Anda di halaman 1dari 20

K I M I A F AR M ASI K U A LI T AT I F

IDENTIFIKASI ENERVON-CMEDIFARMA SECARA KUALITATIF

Oleh :

N urmawita

(1001071)
Dosen Pembimbing:
Armon Fernando, M.Si,Apt

Program Studi S1 Farmasi Sekolah Tinggi Farmasi (STIFAR) Riau Pekanbaru 2012

BAB I PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang Penelitian Obat dewasa ini sudah merupakan suatu kebutuhan pokok dalam hidup

sehari-hari. Hampir semua orang pernah menggunakan obat. Obat dalam arti luas adalah zat kimia yang dalam takaran tertentu dan dengan penggunaan yang tepat dapat dimanfaatkan untuk mencegah penyakit, menyembuhkan penyakit atau memelihara kesehatan. Hal tersebut terutama didukung oleh kecenderungan masyarakat untuk mengobati dirinya sendiri (self medication) sebelum mendapat pertolongan tenaga medis terutama untuk penyakit pada tingkat keparahan yang tidak serius/ringan. Salah satu penyakit yang biasanya sering diterapkan pengobatan sendiri oleh masyarakat adalah influenza/flu (Henry, 2002) Obat ialah semua zat baik kimia, hewani maupun nabati yang dalam dosis layak dapat menyembuhkan, meringankan atau mencegah penyakit nerikut gejalagejalanya. Kebanyakan obat yang digunakan di masa lampau adalah obat yang berasal dari tanaman. Dengan cara mencoba-coba, secara empiris orang purba mendapatkan pengalaman dengan berbagai macam dau atau akar tumbuhan untuk menyembuhkan penyakit. Obat yang pertama di gunakan adalah obat yang berasal dari tanaman yang dikenal dengan sebutan obat tradisional (jamu). Obat-obat nabati ini digunakan senagai rebusanatau ekstrak dengan aktivitasnya yang sering kali berbeda tergantung dari asal tanaman dan cara pembuatannya. Hal tersebut di anggap kurang memuaskan dan akhirnya lambat laun ahli-ahli kimia mulai mencoba mengisolasi zat zat aktif yang aterkandung dalam tanaman sehingga menghasilkan serangkaian zat zat kimia sebagai obat. Misalnya efedrin dari tanaman Ephedra vulgaris, morfin dari Papaver somniferum, digoksin dari Digitalis lanata.

Pada permulaan abad XX mulailah dibuat obat obat sinesis, misalnya asetosal, disusul kemudian sejumlah zat zat yang lainnya. Permulaan sejati baru tercapai dengan penemuan dan pengguanaan obat kemoterapeutik (1935) dan penisillin (1940). Sejak ssat itula ilmu kimia, fisika, dan kedokteran terus berkembang denga pesat sampai saat ini.Penemuan penemuan baru menghasilkan lebih dari 500 macam obat setiap tahunya, sehingga obat obat kuno senakin terdesak atau kata lainnya punah oleh obat obat yang baru. Kebanyakan obat obat yang digunakan di temukan disekitar 20 tahu yang lalu, sedangkan obat obat kuno di tinggalkan dan diganti dengan obat modern.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

IDENTIFIKASI ENERVON-CMEDIFARMA

KANDUNGAN Vit B1 50 mg, vit B2 25 mg, vit B6 10 mg, vit B12 5 mcg, vit C 500 mg, Ca pantothenate 20 mg INDIKASI Peningkatan kebutuhan akan vitamin-vitamin tersebut pada saat hamil, menyusui, masa perkembangan dan pertumbuhan, terkena infeksi, ketegangan fisik dan mental. Enervon C multivitamin merupakan penggabungan dari berbagai vitamin dan mineral yang secara teratur ditemukan dalam makanan kita sehari-hari dan sumber normal lainnya. Multivitamin yang diresepkan untuk

mengobati kekurangan vitamin yang disebabkan oleh penyakit seperti kehamilan, gizi yang tidak sehat, pencernaan goyah dan kondisi serupa lainnya.

