Anda di halaman 1dari 16

TUGAS UJIAN TENGAH SEMESTER BASIC FINANCE

Disusun oleh : Yovie Prayekti, S.Farm., Apt. (5411220078)

Program Studi Magister Ilmu Kefarmasian Fakultas Farmasi Universitas Pancasila Jakarta 2013

1.

Tunjukkan apa yang akan terjadi dengan suku bunga jika masing-masing kondisi ini terjadi dan faktor-faktor lain dianggap tetap (ceteris paribus). jelaskan dengan gambar. a. Terjadi ekspansi bisnis pada perekonomian b. pengurangan pembelanjaan pemerintah c. Bank Indonesia menjual SBI (Sertifikat Bank Indonesia) ke bank-bank d. Terjadi kelesuan pada bisnis e. Bank Indonesia membeli SPBU (Surat Berharga Pasar Uang) dari bank-bank, tetapi pada saat yang sama permintaan terhadap uang meningkat relatif lebih tinggi.

Jawab : a. Terjadi ekspansi bisnis pada perekonomian Kondisi ini mendorong terjadinya penurunan penabung untuk memasukkan uangnya ke Bank dan peningkatan permintaan peminjaman uang ke Bank untuk keperluan berbisnis (modal). Sehingga kebutuhan uang di bank-bank meningkat, kondisi tersebut menyebabkan Bank Indonesia memberlakukan kebijakan pengeluaran uang yang besar untuk memenuhi kebutuhan tersebut, dengan penawaran yang ditingkatkan maka BI menurunkan suku bunga. Kurva S bergeser ke kanan.
Tingkat bunga (%) S D

k* ril l

Rupiah (Rp)

S = Supply (penawaran) D = Demand (permintaan) k* = tingkat bunga riil

b. Pengurangan pembelajaan pemerintah Hal ini berarti pemerintah membatasi pengeluaran uang, dengan kata lain Bank Indonesia memberlakukan kebijakan uang ketat, dimana penawaran menurun dan tingkat bunga akan naik. Kurva S bergeser ke kiri.
Tingkat bunga (%)

k* ril l

Rupiah (Rp)

c. BI menjual SBI (Sertifikat Bank Indonesia) ke bank-bank Bank Indonesia memberlakukan kebijakan peningkatan penawaran dan menurunkan tingkat bunga (suku bunga rendah). Kurva S bergeser ke kanan.
Tingkat bunga (%) S k* ril l D

Rupiah (Rp)

d. Terjadi kelesuan pada bisnis Bank Indonesia memberlakukan kebijakan penurunan penawaran dan menurunkan tingkat bunga (suku bunga rendah). Kurva S bergeser ke kiri.
Tingkat bunga (%) k* ril l

Rupiah (Rp) 2

e. BI membeli SPBU (Surat Berharga Pasar Uang) dari bank-bank, tetapi pada saat yang sama permintaan terhadap uang meningkat relatif lebih tinggi. BI membelanjakan uangnya untuk membeli SBPU sehingga jumlah uang di internal berkurang tetapi di lain pihak permintaan uang meningkat, dengan demikian BI juga memberlakukan peningkatan suku bunga untuk menjaga kestabilan keungannya. Kurva S bergeser ke kiri dan kurva D bergeser ke kiri.
Tingkat bunga (%)

k* ril l

Rupiah (Rp)

2.

Seorang Ayah

merencanakan untuk

menabung guna

membiayai

kuliah

putrinya

di Universitas di Amerika. Anaknya saat ini berusia 13 tahun. Dia akan memasuki universitas 5 tahun mendatang dan akan dapat menyelesaikan kuliahnya hanya dalam 4 tahun. Saat ini biaya kuliah (menyeluruh) adalah $ 9.000,- namun ada inflasi sekitar 10% per tahun. Anak tersebut saat ini memiliki $ 15.000 dari Ayah angkatnya yang sudah lama tinggal di Amerika. Uang tesebut disimpan di Bank di Amerika yang memberikan bunga 8%. Sisa biaya yang diperlukan akan disediakan oleh sang ayah. Sang Ayah merencanakan untuk menabung setiap tahun, mulai dari sekarang hingga (termasuk) tahun dimana anaknya masuk Universitas. Ia menabung dalam $ disebuah bank di Amerika yang memberikan bunga juga sebesar 8%. Berapa besar tabungan yang harus dilakukan sang Ayah setiap tahun agar putrinya dapat menyelesaikan kuliahnya?

