Anda di halaman 1dari 30

ASUHAN KEPERAWATAN PERIOPERATIF PADA Nn.

N DENGAN FIBROADENOMA MAMAE (FAM) YANG DILAKUKAN TINDAKAN EKSISI FAM SINISTRA DI RUANG IBS RS PKU MUHAMMADIYAH GOMBONG

Guna Memenuhi Tugas Mata Kuliah Peminatan Bedah Program Studi Sarjana Keperawatan

Disusun Oleh: Wirati Enny Sayekti A1. 0900563

PROGRAM STUDI S1 KEPERAWATAN SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN MUHAMADIYAH GOMBONG 2013

LEMBAR PENGESAHAN

ASUHAN KEPERAWATAN PERIOPERATIF PADA Tn. W DENGAN BENIGNA PROSTAT HIPERPLASI YANG DILAKUKAN TVP DI RUANG IBS RS PKU MUHAMMADIYAH GOMBONG

Telah disahkan pada Hari Tanggal : :

Pembimbing Akademik

Pembimbing Lahan

(Dadi Santoso, S.Kep,Ns)

(Sudarmanto, S.Kep,Ns)

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Fibroadenoma mammae adalah tumor jinak yang paling sering terjadi pada wanita.Tumor ini terdiri dari gabungan antara kelenjar glandula dan fibrosa. Secara histologi: intracanalicular fibroadenoma; fibroadenoma pada payudara yang secara tidak teratur dibentuk dari pemecahan antara stroma fibrosa yang mengandung serat jaringan epitel. Pericanalicular fibroadenoma; fibroadenoma pada payudara yang menyerupai kelenjar atau kista yang dilingkari oleh jaringan epitel pada satu atau banyak lapisan. Tumor ini dibatasi letaknya dengan jaringan mammae oleh suatu jaringan

penghubungan. Fibroadenoma mammae timbul akibat pengaruh kelebihan hormon estrogen. Fibroadenoma mammae dibedakan menjadi 3 macam 1. 2. 3. Common Fibroadenom Giant Fibroadenoma umumnya berdiameter lebih dari 5 cm Juvenile fibroadenoma pada remaja.

B. Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang masalah, maka penulis mencoba merumuskan suatu maslah yaitu bagaimana melakukan asuhan keperawatan perioperatif kepada Nn. N dengan kasus FAM yang dilakukan eksisi FAM ?

C. Tujuan 1. Tujuan Umum Tujuan umum dari penulisan asuhan keperawatan ini adalah untuk mengetahui bagaimana asuhan keperawatan perioperatif pada kasus eksisi FAM.

2.

Tujuan Khusus a. Mahasiswa mampu melakukan persiapan pre operasi untuk kasus Fibroadenoma Mamae. b. Mahasiswa mampu membantu proses operasi pada kasus

Fibroadenoma Mamae c. Mahasiswa mampu melakukan perawatan post operasi pada kasus Fibroadenoma Mamae.

D. Manfaat 1. Bagi Pasien Dapat mengetahui hasil pemeriksaan sacera lengkap dan diharapkan pasien lebih meningkatkan mutu kesehatan. 2. Bagi Pelayan Kesehatan Sapat memberikan informasi atau masukan dalam rangka meningkatkan kualitas pelayanan khususnya terhadap pengetahuan tentang keperawatan perioperatif pada pasien mioma uteri yang dilakukan pembedahan Eksisi Fibroadenoma Mamae. 3. Bagi Mahasiswa Sebagai penerapan tentang teori yang telah didapat di bangku kuliah dan menambah wawasan serta informasi tentang keperawatan perioperatif tentang Fibroadenoma Mamae yang dilakukan pembedahan Eksisi Fibroadenoma Mamae. 4. Bagi Pendidikan Dapat menambah kepustakaan dan sebagai sumber referensi bagi mahasiswa tentang keperawatan perioperatif tentang Fibroadenoma Mamae yang dilakukan pembedahan Eksisi Fibroadenoma Mamae.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

A. Definisi Fibroadenoma adalah suatu tumor jinak yang merupakan pertumbuhan yang meliputi kelenjar dan stroma jaringan ikat. Fibroadenoma mammae adalah tumor jinak pada payudara yang bersimpai jelas, berbatas jelas, soliter, berbentuk benjolan yang dapat digerakkan. Fibroadenoma mamae adalah tumor jinak dan berbatas tegas dengan konsistensi padat dan kenyal, penanganannya dengan pengangkatan tumor kemudian specimen diperiksa untuk mengetahui adanya keganasan ( Sylvia A. Price, 1995 : 1141 )

B. Etiologi Peningkatan aktivitas estrogen yang absolut atau relatif 1. Genetik: payudara 2. Faktor-faktor predisposisi: a. b. c. d. Usia : < 30 tahun Jenis kelamin Geografi Pekerjaan

C. Tanda dan Gejala 1. Secara makroskopik: tumor bersimpai, berwarna putih keabu-abuan, pada penampang tampak jaringan ikat berwarna putih, kenyal 2. 3. 4. Ada bagian yang menonjol ke permukaan Ada penekanan pada jaringan sekitar Ada batas yang tegas

5.

Bila diameter mencapai 10-15 cm muncul Fibroadenoma raksasa (Giant Fibroadenoma)

6. 7. 8. 9.

