Anda di halaman 1dari 27

HALAMAN PENGESAHAN

Laporan Lengkap Praktikum Biologi Dasar dengan judul Pengamatan Mikroskopis disusun oleh: Nama : Arsil

NIM/Klp : 1215041025/V Kelas Jurusan :A : Pendidikan Geografi

Telah dikoreksi dan diperiksa oleh Asisten/Koordinator Asisten, maka dinyatakan diterima.

Makassar, Desember 2012 Kordinator Asisten Asisten

Muhammad Irwan, S.Pd NIM.

Badaria Baya NIM. 091404041

Mengetahui, Dosen penanggung jawab

Andi Rahmat Shaleh, S.Pd, M.Si NIP. 19212311987021005

BAB I PENDAHULUAN

A . Latar Belakang Maha suci Allah SWT. Yang telah menciptakan bumi dan alam semesta dengan berbagai isinya, menciptakan khalifa-khalifa yang dibekali dengan ilmu pengetahuan. Dalam filsafat ilmu pengetahuan dikatakan bahwa suatu pengetahuan dapat dikatakan sebuah ilmu pengetahuan jika telah terbukti kebenarannya, berawal dari hipotesis kemuadia melalui sebuah karya ilmiah yang di dalamnya dilakukan sebuah riset atau penelitian untuk menemukan sebuah kebenaran yang bisa menjawab segala perasangka yang ada dalam hipotesis. Meneliti merupakan suatu cara untuk memisahkan masalah-masalah yang serius atau masalah yang sulit dipecahkan. Dengan penelitian orang dapat mendapatkan jawaban yang diinginkan. Begitu pula untuk menjawab pertanyaanpertanyaan tentang jaringan tumbuhan dan jaringan hewan. Di sekeliling kita ini ada banyak tumbuhan yang tumbuh, dari yang berukuran kecil sampai yang melebihi besar tubuh kita. Apabila kita mengamati tumbuhan organisme yang cukup besar, kita akan melihat bagian-bagian utama penyusun tubuh tumbuhan seperti akar, batang, daun, dan bunganya. Tanpa alat bantu, hanya menggunakan mata kita dapat melihat bagian-bagian tersebut dengan mudah dan jelas. Jika diperhatikan lebih detail, pada bagian luar tampak adanya kulit, di sebelah dalamnya ada kayu yang keras dan mengandung seratserat yang kuat. Namun bila kita ingin mengamati struktur tumbuhan yang lebih kompleks, kita akan mendapatkan bagian-bagian yang semakin kecil. Hingga suatu ketika akan diperoleh satuan terkecil dari makhluk hidup yang disebut sel. Seperti halnya tumbuhan, hewan terdiri atas jaringan-jaringan atau sekelompok sel yang mempunyai struktur dan fungsi yang sama. Jaringan dengan struktur yang khusus memungkinkan mereka mempunyai fungsi yang spesifik. Jaringan di dalam tubuh hewan mempunyai sifat yang khusus dalam melakukan fungsinya

masing-masing. Jaringan dasar dibedakan lagi menjadi beberapa tipe khusus sesuai dengan fungsinya. Jika membandingkan struktur tumbuhan dan hewan tentunya struktur tubuh hewan jauh lebih rumit dan kompleks dibandingkan tubuh tumbuhan. Diantaranya ada jaringan yang berfungsi melapisi bagian luar hewan, jaringan yang membantu hewan terhubung dengan dunia luar, ada jaringan yang membuat tubuh hewan dapat bergerak, ada juga jaringan yang membentuk tubuh hewan tersebut, bahkan semua yang menyusun tubuh hewan dan memiliki fungsi masing-masing adalah jaringan hewan itu sendiri. Berdasarkan semua kegunaan jaringan ini maka manusia mempelajari lebih dalam mengenai struktur dan fungsi masing-masing jaringan. Untuk mengetahui struktur dan macam-macam jaringan yang menyusun organ-organ tubuh tumbuhan dan organ-organ tubuh hewan, maka dilakukan pengamatan mikroskopis jaringan hewan dan tumbuhan. B. Tujuan Percobaan Adapun tujuan dari percobaan : 1. Mahasiswa diharapkan mampu menjelaskan struktur dan macam-macam jaringan yang menyusun organ-organ tumbuhan 2. Mahasiswa diharapkan mampu menjelaskan struktur dan macam-macam jaringan yang menyusun organ-organ hewan. C. Manfaat Percobaan Adapun manfaat dari percobaan ini yaitu kita akan mengetahui struktur penyusun tubuh tumbuhan dan tubuh hewan, dan mengetahui jenis-jenis jaringan yang menyusun organ-organ yang terdapat dalam tubuh tumbuhan dan tubuh hewan.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA


Jaringan dalam biologi adalah sekumpulan sel yang memiliki bentuk dan fungsi yang sama. Jaringa-jaringan yang berbeda dapat bekerja sama untuk suatu fungsi fisiologi yang sama membentuk organ. Cabang ilmu biologi yang mempelajari jaringan dalam hubungannya dengan penyakit adalah histopatologi. Menurut asal meristem, jaringan dewasa dibedakan menjadi jaringan primer dan jaringan sekunder. Jaringan primer adalah jaringan yang dibentuk oleh sel-sel yang berasal dari meristem primer. Sedangkan jaringan sekunder adalah jaringan yang dibentuk oleh sel-sel berasal dari meristem sekunder. Jaringan dewasa penyusun organ tumbuhan tingkat tinggi antara lain jaringan pelindung (epidermis), jaringan dasar (parenkim), jaringan pengangkut (penyokong), jaringan pengangkut (vaskuler), dan jaringan sektoris (Anonim, 2012). Jaringan hewan adalah sekumpulan sel hewan dan mempunyai struktur fungsi yang sama. Jaringan didalam tubuh hewan mempunyai sifat yang khusus dalam melakukan fungsinya seperti jaringan otot, jaringan ikat, jaringan syaraf dan jaringan ephitel. Berdasarkan fungsinya jaringan ephitel dibedakan menjadi empat yaitu ephitel proteksi, kelenjar, absorbs, dan sensorik. Berdasarkan bentuknya yaitu ephitel pipih selapis, ephitel pipih berlapis, ephitel kubus selapis, ephitel kubus berlapis, ephitel silindris selapis, ephitel silindris berlapis, ephitel silindris bersila dan ephitel transisional (Anonim, 2012). Jaringan tumbuhan adalah sekumpulan sel-sel tumbuhan yang mempunyai bentuk, asal, fungsi dan struktur yang sama. Pada jaringan tumbuhan terdiri atas jaringan meristem dan jaringan permanen. Jaringan meristem adalah jaringan yang sel-selnya selalu membelah, JAringan meristem di bedakan menjadi dua yaitu meristem primer yang terdapat pada titik tumbuh dan meristem sekunder terdapat pada cambium. Sedangakan jaringan permanen adalah jaringan yang tidak meristematis. Jaringan primer di bedakan menjadi 4 yaitu jaringan

epidermis, jaringan parenkim, jaringan penyokong (kolenkim dan skelerenkim) dan jaringan pengangkut ( xylem dan Floem ) (Anonim, 2012). Kumpulan sel organism multisel dengan asal usul atau jalur embriologi yang sama dan struktur serta fungsi yang mirip. Seringkali sel-sel suatu jaringan berbatasan pada dinding sel ( tumbuhan) atau membran sel (hewan) akan tetapi kadang-kadang jaringan itu berupa cairan (darah). Sel-sel dapat terdiri atas satu jenis (jaringan sederhana seperti epitel pipih, parenkim tumbuhan) atau terdiri atas lebih dari satu jenis (jaringan campuran seperti jaringan ikat, xylem, floem). Jaringan-jaringan bersatu membentuk organ (Abercrombie, 1993). Jaringan meristem adalah jaringan yang terus menerus membelah dan jaringan ini relatif sangat muda. Jaringan meristem dapat dibagi menjadi, jaringan meristem primer, jaringan meristem sekunder, dan kambium. Berdasarkan letaknya jaringan meristem dibedakan menjadi tiga yaitu : 1. Meristem apikal adalah meristem yang terdapat pada ujung akar dan pada ujung batang. Meristem apikal selalu menghasilkan sel-sel untuk tumbuh memanjang.Pertumbuhan memanjang akibat aktivitas meristem apikal disebut pertumbuhan primer. Jaringan yang terbentuk dari meristem apikal disebut jaringan primer. 2. Meristem interkalar atau meristem antara adalah meristem yang terletak diantara jaringan meristem primer dan jaringan dewasa. Contoh tumbuhan yang memiliki meristem interkalar adalah batang rumput-rumputan (Graminae). Pertumbuhan sel meristem interkalar menyebabkan pemanjangan batang lebih cepat, sebelum tumbuhnya bunga. 3. Meristem lateral atau meristem samping adalah meristem yang menyebabkan pertumbuhan skunder. Pertumbuhan skunder adalah proses pertumbuhan yang menyebabkan bertambah besarnya akar dan batang tumbuhan. Meristem lateral disebut juga sebagai kambium. Kambium terbentuk dari dalam jaringan meristem yang telah ada pada akar dan batang dan membentuk jaringan skunder pada bidang yang sejajar dengan akar dan batang.

