Anda di halaman 1dari 21

TAKSONOMI HEWAN VERTEBRATA IDENTIFIKASI MORFOLOGI DAN KUNCI DETERMINASI KELAS MAMMALIA

OLEH:

KELOMPOK REKAN KERJA

: V (LIMA) GENAP : 1. SUSAN SEPTRIANI 2. JULITA SARI 3. HANIFAH AINI 4. RIZQA ZIDNA C 5. ALQADRI PUTRA M (1110422008) (1110422024) (1110422048) (1110423006) (1110423016)

ASISTEN PENDAMPING

: 1. INDA DWI SOLINA 2. GITA FADHILAH

LABORATORIUM TAKSONOMI HEWAN JURUSAN BIOLOGI FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS ANDALAS PADANG, 2013

I. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Mamalia meruapakan hewan yang reproduksinya secara melahirkan dan menyusui, penyebaran mamalia sangatlah luas hampir ke seluruh lapisan dunia. Indonesia adalah negara terbesar yang paling penting dari tiga negara di dunia yang binatang menyusuinya mencakup tiga tipe Asia dan Australia. Kepulauan Indonesia yang terbentang dari barat ke timur juga merupakan tempat hidup jenis-jenis mamalia yang tidak ada di tempat lain di dunia (Veevers dan Carter, 1978). Indonesia adalah negara yang mempunyai biodiversitas tertinggi kedua setelah Brazil. Kawasan Indonesia yang membentang dari barat ke timur lebih dari 6.000 km adalah tempat bagi berbagai jenis hewan mamalia yang diantaranya ada yang berappendix 1 dan 2 (sangat langka atau terancam punah dan langka atau extincted). Indonesia dibanggakan sebagai salah satu negara yang memiliki kebanyakan jenis dan sumber daya alam yang luar biasa besarnya. Negeri ini tercatat memiliki kekayaaan alam dan jenis tertinggi didunia. Misalnya dalam jenis binatang menyusui (mamalia) menempati nomor satu, dari 515 jenis binatang menyusui 35 jenis diantaranya endemik artinya tidak ditemukan dinegara lain ( Mahrus dan Supriatna, 2005). Banyak dari daratan di Indonesia yang sekarang atau pun yang dahulu ditutupi oleh hutan, di mana hal ini sangat menguntungkan bagi jenis-jenis mamalia yang hidup di pohon. Sementara itu untuk menyesuaikan diri dengan lingkungannya dengan proses evolusi mereka mempunyai jari-jari untuk menggenggam, kaki yang dapat menjepit,ekor yang dapat membelit dahan atau tapak yang dapat melekatkan jari-jarinya untuk bantuan memanjat,atau pun selaput untuk melayang yang menjadikannya dapat berpindah dari satu pohon ke pohon lainnya tanpa meyentuh tanah (Veevers dan Carter,1978). Mammalia diperkirakan pertama kali timbul pada zaman trias dari moyang theropsida. Mereka merupakan hewan kecil yang sangat aktif yang makanannya terutama terdiri dari insekta. Kehidupan yang aktif ini berhubungan dengan kemampuannya untuk memelihara suhu badan yang tetap (homeotermi). Hal ini berkaitan dengan perkembangan jantung beruang empat, dan pemisahan sempurna dari peredaran darah oksigen dan sistematik (Kimball, 1999). Evolusi mammalia yang paling awal berlangsung mulai beberapa jalur yang berbeda. Dari kelompok tersebut hanya tiga yang sampai sekarang masih hidup, yaitu

Monotremata (mammalia yang bertelur), Marsupilia (mammalia berkantung), dan Mammalia berplasenta. Masing-masing dibedakan dari cara mereka merawat anak selama perkembangan embrio (Kimball, 1999). Vertebrata anggota kelas mammalia memiliki rambut, suatu karakteristik penentu seperti bulu terbang pada burung. Rambut, sebagaimana bulu juga terbuat dari keratin, namun para ahli zoology juga masih ragu mengenai asal mula evolusi rambut. Sebagian besar mammalia memiliki metabolisme yang aktif dan merupakan hewan endoterm. Sistem pernapasan dan peredaran darah yang efisien (termasuk jantung beruang empat) mendukung laju metabolisme yang tinggi. Suatu lembaran otot yang disebut diafragma membantu aliran udara ke paru-paru. Rambut dan lapisan lemak dibawah kulit membantu tubuh mempertahankan panas metabolik dalam tubuh (Campbel, et al, 2003). Jenkins (2002) juga berpendapat bahwa beberapa karakter mammalia antara lain adalah kulit ditutupi oleh rambut, memiliki kelenjar minyak (sebaceous), kelenjar susu menghasilkan air susu untuk makan anak. Gigi heterodont yang terdiri dari incisivus, canius, premolar dan molar. Jantung terdiri dari empat ruang, otak mulai berkembang dengan baik, memiliki telinga luar kecuali pada mammalia air. Sebagian yolk, serta kebanyakan jenisnya bersifat vivipar (melahirkan anak). Dari sekian banyaknya keterangan yang menjelaskan apa itu mammalia dan hewan apa saja yang tergolong kedalamnya, serta mengapa hewan tersebut termasuk kedalam golongan mammalia membuat kita semakin tertarik untuk mengetahui tentang hewan ini secara lebih mendetail. Untuk dapat mengenali jenis-jenis yang termasuk kedalam kelas ini maka kita perlu melakukan pengidentifikasian secara langsung. Identifikasi berkaitan erat dengan ciri-ciri taksonomik dan akan menuntun sebuah sampel ke dalam suatu urutan kunci identifikasi, sedangkan klasifikasi berhubungan dengan upaya mengevaluasi sejumlah besar ciri-ciri. Salah satu upaya untuk mengenal dan mengidentifikasi mammalia adalah dengan melakukan pengamatan dan pengukuran spesimen langsung di laboratorium sehingga terjadi interaksi langsung antara pengamat dengan objek yang diamati. Karena itulah praktikum identifikasi morfologi dan kunci determinasi kelas mamalia ini perlu dilaksanakan sehingga pembelajaran menjadi lebih efektif. 1.2 Tujuan Tujuan dari praktikum ini adalah untuk mengetahui dan mengenal karakteristik atau ciriciri morfologi dari beberapa jenis mammalia dan membuat kunci determinasi.