Memiliki kapsul dan soliter Benjolan dapat digerakkan Pertumbuhannya lambat Mudah diangkat dengan lokal surgery

10. Bila segera ditangani tidak menyebabkan kematian

D. Patofisiologi Fibroadenoma mamae bukan merupakan satu-satunya penyakit pada payudara, namun insiden kasus tersebut tinggi, tergantung pada jaringan payudara yang terkena, estrogen dan usia permulaan. Tumor dapat terjadi karena mutasi dalam DNA sel. Penimbunan mutasi merupakan pemicu munculnya tumor. Penimbunan mutasi di jaringan fibrosa dan jaringan epitel dapat menyebabkan proliferasi sel yang abnormal sehingga akan tampak tumor yang membentuk lobus- lobus hal ini dikarenakan terjadi gangguan pada nukleus sel yang menyebabkan sel kehilangan fungsi deferensiasi yang disebut anaplasia. Dengan rangsangan estrogen fibroadenoma mamae ukurannya akan lebih meningkat hal ini terlihat saat menstruasi dan hamil. Nyeri pada payudara disebabkan karena ukuran dan tempat pertumbuhan fibroadenoma mamae. Karena fibroadenoma mamae tumor jinak maka pengobatan yang dilakukan adalah dengan mengangkat tumor tersebut, untuk mengetahui apakah tumor itu ganas atau tidak tumor yang sudah di ambil akan di bawa ke laboratorium patologi untuk pemeriksaan lebih lanjut. Setiap kelainan pada payudara. Fibroadenoma merupakan tumor jinak payudara yang sering ditemukan pada masa reproduksi yang disebabkan oelh beberapa

kemungkinan yaitu akibat sensitivitas jaringan setempat yang berlebihan terhadap estrogen sehingga kelainan ini sering digolongkan dalam mamary displasia. Fibroadenoma biasanya ditemukan pada kuadran luar atas, merupakan lobus yang berbatas jelas, mudah digerakkan dari jaringan di sekitarnya. Pada

gambaran histologis menunjukkan stroma dengan proliferasi fibroblast yang mengelilingi kelenjar dan rongga kistik yang dilapisi epitel dengan bentuk dan ukuran yang berbeda. Pembagian fibroadenoma berdasarkan histologik yaitu:
1.

Fibroadenoma Pericanalicular Yakni kelenjar berbentuk bulat dan lonjong dilapisi epitel selapis atau beberapa lapis.

2.

Fibroadenoma intracanaliculare Yakni jaringan ikat mengalami proliferasi lebih banyak sehingga kelenjar berbentuk panjang-panjang (tidak teratur) dengan lumen yang sempit atau menghilang. Pada saat menjelang haid dan kehamilan tampak pembesaran sedikit dan pada saat menopause terjadi regresi.

E. Penatalaksanaan Medis 1. Terapi Konservatif a. Farmakoterapi 1) Tamaxifien: untuk menghentikan pembentukan esterogen biasa dilakukan pembedahan untuk mengangkat ovarium (indung telur) atau terapi penularan untuk menghancurkan ovarium 2) Aminoglutetimid: Obat penghambat hormone yang banyak digunakan untuk mengatasi rasa nyeri akibat kanker di dalam tulang 3) Hydrocortisone; Suatu hormon steroid biasanyan diberikan pada saat yang bersamaan untuk menekan pembentukan

hydrocortisone alami oleh tubuh b. Non Farmakoterapi 1) Berikan lingkungan yang nyaman 2) Ganti balutan setiap hari 3) Ajarkan teknik relaksasi ( napas dalam ) apabila terasa nyeri pada bagian tulang 4) Berikan posisi tubuh yang nyaman

c.

Terapi operatif 1) Mastektomi ( pengangkatan seluruh payudara ) atau

pembedahan beastconvering ( hanya mengangkat tumor dan jaringan normal di sekitarnya ) 2) Lumpektomi pengangkatan tumor dan sejumlah kecil jaringan normal di sekitarnya 3) Eksisi luas dan mastektomi parsial pengangkatan tumor dan jaringan normal sekitarnya yang lebih banyak 4) Kuadrantektomi pengangkatan seperempat bagian payudara 5) Mastektomi simplek seluruh jaringan payudara diangkat tetapi otot dibawah payudara dibiarkan utuh dan disisakan kulit yang cukup untuk menutup luka bekas operasi 6) Mastektomi radikal seluruh payudara, otot dada dan jaringan lainnya diangkat

F. Pemeriksaan Diagnostik 1. Mamografi memperlihatkan struktur internal payudara, dapat untuk mendeteksi kanker yang tak teraba atau tumor yang terjadi pada tahap awal 2. Galaktrografi mammogram dengan kontras dilakukan dengan

menginjeksi zat kontras kedalam aliran duktus 3. Ultrasound dapat membantu dalam membedakan antar massa padat atau kista dan pada wanita yang jaringan payudaranya keras, hasil komplemen mamograf 4. 5. Xeroradiografi menyatakan peningkatan sirkulasi sekitar sisi tumor Termografi mengidentifikasi pertumbuhan cepat tumor sebagai titik panas karena peningkatan suplai darah dan penyesuaian suhu kulit yang lebih tinggi 6. Diafanografi mengidentifikasikan tumor atau masa dengan membedakan bahwa jaringan mentransmisikan dan menyebarkan sinar

7.

