Anda di halaman 1dari 15

Nama : Hadiyana Arief Hafiz NPM : 1102009125 Blok : Kedokteran Komunitas LO.

1 Memahami dan Menjelaskan Kejadian Luar Biasa ( KLB ) Definisi Kejadian Luar Biasa (KLB) adalah timbulnya atau meningkatnya kesakitan/kematian yang bermakna secara epidemiologis dalam kurun waktu dan daerah tertentu (Kep. Dirjen PPM&PLP No.451-I/PD.03.04/1991 Pedoman Penyelidikan Epidemiologi dan Penanggulangan KLB). Kejadian Luar Biasa (KLB) merupakan salah satu istilah yang sering digunakan dalam epidemiologi. Istilah ini juga tidak jauh dari istilah wabah yang sering kita dengar dalam kehidupan sehari-hari. Kedua istilah ini sering digunakan akan tetapi sering kali kita tidak mengetahui apa arti kedua kata tersebut. Saya berikan beberapa istilah yang mungkin bisa membantu. Menurut UU : 4 Tahun 1984, kejadian Luar Biasa (KLB) adalah timbulnya atau meningkatnya kejadian kesakitan/kematian yang bermakna secara epidemiologis pada suatu daerah dalam kurun waktu tertentu. Penanggung Jawab KLB Penanggung jawab operasional pelaksanaan penanggulangan KLB adalah Bupati/Walikota. Sedangkan penanggug jawab teknis adalah Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota. Bila KLB terjadi lebih dari satu wilayah kabupaten/kota maka penanggulangannya dikoordinasikan oleh Gubernur. Faktor Resiko dapat juga ditetapkan pada faktor risiko penyakit seperti bila terjadi ledakan gas beracun, ledakan industri, atau suhu yang meningkat sehingga menimbulkan populasi nyamuk atau ledakan gas, memang tidak lazim disebut sebagai KLB, namun terminologi ini digunakan untuk tujuan atau rumusan upaya antisipatif, prediktif, dan akhirnya berupa pencegahan. Apabila kita mencermati proses kejadiannya, KLB merupakan kejadian proses awal, pencermatan ini dikenal sebagai pencermatan pra-KLB. Misalnya, adanya indikasi peningkatan jumlah dan kepadatan vektor penular penyakit, terjadinya kerusakan hutan secara terus menerus, pemantauan kondisi kualitas lingkungan tertentu yang menurun, dan sebagainya (Direktorat Kesehatan dan Gizi Masyarakat, 2006). Herd Immunity Salah satu faktor yang dapat mempengaruhi timbulnya KLB/Wabah adalah Herd Immunity. Secara umum dapat dikatakan bahwa herd immunity ialah kekebalan yang dimiliki oleh sebagian penduduk yang dapat menghalangi penyebaran. Hal ini dapat disamakan dengan tingkat kekebalan individu yaitu makin tinggi tingkat kekebalan seseorang, makin sulit terkena penyakit tersebut. Demikian pula dengan herd immunity, makin banyak proporsi penduduk yang kebal berarti makin tinggi tingkat herd immunity-nya hingga penyebaran penyakit menjadi semakin sulit. Kemampuan mengadakan perlingangan atau tingginya herd immunity untuk menghindari terjadi epidemi bervariasi untuk tiap penyakit tergantung pada:

1. 2. 3.

Proporsi penduduk yang kebal, Kemampuan penyebaran penyakit oleh kasus atau karier, dan Kebiasaan hidup penduduk.

Pengetahuan tentang herd immunity bermanfaat untuk mengetahui bahwa menhindarkan terjadinya epidemi tidak perlu semua penduduk yang rentan tidak dapat dipastikan, tetapi tergantung dari jenis penyakitnya, misalnya variola dibutuhkan 90%-95% penduduk kebal.