Jawab : 1. Menentukan biaya tahunan kuliah di Universitas. Biaya saat ini adalah $ 9000/tahun. Tingkat inflasi 10%. Tahun Kuliah 1 2 3 4 Biaya Sekarang ($) 9000 9000 9000 9000 Tahun dari sekarang 5 6 7 8 9000 (1,1)5 = 14495 9000 (1,1)6 = 15944 9000 (1,1)7 = 17538 9000 (1,1)8 = 19292 Kas yang diperlukan

Usia anak 13 14 15 16 17 18 19 20 21

1 --------1--------1-------1--------1-------1--------1--------1--------1 (14495) (15944) (17538) (19292)

i. Berapa uang yang harus terkumpul pada usia 18 tahun untuk membiayai kuliah pada usia 18 hingga 21 ? 14495 (PVIF,8%,0) = 14495 15944 (PVIF,8%,1) = 14761 17538 (PVIF,8%,2) = 15035 19292 (PVIF,8%,3) = 15314 ---------- + 59605 (15.944,00 * 0,9259) (17.538,00 * 0,8573) (19.292,00 * 0,7938)

ii. Sang anak memiliki $ 15000 sekarang dari Ayah angkatnya, yang jika ditabung dengan bunga 8% akan menjadi $ 22040 pada usia ke 18. 15000 (1 + 0,08)5 = 22040 iii. Jadi sang ayah hanya perlu menyediakan 59605 22040 = 37565 pada awal usia putrinya yang ke 18. Dengan demikian Sang Ayah harus menabung mulai tahun sekarang sampai pada saat anaknya masuk universitas (usia 18). 13 14 15 16 17 18

1----------------1--------------1----------------1-----------------1-----------------1 x x x x x x FV = 37565
4

x = Jumlah tabungan setiap tahun yang jumlahnya sama = PMT Menggunakan annuity due karena mulai menabungnya dari sekarang (n=0) dan ditambahkan 1 PMT lagi karena Ayah menabung sampai tahun dimananya anaknya masuk kuliah. FVA 37565 PMT = PMT (FVIFA 8%,5) (1,08) + PMT = PMT (5,8666) (1,08) + PMT = 37565 7,3359 = USD 5.121,25

3.

PT. Sehat Corp. menyajikan data laporan keuangan pada tanggal 31-12-2011 secara alfabetis sebagai berikut (dalam jutaan rupiah) : Akumulasi Penyusutan Beban Administrasi Umum Beban Penjualan Beban Penyusutan Bunga Harga Pokok Penjualan Kas dan Setara Kas Laba Ditahan Mesin dan Peralatan Obligasi Pajak (40%) Pendapatan bersih Perlengkapan Persediaan Piutang Usaha Saham Biasa Utang Pajak Utang Usaha Rp 85.120,00 Rp 26.640,00 Rp 35.840,00 Rp 20.400,00 Rp 13.664,00 Rp 237.440,00 Rp 3.360,00 Rp 59.472,00 Rp 259.840,00 Rp 51.408,00 Rp 9.766,00 Rp 358.400,00 Rp 34.720,00 Rp 67.200,00 Rp 56.000,00 Rp 70.560,00 Rp 49.280,00 Rp 105.280,00

a. Susunlah Laporan Laba-Rugi dan Neraca PT. Sehat Corp. b. Hitunglah rasio-rasio keuangannya, dan evaluasilah kinerja perusahaan dengan membandingkannya terhadap rata-rata industri. Rasio rata-rata industri adalah
5