Menurut Isharmanto, jaringan dewasa dapat dibagi menjadi beberapa macam, yaitu : 1. Jaringan epidermis, yaitu jaringan yang letaknya paling luar. Jaringan epidermis tersusun atas sel-sel hidup berbentuk pipih selapis yang berderet rapat tanpa ruang antar sel. Fungsinya pelindung / proteksi jaringan didalamnya. 2. Jaringan perenkim, yaitu jaringan tanaman yang paling umum dan belum berdiferensiasi. 3. Jaringan penyokong, fungsinya untuk menguatkan bagian tubuh tumbuhan yang meliputi 2 jaringan yaitu jaringan kolenkim dan sklerenkim. 4. Jaringan pengangkut, sering disebut jaringan vascular. Disebut vascular karena sarana transportasi atau pengangkutannya berupa pembuluh pembuluh (vasculer). 5. Jaringan gabus, fungsinya untuk melindungi jaringan lain agar tidak kehilangan banyak air, mengingat sel-sel gabus yang bersifat kedap air. Pada Dikotil, jaringan gabus dibentuk oleh kambium gabus atau felogen, pembentukan jaringan gabus ke arah dalam berupa sel-sel hidup yang disebut feloderm, ke arah luar berupa sel-sel mati yang disebut felem. Menurut Kimball (1983), jaringan hewan terdiri atas : 1. Jaringan epitel Jaringan epitel dibuat dari sel-sel memadat yang tersusun dalam lapisan pipih. Jaringan ini melapisi berbagai rongga dan tabung pada tubuh. Jaringan ini juga membentuk kulit yang membungkus tubuh. Epitel kulit melindungi jaringan di bawahnya terhadap kerusakan karena gesekan mekanis, radiasi ultraviolet dan serangan bakteri. 2. Jaringan konektif Beberapa macam jaringan konektif terdapat dalam tubuh manusia. Masing-masing terdiri atas sel-sel terdiferensiasi yang terbenam dalam sejumlah besar bahan ekstraseluler.

3. Jaringan otot Pada manusia ada tiga macam otot. Otot rangka terjadi dari sera-serat panjang yang kontraksinya menimbulkan gerak pindah (locomotion) dan juga terjadinya macam-macam gerak tubuh lainnya. Otot halus melapisi dinding organ berongga pada tubuh, seperti pembuluh darah. Otot kardiak ialah otot yang membentuk jantung. 4. Jaringan saraf nervous Jaringan nervous terutama terdiri atas neuron, yaitu sel-sel yang khusus untuk menghantar impuls syaraf elektrokimia. Setiap neuron terdiri atas tubuh sel yang berisikan nucleus dua satu atau lebih persambungan seperti rambut sepanjang persambungan inilah, yang dalam beberapa hal dapat diperpanjang beberapa kaki, impuls saraf itu berjalan. Para ahli taksonomi membagi angiosperma menjadi dua kelas, yaitu monokotil, dinamai demikian karena kotiledonnya (keping atau daun biji) hanya ada satu, dan dikotil, yang memiliki kotiledon. Monokotil dan dikotil juga diketahui memiliki beberapa perbedaan struktur yang lain. Pada system akar banyak tumbuhan dikotil memiliki system akar tunggang yang terdiri dari satu akar vertical yang besar yang menghasilkan banyak akar lateral yang lebih kecil, sedangkan monokotil, yang meliputi rumput-rumputan, umumnya memiliki system akar serabut yang terdiri dari satu anyaman akar yang mirip benang, yang menyebar di bawah permukaan tanah. Daun tumbuhan monokotil dan dikotil berbeda dalam hal susunan daun utamanya. Sebagian besar monokotil memiliki tulang daun utama parallel (sejajar) yang menjalar sepanjang helai daun. Sebaliknya, daun tumbuhan dikotil umumnya memiliki banyak percabangan pada tulang daun utama (Campbell, 2000).