Indikator KLB KLB meliputi hal yang sangat luas seperti sampaikan pada bagian sebelumnya, maka untuk mempermudah penetapan diagnosis KLB, pemerintah Indonesia melalui Keputusan Dirjen PPM&PLP No. 451-I/PD.03.04/1999 tentang Pedoman Penyelidikan Epidemiologi dan Penanggulangan KLB telah menetapkan criteria kerja KLB yaitu : 1. Timbulnya suatu penyakit/menular yang sebelumnya tidak ada/tidak dikenal. 2. Peningkatan kejadian penyakit/kematian terus-menerus selama 3 kurun waktu berturut-turut menurut jenis penyakitnya (jam, hari, minggu, bulan, tahun) 3. Peningkatan kejadian penyakit/kematian, 2 kali atau lebih dibandingkan dengan periode sebelumnya (jam, hari, minggu, bulan, tahun). 4. Jumlah penderita baru dalam satu bulan menunjukkan kenaikan dua kali lipat atau lebih bila dibandingkan dengan angka rata-rata perbulan dalam tahun sebelumnya. 5. Angka rata-rata per bulan selama satu tahun menunjukkan kenaikan dua kali lipat atau lebih dibanding dengan angka rata-rata per bulan dari tahun sebelumnya. 6. Case Fatality Rate dari suatu penyakit dalam suatu kurun waktu tertentu menunjukan kenaikan 50% atau lebih, dibanding dengan CFR dari periode sebelumnya. 7. Propotional Rate (PR) penderita baru dari suatu periode tertentu menunjukkan kenaikan dua kali atau lebih dibanding periode yang sama dan kurun waktu/tahun sebelumnya. 8. Beberapa penyakit khusus : Kholera, DHF/DSS, (a)Setiap peningkatan kasus dari periode sebelumnya (pada daerah endemis). (b)Terdapat satu atau lebih penderita baru dimana pada periode 4 minggu sebelumnya daerah tersebut dinyatakan bebas dari penyakit yang bersangkutan. 9. Beberapa penyakit yg dialami 1 atau lebih penderita: Keracunan makanan, Keracunan pestisida.

Klasifikasi KLB Menurut Penyebab: 1. Toksin - Entero toxin, misal yang dihasilkan oleh Staphylococus aureus, Vibrio, Kholera, Eschorichia, Shigella. - Exotoxin (bakteri), misal yang dihasilkan oleh Clostridium botulinum, - Clostridium perfringens. - Endotoxin. 2. Infeksi - Virus. - Bacteri. - Protozoa. - Cacing. 3. Toksin Biologis - Racun jamur. - Alfatoxin. - Plankton - Racun ikan - Racun tumbuh-tumbuhan 4. Toksin Kimia - Zat kimia organik: logam berat (seperti air raksa, timah), logam-logam lain - cyanida. - Zat kimia organik: nitrit, pestisida. - Gas-gas beracun: CO, CO2, HCN, dan sebagainya Menurut Sumber KLB 1. Manusia misal: jalan napas, tenggorokan, tangan, tinja, air seni, muntahan, seperti : Salmonella, Shigella, Staphylococus, Streptoccocus,Protozoa, Virus Hepatitis. 2. Kegiatan manusia, misal : Toxin biologis dan kimia (pembuangan tempe bongkrek, penyemprotan, pencemaran lingkungan, penangkapan ikan dengan racun). 3. Binatang seperti : binatang piaraan, ikan, binatang mengerat, contoh : Leptospira, Salmonella, Vibrio, Cacing dan parasit lainnya, keracunan ikan/plankton 4. Serangga (lalat, kecoa, dan sebagainya) misal : Salmonella, Staphylokok, Streptokok. 5. Udara, misal : Staphyloccoccus, Streptococcus, Virus, pencemaran udara. 6. Permukaan benda-benda/alat-alat misal : Salmonella. 7. Air, misalnya : Vibrio Cholerae, Salmonella. 8. Makanan/minuman, misal : keracunan singkong, jamur, makanan dalam kaleng. Menurut Penyakit wabah Beberapa penyakit dari sumber di atas yang sering menjadi wabah: Kholera Pes Demam kuning Demam bolak-balik

Tifus bercak wabah Demam Berdarah Dengue Campak Polio Difteri Pertusis Rabies Malaria Influensa Hepatitis Tipus perut Meningitis Encephalitis SARS Anthrax

Karakteristik Penyakit yang berpotensi KLB: 1. Penyakit yang terindikasi mengalami peningkatan kasus secara cepat. 2. Merupakan penyakit menular dan termasuk juga kejadian keracunan 3. Mempunyai masa inkubasi yang cepat 4. Terjadi di daerah dengan padat hunian. Penyakit penyakit yang berpotensi wabah/ KLB : 1. Penyakit Karantina/penyakit wabah penting: Kholera, Pes, Yellow Fever 2. Penyakit potensi wabah/KLB yng menjalar dalam waktu cepat/mempu-nyai mortalitas tinggi & penyakit yang masuk program eradikasi/elimi-nasi dan memerlukan tindakan segera : DHF,Campak,Rabies, Tetanusneonatorum, Diare, Pertusis, Poliomyelitis. 3. Penyakit potensial wabah/KLB lainnya dan beberapa penyakit penting :Malaria, Frambosia, Influenza, Anthrax, Hepatitis, Typhus abdominalis,Meningitis, Keracunan, Encephalitis, Tetanus. 4. Penyakit-penyakit menular yang tidak berpotensi wabah dan atau KLB,tetapi masuk program : Kecacingan, Kusta, Tuberkulosa, Syphilis,Gonorrhoe, Filariasis, dl Penanggulangan KLB Penanggulangan KLB dikenal dengan nama Sistem Kewaspadaan Dini (SKD-KLB), yang dapat diartikan sebagai suatu upaya pencegahan dan penanggulangan KLB secara dini dengan melakukan kegiatan untuk mengantisipasi KLB. Kegiatan yang dilakukan berupa pengamatan yang sistematis dan terus-menerus yang mendukung sikap tanggap/waspada yang cepat dan tepat terhadap adanya suatu perubahan status kesehatan masyarakat. Kegiatan yang dilakukan adalah pengumpulan data kasus baru dari penyakit-penyakit yang berpotensi terjadi KLB secara mingguan sebagai upaya SKD-KLB. Data-data yang telah terkumpul dilakukan pengolahan dan analisis data untuk penyusunan rumusan kegiatan perbaikan oleh tim epidemiologi (Dinkes Kota Surabaya, 2002).