II. TINJAUAN PUSTAKA

Mammalia merupakan kelas vertebrata yang terutama dicirikan oleh adanya kelenjer susu, yang pada betina untuk menghasilkan susu sebagai sumber makanan anaknya, berdarah panas, otak mengatur sistem peredaran darah dan jantung beruang 4. Pada era mesozoid, ilmuwan yakin bahwa mammalia purba bertubuh kecil karena mereka menjadi mangsa dinosaurus dan mammalia berukuran sebesar musang korbannya nuri berukuran 13 cm. Mammalia adalah semua turunan dari nenek moyang monotremata dan mammalia therian yang berplasenta dan bergantung atau marsupial (Suyanto, 2002). Mamalia memiiki 3 tulang pendengaran dalam setiap telinga dan 1 tulang (dentari) di setiap sisi rahang bawah. Vertebrata lain yang memiliki telinga hanya memiliki 1 tulang pendengaran (yaitu, stapes) dalam setiap telinga dan paling tidak 3 tulang lain di setiap sisi rahang.Mamalia memliki integumen yang terdiri dari 3 lapisan: paling luar adalah epidermis, yang tengah adalah dermis, dan paling dalam adalah hipodermis. Epidermis biasanya terdiri atas 30 lapis sel yang berfungsi menjadi lapisan tahan air. Sel-sel terluar dari lapisan epidermis ini sering terkelupas; epidermis bagian paling dalam sering membelah dan sel anakannya terdorong ke atas (ke arah luar). Bagian tengah, dermis, memiliki ketebalan 15-40 kali dibanding epidermis. Dermis terdiri dari berbagai komponen seperti pembuluh darah dan kelenjar. Hipodermis tersusun atas jaringan adiposa dan berfungsi untuk menyimpan lemak, penahan benturan, dan insulasi. Ketebalan lapisan ini bervariasi pada setiap spesies (Carleton,1984) Menurut Payne (2000), mammalia yang sulit untuk diidentifikasi, karena ukuran dan warnanya yang sering berbeda dengan yang dewasa. Mammalia muda dari jenis yang berukuran kecil, seperti binatang pengerat ataupun kelelawar, iundividu mudanya sering terlihat sendirian. Masalah ini khususnya sulit diantara jenis-jenis tikus, karena rambut sangat penting untuk pengidentifikasian. Tikus muda sering memiliki rambut yang lebih halus dan berwarna lebih gelap daripada tikus dewasa, dan kadang dapat dikenali dari gigi barunya dan belum semuanya yang keluar gusinya. Kelelawar mudapun biasanya dapat dikenali dari rambutnya yang lebih abu-abu dan tulang sayapnya yang belum terbentuk sempurna. Jika dipegang di dekat lampu maka sendi-sendi kedua sayapnya terlihat seperti belang karena tulang rawan belum terganti. Mamalia merupakan salah satu hewan vertebrata yang berperan penting dalam kelansungan dan kelestarian alam semesta. Dalam kelas mamalia ini ditemukan dua

subkelas yaitu Prototheria yang dibagi kedalam satu ordo saja yaitu Monotremata, dan subkelas Theria yang memiliki 17 ordo, diantaranya yaitu Rodentia, Chiroptera, Marsupialia, Insectivora dan lain-lain. Secara umum ciri-ciri dari mamalia adalah banyak memiliki kelenjar, yaitu kelenjar keringat, kelenjar bau dan kelenjar mamae, memiliki rambut,melahirkan anak, gigi umumnya heterodont, terdiri dari dua set gigi, yaitu gigi susu dan gigi permanent, mempunyai daun telinga, rangkanya mengalami penyederhanaan, mempunyai cerebrae-cortex yang telah mengalami pengembangan, serta mempunyai anus dan bukan kloaka (Alikodra, 2002). Marsupialia (hewan berkantung), merupakan mamalia yang memilki kandungan ganda, melahirkan anak yang perkembangannya masih sangat kurang lengkap dan juga ukurannya sangat kecil serta masih lama menempel pada puting induknya. Marsupialia, baik yang sekarang masih hidup maupun yang sudah menjadi fosil, tergolong infrakelas Metatheria yang bersama dengan Eutheria (mamalia sejati). Infra kelas mamalia yang masih hidup dan yang masih tersisa adalah Prototheria hanya mencangkup monotremata (hewan kloaka) atau mamalia (hewan menyusui) yang bertelur (platypus). Marsupialia merupakan satu-satunya ordo Metatheria dan karena itu disebut juga Didelphia , suatu nama yang ada dengan kandungan ganda. Pada semua marsupialia saluran urine (ureter) yang berjalan dari ginjal ke kantung urine, membagi alat-alat kelamin yang sedang berkembang sehingga pada betina dewasa baik kandungan maupun vagina (penyalur pengangkatan spermatozoa yang akan membuahi), merupakan struktur ganda. Pada marsupialia jantan , kedua penyalur sperma yang akan menghantarkan spermatozoa dari testis ke alat kopulasi (penis), terletak di luar saluran urine sedangkan pada mamalia sejati (theria) terletak diantara saluran-saluran urine (Ensiklopedia Indonesia seri fauna,2000). Ciri-ciri organ untuk berkembang biak merupakan satu-satunya cara pasti untuk membedakan antara marsupialia dan mamalia sejati. Sebelum perbedaan ini diketahui beberapa diantara marsupialia yang dewasa ini masih hidup digolongkan mamalia sejati. Kantung yang telah memberi nama kepada hewan berkantung, sebenarnya bukan merupakan ciri mutlak, bahkan bukan suatu ciri umum kelompok ini. Kantung ini misalnya sama sekali tidak ada pada marsupialia primitif. Beberapa fosil yang kini dianggap mamalia yang dinaggap suatu infra kelas yang diragukan, mungkin juga merupakan marsupialia tetapi oleh karena fosil yang tersimpan dan masih utuh organ-organnya untuk berkembang baik mungkin tidak dapat ditemukan hingga harus menggunakan ciri-ciri anatomis lain (Ensiklopedia Indonesia seri fauna,2000).

