Anda di halaman 1dari 47

DAFTAR ISI

BAB I .............................................................................................................................................................4 BESI TUANG ................................................................................................................................................4 1.1 Proses Pembuatan.................................................................................................................................4 1.1.1 Proses Pengecoran .............................................................................................................................5 1.2 Jenis - Jenis Besi Tuang .......................................................................................................................7 1.2.1 Besi Tuang Putih (White Cast Iron) ..............................................................................................7 1.2.2 Besi Tuang Mampu Tempa (Malleable Cast Iron) .......................................................................7 1.2.3 BESI TUANG KELABU (Grey Cast Iron) .................................................................................7 1.2.4 Besi Tuang Nodular (Nodular Cast Iron) .....................................................................................8 1.3 Klasifikasi ................................................................................................................................................9 1.3.1 Besi Tuang Kelabu ...........................................................................................................................9 1.3.2 Besi Tuang Nodular ..........................................................................................................................9 1.3.3.Austempered Ductile Iron ...............................................................................................................10 1.4 Standard dan Kodifikasi .........................................................................................................................10 1.4.1 1.4.2 1.4.3 SAE ..........................................................................................................................................10 AISI ..........................................................................................................................................11 UNS ..........................................................................................................................................11

1.5 Pengaruh Unsur Unsur Paduan ...........................................................................................................11 1.5.1 1.5.2 1.5.3 1.5.4 1.5.5 Karbon (C)................................................................................................................................12 Belerang (S)..............................................................................................................................12 Fosfor (P)..................................................................................................................................12 Silikon (Si) ...............................................................................................................................12 Mangan (Mn)............................................................................................................................13

1.6 Sifat Mekanis .........................................................................................................................................13 1.7 Aplikasi Dalam Sehari - Hari .................................................................................................................14 BAB 2...........................................................................................................................................................15 BAJA PADUAN ..........................................................................................................................................15 2.1 Pengertian...........................................................................................................................................15 2.2 Struktur Baja ......................................................................................................................................15 2.3 Jenis-Jenis Baja Paduan .........................................................................................................................15 2.3.1 Baja Konstruksi ........................................................................................................................15 1

2.3.1.1

Proses pembuatan .....................................................................................................................16 Pembuatan Baja dengan Konvertor ..................................................................................16 Proses Dapur Listrik .........................................................................................................17

2.3.1.1.1 2.3.1.1.2

2.3.1.1.3 Pembuatan Baja dengan Open Hearth Furnance (Siemens-Martin).....................................18 2.3.1.3 Jenis-jenis baja konstruksi ........................................................................................................20 Baja konstruksi umum ....................................................................................................20 Baja otomat .....................................................................................................................21 Baja case hardening .........................................................................................................21

2.3.1.3.1 2.3.1.3.2 2.3.1.3.3 2.3.1.4 2.3.1.5 2.3.1.6 2.3.1.7 2.3.1.8 2.3.2

Klasifikasi baja kostruksi .........................................................................................................21 Kodefikasi ................................................................................................................................22 Pengaruh Unsur Paduan Baja Konstruksi ................................................................................23 Sifat mekanis ............................................................................................................................24 Kegunaan..................................................................................................................................25 Baja Tahan Karat (Stainless Steel) ...........................................................................................25

2.3.2.1 Pengertian dan Sejarah ............................................................................................................25 2.3.2.2 2.3.2.2.1 2.3.2.2.2 2.3.2.2.3 2.3.2.2.4 2.3.2.2.5 Proses Pembuatan Stainless Steel....................................................................................26 Proses Konvertor ..............................................................................................................26 Proses Siemens Martin .....................................................................................................26 Proses Basic Oxygen Furnace ..........................................................................................27 Proses Dapur Listrik ........................................................................................................27 Proses Dapur Kopel ..........................................................................................................27

2.3.2.2.1Proses Dapur Cawan ..............................................................................................................28 2.3.2.3 Klasifikasi Stainless Steel.........................................................................................................28 Austenitic Stainless Steel .................................................................................................28 Ferritic Stainless Steel ......................................................................................................28 Martensitic Stainless Steel ...............................................................................................29 Precipitation Hardening Steel ...........................................................................................29

2.3.2.3.1 2.3.2.3.2 2.3.2.3.3 2.3.2.3.4 2.3.2.4

Kodefikasi ................................................................................................................................29

2.3.2.5 Pengaruh Unsur Paduan ............................................................................................................31 2.3.2.5 .1 Nikel ...................................................................................................................................31 2.3.2.5 .2 Kromium ............................................................................................................................32 2.3.2.5 2.3.2.5.4 .3 Molibdenum ..................................................................................................................32 Mangan ..............................................................................................................................33

2.3.2.6 Sifat Mekanis ...............................................................................................................................33 2

2.3.2.6.1 Ferritic Stainless Steel ........................................................................................................33 2.3.2.6.1 Martensitic Stainless Steel .................................................................................................33 2.3.2.6.1 Austenitic Stainless Steel ...................................................................................................33 2.3.2.6.1 Precipitation-Hardening Stainless Steel .............................................................................34 2.3.2.7 Kegunaan......................................................................................................................................34 2.3.3 Baja Perkakas ...........................................................................................................................35

2.3.3.1 Proses Pembuatan.....................................................................................................................35 Baja Perkakas Dingin ...........................................................................................................................35 Baja Perkakas Panas .............................................................................................................................36 2.3.3.2 2.3.3.3 2.3.3.4 2.3.3.5 2.3.3.6 2.3.3.7 Jenis - Jenis..........................................................................................................................37 KLASIFIKASI ....................................................................................................................37 KODIFIKASI ......................................................................................................................40 Pengaruh Unsur Paduan ...........................................................................................................42 Sifat Mekanis............................................................................................................................44 Penggunaan ..............................................................................................................................46

DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................................................................47

BAB I BESI TUANG


1.1 Proses Pembuatan
Besi tuang di hasilkan dengan cara mencairkan besi kasar di dalam dapur yang sesuai, terlebih dulu di tambahkan besi bekas atau baja bekas sebelum proses pencairan berlangsung atau sebelum proses penuangan selesai. Peleburan besi tuang biasanya di lakukan di dalam tungku yang sering di sebut kupola, proses peleburannya terjadi secara continue, artinya begitu muatan logam mencair maka langsung mengalir ke luar tungku, di tampung di alat perapian depan yang kemudian di angkut menggunakan ladel untuk di tuang ke dalam cetakan. Proses pengolahan meliputi, peleburan, pembuatan model dan membuat cetakan .