BAB III METODE PRAKTIKUM

A. Waktu dan tempat Hari, tanggal Waktu Tempat :Jumat, 23 November 2012 : Pukul 15.30 s.d 17.00 WITA :Laboratorium Lantai III Timur Jurusan Biologi FMIPA UNM. B. Alat dan Bahan 1. Alat a. Mikroskop b. Lap kasar dan lap halus 2. Bahan a. Preparat awetan jaringan akar, batang, dan daun yang mewakili golongan monokotil dan dikotil. b. Preparat awetan epitel kubus selapis pada medulla renalis, preparat awetan otot polos, otot lurik, dan otot jantung. C. Prosedur Kerja 1. Jaringan akar, batang, dan daun a. Menyiapkan mikroskop berdasarkan urutan tata cara penggunaannya. b. Mengambil preparat awetan jaringan akar, batang, dan daun yang mewakili golongan monokotil dan dikotil. c. Mengamati ciri dan letak masing-masing jaringan yang menyusun akar, batang, dan daun tersebut. d. Menggunakan pembesaran objektif 4x untuk melihat preparat secara keseluruhan, kemudian ganti pembesaran objektif 10x untuk mengamati bagian jaringan yang lebih jelas. e. Menggambar jaringan ketiga organ tersebut secara keseluruhan dan sebutkan bagian-bagiannya.

f. Pelajari fungsi masing-masing jaringan yang menyusun organ tumbuhan tersebut. 2. Jaringan epitel a. Mengamati preparat awetan epitel kubus selapis pada medulla renalis. b. Menggunakan pembesaran objektif 10x untuk melihat preparat secara keseluruhan,kemudian ganti dengan pembesaran objektif 40x untuk mengamati bagian jaringan yang lebih jelas. c. Memperhatikan sel epitel berbentuk kubus,dengan inti sel besar yang membulat dan terletak di tengah sel.Gambar dan beri keterangan. 3. Jaringan otot a. Mengamati preparat awetan jaringan otot polos,otot lurik,dan otot jantung dengan pembesaran kuat. b. Memperhatikan dan gambarlah macam-macam sel otot,bentuk dan letak intinya serta arah serabutnya. c. Membandingkan hasil pengamatan dengan gambar yang disediakan. 4. Jaringan penyokong a. Mengamati preparat gosok tulang padat pada tulang pipa b. Menggambar dan member keterangan bagian-bagian yang terlihat. 5. Jaringan saraf a. Mengamati sel purkinje pada preparat awetan otak kecil, b. Menggambar dan member keterangan bagian-bagian yang terlihat. c. Membandingkan hasil pengamatan dengan gambar pembanding. 6. Jaringan darah a. Mengamati preparat awetan apusan darah dengan perbesaran kuat. b. Memperhatikan macam-macam sel darah. c. Membandingkan hasil pengamatan dengan gambar pembanding. .

