Anda di halaman 1dari 8

PTM JPTK-FKIP UNS 2013 Waktu praktek Dosen pembimbing

TRANSFER CASE

DWIKI MUDA YULANTO K2510024

: Selasa, 14 Mei 2013 : Drs. Subagsono, M. T.

Tujuan 1. Mengetahui cara kerja kerja transfer case 2. Dapat membongkar dan merakit kembali transfer case 3. Mengetahui komponen-komponen transfer case Alat 1. 2. 3. 4.

Tool box T10 T12 Kain lap

Bahan 1. Satu unit transmisi yang disertai dengan transfer case Keselamatan Kerja 1. Menggunakan pakaian kerja saat praktek berlangsung. 2. Menggunakan alat dan bahan dengan semestinya. 3. Praktek dengan hati-hati dan teliti 4. Melakukan praktek dengan sungguh-sungguh. 5. Berdoa sebelum dan sesudah praktek. Landasan Teori A. Four Wheels Drive (4WD)

Kendaraan tipe ini mempunyai kemampuan mendistribusikan power dari mesin ke seluruh roda dengan perbandingan distribusi antara gardan depan dan belakang dengan rasio tertentu. Misal, 40 % untuk gardan depan, 60 % untuk gardan belakang. Tipe penggerak untuk 4WD memiliki bermacam-macam kategori : Part Time 4WD Pada sistem ini, 4WD tidal fix untuk selamanya tetapi dapat di non aktifkan sesuai dengan kebutuhan. Sistem pemindahan dari 2WD ke 4WD harus dilakukan secara manual dengan memindahkan tuas. Dalam kondisi normal, system akan berjalan dengan 2WD. Kendaraan yang mengggunakan system ini tidak dirancang untuk kondisi jalan kering atau jalan raya, karena

berakibat system gear cepat aus. Sistem low-range gear menyebabkan kendaraan merambat dengan pelan, tapi mampu mengatasi rintangan yang cuku berat. System ini umumnya digunakan oleh kendaraan-2 tua bertipe jeep. Kelemahan sistem ini adalah distribusi power antara gardan depan dan belang tidak dapat diatur sesuai kebutuhan atau otomatif. Kelemahan yang lain adalah pemindahan dari 2WD ke 4WD (atau sebaliknya) harus dengan manual dan pada umunya kendaraan harus dalam kondisi bergenti. Perpindahan dari 2WD ke 4WD atau sebaliknya tidak dapat dilakukan on the fly (sambil jalan). Beberapa kendaraan yang menggunakan system ini adalah : Jeep Wrangler, Nissan, Chevrolet Blazer, Cherokee, Nissan Pathfinder, Toyota 4Runner, Mazda Selectable 4WD Sistem ini lebih fleksibel dalam melakukan pemilihan jenis penggerak yang digunakan apakah 2WD, full time 4WD, ataupun part time 4WD dalam memberikan traksi yang maksimal. Pada waktu mnghadapi medan yang cukup berat, central differential akan otomatis mengunci untuk memberikan traksi yang kuat. Pada waktu belok, center differential akan mengatur roda depan dan belakang berputar secara independen. Sistem ini dapat menembus medan berat seperti lumpur, dapat digunakan di jalan aspal. Sistem ini delangkapi pula dengan low-range gear. Kekurangan dari sistem ini adalah : proses aktivasi dilakukan secara manual. Beberapa kendaraan yang menggunakan system ini antara lain : Isuzu Tropper, Acura SLX, Ford Expedition, Grand Cherokee, Mitsubishi Montero, Jeep Cherokee. Permanent 4WD Sistem ini dilengkapi juga dengan low-range gear dan center differential. Sistem ini dapat digunakan di jalan aspal maupun jalan berlumpur. Proses penguncian dilakukan secara otomatis. Sistem ini mempunyai kemampuan off-road setara dengan part-time 4WD, tetapi masih bisa digunakan di jalan aspal, sedangkan part-time tidak bisa digunakan di jalan aspal karena system gear akan cepat aus. Adanya center differential dapat melakukan penguncian secara otomatis dalam meningkatkan daya traksi. Tetapi harga system ini lebih mahal dibandingkan dengan system lain. Beberapa kendaraan yang menggunakan system ini antara lain : MercedesBens ML320, Toyota Land Cruiser, Lexus LX470, Range Rover, Jeep Grand Cherokee, Ford Explorer V6. All Wheel Drive All Wheel Drive (AWD), atau disebut juga dengan Full-Time 4WD. Pada sistem ini ke-4 roda adalah tidak ada saling ketergantungan (independent). Distribusi power diatur oleh cpu (komputer). Sistem ini umunya sudah dilengkapi dengan sistem pengendali traksi secara otomatis. Misal, saat roda kanan depan dan belakang pada tempat yang basah, secara otomatis komputer akan memberikan traksi dan porsi tenaga yang lebih besar untuk roda depan dan belakangn sebelah kanan. Contoh yang lain, misal mobil dalam kondisi menikung ke kiri, secara otomatis roda kanan belakang akan mendapatkan porsi tenaga lebih besar. Sistem ini mudah digunakan dan dengan seketika akan menyalurkan daya ke roda dengan kuat. AWD dapat digunakan di jalan aspal. Centre Differential berfungsi secara otomatis dalam mengunci atau membuka. Kemampuan AWD ini tidak sehebat 4WD karena tidak dilengkapi dengan low-range gear. Sistem AWD ini cukup efisien Untuk menembus lorong-lorong hutan, padang pasir, jalan berkerikil . Beberapa

