak reliabelnya alat pengukur. Besar kecilnya kesalahan pengukuran dapat diketahui antara lain dari indeks korelasi antara hasil pengukuran pertama dan kedua. Bila angka korelasi dikuadratkan, hasil kuadrat ini disebut dengan koefisien determinasi (coefficient of determination), yang merupakan petunjuk besarnya hasil pengukuran yang sebenarnya. Makin tinggi angka korelasi, makin rendah kesalahan pengukuran. 2. Keterikatan dan Keterhubungan Dalam rangka seleksi data penelitian atau bahan hukum dibutuhkan ketajaman berfikir dan ketelitian dari peneliti dalam mencermati bahan hukum yang telah diperoleh. Sebagai dasar pengolahan data dan bahan hukum, proses klasifikasi bahan hukum harus dilakukan dengan cermat.
108

Masri Singarimbun dan Sofian Effendi, Op.cit., hlm. 141.

129
Artinya bahwa editing atau klasifikasi yang dilakukan terhadap bahan hukum tersebut harus menunjukkan adanya keterikatan dengan topik penelitian. Bahan hukum yang tidak ada kaitannya dengan topik penelitian sebaiknya dibuang saja karena akan mempengaruhi analisis. Disamping itu antara data primer dan bahan hukum harus terkait satu sama lainnya dan demikian juga antara bahan hukum satu dengan bahan hukum yang lain juga harus menunjukkan keterhubungannya. H. Teknik Pengolahan Data Setelah data dan bahan hukum dikumpulkan, tahap selanjutnya adalah melakukan pengolahan data, yaitu mengelola data sedemikian rupa sehingga data dan bahan hukum tersebut tersusun secara runtut, sistematis, sehingga akan memudahkan peneliti melakukan analisis. Data yang telah terkumpul melalui kegiatan pengumpulan data belum memerikan makna apapun bagi tujuan penelitian. Oleh karena itu tepat kiranya bahwa setelah pegumpulan data ini, peneliti kemudian melakukan kegiatan pengolahan data. Pengolahan data demikian disebut pula sebagai klasifikasi, yaitu melakukan klasifikasi terhadap data dan bahan hukum yang telah terkumpul ke dalam kelas-kelas dari gejala-gejala yang sama atau yang dianggap sama. Untuk mengadakan suatu klasifikasi ada beberapa syarat yang harus dipenuhi, yaitu:109 a. Klasifikasi harus sempurna, artinya kategori-kategori yang dipakai harus bisa menampung semua data. Sehingga tidak ada sisa data yang tidak diklasifikasikan.) b. Setiap klasifikasi harus didasarkan atas satu dasar pembagian (fundamentum divisionis) saja. c. Masing-masing kategori harus memisahkan satu dengan yang lain (mutually exclusive). Artinya bahwa data atau bahan hukum yang sama yang telah diklasifikasikan ke dalam kategori tertentu tidak dapat diklasifikasikan ke dalam kategori yang lain. 1. Dalam Penelitian Hukum Normatif Dalam penelitian hukum normatif, pengolahan bahan berujud kegiatan untuk mengadakan sistematisasi terhadap bahan-bahan hukum

Jacob Vredenbregt, 1983, Metode dan Teknik Penelitian Masyarakat , Jakarta, PT Gramedia, hlm. 126.

109

130
tertulis. Dalam hal ini pengolahan bahan melakukan seleksi data sekunder atau dilakukan dengan cara, bahan hukum, kemudian

melakukan klasifikasi menurut penggolongan bahan hukum dan menyusun data hasil penelitian tersebut secara sistematis, tentu saja hal tersebut dilakukan secara logis, artinya ada hubungan dan keterkaitan antara bahan hukum satu dengan bahan hukum lainnya untuk mendapatkan gambaran umum dari hasil penelitian. 2. Dalam Penelitian Hukum Empiris Pengolahan data dalam penelitian hukum empiris, selain pengolahan data sebagaimana yang dilakukan dalam penelitian hukum normatif, peneliti harus memeriksa kembali informasi yang diperoleh dari responden atau informan dan narasumber, terutama kelengkapan jawaban yang diterima apabila peneliti menggunakan banyak tenaga dalam pengambilan data. Harus ada kejelasan, konsistensi jawaban atau informasi dan relevansinya bagi penelitian. Di samping itu harus pula diperhatikan adanya keterhubungan antara data primer dengan data sekunder dan di antara bahan-bahan hukum yang dikumpulkan. Dalam hal ini peneliti melakukan editing, dengan maksud agar kelengkapan dan validitas data dan informasi terjamin. Satu hal yang perlu diperhatikan, adalah bahwa data harus diklasifiksikan secara sistematis, artinya semua data harus ditempatkan dalam kategori-kategori. Dalam rangka pengolahan data ini, semua data yang relevan yang secara langsung atau tidak langsung berhubungan dengan masalah penelitian, dalam harus diikutsertakan klasifikasi dalam data klasifikasi. ini sangat Berhasilnya peneliti melakukan