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Hasil Pengamatan 1. Jaringan Tumbuhan Jaringan akar monokotil Hasil pengamatan praktikan Gambar pembanding

Jaringan akar dikotil Hasil pengamatan praktikan Gambar pembanding

Jaringan daun monokotil Hasil pengamatan pengamat Gambar pembanding

Jaringan daun dikotil Hasil pengamat praktikan Gambar pembanding

Jaringan batang monokotil Hasil pengamatan praktikan Gambar pembanding

Jaringan batang dikotil Hasil pengamatan praktikan Gambar pembanding

3. Jaringan hewan Jaringan epitel kubus selapis Hasil pengamatan praktikan Gambar pembanding

Jaringan penyokong Hasil pengamatan praktikan Gambar pembanding

Jaringan saraf Hasil pengamatan praktikan Gambar pembanding

Jaringan otot polos Hasil pengamatan praktikan Gambar pembanding

Jaringan otot lurik Hasil pengamatan praktikan Gambar pembanding

Jaringan otot jantung Hasil pengamatan praktikan Gambar pembanding

Jaringan darah merah (eritrosit) Hasil pengamatan praktikan gambar pembanding

Jaringan darah putih (leukosit) Hasil pengamatan praktikan Basofil gambar pembanding

Eosinofil

Neutrofil

B.Pembahasan 1. Pengamatan pada jaringan tumbuhan a. Perbedaan antara Akar, Batang, dan Daun secara Anatomi 1. Perbedaan anatomi akar monokotil dan dikotil Akar monokotil (anatomi) a. Batas ujung akar dan kaliptra jelas b. c. d. e. f. Perisikel terdiri dari beberapa lapis sel Punya empulur yang luas sebagai pusat akar Tidak ada kambiumnya Jumlah lengan protoxilem banyak (lebih dari 12) Letak xilem dan floem berselang-seling

Akar dikotil (anatomi) 1) Batas ujung akar dan kaliptra tidak jelas 2) Perisikel terdiri dari 1 lapis sel 3) Tidak punya empulur/empulurnya sempit 4) Mempunyai kambium 5) Jumlah lengan xilem antara 2-6 6) Letak xilem di dalam dan floem di luar (dengan kambium sebagai pembatas) Pada pengamatan akar monokotil dengan perbesaran 4x10, bagianbgian yang diamati yaitu epidermis, korteks, endodermis, xilem, floem dan empulur. Epidermis berfugsi sebagai pelindung jaringan di bawahnya; korteks merupakan kulit pertama karena terdiri dari sel-sel yang berasal dari titik tumbuh primer; endodermis terdiri atas selapis sel yang melingkari stele atau merupakan bagian dalam korteks yang membatasi antara korteks dan stele;xilem untuk menyalurkan air dan garam mineral dari akar ke bagian atas daun; floem berfungsi menyalurkan hasil fotosintesis dari daun ke seluruh tubuh tumbuhan; empulur dikelilingi oleh xilem dan floem. terletak di bagian tengah dan

2. Pebedaan anatomi batang monokotil dan dikotil 1. Batang Dikotil Pada batang dikotil terdapat lapisan-lapisan dari luar ke dalam : a. Epidermis Terdiri atas selaput sel yang tersusun rapat, tidak mempunyai ruang antar sel. Fungsi epidermis untuk melindungi jaringan di bawahnya. Pada batang yang mengalami pertumbuhan sekunder, lapisan epidermis digantikan oleh lapisan gabus yang dibentuk dari kambium gabus. b. Korteks Korteks batang disebut juga kulit pertama, terdiri dari beberapa lapis sel, yang dekat dengan lapisan epidermis tersusun atas jaringan kolenkim, makin ke dalam tersusun atas jaringan parenkim. d. Endodermis Endodermis batang disebut juga kulit dalam, tersusun atas selapis sel, merupakan lapisan pemisah antara korteks dengan stele. Endodermis tumbuhan Anguiospermae mengandung zat tepung, tetapi tidak terdapat pada endodermis tumbuhan Gymnospermae. e. Stele/ Silinder Pusat Merupakan lapisan terdalam dari batang. Lapis terluar dari stele disebut perisikel atau perikambium. lkatan pembuluh pada stele disebut tipe kolateral yang artinya xilem dan floem. Letak saling bersisian, xilem di sebelah dalam dan floem sebelah luar. Antara xilem dan floem terdapat kambium intravasikuler, pada

perkembangan selanjutnya jaringan parenkim yang terdapat di antara berkas pembuluh angkut juga berubah menjadi kambium, yang disebut kambium intervasikuler. Keduanya dapat mengadakan pertumbuhan sekunder yang mengakibatkan bertambah besarnya diameter batang. Pada tumbuhan Dikotil, berkayu keras dan hidupnya menahun,