Berdasarkan Undang-undang No. 4 tahun 1984 tentang wabah penyakit menular serta Peraturan Menteri Kesehatan No. 560 tahun 1989, maka penyakit DBD harus dilaporkan segera dalam waktu kurang dari 24 jam. Undang-undang No. 4 tahun 1984 juga menyebutkan bahwa wabah adalah kejadian berjangkitnya suatu penyakit menular dalam masyarakat, yang jumlah penderitanya meningkat secara nyata melebihi dari keadaan yang lazim pada waktu dan daerah tertentu serta dapat menimbulkan malapetaka. Dalam rangka mengantisipasi wabah secara dini, dikembangkan istilah kejadian luar biasa (KLB) sebagai pemantauan lebih dini terhadap kejadian wabah. Tetapi kelemahan dari sistem ini adalah penentuan penyakit didasarkan atas hasil pemeriksaan klinik laboratorium sehingga seringkali KLB terlambat diantisipasi (Sidemen A., 2003). Badan Litbangkes berkerja sama dengan Namru 2 telah mengembangkan suatu sistem surveilans dengan menggunakan teknologi informasi (computerize) yang disebut dengan Early Warning Outbreak Recognition System (EWORS). EWORS adalah suatu sistem jaringan informasi yang menggunakan internet yang bertujuan untuk menyampaikan berita adanya kejadian luar biasa pada suatu daerah di seluruh Indonesia ke pusat EWORS secara cepat (Badan Litbangkes, Depkes RI). Melalui sistem ini peningkatan dan penyebaran kasus dapat diketahui dengan cepat, sehingga tindakan penanggulangan penyakit dapat dilakukan sedini mungkin. Dalam masalah DBD kali ini EWORS telah berperan dalam hal menginformasikan data kasus DBD dari segi jumlah, gejala/karakteristik penyakit, tempat/lokasi, dan waktu kejadian dari seluruh rumah sakit DATI II di Indonesia (Sidemen A., 2003) Masa pra KLB Informasi kemungkinan akan terjadinya KLB / wabah adalah dengan melaksanakan Sistem Kewaspadaan Dini secara cermat, selain itu melakukakukan langkah-langkah lainnya : 1. Meningkatkan kewaspadaan dini di puskesmas baik SKD, tenaga dan logistik. 2. Membentuk dan melatih TIM Gerak Cepat puskesmas. 3. Mengintensifkan penyuluhan kesehatan pada masyarakat 4. Memperbaiki kerja laboratorium 5. Meningkatkan kerjasama dengan instansi lain Tim Gerak Cepat (TGC) :Sekelompok tenaga kesehatan yang bertugas menyelesaikan pengamatan dan penanggulangan wabah di lapangan sesuai dengan data penderita puskesmas atau data penyelidikan epideomologis. Jenis Laporan KLB 1. Laporan kewaspadaan 2. Laporan Kejadian Luar Biasa/Wabah (W1) 3. Laporan Penyelidikan KLB & RencanaPenanggulangan KLB 4. Laporan Penanggulangan KLB

5. Laporan mingguan Wabah (W2) 6. Laporan bulanan KLB (LB-KLB) Wabah

Wabah adalah istilah umum untuk menyebut kejadian tersebarnya penyakit pada daerah yang luas dan pada banyak orang, maupun untuk menyebut penyakit yang menyebar tersebut. Wabah dipelajari dalam epidemiologi. Dalam epidemiologi, epidemi (dari bahasa Yunani epi- pada + demos rakyat) adalah penyakit yang timbul sebagai kasus baru pada suatu populasi tertentu manusia, dalam suatu periode waktu tertentu, dengan laju yang melampaui laju "ekspektasi" (dugaan), yang didasarkan pada pengalaman mutakhir. Dengan kata lain, epidemi adalah wabah yang terjadi secara lebih cepat daripada yang diduga. Jumlah kasus baru penyakit di dalam suatu populasi dalam periode waktu tertentu disebut incidence rate (laju timbulnya penyakit). Dalam peraturan yang berlaku di Indonesia, pengertian wabah dapat dikatakan sama dengan epidemi, yaitu berjangkitnya suatu penyakit menular dalam masyarakat yang jumlah penderitanya meningkat secara nyata melebihi keadaan yang lazim pada waktu dan daerah tertentu serta dapat menimbulkan malapetaka.