Pengggunaan Enervon C Multivitamin Gunakan multivitamin seperti yang diarahkan oleh dokter atau mengikuti instruksi pada label. Hindari mengambil lebih dari dosis yang ditentukan tablet Enervon C. Jangan gunakan obat selama lebih dari periode waktu yang disarankan. Kecuali ditentukan, hindari menggunakan lebih dari satu produk multivitamin pada saat yang sama. Mengambil lebih dari satu produk multivitamin dapat mengakibatkan overdosis vitamin yang dapat mengancam nyawa. Enervon C mengandung mineral seperti kalium, seng, kalsium besi, dan magnesium. Dosis lebih dari multivitamin dapat menyebabkan efek samping serius seperti masalah buang air kecil, detak jantung tidak merata, kecemasan, kebingungan, kelemahan, kelelahan dan pendarahan perut. Ambil Enervon C dengan segelas air, mengunyah tablet atau memungkinkan untuk mencairkan dalam mulut Anda sebelum menelan. Ambil Enervon C multivitamin secara teratur untuk mendapatkan keuntungan dari itu. Overdosis Enervon C Dalam kasus overdosis obat, mengambil bantuan profesional segera. Selama dosis Vitamin, A, D, E dan K dapat menyebabkan masalah serius mengancam dan kehidupan. Enervon C kaya akan mineral mengandung dan overdosis dapat menyebabkan efek samping yang serius. Gejala overdosis a. b. c. d. e. f. g. h. Sembelit dan Diare, Muntah, Nyeri perut Serius dan kram perut, kehilangan abnormal rambut, Unusual sakit kepala, Ekstrim otot dan sakit punggung, berlebihan perdarahan, Masalah dalam buang air kecil (jejak darah),

i. j. k.

Mulut kering, Kulit masalah, kekuningan dan pucat kulit.

Efek samping Tentu tablet Enervon C Ada laporan langka reaksi alergi pada pasien setelah pemberian tablet Enervon C. Gejala-gejala termasuk gatal-gatal, ruam kulit, dan iritasi kulit, pembengkakan di sekitar wajah, bibir, lidah dan tenggorokan. Sakit kepala, sakit perut dan rasa tidak enak beberapa efek samping yang umum dari Enervon C dan menghilang setelah 2-3 dosis. Penyimpanan Store, Enervon C tablet, pada suhu kamar, jauh dari sinar matahari langsung. Jauhkan dari kelembaban dan panas.

VITAMIN B1

Tiamina, vitamin B1, aneurin (bahasa Inggris: thio-vitamine, thiamine, thiamin) adalah vitamin yang terlarut dalam air. Tiamina terdiri atas cincin pirimidina dan cincin thiazola (mengandung sulfur dan nitrogen) yang dihubungkan oleh jembatan metilen. Turunan fosfatnya ikut serta dalam banyak proses sel. Tiamina disintesis dalam bakteri, fungi dan tanaman. Hewan harus memenuhi keperluan tiamin dari makanan. Asupan yang tidak cukup menyebabkan penyakit beri-beri, yang memengaruhi sistem saraf tepi dan sistem

kardiovaskular. Kekurangan vitamin B1 juga dapat menyebabkan sindrom Wernicke-Korsakoff.

Tiamina berperan sangat vital agar otak dapat bekerja dengan normal Sebuah senyawa turunan tiamina yang disebut benfotiamina, dengan efektif, mengurangi plak amiloid dan fosforilasi protein tau pada area kortikal otak tikus dan menekan aktivitas enzim glikogen sintase kinase. Penelitian ini sangat mirip dengan kondisi penderita Alzheimer in vivo. Senyawa turunan yang lain semisal tiamina pirofosfat, merupakan koenzim pada siklus asam sitrat yaitu pada kompleks piruvat dehidrogenase dan kompleks -ketoglutarat dehidrogenase. VITAMIN B2

Riboflavin, dikenal juga sebagai vitamin B2, adalah mikronutrisi yang mudah dicerna, bersifat larut dalam air, dan memiliki peranan kunci dalam menjaga kesehatan pada manusia dan hewan. Vitamin B2 diperlukan untuk berbagai ragam proses seluler. Seperti vitamin B lainnya, riboflavin memainkan peranan penting dalam metabolisme energi, dan diperlukan dalam metabolisme lemak, zat keton, karbohidrat dan protein. Vitamin ini juga banyak berperan dalam pembetukkan sel darah merah, antibodi dalam tubuh, dan dalam metabolisme pelepasan energi dari karbohidrat.