sebagai berikut : current ratio = 1,98x; quick ratio = 0,77x; inventory turnover = 2,75x; average collection period = 40,70 hari; total asset turnover = 2,14x; financial leverage multiplier 2,83x; timed interest earned = 4,18x; profit margin = 2,06%; return on asset = 4,40% dan return on equity = 12,45%. c. Evaluasi kinerja perusahaan PT. Sehat Corp. dengan Metode Du Pont dan berikan rekomendasi kepada pihak manajemen? d. Pada tahun 2012, perusahaan bermaksud meningkatkan penjualan sebesar 30% dengan rasio margin laba tetap dipertahankan dan pembagian dividen sebesar 45%. Dengan pendekatan rumus hitunglah : 1) Jumlah kebutuhan dana eksternal. 2) Prosentase dana eksternalnya.

Jawab : a. PT SEHAT LAPORAN RUGI LABA TahunBerakhir 31 Desember 2012 Pendapatan bersih Harga pokok penjualan Laba kotor Beban operasi: Beban pejualan Beban administrasi-umum Beban penyusutan Jumlah beban operasi Laba sebelum bunga dan pajak Bunga Laba sebelum pajak Pajak (40%) Laba bersih Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 35.840,00 26.640,00 20.400,00 82.880,00 38.080,00 13.664,00 24.416,00 9.766,40 14.649,60 Rp Rp Rp 358.400.000 237.440,00 120.960,00

PT SEHAT NERACA Tahun Berakhir 31 Desember 2012 Aktiva: Kas dan setara kas Piutang usaha Persediaan Perlengkapan Jumlah aktiva lancar Mesin dan peralatan Akumulasi penyusutan Jumlah aktiva tetap (bersih) Jumlah aktiva Utang dan Ekuitas: Utang usaha Utang pajak Jumlah utang lancar Obligasi Jumlah Utang Saham biasa Laba ditahan Jumlah ekuitas Jumlah utang dan ekuitas Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 105.280,00 49.280,00 154.560,00 51.408,00 205.968,00 70.560,00 59.472,00 130.032,00 336.000,00 3.360,00 56.000,00 67.200,00 34.720,00 161.280,00 259.840,00 85.120,00 174.720,00 336.000,00

b. Rasio-rasio untuk PT Sehat, dan evaluasi kinerja perusahaan dengan membandingkannya dengan rata-rata industri. CR (Current Ratio) PT. Sehat

= 1,04x
Rata-rata industri = 1,98x

Current Ratio industri lebih besar dari PT Sehat. Current Ratio PT Sehat 1,04x berarti setiap Rp 1,- hutang dijamin oleh Rp 1,04,- aktiva lancar PT Sehat. PT Sehat mampu melunasi utang lancarnya dengan aktiva lancar.

ITO (Inventory Turnover) PT. Sehat

= 3,53x
Rata-rata umur persediaan : 1 tahun = 360 hari Maka, 360/3,53 = 102 hari

Rata-rata industri = 2,75x Inventory Turnover (Perputaran Persediaan) PT. Sehat lebih besar dari Industri. Inventory Turnover PT. Sehat 3,53x, itu menunjukkan PT. Sehat mampu memutar barang dagangannya (beli-simpan-jual) sebanyak 3,53 kali dalam 1 tahun. Rata-rata waktu barang dagangan PT. Sehat tersimpan di gudang 102 hari.

ACP (Average Collection Period)

= 56,25
Rata-rata industri = 2,75x Average Collection Period PT. Sehat lebih besar dari rata-rata industri, ini menunjukkan Pelanggan PT. Sehat membayar piutang usaha dalam jangka waktu yang panjang selama 56,25 hari.

TATO (Total Aset Turnover)

= 1,07x
Rata-rata industri = 2,14x Total Aset Turnover PT. Sehat kecil dari rata-rata Industri. Total Aset Turnover PT. Sehat 2,05x menunjukkan Perusahaan mampu mengelola dan memanfaatkan aktiva tetap yang ada untuk menghasilkan penjualan sebesar 1,07 kali dalam 1 tahun. Nilai Total Aset Turnover perusahaan kecil, menggambarkan aktiva tetap perusahaan menghasilkan pendapatan. kurang produktif dalam

FLM (Financial Leverage Multiplier)

= 2,58x
Rata-rata industri = 2,83x Financial Leverage Multiplier PT. Sehat lebih kecil dari rata-rata industri.

