Anda di halaman 1dari 6

PROFIL KABUPATEN / KOTA

KOTA LANGSA NANGGROE ACEH DARUSSALAM

KOTA LANGSA
ADMINISTRASI
Profil Wilayah Setelah Kota Langsa lepas dari Kabupaten Aceh Timur tahun 2001, struktur perekonomian dibnagun atas perdagangan, industri, dan pertanian. Sejak lama Langsa dikenal sebagai pusat perdagangan dan jasa, khususnya hasil bumi dari Kabupaten Aceh Timur, Aceh Tamiang, dan paling banyak dari Medan, Sumut. Kota Langsa merupakan kota pesisir yang memiliki garis pantai 16 km. Penduduk yang sangat heterogen Aceh, Jawa, melayu, Gayo Batak, dan karo- hanya berjarak 246 km dari Kota Medan, menyebabkan Langsa memiliki banyak kemiripan dengan Medan. Langsa merupakan kota kecil dengan keramaian yang terpusat di dua titik. Jalan Teuku Umar sebagai pusat pertokoan dan pasar tradisional selalu ramai sejak pagi sampai malam hari. Demikian juga Jalan Ahmad Yani, jalan protokol dua jalur yang membelah kota ini selalu dipadati warga. Udang windu yang kemudian dibekukan ini sebagian diperoleh dari tambak udang yang tersebar di seluruh kecamatan dan sebagian didatangkan dari tambak pesisir di Aceh Timur dan Aceh Tamiang. Tahun 2003 luas tambak produktif di Kota Langsa sekitar 4.647 Ha. Kondisi perikanan Kota Langsa cukup potensial dikembangkan, Selain udang windu dibudidayakan pula udang putih dan udang api-api. Langsa juga membudidayakan ikan jenis ekonomis tinggi seperti ikan kerapu yang tahun 2001 mencapai 90.000 benih. Benih-benih ini dibudidayakan untuk memenuhi kebutuhan ekspor ikan kerapu ke Singapura dan Malaysia.
No. Tabel 1. LUAS WILAYAH KOTA LANGSA Kecamatan Luas (Km) 51,86 89,31 121,24 262,41

1. Langsa Kota 2. Langsa Barat 3. Langsa Timur Total

Kota Langsa terdiri dari 3 kecamatan yaitu Kecamatan langsa Kota, Kecamatan Langsa Barat, dan kecamatan Langsa Timur seluas 262,41 km2 dengan jumlah penduduk keseluruhan sejumlah 113.837 jiwa.

Sumber : Badan Pusat Statistik Kabupaten Aceh Timur, 2003

Kecamatan dengan luas wilayah terbesar yaitu Kecamatan Langsa Timur sedangkan kecamatan dengan luas terkecil yaitu Kecamatan Langsa Kota.

Orientasi Wilayah Secara geografis wilayah Kota Langsa mempunyai luas wilayah 262,41 km2 dengan batas-batas sebagai berikut : Batas Utara : Kabupaten Aceh Timur dan Selat Malaka Batas Selatan : Kabupaten Aceh Timur dan Kabupaten Aceh Tamiang Batas Timur : Kabupaten Aceh Tamiang Batas Barat : Kabupaten Aceh Timur

PENDUDUK
Jumlah dan Pertumbuhan Penduduk
No. Tabel 2. LUAS WILAYAH KOTA LANGSA Kecamatan Jumlah (jiwa) 43.653 33.088 37.096 113.837

1. Langsa Kota 2. Langsa Barat 3. Langsa Timur Total


Sumber : Badan Pusat Statistik Kabupaten Aceh Timur, 2003

Jumlah penduduk terbanyak di Kota Langsa terdapat di Kecamatan Langsa Kota, yaitu sejumlah 43.653 jiwa, sedangkan penduduk terkecil terdapat di Kecamatan Langsa Barat, yaitu sebanyak 33.088 jiwa.