Langkah yang dilakukan pada saat terjadi wabah Langkah pencegahan kasus dan pengendalian wabah dapat dimulai sedini mungkin setelah tersedia informasi yang memadai. Bila investigasi atau penyelidikan wabah telah memberikan fakta yang jelas mendukung hipotesis tentang penyebab terjadinya wabah, sumber agen infeksi, dan cara transmisi yang menyebabkan wabah, maka upaya pengendalian dapat segera dimulai tanpa perlu menunggu pengujian hipotesis. Tetapi jika pada investigasi wabah belum memberikan fakta yang jelas maka dilakukan langkah-langkah sebagai berikut : 1. Mengidentifikasi Wabah Wabah merupakan peningkatan kejadian kasus penyakit yang lebih banyak daripada keadaan normal di suatu area tertentu atau pada suatu kelompok tertentu, selama suatu periode waktu tertentu. Informasi tentang terjadinya wabah biasanya datang dari sumbersumber masyarakat, yaitu laporan pasien, keluarga pasien, kader kesehatan, atau warga masyarakat. Tetapi informasi tentang terjadinya wabah bisa juga berasal dari petugas kesehatan, laporan kematian, laporan hasil pemeriksaan laboratorium, atau media lokal (suratkabar dan televisi). Pada dasarnya wabah merupakan penyimpangan dari keadaan normal karena itu wabah ditentukan dengan cara membandingkan jumlah kasus sekarang dengan rata-rata jumlah kasus dan variasinya di masa lalu (minggu, bulan, tahun). Kenaikan jumlah kasus belum tentu mengisyaratkan terjadinya wabah. Terdapat sejumlah faktor yang bisa menyebabkan jumlah kasus tampak meningkat:

(1) Variasi musim (misalnya, diare meningkat pada musim kemarau ketika air bersih langka) (2) Perubahan dalam pelaporan kasus; (3) Kesalahan diagnosis (misalnya, kesalahan hasil pemeriksaan laboratorium); (4) Peningkatan kesadaran petugas kesehatan (meningkatkan intensitas pelaporan); (5) Media yang memberikan informasi bias dari sumber yang tidak benar. Terjadinya wabah dan teridentifikasinya sumber dan penyebab wabah perlu ditanggapi dengan tepat. Jika terjadi kenaikan signifikan jumlah kasus sehingga disebut wabah, maka pihak dinas kesehatan yang berwewenang harus membuat keputusan apakah akan melakukan investigasi wabah. Sejumlah faktor mempengaruhi dilakukan atau tidaknya investigasi wabah yaitu Keparahan penyakit, Potensi untuk menyebar, Perhatian dan tekanan dari masyarakat, Ketersediaan sumber daya. Beberapa penyakit menimbulkan manifestasi klinis ringan dan akan berhenti dengan sendirinya (self-limiting diseases), misalnya flu biasa. Implikasinya, tidak perlu dilakukan investigasi wabah maupun tindakan spesifik terhadap wabah, kecuali kewaspadaan. Tetapi wabah lainnya akan terus berlangsung jika tidak ditanggapi dengan langkah pengendalian yang tepat. Sejumlah penyakit lain menunjukkan virulensi tinggi, mengakibatkan manifestasi klinis berat dan fatal, misalnya flu burung. Implikasinya, sistem kesehatan perlu melakukan investigasi wabah dan mengambil langkah-langkah segera dan tepat untuk mencegah penyebaran lebih lanjut penyakit itu. 2. Melakukan Investigasi Wabah Pada Investigasi wabah dilakukan dua investigasi, yaitu investigasi kasus dan investigasi penyebab. Pada investigasi kasus, peneliti melakukan verifikasi apakah kasus-kasus yang dilaporkan telah didiagnosis dengan benar (valid). Peneliti wabah mendefinisikan kasus dengan menggunakan seperangkat kriteria sebagai berikut: (1) Kriteria klinis (gejala, tanda, onset); (2) Kriteria epidemiologis karakteristik orang yang terkena, tempat dan waktu terjadinya wabah); (3) Kriteria laboratorium (hasil kultur dan waktu pemeriksaan) Investigasi selanjutnya adalah investigasi penyebab terjadinya wabah. Pada investigasi penyebab terjadinya wabah dapat dilakukan dengan wawancara dan epidemiologi deskriptif. Pada wawancara intinya, tujuan wawancara dengan kasus dan nara sumber terkait kasus adalah untuk menemukan penyebab terjadinya wabah. Dengan menggunakan kuesioner dan formulir baku, peneliti mengunjungi pasien (kasus), dokter, laboratorium, melakukan wawancara dan dokumentasi untuk memperoleh informasi berikut: (4) Identitas diri (nama, alamat, nomer telepon jika ada); (5) Demografis (umur, seks, ras, pekerjaan); (6) Kemungkinan sumber, paparan, dan kausa;

