Anda di halaman 1dari 9

A.

Pengertian Terapi Keluarga Terapi keluarga adalah salah satu bentuk intervensi psikologi keluarga sebagai sub bab pada psikologi klinis. Terapi keluarga merupakan pendekatan terapeutik yang melihat masalah individu dalam konteks lingkungan khususnya keluarga dan menitik beratkan pada proses interpersonal. Tetapi keluarga merupakan intervensi spesifik dengan tujuan membina komunikasi secara terbuka dan teraksi keluarga secara sehat. B.Konsep dan Prinsip Dasar Terapi keluarga adalah model terapi yang bertujuan mengubah pola interaksi keluarga sehingga bisa membenahi masalah-masalah dalam keluarga (Gurman, Kniskern & Pinsof, 1986). Terapi keluarga muncul dari observasi bahwa masalah-masalah yang ada pada terapi individual mempunyai konsekuensi dan konteks sosial. Contohnya, klien yang menunjukkan peningkatan selama menjalani terapi individual, bisa terganggu lagi setelah kembali pada keluarganya. Terapi keluarga didasarkan pada teori system (Van Bertalanffy, 1968) yang terdiri dari 3 prinsip : Pertama, adalah kausalitas sirkular, artinya peristiwa berhubungan dan saling bergantung bukan ditentukan dalam sebab satu arahefek perhubungan. Kedua, ekologi, mengatakan bahwa system hanya dapat dimengerti sebagai pola integrasi, tidak sebagai kumpulan dari bagian komponen. Dalam system keluarga, perubahan perilaku salah satu anggota akan mempengaruhi yang lain. Ketiga, adalah subjektivitas yang artinya tidak ada pandangan yang objektif terhadap suatu masalah, tiap anggota keluarga mempunyai persepsi sendiri dari masalah keluarga. Ketika masalah muncul, terapi akan berusaha untuk mengidentifikasi masalah keluarga atau komunikasi keluarga yang salah, untuk mendorong semua anggota keluarga mengintrospeksi diri menyangkut masalah yang muncul. Tujuan umum terapi keluarga adalah meningkatkan komunikasi karena keluarga bermasalah sering percaya pada pemahaman tentang arti penting dari komunikasi (Patterson, 1982). Terapis keluarga biasa dibutuhkan ketika : Krisis keluarga yang mempengaruhi seluruh anggota keluarga Ketidak harmonisan seksual atau perkawinan Konflik keluarga dalam hal norma atau keturunan

1. 2. 3.

C.Sejarah : Penelitian mengenai terapi keluarga dimulai pada tahun 1950-an oleh seorang Antropologis bernama Gregory Bateson yang meneliti tentang pola komunikasi pada keluarga pasien skizofrenia di Palo Alto, California.

Pada pertengahan 1970-an, masyarakat prefesional mulai menganggap serius perspektif dan terapi keluarga. Sejalan dengan itu, buku-buku dan artikel-artikle bermunculan, begitu juga program pelatihan terapi keluarga (Gale dan Long, 1996) Munculnya buku-buku semipopuler sejak tahun 1968 hingga 1992 memberikan pandangan dan proses yang melekat pada kehidupan perkawinan dan pasangan yang senantiasa berubah

D.Indikasi Pemberian Terapi Terapi keluarga akan sangat bermanfaat jika digunakan pada kasus yang tepat. Indikasi terapi keluarga menurut Walrond Skinner adalah : Gejala yang timbul merupakan ekspresi disfungsi dari sistem keluarga. Gejala yang timbul lebih menyebabkan beberapa perubahan dalam hubungan anggota keluargannya dan dapat merupakan masalah secara individual..

