Anda di halaman 1dari 12

Studi Kelayakan Usaha

1. 2. 3. 4. 5.

Ambar Febriyanti Anita Winarni Arum Medianita Atin Chusniyah Devia Sugianto

(K7112012) (K711201) (K711201) (K7112040) (K7112056)

Pengertian dan Tujuan Studi Kelayakan Usaha Tahap Perencanaan Suatu Usaha Aspek-Aspek yang Dipelajari dalam Studi Kelayakan Usaha Pra Studi Kelayakan

Studi Kelayakan Usaha

Teknik Melakukan Studi Kelayakan Usaha


Metode Analisis Keuangan Penyusunan Laporan

Pengertian dan Tujuan Studi Kelayakan Usaha


Studi kelayakan didefinisikan sebagai suatu pengkajian secara sistematis terhadap gagasan atau rencana usaha, baik usaha baru atau pengembangan usaha yang sudah ada, dari berbagai aspek yang dapat memengaruhi keberhasilan usaha tersebut.
Tujuan dilakukan studi kelayakan usaha atau evaluasi proyek ialah untuk membantu para pengusaha, manajer, pengurus dan anggota koperasi, para pemilik modal, dan pemerintah di dalam menentukan apakah suatu usaha layak untuk dijalankan (dibiayai) atau tidak agar di masa yang akan datang mempunyai manfaat dan menguntungkan dilihat dari segi komersialnya.

Tahap Perencanaan Suatu Usaha


Pada tahap identifikasi akan Pada tahap ini dilakukan dihasilkan sejumlah Pada tahap ini dilakukanalternatif penilaian Pendirian usaha diawali penilaian terhadap kembali aspek-aspek yang usaha. tentang Penilaian Dari secara sejumlah lebihalternatif dengan ide usaha yang harus dianalisa pada tahap studi kelayakan. Tahap keberhasilan ini merupakan atau usaha itu mendalam selanjutnya terhadap beberapa dilakukan didasarkan Pada tahap inipada perlu pemikiran pemeriksaan penilaian aspek suatu pendahuluan usaha yang untuk tahap kegagalan akhir usaha dalam yang kelogisan dalam asumsi-asumsi atau yang logis tentang peluang menentukan berhasil terpilih usaha-usaha pada yang tahap yang dasar-dasar perhitungan penyusunan sedang sudah suatu usaha. atau paling seleksi mungkin pendahuluan. dilakukan. Hasil Hal digunakan. Kemudian akan diketahui rencana dijalankan. usaha, Hasilnya yaitu akan -Adanya kecenderungan impor bahwa usaha yang direncanakan yang harus analisis ini akan dipertimbangkan memberi komoditi mengimplementasikan jadi masukan berharga benar-benar layak untuk yaitu: informasi untuk memutuskan -Adanya bahan baku melimpah dilaksanakan atau tidak. Suatu usaha segala bagi pengusaha, sesuatu yang pemilik telah -Modal dan apakah rencana sumber usaha modal tersebut dikatakan apabila memenuhi -Adanya layak keterampilan tenaga dirumuskan modal, danbahan pemerintah dalam dapat Kesesdiaan dilanjutkan dengan baku kriteria kelayakan ekonomis, kerja tertentu tahapan Ketersediaan pelaksanaan tenaga atau ahli kelayakan teknis, kelayakan hukum, rencana dalam memilih usaha. usaha -Adanya saran atau pendapat kelayakan manajemen, dan kelayakan tidak. Prospek pemasaran hasil sejenis di masa yang akan ahli dll. finansial. produksi.
Tahap Identifikasi

Tahap Seleksi Pendahuluan

Tahap Pengkajian atau Studi Kelayakan Usaha

Tahap Penilaian

Tahap Pelaksanaan

datang.

Tahap Evaluasi

Aspek-Aspek yang Dipelajari dalam Studi Kelayakan Usaha


Umumnya penelitian akan mengkaji aspek pasar dan pemasaran, teknis, keuangan, hukum, ekonomi negara. Tergantung pada besar kecilnya dana yang tertanam dalam investasi tersebut, maka terkadang juga ditambah studi tentang dampak sosial. Beberapa pengelompokan aspek-aspek tersebut dari tiga literatur yang berbeda disajikan di bawah ini : 1. Aspek teknis, institusional-organisasional-manajerial, sosial, komersil, finansial, dan ekonomi, tetapi cara pengelompokkan yang lain akan sangat berguna juga untuk didiskusikan (Ripman, 1964 dalam Gitinger, 1986). 2. Aspek Pasar dan Pemasaran, Teknis, Keuangan, Manajerial, Lingkungan, dan Legalitas, (Suad Husnan dan Suwarsono, M., 2000), 3. Aspek politik, ekonomi, sosial dan budaya, pasar dan pemasaran, serta aspek produksi, (Moch. Ichsan, dkk., 2000). Perbedaan pengelompokan aspek-aspek yang harus dikaji disebabkan oleh apakah sebuah proyek/ usaha dinilai layak/ tidak layaknya dengan analisis ekonomi atau analisis finansial. Pengelompokkan aspek-aspek yang perlu dipertimbangkan dalam studi kelayakan sebuahproyek dari ketiga literatur tersebut, pada dasarnya memiliki kesamaan tujuan yaitu memberikan penilaian kelayakan/ ketidaklayakan dari sebuah proyek/ usaha dari berbagai aspek. Karena itu perbedaan tersebut bukan suatu hal yang perlu diperdebatkan.