Gambar 1. Proses Pembuatan Besi Tuang Bila dilihat dari cara penuangan logam cair ke dalam cetakan, maka jenis cetakan dapat golongkan menjadi 2 (dua) kelompok, yaitu: A. Cetakan diam atau stationary mould terdiri dari : 1. Cetakan Pasir: - Green sand moulding. - Dry sand moulding. - Loam (tanah liat) moulding. - Hot box proses, CO2 proses dan Shell moulding. B. Cetakan Bergerak non-stationary mould terdiri dari: 1. Investment casting 2. Centrifugal casting
4

Klasifikasi Cetakan dapat di bagi ke dalam 2 (dua) kelompok, yaitu: 1). Ditinjau dari bahan yang pembuat nya, terdiri dari: (a). Cetakan pasir basah (green sand moulding) dari pasir cetak yang masih basah (b). Cetakan kulit kering (skin dried moulding) lapisan pola akan mengeras bila terkena panas (c). Cetakan pasir kering (dry sand moulding) menggunakan pasir yang kasar (d). Cetakan lempung (loam moulding) terbuat dari batu bata, diberilempung, u/ B.K yg besar (e). Cetakan furan (furanmoulding) terbuat dari resin, untuk sekali pakai (f). Cetakan CO2 pasir dicampur natrium silikat, dialirkan CO2, maka campuran mengeras (g).Cetakan logam proses cetak-tekan (die casting), logam yang titik cair nya rendah (h). Cetakan khusus terbuat dari plastik, kertas, kayu, semen, plester atau karet.

1.1.1 Proses Pengecoran


Pengertian pengecoran disini adalah penuangan logam cair ke dalam cetakan pasir. Setelah, logam cair di dalam cetakan membeku, maka benda cor nya di keluarkan (pasir cetak bisa rusak, bisa juga tidak di daur ulang). Benda cor yang dikeluarkan, masih sangat kotor, untuk itu perlu di bersihkan.

Gambar 2. Pengeluaran Benda Cor yang Masih Kotor

Gambar 3. Pembersihan Benda Cor

Catatan: - Untuk memudahkan pengeluaran model, maka model harus berbentuk tirus - Untuk bentuk-bentuk yang sulit, cetakan dapat dibuat lebih dari 2 (dua) bagian. Bila logam cair membeku, maka akan terjadi penyusutan dan bila solidifikasi (proses penyusutan) tersebut tidak dikendalikan dengan baik, maka akan terjadi rongga-rongga penyusutan yang besar. Solidifikasi harus dikendalikan sedemikian rupa, sehingga rongga penyusutan hanya terjadi di daerah saluran turun/saluran masuk atau pada saluran penambah.

Gambar 4. Perlakuan Panas Benda Cor Pada gambar ilustrasi diatas, terlihat adanya gradien suhu dan garis-garis isotermal serta arah aliran panas di dalam suatu benda coran. Umumnya, rongga-rongga penyusutan terjadi di daerah dimana terdapat pembekuan yang paling akhir, artinya di daerah yang suhu nya paling tinggi (panas terperangkap). Untuk mengatasi hal tersebut, ada beberapa cara yang bisa dilakukan, antara lain: 1. Menyiapkan logam cair stand-by di daerah saluran penambah. 2. Memasang chill (batang logam) di daerah panas terperangkap, dengan demikian panas dapat disalurkan dengan cepat keluar. 3. Menempat kan bahan kimia eksotermik dai daerah benda coran, dengan demikian suatu daerah tertentu akan tetap panas. 4. Menempatkan pompa vacuum dibagian bawah cetakan, sehingga logam cair mengalir lebih cepat untuk mengisi seluruh rongga-rongga cetakan. 5. Membuat cetakan lebih dari 2 (dua) bagian, sehingga tidak ada daerah dimana panas dapat terperangkap.

1.2 Jenis - Jenis Besi Tuang


1.2.1 Besi Tuang Putih (White Cast Iron)

Besi tuang ini seluruh karbonnya berupa Sementit sehingga mempunyai sifat sangat keras dan getas. Mikrostrukturnya terdiri dari Karbida yang menyebabkan berwarna Putih. Besi tuang putih setelah didinginkan tediri dari perlit dan sementit. Besi tuang putih dengan kadar karbon 2.5% sampai 3.6% mengandung banyak sementit. Dengan adanya kadar yang besar dari sementit yang sangat keras,akan tetapi rapuh itu, besi tuang putih memperoleh kekerasan sangat besar, akan tetapi kekuatan tarik yang sangat rendah dan regangan yang sangat kecil.

Gambar 5. Besi Tuang Putih


1.2.2 Besi Tuang Mampu Tempa (Malleable Cast Iron)

Besi Tuang jenis ini dibuat dari Besi Tuang Putih dengan melakukan heat treatment kembali yang tujuannya menguraikan seluruh gumpalan graphit (Fe3C) akan terurai menjadi matriks Ferrite, Pearlite dan Martensite. Mempunyai sifat yang mirip dengan Baja.

Gambar 6. Besi Tuang Mampu Tempa

1.2.3 BESI TUANG KELABU (Grey Cast Iron)

Jenis Besi tuang ini sering dijumpai (sekitar 70% besi tuang berwarna abu-abu). Mempunyai graphite yang berbentuk Flake. Sifat dari Besi tuang ini kekuatan tariknya tidak begitu tinggi dan keuletannya rendah sekali (Nil Ductility). Besi tuang kelabu setelah
7

didinginkan mengandung grafit. Grafit tersebut terdapat dalam besi-tuang berupa pelat-pelat tipis. Besi tuang kelabu memperoleh namanya dari bidang patahan yang berwarna kelabu, yang disebabkan oleh grafit hitam.

Gambar 7. Besi Tuang Kelabu


1.2.4 Besi Tuang Nodular (Nodular Cast Iron)

Nodular Cast Iron adalah perpaduan besi tuang kelabu. Ciri Besi tuang ini bentuk graphite Flake dimana ujung ujung Flake berbentuk takikan yang mempunyai pengaruh terhadap Ketangguhan , Keuletan , dan keuatan oleh karena untuk menjadi lebih baik, maka graphite tersebut berbentuk bola ( sperhoid ) dengan menambahkan sedikit Inoculating Agen, seperti Magnesium atau calcium silicide. Karena Besi Tuang mempunyai keuletan yang tinggi maka besi tuang ini di kategorikan ductile cast iron.