E.Manfaat Terapi Keluarga Manfaat untuk pasien yaitu mempercepat proses kesembuhan melalui dinamika kelompok atau keluarga. Memperbaiki hubungan interpersonal pasien dengan tiap anggota keluarga atau memperbaiki proses sosialisasi yang dibutuhkan dalam upaya rehabilitasinya. Jika dilakukan pada program rawat jalan diharapkan dapat menurunkan angka kekambuhan. Manfaat untuk keluarga yaitu memperbaiki fungsi dan struktur keluarga sehingga peran masing masing anggota keluarga labih baik. Keluarga mampu meningkatkan pengertiannya terhadap pasien/klien sehingga lebih dapat menerima, lebih toleran dan lebih dapat menghargainya sebagai manusia maupun terhadap potensi potensinya masih ada. Keluarga dapat meningkatkan kemampuannya dalam membantu pasien/klien dalam rehabilitasi.

F.Efektifitas Terapi Keluarga : Walau efektifitas dari terapi keluarga merupakan komponen penting dalam proses pemulihan klien, integrasi terapi keluarga memiliki tantangan sebagai berikut : Pertama, terapi keluarga lebih kompleks daripada pendekatan non-keluarga karena lebih banyak orang yang terlibat. Kedua, perlu keterampilan dan pelatihan khusus untuk terapi keluarga yang berbeda dari lainnya. Ketiga, terapi keluarga selama ini sudah terbukti keberhasilannya.

G.Pemberian Terapi Keluarga dalam perawatan klien gangguan jiwa Keluarga merupakan tempat dimana individu memulai hubungan interpersonal dengan lingkungannya. Keluarga dipandang sebagai satu sistem sehingga gangguan yang terjadi pada salah satu anggota dapat mempengaruhi sistem, disfungsi dalam keluarga dapat sebagai

penyebab gangguan.Berbagai pelayanan keperawatan jiwa bukan tempat klien seumur hidup.Salah satu faktor penyebab gangguan jiwa adalah keluarga tidak tahu cara merawat klien dirumah. Kenyataannya banyak klien di RSJ yang jarang dikunjungi keluarga, keluarga tdk mengikuti proses perawatan klien. Tim kesehatan jiwa di RS merasa bertanggug jawab terhadap upaya penyembuhan klien & jarang melibatkan keluarga. Setelah sembuh, RS memulangkan klien, beberapa hari, minggu, bulan klien kembali dirawat dengan alasan perilaku klien tidak bisa diterima oleh keluarga & lingkungan. Hal tersebut terjadi karena selama dirumah klien tidak boleh keluar & gerak-gerik klien selalu diawasi dan curigai. Keluarga mempunyai tangung jawab dalam Proskep di RS, persiapan pulang & perawatan dirumah,Adaptasi klien dengan lingkungan berjalan baik.Terapi keluarga ADALAH Suatu cara utk menata kembali masalah hubungan antar manusia (Stuart & Sundeen, 1991) Adapu tujuan dari perawatan tersebut adalah : 1. 2. 3. 4. 5. 6. Menurunkan konflik kecemasan keluarga Meningkatkan kesadaran keluarga terhadap kebutuhan masing-masing anggota keluarga. Meningkatkan kemampuan penanganan terhadap krisis. Mengembangkan hubungan peran yang sesuai Membantu keluarga menghadapi tekanan dari dalam maupun dari luar anggota keluarga. Meningkatkan kesehatan jiwa keluarga sesuai dengan tingkat perkembangan anggota keluarga.

Manfaat Terapi Keluarga Klien : 1. Mempercepat proses penyembuhan 2. Memperbaiki hubungan interpersonal 3. Menurunkan angka kekambuhan 1. 2. Keluarga : Memperbaiki fungsi & struktur keluarga Keluarga mampu meningkatkan pengertian terhadap klien sehingga lebih dapat menerima, toleran & menghargai klien sebagai manusia. 3. Keluarga dpt meningkatkan kemampuan dlm membantu klien dlm proses rehabilitasi