Pra Studi Kelayakan


Aspek Pemasaran
Product atau Produk Price atau Harga Place atau Tempat Menjual Promosi

Aspek Teknis-Teknologi
Aspek Manajemen Penilaian pengurus Struktur organisasi Rekrut dan selekasi tenaga kerja

Aspek Keuangan
Biaya Pra-operasi Rencana Kebutuhan Investasi Sumber Dana Proyeksi Harga Pokok Produksi/ Penjualan Proyeksi Rugi-Laba Proyeksi Arus Kas

Product b. Rencana Kebutuhan Investasi e. Proyeksi Rugi-Laba a. Penilaian pengurus Produk/jasa mencakup mutu, kemasan, a. Biaya Pra-operasi Pengeluaran pembangunan proyek, d. Proyeksi Proyeksi rugi-laba Harga Pokok adalah Produksi/ -Kualifikasi pengurus layanan, rasa, purna jual yang disesuaikan Dalam membangun sebuah usaha perlu meliputi: -Kemampuan manjerial Penjualan gambaran keuntungan operasi dengan konsumen. diawali dengan pembuatan 1. Biaya pembangunan Fisik gagasan, (Harta e. Proyeksi Arus Kas -Pengalaman dibidang yang Price atau Harga penelitian tentang produk, pasar dan usaha beberapa Proyeksi harga tahun ke depan. Tetap) Proyeksi kas bergna untuk yang Harga harusarus disesuaikan dengan diperlukan aspek-aspek lain target pokokpenjualan Untuk membuat harus proyeksi didukung rugi-untuk Biaya yang dikeluarkan konsumen. dipertimbangkan untuk diambil sebuah -Latar belakang pendidikan penyusunan proyeksi neraca. pengadaan sarana dan volume prasarana oleh laba harus volume dihitung proyeksi terlebih dan Place atau Tempat Menjual keputusan. Guna keperluan tersebut -Motivasi Arus kas merupakan catatan atas seluruh kebutuhan proyek. Lokasi disesuaikan dengan jenis usaha danyang mempunyai konsekuensi biaya penjualan. dahulu proyeksi Biaya nilai produksi penjualan, per -Kultur budaya penerimaan (arus kas masuk) dan 2. harus Biaya-biaya Trial Run target konsumennya. Lakukan survey untuk dikeluarkan kita sebut biaya prab. Struktur organisasi unit biaya adalah produksi total dan biaya biaya produksi operasi. mencari tempat yang sesuai. Amati potensi Biaya ujiBiaya coba kelancaran operasi operasi. tersebut sudah harus pengeluaran (arus kas keluar) kas Agar efektif dalam pengelolaan dibagi Biaya operasi dengan biaya-biaya volume produksi. yang pasarnya, potensiunit permintaanya, dan dikeluarkan sebelum diambil keputusan seluruh produksi hingga dalam satu periode. Sedangkan struktur organisasi harus sesuai dengan prospek pengembangan wilayahnya. untuk melaksanakan proyek yang yang Sedangkan dikeluarkan harga untuk pokok kegiatan terwujudnya sebuah produk besar kecilnya skala usaha. sunk selisih antara keduanya (masuk Promosi dikelompokkan sebagai cost. Biaya akan dipasarkan. penjualan operasional per kantor unit adalah dan total Promosi tidak harus mahal. Produk yang tersebut dikeluarkan baik usaha tersebut dan keluar) disebut arus kas 3.Modal Kerja, yaitu dana yang harga pemasaran pokok produk. penjualan Biaya-biaya dibagi bagus pun bisa menjadi bentuk promosi c. Rekrut dan selekasi tenaga kerja jadi dijalankan atau batal. Sun cost tidak bersih. dibutuhkan untuk operasi mouth to mouth jika produk kita memang dimasukkan dalam perhitungan NPV Sistem rekrut dan seleksi tenaga kerja dengan produksi volume dan operasi penjualan. dapat pula perusahaan sehari-hari dalam disukai konsumen. Lakukan promosi yang karena biaya tersebut diluar perhitungan agar dapat diperoleh tenaga kerja yang dikelompokkan ke dalam membuat produk. kontinu supaya memberikan efek biaya studi kelayakan usaha. sesuai dengan kualifikasi yang diperlukan. variabel dan biaya kontinuitas produk kita. tetap.