Gambar 8. Besi Tuang Nodular

1.3 Klasifikasi
1.3.1 Besi Tuang Kelabu

Tabel 1. Properties of Gray Cast Iron

1.3.2 Besi Tuang Nodular

Tabel 2. Ductile Iron Spesification

1.3.3

Austempered Ductile Iron

Tabel 3. ADI Spesification

1.4 Standard dan Kodifikasi


Terdapat berbagai macam standard dan kodifikasi dalam menentukan jenis besi tuang, antara lain : SAE (Society of Automotive Engineers) AISI (American Iron and Steel Institute) UNS (Unified Numbering System)

1.4.1 SAE
Sistem SAE hanya menggunakan nomor - nomor angka. Angka pertama menunjukkan tanda group Baja, misal: 1. Unalloy steel 10XX 2. Nickel Steel 23XX 3. Chromiun steel 32XX Dua angka terakhir, bila penomoran 4 digit atau tiga angka terakhir bila penomoran 5 digit menunjukkan rata-rata kandungan karbon per-seratus ( % C ), contoh: 1. SAE 1055, artinya Unalloy steel mengandung 0,55 % C 2. SAE 2345, artinya Ni- steel mengandung 0,3 % Ni, 0,45 % C 3. SAE 52100, artinya Cr-steel mengandung 1,45 % Cr, 1,0 C

10

1.4.2 AISI
Bila terdapat huruf didepan angka maka huruf tersebut menunjukkan proses pembuatan bajanya 1. A = Basic Open-hearth 2. B = Acid Bassemer 3. C = Basic Open-Heath 4. D = Acid Open-Heath 5. E = Electric Furnace

1.4.3 UNS
UNS terdiri dari huruf diikuti oleh lima nomor. Sistem ini hanya menunjukkan komposisi kimia dari metal atau paduannya dan bukan menunjukkan standar atau spesifikasi dari metal tersebut

F00001-F99999 F10001-F15501 F10090-F10920 F20000-F22400 F22830-F26230 F30000-F36200 F41000-F41007 F43000- F43030 F45000 F 45009 F47001-F47006

Cast irons Cast Iron, Gray Cast Iron Welding Filler Metal Cast Iron, Malleable Cast Iron, Pearlitic Malleable Cast Iron, Ductile (Nodular) Cast Iron, Gray, Austenitic Cast Iron, Ductile (Nodular), Austenitic Cast Iron, White Cast Iron, Corrosion Tabel 5. UNS Codefication

1.5 Pengaruh Unsur Unsur Paduan


Besi Cor terbuat dari paduan besi - karbon - silikon dengan unsur tambahan lainnya. Seperti halnya bahan campuran yang lainnya, besi cor juga bisa dipengaruhi unsur-unsur kimia. Seperti tingginya kadar karbon menyebabkan besi cor bersifat rapuh dan tidak dapat ditempa.
11

Unsur-unsur paduan yang dimasukan ke dalamnya seperti : karbon, silicon, mangan, fosfor dan belerang akan berpengaruh besar pada pembentukan sifat fisik/mekaniknya. Secara detailnya akan dibahas sebagai berikut :

1.5.1

Karbon (C)

Besi yang mengandung kadar karbon > 2 % adalah besi cor dan besi cor kelabu (3 - 4 %). Kadar karbon ini tergantung dari jenis besi kasarnya, besi bekas dan yang diserap dari kokas selama proses peleburan. Sifat fisis logam selain tergantung pada kadar karbon, juga ditentukan oleh bentuk karbon (grafit)nya. Morfologi grafit tergantung dari laju pendinginan dan kadar silikon. Kadar silikon yang tinggi memperbesar kemungkinan pembentukan grafit. Grafit meningkatkan kemampuan permesinan. Kekuatan dan kekerasan besi meningkat dengan bertambahnya kadar karbon.Bila karbon terikat pada besi tuang sebagai sementit akan diperoleh besi tuang putih, dan bila karbon terikat sebagai grafit akan diperoleh besi tuang kelabu

1.5.2

Belerang (S)

Belerang sangat merugikan, karena menyebabkan terjadinya lubang-lubang (blow holes) akibat membentuk ikatan dengan karbon dan menurunkan fluiditas sehingga mengurangi kemampuan tuang besi cor. Jadi, selama proses peleburan selalu diusahakan untuk mengikatnya, antara lain dengan menambahkan ferromangan. Setiap kali melebur besi cor, kadar belerang akan meningkat sebesar 0,03 % yang berasal dari bahan bakar.

1.5.3

Fosfor (P)

Bahan ini membuat besi mudah mencair dan bertambah getas. Bila kandungan fosfor tidak lebih dari 0,3%, besi tuang menjadi kehilangan kekerasannya. Dan tidak mudah dikerjakan. Bila besi yang diinginkan amat halus dan tipis kandungan fosfornya bervariasi sekitar 1 sampai 1,5%.

1.5.4

Silikon (Si)

Silikon bersama-sama dengan besi dalam bentuk massa. Bila kandungan silikon kurang dari 2,5% menjadi besi bersifat lebih mudah di tuang. Silikon juga mengurangi besar susut pengerasan maupun menjadikan besi bersifat lunak. Kandungan kadar silikon sampai 3,25 % bersifat menurunkan kekerasan besi. Sebaliknya kelebihan silikon diatas 3,25 % akan membentuk ikatan yang keras dengan besi, sehingga meningkatkan kekerasan besi. Kadar silikon menentukan berapa bagian dari karbon terikat dengan besi dan berapa bagian membentuk grafit (karbon bebas) setelah tercapai keadaan setimbang. Pada benda coran yang kecil dianjurkan menggunakan kadar silicon yang tinggi dan yang besar dengan kadar yang lebih rendah. Untuk memperoleh paduan yang tahan asam dan tahan korosi, sebaiknya diberi kadar silicon 13 - 17 %. Besi tuang kelabu berkadar silicon rendah mudah untuk perlakuan panas. Silikon yang mungkin hilang selama proses peleburan berkisar 10 %.
12

1.5.5

Mangan (Mn)

Mangan merupakan unsur deoksidasi, pemurni sekaligus meningkatkan fluiditas, kekuatan dan kekerasan besi. Bila kadarnya ditingkatkan, kemungkinan terbentuknya ikatan kompleks dengan karbon meningkat dan kekerasan besi cor akan naik. Jumlah mangan yang hilang selama proses peleburan berkisar antara 10-20 %. Kandungan mangan tidak boleh lebih dari 0,1%.