PERAN PERAWAT 1. 2. mendidik kembali dan mengorientasikan kembali seluruh anggota keluarga memberikan dukungan kepada klien serta sistem yang mendukung klien untuk mencapai tujuan dan usaha untuk berubah 3. mengkoordinasi dan mengintegrasikan sumber pelayanan kesehatan 4. memberi penyuluhan, perawatan di rumah, psiko edukasi,dll Aktifitas : Komponen dikdaktik : memberikan informasi & pendkes tentang gangguan jiwa, sistem keswa & yankep. Komponen ketrampilan : latihan komunikasi, asertif, menyelesaikan konflik, mengatasi perilaku & stress

Komponen emosi : memberikan kesempatan untuk memvalidasi perasaan & bertukar pengalaman Komponen proses keluarga fokus pada koping keluarga & gejala sisa terhadap keluarga. Komponen sosial : meningkatkan penggunaan dukungan jaringan formal/informal untuk klien & keluarga

Selain Peran perawat yang perlu diperhatikan juga adalah bagaimana perawat membantu serta mendorong keluarga untuk terlibat dalam mencegah klien kambuh. Alasan keluarga dilibatkan dalam mencegah kekambuhan pada klien adalah : 1. keluarga merupakan tempat individu pertama memulai hubungan interpersonal dengan lingkungan 2. keluarga merupakan suatu sistem yang utuh dan tidak terpisahkan sehingga jika ada satu yang terganggu yang lain ikut terganggu 3. keluarga menurut Sullinger(1988) merupakan salah satu penyebab klien gangguan jiwa menjadi kambuh lagi sehingga diharapkan jika keluarga ikut berperan dalam mencegah klien kambuh setidaknya membantu klien untuk dapat mempertahankan derajat kesehatan mentalnya karena keluarga secara emosional tidak dapat dipisahkan dengan mudah Peran keluarga dalam terapi itu sendiri adalah : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. membuat suatu keadaan dimana anggota keluarga dapat melihat bahaya terhadap diri klien dan aktivitasnya tidak merasa takut dan mampu bersikap terbuka membantu anggota bagaimana memandang orang lain tempat bertanya serta pemberi informasi yang mudah dipahami klien membangun self esteem nenurunkan ancaman dengan latar belakang aturan untuk interaksi menurunkan ancaman dengan struktur pembahasan yang sistematis pendidikan ulang anggota untuk bertanggung jawab

Ciri-ciri Fungsional Keluarga Mempertahankan keseimbangan, fleksibel & adaptif perubahan tahap transisi dalam hidup Problem emosi merupakan bagian dari fungsi tiap individu Kontak emosi dipertahankan oleh tiap generasi & antar keluarga Hubungan antar keluarga yang erat & hindari menjauhi masalah Perbedaan antar anggota keluarga mendorong untuk meningkatkan pertumbuhan & kreativitas individu. Orang tua & anak hubungan terbuka.

Disfungsi Keluarga 1. 2. Tdk memiliki satu atau lebih fungsi keluarga. Ibu yg terlalu melindungi atau ayah yang tidak dirumah.

3. 4.