Susu, keju, sayur hijau, hati, ginjal, kacang-kacangan seperti kacang kedelai, ragi, jamur dan badam merupakan sumber utama vitamin B2, namun paparan terhadap cahaya akan menghancurkan riboflavin. Riboflavin terdiri dari cincin trisiklik bernama isoalloxazine yang berikatan dengan derivat alkohol yaitu ribitol. Riboflavin yang telah mengalami fosforilasi akan menjadi FMN (flavin mononukleotida) atau FAD (flavin adenina dinukleotida). FMN dan FAD berperan penting dalam reaksi redoks dalam tubuh karena FMN dan FAD merupakan kofaktor enzim dengan berikatan dengan enzim-enzim

oksidoreduktase sebagai gugus prostetik. VITAMIN B6

Vitamin B 6 adalah larut air vitamin dan merupakan bagian dari vitamin B kompleks kelompok. Beberapa bentuk vitamin yang diketahui, tetapi fosfat

piridoksal (PLP) adalah bentuk aktif dan merupakan kofaktor dalam reaksi banyak asam amino metabolisme, termasuk transaminasi, deaminasi dan dekarboksilasi. PLP juga diperlukan untuk reaksi enzimatik yang mengatur pelepasan glukosa dari glikogen . Vitamin B 6 adalah senyawa yang larut dalam air yang ditemukan pada 1930-an selama studi gizi pada tikus. Pada tahun 1934, seorang dokter Hungaria, Paulus Gyrgy menemukan sebuah zat yang mampu menyembuhkan penyakit kulit pada tikus (dermititis acrodynia), zat ini ia beri nama vitamin B 6.

Pada tahun 1938, Samuel Lepkovsky terisolasi vitamin B 6 dari dedak padi. Harris dan Folkers pada tahun 1939 menentukan struktur piridoksin, dan, pada tahun 1945, Snell mampu menunjukkan dua bentuk vitamin B 6 piridoksal dan pyridoxamine. Vitamin B 6 bernama piridoksin untuk menunjukkan

homologi struktural untuk piridin . Semua tiga bentuk vitamin B 6 merupakan prekursor senyawa aktif yang dikenal sebagai piridoksal 5'-fosfat (PLP), yang memainkan peran penting sebagai kofaktor dari sejumlah besar enzim penting dalam tubuh manusia. Enzim tergantung pada PLP fokus berbagai reaksi kimia terutama yang melibatkan asam amino. Reaksi dilakukan oleh PLP-tergantung enzim yang

bekerja pada asam amino termasuk transfer gugus amino, dekarboksilasi, racemization, dan beta-gamma atau penghapusan atau penggantian. Fleksibilitas semacam ini muncul dari kemampuan PLP untuk kovalen mengikat substrat, dan kemudian bertindak sebagai katalis elektrofilik, sehingga menstabilkan berbagai jenis intermediet reaksi carbanionic. Secara keseluruhan, Komisi Enzim telah mendaftarkan lebih dari 140 PLP-tergantung kegiatan, sesuai dengan ~ 4% dari semua kegiatan rahasia. VITAMIN B12

Vitamin B12 atau defisiensi hypocobalaminemia adalah tingkat darah rendah vitamin B12. Hal ini dapat menyebabkan kerusakan permanen pada jaringan saraf jika tidak ditangani cukup lama. Vitamin B12 itu sendiri ditemukan melalui investigasi anemia pernisiosa, yang merupakan penyakit autoimun yang menghancurkan sel parietal dalam perut yang mengeluarkan faktor intrinsik. Anemia pernisiosa, tidak diobati, biasanya berakibat fatal dalam waktu tiga tahun. Sekali teridentifikasi, namun dapat diobati dan berhasil dengan relatif mudah, meskipun tidak dapat disembuhkan dan pengobatan terus diperlukan. Faktor intrinsik sangat penting untuk penyerapan normal B12 dalam jumlah yang terjadi pada makanan, dan dengan demikian kurangnya faktor intrinsik, seperti yang terjadi pada anemia pernisiosa, menyebabkan kekurangan vitamin B12. Banyak jenis halus lain dari vitamin B12 defisiensi dan efek biokimia mereka telah sejak dijelaskan. VITAMIN C

Vitamin C adalah salah satu jenis vitamin yang larut dalam air dan memiliki peranan penting dalam menangkal berbagai penyakit. Vitamin ini juga dikenal dengan nama kimia dari bentuk utamanya yaitu asam askorbat. Vitamin C termasuk golongan vitamin antioksidan yang mampu menangkal berbagai radikal bebas ekstraselular. Beberapa karakteristiknya antara lain sangat mudah teroksidasi oleh panas, cahaya, dan logam. Buah-buahan, seperti jeruk, merupakan sumber utama vitamin ini. Vitamin C berhasil diisolasi untuk pertama kalinya pada tahun 1928 dan pada tahun 1932 ditemukan bahwa vitamin ini merupakan agen yang dapat mencegah sariawan.

