Anda di halaman 1dari 18

PENGERTIAN dan BATASAN MIKROORGANISME

Diajukan sebagai salah satu syarat untuk memenuhi Tugas Mata Kuliah Biokimia

Di susun oleh :

1. Nurul Laeli 2. Istnie Nur Khoirunnisa 3. Linda Putri L 4. Ayu Permata P 5. Arum Hidayanti 6. Adi Mulya Prawira

21030111060001 21030111060026 21030111060029 21030111060036 21030111060040 21030111060044

PROGRAM STUDI DIPLOMA III TEKNIK KIMIA PROGRAM DIPLOMA FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS DIPONEGORO
iii

SEMARANG 2012

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL KATA PENGANTAR DAFTAR ISI BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang 1.2 Tujuan 1.3 Perumusan Masalah 1.4 Pembatasan Masalah BAB II PEMBAHASAN 2.1 Pengertian Mikroorganisme 2.2 Sejarah Mikroorganisme 2.3 Pengendalian Mikroorganisme 2.2 Jenis dan Batasan Mikroba 2.3 Sumber dan Isolasi Mikroba

i ii iii 1 1 1 1 1 2 2 3 7 8

BAB III PENUTUP 3.1 Simpulan 3.2 Saran DAFTAR PUSTAKA

13 13 13 14

iii

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penyusun panjatkan kepada Allah SWT atas segala rahmat-Nya sehingga Makalah Biokimia Pengertian Mikroorganisme" ini dapat selesai tepat waktu. Terima kasih penyusun ucapkan kepada : 1. Dra. F.S Nugraheni, M. Kes ,sebagai dosen pengampu mata kuliah Biokimia yang telah memberikan banyak pengarahan. 2. Teman teman yang telah membantu penyusun. Penyusun berharap makalah ini dapat memberikan sumbangan pengetahuan tentang penulisan makalah. Sekalipun demikian penyusun menyadari bahwa proses penyusunan makalah ini merupakan pekerjaan tidak ringan sehingga dimungkinkan adanya kekurangan maupun kesalahan baik dalam teknik penulisan, tata bahasa maupun isinya. Oleh karena itu penyusun sangat mengharapkan saran, kritik, maupun masukan dari pembaca yang bersifat membangun.

Semarang, 19 Maret 2012

Penyusun

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Mikroorganisme merupakan suatu kelompok organism yang tidak dapat dilihat dengan menggunakan mata telanjang, sehingga diperlukan alat bantu untuk dapat melihatnya seperti mikroskop, lup, dan lain-lain. Cakupan dunia mikroorganisme sangat luas, terdiri dari berbagai kelompok dan jenis, sehingga diperlukan pengidentifikasian. Banyak bakteri dibawah mikroskop menunjukan bentuk morfologi yang sama, tetapi sifat-sifat fisiologi mereka berlainan sama sekali. Ada beberapa golongan bakteri yang sama bentuknya, tetapi yang satu dapat mencernakan asam amino tertentu. Sedangkan yang lainnya tidak. Ada pula suatu golongan yang dapat menyebabkan suatu penyakit, sedang golongan yang lain tidak. Maka jelaslah bahwa kesukaran kita untuk menetapkan spesies berdasarkan sifat-sifat morfologis saja. Hal ini dapat disamakan dengan membuat tabel periodik bagi unsure kimia sehingga terlihat keterkaitan antara unsure kimia tersebut. Dalam pengidentifikasian mikroorganisme haruslah diketahui terlebih dahulu karakteristik atau cirri-ciri mikroorganisme. 1.2 Perumusan Masalah Dari persoalan diatas, rumusan masalahnya adalah : 1. Apa pengertian mikroosganisme? 2. Apa saja jenis dan batasan mikroorganisme? 3. Apa saja sumber dan isolasi mikroba?