Ayah & ibu yang super, sibuk, pasif dll. Pasangan yang tidak harmonis

HARAPAN: 1. Memberikan stimuli dalam perkembangan individual 2. Menumbuhkan hubungan interpersonal 3. Mengerti tentang kesehatan jiwa & gangguan kesehatan jiwa 4. Mengetahui penyebab gangguan jiwa 5. Mengetahui ciri-ciri gangguan jiwa 6. Mengetahui fungsi & tugas keluarga 7. Upaya pencegahan gangguan jiwa oleh keluarga 8. Upaya perawatan klien gangguan jiwa di RSU dan Puskesmas. (http://isthyqamadewi.blogspot.com/2012/06/makalah-terapi-keluarga.html) Chaplin, JP. 1968. Dictionary of Psychology (Kamus Lengkap Psikologi). M: 355. Terjemahan oleh Dr. Kartini Kartono. 1981. Jakarta : Raja Grafindo Sundberg, D, Winebarger, A, Taplin, J. 2007. Psikologi Klinis. Yogyakarta : Pustaka Pelajar Wiramihardja, S.A. 2004. Pengantar Psikologi Klinis (Edisi Revisi). Bandung : Refika Aditama Friedman, Marlyn M. 1998. Praktik Keperawatan Keluarga: Teori, Pengkajian, Diagnosa, dan Intervensi. Toronto: Appleton&Lange. Hershenson, David B.; Power, Paul W.; & Waldo, Michael. 1996. Community Counseling, Contemporer Theory and Practice. Massachusetts, A Simon & Scuster Company. Imbercoopersmith, Evan. 1985. Teaching Trainee To Think In Triad. Journal of Marital and Family Therapy, Vol.11, No.1,61-66. Kendall, Philip C. & Norton-Ford, Julian. Professional Dimension Scientific and Professional Dimension. USA, John Willey and Sons, Inc. Perez, Joseph F. 1979. Family Counseling : Theory and Practice. New York, Van Nostrand, Co. Yosef, Iyus. 2007. Keperawatan Jiwa. Bandung: PT Refika Aditama.

JENIS-JENIS TERAPI KELUARGA Terapi Keluarga Bowenian atau Transgenerasional Menurut pendekatan ini, keluarga dilihat sebagai sebuah unit yang saling tergantung secara emosional, dengan pola-pola perilaku yang terbentuk seiring perjalanan waktu dan sering kali diulangi kembali dari generasi ke generasi. Keluarga menciptakan iklim emosional dan pola perilaku yang akan diduplikat oleh anggota-anggotanya dalam hubungan-hubungan di luar setting keluarga.

Tujuan utama tipe intervensi ini adalah: (a) mengurangi tingkat kecemasan keluarga secara keseluruhan, sehingga memungkinkan anggota-anggotanya untuk berfungsi secara independen dan mengubah perilaku-perilaku bermasalahnya, (b) mengingkatkan tingkat diferensiasi dasar masing-masing anggota dari kebersamaan emosional keluarga, proses yang memungkinkan anggota-anggotanya untuk memberikan respons terhadap berbagai situasi emosional secara lebih efektif. Refleksi diri tentang keluarganya sendiri merupakan hal yang berguna bagi terapis keluarga. Teknik-teknik yang digunakan dalam terapi tipe ini adalah: a. Klien berbicara dengan terapis, bukan dengan sesama anggota keluarga. Ini untuk menjaga agar reaktivitas emosional tetap rendah. b. Genograms merupakan peta yang merepresentasikan paling tidak tiga generasi dalam keluarga. c. Detriangulating yaitu tetap bersikap objektif dan tidak memihak. Terapi Keluarga Komunikasi dan Satir Ciri khas pendekatan ini adalah kenaikan self-esteem anggota keluarga sebagai sarana untuk mengubah sistem interpersonal keluarga. Pendekatan ini mengasumsikan keberadaan keterkaitan antara self-esteem dan komunikasi, di mana kualitas yang satu mempengaruhi kualitas yang lainnya. Tujuan dari pendekatan ini adalah meningkatkan kematangan keluarga. Tugas terapis dalam terapi ini sebagai berikut: Memfasilitasi penciptaan harapan dalam keluarga. Memperkuat keterampilan coping pada anggota keluarga dan proses-proses coping dalam keluarga itu. Memberdayakan setiap individu dalam keluarga itu agar dapat menentukan pilihan dan bertanggung jawab terhadap pilihan yang diambilnya. Memperbaiki kesehatan masing-masing anggota keluarga dan kesehatan dalam sistem keluarga itu. Teknik-teknik yang digunakan dalam pendekatan ini adalah: Kronologi fakta kehidupan keluarga, riwayat keluarga holistik. Metaphor, yaitu diskusi tentang sebuah ide dengan menggunakan analogi. Drama. Para anggota keluarga memainkan adegan-adegan yang diambil dari kehidupan mereka.

a. b. c. d.

a. b. c.