tergantung pada mutu wawancara yang dilakukan. Setelah melakukan klasifikasi ini dapat saja seorang peneliti melakukan koding, atinya melakukan klasifikasi jawaban-jawaban dengan memberikan kode-kode (dengan angka-angka) tertentu untuk masing-masing jawaban agar mempermudah melakukan analisis. Dalam melaksanakan koding ini dapat muncul permasalahan yang berhubungan dengan catatan jawaban dari responden. Misalnya, apabila responden menolak memberikan jawaban salah satu pertanyaan, padahal semua pertanyaan harus dijawab. Hal demikian akan mengganggu atau mempengaruhi jumlah nominal yang

131
seharusnya dipenuhi. Koding data harus dilakukan secara konsisten, sebab konsistensi tersebut menentukan reliabilitas dari koding. Tidak jarang dalam penelitian hukum empiris ini peneliti membuat tabulasi, artinya peneliti membuat tabel-tabel agar data yang terkumpul dapat disajikan secara sistematis dan konsisten sesuai dengan tujuan penelitian. Hal ini juga akanmempermudah peneliti untuk melakukan analisis. I. Analisis Data Analisis data merupakan kegiatan dalam penelitian yang berupa melakukan kajian atau telaah terhadap hasil pengolahan data yang dibantu dengan teori-teori yang telah didapatkan sebelumnya. Secara sederhana analisis data ini disebut sebagai kegiatan memberikan telaah, yang dapat berarti menentang, mengkritik, mendukung, menambah atau memberi komentar dan kemudian membuat suatu kesimpulan terhadap hasil penelitian dengan pikiran sendiri dan bantuan teori yang telah dkuasainya.

1. Sifat Analisis Analisis data dalam penelitian hukum memiliki sifat-sifat seperti deskriptif, evaluatif dan preskriptif. Sifat-sifat analisis ini akan diuraikan sebagai berikut: a. Deskriptif Sifat analisis deskriptif maksudnya adalah, bahwa peneliti dalam menganalisis berkeinginan untuk memberikan gambaran atau pemaparan atas subyek dan obyek penelitian sebagaimana hasil penelitan yang dilakukannya. Di sini peneliti tidak melakuan justifikasi terhadap hasil penelitiannya tersebut. b. Evaluatif Dalam analisis yang bersifat evaluatif ini peneliti memberikan justifikasi atas hasil penelitian. Peneliti akan memberikan penilaian

132
dari hasil penelitian, apakah hipotesis dari teori teori hukum yang diajukan diterima atau ditolak. c. Preskriptif Sifat argumentasi analisis atas ini dimaksudkan penelitian yang untuk telah memberikan dilakukannya. hasil

Argumentasi di sini dilakukan oleh peneliti untuk memberikan preskripsi atau penilaian mengenai benar atau salah atau apa yang seyogyannya menurut hukum terhadap fakta atau peristiwa hukum dari hasil penelitian. 2. Pendekatan dalam Analisis a. Pendekatan dalam Penelitian Normatif Hasil suatu penelitian hukum normatif agar lebih baik nilainya atau untuk lebih tepatnya penelaahan dalam penelitian tersebut, peneliti perlu menggunakan pendekatan dalam setiap analisisnya. Pendekatan ini bahkan akan dapat menentukan nilai dari hasil penelitian tersebut. Hal ini dapat dilihat jika pendekatan yang digunakan dalam analisis tersebut tidak tepat, maka dapat dipastikan bahwa bobot penelitian itu akan rendah, tida akurat dan kebenarannya pun diragukan atau dapat dipertanyakan. Oleh karena itu pemilihan pendekatan dalam melakukan analisis hasil penelitian menjadi sangat penting. Pendekatan dalam penelitian hukum normatif dimaksudkan adalah bahan untuk mengawali sebagai dasar sudut pandang dan kerangka berpikir seorang peneliti untuk melakukan analisis. Karena apabila suatu isu hukum dilihat dari beberapa pendekatan yang berbeda maka hasilnya atau kesimpulannya akan berbeda pula. Dalam penelitian hukum normatif terdapat beberapa pendekatan, yaitu: a. Pendekatan Perundang-undangan (Statute Approach) Hal ini dimaksudkan bahwa peneliti menggunakan peraturan perundang-undangan sebagai dasar awal melakukan analisis. Hal ini harus dilakukan oleh peneliti karena peratuan perundang-