1.3 Batasan Masalah Untuk memperjelas ruang lingkup pembahasan, maka masalah yang dibahas adalah: a. Pengertian Mikroorganisme b. Pengendalian Mikroorganisme
4

c. Jenis dan Batasan Mikroba

1.4 Tujuan 1. Mengetahui pengertian mikroorganisme. 2. mengetahui jenis- jenis mikroba 3. Mengetahui batasan mikroba

BAB II PEMBAHASAN

2.1 Pengertian Mikroorganisme Mikroorganisme atau mikroba adalah organism yang berukuran sangat kecil (biasanya kurang dari 1mm) sehingga untuk mengamatinya diperlukan alat bantu. Mikroorganisme sering kali bersel tunggal (uniseluler) meskipun beberapa praktisa bersel tunggal masih terlihat oleh mata telanjang. Ilmu yang mempelajari organism disebut mikrobiologi. Orang yang bekerja pada bidang ini disebut mikrobiolog. Mikroorganisme biasanya dianggap mencakup semua prokariota,protista dan alga. Renik atau fungi terutama berukuran kecil dan tidak membentuk hifa dapat pula dianggap sebagai bagiannya meskipun banyak yang tidak menyepakatinya. Kebanyakan orang beranggapan bahwa yang dianggap mikroorganisme adalah yang dapat dibiakkan di dalam cawan petri atau incubator di dalam laboratorium dan mampu memperbanyak diri secara mitosis. 2.2 Sejarah Mikroorganisme Mikrobiologi adalah ilmu yang mempelajari organisme hidup yang berukuran sangatkecil sehingga tidak dapat dilihat dengan mata telanjang melainkan dengan bantuan mikroskop. Organisme yang sangat kecil ini disebut sebagai mikroorganisme, atau kadang kadang disebut sebagai mikroba ataupun jasad renik. Dunia mikroorganisme terdiri dari 5 kelompok organisme, yaitu bakteri, protozoa, virus, algae dan cendawan. Mikroorganisme sangat erat kaitannya dengan kehidupan sehari hari. Beberapa diantaranya bermanfaat dan yang lain merugikan. Mikroorganisme yang bermanfaat antara lain yang menghuni tubuh (flora normal), beberapa mikroorganisme yang
6

terlibat dalam proses fermentasi makanan : pembuatan keju, anggur, yoghurt, tempe/oncom, kecap, dll, produksi penisilin, sebagai agens biokontrol, serta yang berkaitan dengan proses pengolahan limbah. Mikroorganisme yang merugikan antara lain yang sering menyebabkan berbagai penyakit (hewan, tumbuhan, manusia), diantaranya : flu burung yang akhir-akhir ini menggemparkan dunia termasuk Indonesia, yang disebabkan oleh salah satu jenis mikroorganisme yaitu virus. Selain itu, juga terdapat beberapa jenis mikroorganisme yang dapat menyebabkan pencemaran lingkungan. a. Asal usul kehidupan microorganism Asal usul kehidupan mikroorganisme diawali dengan kegemaran seorang ilmuan bernama Leeuwenhoek yang mengamati mikroorganisme pada air hujan, air laut, dan kotoran gigi. Ternyata pada bagian bahan tadi banyak ditemukan jasad renik, diantaranya protozoa, khamir, dan bakteri. Walaupun saat itu, Leeuwenhoek hanya menggunakan jenis mikroskop yang sangat sederhana. Kemudian berkembang, munculnya jasad renik barasal dari dekomposisi jaringan pertumbuhan atau hewan yang telah mati atau dengan kata lain kehidupan muncul begitu sajadan berasal dari bahan mati, sehingga dikenal dengan teori Geeneratio Spontanea biogenesis yang menyatakan bahwa kehidupan berasal dari bahan yang hidup. Hal ini dibuktikan bahwa belatung pada daging yang membusuk tidak terjadi secara mendadak dan berasal dari bahan mati. Tetapi, lalat tertarik dengan daging yang membusuk, kemudian bertelur diatas kain yang menutupi dagingnya, baru kemudian tumbuh belatung. Teori itupun akhirnya disanggah lagi oleh beberapa tokoh yang menyatakan bahwa mikroorganisme terjadi tidak secara tiba-tiba. Tokoh tokoh tersebut antara lain : John Needham, Lazzaro Spallanzani. Sedangkan John Tyndall dan Louis Pasteur adalah tokoh tokoh yang memberikan sanggahan akhir terhadap teori generation spontanea dengan dibuktikannya proses fermentasi, dengan menyatakan bahwa mikroorganisme hanya dapat muncul atau timbul akibat dari aktivitas jasad renik lain. Pembiakan dan Pertumbuhan Mikroorganisme Pada bahasan berikut ini dititik beratkan pada metode atau prosedur untuk menumbuhkan mikroorganisme di laboratorium. Terdapat beberapa mikroorganisme memerlukan keadaan yang sangat khusus, misalnya tidak ada O2 sama sekali (kondisi anaerob), sedikit O2 (microaerofilik), mutlak ada O2 (aerob), ada atau tidak O2 (fakultatif).
7