Terapi Keluarga Eksperiensial Pendekatan ini menekankan pada pentingnya mengalami dan mengekspresikan emosi here-and-now. Tipe terapi ini cenderung menekankan pada promosi proses pertumbuhan alamiah dalam keluarga, sambil sekaligus memberikan perhatian pada perebutan tipikal antara otonomi dan interpersonal belonging yang terjadi dalam keluarga. Terapi jenis ini membantu para anggota keluarga untuk meningkatkan rasa memiliki keluarga, sambil meningkatkan kemampuan keluarga itu untuk memberikan kebebasan sebagai individu kepada setiap anggotanya. Terapi ini akan sukses jika dapat mencapai sejumlah tujuan yang satu sama lain saling berkaitan. Teknik-teknik yang digunakan dalam terapi ini, yaitu: a. Bergabung, yaitu klinisi menjalin hubungan dengan seluruh anggota keluarga. b. Pekerjaan rumah. Para anggota keluarga tidak akan membicarakan tentang terapi di sela-sela sesi. c. Penggunaan self. Klinisi berhubungan dengan dirinya sendiri dan berbagi dengan keluarga itu.

Terapi Keluarga Milan Terapi keluarga Milan melihat bahwa manusia terlibat dalam interaksi-interaksi resiprokal yang mengakibatkan evolusi berkelanjutan dalam keluarga. Konsekuensinya, masalah yang tampak dianggap merupakan fungsi keluarga dan bukan sebagai gejala-gejala patologis yang melekat pada individu tertentu. Biasanya klinisi membantu keluarga menemukan aturan permainan keluarga itu dan memberdayakan mereka untuk mengubah aturan itu untuk memperbaiki hasilnya. Terapis berupaya untuk tetap bersikap netral dan memfasilitasi prosesnya dan bukan menjadi ikut terorganisasi ke dalam sistem keluarga itu. Teknik-teknik yang digunakan adalah sebagai berikut: a. Circular questioning, yaitu memungkinkan akses ke persepsi/reaksi anggota-anggota keluarga. b. Prescriptions, yaitu instruksi-instruksi paradoksal untuk menangani gejala. c. Hipotesis, terapis mengusung ide-ide terdidik dalam sesi. Terapi Keluarga Konstruktivis atau Naratif Fokus dari pendekatan ini adalah perkembangan makna atau cerita tentang kehidupan orang dan peran yang dimainkan orang dalam kehidupannya. Cerita-cerita ini menjadi fokus intervensi. Pengubahan proses-proses evaluasi dan pemaknaan yang dilakukan oleh seluruh anggota sistem itu, dan sistem itu sendiri, guna memperbaiki fungsi unit keluarga itu secara keseluruhan dan mengurangi kepedihan dan penderitaan. Teknik-teknik yang digunakan dalam pendekatan ini adalah: a. Dekonstruksi, yaitu mengurangi riwayat permasalahan. b. Rekonstruksi/re-authoring, yaitu proses pengembangan kisah keluarga yang baru. c. Tim yang melakukan refleksi. Sekelompok professional pengamat mendiskusikan tentang keluarga itu. Terapi Keluarga Berfokus-Solusi Asumsi : perubahan merupakan sesuatu yang tak terhindarkan Fokus : Bidang-bidang yang dapat diubah, fokus pada hal-hal yang mungkin, berusaha mengambil kekuatan dan kompetensi yang sudah ada dalam keluarga itu dan memanfaatkannya serta memfasilitasi. Teknik yang digunakan : Pertanyaan mukjizat : seberapa berbedakah keluarga ini jika terjadi mukjizat? Mengukur : anggota keluarga diminta member penilaian numeric mengenai keadaan keluarga Dekonstruksi : menciptakan keraguan dalam kerangka acuan keluarga Terapi Keluarga Strategik Fokus : Perubahan perilaku bukan perubahan pemahaman/ insight Lebih berkonsentrasi pada teknik daripada teori Tujuan utama : dihasilkannya solusi dan intervensi Lima tahap dasar terapi: Tahap sosial : klinisi berbicara terhadap tiap orang dalam keluarga dan memperlakukannya seperti tamu. Tahap masalah : klinisi melontarkan pertanyaan spesifik seputar masalah yang dihadapi keluarga tsb