133
undangan merupakan titik fokus dari penelitian tersebut dan karena sifat hukum yang mempunyai cir-ciri sebagai berikut: 1) Comprehensive, artinya norma-norma hukum yang ada di dalamnya terkait antara satu dengan yang lainnya secara logis. 2) All-inclusive, artinya bahwa kumpulan norma hukum tersebut cukup mampu menampung permasalahan hukm yang ada, sehingga tidak akan ada kekosongan hukum. 3) Systematic, yaitu bahwa di samping bertautan antara satu dengan yang lainnya, norma-norma hukum tersebut di tersusun secara hierarkis.110 Secara hierarki peraturan perundang-undangan Indonesia diatur di dalam Pasal 7 (1) Undang-undang No. 10 Tahun 2004, yang menetapkan bahwa jenis dan hierarki perundang-undangan berikut: 1) Undang-Undang Dasar 1945 2) Undang-undang/Peratuan Pemerintah Pengganti Undangundang 3) Peraturan Pemerintah 4) Peraturan Presiden 5) Peraturan Daerah Di samping itu masih terdapat perauran perundangan yang lain yang dibuat oleh lembaga-lembga negara, baik di pusat, maupun di daerah sampai pada kepala pemerintahan di desa sebagaimana ditentukan dalam Pasal 7 (4) UU No. 10 Tahun 2004. Pendekatan Perundang-undangan ini dilakukan dengan menelaah semua peraturan perundang-undangkan yang berkaitan dengan isu hukun yang diteliti. Pendekatan ini juga tergantung pada fokus penelitian, pendekatan ini fokusnya berbeda untuk kepentingan yang berbeda, misalnya apabila penelitian itu untuk kepentingan praktis pendekatannya akan berbeda apabila penelitian itu untuk kepentingan aademis. Republik Indonesia adalah sebagai

Johnny Ibrahim, 2006, Teori dan Metode Penelitian Hukum Normatif, Malang, Boymedia Publishing, hlm. 303.

110

134
Pendekatan praktis untuk mencari sinkronisasi sedangkan pendekatan akademis untuk mencari dasar hukum dan kandungan filosofis suatu perundag-undangan. b). Pendekatan Konsep (Conseptual Approach) Konsep-konsep dalam ilmu hukum dapat dijadikan titik tolak atau pendekatan bagi analisis penelitian hukum, karena akan banyak muncul konsep bagi suatu fakta hukum. Sebagai contoh, misalnya konsep negara hukum harus dipahami dan harus ditegaskan negara hukum menurut sistem hukum Eropa Kontinental (Civil Law System) yang dkenal dengan Rechtsstaat atau negara hukum menurut sistem hukum Anglosaxon (Common Law System) yang dikenal dengan Rule of Law. Hal ini penting agar kesimpuannya nanti tidak salah atau tidak bias. Pendekatan hukum. yang Dengan konsep ini berawal dari pandangandan pandangan dan doktrin-doktrin ang berkembang di dalam ilmu mempelajari pandangan-pandangan hukum, doktrin-doktrin tersebut, peneliti akan menemukan ide-ide melahirkan pengertian-pengertian konsepkonsep hukum dan asas-asas hukum yang relevan dengan permasalahan yang diteliti serta dengan pendekatan konsep itu c). pula peneliti membuat argumentasi hukum dalam menjawab permasalahan hukum yang diajukan. Pendekatan Analitis (Analytical Approach) Pendekatan ini dilakukan dengan mencari makna pada istilah-istilah hukum yang terdapat di dalam perundangundangan, dengan begitu peneliti memperoleh pengertian atau makna baru dari istilah-istilah hukum dan menguji penerapannya secara praktis dengan menganalisis putusanputusan hukum. Pendekatan analitis ini digunakan oleh peneliti dalam rangka melihat suatu fenomena kasus yang telah diputus oleh pengadilan dengan cara melihat analisis yang dilakukan oleh ahli hukum yang dapat digunakan oleh hakin dalam pertimbangan putusannya. Tetapi dapat juga peneliti menggunakan pendekatan analitis ini untuk menganalisis fenomena lain yang dihadapi dalam penelitianna.