kendaraan yang mengunakan sisyem ini antara lain : Mitsubishi Eclipse, Subaru, Volvo V70, Mazda MPV, Honda CR-V, Lexus RX300, MercedesBenz E320. B. Transfer Case

Pada transmisi yang konvensional maka pada kendaraan 4x4 mempunyai tambahan trasmisi (extra transfer case).Transfer case inilah yang kemudian membagi beban kendaraan dengan memindahkan daya melalui propeler shaft ke roda depan. Biasanya pada kendaraan 4x4 konvensional transfer case tersebut mempunyai dua kecepatan yakni gear rasio High dimana rasio perpindahan daya ke roda depan sama dengan torsi daya yang disalurkan ke roda belakang. Sedangkan pada posisi transfer case low maka perpindahan daya pada gigi rendah (Low Gear) maka transfer case tersebut akan melipat gandakan daya menjadi dua kali lipat dengan rasio 2:1 (untuk kondisi transfer case standar). Dengan menggunakan Low Gear tersebut maka akan memberikan daya yang cukup kuat bagi kendaraan anda untuk mendaki bukit atau melintasi lumpur. Disamping memberikan daya yang kuat, maka pada suatu keadaan tertentu, maka Low Gear tersebut dapat berfungsi sebagai "idle" speed pada kecepatan rendah dalam menghadapi beberapa rintangan tertentu. Disamping itu Low Gear tersebut dapat pula berfungsi sebagai penarik beban berat yang dapat menarik beban 2 kali dari maksimum daya angkut (max. load) pada kendaraan tersebut. Kelebihan penggunaan Low Gear lainnya adalah fungsi Engine Break" pada rintangan curam semisal anda menuruni bukit terjal. C. Komponen Transfer Case Transfer case mempunyai komponen utama sebagai berikut :

1. Tuas pemindah kecepatan Berfungsi untuk memilih/memindah kecepatan (H atau L) 2. Tuas on/off 4WD Berfungsi untuk mengaktifkan atau menonaktifkan 4WD 3. Output 4WD Berfungsi untuk meneruskan putaran output transfer case ke poros depan 4. Output belakang Berfungsi untuk meneruskan putaran ke poros propeler belakang 5. Roda gigi penghubung Berfungsi untuk meneruskan putaran dari roda gigi output transmisi ke roda gigi kecepatan 6. Roda gigi kecepatan lambat Berfungsi saat tuas posisi L 7. Roda gigi kecepatan cepat Berfungsi untuk mobil dalam keadaan posisi tuas H 8. Garpu pemindah Berfungssi untuk memililih antara kecepatan H atau L dengan cara menggeser hub sleeve 9. Clutch hub Berfungsi untuk meneruskan putaran dari hub sleeve ke poros output. 10. Hub sleeve Berfungsi untuk menghubungkan antara roda gigi kecepatan dengan clutch hub