1.6 Sifat Mekanis

Keras dan mudah melebur/mencair Getas sehingga tidak dapat menahan benturan Temperatur meleleh 1250 Kekuatan tarik menurun Regangan menurun Sangat tahan terhadap karat (jauh lebih baik daripada baja) Tidak dapat di beri muatan magnit Tidak dapat disambung dengan las dan paku keling, disambung dengan baut dan sekrup. Kuat dalam menahan gaya tekan, lemah dalam menahan tarik kuat tekan sekitar 600 Mpa, kuat tarik 50 Mpa Menyusut waktu pendinginan/waktu dituang. Besi tuang hampir bisa dicetak dalam bentuk apa saja. Bisa tahan terhadap tekanan yang besar

13

1.7 Aplikasi Dalam Sehari - Hari


Penggunaan besi tuang dalam kehidupan sehari-hari antara lain : a. pipa yang menahan tekanan luar sangat tinggi b. tutup lubang saluran drainase dan alat saniter yang lain c. bagian struktur rangka yang menahan gaya desak d. bagian mesin, blok mesin, dan sebagainya e. pintu gerbang, tiang lampu dan sebagainya, f. sendi, roll, jembatan

Gambar 9. Blok Mesin

Gambar 10. Pipa

14

BAB 2 BAJA PADUAN


2.1 Pengertian
Baja pada dasarnya merupakan campuran antara logam Fe dan sedikit kandungan C ( dibawah 2 %). Baja pada penggunaannya dalam kehidupan manusia umumnya dicampur dengan kandungan logam lain menjadi baja paduan, jenis yang banyak digunakan saat ini. Unsur paduan yang biasa ditambahkan antara lain: Cr, Mn, Si, Ni, W, Mo, Ti, Al, Cu, Nb dan Zr. Penambahan unsur-unsur lain dalam baja dapat dilakukan dengan satu atau lebih unsur, tergantung dari karakteristik atau sifat khusus yang dikehendaki.

2.2 Struktur Baja


1. Struktur pembentuk baja antara lain : Pearlit Baja pearlit, didapat jika unsur-unsur paduan relatif kecil maximum 5%. Baja ini mampu dalam permesinan, sifat mekaniknya maningkat oleh heat treatment (hardening & tempering). Martensit : Unsur pemadunya lebih dari 5 %, sangat keras dan machinability kurang. (heat resistant steel) Austenit : Terdiri dari 10 30% unsur pemadu tertentu (Ni, Mn atau CO). Misalnya : Baja tahan karat (Stainlees steel), nonmagnetic dan baja tahan panas. Ferrit : Terdiri dari sejumlah besar unsur pemadu (Cr, W atau Si) tetapi kandungan karbonnya rendah. Tidak dapat dikeraskan. Ladeburit / karbid : Terdiri sejumlah karbon dan unsur-unsur penbentuk karbid (Cr, W, Mn, Ti, Zr).

2.

3.

4.

5.

2.3 Jenis-Jenis Baja Paduan


2.3.1 Baja Konstruksi
Baja konstruksi digunakan untuk keperluan konstruksi bangunan dan pembuatan bagianbagian mesin. Baja konstruksi bangunan umumnya mengandung karbon sampai 0,3% dengan kekuatan tarik dan batas regang rendah serta tidak dapat dikeraskan. berdasarkan campuran dan proses pembuatannya dan baja mempunyi sifat terpenting dalam penggunaanya sebagai bahan konstruksi adalah kekuatan yang tinggi, baja konstruksi di bedakan menjadi: a. Baja karbon biasa b. Baja konstruksi kualitas tinggi
15

c.

Baja sepesial

2.3.1.1

Proses pembuatan

Baja pada dasarnya adalah paduan besi-karbon dengan kadar karbon tidak lebih dari 2,0 %, selain itu juga mengandung sejumlah unsur paduan dan unsur pengotoran. Baja dibuat dari besi kasar atau besi spons dengan mengurangi kadar karbon dan unsur lain yang kurang disukai. Ada beberapa macam cara pembuatan baja, antara lain: 1. Konvertor 2. Open hearth furnance 3. Dapur listrik
2.3.1.1.1 Pembuatan Baja dengan Konvertor

Terdiri dari satu tabung yang berbentuk bulat lonjong dengan menghadap ke samping. Sistem kerja : 1) Dipanaskan dengan kokas sampai + 1500C 2) Dimiringkan untuk memasukkan bahan baku baja (+ 1/8 dari volume konveror) 3) Kembali ditegakkan 4) Udara dengan tekanan 1,5-2 atm dihembuskan dari kompresor. 5) Telah 20 25 menit konvertor dijungkirkan untuk mengeluarkan isinya. Proses konvertor.: a. Proses Bessemer untuk besi kasar dengan kadar fosfor yang rendah. b. Proses Thomas untuk besi kasar dengan kadar fosfor yang tinggi. c. Proses Oksi, proses LD, Kaldo dan Oberhauser. a. Proses Bassemer (asam) Lapisan bagian dalam terbuat dari batu tahan api yang mengandung kwarsa asam atau aksid asam (SiO2). Bahan yang diolah adalah besi kasar kelabu cair. CaO tidak ditambahkan sebab dapat bereaksi dengan SiO2.

SiO2 CaO CaSiO3


b. Proses Thomas (basa) Lapisan dinding bagian dalam terbuat dari batu tahan api bisa atau dolomit (kalsium karbonat dan magnesium = CaCO3 + MgCO3), besi yang diolah besi kasar putih yang mengandung P antara 1,7 2 % ; Mn 1 2 % ; dan Si 0,6 0,8 %. Setelah unsur Mn dan Si terbakar, P membentuk oksida fosfor (P2O5), untuk mengeluarkan besi cair ditambahkan zat kapur (CaO).

