Anda di halaman 1dari 7

BAB I LATAR BELAKANG

1.1 Latar Belakang Kecemasan adalah kekhawatiran yang tidak jelas dan menyebar, yang berkaitan dengan perasaan tidak pasti dan tidak berdaya. Keadaan emosi ini tidak memiliki objek yang spesifik. Kecemasan dialami secara subjektif dan dikomunikasikan secara interpersonal (Stuart, 2006). Kecemasan merupakan respons emosional terhadap penilaian individu yang subjektif, yang dipengaruhi alam bawah sadar dan tidak diketahui secara khusus penyebabnya (Dalami dkk, 2009). Segala bentuk prosedur pembedahan selalu didahului dengan suatu reaksi emosional tertentu oleh pasien, apakah reaksi itu jelas atau tersembunyi, normal atau abnormal. Sebagai contoh, kecemasan pre operatif kemungkinan merupakan suatu respon antisipasi terhadap suatu pengalaman yang dapat dianggap pasien sebagai suatu ancaman terhadap perannya dalam hidup, integritas tubuh, atau bahkan kehidupannya itu sendiri. Sudah diketahui bahwa pikiran yang bermasalah secara langsung mempengaruhi fungsi tubuh. Karenanya, penting artinya untuk mengidentifikasi kecemasan yang dialami oleh pasien (Smeltzer dan Bare, 2001). Efek dari dukungan sosial terhadap kesehatan dan kesejahteraan berfungsi bersamaan. Secara lebih spesifik, keberadaan dukungan sosial yang adekuat terbukti berhubungan dengan menurunnya mortalitas, lebih mudah sembuh dari sakit, fungsi kognitif, fisik, dan kesehatan emosi. Disamping itu, pengaruh positif dari dukungan sosial keluarga adalah pada penyesuaian terhadap kejadian dalam kehidupan yang penuh dengan stress (Setiadi, 2008).

keluarga adalah unit terkecil dari masyarakat yang terdiri dari kepala keluarga dan beberapa orang yang berkumpul serta tinggal di suatu tempat di bawah satu atap dalam keadaan saling bergantung. Departemen Kesehatan RI (1988) dalam Ali (2010), Keluarga memiliki Fungsi ,Fungsi afektif adalah fungsi internal keluarga untuk pemenuhan kebutuhan psikososial, saling mengasuh dan memberikan cinta kasih serta, saling menerima dan mendukung ,Fungsi sosialisasi, adalah proses perkembangan dan perubahan individu keluarga, tempat anggota keluarga berinteraksi social dan belajar berperan di lingkungan social ,Fungsi reproduksi, adalah fungsi keluarga meneruskan kelangsungan keturunan dan menambah sumber daya manusia,Fungsi ekonomi, adalah fungsi keluarga untuk memenuhi kebutuhan keluarga, seperti sandang, pangan, dan papan,Fungsi perawatan kesehatan, adalah kekampuan keluarga untuk merawat anggota keluarga yang mengalami masalah kesehatan. Friedman (1999) dalam Sudiharto (2007), Pasien adalah penerima jasa pelayanan kesehatan di rumah sakit baik dalam keadaan sakit maupun sehat (Wijono, 1999:1237) Tindakan operasi atau pembedahan merupakan pengalaman yang sulit bagi hampir semua pasien. berbagai kemungkinan buruk bisa saja terjadi yang akan membahayakan pasien. Maka tak heran jika sering kali pasien dan keluarganya menunjukkan sikap yang agak berlebihan dengan kecemasan yang mereka alami. Kecemasan yang mereka alami biasanya terkait dengan segala macam prosedur asing yang harus dijalani pasien dan juga ancaman terhadap keselamatan jiwa akibat prosedur pembedahan dan pembiusan.Respon kecemasan merupakan sesuatu yang sering muncul pada pasien yang akan menjalani operasi (pre operasi). Karena pre operasi merupakan pengalaman baru bagi pasien yang akan menjalani operasi. Kecemasan pasien pre operasi disebabkan oleh berbagai faktor, salah satunya adalah dari faktor pengetahuan dan sikap perawat dalam mengaplikasikan pencegahan ansietas pada pasien pre operasi di ruang rawat inap.kecemasan pasien pre operasi dipengaruhi oleh beberapa faktor yaitu usia, pengalaman pasien menjalani operasi, konsep diri dan peran, tingkat pendidikan, tingkat sosial ekonomi, kondisi medis, akses informasi, proses adaptasi, jenis tindakan medis dan komunikasi terapeutik. Kaplan dan Sudock yang dikutip oleh Ummi Lutfa (2005),