Pada ordo Rodentia termasuk golongan binatang yang terkecil diantara mammalia yang lain, sehingga mareka merupakan pemangsa bagi banyak yang aktif pada malam hari (Nocturnal). Tikus dan mencit merupakan bianatang yang sangat langka dijumpai dan hanya dapat ditemukan pada malam hari. Hewan ini sangatlah lincah karena badannya yang sangat kecil. Tikus dan mencit mempunyai ekor yang memanjang dan kadang-kadang panjang ekor dapar melebihi badannya. Mempunyai kaki yang pendek antara pergelangan dengan telapak jari kaki dan tangannya sukar dibedakan. Tulang ekornya tegang dan tubuhnya ditutupi oleh rambut atau bulu yang sangat halus. Mammalia mempunyai kelenjer bau, pada tikus dan mencit ini juga ditemukan ada kelenjer bau, sehingga menyebabkan tubuhnya bau (Alikodra, 2002). Adapun mamalia yang dapat terbang diantaranya adalah jenis kelelawar dari ordo Chiroptera. Ordo ini kedua kakinya berkembang menjadi sayap. Hanya ada sedikit hewan yang tergantung pada terbag dan dapat bergerak seperti kelelawar. Tetapi ekstremitas yang dimiliki oleh kelelawar sangat tidak cocok digunakan untuk berjalan dan berarti juga tidak dapat berdiri dengan baik,oleh karena itu jenis ini harus menggantung atau bertengger. Anak-anaknya lahir dalam keadaaan hidup dan minum susu dari induknya. Merupakan hewan yang nocturnal. Ketika terbang mengeluarkan suara yang sangat tinggi. Gema suara ini dipantulkan sehingga kelelawar dapat mengatur terbangnya melalui pantulan sonar suara tadi ( Jhony, 2007). Sementara itu ordo Lagomorpha contohnya adalah kelinci (Leporus sp). Leporus termasuk binatang berambut halus dan tebal. Hewan ini berbadan padat dengan daun telinga yang pendek atau panjang serta ekor yang pendek. Arnab sumatera merupakan kelinci yang ditemukan di Indonesia, Untuk ordo Primata meliputi Kera (Wau-wau, Siamang, Mawas), Monyet (Macaque dan monyet-monyet daun), Tersier dan Loris. Kera dan Monyet bersifat Diurnal, sedangkan Tersier dan Loris bersifat Nokturnal. Kelompok kelima yang kadang-kadang terdaftar dalam ordo Primata yaitu Kesturi pohon pemakan serangga yang bersifat Nokturnal. Mawas yang pada prinsipnya hidup menyendiri, hampir merupakan satwa liar arboreal total (hidup di atas tajuk-tajuk pohon) dan menggunakan daerah-daerah penghunian yang tumpang tindih (Alikodra, 2002). Lagomorha mempunyai dua famili yang masih hidup 11 genera dan 65 spesies. Lagomorpha mempunyai tiga pasang gigi seri atas waktu lahir, namun pasang terluar segera menghilang. Pada dewasa pasangan kedua gigi seri atas yang lebih kecil terletak tepat dibelakang pasang gigi pertama ( Nowak, 1983.)

III. PELAKSANAAN KERJA

3.1 Waktu dan Tempat Praktikum identifikasi morfologi dan kunci determinasi kelas mammalia ini dilaksanakan pada hari Senin tanggal 22 April 2013 pukul 08.00 - 11.00 WIB di Museum Zoology, Jurusan Biologi, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Universitas Andalas, Padang. 3.2 Alat dan Bahan Alat yang digunakan pada pratikum ini adalah sarung tangan dan masker, bak bedah, vernier caliper dengan ketelitian 0,05 mm, mistar, camera handphone serta alat tulis. Sedangkan bahan yang digunakan adalah Felis bengalensis, Aonyx civiereus, Ratus sp, Niviventea rapid, Hylomis suilus jantan dan betina, Tupaia glis, Chiroptera sp 1, Chiroptera sp 2, Chiroptera sp 3 , Chiropterus branchyotis dan Dycopterus spadiceus. 3.3 Cara Kerja Untuk pengamatan spesimen awetan, terlebih dahulu spesimen dicuci menggunakan air mengalir sampai bau formalinnya hilang, kemudian diletakkan pada bak bedah dan difoto serta digambar bentuk morfologinya. Berikutnya lakukan pengamatan dan pengukuran terhadap morfologinya yaitu panjang total (PT), panjang badan (PB), panjang ekor (PE), panjang telinga (PT), panjang kaki belakang (PKB), panjang sayap (PS) bagi chiroptera, warna rambut, rumus gigi, jenis kelamin dan persentase PE dan PB. Spesimen yang belum diketahui nama jenisnya diidentifikasi terlebih dahulu. Kemudian buat klasifikasi lengkap dan kunci determinasi objek tersebut berdasarkan parameter yang telah diamati dan diukur.

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil Berdasarkan praktikum yang telah dilaksanakan maka didapatkan hasil sebagai berikut 4.1.1 Prionailurus bengalensis Kingdom Phylum Class Order Family Genus Species Sumber : Animalia : Chordata : Mammalia : Carnivora : Felidae : Prionailurus Gambar 1. Prionailurus bengalensis