3Cao P2 O5 Ca3 ( PO4 ) 2 (terak cair)


c. Proses Oksi Proses konvertor yang lebih modern adalah proses oksi, pada proses ini menggunakan bahan besi kasar yang mempunyai komposisi kurang baik apabila dikerjakan dengan
16

konvertor Bessemer maupun Thomas. Disini zatasam murni dihembuskan di atas cairan dan kadang-kadang juga kedalam cairan besi, sehingga karbon, silisium, mangan dan sebagainya terbakar. Hasil pembakaran unsur-unsur tersebut ditampung oleh bahan tambahan batu kapur dan terikat menjadi terak yang mengapung di atas cairan besi. Proses pembakaran zat asam dengan zat arang terjadi pada panas yang tinggi sekali, maka diperlukan pendinginan dengan jalan memberikan tambahan baja bekas. Hasil akhir dari proses ini adalah baja oksi yang bermutu sangat baik karena pengaruh buruk dari unsur udara tidak ada. Oleh karena itu baja oksi baik sekali digunakan sebagai bahan pembuatan konstruksi dan komponen-komponen mesin, seperti : poros, baut, pasak, batang penggerak dan lain-lainnya. Keuntungan Proses Konverter : a. Waktu proses relatif pendek. b. Hasilnya mengandung fosfor (P)dan belerang (S) yang rendah. c. Hasil yang diproduksi relatif lebih banyak dalam tempo yang sama dibanding proses lainnya. d. Biaya produksi baja tiap ton lebih murah.
2.3.1.1.2 Proses Dapur Listrik

Dapur listrik digunakan untuk pembuatan baja yang tahan terhadap suhu tinggi. Dapur ini mempunyai keuntungan-keuntungan sebagai berikut : a. Jumlah panas yang diperlukan dapat dapat diatur sebaik-baiknya. b. Pengaruh zat asam praktis tidak ada. c. Susunan besi tidak dipengaruhi oleh aliran listrik Sedangkan kekurangannya adalah harga listrik yang mahal. Dapur listrik dibagi menjadi dua kelompok yaitu dapur listrik busur cahaya dan dapur listrik induksi. Terdapat 2 jenis dapur listrik, yaitu: Electric arc Furnace Electric Induction furnace a. Electric arc Furnace Pada dapur ini, panas diperoleh dari busur listrik yang terjadi antara besi (muatan dapur) dengan elektroda yang dihubungkan dengan sumber listrik (biasanya 3 phase). Karbon (grafit) digunakan sebagai elektroda. Kebanyakan dari dapur listrik menggunakan proses baja.

17

Gambar 11. Proses Tanur Karena panas yang sangat tinggi di sekitar busur listrik maka muatan dapur akan mencair dan unsur pengotoran dalam besi akan teroksidasi. Seperti halnya pada open hearth furnace, terak yang terapung di permukaan cairan akan menghalangi masuk dan beraksinya udara dengan cairan. Untuk melanjutkan reaksi oksidasi juga perlu ditambahkan bijih besi atau kerak tempa (oksida besi) atau kadang-kadang juga dengan hembusan oksigen pada permukaan cairan. 1. Electric Induction Furnace Pada dapur induksi ini, panas diperoleh melalui arus induksi yang timbul pada besi yang diletakkan di dalam coil yang dialiri listrik berfrekuensi tinggi. Dapur induksi ini dapat dibuat tertutup rapat sehingga atmosfer di atas permukaan cairan dapat diatur dengan mudah, apakah diisi dengan gas yang netral (gas mulia) atau oksigen atau vacuum, sehingga gas-gas yang terlarut akan ditarik keluar dari dalam baja. Dapur ini ideal untuk pembuatan baja paduan dengan unsur paduan yang sulit untuk dipadukan di dalam dapur lain.
2.3.1.1.3 Pembuatan Baja dengan Open Hearth Furnance (Siemens-Martin)

Dapur ini mempunyai sebuah ruang bakar di mana udara dan bahan bakar gas akan bercampur dan terbakar. Pembakaran di sini menghasilkan panas yang tinggi sebab baik bahan bakar maupun udara pembakaran sebelum masuk ruang bakar sudah dipanaskan dalam suatu regenerator (yang mendapat panas dari gas buang hasil pembakaran di ruang bakar. Fungsi dari regenerator adalah :
18

Memanaskan gas dan udara atau menambah temperatur dapur. Sebagai fundamen atau landasan dapur Menghemat pemakaian tempat Karena temperatur yang tinggi pada ruang bakar, maka muatan dapur yang diletakkan di ruang bakar akan mencair (bila muatan berupa bahan padat), dan bahan cair akan mendidih sehingga reaksi oksidasi dari unsur pengotoran atau pembentuk terak akan dapat berlangsung. Muatan dapur diisi melalui pintu pengisian (charging door). Muatan ini dapat berupa bahan padat atau berupa besi cair. Pada proses basa juga ditambahkan batu kapur sebagai pembentuk terak atau pengikat fosfor. Reaksi yang berlangsung sama saja seperti reaksi konvertor, yaitu sebagian Fe, Si,dan Mn akan teroksidasi dan membentuk terak. Terak ini mengapung di permukaan cairan sehingga menghalagi kontak dengan cairan dengan udara. Agar reaksi oksidasi dapar berlanjut, makan harus ditambahkan biji besi ke dalam cairan, di mana bijih besi merupakan pembawa oksigen sehingga hamper semua Si, Mn, juga C dapat teroksidasi.

Gambar 12. Proses Siemens-Martin Proses dalam dapur ini berjalan sangat lambat (6 14 jam) dibandingkan dengan proses converter yang hanya memakan waktu 15 menit atau mugkin bisa kurang. Karena proses yang cukup lambat, maka dapat dilakukan analisis kimia dari carian pada setiap
19

saat sehingga komposisi kimia dapat terkontrol dengan mudah. Selain itu karena cairan besi tidak tersentuh langsung oleh udara maka baja yang dihasilkan tidak banyak mengandung nitrogen. Dalam proses ini dapat digunakan besi kelabu maupun putih: Besi kelabu dinding dalamnya dilapisi batu silica (SiO2) Besi putih dilapisi dengan batu dolomit (40 % MgCO3 + 60 % CaCO3)

Gambar 13. Dapur Siemens Keuntungan dari proses Martin disbanding proses Bessemer dan Thomas adalah sebagai berikut : a. Proses lebih lama sehingga dapat menghasilkan susunan yang lebih baik dengan jalan percobaan-percobaan. b. Unsur-unsur yang tidak dikehendaki dan kotoran-kotoran dapat dihindarkan atau dibersihkan. c. Penambahan besi bekas dan bahan tambahan lainnya pada akhir proses menyebabkan susunannya dapat diatur sebaik-baiknya.