Selain itu, biasanya mikroorganisme di alam masih terdapat dalam bentuk campuran, dengan kata lain terdiri dari beberapa jenis mikroorganisme atau belum murni. Oleh karena itu, di dalam penelahan terhadap suatu mikroorganisme, selain ditumbuhkan juga perlu dilakukan isolasi. Berikut ini akan dibahas tentang beberapa teknik isolasi mikroba dan pertumbuhan atau perkembangbiakkannya : A. Isolasi Mikroba Beratus-ratus species mikroba dapat menghuni berbagai macam bagian tubuh kita, misal: mulut, saluran pencernaan, kulit, dll. Sekali bersin dapat menyebarkan beribu-ribu mikroorganisme. Satu gram kotoran manusia atau hewan dapat mengandung jutaan bakteri. Udara, Air, Tanah juga dihuni oleh sekumpulan mikroorganisme. Populasi mikroorganisme tersebut pada umumnya terdapat dalam populasi campuran. Amat jarang mikroorganisme tersebut dijumpai sebagai satu species tunggal. Di sisi lain, untuk mencirikan dan mengidentifikasikan suatu species mikroorganisme tertentu, yang pertama harus dilakukan adalah memisahkannya dari organisme lain, hingga diperoleh biakan murni. Biakan murni adalah biakan yang sel-selnya berasal dari pembelahan satu sel tunggal. Proses pemisahan/pemurnian dari mikroorganisme lain perlu dilakukan karena semua pekerjaan mikrobiologis, misalnya telaah dan identifikasi mikroorganisme, memerlukan suatu populasi yang hanya terdiri satu macam mikroorganisme saja. Teknik tersebut dikenal dengan Isolasi Mikroba. Terdapat berbagai cara mengisolasi mikroba yaitu : B. Isolasi pada agar cawan Prinsip pada metode isolasi pada agar cawan adalah mengencerkan mikroorganisme sehingga diperoleh individu spesies yang dapat dipisahkan dari organisme lainnya. Setiap koloni yang terpisah yang tampak pada cawan tersebut setelah inkubasi berasal dari satu sel tunggal. Terdapat beberapa cara dalam metode isolasi pada agar cawan, yaitu : metode gore kuadran, dan metode agar cawan tuang. Metode gore kuadran. Bila metode ini dilakukan dengan baik akan menghasilkan terisolasinya mikroorganisme, dimana setiap koloni berasal dari satu sel. Metode agar tuan. Berbeda dengan metode gores kuadran, cawan tuang menggunakan medium agar yang dicairkan dan didinginkan (500C), yang kemudian dicawankan. Pengenceran tetap perlu
8

dilakukan sehingga pada cawan yang terakhir mengandung koloni-koloni yang terpisah diatas permukaan atau di dalam cawan.

C. Isolasi pada medium cair Metode isolasi pada medium cair dilakukan bila mikroorganisme tidak dapat tumbuh pada agar cawan (medium padat), tetapi hanya dapat tumbuh pada kultur cair. Metode ini juga perlu dilakukan pengenceran peluang untuk mendapatkan satu sel semakin besar. D. Isolasi sel tunggal Metode isolasi sel tunggal dilakukan untuk mengisolasi sel mikroorganisme berukuran besar yang tidak dapat diisolasi dengan metode agar cawan atau medium cair. Sel mikroorganisme dilihat dengan menggunakan perbesaran sekitar 100 kali. Kemudian sel tersebut dipisahkan dengan menggunakan pipet kapiler yang sangat halus ataupun micr omanipulatot yang dilakukan secara aseptis. E. Isolasi Mikroba Setelah diperoleh sesuai tujuan. Pertumbuhan pada mikroorganisme diartikan sebagai penambahan jumlah atau total massa sel yang melebihi inokulum asalnya. Telah dijelskan pada bahasan sebelumnya, bahwa system reproduksi bakteri adalah dengan cara pembelahan biner melintang, satu sel membelah diri menjadi 2 sel anakan yang identik dan terpisah. Selang waktu yang dibutuhkan bagi sel uuntuk membelah diri menjadi dua kali lipat disebut sebagai waktu generasi. Waktu generasi pada setiap bakteri tidak sama, ada yang hanya memerlukan 20 menit bahkan ada yang memerlukan samapi berjam jam atau berhari hari. Bila bakteri diinokulasikan ke dalam medium baru, pembiakan tidak segera terjadi tetapi ada periode penyesuaian pada lingkungan yang dikenal dengan pertumbuhan. Kemudian akan memperbanyak diri (replikasi) dengan laju yang konstan, sehingga akan diperoleh kurva pertumbuhan. Pada kurva pertumbuhan dikenal beberapa fase pertumbuhan,yaitu :
9