Keperawatan pre operatif merupakan tahapan awal dari keperawatan perioperatif. Kesuksesan tindakan pembedahan secara keseluruhan sangat tergantung pada fase ini. Hal ini disebabkan fase pre operatif merupakan awal yang menjadi landasan untuk kesuksesan tahapantahapan berikutnya. Kesalahan yang dilakukan pada tahap ini akan berakibat fatal pada tahap berikutnya. Pengkajian secara integral dari fungsi pasien meliputi fungsi fisik biologis dan psikologis sangat diperlukan untuk keberhasilan dan kesuksesan suatu operasi. Efek kecemasan pada pasien pre operasi berdampak pada jalannya operasi. Sebagai contoh, pasien dengan riwayat hipertensi jika mengalami kecemasan maka akan berdampak pada sistem kardiovaskulernya yaitu tekanan darahnya akan tinggi sehingga operasi dapat dibatalkan. Pada wanita efek kecemasan dapat mempengaruhi menstruasinya menjadi lebih banyak, itu juga memungkinkan operasi ditunda hingga pasien benar-benar siap untuk menjalani operasi. Suatu penelitian di Civil Hospital, Karachi, Pakistan, yang dilakukan oleh Masood Jawaid, et.al (2006) tentang kecemasan pre operasi di dapatkan bahwa rata-rata responden dalam keadaan cemas dengan nilai mean sebesar 57,65 dan standar deviasi sebesar 25,1. Dari penelitian tersebut disimpulkan bahwa sebagian besar pasien pre operasi mengalami kecemasan karena takut dengan pembiusan atau anastesi. Penelitian Sawitri (2004) yang meneliti pengaruh pemberian informasi pra bedah terhadap kecemasan pasien pre operasi di Rumah Sakit Umum Islam Kustati Surakarta, dari hasil peneitian tersebut menunjukkan bahwa jumlah pasien yang tidak mengalami kecemasan sebanyak 22,4%, dan sisanya mengalami kecemasan sebesar 77,6%. Setelah diberikan informasi sebanyak 34,5% tidak cemas dan sisanya 65,5% mengalami kecemasan. Pada tahun 2005, Setiawan et.al melakukan penelitian tentang pengaruh pemberian informasi (komunikasi terapeutik) terhadap tingkat kecemasan pasien pre operasi di Rumah Sakit Haji Adam Malik Medan. Setiawan menyimpulkan bahwa kecemasan pasien pre operasi dipengaruhi oleh pemberian informasi (komunikasi terapeutik) itu terlihat dari hasil penelitian menunjukkan bahwa sebanyak 84,6% responden mengalami kecemasan ringan, dan 15,4% responden mengalami kecemasan sedang. Namun setelah diberikan informasi

(komunikasi terapeutik) sebanyak 92,3% responden mengalami cemas ringan dan hanya 7,7% responden yang mengalami kecemasan sedang. Penelitian Kiyohara et.al (2004) menyatakan bahwa kecemasan pasien pre operasi tidak berhubungan dengan tingkat pendidikan, pasien pre operasi yang baru pertama kali akan menjalani operasi memiliki kecemasan yang lebih tinggi dibanding dengan pasien yang datang untuk kedua kalinya atau lebih menjalani operasi. Berdasarkan pengalaman empiris yang didapat peneliti saat praktek laboratorium rumah sakit pada bulan februari 2011 di RSU Provinsi NTB, bahwa peneliti mendapatkan pasien yang akan dioperasi tanpa ditemani oleh keluarganya, mengalami kecemasan yang menimbulkan perubahan fisiologis seperti jantung berdebar-debar, peningkatan tekanan darah, nafas cepat, perasaan adanya tekanan pada dada yang dapat beresiko ketika menjalani pembedahan sehingga jadwal operasi diundur beberapa hari. Studi pendahuluan yang dilakukan peneliti pada 10 pasien yang akan menjalani operasi apendisitis dengan cara memberi kuesioner untuk mengetahui tingkat dukungan keluarga dan lembar observasi HRS-A untuk mengukur tingkat kecemasan, didapatkan 30% mengalami kecemasan ringan, 60% mengalami kecemasan sedang, dan 10% mengalami kecemasan berat dengan dukungan keluarga rata-rata dalam kategori baik. Penelitian yang dilakukan oleh Ruspita Jenita Nadeak (2010) dengan judul Hubungan Dukungan Keluarga dengan Tingkat Kecemasan Pasien Pre Operasi di Ruang RB2 RSUP HAM Sumatera Utara memperoleh hasil bahwa ada hubungan dukungan keluarga dengan tingkat kecemasan pasien pre operasi dari 62 responden penelitian yang dianalisa menggunakan uji Spearman Rank dengan dukungan keluarga terbesar adalah kategori baik 53,2% dan paling sedikit adalah kategori kurang 17,7%. Untuk tingkat kecemasan kategori tertinggi adalah kecemasan ringan 46,8% dan yang paling sedikit adalah kategori berat 24,2%. Ni Ketut Kusumarjathi (2009) yang melakukan penelitian di ruang Bima RSUD Sanjiwani Gianyar Bali tentang tingkat kecemasan pasien pre apendiktomi berdasarkan usia, pekerjaan, dan tingkat pendidikan dengan responden berjumlah 30 orang. Karakteristik responden berdasarkan usia adalah 70% berumur 20 - 30 tahun, 23,3% berumur 31 - 40 tahun, dan 6,7% berumur 41 - 50 tahun. Berdasarkan jenis pekerjaan 13,3% tidak bekerja, 26,7% PNS,