11. Hub sleeve 4WD Berfungsi untuk menghubungkan antara poros output transfer case dengan poros output 4WD. 12. Output transfer case Berfungsi untuk meneruskan putaran ke poros depan D. Cara kerja Saat 2H Menandakan hanya 2 roda belakang saja yang berputar . Tuas 2 H digunakan untuk kendaraan dalam kecepatan tinggi dan kering. Penggunaan 2H ini dilakukan pada jalan raya biasa. Pada posisi ini tanpa mengaktifkan 4WD selektor. Saat 4H Menandakan 4 roda bergerak bersamaan. Perbandingan gigi untuk 4H adalah sama dengan rasio gigi untuk 2H. Fungsi 4H digunakan apabila situasi jalan dalam keadaan licin, baru hujan atau habis hujan. 4H dapat digunakan dalam kecepatan tinggi seperti penggunaan tuas 2H. Pada kendaraan tertentu semisal Suzuki Jimny, Isuzu Invader maka pemindahan gigi 2 H ke 4H dapat dilakukan pada posisi kendaraan sedang berjalan namun demikian usahakan pemindahan gigi dalam posisi kendaraan diam. Disamping itu pemindahan gigi sebaiknya dilakukan dalam keadaan posisi stir mengarah maju (sebaiknya tidak pada saat berbelok kekiri atau kekanan). Posisi N Posisi neutral digunakan apabila kendaraan dalam keadaan ditarik atau apabila kendaraan menggunakan PTO Winch (Power Take Off Winch) maka posisi neutral digunakan menggerakan PTO dimaksud. Neutral juga berfungsi sebagai jeda/transisi antara perbedaan gigi kecepatan tinggi (H) ke perbedaan gigi kecepatan rendah (L). Perpindahan posisi 4H ke N dan 4L harus dilakukan pada saat kendaraan benar-benar diam karena perpindahan tersebut dilakukan pada rasio gigi yang berbeda. Pada posisi ini roda kecepatan berputar bebas tanpa membawa poros.

Posisi 4L Posisi 4L berfungsi sama dengan 4H namun demikian perbandingan giginya lebih rendah dibandingan 4H. Fungsi 4L adalah untuk mengatasi rintangan medan berat misalnya jalan berlumpur, tanjakan yang cukup curam atau rintangan berbatu. Pemindahan gigi dari 4H ke 4L harus dilakukan dalam posisi kendaraan diam. Karena perbandingan gigi yang berbeda maka

pemindahan gigi 4H ke 4L dalam keadaan jalan akan mengakibatkan kerusakan serius pada transfer case. Langkah Kerja A. Membongkar transfer case Langkah-langkahnya adalah sebagai berikut : 1) Menyiapkan toolbox 2) Menyiapkan unit transfer case yang menempel dengan transmisi 3) Melepas tutup ujung poros output transmisi 4) Melepas tutup transfer case samping 5) Memisahkan transfer case dengan transmisi 6) Apabila sudah terpisah, maka kemudian mulai membongkar transfer case 7) Melepas tutup transfer case atas 8) Melepas rumah penghubung 4WD 9) Melepas as garpu pemindah 10) Melepas garpu pemindah 11) Melapas roda gigi penghubung 12) Melepas bantalan poros output transfer case 13) Melepas poros output transfer case, sehingga roda gigi kecepatan,clutch hub, hub sleeve akan terlepas juga B. Merakit kembali transfer case Langkah-langkahnya adalah sebagai berikut : 1) Memasang poros output transfer case beserta gigi kecepatan, clutch hub dan kelengkapanya 2) Memasang bantalan poros output transfer case 3) Memasang roda gigi penguhubung 4) Memasang roda gigi pada out put 5) Memasang garpu pemindah 6) Memasang as garpu pemindah 7) Memasang rumah penghubung 4WD 8) Memasang tutup transfer case atas 9) Menggabungkan kembali transfer case dan transmisi 10) Memasang tutup samping transfer case 11) Memasang tutup poros out put transmisi 12) Merapikan alat 13) Mengembalikan alat dan bahan ke tempat semula 14) Bersih-bersih Kesimpulan

Transfer case berfungsi untuk melepas dan menghubungkan tenaga putaran terhadap penggerak roda depan secara mekanik atau selektif. Urung rampung. . . .

LAPORAN PRAKTEK CHASSIS OTOMOTIF TRANSFER CASE

Laporan ini Disusun untuk Memenuhi Tugas Praktek Chasiss Otomotif yang Diampu oleh Drs. Subagsono, M. T.

oleh :

Nama NIM

: Dwiki Muda Yulanto : K2510024

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN TEKNIK MESIN FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS SEBELAS MARET SURAKARTA 2013