CT. Scan dan MRI teknik scan yang dapat mendeteksi penyakit payudara khususnya massa yang lebih besar atau tumor kecil, payudara mengeras yang sulit diperiksa dengan mamografi

8.

Biopsi payudara (jarum atau eksisi) memberikan diagnosa definitive terhadap massa dan berguna untuk klasifikasi histology penahapan dan seleksi terapi yang tepat

9.

Asal hormon reseptor menyatakan apakah sel tumor atau specimen biopsy mengandung reseptor hormone (esterogen dan progesteron). Pada sel maligna reseptor maligna, reseptor estrogen-plus merangsang pertumbuhan dan pembagian sel

10. Foto dada pemeriksaan fungsi hati, hitung sel darah dan scan tulang dilakukan untuk megkaji adanya metastase

G. Diagnosa Keperawatan 1. 2. 3. Nyeri akut berhubungan dengan terputusnya kontinuitas jaringan. Gangguan citra tubuh berhubungan dengan proses penyakitnya. Kurang pengetahuan tentang kondisi prognosis dan kebutuhan

pengobatan berhubungan dengan keterbatasan 4. Resiko tinggi infeksi berhubungan dengan terdapatnya pintu masuk organisme.

H. Perencanaan Keperawatan 1. Nyeri akut berhubungan dengan terputusnya kontinuitas jaringan. Kriteria hasil: Melaporkan nyeri hilang atau terkontrol, Nampak rileks dan mampu istirahat dengan normal. Intervensi: a. Dorong pasien untuk melaporkan nyeri. Rasional: mencoba untuk mentoleransi nyeri dari pada meminta analgetik. b. Kaji nyeri, catat lokasi, lamanya, dan intensitas. Rasional: penentuan skala tersebut menentukan metode yang baik untuk evaluasi subjektif.

c.

Kaji

ulang

faktor-faktor

yang

meningkatkan

nyeri

atau

menghilangkan nyeri Rasional: dapat menyebutkan pencetus atau faktor pemberat. d. Berikan tindakan yang nyaman Rasional: koping. e. Kolaborasi pemberian obat analgetik dan antibiotik. Rasional: nyeri bervariasi dari ringan sampai berat dan perlu penanganan untuk memudahkan istirahat adekuat dan penyembuhan ( Doenges, 2000 : 481 ). 2. Gangguan citra tubuh berhubungan dengan proses penyakitnya. Kriteria hasil: Persepsi yang positif terhadap penampilan dan fungsi tubuh sendiri. Intervensi : a. Beri kesempatan pasien untuk mengungkapkan perasaannya. Rasional: menumbuhkan rasa percaya. b. Diskusikan tentang hal-hal yang berkaitan dengan operasi dan pemeriksaan. Rasional: pengobatan. c. Beri dorongan pada pasien untuk mengidentifikasi perasaannya tentang masalah-masalah aktivitas seksual dan mendiskusikan perasaannya dengan pasangannya. Rasional: pasien dapat membuat rencana untuk masa depan. d. Diskusikan dan rujuk ke kelompok pendukung. Rasional: memberikan tempat untuk pertukaran masalah dengan orang lain dengan masalah yang sama. ( Judith M. Wilkinson, 2007: 34) 3. Kurang pengetahuan tentang kondisi prognosis dan kebutuhan memberikan pemahaman lebih tentang tindakan meningkatkan relaksasi, meningkatkan kemampuan

pengobatan berhubungan dengan keterbatasan Kriteria hasil : pasien dan keluarga mengatakan pemahaman proses penyakit dan pengobatan.

Intervensi : a. Kaji tingkat pendidikan dan pengetahuan klien dan keluarga. Rasional: mengetahui seberapa besar tingkat pemahaman pasien pada materi yang akan disampaikan. b. Berikan penjelasan tentang penyakit dan perawatannya. Rasional: pengetahuan tentang penyakit dan perawatannya, dapat meningkatkan kekuatan pada program dan mengurangi tingkat kecemasan. c. Dorong keluarga untuk bertanya ( Carpenito, 2000:289 ) Rasional: meningkatkan status mental pasien dan berusaha mendengarkan apa yang dikeluhkan pasien. 4. Resiko tinggi infeksi berhubungan dengan terdapatnya pintu masuk organisme. Kriteria hasil : meningkatkan waktu penyembuhan luka. Intervensi: a. Kaji balutan luka, awasi tanda-tanda infeksi pada insisi. (Doenges, 2000:754). Rasional: pengenalan diri terjadinya infeksi dapat memampukan pengobatan dengan cepat. b. Tekankan teknik aseptik dalam perawatan. Rasional: meminimalkan faktor yang menyebabkan infeksi. c. Tekankan pentingnya kebersihan diri dan lingkungan. Rasional: meminimalkan faktor yang menyebabkan infeksi d. Pantau hasil laboratorium. (Juditt M. Wilkinson, 2007:263) Rasional: pada infeksi terjadi peningkatan lekosit. e. Kolaborasi pemberian antibiotik. (Doenges, 2000:754) Rasional: mengobati infeksi dan meningkatkan penyembuhan.