pertumbuhan menebal sekunder tidak berlangsung terus-menerus, tetapi hanya

pada saat air dan zat hara tersedia cukup, sedang pada musim kering tidak terjadi pertumbuhan sehingga pertumbuhan menebalnya pada batang tampak berlapis-lapis, setiap lapis menunjukkan aktivitas pertumbuhan selama satu tahun, lapis-lapis lingkaran tersebut dinamakan Lingkaran Tahun. 2. Batang Monokotil Pada batang Monokotil, epidermis terdiri dari satu lapis sel, batas antara korteks dan stele umumnya tidak jelas. Pada stele monokotil terdapat ikatan pembuluh yang menyebar dan bertipe kolateral tertutup yang artinya di antara xilem dan floem tidak ditemukan kambium. Tidak adanya kambium pada Monokotil menyebabkan batang Monokotil tidak dapat tumbuh membesar, dengan perkataan lain tidak terjadi pertumbuhan menebal sekunder. Meskipun demikian, ada Monokotil yang dapat mengadakan pertumbuhan menebal sekunder, misalnya pada pohon Hanjuang (Cordyline sp) dan pohon Nenas seberang (Agave sp). 3. Perbedaan anatomi daun monokotil dan dikotil Daun mengandung klorofil sehingga kegiatan fotosintesis paling banyak berlangsung di daun. Anatomi daun dapat dibagi menjadi 3 bagian : 1. Epidermis Epidermis merupakan lapisan terluar daun, ada epidermis atas dan epidermis bawah, untuk mencegah penguapan yang terlalu besar, lapisan epidermis dilapisi oleh lapisan kutikula. Pada epidermis terdapatstoma/mulut daun, stoma berguna untuk tempat berlangsungnya pertukaran gas dari dan ke luar tubuh tumbuhan. 2. Parenkim/Mesofil Parenkim daun terdiri dari 2 lapisan sel, yakni palisade (jaringan pagar) dan spons (jaringan bunga karang), keduanya mengandung kloroplast. Jaringan pagar sel-selnya rapat sedang jaringan bunga karang sel-selnya agak renggang, sehingga masih terdapat ruang-ruang antar sel. Kegiatan

fotosintesis lebih aktif pada jaringan pagar karena kloroplastnya lebih banyak daripada jaringan bunga karang. Berdasarkan pengamatan daun monokotil ( Litium longiflorum) dengan perbesaran 40x10 kita dapat mengamati dengan jelas epidermis atas, mesofil, xilem, floem, stomata, dan epidermis bawah.epidermis terletak di permukaan atas dan bawah daun yang berfungsi sebagai proteksi bagi jaringan yang ada di bawahnya; stomta berfungasi sebagai alat pernapasan daun, dalam artian bahwa stomata sebagai tempat keluar asuknya udara. Pada pengamatan ini digunakan perbesaran 4x10. Bagian-bagian daun dikotil yang dapat diamati yaitu epidermis sebagai jaringan pelindung; jaringan pengangkt, stomata jaringan palisade, dan jaringan spons yabg memiliki ruang antar sel yang di dalamnya terdapat berkas pengangkut yang berupa tulang-tulang daun 2. Pengamatan pada jaringan hewan a. Jaringan epitel kubus selapis Sitoplasmanya jernih atau berbutir-butir. Inti sel bulat besar di tengah. Terletak di kelenjar keringat dan kelenjar air liur, retina mata, permukaan ovary, dan saluran nefron ginjal. b. Jaringan penyokong/gosok tulang pada tulang padat pipa Saat melakukan pengamatan, kita mengamati sel tulang keras atau tulang sejati. Sel-sel tulang tersusun seperti lingkaran. Ditengah terdapat saluran havers. Pada sel tulang yang telah mati terdapat lacuna yaitu rongga bekas sel tulang yang berhubungan dengan saluran yang lebih kecil yaitu kanalikuli. c. Jaringan saraf Dalam sel saraf terdiri dari badan sel saraf, dan serabut saraf. Didalam badan sel terdapat sitoplasma dan inti sel. Dari badan sel keluar dendrit, yang berupa serabut saraf yang halus dan pendek. Jaringan saraf berfungsi sebagai penghantar rangsangan serta membebaskan rangsangan dari dan ke dalam tubuh. Jaringan saraf