2.3.1.3

Jenis-jenis baja konstruksi

Adapun baja kontruksi di kelompokan dalam tiga jenis terdiri dari:


2.3.1.3.1 Baja konstruksi umum

Baja konstruksi umum terdiri atas jenis baja karbondan baja kualitastingi yang di padu. Penggunaan baja ini di dasarkan atas pertimbangan tegangan tarik minimumnya yang cukup tinggi. Baja ini banyak digunakan pada konstruksi bangunan gedung,jembatan poros mesin dan roda gigi. Baja konstruksi umumnya di perdagangkan dalam dua jenis kualita yang biasanya di bedakan denagn pembran nomerkode 2 dan 3 Contoh: St.44-2 untuk kualitas tinggi St.44-3 untuk kualitas istimewa (khusus)

20

2.3.1.3.2

Baja otomat

Baja otomat terdiri atas baja kualitas tinggi yang tidak di padu dan bja kualitas tinggi paduan rendah dengan kadar berelang (s)dan fosfor(p) yang tinggi. Baja ini mengandung 0,07% s/d 0,0065% karbon, 0,08s/d0,4% belerang o,6s/d1,5%mangan dan 0,05s/d0,4% silisium. Untuk keperluan menghakuskan permukaan di tambahkan lagi dengan timbal(pb) 0,15s/d0,3%. Karena mengandung belrang(s) dan fosfor(p) yang cukup tinggi, maka baja otomat sangat tidak bik untuk pkerjaan las.
2.3.1.3.3 Baja case hardening

Baja case hardening di peroleh dngan menaruh baja lunak di antara bahan yang kaya dengan karbon dan memanaskanya hingga di atas suhu kritis atasnya ( 900-950 C) dalam waktu yang cukuplama untuk mndapatkan lapisan permukaan yang banyak mengandung karbon. Baja case hardening ini terdiri atas baja kualitas tinggi yng tidak di padu dan baja sepesial yang tidak di padu maupun yang di padu. Supaya bnda kerja tetap liat, di usahakan kandungan karbon pada bagian permuakan benda kerja yang telah di karbonisasikan tadi brkisar antara0,6-0,9%.

2.3.1.4

Klasifikasi baja kostruksi

1. Klasifikasi menurut komposisi kimianya: Baja karbon (carbon steel), di bagi menjadi tiga bagian: Baja karbon rendah(low carbon steel) 0,05%-0,03%C Sifatnya mudah di tempa dan mudah di mesin. Baja karbon menengah(Medium carbon steel) -kekuatan lebih tinggi dari pada baja karbon rendah - sifatnya sulit untuk di bengkokan,di las, di potong -0,30%-0,04%C. connecting rods,crank pins.axles Baja karbon tinggi (high carbon steel)-tool steel -sifatnya sulit dibengkokan , di la di potong, kandungan 0,60%-1,50%C. -penggunaan : screwdriver, blacksmith hummer, table knives, screw, hammer,vise jaw, knife, drill. 2. Klasifikasi Menurut Proses Pembuatan Baja. Proses Konvertor Proses Siemen Martin Proses Basic Oxygen Furnace Proses Dapur Listrik

Proses Dapur Cawan 3. Klasifikasi Berdasarkan Kegunaan Dalam Konstruksi. Baja Structural
21

Baja Non-Struktural .4. Klasifikasi Berdasarkan komposisi Baja karbon Baja paduan rendah

Baja tahan karat 5. Klasifikasi Menurut Penggunaan Baja konstruksi (structural steel), mengandung karbon kurang dari 0,7% C Baja perkakas (tool steel), mengandung karbon lebih dari 0,7% C b. lima keompok baja.: 1. Baja karbon konstruksi(carbon structural steel) 2. Baja karbon perkakas (carbon tool steel) 3. Baja paduan konsruksi (alloyed structural steel) 4. Baja paduan pekakas(alloyed tool steel) 5. Baja konstruksi paduan tinggi (highly alloy structural steel) 6. Klasifikasi Berdasarkan bentuk produk. Channel Angle Rods Plats

2.3.1.5

Kodefikasi

Untuk membantu industri dalam mengetahui komponen unsur dari suatu paduan tertentu, SAE mengembangkan kode numerik untuk baja yang tersedia dengan standar tertentu untuk setiap paduan. Kode ini biasanya merupakan nomor empat digit dengan dua digit pertama mengidentifikasi isi elemen dasar paduan, dan dua digit terakhir menyatakan kandungan karbon. SERIES CODE 1XXX 13XX 2XXX 23XX 25XX 3XXX 4XXX 40XX 41XX 43XX STEEL TYPE Plain carbon (non alloy) steel Manganese steel Nickel alloy steels 3.5% Nickel 5.0% Nickel Nickel/Chrome steels Molybdenum steels Carbon/Moly Chrome/Moly Chrome/Moly/Nickel
22

46XX or 48XX 5XXX 51XX 52XX 53XX 6XXX 86XX or 87XX 92XX

Moly/Nickel Chromium alloy steels Low Chromium content Medium Chromium content High Chromium content Chromium/Vanadium alloy steels Nickel/Chromium/Moly alloy steels Manganese/Silicon alloy steels

Tabel 6. Kodefikasi SAE Institut Besi dan Baja Amerika (AISI), juga mengembangkan kode nomor, berdasarkan medium pengerasan paduan itu, konten, atau kegunaannya. LETTER CODE A****************** D****************** F****************** H****************** L****************** M***************** O***************** P****************** S****************** T****************** W***************** STEEL TYPE Air-hardening steels Die steel alloys Carbon/Tungsten alloys Hot work alloys Low alloy Molybdenum alloys Oil hardening steels Mold steel alloys Shock resistant alloys Tungsten alloys Water hardening steel Tabel 7. Kodefikasi AISI

2.3.1.6

Pengaruh Unsur Paduan Baja Konstruksi

Baja konstruksi Dibedakan lagi menjadi tiga golongan tergantung persentase unsure pemadunya, yaitu baja paduan rendah (maksimum 2 %), baja paduan menengah (2-5 %), baja paduan tinggi (lebih dari 5 %). Sesudah di-heat treatment baja jenis ini sifat-sifat mekaniknya lebih baik dari pada baja. Baja konstruksi kualitas tinggi yang tidak dipadu dan baja kualitas tinggi paduan rendah dengan kadar belerang (S) dan fosfor (P) yang tinggi. Baja ini mengandung 0,07% s/d 0,065% karbon, 0,18 s/d 0,4% belerang, 0,6 s/d 1,5% mangan, dan 0,05 s/d 0,4% silium.