(7) Faktor-faktor risiko; (8) Gejala klinis (verifikasi berdasarkan definisi kasus, catat tanggal onset gejala untuk membuat kurva epidemi, catat komplikasi dan kematian akibat penyakit);

(9) Pelapor (berguna untuk mencari informasi tambahan dan laporan balik hasil investigasi). Pemeriksaan klinis ulang perlu dilakukan terhadap kasus yang meragukan atau tidak didiagnosis dengan benar (misalnya, karena kesalahan pemeriksaan laboratorium). 3. Melaksanakan penanganan wabah Bila investigasi kasus dan penyebab telah memberikan fakta tentang penyebab, sumber, dan cara transmisi, maka langkah pengendalian hendaknya segera dilakukan, tidak perlu melakukan studi analitik yang lebih formal. Prinsipnya, makin cepat respons pengendalian, makin besar peluang keberhasilan pengendalian. Makin lambat repons pengendalian, makin sulit upaya pengendalian, makin kecil peluang keberhasilan pengendalian, makin sedikit kasus baru yang bisa dicegah. Prinsip intervensi untuk menghentikan wabah sebagai berikut: (1) Mengeliminasi sumber pathogen, meliputi : Eliminasi atau inaktivasi pathogen, Pengendalian dan pengurangan sumber infeksi (source reduction), Pengurangan kontak antara penjamu rentan dan orang atau binatang terinfeksi (karantina kontak, isolasi kasus, dan sebagainya), Perubahan perilaku penjamu dan/ atau sumber (higiene perorangan, memasak daging dengan benar, dan sebagainya), Pengobatan kasus. (2) Memblokade proses transmisi, mencakup : Penggunaan peralatan pelindung perseorangan (masker, kacamata, jas, sarung tangan, respirator), Disinfeksi/ sinar ultraviolet, Pertukaran udara/ dilusi, Penggunaan filter efektif untuk menyaring partikulat udara, Pengendalian vektor (penyemprotan insektisida nyamuk Anopheles, pengasapan nyamuk Aedes aegypti, penggunaan kelambu berinsektisida, larvasida, dan sebagainya). (3) Mengeliminasi kerentanan, mencakup: Vaksinasi, Pengobatan (profilaksis, presumtif), Isolasi orang-orang atau komunitas tak terpapar (reverse isolation), Penjagaan jarak sosial (meliburkan sekolah, membatasi kumpulan massa). 4. Menetapkan Berakhirnya Wabah Pada tahap ini, langkah yang dilakukan sama dengan langkah pada mengidentifikasi wabah. Pada tahap ini, dilakukan dengan mencari informasi tentang terjadinya wabah biasanya datang dari sumber-sumber masyarakat, yaitu laporan pasien, keluarga pasien, kader kesehatan, atau warga masyarakat. Informasi juga bisa berasal dari petugas kesehatan, laporan kematian, laporan hasil pemeriksaan laboratorium, atau media lokal (suratkabar dan televisi). Hal ini untuk menganalisis apakah program penanganan wabah dapat menurunkan kasus yang terjadi.

5.

Pelaporan Wabah Peneliti wabah memberikan laporan tertulis dengan format yang lazim, terdiri dari: introduksi, latar belakang, metode, hasil-hasil, pembahasan, kesimpulan, dan rekomendasi. Laporan tersebut mencakup langkah pencegahan dan pengendalian, catatan kinerja sistem kesehatan, dokumen untuk tujuan hukum, dokumen berisi rujukan yang berguna jika terjadi situasi serupa di masa mendatang. Selain itu pada pelaporan wabah terdapat tahap akhir dari investigasi wabah yaitu evaluasi program. Peneliti wabah perlu melakukan evaluasi kritis untuk mengidentifikasi berbagai kelemahan program maupun defisiensi infrastruktur dalam sistem kesehatan. Evaluasi tersebut memungkinkan dilakukannya perubahan-perubahan yang lebih mendasar untuk memperkuat upaya program, sistem kesehatan, termasuk surveilans itu sendiri.

