Anda di halaman 1dari 11

Testing & Commissioning Deluge Valve System PLTU Lampung ZSFG-100 & ZSFG-150

Pressure gauge untuk Alarm Gong Mengetahui tekanan air Di chamber Pressure Gauge untuk mengetahui tekanan air Dari main line Pressure Switch

Solenoid Valve

Valve

Valve

Manual Auto Drain Valve valve

operated

Drain Valve

Valve untuk Pengisian Valve chamber

Manual Reset

Chamber Water Inlet Spool pipe

Water inlet

Gambar No. 1 Penjelasan Deluge Valve Tampak Depan

ZSFG-100 & ZSFG-150

Alarm valve

Alarm test valve

Drain Valve

Gambar No. 2 Penjelasan Deluge Valve Tampak Samping

Catatan: Connection ke sistem piping Sudah terpasang 2 valve sebelum deluge valve

Spool untuk chamber water inlet sudah tersedia

Peralatan yang harus di assembling di site: Pemasangan pressure gauge Pemasangan pipa aksesoris Pemasangan solenoid valve Pemasangan pressure switch Pemasangan safety box Pemasangan alarm gong

ZSFG-100 & ZSFG-150

10 1 2

4 5

8 9

Gambar No.3 Penjelasan Valve-Valve

Fungsi Valve: 1. Fungsi valve no. 1 adalah agar air menekan pressure gauge yang bertujuan untuk mengetahui besarnya tekanan air yang berada di dalam chamber. 2. Fungsi valve no. 2 adalah agar air menekan pressure gauge yang bertujuan untuk mengetahui besarnya tekanan air dari Water Supply yang akan keluar menuju sprinkler. 3. Fungsi valve no. 3 adalah untuk melakukan manual release dengan mengeluarkan air dari chamber pada saat mengoperasikan/membuka Deluge valve secara manual/emergency , dan pada saat melakukan resetting. 4. Fungsi valve no. 4 adalah agar air dapat masuk ke dalam chamber dan menekan pasak penahan klep valve dan agar air dapat masuk menuju valve no. 1. Dalam keadaan tertutup Valve ini juga berfungsi untuk resetting deluge valve. 5. Fungsi valve no. 5 adalah untuk mengeluarkan sisa air setelah terjadi kebakaran yang berada di dalam pipa outlet. 6. Fungsi valve no. 6 adalah untuk me-reset dan men-standby-kan kembali deluge valve, dan juga untuk menghentikan aliran air ke sprinkler head pada saat operational. 7. Fungsi valve no. 7 adalah untuk menekan pressure switch dan membunyikan alarm gong pada saat terjadi kebakaran. 8. Fungsi valve no. 8 sama dengan valve no. 7 pada saat pengetesan. 9. Fungsi valve no.9 sama dengan valve no. 5. 10. Fungsi valve no. 10 adalah untuk me-release secara elektronik. Valve ini secara normal tertutup. Apabila valve ini diberikan tegangan oleh MCFA maka secara normal terbuka.

TESTING DAN COMMISSIONING

PERSIAPAN 1. Cek peralatan sudah terpasang sesuai peruntukkannya. 2. Cek semua sambungan pipa telah tersambung dengan baik. 3. Cek semua peralatan test sudah tersedia dan berfungsi dengan baik. 4. Cek semua instalasi telah tersambung dan berfungsi dengan baik. 5. Cek sistem fire detection yang akan dikombinasikan dengan deluge valve sudah dalam kondisi benar dan berfungsi dengan baik.

Prosedur resetting deluge valve 1. Tutup valve main line fire pump yang menuju deluge valve. 2. Buka valve no. 1, 2, 3, 5, 7, 8, 9 3. Tutup valve no. 4 dan 6

4. Putar manual reset berlawanan dengan arah jarum jam untuk memastikan klep valve tertutup sekaligus mengeluarkan air yang berada di dalam chamber, lalu putar mengikuti arah jarum jam. 5. Tutup valve 3, 4, 5, 6, 8 dan 9. 6. buka valve no. 1, 2 dan 7. 7. buka valve main line fire pump yang menuju deluge valve secara perlahan. Perhatikan pressure gauge di valve no. 2. Tekanan air yang akan masuk ke deluge valve harus lebih kecil dari 12 Mpa. 8. Setelah pressure gauge di valve no 2 stabil, buka valve no. 4. Air akan masuk ke dalam chamber dan menekan pasak penahan klep deluge valve. Besarnya tekanan air yang menekan pasak tersebut tampak pada pressure gauge di valve no. 1. Besarnya tekanan air di pressure gauge no. 1 harus sama besar dengan pressure gauge no. 2. Jika tekanan air di kedua pressure gauge sama besar, maka pengisian air di chamber deluge valve selesai. 9. Setelah tekanan di kedua pressure gauge sama besar, secara perlahan-lahan buka valve no. 6. Perhatikan apakah ada air yang keluar dari sprinkler. Jika ya, maka harus kembali ke tahap awal, yaitu ke nomor satu. Jika tidak, maka deluge valve dalam keadaan standby. Dan dengan demikian proses resetting deluge valve selesai.