Tahap interaksi : klinisi mengumpulkan seluruh anggota keluarga untuk mendiskusikan masalah mereka sambil mengobservasi proses interseksional Tahap penetapan tujuan: Klinisi mendefinisikan secara operasional tujuan-tujuan yang diinginkan keluarga Tahap penetapan tugas: klinisi memberikan instruksi yang diselesaikan di sela-sela sesi dan didiskusikan dengan anggota keluarga Teknik yang digunakan : perintah, perintah paradoksal, menetapkan gejala Terapi Keluarga Struktural Menekankan pentingnya proses daripada isi dan melihat struktur keluarga sebagai struktur yang terdiri atas sejumlah transaksi komunikasi keluarga Fokus utama: subsistem dan batas-batas yang ada dalam keluarga tersebut. Batas tersebut dapat bersifat kaku, jelas,kabur. Tujuan utama : mengatasi berbagai masalah dengan mengubah struktur system yang mendasari Sesi terapi bersifat aktif, penekanan pada proses daripada insight 3 tahap intervensi: Terapis berusaha bergabung dan diakomodasi oleh system keluarga. Terapis harus menyesuaikan dengan system komunikasi dan persepsi keluarga Pembentukan diagnosis structural dimulai dengan bergabung dengan keluarga dilanjutkan dengan adanya keterlibatan terapis. Membutuhkan observasi dan reformulasi hipotesis yang terus menerus Ketika terapi teraputik bergerak maju, terapis berusaha menggunakan intervensi yang akan menghasilkan restrukturisasi system keluarga Teknik : Mintesis/ imitasi : mengadopsi gaya komunikasi keluarga Mengaktualisasi pola transaksional keluarga : keluarga memainkan adegan interaksi Menandai batas-batas : menguatkan batas-batas yang kabur dan melonggarkan yang kaku Terapi Behavioral dan Kognitif-Behavioral Asumsi : perilaku sebagai sesuatu yang dipelajari, menekankan pentingnya konsekuensi perilaku dalam pemeliharaan dan kemunculan ulang Fokus: fungsi perilaku dan kognisi Goal : mengidentifikasi pola perilaku, pikiran, anteseden, konsekuensi sehingga klinisi dapat membantu anggota keluarga mempelajari pola perilaku baru yang dapat digunakan untuk memenuhi kebutuhan Tugas klinisi : mengajari keluarga mengases tindakan, pola pikir dan konsekuensi yang membuat perilaku mereka bertahan atau duiulangi. Mengganti perilaku tidak efektif dengan perilaku adaptif antara lain dengan mengajarkan ketrampilan komunikasi, mengatasi masalah, strategi resolusi konflik, menjalin kontrak, negosiasi, penguatan perilaku sehat, mengurangi perilaki maladaptive. Teknik : Restrukturisasi kognitif : meningkatkan validitas persepsi dan pemrosesan data Menjalin kontrak, latihan komunikasi Terapi Keluarga Psikodinamik dan Relasi Objek

Fokus : latar belakang intrapsikis dari masing-masing anggota, hubungan di masa lalu, ingatan serta konflik di awal kehidupan Tujuan : membuat pola-pola tak sadar yang berlaku dalam keluarga menjadi pola-pola yang disadari. Menggunakan aliansi teraputik, menelaah pertahanan dan resistensi keluarga, membantu anggota keluarga menginternalisasi objek yang adaptif . Teknik : Empati : memahami berbagai pengalaman dari perspektif keluarga tsb Interpretasi : mengklarifikasi aspek yang tidak disadari Netralitas analitik : terapis mempertahankan sikap mental yang analiti (http://vivapsikologi.blogspot.com/2012/06/jenis-jenis-terapi-keluarga-family.html)