Albert Szent-Gyrgyi menerima penghargaan Nobel dalam Fisiologi atau Kedokteran pada tahun 1937 untuk penemuan ini. Selama ini vitamin C atau asam askorbat dikenal perananny dalam menjaga dan memperkuat imunitas terhadap infeksi. Pada beberapa penelitian lanjutan ternyata vitamin C juga telah terbukti berperan penting dalam meningkatkan kerja otak. Dua peneliti di Texas Woman's University menemukan bahwa murid SMTP yang tingkat vitamin C-nya dalam darah lebih tinggi ternyata menghasilkan tes IQ lebih baik daripada yang jumlah vitamin C-nya lebih rendah. Sebagian besar hewan dan tumbuhan dapat mensintesis sendiri vitamin C, melalui urutan empat enzim -driven langkah, yang mengubah glukosa menjadi vitamin C. Para glukosa diperlukan untuk menghasilkan askorbat dalam hati (dalam mamalia dan bertengger burung ) diekstrak dari glikogen , sintesis askorbat adalah proses glikogenolisis-tergantung. Dalam reptil dan burung biosintesis yang dilakukan di ginjal . Di antara hewan yang telah kehilangan kemampuan untuk mensintesis vitamin C adalah simians dan tarsius , yang bersama-sama membentuk salah satu dari dua besar primata subordo, para anthropoidea , juga disebut haplorrhini . Kelompok ini mencakup manusia. Primata lebih primitif lainnya ( strepsirrhini ) memiliki kemampuan untuk membuat vitamin C Sintesis tidak terjadi di sejumlah spesies (mungkin semua spesies) dalam keluarga hewan pengerat kecil caviidae yang mencakup kelinci percobaan dan capybaras , tetapi terjadi pada hewan pengerat lain (tikus dan tikus tidak perlu vitamin C dalam diet mereka, misalnya). Sejumlah spesies passerine burung juga tidak mensintesis, tetapi tidak semua dari mereka, dan mereka yang tidak tidak jelas terkait; ada teori bahwa kemampuan itu hilang secara terpisah beberapa kali pada unggas. Semua keluarga diuji kelelawar, termasuk serangga besar dan buah-makan keluarga kelelawar, tidak dapat mensintesis vitamin C. Sebuah jejak Glo terdeteksi pada hanya 1 dari 34 spesies kelelawar diuji, di kisaran 6 keluarga kelelawar diuji.

VITAMIN D

D adalah grup vitamin yang larut dalam lemak prohormon. Vitamin D dikenal juga dengan nama kalsiferol. Penamaan ini berdasarkan International Union of Pure and Applied Chemist (IUPAC). Di dalam tubuh, vitamin ini banyak berperan dalam pembentukkan struktur tulang dan gigi yang baik. Vitamin ini banyak ditemukan pada jeruk, stroberi, tomat, brokoli, dan sayuran hijau lainnya. Vitamin ini sendiri merupakan turunan dari molekul steroid yang merupakan salah satu turunan dari kolesterol. Terdapat dua bentuk aktif dari vitamin ini, yaitu vitamin D2 dan vitamin D3. Vitamin D2 atau dikenal juga dengan nama ergokalsiferol ini berasal dari turunan senyawa kolesterol yang banyak ditemukan pada ragi dan tanaman. Vitamin D3 (kolekalsiferol) sendiri berasal dari turunan senyawa 7-dehidrokolesterolGolongan vitamin inilah yang paling banyak ditemukan pada kulit manusia. Pada ginjal, vitamin D dikonversi menjadi bentuk aktif yang disebut 1,25-dihydroxycholecalciferol. Vitamin D merupakan satu-satunya jenis vitamin yang diproduksi tubuh. Saat terpapar cahaya matahari, senyawa prekursor 7- dehidrokolesterol akan diubah menjadi senyawa kolekalsiferol. Induksi ini terutama disebabkan oleh sinar ultraviolet B (UVB). Pada tahap selanjutnya, senyawa kolekalsiferol ini akan diubah menjadi senyawa kalsitrol yang merupakan bentuk aktif dari vitamin D di dalam tubuh. Kalsitrol sendiri diproduksi di ginjal yang kemudian akan diedarkan ke bagian-bagian tubuh yang membutuhkan, terutama di organ tulang dan gigi.