LO.2 Memahami Dan Menjelaskan Penyelidikan Epidemiologi Definisi Penyelidikan Epidemiologi merupakan suatu kegiatan penyelidikan atau survey yang bertujuan untuk mendapatkan gambaran terhadap masalah kesehatan atau penyakit secara lebih menyeluruh. Tujuan Tujuan dalam Penyelidikan Epidemiologi : 1. 2. 3. 4. Mendapatkan besaran masalah yang sesunguhnya Mendapatkan gambaran klinis dari suatu penyakit Mendapatkan gambaran kasus menurut variabel Epidemiology Mendapatkan informasi tentang faktor risiko (lingkungan, vektor, perilaku, dll) dan etiologi, Dari ke empat tujuan di tersebut dapat dianalisis sehingga dapat memberikan suatu penanggulangan atau pencegahan dari penyakit itu.

Hal-hal yang penting untuk diketahui: Konsep terjadinya penyakit, Natural history of disease, Dinamika penularan atau mekanisme penularan, Aspek lingkungan, Aspek administratif dan manajerial, Informasi yang dibutuhkan dalam PE berbeda untuk setiap penyakit, Aktifitas / kegiatan PE secara spesifik berbeda untuk tiap penyakit. Manfaat Epidemiologi 1. 2. 3. 4. Membantu pekerjaan Administrasi Kesehatan Dapat menerangkan penyebab masalah kesehatan Dapat menerangkan perkembangan alamiah penyakit Dapat menerangkan keadaan suatu masalah kesehatan Epidemi (singkat dan tinggi) Pandemi (peningkatan yang sangat tinggi dan telah amat luas) Endemi (frekuansi tetap dalam waktu yang lama) Sporadik (berubah-ubah menurut perubahan waktu)

Kegiatan Yang dilakukan dalam Penyelidikan Epidemiologi (PE) a. Tahap Survei pendahuluan: 1. Menegakan diagnosa 2. Memastikan adanya KLB 3. Buat hypotesa mengenai mempengaruhinya

penyebab,

cara

penyebaran,

dan

faktor

yg

b. Tahap pengumpulan data ; 1. Identifikasi kasus kedalam variabel epid(orang, tempat, waktu ) 2. Tentukan agen penyebab, cara penyebaran, dan faktor yg mempengaruhinya. 3. Menentukan kelompok yang rentan/beresiko c. Tahap pengolahan data : 1. Lakukan pengolahan data menurut variabel epidemiologi, menurut ukuran epid (Angka insiden, Angka prevalen, Case fatality), menurut nilai statistik (Mean, median mode, deviasi) 2. Lakukan analisa data : - Menurut variabel epid, menurut ukuran epid, menurut nilai statistik. - Bandingkan nilai-nilai tsb dengan kejadian atau nilai-nilai yg sudah ada 3. Buat intepretasi hasil analisa 4. Buat laporan hasil PE d. Tentukan tindakan penanggulangan dan pencegahannya 1. Tindakan penanggulangan : Pengobatan penderita Isolasi kasus