BAB II TINJAUAN KASUS

A. PENGKAJIAN Hari Tanggal Tempat Jam Metode Sumber Oleh : Rabu : 15 Mei 2013 : IBS PKU Muhammadiyah Gombong : 18.30 WIB : Wawancara : Pasien, observasi RM : Wirati Enny Sayekti

1.

Identitas Pasien Nama Umur Jenis Kelamin Alamat Pekerjaan Status Diagnosa No. RM Tanggal Masuk : Nn. N : 18 tahun : Perempuan : Kuntili, Sumpiuh :: Belum menikah : Fibroadenoma Mamae Sinistra : 241584 : 15 Mei 2013

2.

Penanggung Jawab Nama Umur Alamat : Tn. D : 35 tahun : Kuntili, Sumpiuh

Hub. dengan pasien : Bapak klien

3.

Riwayat keshatan a. Keluhan Utama Pasien mengatakan khawatir dan takut akan melakukan operasi untuk pertama kalinya b. Riwayat penyakit sekarang Pasien datang ke PKU Muhammadiyah Gombong pada tanggal 15 Mei 2013 pukul 09.45 WIB dengan keluhan terdapat benjolan pada payudara sebelah kiri, sejak 1 tahun yang lalu, terkadang membesar terkadang mengecil, masih bisa digerakan dan kadang sakit. Pasien mengatakan belum pernah memeriksakan penyakitnya. Dari

pemeriksaan fisik didapatkan data, teraba benjolan kurang lebih berdiameter 3x2 cm, dan lunak. TD 120/80 mmHg, Suhu 36oC, Nadi 80 x/menit, RR 18 x/menit. Dan saat di periksa oleh dokter bedah, dokter menyarankan untuk dioperasi, dengan keputusan yang di sarankan oleh dokter, pasien tampak cemas dengan tindakan yang akan di lakukan. Pasien tampak gelisah dan pucat saat ini. c. Riwayat Dahulu Pasien belum pernah mengalami penyakit ini sebelumnya d. Riwayat Penyakit Keluarga Pasien mengatakan tidak ada yang mempunyai penyakit yang sama seperti yang dialami pasien saat ini.

4.

Pola Fungsional menurut Virginia Handersoon a. Pola Nafas Sebelum sakit : Pasien tidak mempunyai gangguan pernafasan dan tidak mempunyai riwayat asma. Saat sakit : Pasien tidak menggunakan alat bantu nafas, RR 22 x/menit, tidak ada retraksi dinding dada, tidak ada cuping hidung. b. Pola Nutrisi Sebelum Sakit : Pasien biasa makan sehari 3x/hari, minum 6-8 x/hari dengan 1 piring nasi, sayur beserta lauk

pauk Saat Sakit : Pasien mengatakan makan terakhir pada pukul 12.00 WIB c. Pola Eliminasi Sebelum Sakit Saat Sakit d. Pola Aktivitas Sebelum Sakit Saat Sakit : Pasien bergerak normal tanpa bantuan orang lain : Pasien mengatakan lebih nyaman berbaring. Saat ini pasien sedang berbaring di tempat tidur, untuk mobilisasi pasien bergantung sebagian pada perawat e. Pola Istirahat Tidur Sebelum sakit : Pasien tidur malam 7-8 jam dari jam 22.00WIB sampai 05.00 WIB Saat sakit f. Pola Berpakaian Sebelum sakit : Pasien dapat mengenakan pakaian tanpa bantuan orang lain Saat sakit g. : Pasien mengenakan pakaian operasi : Pasien tidak bisa tidur karena cemas : Pasien biasa BAB 1x/hari, BAK 5-6x/hari : Hari ini pasien belum BAB, BAK sebanyak 2 kali

Temperatur Tubuh Sebelum sakit : Pasien sehari-hari menggunakan kaos dan celana pendek menggunakan selimut jika tidur Saat Sakit : Pasien hanya memakai baju operasi, S: 36 0C

h.

Personal Higiene Sebelum Sakit Saat Sakit : Pasien biasa mandi 2x sehari : Pasien pagi ini sudah mandi, dan sudah melakukan personal hygiene.

i.

Kebutuhan rasa aman dan nyaman Sebelum Sakit : Pasien merasa aman dan nyaman di rumah dan lingkungannya Saat Sakit : Pasien merasa tidak nyaman karena merasakan

cemas karena akan dilakukan operasi. Pasien tampak pucat dan gelisah. j. Pola Komunikasi Sebelum Sakit : Pasien dapat berkomunikasi dengan baik dengan orang lain, pasien tidak mengalami gangguan bicara Saat Sakit k. : Pasien dapat berbicara dengan jelas

Kebutuhan Spiritual Sebelum Sakit : Pasien selalu menjalankan ibadah sholat lima waktu dengan berdiri Saat Sakit : Pasien dianjurkan untuk bersabar dan berdoa

l.

Kebutuhan Bekerja Sebelum Sakit Saat Sakit : Pasien belum bekerja dan masih sekolah : Pasien hanya tiduran di tempat tidur di ruang IBS, aktivitas terbatas.

m. Pola Rekreasi Sebelum Sakit : Pasien jarang berekreasi, hanya sering menonton TV bersama keluarganya Saat dikaji n. : Pasien hanya berbaring di tempat tidur.

Kebutuhan Belajar Sebelum Sakit Saat Sakit : Pasien memperoleh informasi dari menonton TV : Pasien mendapatkan informasi dari dokter dan perawat mengenai penyakit yang dideritanya

5.