biakan murni (koloni yang berasal dari sel tunggal),

mikroorganisme tersebut siap dilakukan setelah diidentifikasi, dan kemudian ditumbuhkan

a) Fase lamban Fase lamban merupakan periode awal dan merupakan fase penyesuaian diri (adaptasi), sehingga tidak ada pertambahan jumlah sel bahkan kadang-kadang jumlah sel menurun. b) Fase cepat Fase cepat merupakan periode pembiakan yang cepat. Pada periode ini dapat teramati cirri-ciri sel yang aktif. Waktu generasi pada setiap bakteri dapat ditentukan pada fase cepat ini. Pada fase tersebut dapat dilihat beberapa sel mulai membelah, yang lainnya setengah membelah, dan yang lainnya lagi selesai membelah. c) Fase elatis Pada fase statis pengembiakan mulai berkurang dan beberapa sel mati. Apabila laju pembiakan sama dengan laju kematian, maka secara keseluruhan jumlah sel tetap konstan. Hal ini dapat disebabkan karena berkurangnya nutrient ataupun terbentuknya produk metabolism yang cenderung menumpuk mungkin menjadi racun bagi bakteri yang bersangkutan. d) Fase kematian Fase kematian merupakan fase dimana proses pembiakan telah berhenti. Sel selnya sudah mati, yang kemudian akan diikuti dengan proses lisis. Apabila laju kematian melampaui laju pembiakan, maka jumlah sel sebenarnya menurun. (Sumber buku Mikribiologi Karya Inggit Winarni) 2.3 Pengendalian Mikroorganisme Pengendalian mokroorganisme sangat esensial dan penting di dalam industri dan produksi pangan, obat obatan, kosmetika dan lainnya. Alasan utama pengendalian organisme adalah : 1. Mencegah penyebaran penyakit dan infeksi 2. Membasmi mikroorganisme pada inang yang terinfeksi 3. Mencegah pembusukan dan perusakan bahan oleh mikroorganisme

10

Mikroorganisme

dapat

dikendalikan

dengan

beberapa

cara,

dapat

dengan

diminimalisir, dihambat, dan dibunuh dengan sarana atau proses fisika atau bahan kimia. Ada beberapa cara untuk mengendalikan jumlah populasi mikroorganisme, diantaranya : a. Cleaning (kebersihan ) dan sanitasi Cleaning atau sanitasi sangat penting di dalam mengurangi jumlah populasi mikroorganisme pada suatu ruang atau tempat. Prinsip cleaning dan sanitasi adalah menciptakan lingkungan yang tidak dapat menyediakan sumber nutrisi bagi pertumbuhan mikroba sekaligus membunuh sebagian besar populasi mikroba. b. Desinfeksi Adalah proses pengaplikasian bahan kimia (desinfektansi) terhadap peralatan, lantai, dinding, atau lainnya untuk membunuh sel vegetative microbial. Desinfeksi diaplikasikan pada benda dan hanya berguna untuk membunuh sel vegetative saja, tidak mampu membunuh spora. c. Antiseptis Merupakan aplikasi senyawa kimia yang bersifat antiseptis terhadap tubuh untuk melawan infeksi atau mencegah pertumbuhan mikroorganisme dengan cara menghancurkan atau menghambat aktivitas mikroba. d. Sterilisasi Proses menghancurkan semua jenis kehidupan sehingga menjadi steril. Sterilisasi seringkali dilakukan dengan pengaplikasian udara panas. 3.4 JENIS JENIS MIKROBA No. 1. 2. 3. 4. 5. Jenis Mikroba Jamur Bakteri Virus Khamir Alga