23

Selain unsur paduan di atas. Kita juga dapat memadukan baja dengan logam lain, maka sifat baja akan terpengaruh sehingga menghasilkan baja paduan yang sesuai dengan sifat yang diinginkan sebelum proses tersebut dilakukan. 1. Nikel Baja nikel mempunyai daya atau kekuatan tarik yang sangat tinggi dan anti karat. Baja ini banyak digunakan untuk poros engkol dan roda gigi. 2. Krom dan Nikel Baja paduan krom dan nikel dapat tahan terhadap suhu yang tinggi. Baja ini dipakai untuk alat penyedot (plunger), poros nok (camshaft), dan juga untuk strip hiasan pada sisi mobil. 3. Molybdenum dan Vanadium Elemen campuran dari kedua logam ini memperbaiki kemungkinan untuk mengeraskan baja dan elemen itu ditambahkan terutama untuk tujuan tersebut. 4. Silikon Sejumlah presentasi silicon di dalam baja akan meninggikan ketahanannya terhadap oksidasi pada temperature tinggi, terutama jika dikombinasikan dengan kromium dan aluminium. Hal ini terjadi akibat terbentuknya lapisan padat pada permukaan yang akan menghindari kemungkinan masuknya zat asam. Silikon juga mempertinggi dalamnya kekerasan baja. Baja jenis ini dipakai dalam pembuatan konstruksi bangunan, mesin, perkakas, dan lain-lain.

2.3.1.7

Sifat mekanis

Baja konstruksi mempunyai sejumlah sifat yang dapat membuatnya menjadi bahan bangun yang baik. Beberapa sifat yang penting yang harus di miliki oleh baja konstrusi. 1. Berdasarkan kekuatan Menurut SNI 2002. Baja struktur dapat dibedakan berdasarkan kekuatannya menjadi beberapa jenis, yaitu BJ 34, BJ 37, BJ 41, BJ 50, dan BJ 55. Bedanya tegangan leleh (fy) dan tegangan ultimate (fu) berbagai jenis baja struktur sesuai dengan SNI 2002 disajikan dalam tabel dibawah ini : .

Tabel 8. Kekuatan Mekanis Baja Konstruksi


24

Keuntungan Baja Konstruksi : 1. Baja konstruksi sangatlah keras hingga dapat menjadi bahan bangunan. 2. Keteguhan (solidity) artinya mempunyai ketahanan terhadap tarikan, tekanan atau lentur. 3. Elastisitas (elasticity) artinya kemampuan / kesanggupan untuk dalam batas batas pembebanan tertentu, sesudahnya pem- bebanan ditiadakan kembali kepada bentuk semula. 4. Kekenyalan / keliatan (tenacity) artinya kemampuan/kesanggupan untuk dapat menerima perubahan perubahan bentuk yang besar tanpa menderita kerugiankerugian berupa cacat atau kerusakan yang terlihat dari luar dan dalam untuk jangka waktu pendek

2.3.1.8

Kegunaan

Bangunan baja semakin menjadi populer hari ini. Awalnya framing baja digunakan untuk tujuan komersial dan industri, tapi sekarang juga menemukan tempat dalam pembangunan rumah, apartemen dan perusahaan ritel, jembatan rangka mobil. konstruksi baja menawarkan banyak keuntungan dibandingkan dengan rumah kayu konvensional dalam hal fleksibilitas desain, kemudahan konstruksi dan stabilitas. Konstruksi bangunan baja adalah biaya efektif dalam berbagai cara. Umumnya digunakan bahan bangunan seperti kayu, bata beton atau biaya lebih dari baja. Selain itu, biaya pembingkaian baja membuat kurang lebih sama dengan bangunan dibingkai konvensional. desain bangunan baja terbukti efektif biaya di berjalan lagi ketika Anda memikirkan daya tahan. Jadi tanpa kita sadari bahwa baja konstruksi sangatlah bermanfaat bagi kehidupan kita terutama dalam segi pembangunan.

2.3.2 Baja Tahan Karat (Stainless Steel)


2.3.2.1 Pengertian dan Sejarah

Awalnya, beberapa besi tahan karat pertama berasal dari beberapa artefak yang dapat bertahan dari zaman purbakala. Pada artefak ini tidak ditemukan adanya kandungan krom, namun diketahui, bahwa yang membuat artefak logam ini tahan karat adalah banyaknya zat fosfor yang dikandungnya yang mana bersama dengan kondisi cuaca lokal membentuk sebuah lapisan basi oksida dan fosfat. Sedangkan, paduan besi dan krom sebagai bahan tahan karat pertama kali ditemukan oleh ahlimetal asal Prancis, Pierre Berthier pada tahun 1821, yang kemudian diaplikasikan untuk alat-alat pemotong, seperti pisau. Kemudian pada akhir 1890-an, Hans Goldschmidt dari Jerman, mengembangkan proses aluminothermic untuk menghasilkan kromium bebas karbon. Pada tahun 19041911, Leon Guillet berhasil melakukan paduan dalam beberapa penelitiannya yang kini dikenal sebagai Stainless Steel. Baja tahan karat atau stainless steel sendiri adalah paduan
25

besi dengan minimal 12% kromium. Komposisi ini membentuk protective layer (lapisan pelindung anti korosi) yang merupakan hasil oksidasi oksigen terhadap krom yang terjadi secara spontan. Tentunya harus dibedakan mekanisme protective layer ini dibandingkan baja yang dilindungi dengan coating (misal seng dan cadmium) ataupun cat.
2.3.2.2 Proses Pembuatan Stainless Steel

Pada dasarnya stainless steel merupakan salah satu jenis dari baja paduan, sehingga pembuatan stainless steel tidak jauh berbeda dengan proses pembuatan baja paduan, yang membedakan adalah penambahan unsur-unsur paduan, antara lain Kromium, Nikel, Mangan, dan Aluminium.
2.3.2.2.1 Proses Konvertor

Terdiri dari satu tabung yang berbentuk bulat lonjong dengan menghadap kesamping. Sistem kerja : Dipanaskan dengan kokas sampai 15000C, Dimiringkan untuk memasukkan bahan baku baja. ( 1/8 dari volume konvertor) Kembali ditegakkan. Udara dengan tekanan 1,5 2 atm dihembuskan dari kompresor. Setelah 20-25 menit konvertor dijungkirkan untuk mengeluarkan hasilnya. Proses Bassemer (asam)

Lapisan bagian dalam terbuat dari batu tahan api yang mengandung kwarsa asam atau aksid asam (SiO2), Bahan yang diolah besi kasar kelabu cair, CaO tidak ditambahkan sebab dapat bereaksi dengan SiO2,SiO2 + CaO CaSiO3 Proses Thomas (basa) Lapisan dinding bagian dalam terbuat dari batu tahan api bisa atau dolomit kalsium karbonat dan magnesium (CaCO3 + MgCO3)], besi yang diolah besi kasar putih yang mengandung P antara 1,7 2 %, Mn 1 2 % dan Si 0,6-0,8 %. Setelah unsur Mn dan Si terbakar, P membentuk oksida phospor (P2O5), untuk mengeluarkan besi cair ditambahkan zat kapur (CaO), 3 CaO + P2O5 Ca3(PO4)2 (terak cair)
2.3.2.2.2 Proses Siemens Martin