Keadaan Umum TTV di bangsal : Suhu Nadi TD RR BB TB : 36 0C : 89 x/menit : 125/77 mmHg : 20 x/menit : 50 kg : 160 cm

6.

Pemeriksaan Fisik KU Kesadaran : Baik : Compos Metis

Pemeriksaan fisik head to toe Kepala : Bentuk meshocepal, rambut hitam, lurus, distribusi merata, kulit kepala tampak bersih, muka tampak gelisah dan pucat. Mata : Konjingtiva agak anemis, sclera tidak ikterik, tidak terdapat gangguan penglihatan, tidak nyeri tekan, pupil isokor. Hidung : Tidak ada polip, lubang hidung tampak tidak kotor, tidak ada stematitis, fisiologi bernafas normal, tidak nyeri tekan. Telinga Mulut : Bersih, tidak ada serumen : Mukosa bibir kering, agak pucat, lidah tampak kotor, tidak ada stomatitis, tidak ada karies, dan tidak ada gigi goyang Leher Payudara : Tidak terdapat pembesaran kelenjar tiroid : I: Tampak tidak simetris, bagian kiri sebelah aerola tampak ada benjolan. P: Teraba benjolan kurang lebih berdiameter 3x2 cm, lunak, dan nyeri saat di palpasi. P: A: Paru- paru : I: Pergerakan dada simetris.RR 20x/ menit. P: Tidak nyeri tekan. P: Bunyi sonor. A: Bunyi paru normal, tidak terdengar ronkhi. Jantung : I: Dada simetris P: Tidak nyeri tekan. P: Bunyi sonor. A: Bunyi regular , normal. Abdomen : I: Perut simetris

A: Terdengar bunyi tympani P: Tidak ada nyeri tekan pada abdomen. P: Tidak terdapat massa. Genetalia : Tidak terdapat gangguan

Ekstermitas : Keempat ekstermitas lengkap, kekuatan otot normal terpasang infus ditangan RL kanan 7. Pemeriksaan Penunjang a. Pemeriksaan Laboratorium Darah Tanggal 15 Mei 2013 jam 11.49 WIB Pemeriksaan Leukosit Eritrosit Hemoglobin Hematokrit MCV MCH MCHC Trombosit Hasil 5.82 4.64 13.1 39.8 85.8 28.2 32.9 192 Satuan 10^3 /uL 10^6/uL g/dL % fL Pg g/dL 10^3/ uL Nilai Normal 4.80- 10.80 4.70-6.10 14.0- 18.0 42.0-52.0 79.0- 99.0 27.0-31.0 33.0-37.0 150- 400

Golongan darah : AB CT BT : 4 menit : 3 menit

8.

Terapi Infus RL 3 flabot Injeksi Ondansetron 8 mg Injeksi Ketorolac 30 mg Injeksi Petidin 50 mg Injeksi Fentanes 2,5 mg Injeksi KTM (Ketalar) 100 mg Injeksi Prones 90 mg

B. ASKEP PRE OPERASI 1. Data fokus Pasien mengeluh takut dengan tindakan operasi yang akan dijalani. Pasien tampak gelisah dan pucat saat ini. TTV, TD: 120/89 mmHg, N: 99 x/m

2.

Analisa Data Pre Operatif No 1 Tanggal/Jam Data Fokus Masalah Etiologi Krisis situasional akan dilakukannya tindakan pembedahan

15 Mei 2013, DS: Pasien mengeluh Ansietas jam 17.55 takut dengan tindakan operasi WIB yang akan dijalani DO: a. Pasien tampak gelisah dan pucat b. TD: 120/89 mmHg c. N: 99 x/m d. S: 360C e. RR: 20 x/m

3.

Diagnosa Keperawatan Ansietas berhubungan dengan krisis situasional akan dilakukannya tindakan pembedahan

4.

Rencana Pre Operasi No Tujuan dan Kriteria DX Hasil 1 Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 1x45 menit, diharapkan pasien tidak mengalami ansietas. Anxiety Control: Indikator IR ER Menurunkan 3 4 stimulus lingkungan Intervensi Rasional

Anxiety reduction a. Identifikasi tingkat a. Mengetahui reaksi kecemasan stress b. Gunakan komunikasi b. Mengembangkan terapeutik pada saat rasa percaya dan berkomunikasi dengan mengurangi rasa pasien takut c. Jelaskan prosedur c. Memberikan pembedahan dengan informasi yang

bahasa yang mudah akurat dapat ketika cemas menurunkan dipahami pasien Menggunakan 2 4 kesalahan strategi interprestasi koping efektif d. Memberikan rasa Menggunakan 2 4 d. Dampingi pasien nyaman pada teknik selama tindakan pasien relaksasi intraoperatif e. Menurunkan rasa untuk e. Anjurkan pasien gelisah pasien menurunkan menggunakan teknik kecemasan nafas dalam Melaporkan 2 4 penurunan episode cemas Tidak ada 2 4 menifestasi perilaku kecemasan Keterangan: 1. Tidak pernah menunjukkan 2. Jarang menunjukkan 3. Kadang-kadang menunjukkan 4. Sering menunjukkan 5. Selalu menunjukkan

5.