: Prionailurus bengalensis (Kerr, 1792) : Sanderson, et al, 2012

Dari praktikum yang telah dilaksanakan diperoleh hasil pengukuran Prionailurus bengalensis yaitu memiliki panjang total (PT) 345 mm, panjang badan (PB) 254 mm, panjang ekor (PE) 113 mm, panjang telinga (Ptel) 25 mm, panjang kaki belakang (PKB) 70 mm, jenis kelamin jantan, warna coklat bercak hitam, dan presentase (PE : PB) 44,5 % Dari hasil pengamatan diatas diketahui bahwa Prionailurus bengalensis memiliki panjang ekor hampir setengah kali panjang badannya, berwarna kecoklatan dengan bercakbercak hitam, hal ini sesuai dengan yang terdapat di literature. sementara untuk data morfometrik itu relative sesuai ukuran hewan yang diukur. Sebagaimana yang dikemukakan oleh Groves (1997), yaitu Prionailurus bengalensis yang disebut juga dengan kucing macan tutul atau dalam bahasa Indonesia disebut kucing cangkok ini memiliki ukuran sebesar ukuran kucing domestik, tapi lebih ramping dengan kaki panjang dan jaring yang jelas antara jari-jari kaki. Kepala kecil mereka ditandai dengan dua garis gelap menonjol, moncong pendek dan sempit mereka berwarna putih. Ada dua garis gelap berjalan dari mata ke telinga, dan garis-garis putih kecil berjalan dari mata ke hidung. Bagian belakang telinga agak panjang dan terdapat bulatan hitam dengan bercak putih. Tubuh dan lengan ditandai dengan bintik-bintik hitam dari berbagai ukuran dan warna, dan sepanjang punggung terdapat dua sampai empat baris bercak hitam memanjang. Panjang ekor adalah sekitar setengah ukuran panjang badan mereka dan terlihat dengan beberapa cincin berujung hitam. Warna latar belakang bulu mereka adalah kuning kecoklatan dengan dada dan perut putih. Namun sebagian besar mereka memiliki begitu banyak

variasi warna, ukuran tubuh dan berat badan yang awalnya mereka dianggap beberapa spesies yang berbeda. Warna bulu coklat kekuningan dalam populasi selatan, tapi pucat perak abu-abu di populasi utara. Tanda-tanda hitam dapat terlihat, rosetted, atau bahkan membentuk garis putus-putus, tergantung pada subspesies. Di daerah tropis, berat Prionailurus bengalensis yang ditimbang yaitu 0,55-3,8 kg (1,2-8,4 lb), memiliki panjang badan 38,8-66 cm (15,3-26 in) dengan panjang ekor 17,2-31 cm (6,8-12 in). Di Cina utara dan Siberia, berat mereka sampai 7,1 kg (16 pon), dan memiliki panjang badan sampai 75 cm (30 in). Umumnya, mereka menambah berat badan sebelum musim dingin dan menjadi lebih tipis sampai musim semi. 4.1. 2 Aonyx cinereus Kingdom Phylum Class Order Family Genus Species Sumber : Animalia : Chordata : Mammalia : Carnivora : Mustelidae : Aonyx : Aonyx cinereus (Illiger, 1815) : Husein, 2008 Gambar 2. Aonyx cinereus

Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan didapatkan hasil bahwa Aonyx cinereus memiliki panjang total (PT) 930 mm, panjang badan (PB) 630 mm, panjang ekor (PE) 320 mm, panjang telinga (Ptel) 45 mm, panjang kaki belakang (PKB) 130 mm, jenis kelamin jantan dan berwarna coklat kehitaman. Persentase PE : PB = 50,8 %. Dari hasil pengukuran saat praktikum didapatakan bahwa Aonyx cinereus memiliki panjang total 930 mm, hal ini sesuai dengan pendapat Walker (1975), yang menyatakan Aonyx cinereus atau berang-berang bercakar pendek ini memiliki kaki berselaput khas, dengan jari ketiga dan keempat lebih panjang dari jari kedua dan kelima pada setiap kaki. Semua cakar tereduksi menjadi cakar kecil, yang tidak menonjol di luar ujung jari. Ukurannya kecil dibandingkan dengan spesies berang-berang lain, badan berukuran panjang 406-635 mm, panjang ekor 246-304 mm dan panjang total dari moncong hingga ujung ekor adalah sekitar 652-939 mm. Bobotnya berkisar antara 2,7-5,4 kg. Dari hasil pengamatan juga diketahui bahwa Aonyx cinereus memiliki warna tubuh coklat kehitaman, hal ini sesuai dengan pendapat Pocock (1941) yang menyatakan Aonyx cinereus memiliki punggung berwarna coklat biasanya gelap, kadang-kadang dengan semburat kuning kecoklatan atau berwarna karat. Seringkali ujung rambut memiliki kontur

yang pucat, tapi jarang putih, memberikan warna abu-abu. Sisi ventral umumnya coklat pucat dari atas, sering menunjukkan cor kelabu. Tepi bibir atas, dagu, pipi, sisi leher dan tenggorokan berwarna abu-abu atau hampir putih, kadang-kadang berkontras tajam, kadang-kadang kontrasnya relatif lemah dengan warna gelap atas kepala dan leher. 4.1.3 Maxomys surifer Kingdom Phylum Class Order Family Genus Species Sumber : Animalia : Chordata : Mammalia : Rodentia : Muridae : Maxomys : Maxomys surifer (Miller, 1900) : Alpin, et al, 2008 Gambar 3. Maxomys surifer

Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan didapatkan hasil bahwa Bandicota savilei memiliki panjang total (PT) 360 mm, panjang badan (PB) 230 mm, panjang ekor (PE) 130 mm, panjang telinga (Ptel) 24 mm, panjang kaki belakang (PKB) 42 mm dan presentase PE : PB = 56,5 %, jenis kelamin jantan, berwarna coklat keabu-abuan. Hasil pengamatan dan pengukurann yang kami dapat yaitu spesies ini berwarna coklat ke abu-abuan dan panjang badan 23 cm, hal ini sedikit berbeda dengan yang dikemukakan Alpin, et al (2008) dari segi warna, sementara panjang tubuh hampir sama, dimana beliau menyatakan Spesies ini adalah spesies tikus yang tampan, muncul di hutan sekunder dan primer, dan daerah yang dibuka atau belum dibudidayakan. Spesies Ini tidak terdapat di habitat rusak berat atau dalam perkebunan kelapa sawit skala besar. Spesies ini bersifat nocturnal dan hidupnya terestrial. Spesies ini dikenal omnivora, makan buah yang jatuh dan materi tanaman lainnya, serta serangga dan invertebrata lainnya. Panjang badan mencapai hingga 21 cm, Maxomys surifer dapat diidentifikasi dengan bulu intens oranyecokelat atau merah-coklat pada bagian punggung, yang kontras dengan perut putih dan kekuningan pucat. Demarkasi antara bulu dorsal dan ventral tajam. Duri pendek dan kaku terdapat di antara kedua bulu dorsal dan ventral. Sering ada kerah oranye-coklat di bawah leher. Ekor gelap di atas dan agak terang di bawah, dan tidak memiliki bulu yang signifikan. Moncong panjang dan runcing, dan anggota badan pendek. Kaki belakang yang panjang dan ramping.