BAB III IDENTIFIKASI KANDUNGAN SNEYAWA

3.1

Vitamin B1 (Tiamin HCl) Identifikasi Kimia : Menurut Farmakophe Indonesia : 1) Spektrum Serapan IR Zat dikeringkan pada suhu 1050 C selama 2 jam didispersikan dalam kalium bromide. Hasil spektroskopi menunjukkan maksimum hanya pada penjang gelombang yang sama seperti Thiamin HCl. Jika terdapat perbedaan, larutkan masing-masing zat uji dan baku pembanding dalam air, uapkan sampai kering, dan ulangi penetapan dengan menggunakan sisa. 2) Larutan ( 1 dalam 50 ) menunjukkan reaksi klorida seperti yang tertera pada uji identifikasi umum (FI IV). a) Tambahkan AgNO3 (p) ke dalam larutan, terbentu endapan putih yang tidak larut dalam asam nitrat pekat, tapi larut dalam amonium hidroksida 6 N berlebihan. b) Campur senyawa kering dengan mangan dioksida pekat berbobot sama, basahi dengan H2SO4 (p), panaskan perlahan terbentuk klor yang menghasilkan warna biru pada kertas kanji iodida basah. 3) Serapan larutan Larutkan 1,0 g zat dalam air hingga 10 ml saring memlalui panyaring kaca masir porositas halus ukur serapan pada =400 nm. Gunakan air sebagai blanko serapan tidak lebih dari 0,025

4) pH Lakukan penetapan menggunkan larutan 1 dalam 100 pH= 2,7-3,4 IDENTIFIKASI GUGUS DAN REAKSI WARNA a) Pirolisa : bau dedak b) Sulfur Dilakukan destruksi Lassaigne terlebih dahulu, karena unsur S masih terdapat dalam inti aromatis. 1 ml larutan zat + 1 ml Pb asetat + 1 ml NaOH kuning. Zat + HCl encer + Diazo A + Diazo B + NaOH merah. Panaskan dipenangas air cokelat dinginkan endapan coklat-hitam. c) Cl Reaksi Beilstein : bersihkan kawat Cu, pipihkan. Masukkan ke dalam zat pijar pada nyala api hijau. d) Fluoresensi Reaksi Thiokrom Zat + 100 cc air + 5 cc K4Fe(CN)6 1 % + 100 cc NaOH 10% merah +isobutyl alkohol fluoresensi biru-ungu. Dengan penambahan asam, fluoresensi akan hilang, sedangkan dengan penambahan basa, akan terjadi fluoresensi lagi. e) Calomel reduksi Zat + calomel ditiupkan uap air abu-abu. f) Reaksi warna Zat + NaOH : kuning + KMnO4 hijau

Reaksi Nessler : kuning hitam Zat + NaOH + K3Fe(CN)6


++

amil alkohol jika dikocok,

berfluoresensi biru ungu pada lapisan amil alkohol. 3.2 VITAMIN B2 Identifikasi kimia : 1) Reaksi warna Warna zat asal : kuning H2SO4 (p) HNO3 (p) HCl (p) CH3COOH (p) Diazo A + Diazo B + NaOH FeCl3 : merah jingga : hijau kuning : hijau kuning : kuning keruh : kuning jingga merah : merah jingga/ merha kecoklatan

2) Fluoresensi Zat + air fluoresensi hijau, bila ditambahkan asam atau basa maka fluoresensi hilang. 3) Frohde merah 4) Liebermann Bouchard kuning kehijauan (-) 5) Salkowski merah (+) 6) Cuprifil (+) 7) Marquis jingga + gas 8) KMnO4 merah keunguan (+)

9) Nessler endapan 10) Diazo merah 11) Uji anion (NO3-) cincin coklat (-) 12) AgNO3 jingga kemerahan, dilakukan diplat tetes 13) Fehling endapan merah 14) Reaksi kristal : 3.3 Dragendorf Bouchardat Mayer Asam pikrat Sublimasi

VITAMIN B6 (Piridoksin HCl) Identifikasi kimia : 1) Pada 2 ml larutan 0,5 % b/v tambahkan 0,5 ml larutan fosfowolframat dan terbentuk endapan putih. 2) Zat + Diazo A + Diazo B + NaOH terbentuk warna kuning yang berubah menjadi warna jingga merah. 3) Identifikasi klorida Reaksi Beilstein : bersihkan kawat Cu, pipihkan. Masukkan ke dalam zat pijar pada nyala api hijau Larutan zat + AgNO3 akan terbentuk endapan, bila ditambahkan NH4OH endapan akan larut.