Pelaksanaan Pre Operasi No Dx 1 Tgl/jam 15 Mei 2013 18.00 WIB Implementsi Respon

a. Mengdentifikasi kecemasan b.

18.15 WIB

c.

18.20 WIB

d.

18.25 WIB

e.

tingkat a. Pasien tampak gelisah akan menghadapi tindakan operasi Menjelaskan prosedur b. Pasien tampak sedikit pembedahan dengan bahasa paham dengan yang yang mudah dipahami pasien sudah dijelaska Menganjurkan pasien c. Pasien kooperatif menggunakan tekhnik nafas dalam Menganjurkan pasien dalam d. Pasien merasa nyaman dengan posisi agak posisi nyaman miring e. Sudah dilakukan Mendampingi pasien selama tindakan intraopertatif

6.

Evaluasi Pre Operasi Dx Keperawatan 1 Tanggal/ Jam 15 Mei 2013 18.25 WIB Evaluasi S: Pasien mengatakan sudah lebih tenang untuk menghadapi tindakan operatif O: a. Pasien tampak rileks dan tenang b. Nadi: 89 x/menit c. Tampak nafas dalam ketika cemas dating d. Tidak tampak kegelisahan A: Masalah ansietas teratasi, dibuktikan dengan indikator: Indicator IR ER Menurunkan stimulus 4 4 lingkungan ketika cemas Menggunakan strategi 4 4 koping efektif Menggunakan teknik 4 4 relaksasi untuk menurunkan kecemasan Melaporkan penurunan 3 4 episode cemas Tidak ada manifestasi 3 4 perilaku kecemasan P: Hentikan intervensi Monitor TTV saat operasi berlangsung

C. ASKEP INTRA OPERASI 1. Persiapan pasien di meja operasi a. b. c. d. e. f. g. h. i. Posisi pasien TD N RR SAO2 Pemasangan : Supinasi : 145/99 mmHg : 107 x/ menit : 20 x/ menit : 99 % : Bed side monitor

Waktu operasi : 18.30-19.15 WIB Operator Asisten : dr. Autor : Perawat Sodik

j. k. l.

Instrument Anestesi Jenis anestesi

: Perawat : dr.Agus : General anestesi

2.

Data Fokus a. b. Anamnesa/ data subjektif Data objektif A (Airway) B (Breathing) :: : Tidak ada sumbatan jalan nafas : Suara nafas vesikuler, RR 20x/menit

C (Circulation) : TD 145/99 mmHg, N: 107x/m, jumlah perdarahan selama operasi 60 cc, mukosa bibir lembab, CRT 3 detik.

3.

Analisa Data Intraoperatif No Tgl/ Jam Data Fokus Masalah 1 15 Mei 2013, DS: Resiko jam 18.30 DO: perdarahan WIB a. Insisi pada daerah aerola b. Pendarahan 50 cc c. Terpasang O2 3L/m d. TD : 145/99 mmHg N: 107 x/mnt SAO2 : 99 % Etiologi Cedera vaskuler akibat insisi bedah

4.

Rumusan Diagnosa Keperawatan Intraoperatif Resiko perdarahan b.d cedera vaskuler akibat insisi bedah

5.

Intervensi Keperawatan Intraoperatif No 1. Tujuan dan Kriteria Hasil Intervensi Rasional Setelah dilakukan tindakan Hydration managemen keperawatan selama 1x 45 a. Pantau TTV selama a. Membantu menit, diharapkan perdarahan operasi mengidentifikasik pada saat intraoperatif tidak an adanya terjadi, dengan indicator: penurunan tanda vital Indicator IR ER Tidak terjadi 4 5 b. Pantau output cairan b. Mencegah secara (perdarahan, dan dini adanya penurunan TD

dan peningkatan nadi yang drastis Tidak terjadi 4 5 tanda dehidrasi saat tindakan pembedahan berlangsung Tidak ada 3 4 peningkatan output cairan Keterangan: 1. Perdarahan Ekstrim 2. Perdarahan Berat 3. Perdarahan sedang 4. Perdarahan ringan 5. Tidak terjadi perdarahan 6.

urin) selama perdarahan tindakan pembedahan berlangsung. c. Pantau status c. Mencegah dehidrasi pasien adanya dehidrasi pada pasien d. Ingatkan asisten d. Mencegah untuk menghentikan adanya perdarahan. perdarahan yang berlebihan

Implementasi Keperawatan Intraoperatif No Dx 1 Tanggal/ Jam 15 Mei 2013 18.35 WIB Implementasi Respon

18.50 WIB

19.00 WIB

19.10 WIB

a. Memantau TTV selama a. TD: 140/80 mmHg operasi N: 88 x/m b. Memantau output cairan RR: 18 x/m (perdarahan, dan urin) selama b. Perdarahan 60 cc tindakan pembedahan Haluaran urin berlangsung c. Memantau status dehidrasi c. Mukosa bibir pasien lembab, tidak terjadi hipertermi, CRT 3 detik dan RL 3 d. Mengingatkan asisten untuk plabot masuk menghentikan perdarahan. d. Sudah dilakukan

7.