STANDBY OPERATION

Prinsip kerja deluge valve adalah sebagai berikut: 1. Air dari fire pump terlebih dulu masuk ke dalam chamber dan menekan pasak penahan klep deluge valve. 2. Karena tekanan air di chamber sama dengan tekanan air fire pump maka tekanan pasak penahan klep sama dengan tekanan klep sehingga klep tidak dapat mendorong pasak. 3. Pada saat solenoid valve atau valve no. 3 terbuka maka secara otomatis tekanan air di dalam chamber berkurang sedangkan tekanan air fire pump tetap, mengakibatkan daya dorong klep terhadap pasak lebih besar daripada pasak terhadap klep sehingga mengakibatkan klep terbuka. 4. Dengan klep terbuka maka air masuk ke dalam deluge valve terus menuju ke sprinkler hingga akhirnya keluar dari sprinkler dan membasahi area yang telah ditentukan.

Setting Standby Operation Pada deluge valve (setelah klep tertutup dan posisi manual reset diputar searah jarum jam): 1. Tutup valve no. 3, 5, 8 dan 9 2. Buka valve no. 1, 2, 4 dan 7 3. Solenoid valve (valve no. 10) kondisi normally closed 4. Kedua pressure bertekanan sama dan tidak lebih dari 12 Mpa. Pada perpipaan deluge valve: 1. Buka Valve main line fire pump yang menuju deluge valve 2. Buka valve no. 6 Pada perpipaan sprinkler: 1. Sprinkler dry type sudah terpasang dengan baik sesuai drawing. Pada Pompa Fire: 1. Siagakan pompa fire pada kondisi standby auto 2. Water supply sudah mengisi chamber serta menekan pasak penahan klep dan standby di deluge valve. Pada Fire Detection System: 1. MCFA dan PSU sudah mendapatkan power 220 VAC sebagai main power dan power 24VDC sebagai emergency power yang didapat dari baterai yang terinstal didalamnya. 2. Modul sudah mendapatkan power 24VDC dari PSU. 3. Modul harus sudah diprogram sesuai dengan peruntukkannya. 4. Modul harus dalam keadaan aktif dan normal. 5. Input equipment untuk MCFA sudah terpasang dan dikoneksikan dengan baik dan benar ke masing-masing modul. 6. Output equipment untuk MCFA sudah terpasang dan dikoneksikan dengan baik dan benar ke masing-masing modul. 7. Program main system harus sudah diinstal ke MCFA agar nantinya modul-modul yang sudah diprogram tersebut teregister oleh MCFA. Deluge valve protection system berada dalam kondisi standby.

TESTING COMMISSIONING

Untuk tiap-tiap deluge valve yang dipasangkan di PLTU Lampung 2 x 100 MW dikombinasikan dengan lebih dari satu jenis detektor. Maka cara pengaktifan detektornya mengikuti dari masing-masing jenis detektor.

Pelaksanaan testing dan commissioning:

Dari kondisi standby, untuk deluge valve system yang dikombinasikan dengan linear heat detector pelaksanaan testing dan commissioning dilakukan dengan menekan test switch. 1. Tekan manual call point. 2. Solenoid valve secara otomatis terbuka disertai dengan menyalanya sounder and strobe dan aktifnya alarm gong. 3. Air keluar dari sprinkler 4. Reset manual call point dengan kunci. 5. Reset deluge valve sesuai prosedur resetting deluge valve 6. Reset fire alarm sistem di MCFA Dari kondisi standby untuk deluge valve system yang dikombinasikan dengan flame detektor: 1. Lakukan pengelasan disekitar area yang dimonitor oleh flame detektor. Ambil jarak yang cukup. 2. Flame detektor mendeteksi spektrum yang disebabkan oleh api las. 3. Solenoid valve secara otomatis terbuka disertai dengan menyalanya sounder and strobe dan aktifnya alarm gong. 4. Air keluar dari sprinkler 5. Reset deluge valve sesuai prosedur resetting deluge valve 6. Reset fire alarm sistem di MCFA Dari kondisi standby untuk deluge valve system yang dikombinasikan dengan smoke detektor

1. Tiupkan asap ke celah-celah udara yang terdapat di smoke detektor 2. Smoke detektor mendeteksi asap tersebut. 3. Solenoid valve secara otomatis terbuka disertai dan mengaktifkan alarm gong. 4. Air keluar dari sprinkler 5. Reset deluge valve sesuai prosedur resetting deluge valve 6. Reset fire alarm sistem di MCFA

Lampung, 8 Juni 2012

PT. Hanora Daya Mandiri