4.1.4 Tupaia glis Kingdom Filum Subfilum Kelas Ordo Famili Genus Species Sumber : Animalia : Chordata : Vertebrata : Mammalia : Scandentia : Tupaiidae : Tupaia : Tupaia glis (Diard, 1820) : Han, 2008 Gambar 4. Tupaia glis

Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan didapatkan hasil bahwa Tupaia glis memiliki panjang total (PT) 380 mm, panjang badan (PB) 160 mm, panjang ekor (PE) 160 mm, panjang telinga (Ptel) 100 mm dan panjang kaki belakang (PKB) 50 mm, presentasi PE : PB = 100 %, warna tubuh hitam. Hasil pengukuran kami terhadap Tupaia glis adalah panjang totalnya 38 cm, ini sedikit berbeda dengan yang terdapat dalam Batconsultancy (2012), Umum tikus kesturi pohon atau Tupaia glis adalah salah satu tikus pohon yang terbesar. Rata-rata panjang tubuh adalah antara 16-21 cm (6,3-8,3 inc), dan berat rata-rata sekitar 190gram, dengan berbagai warna coklat kemerahan, abu-abu atau hitam pada bagian dorsal dan perut keputihan. Ekor panjang dan lebat hampir mencapai panjang tubuh, warna tubuh gelap dan coklat keabu-abuan. Cakar telanjang dengan kuku tajam, dan ada bagian yang tidak berambut pada kulit di atas hidung. Baik jantan maupun betina memiliki ukuran relatif sama. Pengukuran dari Tupaia glis sesuai dengan pengukuran spesimen yaitu panjang badan : 170mm sampai 235mm, panjang ekor 170mm sampai 242mm dan panjang kaki belakang 45mm hingga 56mm. Umumnya tikus kesturi pohon biasanya memiliki garis pucat pada setiap bahu. 4.1.5 Hylomys suillus Kingdom Phylum Class Order Family Genus : Animalia : Chordata : Mammalia : Eulipotyphla : Erinaceidae : Hylomys Gambar 5. Hylomys suillus

Species Sumber

: Hylomys suillus Mller, 1840 : Chiozza, 2008

Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan didapatkan hasil bahwa Hylomis suilus memiliki panjang total (PT) 130 mm, panjang badan (PB) 85 mm, panjang ekor (PE) 16 mm, panjang telinga (Ptel) 15 mm, panjang kaki belakang (PKB) 26 mm, jenis kelamin betina, warna hitam dan presentasi PE : PB = 18,8 % Data yang kami dapat panjang ekor Hylomys suillus yaitu 16 mm, hal ini tidak jauh berbeda dengan pernyataan Payne, et al (2000), bahwa spesies ini memiliki ekor yang pendek dengan ukuran panjang 14 mm dan tidak memiliki rambut selain itu Hylomys suillus hidup di teresterial, makanan spesies ini pada umumnya kelompok hewan antropoda dan cacing tanah. Hylomys suillus memiliki tubuh bagian atas kecoklatan, bagian bawah lebih pucat. Bersifat diurnal dan mungkin nocturnal. Berlindung di sarang dari dedaunan mati yang dibuat didalam liang tanah atau di bawah bebatuan. Hanya terdapat di hutan pegunungan . Hewan ini dapat ditemukan di Cina Barat Daya sampai Asia Tenggara, Sumatera, Jawa dan Kalimantan. 4.1.6 Rattus sp Kingdom Filum Sub Filum Kelas Ordo Famili Genus Spesies Sumber : Animalia : Chordata : Vertebrata : Mammalia : Rodentia : Muridae : Rattus : Rattus sp : Aplin, K. & Lunde, D. 2008 Gambar 6. Rattus sp

Dari praktikum yang telah dilaksanakan diperoleh hasil pengukuran Ratus sp yaitu memiliki panjang total (PT) 330 mm, panjang badan (PB) 150 mm, panjang ekor (PE) 180 mm, panjang telinga (Ptel) 20 mm, panjang kaki belakang (PKB) 35 mm, warna coklat kehitaman presentasi PE : PB = 120 % Ratus rattus memiliki bentuk kepala kerucut atau kerucut terpton, dengan misai (kumis) pada ujung moncongnya yang berfungsi sebagai alat peraba. Mata terletak di bagian tepi dari kepala dan letaknya agak menonjol keluar, sehingga mempunyai sudut pandang yang lebar. Gigi tikus terdiri dari gigi seri dan geraham, tidak mempunyai gigi taring sehingga terdapat celah di antara gigi seri dan geraham yang berfungsi untuk

mengeluarkan kotoran yang terbawa bersama makanannya, atau untuk mengeluarkan makan yang tidak disukainya. Gigi seri tikus selalu mengalami perpanjangan, sehingga perlu dikurangi dengan jalan mengeratkan gigi serinya pada benda-benda yang keras. Tidak heran bila ada benda-benda yang tidak biasa dimakan tetapi digigit oleh tikus, hal itu untuk mengurani pertumbuhan gigi serinya. Gigi seri berfungsi untuk memotong makanan, sedangkan geraham untuk mengunyah makanan (Kurta, 1995). 4.1.7 Niviventer rapit Kingdom Filum Sub Filum Kelas Ordo Famili Genus Species Sumber : Animalia : Chordata : Vertebrata : Mammalia : Rodentia : Muridae : Niviventer : Niviventer rapit (Bonhote, 1903) : Ruedas, et al, 2008 Gambar 7. Niviventer rapit

Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan didapatkan hasil bahwa Niviventer rapit memiliki panjang total (PT) 300 mm, panjang badan (PB) 100 mm, panjang ekor (PE) 200 mm, panjang telinga (Ptel) 22 mm, panjang kaki belakang (PKB) 30 mm, jenis kelamin jantan, warna ventral kuning dan dorsal coklat dan presentasi PE : PB = 200 % Berdasarkan praktikum yang dilakukan didapatkan keterangan bahwa Niviventer rapit memiliki panjang total 300 mm dan warna ventral kuning dan dorsal memiliki panjang badan 187370 mm, panjang ekor coklat,

seabagaimana yang dikemukakan oleh Francis, et al (2008), yaitu Niviventer rapit 100210 mm, panjang kaki belakang 18 33 mm, panjang telinga 1632 mm. Rumus mamae 2 + 2 = 8. Berambut kaku. Warna rambut badan atas kuning coklat kemerahan, rambut bagian perut putih. Ekor bagian atas berwarna coklat dan bagian bawah berwarna putih. Terdapat di daerah pegunungan, semak-semak, rumpun bambu dan hutan. 4.1.8 Cynopterus brachyotis Kingdom Filum Sub Filum Kelas Ordo : Animalia : Chordata : Vertebrata : Mammalia : Chiroptera

Famili Genus Species Sumber

: Pteropodidae : Cynopterus Gambar 8. Cynopterus brachyotis

: Cynopterus brachyotis (Mller, 1838) : Csorba, et al, 2008

Cynopterus brancyotis memiliki panjang badan (PT) 88 mm, panjang badan (PB) 86 mm, panjang ekor (PE) 2 Panjang telinga (Ptel) 18 mm, panjang kaki belakang (PKB) 40 mm, panjang sayap 95 mm, rumus gigi 3112 / 2113, berwarna coklat tua pada bagian dorsal dan coklat muda pada bagian ventral. Persentase PE : PB = 97,7 %. Panjang badan Cynopterus brancyotis yang kami ukur yaitu 88 mm, dan bulu berwarna coklat tua pada bagian dorsal dan coklat muda pada bagian ventral, hal ini sesuai dengan yang dikemukakan Nowak (1997) dan Schultes (2003), bahwa Cynopterus brachyotis memiliki wajah rubah, mata hitam besar, rambut cokelat pendek, dan gelap, sayap belang. Panjang kepala dan tubuh dalam genus ini adalah 70-127 mm. Panjang ekor 6 sampai 15 mm. Panjang lengan kelelawar ini 55-92 mm, memberi mereka sayap berkisar 305-457 mm. Dewasa berat sekitar 30 sampai 100 gram. Andersen (1912), juga menambahkan Cynopterus brachyotis dibedakan dari C. sphynx dalam ukuran telinga dimana C. brachyotis, rata-rata lebih kecil dibanding C. sphynx. Umumnya berwarna coklat sampai coklat kekuningan dengan kerah jingga tua lebih terang pada jantan dewasa, dan kekuningan pada betina. Anakan lebih abu-abu dengan kerah tidak jelas. Tulang-tulang pada telinga dan sayap biasanya bertepi putih. Dua pasang gigi seri bawah. Panjang tubuh lebih kurang berkisar antara 88-90 mm dengan berat badan antara 30-35 gram (Ario, 2010). 4.1.9 Dyacopterus spadiceus Kingdom Filum Sub Filum Kelas Ordo Famili Genus Species Sumber : Animalia : Chordata : Vertebrata : Mammalia : Chiroptera : Pteropodidae : Dyacopterus : Dyacopterus spadiceus (Thomas, 1890) : Csorba, et al, 2008

Dyacopterus spadiceus memiliki panjang badan (PT) 230 mm, panjang badan (PB) 160 mm, panjang ekor (PS) 20 mm, panjang telinga (Ptel) 150 mm, panjang kaki belakang

(PKB) 33 mm, rumus gigi atas 2112/2112 , rumus gigi bawah 2113/2113, warna merah maron. Hasil praktikum yang kami dapat yaitu Dyacopterus spadiceus memiliki rumus gigi atas 2112/2112 , rumus gigi bawah 2113/2113, hal ini sesuai dengan yang dinyatakan Francis (2008); Hodgkison, et al (2003) dan Kristofer M, et al (2007), yaitu Dyacopterus spadiceus merupakan kelelawar buah dayak yang terkecil diantara spesies Dyacopterus dan dianggap berukuran kecil sampai menengah untuk kelelawar buah. Kelelawar buah Dayak sepenuhnya dewasa jika beratnya 85 hingga 95 gram. Sisi dorsal mereka memiliki bulu hitam pendek yang berwarna coklat-abu-abu. Sisi ventral mereka sering lebih ringan dalam warna. Membran sayap mereka menempel pada jari kedua dan ekornya kecil. Mereka juga memiliki mata besar. Kelelawar buah Dayak memiliki panggung yang luas dan rahang yang mendalam. Mereka memiliki rumus gigi 2.1.1.2 di sisi dorsal dan 2.1.2.3 pada rahang ventral. Kelelawar buah Dayak memiliki gigi pipi yang sangat besar khusus untuk makan buah, meskipun mereka tidak besar seperti kelelawar dari genus Dyacopterus lain. Ukuran gigi mereka menunjukkan bahwa kelelawar buah Dayak makan buah-buahan keras yang besar. Tidak ada dimorfisme seksual pada spesies ini. Jantan kelelawar buah Dayak memiliki kelenjar susu yang besar sehingga dapat menghasilkan sejumlah kecil susu. 4.1.10 Rhinolophus sp Kingdom Filum Sub Filum Kelas Ordo Famili Genus Species Sumber : Animalia : Chordata : Vertebrata : Mammalia : Chiroptera : Rhinolopidae : Rhinolophus : Rhinolophus sp : Rosell, et al, 2008 Gambar 10. Rhinolophus sp

Cynopterus sp. 1 memiliki panjang badan (PT) 65 mm, panjang badan (PB) 55 mm, panjang ekor (PE) 10 Panjang telinga (Ptel) 18 mm, panjang kaki belakang (PKB) 9 mm , (LD) 50, berat badan - ,rumus gigi 1134/1134, warna coklat kehitaman. Persentase PE : PB = 84,6 % 4.1.11 Hipposideros galeritus Kingdom Filum : Animalia : Chordata

Sub Filum Kelas Ordo Famili Genus Species Sumber

: Vertebrata : Mammalia : Chiroptera : Hipposideridae : Hipposideros Gambar 11. Hipposideros galeritus