terdapat di otak, urat saraf tulang belakang dan saraf-saraf lainnya. Ada dua macam sel saraf, yaitu sel saraf motorik dan sel saraf sensorik. Bagian-bagian dari sel saraf yaitu dendrit sebagai penerus impuls saraf menuju ke badan sel, sitoplasma, Akson, berfungsi untuk meneruskan impuls saraf dari badan sel ke sisi lain.Sel neuron, ada yang mempunyai selubung yaitu selubung mielin yang berfungsi sebagai pelindung atau isolator.Nodus renvier, terdapat pada akson yang tidak terselubung.Sel sechwann, selubung disusun oleh sel-sel pipih yang disebut sechwann. d. Jaringan darah Pada pengamatan jaringan darah, yang iamati yaitu keping darah. Pada jaringan ini susunan serabut selnya longgar. Jaringan ini mengisi ruang di antara organ, juga membungkus saraf dan pembuluh darah yang memberikan makanan pada jaringan-jaringan di sekitarnya. Pada jaringan ikat longgar terdapat sel-sel dan serabut saraf, antara lain fibroblas dan makrofag yang mengandung serabut kolagen dan elastis. Pada sel darah merah yang diamati, telihat sel darah merah(eritrosit). Sel darah merah berwarna merah dan intinya terletak ditengah-tengah sel. e. Jaringan otot Otot Polos Cirri-ciri: 1. Bentuk : seperti gelondong yang masing-masing ujungnya runcing 2. Letak inti sel : ditengah 3. Jumlah inti : 1 4. Warnanya : polos, dengan sitoplasma bening 5. Gerakannya dipengaruhi oleh saraf otonom 6. Lambat terhadap rangsangan 7. Merupakan otot tidak sadar 8. Membentuk lapisan otot pada dinding usus, pembuluh darah, saluran kemih dan saluran eksresi.

Pada otot polos, terdapat inti sel sebagai pengatur kegiatan dalam sel, sarkolemma, kontraktilnya dan tidak sarkoplasma. Disebut cahaya otot polos karena serabut sehingga

memantulkan

berselang-seling,

sarkoplasmanya (sitoplasma) tampak polos dan homogen. Sel otot polos berbentuk gelendong dengan sebuah inti pipih yang terletak di tengah sarkoplasma. Otot Lurik Cirri-ciri: 1. Memiliki sel-sel yang tidak jelas batasnya 2. Bentuk : panjang 3. Letak inti sel : di tepi sel 4. Jumlah inti : banyak 5. Membentuk otot rangka yang menempel pada tulang/rangka 6. Gerakan dipengaruhi saraf sadar 7. Merupakan otot sadar 8. Pada sitoplasma terdapat daerah terang dan daerah gelap (tampak lurik) 9. Tidak memiliki percabangan 10. Kerjanya kuat, ada periode istirahat Jaringan otot ini serabut kontraktilnya memantulkan cahaya berselangseling gelap (anisotrop) dan terang (isotrop) berjajar teratur membentuk pita vertikal terhadap poros otot. Pada jaringan ini juga terdapat miofibiol . Otot jantung Cirri-ciri: 1. Memiliki sel-sel yang tidak jelas batasnya 2. 3. 4. 5. 6. Bentuk : panjang (seperti otot lurik) Merupakan organ jantung Letak inti : di tengah-tengah sel Kerjanya cepat dan tidak pernah berhenti Gerakannya dipengaruhi oleh saraf otonom (sama dengan otot polos)