Jumlah penduduk Kota Langsa dari data terbaru yang didapat adalah 141.138 jiwa (Badan Pusat Statistik) Sebaran dan Kepadatan Penduduk
Tabel 3. SEBARAN DAN KEPADATAN PENDUDUK DI KOTA LANGSA TAHUN 2002 Penduduk No. Kecamatan Jumlah (Jiwa) Kepadatan (Jiwa/Km) 1. Langsa Kota 43.653 842 2. Langsa Barat 33.088 370 3. Langsa Timur 37.096 306 Total 113.837 1.518
Sumber : Badan Pusat Statistik Kabupaten Aceh Timur, 2003

Kecamatan dengan tingkat kepadatan tertinggi yaitu Kecamatan Langsa Barat (842 jiwa/km) sedangkan kecamatan dengan tingkat kepadatan terendah yaitu Kecamatan Langsa Timur (306 jiwa/km). Jumlah penduduk Kota Langsa dari data terbaru yang didapat adalah 141.138 jiwa (Badan Pusat Statistik)

EKONOMI
Kondisi Perekonomian Daerah Kegiatan perekonomian yang utama di kota ini adalah dari sektor perdagangan senilai 28,87%. Kemudian terbesar kedua adalah dari sektor industri pengolahan, senilai 23,45%. Industri pengolahan yang terdapat pada Kota Langsa ini adalah industri pengolahan kayu, dimana bahan baku industri perkayuan didatangkan dari lokasi penebangan hutan seperti Kabupaten Aceh Timur, Aceh Singkil, Aceh Utara, Aceh tengah, Aceh Tenggara dan Pidie.

DISTRIBUSI PERSENTASE KEGIATAN EKONOMI KOTA LANGSA TAHUN 2000


Industri ; Pengolahan 23,45% 0,44%

Pertambangan

; dan Penggalian

Pertanian; 18,31%

, Perdagangan Hotel, dan Restoran; 28,87%

; Jasa jasa 6,75% Pengangkutan dan Keuangan; 3,51% ; Komunikasi 8,26%

Bangunan; 9,86% Listrik Gas, dan Air Bersih; 0,56%

Dari data tahun 2000, kontribusi yang cukup signifikan membangun perekonomian Kota Banda Aceh yaitu sektor perdagangan, hotel dan restoran (28,87%), kemudian diikuti oleh sektor industri pengolahan (23,45%), dan sektor pertanian (18,31%). Sedangkan sektor lainnya (29,37%) meliputi sektor pertambangan, pengangkutan dan komunikasi, jasa-jasa, bangunan, listrik, dan keuangan.

Sumber : Badan Pusat Statistik Banda Aceh, 2001

Pada tahun 2000 industri pengolahan kayu sempat mengalami penurunan dalam kontribusinya, sehingga turun sampai 15,9%. Namun setahun kemudian secara keseluruhan, perekonomian Kota Langsa tumbuh 1,73%. Melemahnya industri pengolahan kayu kemudian digantikan oleh perdagangan besar dan eceran. Titik pergeseran perubahan peranan antara industri pengolahan dengan perdagangan mulai terjadi tahun 2000. Pada tahun tersebut sektor perdagangan memberikan kontribusi paling besar bagi kegiatan perekonomian Kota Langsa. Dan 2 tahun kemudian, perdagangan membukukan nilai Rp 178 miliar dari total kegiatan ekonomi Rp 646,8 miliar. Potensi ekonomi di Kota Langsa masih belum tertangani dengan baik. Sementara ini Pemkot Langsa masih memprioritaskan diri pada peningkatan kulaitas SDM, baik masyarakat maupun aparatur pemerintah. Hal ini dapat dilihat dari realisasi belanja pembangunan tahun 2002, pendidikan (23%), aparatur pemerintahan (22%), dan perumahan (10%) menjadi sektor dengan alokasi dana paling besar. Sedangkan perdagangan sebagai sektor potensial unggulan mendapat alokasi 3,75%.