135
d) Pendekatan Perbandingan (Comparative Approach) Pendekatan peraturan dengan dapat ini dilakukan dengan membandingkan lain. Dapat juga peratuan perundangan Indonesia dengan satu atau beberapa perundangan negara-negara keputusan membandingka dilakukan pengadilan Indonesia

dengan keputusan pengadilan negara-negara lain, atau juga dengan membandingkan pelaksanaan peraturan perundangan yang mengatur suatu materi tertentu dengan pelaksanaan peraturan perudangan yang mengatur hal yang sama di satu atau beberapa negara lain. Di samping itu perbandingan hukum ini dapat juga dilakukan terhadap lembaga hukum dari sistem hukum yang satu degan lembaga hukum dari sistem hukum yang lain. Sehingga dengan mengadakan perbandingan tersebut peneliti dapat melakukan analisis data untuk menjawab permasalahan yang diajukan, seperti hukum misalnya atau akan dapat menemukan dari persamaanhukum persamaan dari kembaga-lembaga hukum atau aturan-aturan persamaa pelaksanaan aturan tersebut, yang merupakan inti dari pesmasalahan yang diteliti, sedangkan perbedaan-perbedaan tersebut lebih dikarenakan adanya perbedaan suasana, iklim, latar belakang, sistem pemerintahan didapat: 1) Kebutuhan-kebutuhan yang samaakan menimbulkan caracara yag sama pula 2) Kebutuhan-kebutuhan yang berbeda pula.111 Pendekatan perbandingan hukum ini dapat digunakan untuk mengisi kekosongan hukum yang ada di Indonesia apabila memang dalam hal penelitian terhadap suatu masalah hukum belum ada pengaturanna di Indonesia. e). Pendekatan Sejarah (Hisorical Approach) khusus berdasarkan perbedaan suasana, iklim dan sejarah akan menimbulkan cara-cara dan lain-lain dari negara-negara yang dibandingkan. Mengadakan perbandingan hukum ini akan

Sunaryati Hartono, 1991, Kapita Selekta Perbandingan Hukum, Bandung, Citra Aditya Bakti, hlm. 1-2.

111

136
Pendekatan sejarah ini dilakukan dengan menelaah latar belakang dan perkembangan dari materi yang diteliti. Penelaahan ini diperlukan apabila peneliti memang ingin mengungkap materi yang diteliti pada masa lalu dan menurut peneliti hal itu mempunyai relevansi dengan masa sekarang, lebih-lebih mempunyai relevansi dalam ragka mengungkap atau menjawab permasalahan yang diajukan. Satjipto Rahardjo mengatakan bahwa: Penelitian hukum normatif yang menggunakan pendekatan sejarah memungkinkan seorang peneliti untuk memahami hukum secara lebih mendalam tentang suatu sistem atau lembaga, atau suatu pengaturan hukum tertentu, sehingga dapat memperkecil kekeliruan, baik dalam pemahaman maupun penetapan suatu lembaga atau ketentuan hukum tertentu,112 f). Pendekatan Filsafat (Philosophical Approach) Pendekatan filsafat ini dipili karena peneliti menginginkan dilakukannya penelaahan tentang materi penelitian tersebut secara mendalam. Hal ini sesuai dengan sifat filsafat, yaitu mendasar, menyeluruh dan spekulatif, sehingga pendekatan filosofis ini akan mengupas isu hukum atau materi penelitian secara menyeluruh, radikal dan mendalam. Berdasarkan mengatakan bahwa: Dengan pendekatan filsafat peneliti melakukan penelitian fundamental (Fondamental Research), yaitu suatu penelitian ntuk memperoleh pemahaman yang lebih mendalam terhadap implikasi sosial dan efek penerapan suatu aturan perundang-undangan terhadap masyarakat atau kelompok masyarakat yang melibatkan penelitian terhadap sejarah, filsafat, ilmu bahasa, ekonomi, serta implikasi sosial dan politik terhadap pemberlakuan suatu aturan hukum.113 g). Pendekatan Kasus (Case Approach) Pendekatan kasus dalam penelitian hukum normatif bertujuan untuk mempelajari norma-norma atau kaidah hukum yang dilakukan dalam praktik hukum. Pendekatan kasus berbeda dengan studi kasus. Pendekatan kasus, adalah ciri khas filsafat tersebut, Zaegler

112 113

Satjipto Rahardjo, 1986, Ilmu Hukum, Bandung, Alumni, hlm. 32. Johnny Ibrahim, Op.cit., hlm. 320-321.