BAB V PENUTUP
A. Kesimpulan Adapun kesimpulan dari praktikum ini : 1. Jaringan penyusun tubuh tumbuhan terbagi atas jaringan meristem atau jaringan muda dan jaringan dewasa yang meliputi epidermis, jaringan parenkim, jaringan pengangkut dan jaringan gabus. Jaringan yang terdapat pada tumbuhan dapat dibedakan menjadi jaringan tumbuhan dikotil dan monokotil, dan keduanya mempunyai perbedaan-perbedaan tertentu. 2. Jaringan yang menyusun tubuh hewan lebih kompleks, diantaranya jaringan epitel, jaringan penyokong, jaringan saraf dan jaringan otot. B. Saran 1. Sebaiknya laboratorium menyiapkan preparat baru untuk melakukan percobaan sehingga apa yang dilihat oleh praktikan sangat jelas. 2. Sebaiknya asisten lebih memperhatikan atau membimbing mahasiswa dalam mengamati preparat yang dilihat dari mikroskop biologi agar mahasiswa dapat bekerja dengan hasil maksimal. 3. Sebaiknya praktikan mempercepat dalam menggambar jaringan yang dilihat dari mikroskop biologi sehingga untuk melihat semua preparat tidak terlalu lama.

DAFTAR PUSTAKA

Abercombie, M. I993. Kamus Lengkap Biologi. Erlangga. Jakarta. Anonym.2012. http://dc343.4shared.com/doc/me1iOk1B/preview.html. diakses pada tanggal 29 november 2012 Anonym.2012. http://www.sentra-edukasi.com/2011/07/jaringan-otot.html diakses pada tanggal 29 november 2012 Anonym. 2012.http://selinasejati.blogspot.com/2012/03/perbedaan-dikotil-dan monokotil.html. diakses pada tanggal 29 november 2012 Anonym. 2012. http://rendra-nio.blogspot.com/p/laporan-biologi-dasar-jaringan tumbuhan.html. diakses pada tanggal 29 november 2012 Anonym. 2012. http://trial-job.blogspot.com/2011/09/jaringan-tumbuhan-dan hewan.html. diakses pada tanggal 29 november 2012 Anonym. 2012. http://ramapancah.blogspot.com/2011/01/makalah-biologi-jaringan hewan-dan.html. diakses pada tanggal 29 november 2012 Campbell, Neil A dkk. 2000. Biologi. Erlangga. Jakarta Kimball, John W. 1983. Biologi. Erlangga. Jakarta. Tim Pengajar Biologi. 2011. Penuntun Praktikum Biologi Dasar. Jurusan FMIPA UNM. Makassar.

LAMPIRAN JAWABAN PERTANYAAN


1. Bagaimana bentuk sel otot polos, dimana letaknya, berapa banyak inti dalam setiap sel? Jawab : Bentuknya seperti gelendong yang masing-masing ujungnya runcing dan berinti satu yang terletak di tengah. Otot polos terdapat pada dinding usus, pembuluh darah, saluran kemih, dan saluran ekskresi. 2. Kumpulan serabut sel otot lurik disebut apa, berapa banyak inti pada setiap serabut? Jawab : Kumpulan serabut otot lurik disebut vasikulis, dan setiap serabut pada otot lurik terdiri atas banyak inti yang terdapat di tepi sel. 3. Apa perbedaan mendasar antara sel otot polos, otot lurik, dan otot jantung yang anda temukan? Jawab : Perbedaan antara otot polos, otot lurik, dan otot jantung yaitu : 1. Otot polos terdapat pada dinding usus, pembuluh darah, saluran kemih, dan saluran ekskresi. Otot lurik terdapat pada rangka, dan otot jantung terdapat pada dinding jantung. 2. Otot polos berbentuk gelondong dengan inti satu yang terletak di tengah. Otot lurik berbentuk panjang dengan inti banyak yang terletak di tepi sel. Otot jantung berbentuk panjang (seperti otot lurik) dengan jumlah inti banyak yang terletak di tengah-tengah sel. 4. Apa yang disebut lamella, lakuna, dan kanalikuli ? Jawab : - Lamella : Substansi mineral yang disimpan dalam lapisan tipis a. Lakuna : Rongga kecil yang terdapat di antara lamella havers

b.Kaalikuli : Saluran havers dan matrik mirip tempat saluran sitoplasma osteosit 5. Apa fungsi saluran havers ? jawaban: Funsi saluran havers yaitu pemelihara kehidupan karena berisi pembuluh darah.