Keuangan Daerah
Tabel 4. APBD KOTA LANGSA TAHUN 2003 PENERIMAAN 1. Bagian Sisa Lebih Perhitungan Anggaran Tahun Lalu 2. Bagian Pendapatan Asli Daerah 3. Bagian Dana Perimbangan 4. Bagian Pinjaman Daerah 5. Bagian Lain-lain Penerimaan yang Sah TOTAL PENGELUARAN 1. Belanja Rutin Pos DPRD 4.975.660.572 2. Belanja Pembangunan TOTAL
Sumber : Pemda Kota Langsa, 2003

JUMLAH (Rp) 0 1.808.467.310 88.598.744.155 22.226.396.307 112.633.607.772 73.717.240.197 57.051.644.035 130.768.884.232

Potensi ekonomi di Kota Langsa masih belum tertangani dengan baik. Sementara Pemkot Langsa masih memprioritaskan diri pada peningkatan kualitas SDM, baik masyarakat maupun aparatur pemerintahan. Hal ini dapat dilihat dari realisasi belanja pembangunan tahun 2002. Pendidikan (25%), aparatur pemerintahan (22%), dan perumahan (10%) menjadi sektor dengan alokasi dana paling besar. Sedangkan perdagangan sebagai sektor potensial unggulan mendapat alokasi 3,75%.

SARANA DAN PRASARANA PERMUKIMAN


Komponen Air Bersih Data yang didapatkan di kota ini relatif kurang sehingga tidak dapat dianalisis lebih lanjut, dan tidak dapat diketahui pula kondisi sektor air bersih di kota ini. Namun dari jumlah penduduk yang diketahui, bisa dihitung perkiraan kebutuhan air Kota Langsa untuk klasifikasi kota sedang. Dengan jumlah penduduk sebanyak 141.138 jiwa, maka dibutuhkan air (kebutuhan ideal untuk klasifikasi kota sedang sebesar 100 lt/org/hr) sebesar 14.113.800 lt/org/hr. Namun karena tidak diketahui kapasitas produksinya, maka tidak dapat diketahui seberapa besar produksi air dari kota ini, sehingga tidak dapat diketahui pula seberapa besar kekurangan atau mungkin kelebihan produksi air yang sudah ada. Komponen Persampahan Dengan asumsi timbulan sampah untuk kota sedang sebesar 3 liter/orang/hari, maka kebutuhan komponen persampahan Kota Langsa disajikan dalam tabel berikut.
Tabel 5. KEBUTUHAN KOMPONEN SAMPAH KOTA LANGSA Timbulan Perkiraan Timbulan Sampah yang Jumlah Penduduk Sampah Sampah Total Terangkut (jiwa) Kota Sedang (m3//hr) (m3/hr) (lt/org/hr) 141.138 3 423,41 Sumber: Analisis

Selisih (m3/hr) -

Sesuai dengan standar kota sedang, yaitu tingkat timbulan sampah sebanyak 3 liter/orang/hari, Kota Langsa dengan jumlah penduduk 141.138 jiwa, menghasilkan 423,41 m3/hr timbulan sampah. Jumlah ini didapatkan dari jumlah penduduk dikalikan 3/1000 (m3/hr). Namun data yang didapatkan kurang lengkap sehingga

tidak dapat diketahui sudah seberapa jauh pelayanan yang sudah dicapai oleh pemerintah Kota Langsa. Komponen Sanitasi / Limbah Cair Untuk produksi limbah, setiap manusia diasumsikan memproduksi limbah cair sejumlah 0,2 lt/org/hr. Angka ini merupakan kebutuhan ideal dari setiap penduduk pada kelas kota sedang. Sehingga didapatkan asumsi produksi limbah di Kota Langsa ini sejumlah 28.228 lt/hr dari hasil perhitungan kebutuhan ideal produksi limbah setiap manusia dikalikan dengan jumlah penduduk Kota Langsa. Komponen Drainase Pengelolaan drainasedi kota ini dikelola oleh Sub Dinas Cipta Karya Kota Langsa. Karena data yang didapatkan kurang lengkap maka tidak diketahui pula bagaimana kondisi jalan yang ada di kota ini. Komponen Jalan Pengelolaan jalan di kota ini dikelola oleh Sub Dinas Bina Marga Kota Langsa. Karena data yang didapatkan kurang lengkap maka tidak diketahui pula bagaimana kondisi jalan yang ada di kota ini.