Anda di halaman 1dari 10

Step 7 : Hasil Belajar Mandiri 1. Penggolongan Obat Analgesik Obat analgesik dibagi menjadi 2, yaitu: A.

Analgesik opioid / analgesik narkotika Analgesik opioid merupakan kelompok obat yang memiliki sifat-sifat seperti opium atau morfin. Golongan obat ini terutama digunakan untuk meredakan atau menghilangkan rasa nyeri. Tetap semua analgesik opioid menimbulkan adiksi/ketergantungan, maka usaha untuk mendapatkan suatu analgesik yang ideal masih tetap diteruskan dengan tujuan mendapatkan analgesik yang sama kuat dengan morfin tanpa bahaya adiksi. Ada 3 golongan obat ini yaitu : 1. Obat yang berasal dari opium-morfin, 2. Senyawa semisintetik morfin, dan 3. Senyawa sintetik yang berefek seperti morfin. Analgetik narkotik merupakan turunan opium yang berasal dari

tumbuhan Papaver somniferum mengandung sekitar 20 jenis alkaloid diantaranya morfin, kodein, tebain, dan papaverin atau dari senyawa sintetik. Analgesik ini

digunakan untuk meredakan nyeri sedang sampai hebat dan nyeri yang bersumber dariorgan viseral. Penggunaan berulang dan tidak sesuai aturan dapatmenimbulkan toleransi dan ketergantungan. Toleransi adalah penurunan efek, sehingga untuk mendapatkan efek seperti semula perlu peningkatandosis. Karena dapat menimbulkan ketergantungan. Obat golongan ini penggunaannya dengan diawasi obat secara analgetik ketat dan

dan hanya nyeri yang tidak dapat antipiretik) (Priyanto,2008).

diredakan

Klasifikasi Obat Golongan Opioid Berdasarkan Rumus Bangunnya Agonis sedang Kodein Oksikodon lemah- Campuran agonisantagonis Nalbufin Buprenorfin

Struktur dasar Fenantren

Agonis kuat Morfin Hidromorfin

Antagonis Nalorfin Nalokson

Oksimorfon Fenilheptilamin Metadon Fenilpiperidin Meperidin Fentanil Morfinan Benzomorfan Levorfanol

Hidrokodon Propoksifen Difenoksilat

Naltrekson

Butorfanol Pentazosin

1. Morfin Indikasi : meredakan atau menghilangkan nyeri hebat ( infark miokard, neoplasma, kolok renal atau kolok empedu, oklusio akut pembuluh darah perifer, pulmonal atau koroner), mengurangi atau menghilangkan sesak napas akibat edema pulmonal yang menyertai gagal jantung kiri, menghentikan diareberfasarkan efek langsung terhadap otot polos usus. Efek samping : mual, muntah, depresi napas, urtikaria, eksantem, dermatitis

kontak, pruritus, bersin, intoksitasi akut terjadi akibat percobaan bunuh diri. Pasien akan tidur, sopor atau koma jika intoksitasi cukup berat, frekuensi napas lambat (24kali/meit) Sediaan : Pulvus opii mengandung 10% morfin dan <0,5% kodein. Yang mengandung alkoloid murni di gunakan untuk pemberian oral / parenteral ialah garam HCL, garam sulfat ataufosfat alkoloid morfin dangan kadar 10 mg/mL Kodein tersedia dalam bentuk basa bebas atau dalam bentuk garam HCL atau fosfat. Satu tablet mnegandung 10,15 atau 30 mg kodein 2. Metadon Indikasi : jenis nyeri yang dapat di pengaruhi metadon sama dengan jenis nyeri dapat dipengaruhi morfin. Efek samping : perasaan ringan, pusing, kantuk, fungsi mental terganggu, berkeringat, pruritus, mual dan muntah. 3. Fentanil Indiksi : menangani nyeri kronis pada pasien yang memerlukan analgesik opioid