: Hipposideros galeritus Cantor, 1846 : Francis, et al, 2008

GK 02 memiliki panjang badan (PB) 60 mm, panjang badan (PE) 10 mm, panjang ekor (PB) 50 Panjang telinga (PT) 20 mm, panjang kaki belakang (PKB) 10 mm , (LD) 48, berat badan - ,rumus gigi 1134/1134, warna coklat kehitaman. Persentase (PE : PB) = 20 % 4.1.12 Crocidura beccarii Kingdom Filum Sub Filum Kelas Ordo Famili Genus Species Sumber : Animalia : Chordata : Vertebrata : Mammalia : Eulipotyphla : Soricidae : Crocidura : Crocidura beccarii Dobson, 1887 : Lunde, et al, 2008 Gambar 12. Crocidura beccarii

Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan didapatkan hasil bahwa Maxomys sp memiliki panjang total (PT) 140 mm, panjang badan (PB) 70 mm, panjang ekor (PE) 70 mm, panjang telinga (Ptel) 5 mm, panjang kaki belakang (PKB) 10 mm, jenis kelamin jantan, warna badan hitam kecoklatan dan warna ekor abu-abu kehitaman, presentase PE : PB = 100 % 4.1.13 Crocodura paradoxura Kingdom Filum Sub Filum Kelas Ordo Famili Genus : Animalia : Chordata : Vertebrata : Mammalia : Eulipotyphla : Soricidae : Crocidura Gambar 12. Crocidura paradoxura

Species Sumber

: Crocidura paradoxura Dobson, 1886 : Lunde, et al, 2008

Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan didapatkan data pengukuran Crocodura paradoxura dengan panjang total (PT) 170 mm, panjang badan (PB) 40 mm, panjang kaki belakang (PKB) 28 mm, panjang ekor (PE) 130 mm, panjang telinga (Ptel) 11 mm, berat 7 gr, rumus gigi 4 (gigi seri), warna tubuh hitam ekor putih, jenis kelamin jantan dan persentase perbandingan panjang ekor dan panjang badan 3,25%.

V. KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan Dari hasil pengamatan dan pengukuran tersebut dapat diambil kesimpulan sebagai berikut : 1. Bandicota savilei, memiliki warna tubuh kehitaman 2. Dyacopterus spadiceus, Kelelawar buah Dayak yang terkecil spesies Dyacopterus dan dianggap kecil dan menengah dalam ukuran untuk kelelawar buah. 3. Cynopterus brachyotis, Umumnya berwarna coklat sampai coklat kekuningan dengan kerah jingga tua lebih terang pada jantan dewasa, dan kekuningan pada betina. 4. Hylomys suillus, Hewan kecil yang hanya berukuran 4-5 inci ini memiliki bau busuk, terutama ketika ia merasa terancam. Lama hidup rata-ratanya adalah 2 tahun dan waktu kehamilan adalah 30-35 hari 5. Niviventer rapit, Hewan terdaftar sebagai bimbang dalam pandangan distribusi yang luas, jumlah penduduk yang besar, itu terjadi di sejumlah kawasan lindung

6. Aonyx cinerea, Diantara jari memiliki selaput renang namun tidak tertutupi sepenuhnya. Tidak seperti jenis berang-berang lainnya, jejak jenis ini biasanya tidak memperlihatkan cakar. 7. Tupaia glis, Rambut bagian atas berbelang-belang gelap dan pucat, terdapat bintik halus coklat atau coklat kemerahan (tengguli). 8. Rattus sp Bentuk kepala tikus adalah kerucut atau kerucut terpton, dengan misai (kumis) pada ujung moncongnya yang berfungsi sebagai alat peraba 9. Prionailurus bengalensis, Tubuh berwarna coklat muda hingga kemerahan atau kekuningan, dengan bintik-bintik hitam pada seluruh bagian tubuh bagian atas termasuk ekor. 10. Cynopterus sp.1, Cynopterus sp.2 dan Cynopterus sp.3. spesies memiliki sayap besar yang luas dan tubuh yang relatif kecil, 5.2 Saran Dalam melaksanakan praktikum ini ketelitian sangat diperlukan, baik itu dalam melakukan pengamatan ataupun pengukuran morfologi dari kelas amphibiaa tersebut. Lakukan pembagian tugas untuk lebih mengefisiensikan waktu. Setelah selesai melakukan praktikum, seluruh perlengkapan praktikum di cuci dan di bersihkan.

DAFTAR PUSTAKA

Alikodra, S. 2002. Pengelolaan Satwa Liar Jilid 1. IPB. Bogor. Andersen, K. 1912. Catalogue of the Chiroptera in the Collection of the British Museum: second edition. New York: Johnson Reprint Corporation. Aplin, K. & Lunde, D. 2008. Rattus adustus. In: IUCN 2012. IUCN Red List of Threatened Species. Version 2012.2. <www.iucnredlist.org>. Downloaded on 24 April 2013. Aplin, K., Lunde, D. & Musser, G. 2008. Maxomys surifer. In: IUCN 2012. IUCN Red List of Threatened Species. Version 2012.2. <www.iucnredlist.org>. Downloaded on 24 April 2013. Ario, Anton. 2010. Panduan Lapangan Mengenal Satwa. Conservation International Indonesia : Jakarta.