2. Tindakan pencegahan : Surveilans yg ketat Perbaikan mutu lingkungan Proteksi diri Perbaikan status kes masyarakat

Hal Hal yg perlu di ketahui Oleh Petugas Epidemiologi Berikut ini beberapa hal yang perlu difahami setiap petugas (epidemiologi) dalam melakukan penyelidikan epidemiologi kasus penyakit khususnya penyakit menular terutama yang berpotensi terjadinya Kejadian Luar Biasa (KLB) atau wabah. Secara garis besar dibagi dalam tiga pengertian dan pemahaman dasar yaitu : 1. Pengertian dan Pemahaman dalam Istilah-Istilah Dalam Penyelidikan Epidemiologi KLB/Wabah 2. Pengertian dan Pemahaman dalam Tahapan penyelidikan Epidemiologi KLB/wabah 3. Pengertian dan Pemahaman Penarikan Kesimpulan dan rekomendasi dari KLB/Wabah Ketiga pengertian dan pemahaman ini akan mempermudah petugas epidemiologi kesehatan dalam mengetahui penyebab, tahu cara terjadinya, tahu sumber terjadinya dan tahu faktorfaktor yang mempengaruhi terjadinya pada induvidu sebagai host dari kasus penyakit yang terjadi. Dengan mengerti dan memahami ini semua maka upaya pencegahan dapat dilakukan, kasus penyakit tidak akan muncul dengan penyebab yang sama, pada lokasi dan waktu yang sama. Berikut penjelasan pengertian dan pemahaman dasar dalam penyelidikan epidemilogi sebagaimana disebutkan diatas : Istilah-Istilah Dalam Penyelidikan Epidemiologi KLB/Wabah Pengertian dan Pemahaman dalam Istilah-Istilah Dalam Penyelidikan Epidemiologi KLB/Wabah adalah 1. Infektifitas yaitu kemampuan unsur penyebab masuk dan berkembang biak, dapat dianggap dengan menghitung jumlah minimal dari unsur penyebab untuk menimbulkan infeksi terhadap 50% pejamu spesies sama. Dipengaruhi oleh sifat penyebab, cara penularan, sumber penularan, serta faktor pejamu seperti umur, sex dll. 2. Patogenetisitas yaitu Kemampuan agent penyakit untuk menghasilkan penyakit dengan gejala klinik yang jelas. Patogenesitas sangat dipengaruhi oleh infektivitas, sehingga penghitungannya mengunakan formulasi yang sama dengan Infektifitas (patogenesitas=infektifitas). Dengan tingkatan penyakit berdasarkan gejala dibagi : A = tampa gejala. B = penyakit ringan C = penyakit sedang. D = Penyakit Berat dan E = Mati. Maka infektifitas = patagenesitas dapat dihitung yaitu (B+C+D+E / A+B+C+D+E) artinya kasus infeksi yang masih hidup dibagi dengan jumlah yang terkena infeksi yang masih hidup maupun yang sudah meninggal (mati). Pengertian patogenestias=infektifitas dalam arti 50% pejamu spesies yang sama. Dapat dicontohkan bila dalam suatu kelompok penyelidikan (induvidu-induvidu dalam suatu kelompok) telah memiliki gejala yang sama diatas 50 % dari jumlah induvidu dalam suatu kelompok) maka dapat dipastikan bahwa kelompok masyarakat dalam suatu penyelidikan epidemiologi sudah dapat diketahui unsur penyebabnya alias sudah dapat ditetapkan diagnosa epidemiologi komunitasnya.

3. Virulensi yaitu nilai proporsi penderita dgn gejala klinis yang berat (D+E) terhadap seluruh penderita dgn gejala klinis yang jelas (B+C+D+E). Dipengaruhi dosis, cara masuk/penularan, faktor pejamu. 4. Reservoir Adalah Organisme hidup atau mati (misalnya tanah) dimana penyebab infeksi biasanya hidup dan berkembang biak, Unsur penyebab penyakit adl unsur biologis. Butuh tempat ideal berkembang biak dan bertahan. Reservoir dapat berupa manusia, binatang, tumbuhan serta lingkungan lainnya. Reservoir merupakan pusat penyakit menular, karena merupakan komponen utama dari lingkaran penularan dan sekaligus sebagai sumber penularan. 5. Bentuk KLB/Wabah yaitu betuk KLB/Wabah yang didasarkan pada cara penularan dalam kelompok masyarakat. Dibagi dalam dua bentuk epidemik yaitu epidemi dari satu sumber dan epidemi dari orang ke orang. Betuk KLB/Wabah yang didasarkan pada cara penularan dalam kelompok masyarakat 6. Kasus adalah mereka dimana suatu agen infektif telah masuk dan tinggal dalam tubuh mereka, beredar di dalam infeksi yang inapparent dan telah ada gejala infeksi 7. Karier adalah mereka yang menyimpan agen infektif di dalam tubuhnya. Menurut jenis dibagi : Tampa gejala misalnya polio, hepatitis. Karier dalam penyembuhan misalnya diphteriae. Karier kronik misalnya S. Typhosa 8. Incidence rate (IR) suatu penyakit adalah jumlah kasus baru yang terjadi dikalangan penduduk selama periode waktu tertentu. Incidence rate = Attack Rate = incidence rate pada suatu epidemi. IR dapat dihitung dengan membagi jumlah kasus baru penyakit selama stau periode waktu tertentu dibagi dengan populasi yang mempunyai resiko 9. Mekanisme transmisi dapat dilihat dari Transmisi langsung dan Transmisi tidak langsung (Melalui benda, vektor dan udara (droplet nuclei dan dust)) Tahapan penyelidikan Epidemiologi KLB/wabah Pengertian dan Pemahaman dalam Tahapan penyelidikan Epidemiologi KLB/wabah dapat dilakukan dengan tahapan sebagai berikut 1. Ketika laporan tentang penyakit yang dicurigai sebagai KLB/Wabah dalam format W1 per jam, hari, tanggal - DITERIMA-, tetapkan segera diagnosa KLB/Wabah. Selalu harus mempertimbangkan Apakah Laporan (W1) Permulaan Benar? dan Apakah didiagnosa dari pemeriksaan klinis dan laboratorium? Kalau sudah benar tetapkan kriteria (definisi operasional) sebagai kasus dengan klasifikasi berdasarkan gejala dan hasil laboratorium atau keduanya yaitu buatkan Definisi Kasusnya, Cara pengukurannya dan Kriteria kasusnya. 2. Selanjutnya dalam waktu 24 jam lakukan penelusuran kasus KLB/Wabah, bila memenuhi syarat dinyatakan sebagai KLB/wabah maka selanjutnya tetapkan adanya KLB/Wabah. Tunjukkan adanya kelebihan kasus pada waktu ini dibandingkan dengan waktu yang lalu. Atau Tunjukkan adanya kebijakan operasional yang menyatakan kasus yang terjadi adalah KLB/wabah. 3. Setelah Penetapan KLB/Wabah oleh Pimpinan SKPD (Kesehatan) dalam suatu Surat Penetapan KLB/Wabah, selanjutnya menetapkan Surat Perintah Tugas kepada Tim Penyelidikan Epidemiologi untuk melakukan penyelidikan KLB/Wabah, termasuk