Evaluasi Keperawatan Intraoperatif Dx Keperawatan 1 Tanggal/ jam 15 Mei 2013 S: 19.15 WIB O: a. b. c. d. e. Evaluasi

Perdarahan 60 cc Tidak terjadi tanda-tanda dehidrasi Luka insisi sudah dijahit Pasien belum sadar TD: 140/80 mmHg N: 88 x/menit RR: 18 x/m

A: Masalah resiko perdarahan teratasi, dengan: Indikator Tidak terjadi penurunan tekanan darah dan peningkatan nadi yang drastis Tidak terjadi tanda-tanda dehidrasi pada saat tindakan pembedahan berlangsung Tidak ada peningkatan output cairan

dibuktikan IR 4 ER 5

P: Hentikan Intervensi Pantau adanya masalah keperawatan yang lain. D. POST OPERASI 1. 2. Jenis anestesi : General anestesi

Pemeriksaan alderete Score No 1 Kriteria WARNA KULIT Kemerahan/normal 2 1 0 1 Nilai Hasil

AKTIFITAS MOTORIK 2 Gerak 2 anggota tubuh 1 0 1

PERNAFASAN Nafas dalam, batuk dan tangisan kuat

2 1 0 2

TEKANAN DARAH < 20 mmHg dari pre operasi 50 mmHg dari pre operasi

2 1 0 2

KESADARAN 2

Respon terhadap rangsangan +, reflek protektif + JUMLAH (Nilai Normal Aldret 9 ) 3. Analisa Data No 1 Tanggal/Jam Data

1 0 7 1

Etiologi

Masalah

15 Mei 2013, DS: jam 19.20 DO: WIB a. Pasien belum sadar penuh b. Belum bisa menggerakan kedua ekstremitas atas dan bawah c. TD: 120/85 mmHg RR: 26 x/m N: 70 x/m. d. Alderete Score: 7

Efek depresan Resiko dari medikasi ketidakefektifan dan agen jalan nafas anesthetik

4. Diagnosa Keperawatan Resiko ketidakefektifan bersihan jalan nafas berhubungan dengan efek depresan dari medikasi dan agen anesthetic

5. Rencana Keperawatan No 1 Tanggal/Jam Tujuan dan Kriteria Hasil Intevensi a. Posisikan pasien dengan mengganjal tulang serviks b. Auskultasi bunyi nafas. Catat adanya bunyi nafas yang abnormal c. Kaji frekuensi pernafasan, kedalaman dan adanya pernafasan menggunakan otot bantu d. Pantau adanya dispnea e. Pantau kesadaran pasien, rangsang nyeri bila belum ada respon f. Anjurkan pasien untuk

15 Mei 2013, Setelah dilakukan asuhan jam 19.20 keperawatan diharapkan WIB ketidakefektifan jalan nafas tidak terjadi dibuktikan dengan indikator: Indikator IR ER Menunjukan 3 5 adanya kepatenan jalan nafas Menunjukan 3 5 perilaku memperbaiki bersihan jalan nafas, mis: batuk

efektif Keterangan: 1. Tidak ada respon 2. Jarang menunjukan 3. Kadang menunjukan 4. Selalu menunjukan 5. Tidak terjadi gangguan

batuk efektif mengeluarkan secret g. Kolaborasi pemberian oksigen

6. Implementasi keperawatan No Dx 1 Tangal/ Jam Implementsi Respon a. Sudah dilakukan b. Tidak terdapat bunyi nafas yang abnormal c. RR: 26 x/m dan tidak ada suara tambahan d. Tidak tampak dispnea e. Sudah dilakukan f. Sudah dilakukan g. Sudah dilakukan

15 Mei 2013 a. Memposisikan pasien dengan 19.20 WIB mengganjal tulang serviks b. Mengauskultasi bunyi nafas dan mencatat adanya bunyi nafas yang abnormal c. Mengkaji frekuensi pernafasan, kedalaman dan adanya pernafasan menggunakan otot bantu d. Memantau adanya dispnea e. Memantau kesadaran pasien, rangsang nyeri bila belum ada respon f. Menganjurkan pasien untuk batuk efektif mengeluarkan secret g. Melakukan kolaborasi pemberian O2

7. Evaluasi post operasi No 1 Tanggal/ Jam 15 Mei 2013 20.00 WIB S: O: a. Pasien belum sadar penuh b. Belum bisa menggerakan kedua ekstremitas atas dan bawah c. TD: 120/88 mmHg, RR: 26 x/m, N: 89 x/m. d. Alderete Score: 7 A: Masalah resiko ketidakefektifanbersihan jalan nafas tidak terjadi, dibuktikan dengan: Evaluasi

Indikator Menunjukan adanya kepatenan jalan nafas Menunjukan perilaku memperbaiki bersihan jalan nafas, mis: batuk efektif

IR 4 4

ER 5 5

P: Hentikan Intervensi Pantau adanya masalah keperawatan yang lain.