Penilaian aspek teknis teknologi c. Sumbersering Dana disebut aspek Sumber produksi dana adalah yang untuk digunakan untuk belanja mempertimbangkan usaha bisa berasal modal apakah sendiri dan proyek/usaha pinjaman dapat bank. dilaksanakan dari segi teknis.

Teknik Melakukan Studi Kelayakan Usaha


Setelah mengidentifikasi dan memilih kegiatan usaha (bisnis) yang akan dijalankan langkah selanjutnya adalah melakukan studi kelayakan usaha. Secara umum terdapat empat tahapan:
Pembentukan panitia kerja

Penelusuran data dan informasi

Analisis dan informasi

Penyusunan laporan

Metode Analisis Keuangan


a.Rasio laba atas investasi (ROI) Kelompok analisis tanpa perhitungan waktu atas investasi nilai uang Rasio yang menunjukkan tingkat pengembalian bisnis atas seluruh yang telah dilakukan. b.Net present value (NPV) (time value of money) antara lain: Suatu investasi dikatakan jika NPV > 0 dan sebaliknya NPV < 0. Sedangkan jika NPV = 0 keputusan investasi Jangka waktu layak pengembalian kredit (pay jika back of period) tergantung pada judgement pemilik modal. Rentabilitas c. Internal rate of returnusaha (IRR) (return on investment atau asset) Rentabilitas modal (return of equity) IRR didefinisikan sebagai tingkat sendiri bunga yang menyebabkan NPV=0. Suatu investasi dikatakan layak jika IRR > tingkat suku bunga yang diinginkan (umumnya tingkat suku bunga/deposito bank). Rasio hutang dan pendapatan (debt/equity di ratio) IRR merupakan suku bunga yang akan menyamakan jumlah nilai sekarang dari penerimaan yang diharapkan diterima Rasio hutang dan pendapatan (debt/service coverage) (present value of future proceed) dengan jumlah nilai sekarang dari pengeluaran untuk investasi. IRR (internal rate of return) merupakan tingkat diskon rate yang menghasilkan NPV sama dengan nol. Jika hasil perhitungan IRR lebih besar dari discount factor, maka dapat dikatakan investasi yang akan dilakukan layak untuk dilakukan. Jika sama dengan discount factor, dikatakan investasi yang ditanamkan akan balik modal, sedangkan jika IRR Metode analisis dengan memperhitungkan nilai uang berdasarkan faktor lebih kecil dari discount factor maka investasi yang ditanamkan(discounted tidak layak. factor): waktu dengan memperhatikan faktor penimbang d. Break even point (Titik Pulang Pokok/Titik Impas) Perhitungan nilai sekarang bersih (net present value) BEP adalah suatu kondisi dimana perusahaan tidak memperoleh keuntungan dan juga tidak mengalami kerugian. Rasiokuantitas) biaya dan manfaat ratio) BEP (dalam = Biaya Tetap /(cost/benefit (Harga Jual Produk Biaya Variabel per unit) BEP (dalam rupiah) = Biaya Tetap / (1 Total Biaya Variabel / Penjualan) Tingkat keuntungan financial internal (internal rate of return) Rumus perhitungan BEP:

Metode analisis keuangan yang sering digunakan dapat dikelompokkan dalam dua metode yaitu: Berikut ini beberapa pengertian atas indicator dalam metode analisis keuangan:

Tingkat keuntungan ekonomis internal (internal economic of return) BEP (dalam kuantitas) = Biaya Tetap / (Harga Jual Produk rate Biaya Variabel per unit)
BEP (dalam rupiah) = Biaya Tetap / (1 Total Biaya Variabel / Penjualan)

Penyusunan Laporan
Tahap terakhir dalam pelaksanaan studi kekayaan usaha adalah pembuatan laporan kelayakan usaha. Dalam pembuatan laporan ini diuraikan mengenai latar belakang proyek dan aspek-aspek yang dianalisa (seperti yang telah diuraikan di atas). Bahasa yang ditulis sebaiknya efektif dan terstruktur dengan baik sehingga pihak penyandang dana (bank atau kreditur lainnya).

Pertanyaan? Any Question?

Daftar Pustaka
http://aceholic.blogspot.com/2012/10/vbehaviorurldefaultvmlo.html http://papers.gunadarma.ac.id/index.php/mk/article/view/ 18256 http://kelayakan-bisnis.blogspot.com/ http://ecolife001crp.blogspot.com/2009/01/studikelayakan-usaha.html http://kbmkewirausahaan.blogspot.com/2011/03/mengan alisa-aspek-usaha.html http://www.sentrakerudung.com/5aspek.php http://e-entrepreneurship-feusd.com/eentrepreneurshipfeusdyk/taxonomy/term/17%2 019%2018/0 http://www.stie-mce.ac.id/~mec/