Anda di halaman 1dari 2

- Diff Count Diff count (perhitungan jenis leukosit) dilakukan karena diff count akan menunjukan hasil (informasi)

yang lebih spesifik yang berhubungan dengan infeksi. Basofil : 0% (N: 0-1%) Untuk mengetaui apakah ada reaksi alergi atau tidak pada tubuh pasien. Halhal yang menyebabkan basofil meningkat adalah keadaan hipersensitivitas kronik tanpa allergen spesifik, penyakit sel mast sistemik, gangguan mieloproliferatif. Eosinofil : 3% (N: 1-3%) Untuk mengetahui apakah ada alergi atau infeksi yang disebabkan oleh parasit cacing. Hal-hal yang menyebabkan peningkatan eosinofil adalah penyakit alergi (asma, hay fever, reaksi obat, vaskulitis alergika, serum sickness), infeksi parasit, penyakit kulit (beberapa psoriasis, beberapa eczema, pemfigus, dermatitis herpetiformis). Batang : 4% (N: 3-5%) Untuk mengetahui apakah ada infeksi yang disebabkan oleh bakteri atau tidak. Segmen : 59% (N: 54-62%) Untuk mengetahui apakah ada infeksi bakteri atau tidak (biasanya peradangan akut). Limfosit : 28% (N: 28-33%) Untuk mengetahui apakah ada infeksi yang disebabkan oleh virus atau tidak. Hal yang menyebabkan limfosit meningkat adalah bruselosis, sifilis sekunder, virus, gangguan metabolic, penyakit peradangan kronis, penyakit imun. Hal yang menyebabkan limfosit menurun adalah sindrom imunodefisiensi, pajanan ke kortikosteroid adrenal, gangguan sirkulasi limfe.

Pemeriksaan ini melemahkan hipotesis kita, yaitu varisela. Karena varisela disebabkan oleh infeksi virus. Monosit : 6% (N: 3-7%) Untuk mengetahui apakah ada infeksi yang disebabkan oleh virus atau tidak (biasanya infeksi kronis). Hal yang dapat meningkatkan monosit adalah tuberculosis, hepatitis, sifilis, penyakit granulomatosa, kanker. Pemeriksaan ini melemahkan hipotesis kita, yaitu varisela. Karena varisela disebabkan oleh infeksi virus. - Pewarnaan Gram : sekret bula pewarnaan Gram menunjukan terdapat Staphylokokkus aureus (+). Cara pewarnaan Gram : Sediaan diambil dari pus, ditempel ke objek glass dan fiksasi (3-4x), kemudian tuangkan gentian violet 0,5% pada objek glass (biarkan 1 menit). Lalu tuangkan lugol 1% (biarkan 1 menit), kemudian cuci dengan air mengalir. Kemudian tuangkan alkohol 96%, kemudian tuangkan air fuchin 0,35% atau saffranin 1%. Kemudian diperiksa menggunakan mikroskop. Pewarnaan menegakkan diagnosis kita, yaitu impetigo bullosa (infeksi karena Staphylokokkus aureus).