TIE (Time Interest Earned)

= 2,78x
Rata-rata industri = 4,18x Time Interest Earned PT. Sehat lebih kecil dari rata-rata industi. Semakin tinggi nilai Time Interest Earned berarti tingkat kemampuan rata-rata industri menghasilkan laba semakin besar, sehingga akan semakin dipercaya kreditor. Nilai Time Interest Earned PT. Sehat 2,78x menunjukkan Perusahaan mampu menghasilkan laba sebelum bunga atau pajak (EBIT) sebesar 2,78 kali dari beban bunga yang ditanggung perusahaan.

PM (Profit Margin)

= 0,048 x 100% = 4,08%


Rata-rata industri = 2,06% Profit Margin PT. Sehat lebih besar dari rata-rata industri. Nilai Profit Margin 4,08% artinya PT. Sehat mampu menghasilkan laba bersih sebesar 4,08% pada tingkat penjualan 358.400. Nilai Profit Margin yang tinggi menunjukkan PT. Sehat mampu menghasilkan laba bersih yang lebih tinggi dari aktivitas penjualannya. Makin tinggi profitabilitas makin rendah tingkat likuiditas suatu perusahaan, yang dapat berdampak pada kegagalan perusahaan untuk melunasi kewajiban jangka pendek.

ROA (Return On Asset) x 100%

= 4,35%
Rata-rata industri = 4,40% Return On Asset PT. Sehat lebih kecil dari rata-rata industri. Semakin tinggi nilai Return On Asset berarti semakin tinggi suatu perusahaan menghasilkan laba yang ada dengan seluruh asset yang ada. Nilai Return On Asset PT. Sehat 5,17% artinya perusahaan mampu mengelola dan memanfaatkan atau memakai seluruh asset yang ada, dan dapat menghasilkan laba sebesar 4,35%.

Return On Equity x 100%

= 11,26%
10

Rata-rata industri = 12,45% Return On Equity PT. Sehat lebih kecil dari rata-rata industry. Nilai Return On Equity PT. Sehat 11,26% artinya dengan modal sendiri (ekuitas) sebesar 130.032 perusahaan mampu menghasilkan laba sebesar 11,26%.

c. Evaluasi kerja perusahaan PT. Sehat Corp. dengan Metode Du Pont dan berikan rekomendasi kepada pihak manajemen.
Bagan dasar DuPont Tabel Bagan Dasar DuPont. PM ROA ROE FLM TATO

Kelima rasio diatas merupakan representasi dari hal-hal penting dari keuangan perusahaan. ROE mengungkapkan kekayaan pemegang saham atau nilai perusahaan. ROA menunjukkan keputusan investasi. FLM atau DR menggambarkan keputusan keuangan. PM mencerminkan kemampuan menghasilkan laba dari aktivitas laba dari aktivitas operasi (penjualan). TATO mengungkapkan produktivitas aktiva perusahaan dalam menghasilkan pendapatan.

Parameter

PT. Sehat

Rata-rata industri 2,14

Kinerja

TATO

2,05

Kurang baik, jika penjualan tinggi tetapi aktiva tetap juga tinggi yang berarti sudah tuanya aktiva tetap. Baik, semakin tinggi nilai mengindikasikan perusahaan mampu menghasilkan laba bersih yang lebih tinggi dari aktivitas penjualannya. Kurang baik, semakin tinggi mengindikasikan perusahaan mampu menghasilkan laba bersih yang lebih tinggi dari aktivitas penjualannya.

PM

4,04%

2,06%

ROA

4,36%

4,40%

11

ROE

11,27%

12,45%

Buruk, semakin rendah nilai mengindikasikan perusahaan kurang mampu menghasilkan laba bersih yang lebih tinggi dari aktivitas penjualannya.