Efek samping : hipoventilasi, mual, muntah, sembelit / susah buang air besar, somnolen, bingung / kekacauan, halusinasi, euforia ( keadaan emosi yang gembira berlebihan ) , gatal gatal , dan retansi urin. Kontra indfikasi : bukan untuk nyeri setelah op, lansia, gangguan fungsi hati dan dinjal, penyakit paru, bradiaritmia, tumor otak, hamil dan menyusui. (farmakologi dan terapi dasar ed.5. FK UI.2007) B. Analgesik non opioid/ non narkotik Semua analgetik non-opiod (kecuali asetaminofen) merupakan obat anti peradangan nonsteroid (NSAID). Seperti golongan salisilat seperti aspirin, golongan para amino fenol seperti paracetamol, dan golongan lainnya seperti ibuprofen, asam mefenamat, naproksen/naproxen. Biasanya obat yang digunakan untuk menghilangkan rasa nyeri biasanya terdiri dari tiga komponen, yaitu : 1. analgetik (menghilangkan rasa nyeri), 2. antipiretik (menurunkan demam), dan 3. anti-inflamasi (mengurangi proses peradangan). Obat-obat ini bekerja melalui 2 cara: 1. Mempengaruhi sistem prostaglandin, yaitu suatu sistem yang bertanggungjawab terhadap timbulnya rasa nyeri. 2. Mengurangi peradangan, pembengkakan dan iritasi yang seringkali terjadi di sekitar luka dan memperburuk rasa nyeri Obat analgetik non-opiod digunakan untuk : Meringankan atau menghilangkan rasa nyeri tanpa mempengaruhi SSP atau menurunkan kesadaran juga tidak menimbulkan ketagihan Diberikan untuk nyeri ringan sampai sedang : nyeri kepala, gigi, otot atau sendi, perut, nyeri haid, nyeri akibat benturan

Efek samping yang sering timbul pada analgetik non-opiod dikelompokkan sebagai berikut : Gangguan lambung-usus (asetosal, ibuprofen, metamizol) Kerusakan darah (parasetamol, asetosal,mefenaminat, metamizol) Kerusakan hati dan ginjal (parasetamol dan ibuprofen) Alergi kulit Pengaruh pada Kehamilan dan Laktasi Analgetik yang mempunyai pengaruh pada kehamilan dan laktasi antara lain adalah : Parasetamol : dianggap aman walaupun mencapai air susu Asetosal dan salisilat, dan metamizol : pada kehamilan dapat menyebabkan perkembangan janin terganggu. Berdasarkan derivatnya, analgetik non-opiod dibedakan atas 8 kelompok yaitu : Derivat Paraaminofenol : Parasetamol Derivat Asam Salisilat : asetosal, salisilamid dan benorilat Derivat Asam Propionat : ibuprofen, ketoprofen Derivat Asam Fenamat : asam mefenamat Derivat Asam Fenilasetat : diklofenak Derivat Asam Asetat Indol : indometasin Derivat Pirazolon : fenilbutazon Derivat Oksikam : piroksikam Parasetamol Merupakan penghambat prostaglandin yang lemah. Parasetamol mempunyai efek analgetik dan antipiretik, tetapi kemampuan

antiinflamasinya sangat lemah Asetosal (Aspirin) Mempunyai efek analgetik, anitipiretik, dan antiinflamasi. Efek samping utama : perpanjangan masa perdarahan, hepatotoksik (dosis besar) dan iritasi lambung. Diindikasikan pada demam, nyeri tidak spesifik seperti sakit kepala, nyeri otot dan sendi (artritis rematoid). Aspirin juga digunakan untuk pencegahan terjadinya trombus (bekuan darah) pada pembuluh darah koroner jantung dan pembuluh darah otak Asam Mefenamat Mempunyai efek analgetik dan antiinflamasi, tetapi tidak memberikan efek antipiretik. Efek samping : dispepsia Dosis : 2-3 kali 250-500 mg sehari Kontraindikasi : anak di bawah 14 tahun dan wanita hamil Ibuprofen Mempunyai efek analgetik, antipiretik, dan antiinflamasi, namun efek antiinflamasinya memerlukan dosis lebih besar Efek sampingnya ringan, seperti sakit kepala dan iritasi lambung ringan. Absorbsi cepat melalui lambung Waktu paruh 2 jam Ekskresinya berlangsung cepat dan lengkap (90%) Dosis 4 kali 400 mg sehari

Diklofenak Diberikan untuk antiinflamasi dan bisa diberikan untuk terapi simtomatik jangka panjang untuk artritis rematoid, osteoartritis, dan spondilitis ankilosa. Absorbsi melalui saluran cerna cepat dan lengkap Waktu paruh 1-3 jam Efek samping : mual, gastritis, eritema kulit Dosis : 100-150 mg, 2-3 kali sehari Indometasin Mempunyai efek antipiretik, antiinflamasi dan analgetik sebanding dengan aspirin, tetapi lebih toksik. Metabolisme terjadi di hati Efek samping : diare, perdarahan lambung, sakit kepala, alergi Dosis lazim : 2-4 kali 25 mg sehari Piroksikam Hanya diindikasikan untuk inflamasi sendi. Waktu paruh : > 45 jam Absorbsi cepat dilambung Efek samping : gangguan saluran cerna, pusing, tinitus, nyeri kepala dan eritema kulit. Dosis : 10-20 mg sehari Fenilbutazon Hanya digunakan untuk antiinflamasi, mempunyai efek meningkatkan ekskresi asam urat melalui urin, sehingga bisa digunakan pada artritis gout.