11

2.4.1 Jamur Jamur adalah tubuh buah yang tampak dipermukaan media tumbuhan dari sekelompok fungsi (basidiomycota) yang berbentuk seperti paying, terdiri dari bagian yang dekat (batang) dan bagian yang mendatar atau membulat. Secara teknis biologis tubuh buah ini disebut basidium. Beberapa jamur aman dimakan manusia bahkan beberapa dianggap berkhasiat obat dan beberapa yang lain beracun. Contoh jamur yang bisa dimakan jamur merang (Vorvoricla volvacca), jamur kancing (Agaricus campetris), jamur tiram ( Pleurotus), jamur kuping (Auricularia polytriena) dan jamur shintakel (Lentinus edulis). 2.4.2 Bakteri Bakteri adalah kelompok raksasa dari organisme hidup, kebanyakan uniseluler (bersel satu) dengan struktur sel yang relative sederhana tanpa nucleus, mitokondria dan kloroplas. Banyak bakteri memiliki struktur di luar sel lainya seperti flagella dan fimbria yang digunakan untuk bergerak, melekat dan konjugasi. Bakteri juga memiliki kromosom, ribosom dan beberapa species lainya memiliki granula makanan, vakuola gas dan magnetosom. Morfologi atau bentuk bakteri Berdasarkan bentuknya bakteri di bedakan menjadi : Kokus adalah bakteri berbentuk bulat seperti bola dan mempunyai beberapa variasi sebagai berikut : Microccus, jika kecil dan tunggal Diplococcus jika bargandanya dua-dua Tetracoccus jika bergandengan empat dan membentuk bujur sangkar Sarcina jika bergerombol membentuk kubus Staphynococcus jika bergerombol Streptococcus jika bergandengan membentuk rantai.
12

Basil adalah kelompok bakteri yang berbentuk batang atau silinder. Variasinya : Diplococcus , jika bergandengan dua-dua Streptobacillus, jika bergandengan membentuk rantai

Spiril adalah bakteri yang berbentuk lengkung. Variasinya : Vibrio, jika lengkung kurang dari setengah lingkaran. Spiral, jika lengkung lebih dari setengah lingkaran.

Alat gerak bakteri Atrik, tidak memiliki flagel. Monotrik, memiliki satu flagel pada salah satu ujungnya. Lofotrik, memiliki sejumlah flagel pada salah satu ujungnya. Amfitrik, memiliki sejumlah flagel pada kedua ujungnya.

2.4.3 Virus Virus adalah parasit berukuran mikroskopik yang menginfeksi sel organism biologis. Virus hanya dapat berproduksi di dalam material hidup dengan menginfaksi dan mengendalikan sel makhluk hidup karena virus tidak memiliki perlengkapan selular untuk berproduksi sendiri. Partikel virus mengandung DNA dan RNA yang dapat berbentuk untai atau ganda. Partikel lengkap virus disebut virion. Virion berfungsi sebagai alat transportasi gen, sedangkan komponen selubung dan kapsid bertanggung jawab dalam mekanisme penginfeksian sel ilang.

2.4.4 Khamir

13

Fungsi ekasel yang beberapa spesiesnya umum digunakan untuk membuat roti, fermentasi minuman berakohol dan digunakan percobaan sel bahan bakar. Kebanyakan khamir merupakan anggota divisi ascomycota., walaupun ada juga yang digolongkan dalam basidiomycota. Beberapa jenis khamir, seperti Candida albicans dapat menyebabkan infeksi pada manusia (kandidiasi). Khamir yang paling umum digunakan adalah Saccharomyces cerevisae dimanfaatkan untuk produksi anggur, roti, dan bir. 2.4.5 Alga Alga atau ganggang adalah sekelompok organism autotrof yang tidak memiliki organ dengan perbedaan fungsi yang nyata. Dapat dianggap tidak memiliki organ seperti yang dimiliki tumbuhan (akar, batang, daun dan sebagainya). Karenanya itu alga digolongkan sebagai tumbuhan talus. Ganggang meliputi organism bersel satu (uniseluler) maupun bersel banyak (multiseluler). 3.5 BATASAN MIKROBA Mikroba hidup pada lingkungan yang berbeda-beda. Ada yang memiliki toleransi terhadap berbagai kondisi. Pertumbuhan mikroba memerlukan kisaran suhu tertentu. Kisaran suhu pertumbuhan dibagi menjadi suhu minuman, suhu optimum, dan suhu maksimum. Suhu minimum adalah suhu terendah tetapi mikroba masih dapat hidup. Suhu optimum adalah suhu paling baik untuk pertumbuhan mikroba. Suhu maksimum adalah suhu tertinggi untuk kehidupan mikroba. Berdasarkan kisaran suhu pertumbuhannya, mikroba dapat dikelompokkan menjadi : 1. Mikroorganisme psikrofil Kelompok mikroba yang dapat tumbuh pada suhu 0-3000C dengan suhu optimum sekitar 1500C. 2. Mikroorganisme Mesofil Kelompok mikroba pada umumnya, mempunyai suhu minimum 150 0C, suhu optimum 25-3700C dan suhu maksimum 45-5500C. 3. Mikroorganisme Termofil