BAB IV PEMBAHASAN A. Pengkajian Pengkajian adalah tahap awal untuk melakukan suatu keperawatan yang berguna untuk mengumpulkan data sebagai dasar untuk mengetahui kebutuhan klien sehingga dapat menentukan asuhan keperawatan yang akan dilakukan. Dalam pengumpulan data kami menggunakan metode wawancara atau Tanya jawab dengan pasien dan klien serta observasi dengan menggunakan pemeriksaan fisik dan menggunakan studi dokumentasi pada status pasien. Selama melakukan pengkajian kami menemui kesulitan, hal ini dikarenakan kami dihadapkan pada satu kasus yang memiliki keterbatasan informasi berkaitan dengan penyakit yang di derita pasien. Pada pemerikasaan fisik, kami menemukan indikasi khas yang sesuai dengan teoritis yaitu: pemeriksaan fisik yang menunjukkan adanya massa pada payudara bagian kiri bawah pasien yang menunjukkan terdapatnya suatu keabnormalan. B. Diagnosa Keperawatan Berdasarkan tinjauan pustaka asuhan keperawatan pada kasus Fibroadenoma Mamae kami mendapat hasil diagnosa keperawatan yaitu: 1. Ansietas berhubungan dengan kurangnya pengetahuan tentang operasi 2. Resiko perdarahan b.d cedera vaskuler akibat insisi bedah 3. Resiko ketidakefektifan bersihan jalan nafas b.d efek depresan dari medikasi dan agen anesthetik C. Intervensi Keperawatan Dalam menyusun rencana tindakan keperawatan untuk mencapai tujuan sesuai dengan kriterianya, maka kami membuat rencana berdasarkan acuan pada tinjauan teoritis yang ada pada tinjauan pustaka, rencana tindakan di buat selama proses pembedahan dari mulai pasien masuk ke ruang induksi

sampai pasien keluar dari ruang RR. Dari diagnosa ini intervensi dapat diterapkan pada kasus karena berkat kerjasama yang baik antara perawat, keluarga, dan klien. Dalam menyusun tindakan yang akan dilakukan ini disesuaikan dengan diagnosa yang ditemukan sehingga mendapatkan tujuan yang diinginkan. Setelah selesai operasi yang berjalan 30 menit berlangsung klien dipindahkan ke ruang RR (recovery room), disini pasien dinilai apakah sudah boleh dipindahkan dan dirawat di bangsal dengan cek respon pasien melalui Alderete Score. Dimana nilai normal untuk Aldetrete Score 3, maka pasien boleh dipindahkan dan dirawat dibangsal. D. Implementasi dan Evaluasi Implementasi dilakukan berdasarkan diagnosa dan rencana keperawatan dan sekaligus dilakukan evaluasi tindakan.

BAB V PENUTUP

A. KESIMPULAN Fibroadenoma mammae adalah tumor jinak pada payudara yang bersimpai jelas, berbatas jelas, soliter, berbentuk benjolan yang dapat digerakkan. Fibroadenoma mamae adalah tumor jinak dan berbatas tegas dengan konsistensi padat dan kenyal, penanganannya dengan pengangkatan tumor kemudian specimen diperiksa untuk mengetahui adanya keganasan ( Sylvia A. Price, 1995 : 1141 ) Sebelum pasien dilakukan tindakan operasi perlu dipersiapkan beberapa hal antara lain kesiapan dari pasien (fisik, mental dan spiritual), informed consent, surat ijin operasi, dan pemeriksaan penunjang yang mendukung tindakan operasi. Sesampainya di ruang operasi pasien akan dilakukan tindakan anestesi terlebih dahulu sebelum dilakukan operasi eksisi FAM. Pada saat operasi berlangsung perlu diperhatikan untuk TTV pada bed side monitor, cairan dan perdarahan yang terjadi sebagai indikator apakah keadaan pasien baik-baik saja atau tidak. Setelah operasi selesai pasien akan dipindahkan ke RR (recovery room), sampai pasien diperbolehkan untuk dirawat di bangsal perlu dikaji untuk pengetahuan pasien mengenai efek anestesi dan kapan diperbolehkan aktifitas kembali serta makan dan minum. B. SARAN 1. Sebaiknya pasien mengkonsumsi makanan yang tinggi protein hewani untuk mempercepat proses penyembuhan luka. 2. Kepada perawat agar lebih memfokuskan kesiapan psikis pasien dengan riwayat operasi Eksisi FAM untuk yang pertama kali, semua hal yang

diperlukan untuk pasien diterangkan secara transparan untuk mengurangi kecemasan pasien dan keluarga. DAFTAR PUSTAKA

.2001. Diktat Kuliah Ilmu Keperawatan Maternitas TA : 2000/01 PSIK.FK. Unair, Surabaya Bagian Obstetri & Ginekologi FK. Unpad. 1993. Ginekologi. Elstar. Bandung Carpenito, Lynda Juall, 2000. Buku Saku Diagnosa Keperawatan. Edisi 8. EGC. Jakarta Galle, Danielle. Charette, Jane.2000. Rencana Asuhan Keperawatan

Onkologi. EGC. Jakarta Hartono, Poedjo. 2000. Kanker Serviks/Leher Rahim & Masalah Skrining di Indonesia. Kursus Pra kongres KOGI XI Denpasar. Mimbar Vol.5 No.2 Mei 2001 Pierce dan Neil. 2007. At a Glance Ilmu Bedah. Ed: 3. Jakarta: Penerbit Erlangga. Price dan Wilson. 2006. Patofisiologi Konsep Klinis Proses-Proses Penyakit. Ed: Ke-6. Jakarta: EGC. Saifidin, Abdul Bari,dkk. 2001. Buku Acuan Nasional Pelayanan Kesehatan Maternal dan Neonatal.Yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo & JNKKR-POGI. Jakarta. Syamsuhidajat. 1997. Buku Ajar Ilmu Bedah. Jakarta: EGC.