Diabsorbsi cepat dan sempurna pada pemberian oral. Waktu paruh 50-65 jam 2. Mekanisme Kerja Obat OAINS DAN AINS

Mekanisme kerja OAINS Mekanisme kerja anti-inflamsi non steroid (AINS) berhubungan dengan sistem biosintesis prostaglandin yaitu dengan menghambat enzim siklooksigenase sehingga konversi asam arakidonat menjadi PGG2 menjadi terganggu. Enzim siklooksigenase terdapat dalam 2 isoform yang disebut COX-1 dan COX-2. Kedua isoform tersebut dikode oleh gen yang berbeda. Secara garis besar COX-1 esensial dalam pemeliharaan berbagai fungsi dalam keadaan normal di berbagai jaringan khususnya ginjal, saluran cerna, dan trombosit. Di mukosa lambung aktivitas COX-1 menghasilakan prostasiklin yang bersifat protektif. Siklooksigenase 2 diinduksi berbagi stimulus inflamatoar, termasuk sitokin, endotoksindan growth factors. Teromboksan A2 yang di sintesis trombosit oleh COX-1 menyebabkan agregasi trombosit vasokontriksi dan proliferasi otot

polos. Sebaliknya prostasiklin PGL2 yang disintesis oleh COX-2 di endotel malro vasikuler melawan efek tersebut dan menyebabkan penghambatan agregasi trombosit.

Mekanisme kerja obat AINS Kortikosteroid merupakan anti-inflamasi yang identik dengan kortisol, hormon steroid alami pada manusia yang disintesis dan disekresi oleh korteks adrenal. Efek anti-inflamasi kortikosteroid mempengaruhi berbagai sel imuno-kompeten seperti sel T, makrofag, sel dendritik, eosinofil,neutrofil, dan sel mast, yaitu dengan menghambat respons inflamasi dan menyebabkan apoptosis berbagai sel tersebut. Kerja kortikosteroid menekan reaksi inflamasi pada tingkat molekuler terjadi melalui mekanisme genomik dan non-genomik. Glukokortikoid (GK) berdifusi pasif dan berikatan dengan reseptor glukokortikoid (RG) di sitosol. Ikatan GK-RG mengakibatkan translokasi kompleks tersebut ke inti sel untuk berikatan dengan sekuens DNA spesifik, yaitu glucocorticoid response elements (GRE). Ikatan GK-RG dengan DNA mengakibatkan aktivasi atau supresi proses transkripsi.Mekanisme non-genomik GK terjadi melalui aktivasi endot-helial nitric oxide synthetase (eNOS) yang menyebabkan lebih banyak pelepasan nitric oxide (NO), suatu mediator anti-inflamasi. Imunosupresi secara genomik terjadi melalui aktivasi annexin-1 (lipocortin-1) dan mitogen-activated protein-kinase (MAPK) phosphatase 1. Selain itu, GK juga meningkatkan transkripsi gen antiinflamasi secretory leuko-protease inhibitor (SLPI) interleukin-10 (IL-10) dan inhibi-tor nuclear factor-B (IB-). Annexin-1 menghambat pelepasan asam arakhidonat sehingga produksi mediator inflamasi menurun

(prostaglandin, tromboksan, prostasiklin, dan leukotrien).

Kerja enzim MAPK

phosphatase 1 menyebabkan MAPK 1 tidak aktif sehingga aktivasi sel T,sel dendritik, dan makrofag terhambat. Mekanisme genomik lain berupa inhibisi faktor transkripsi yang berperan dalam produksi mediator inflamasi,yaitu nuclear factor-B (NF-B) dan activator protein-1(AP1).NF-B dan AP-1 mengatur ekspresi gen sitokin,inflammatory enzymes, protein dan reseptor yang berperanan dalam inflamasi (IFN-, TNF-, dan IL-1). Penghambatan keduanya akan menurunkan produksi mediator inflamasi.