Liquiditas perusahaan sudah tergolong buruk, sebagaimana ditunjukan oleh CR dan QR yang rendah. Sekalipun proporsi utang (CR) lebih rendah dari pada ratarata industri, kemampuan membayar utang (TIE) justru menurun. Pada aspek aktivitas perusahaan menghadapi kondisi yang lebih lambat dalam penagihan piutang (ACP). Pemikiran profit abilitas yang dimiliki oleh ROE dan ROA menunjukkan angka < rata-rata industri secara keseluruhan perusahaan menghadapi situasi yang buruk. Maka, rekomendasi yang diberikan untuk manajemen ialah dengan meningkatkan laba yang diperoleh dengan cara meningkatkan aktivitas penjualannya.

d. Data Eksternal 1) Jumlah kebutuhan dana eksternal

S1 = 174.720 / 0,3 = 582.400 S0 = 174.720 S = 582.400 174.720 = 407.680 d = 45% = 0,45 1-d = 1-0,45 = 0,55 PM = 4,09% = 0,0409 A = 336.000 L = 205.968

Maka EFR :

EFR = 303395,456 13101,088 = 290.294,368 2) Prosentase dana eksternal : PEFR = (290.294,368 / 582.400) X 100% = 49,8445 %
12

4.

Dalam suatu rapat direksi, Manager Pemasaran PT. Tablet memperoleh informasi untuk dipakai dalam pengambilan keputusan, sebagai berikut : Jumlah produksi Biaya produksi : Upah Bahan baku Rp 125.000.000,00 Rp 75.000.000,00 Rp 250.000.000,00 Rp 10.000,00 = 25.000 unit

Beban umum dan Administrasi Harga jual per unit Pertanyaan :

a. Hitung dan gambarlah kuantitas dan penjualan pada titik impas. b. Akibat kenaikan harga BBM, perusahaan terpaksa menaikkan biaya produksi dan beban umum administrasi, masing-masing sebesar 15% dan 10%. Berapakah harga jual baru jika kuantitas titik impas tetap dipertahankan seperti sebelum terjadinya kenaikan harga BBM? c. Manajer pemasaran ingin memperoleh laba bersih setelah pajak sebesar Rp 70.000.000,00. Beban bungan sebesar Rp 20.000.000,00. Tingkat pajak adalah 30% per tahun. Berapa volume penjualan yang harus dicapai agar perusahaan dapat memperoleh laba bersih tersebut?

Jawab : a. PT. Tablet Budget Laba-Rugi

Budget Penjualan (25.000 satuan @ Rp 10.000) Budget Biaya Bahan baku Upah Umum dan Administrasi Jumlah Tetap Rp 250.000.000,Rp 250.000.000,-

Rp 250.000.000,Variabel Rp 75.000.000,Rp 125.000.000,Rp 200.000.000,-

13

Maka, Q (kuantitas) = F/c = F/ (P-v) v = 200.000.000/25.000 satuan = 8.000 Q = 250.000.000/ (10.000 8.000) = 125.000

Penjualan =

= 250.000.0000/ 0,2 = 1.250.000.000

Gambar pada titik impas :

Laba Penjualan ----1.250.000.000 Rugi 125.000 (Q) BEP F + vQ

a. Jika biaya produksi naik 15 % , maka : 15% X 200.000.000 = 30.000.0000 Biaya produksi = 30.000.000 + 200.000.000 = 230.000.000

Jika biaya umum dan administrasi naik 10%, maka : 10% X 250.000.000 = 25.000.000 Biaya umum dan administrasi = 25.000.000 + 250.000.000 = 275.000.000

Kuantitas titik impas dipertahankan sebelum kenaikan. Harga jual baru?

14

P = 11.4000

Jadi, harga jual baru = 11.400

b. Volume penjualan 1) Menghitung nilai EBIT. EBIT = 70.000.000 + 20.000.000 (0,3 x 20.000.000)/(1-0.3) = 120.000.000 Penjualan = 120.000.000 + 250.000.000 + 200.000.000 = Rp. 570.000.000 Volume penjualan = 570.000.000 : 10.000 = Rp. 57.000/unit

15