juga Surat Perintah Tugas pembentukan Tim Penanggulangan KLB/Wabah untuk melakukan upaya penanggulangan dan pemberantasan KLB/Wabah. Penarikan Kesimpulan dan rekomendasi dari KLB/Wabah Pengertian dan Pemahaman Penarikan Kesimpulan dan rekomendasi dari KLB/Wabah merupakan tahapan lanjutan dari penelusuran kasus 24 jam, setelah dinyatakan sebagai KLB/Wabah dan melaksanakan Surat Perintah Tugas untuk melakukan penyelidikan KLB/Wabah dilokasi yang telah dinyatakan sebagai KLB/wabah. Surat Perintah Tugas menunjukkan Semua orang (stakeholder) harus terlibat karena konsekwensi Penetapan KLB/Wabah adalah penerapan Undang-Undang RI nomor 4 tahun 1984 tentang wabah penyakit menular pasal 14 ayat 1 yang mengatakan : Barang siapa yang sengaja menghalangi pelaksanaan penanggulangan wabah sebagaimana diatur dalam Undang-Undang ini diancam dengan pidana penjara selama lamanya 1 (satu) tahun dan/atau denda setinggi-tingginya Rp. 1.000.000.- (satu juta rupiah) Yang harus dilakukan untuk penarikan kesimpulan dan rekomendasi adalah Buatkan tabulasi (Master Tabel) penyebaran kasus menurut : 1. Sifat orang yang terserang (distribusi gejala), Umur, jenis kelamin, pekerjaan Dan lain-lain yang relevan 2. Uraikan KLB/wabah dalam hubungannya dengan Orang, Tempat dan Waktu 3. Buat kurva KLB/wabah (kurva epidemik) 4. Buatkan peta kasus (spot map) Dari tabel penyebaran kasus (Master Tabel), mulai dari distribusi gejala akan diketahui sampai dengan tingkat infektifitas/patogenesitas 50% penjamu yang sama, distribusi jenis kelamin dan umur yang terserang, distribusi tempat dan waktu yang menunjukkan sumber penyakit dan waktu menyerang serta distribusi faktor-faktor penyebab lainnya untuk memperjelas sebab-musbab terjadinya KLB/Wabah. Rumuskan dan Uji hipotesis terjadinya KLB/Wabah dalam Bentuk KLB/wabah, Sumber penyakit, Siapa yang beresiko tertinggi, Membandingkan kasus dengan penduduk lainnya yang tidak terpapar dan Uji statistik bila perlu verifikasi dan Pemeriksaan laboratorium lanjut Membuat laporan Penyelidikan Epidemiologi KLB/Wabah yang berisi 1. Membuat uraian deskriptif dan analisis data, 2. Menjawab hipotesis 3. Penyebab KLB/Wabah 4. Penilaian terhadap pemberantasan yang dilakukan yang dilakukan Tim Penanggulangan 5. Rekomendasi untuk pencegahan diwaktu yang akan datang Keseimpulannya dalam penyelidikan epidemiologi (PE) maka setiap kasus penyakit yang dinyatakan sebagai KLB/wabah dapat diketahui penyebab, tahu cara terjadinya, tahu sumber terjadinya dan tahu faktor-faktor yang mempengaruhi terjadinya pada induvidu sebagai host dari kasus penyakit yang terjadi. Dengan mengerti dan memahami ini semua maka upaya pencegahan dapat dilakukan, kasus penyakit tidak akan muncul dengan penyebab yang sama.

LO.3 Memahami Dan Menjelaskan Cakupan Imunisasi Dan Rujukan Kesehatan