14

Kelompok mikroorganisme yang tumbuh optimal atau suka pada suhu yang tinggi, mikroorganisme ini sering tumbuh pada suhuh diatas 4000C. Berdasarkan ada tidaknya membrane sel, mikroba dapat dibagi menjadi : Prokariotik Kelompok mikroorganisme yang memiliki membrane sel. Eukariotik Kelompok mikroorganisme yang tidak memiliki membrane sel. Berdasarkan manfaatnya untuk kehidupan sehari-hari, mikroba mempunyai batasan : Mikroba baik Yaitu mikroba yang dapat dimanfaatkan untuk berbagai kepentingan misalnya dalam bidang makanan, kesehatan, pertanian dan sebagainya.

Mikroba jahat

Yaitu istilah untuk jenis mikroba yang dapat menimbulkan kerugian atau penyakit. Dalam cara memperoleh makanan, mikroba autotrof dapat menghasilkan makanan sendiri tanpa bantuan mikroba lainnya. Sebagai contoh adalah berbagai jenis alga. Sedangkan mikroba yang tidak dapat memproduksi makanannya sendiri disebut mikroba heterotrof. Contohnya berbagai jenis bakteri. Mikroba mempunyai batasan dalam hal cara hidupnya. Ada jenis mikroba yang hidupnya saprofit, seperti jamur merang. Kemudian ada juga yang hidup menjadi parasit bagi hewan dan tumbuhan, seperti berbagai jenis virus dan umumnya merugikan

15

BAB III PENUTUP

3.1 Kesimpulan

Mikroorganisme juga muncul sebagai sumber produk dan proses yang menguntungkan masyarakat, misal : alcohol yang dihasilkan melalui proses fermentasi dapat digunakan sebagai sumber energy (gasohol). Strain-strain barudari mikroorganisme yang dihasilkan melalui proses rekayasa genetika dapat menghasilkan bahan yang penting bagi kesehatan manusia seperti insulin. Sekarang insulin manusia dapat diproduksi dalam jumlah yang tak terhinggaoleh bakteri yang telah direkayasa.

16

Mikroorganisme juga mempunyai potensi yang cukup untuk membersihkan lingkungan, misal : dari tumpukan minyak di lautan atau dari herbisida dan insektisida dibidang pertanian. Hal ini dikarenakan mikroorganisme mempunyai kemampuan untuk mendekomposisi atau menguraikan senyawa kompleks. Kemampuan mikroorganisme yang telah direkayasa untuk tujuan tertentu menjadikan cabang baru dalam mikrobiologiindustri yang dikenal dengan bioteknologi.

3.2 Saran

Mikroba memang kadang menimbulkan kerugian, tapi jika dikelola dengan baik mikroorganisme akan banyak keuntungan dan dapat diambil untuk kehidupan sehari-hari. Kita harus peka terhadap lingkungan sekitar kita. Dari makalah diatas didapatkan bahwa semua ciptaan tuhan pasti akan memiliki dampak ataupun keuntungannya. Hal ini dapat terwujud apabila kita baik mengelola hal-hal yang dianggap merugikan.

DAFTAR PUSTAKA

http://bionivike.blogspot.com/2009/12/pembiakan-mikro-organisme.html

17

Pelczar, Michael, dkk. 1986. Dasar-Dasar Mikrobiologi. Jakarta: Universitas Indonesia. Hlm: 2-3, 140-142 Suriawiria, Unus. 1986. Buku Materi Pokok Mikrobiologi. Jakarta: Penerbit Karunia Jakarta Universitas Terbuka. Hlm: 7. 11

18