3. Obat yang Dijual Bebas Menurut Undang-Undang a. Obat Bebas Adalah obat yang dijual secara bebas tanpa resep dokter dan dapat dibeli di apotek, toko obat, maupun toko biasa. Obat bebas pada kemasannya diberi tanda khusus berupa lingkaran dengan warna hijau dan garis tepi hitam. b. Obat Bebas Terbatas (Daftar P) Adalah obat yang dapat diperoleh atau dibeli tanpa resep dokter di apotek dan toko obat terdaftar. Obat bebas terbatas diberi tanda khusus berupa lingkaran biru tua dengan garis tepi hitam pada kemasannya. Namun karena dalam komposisi obat bebas terbatas terdapat zat/bahan yang relatif toksik, pada kemasan perlu dicantumkan tanda peringatan (P1-P6). Peringatan ini berupa : P1: Awas! Obat Keras! Baca aturan pakai. Contoh: Antimo P2: Awas! Obat Keras! Hanya untuk kumur. Contoh: Gargarisma Kan P3: Awas! Obat Keras! Hanya bagain luar badan. Contoh: Tinctura Jodii P4: Awas! Obat Keras! Hanya untuk dibakar. Contoh: Sigaret Asthma P5: Awas! Obat Keras! Tidak boleh ditelan. Cotnoh: Sulfanilamide Steril 5 gram P6: Awas! Obat Keras! Obat wasir, tidak ditelan. Contoh: Anusol Suppositoria c. Obat Keras (Daftar G) Sesuai Ordonasi Obat Keras St. No. 419 tanggal 22 Desember 1949, dinyatakan obat keras adalah obat beracun yang mempunyai khasiat mengobati, menguatkan, mendisinfeksikan dan lain lain dalam tubuh manusia; obat berada baik dalam substansi maupun tidak. Obat ini hanya boleh diberikan dengan resep dokter kecuali bila digunakan untuk keperluan teknik. Resep yang mengandung obat ini tidak oleh diulang. Obat-obat yang termasuk dalam Daftar G antara lain: 1. Semua obat suntik, kecuali golongan narkotika dan psikotropika 2. Semua antibiotika seperti kloramfenikol, metronidazol, tetrasiklin, dll 3. Semua preparat sulfa, kecuali sulfaguanidin dalam jumlah tertentu 4. Semua preparat hormon seperti androgen, kortikosteroid, estrogen, dll 5. Semua preparat pyrazolone seperti pyramidone, phenylbutazon, dll 6. Papaverine, Narcotine/Noscapine, Narceine serta garam-garamnya 7. Adrenalin serta garam-garamnya 8. Anetesi lokal seperti Novocaine/Procaine, Lidocaine, dll d. Obat Golongan Narkotika = Obat Bius = Daftar O

Narkotika adalah golongan obat yyang mempengaruhi Sistem Saraf Pusat (SSP), baik memberi depresi (Opium, Morfin, Heroine) maupun stimulasi (Coccaine). UU RI No. 22 Tahun 1997 mengenai narotika, membagi obat narkotika dalam 3 golongan, yaitu: 1. Narkotika golongan I: hanya untuk pengembangan ilmu pengetahuan, bukan terapi karena bisa menyebabkan ketergantungan. Contoh: Coccaine dan Marihuana 2. Narkotika goloongan II: untuk pengembangan ilmu pengetahuan dan terapi namun juga berpotensi menyebabkan ketergantungan. Contoh: Morfin dan Fentanil 3. Narkotika golongan III: untuk pengembangan ilmu pengetahuan dan banyak digunakan sebagai terapi. Contoh: Ethylmorfin dan Codeine e. Obat Golongan Psikotropika Menurut UU Psikotropika tanggal 11 Maret 1997, psikotropika adalah zat atau obat, baik alamiah maupun sintetis bukan-narkotika, yang bersifat psikoaktif melalui

pengaruh selektif pada SSP yang menyebabkan perubahan khas pada aktivitas mental dan perilaku. Yang memberi depresi pada SSP yaitu golongan benzodiazepin, barbiturat dan metaqualone, sedangkan yang memberi stimulasi pada SSP yaitu golongan Amphetamine. Ada juga yang menyebabkan halusinasi, yaitu LSD (Lycergic Acid Diethylamine). Psikotropika dibagi menjadi 4 golongan yaitu: 1. Psikotropika golongan I: hanya untuk tujuan ilmu pengetahuan jadi tidak diresepkan. Contoh: Ecstacy, Psilocybin dan Psilosin 2. Psikotropika golongan II: boleh diresepkan namun dapat menyebabkan ketergantungan yang besar jika diberikan dalam jangka waktu lama. Contoh: Amphetamine dan Metaqualone 3. Psikotropika golongan III: boleh diresepkan namun dapat menyebabkan ketergantungan pada penggunaan jangka lama. Contoh: Amobarbital dan Cyclobarbital 4. Psikotropika golongan IV: sering diberikan resep oleh dokter umum maupun dokter spesialis. Contoh: Diazepam dan Bromazepam.