Campbell, Neil A, Jane B. Reece & Mitchel, Lawrence. 2003. Biologi Edisi Kelima Jilid 2. Erlangga: Jakarta Carleton, M. D. 1984. Introduction to rodents. Pp. 255-265 in Anderson, S. and J. K. Jones, Jr. (eds). Orders and Families of Recent Mammals of the World. John Wiley and Sons, N.Y. Chiozza, F. 2008. Hylomys suillus. In: IUCN 2012. IUCN Red List of Threatened Species. Version 2012.2. <www.iucnredlist.org>. Downloaded on 24 April 2013. Csorba, G., Bumrungsri, S., Francis, C., Bates, P., Gumal, M., Kingston, T., Molur, S. & Srinivasulu, C. 2008. Cynopterus brachyotis. In: IUCN 2012. IUCN Red List of Threatened Species. Version 2012.2. <www.iucnredlist.org>. Downloaded on 24 April 2013. Csorba, G., Bumrungsri, S., Francis, C., Bates, P., Gumal, M. & Kingston, T. 2008. Dyacopterus spadiceus. In: IUCN 2012. IUCN Red List of Threatened Species. Version 2012.2. <www.iucnredlist.org>. Downloaded on 24 April 2013. Sanderson, J., Sunarto, S., Wilting, A., Driscoll, C., Lorica, R., Ross, J., Hearn, A., Mujkherjee, S., Khan, J.A., Habib, B. & Grassman, L. 2008. Prionailurus bengalensis. In: IUCN 2012. IUCN Red List of Threatened Species. Version 2012.2. <www.iucnredlist.org>. Downloaded on 24 April 2013. Ensiklopedia Indonesia seri fauna,2000.Rodentia. (http://animaldiversity.ummz.umich. edu/site/accounts/information/Rodentia) di akses tanggal 23 April 2013). Franis. 2008. A field guide to the mammals of South-East Asia. UK: New Holland Publishers. Hodgkison, R., S. Balding. T, A. Zubaid, T. Kunz .H. 2003. Fruit Bats (Chiroptera: Pteropodidae) as Seed Dispersers and Pollinators in a Lowland Malaysian Rain Forest. BIOTROPICA, 35/4: 491-502. Kristofer M, H., K. Dieter, G. Rai Kristie Salve C, I. Nina R, S. Martua H. 2007. TAXONOMY AND NATURAL HISTORY OF THE SOUTHEAST ASIAN FRUIT-BAT GENUS DYACOPTERUS. Journal of Mammalogy, 88/2: 302-318. Accessed September 14, 2009 at http://www.bioone.org/doi/abs/10.1644/06-MAMM-A-276R.1.

Francis, C., Kingston, T., Gumal, M., Bumrungsri, S., Banks, P., Molur, S. & Srinivasulu, C. 2008. Hipposideros galeritus. In: IUCN 2012. IUCN Red List of Threatened Species. Version 2012.2. <www.iucnredlist.org>. Downloaded on 24 April 2013.

Groves, C. P. (1997) Leopard-cats, Prionailurus bengalensis (Carnivora: Felidae) from Indonesia and the Philippines, with the description of two new species. Zeitschrift fr Sugetierkunde 62: 330 pp. Han, K.H. 2008. Tupaia glis. In: IUCN 2012. IUCN Red List of Threatened Species. Version 2012.2. <www.iucnredlist.org>. Downloaded on 24 April 2013. Hussain, S.A., de Silva, P.K. (2008). Aonyx cinerea. In 2008 IUCN Red List of Threatened Species. http://www.iucnredlist.org/details/44166 http://www.spotsandstripesforever.org/_info/Leopard-Cat.pdf http://www.batconsultancy.co.uk/Thai%20Mammals.htm MAMMALS OF THAILAND http://www.iucnredlist.org/details/40611/0 Jenkins, B. 2002. Learning Mammalia Through Lateste Perth Polio Theory and Practice. Dominant Publishers and Distributors. New Delhi. Jhony, 2007. Pengendalian Hama Tikus. http://www.depkes.go.id/downloads/

Pengendalian%20Tikus.pd) di akses tanggal 23 April 2013). Kimball, J.W. 1999. Biologi Jilid 3. Erlangga. Jakarta. Lunde, D. & Ruedas, L. 2008. Crocidura beccarii. In: IUCN 2012. IUCN Red List of Lunde, D. & Ruedas, L. 2008. Crocidura paradoxura. In: IUCN 2012. IUCN Red List of Threatened Species. Version 2012.2. <www.iucnredlist.org>. Downloaded on 24 April 2013. Threatened Species. Version 2012.2. <www.iucnredlist.org>. Downloaded on 24 April 2013. Mahrus, A.F dan J. Supriatna, 2005. Konservasi Islam dalam Islam. Yayasan Obor Indonesia. Jakarta. Nowak, R. 1997. "Cynopterus" (On-line). Walker's Mammals of the World Online. Accessed November 16, 2001 at http://www.press.jhu.edu/books/walker_gone.html. Nowak, R.M and J.L Pardiso. 1983. Walkers Mamals of the World. The jhons hopkins university press baltimore and London. Payne, J., C.M. Francis, K. Phillipps, dan S.N. Kartikasari. 2000. Panduan Lapangan Mamalia di Kalimantan, Sabah, Sarawak & Brunei Darussalam. The Sabah Society, Wildlife Conservation Society-Indonesia Programme dan WWF Malaysia.

Pocock, R.I. (1941). The Fauna of British India including Ceylon and Burma. Vol. II. Taylor and Francis, London. 503 pp. Rosell-Ambal, G., McKinnon, J. & Esselstyn, J. 2008. Rhinolophus acuminatus. In: IUCN 2012. IUCN Red List of Threatened Species. Version 2012.2.

<www.iucnredlist.org>. Downloaded on 24 April 2013. Ruedas, L., Helgen, K., Lunde, D., Musser, G. & Aplin, K. 2008. Niviventer rapit. In: IUCN 2012. IUCN Red List of Threatened Species. Version 2012.2.

<www.iucnredlist.org>. Downloaded on 24 April 2013. Ruedi, M., Chapuisat, M. & Iskandar, D. 1994. Taxonomic status of Hylomys parvus and Hylomys suillus (Insectivora: Erinaceidae): Biochemical and morphological analyses. Journal of Mammalogy 75: 965-978. Schultes, D. 2003. "The Malaysian Fruit Bat" (On-line). Animals at the Fort Worth Zoo. Accessed December 15, 2001 at http://www.whozoo.org/students/dansch/fruitbat.htm. Suyanto, Agustinus. 2002. Mammalia di Taman Nasional Gunung Halimun Jawa Barat. Biodiversity Conservation Project. Bogor. Veevers dan Carter.1978. Mamalia Darat Indonesia,Edisi Bahasa Indonesia. PT. Intermasa : Jakarta. Walker, E.P. 1975. Mammals of the World. Third edition. Baltimore, Johns Hopkins Press. 2015 pp.