137
beberapa kasus ditelaah untuk dipergunakan sebagai referensi bagi suatu isu hukum, sedangkan studi kasus (case study) adalah studi terhadap kasus tertentu dari berbagai aspek hukum (pidana, perdata dan tata negara, dan lain-lain). Pendekatan kasus dilakukan dengan cara melakukan telaah terhadap kasus-kasus yang berkaitan dengan materi penelitian yang telah diputus oleh pengadilan yang telah mempunyai kekuatan hukum tetap. Pendekatan kasus ini mengkaji pertimbangan (ratio decidendi atau reasoning) dari hakim dalam memutus suatu perkara. Kasus-kasus yang ditelaah tersebut dapat berupa kasus yang terjadi di Indonesia maupun kasus yang terjadi di negara-negara di luar Indonesia. Dengan mempelajari pertimbangan-pertimbangan hakim dalam memutus perkara-perkara tersebut, peneliti akan hakim mampu melakukan analisis bagi pemecahan masalah yang diajukannya, karena pertimbangan-pertimbangan tersebut dapat dijadikan referensi bagi ketajaman analisis yang dilakukannya. Pendekatan-pendekatan di atas dapat dilakukan bersama-sama dalam suatu penelitian hukum normatif, misalnya dalam suatu penelitian hukum normatif digunakan pendekatan perundang-undangan dan pendekatan perbandingan atau dengan pendekatan yang lainnya. Penting untuk dipahami bahwa pemilihan pendekatan ini harus sesuai dengan materi penelitian dan sebagai upaya menjawab permasalahan yang diajukan. b. Pendekatan dalam Penelitian Empiris 1). Pendekatan Kualitatif Pendekatan kualitatif adalah suatu cara analisis hasil penelitian yang menghasilkan data deskriptif analitis, yaitu data yang dinyatakan oleh responden secara tertulis atau lisan serta juga tingkah laku yang nyata, yang diteliti dan dipelajari sebagai sesuatu yang utuh. Oleh karena itu peneliti harus dapat menentukan data mana atau bahan hukum mana yang memiliki kualitas sebagai data atau bahan hukum yang diharapkan atau diperlukan dan data atau bahan hukum mana

138
yang tidak relevan dan tidak ada hubungannya dengan materi penelitian. Sehingga dalam analisis dengan pendekatan kualitatif ini yang dipentingkan adalah kualitas data, artinya peneliti melakukan analisis terhadap data-data atau bahan-bahan hukun yang berkualitas saja Seorang peneliti yang mempergunakan metode analisis kualitatif tidak semata-mata bertujuan, mengungkapkan kebenaran saja, tetapi juga memahami kebenaran tersebut. 2). Pendekatan Kuantitatif Pendekatan kuantitatif ini adalah melakukan analisis terhadap data berdasarkan jumlah data yang terkumpul. Biasanya analisis dengan pendekatan kuantitatif tersebut dilakukan dengan menggunakan rumus-rumus statistik. Hal itu karena dalam proses pengumpulan data biasanya menggunakan kuesioner yang masingmasing item jawabannya telah diberi skala. Analisis dengan pendekatan kuantitatif ini akan sangat diperlukan apabila peneliti akan mencari korelasi dari dua variabel atau lebih. J. Tugas dan Latihan 1. Buatlah jenis peneitian yang saudara rencanakan beraitan dengan judul atau topik penelitian? 2. Diskusikan jenis data saudara dengan empat mahasiswa lainnya, dan buatlah rencana jenis data yang akan saudara kumpulkan? 3. Jelaskan dan rumuskan lokasi penelitian yang akan saudara jadikan lapangan penelitian atau saudaa adikan tempat pengamblan data? 4. Diskusikan teknik pengambilan data yang saudara gunakan dengan empat mahasiswa lainnya dan kemudian buatlah teknik pengumpulan data yang akan saudara gunakan dalam penelitian nanti? 5. Jelaskan bagaimana validitas dan reliabilitas kuesioner yang akan saudara gunakan dan kemudian susunlah kuesioner tersebut. 6. Rumuskan dan jelaskan teknik pengolahan data yang akan saudara lakukan dalam penelitian nanti? 7. Jelaskan analisis data yang akan saudara lakukan dan buatlah analisis yang akan sauara gunakan tersebut?