50% swasta, 10% bekerja lain-lain. Berdasarkan tingkat pendidikan sebagian besar SMA 50%. Tingkat kecemasan responden adalah 3,33%, kecemasan berat, 73,3% kecemasan sedang, dan 23,3% kecemasan ringan. Berdasarkan hasil penelitian disimpulkan bahwa tingkat kecemasan pasien pre apendiktomi yang terbanyak adalah menurut tingkat pandidikan SMA 50% (15 orang). Dukungan keluarga diharapkan mampu menurunkan tingkat kecemasan pada psien pre operasi yang dapat berupa dukungan instrumental, dukungan informasional, dukungan penilaian (appraisal), dan dukungan emosional. Dari uraian dan data di atas, maka perlu dilakukan penelitian guna mengetahui hubungan dukungan keluarga dengan tingkat kecemasan pada pasien pre operasi apendiksitis di RSU. 1.2 Rumusan Masalah Berdasarkan pada uraian latar belakang di atas, peneliti merumuskan permasalahan sebagai berikut: apakah ada hubungan simetris antara dukungan keluarga dengan tingkat kecemasan pasien pre operasi di rumah sakit 1.3 Tujuan Penelitian 1.3.1. Tujuan umum Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui hubungan antara dukungan keluarga dengan tingkat kecemasan pasien pre operasi di RSUD 1.3.2. Tujuan khusus a. Mengidentifikasi dukungan keluarga yang diberikan pada pasien pre operasi di RSUD b. Mengidentifikasi tingkat kecemasan pasien pre operasi apendisitis di RSUD c. Menganalisa hubungan dukungan keluarga dengan tingkat kecemasan pasien pre operasi di RSU provinsi Bali.

1.4 Manfaat Penelitian Manfaat penelitian adalah kegunaan hasil penelitian, baik bagi kepentingan pengembangan program maupun kepentingan ilmu pengetahuan. Hasil penelitian ini diharapkan berguna untuk : 1.4.1. Bagi RSU a. Sebagai bahan masukan khususnya tenaga perawat untuk meningkatkan mutu pelayanan di ruang rawat inap/ bedah dengan cara melibatkan keluarga dalam memberikan dukungan pada pasien yang akan menjalani operasi. b. Memperkaya ilmu pengetahuan tentang dukungan keluarga pada pasien pre operasi. 1.4.2. Bagi peneliti Untuk menambah pengetahuan dan pengalaman bagi peneliti sendiri tentang pentingnya keterlibatan keluarga dalam memberikan dukungan keluarga pada pasien pre operasi. 1.4.3. Bagi pengembangan ilmu a. Dapat dijadikan informasi bagi akademik/pendidikan untuk kegiatan belajar mengajar atau sumber pengetahuan tentang ilmu keperawatan pasien pre operasi khususnya tentang dukungan keluarga. b. Sebagai bahan masukan atau pertimbangan untuk penelitian lebih lanjut tentang kebutuhan dukungan keluarga pada pasien pre operasi. 1.4.4 Bagi pasien Sebagai fakta ilmiah bahwa pengetahuan dukungan keluarga sangat diperlukan untuk mengurangi kecemasan pasien pre operasi.