4) 2 ml larutan 0,5 % b/v + 0,5 ml larutan fosfowolframat endapan putih 5) Reaksi kristal 3.4 Dragendorf Fe Kompleks

VITAMIN B12 Identifikasi kimia : 1) Campur 1 mg zat dalam cawan porselen dengan 10 mg K2SO4 dan 2 tetes H2SO4 encer. Panaskan hati-hati hingga kemerahan. Biarkan dingin, ambil sisa, tambahkan 2 tetes air, tambahkan 10 tetes larutan jenuh amonium tiosianat dan 0,5 ml benzil alkohol, kocok dan terbentuk warna biru yang larut dalam lapisan benzil alkohol. 2) Identifikasi Cobalt a) Sampel + KNO3 dalam asam endapan kuning b) Larutan zat dalam air + asam oksalat, dipanaskan dengan api kecil hingga mendidih, diatas tabung diletakkan kertas benzidin kertas menajadi biru, terbentuk senyawa siano.

3.5

VITAMIN C (Asam Askorbat) Identifikasi kimia : 1) Mereduksi kuat larutan Iod 0,1 N 2) Menghilangkan warna larutan dikhlorofenolindofenol 3) Reaksi warna : Zat + NaOH 0,1 N ad asam lemah + 1 tetes FeSO4 ungu Zat + FeCl3 kuning Zat + I2 hitam dan warna I2 hilang Zat + KMnO4 hilang warna KMnO4

4) Larutan + CuSO4 + NaOH biru ungu

5) Larutan + Na nitroptrussida coklat bening + NaOH kuning +HCl biru 6) Larutan + NaOH + CuAc jingga 7) Spot test Zat + FeSO4 + NaHCO3 ungu + asam hilang + basa ungu lagi. 8) Reaksi Cuprifil (+) 9) Zat + Na2CO3 + 1 tetes Ferrosulfat hilang dengan penambahan asam.

3.6

VITAMIN D Identifikasi kimia : 1) Larutan zat dalam CHCl3 + SbCl3 kuning jingga 2) Larutan zat dalam CHCl3 + larutan pyrogallol dalam alkohol absolut dipanaskan diatas penangas air diuapkan + AlCl3 violet intensif 3) Zat dalam CHCl3 + CH3COOH an hidrat + H2SO4 (p) melalui dinding tabung cincin ungu 4) Reaksi Carr dan Price : Zat dalam CHCl3 + larutan SbCl3 biru.

3.7

KALSIUM PANTOTENAT Identifikasi kimia : 1) 50 mg zat dalam 5 ml NaOH 1N dipanaskan selama 1 menit, dinginkan. Tambahkan 5 ml HCl 1 N dan 2 tetes larutan FeCl3 akan terbentuk warna kuning terang. 2) Reaksi Cuprifil Larutan zat dibasakan dengan NaOH + - 1 tetes CuSO4, akan terjadi kompleks Cu yang biru jernih. 3) Pemijaran : bau kacang, ketika dipijar akan terbentuk gelembunggelembung. 4) Identifikasi kalsium Zat ditambahkan asam oksalat akan menghasilkan kristal asam oksalat yang bila dilihat di bawah mikroskop berupa kristal putih amplop.

DAFTAR PUSTAKA
http://cikarangonline.com/tag/komposisi-enervon-c http://d4alihjenjang.wordpress.com/category/kultur-jaringan/ http://www.darya-varia.com/productDetail.aspx?ID=20090885 http://id.wikipedia.org/wiki/Tiamina http://id.wikipedia.org/wiki/Riboflavin http://id.wikipedia.org/wiki/Vitamin_B6 http://id.wikipedia.org/wiki/Vitamin_C http://id.wikipedia.org/wiki/Vitamin_D http://isjd.pdii.lipi.go.id/admin/jurnal/7208105112.pdf http://suplemenkesehatan.com/index.php?page=shop.product_details&flypa ge=flypage.tpl&product_id=249&category_id=14&option=com_virtuemart &Itemid=64 http://xlnworld.net/2009/11/11/hebatnya-enervon-c-menguasai-pasar/