Menggunakan sistem regenerator ( 30000C.) fungsi dari regenerator adalah : a. Memanaskan gas dan udara atau menambah temperatur dapur. b. Sebagai Fundamen/ landasan dapur. c. Menghemat pemakaian tempat.
26

Bisa digunakan baik besi kelabu maupun putih, Besi kelabu dinding dalamnya dilapisi batu silika (SiO2), Besi putih dilapisi dengan batu dolomit (40 % MgCO3 + 60 % CaCO3)
2.3.2.2.3 Proses Basic Oxygen Furnace

Logam cair dimasukkan ke ruang baker (dimiringkan lalu ditegakkan) Oksigen ( 1000) ditiupkan lewat Oxygen Lance ke ruang baker dengan kecepatan tinggi. (55 m3 (99,5 %O2) tiap satu ton muatan) dengan tekanan 1400 kN/m2. Ditambahkan bubuk kapur (CaO) untuk menurunkan kadar P dan S. Keuntungan dari BOF adalah: BOF menggunakan O2 murni tanpa Nitrogen Proses hanya lebih-kurang 50 menit. Tidak perlu tuyer di bagian bawah Phosphor dan Sulfur dapat terusir dulu daripada karbon Biaya operasi murah
2.3.2.2.4 Proses Dapur Listrik

Relatif tinggi dengan menggunkan busur cahaya electrode dan induksi listrik. Keuntungan : Mudah mencapai relatif tinggi dalam waktu singkat Temperatur dapat diatur Efisiensi termis dapur tinggi Cairan besi terlindungi dari kotoran dan pengaruh lingkungan sehingga kualitasnya baik Kerugian akibat penguapan sangat kecil rendah hingga kokas
2.3.2.2.5 Proses Dapur Kopel

Mengolah besi kasar kelabu dan besi bekas menjadi baja atau besi tuang. Proses : Pemanasan pendahuluan agar bebas dari uap cair. Bahan bakar(arang kayu dan kokas) dinyalakan selama 15 jam. Kokas dan udara dihembuskan dengan kecepatan mencapai 700 800 mm dari dasar tungku. Besi kasar dan baja bekas kira-kira 10 15 % ton/jam dimasukkan. 15 menit baja cair dikeluarkan dari lubang pengeluaran. Untuk membentuk terak dan menurunkan kadar P dan S ditambahkan batu kapur (CaCO3) dan akan terurai menjadi: CaCO3 = CaO + CO2 CO2 akan bereaksi dengan karbon: CO2 + C = 2CO
27

Gas CO yang dikeluarkan melalui cerobong, panasnya dapat dimanfaatkan untuk pembangkit mesin-mesin lain.
2.3.2.2.1Proses Dapur Cawan

Proses kerja dapur cawan dimulai dengan memasukkan baja bekas dan besi kasar dalam cawan, Kemudian dapur ditutup rapat. Kemudian dimasukkan gas-gas panas yang memanaskan sekeliling cawan dan muatan dalam cawan akan mencair. Baja cair tersebut siap dituang untuk dijadikan baja-baja istimewa dengan menambahkan unsur paduan yang diperlukan yaitu: Kromium Nikel Mangan Aluminium

2.3.2.3Klasifikasi Stainless Steel


Meskipun seluruh kategori Stainless Steel didasarkan pada kandungan krom (Cr), namun unsur paduan lainnya ditambahkan untuk memperbaiki sifat-sifat Stainless Steel sesuai aplikasi-nya. Kategori Stainless Steel tidak halnya seperti baja lain yang didasarkan pada persentase karbon tetapi didasarkan pada struktur metalurginya. Empat golongan utama Stainless Steel adalah Austenitic, Ferritic, Martensitic, dan Precipitation Hardening Stainless Steel.
2.3.2.3.1 Austenitic Stainless Steel

Austenitic Stainless Steel mengandung sedikitnya 16% Chrom dan 6% Nickel (yang biasa digunakan pada umumnya), sampai ke grade Super Autenitic Stainless Steel seperti 904L (dengan kadar Chrom dan Nickel lebih tinggi serta unsur tambahan Mo sampai 6%). Molybdenum (Mo), Titanium (Ti) atau Copper (Co) berfungsi untuk meningkatkan ketahanan terhadap temperatur serta korosi. Austenitic cocok juga untuk aplikasi temperature rendah disebabkan unsur Nickel membuat Stainless Steel tidak menjadi rapuh pada temperatur rendah.
2.3.2.3.2 Ferritic Stainless Steel

Kadar Chrom bervariasi antara 10,5 18 % yang mudah dibentuk dalam keadaan rendah. Ketahanan korosi tidak begitu istimewa dan relatif lebih sulit di fabrikasi / machining. Tetapi kekurangan ini telah diperbaiki pada grade 434 dan 444 dan secara khusus pada grade 3Cr12.

28

2.3.2.3.3

Martensitic Stainless Steel

Stainless Steel jenis ini memiliki unsur utama Chrom (masih lebih sedikit jika dibanding Ferritic Stainless Steel) dan kadar karbon relatif tinggi misal seperti kadar karbon martensit dan juga mudah di machining. Grade 431 memiliki Chrom sampai 16% tetapi mikrostrukturnya masih martensitic disebabkan hanya memiliki Nickel 2%.Grade Stainless Steel lain misalnya 17-4PH/ 630 memiliki tensile strength tertinggi dibanding Stainless Steel lainnya. Kelebihan dari grade ini, jika dibutuhkan kekuatan yang lebih tinggi maka dapat di hardening.
2.3.2.3.4 Precipitation Hardening Steel

Precipitation hardening Stainless Steel adalah Stainless Steel yang keras dan kuat akibat dari dibentuknya suatu presipitat (endapan) dalam struktur mikro logam. Sehingga gerakan deformasi menjadi terhambat dan memperkuat material Stainless Steel. Pembentukan ini disebabkan oleh penambahan unsur tembaga (Cu), Titanium (Ti), Niobium (Nb) dan alumunium. Proses penguatan umumnya terjadi pada saat dilakukan pengerjaan dingin (cold work).

2.3.2.4Kodefikasi
Stainless steel grades : TIPE KETERANGAN 100 Series austenitic paduan chromium-nickel-manganese Type 101 austenitic yang mengalami pengerasan melalui proses pendinginan Type 102 austenitic yang kegunaan utamanya sebagai bahan perabotan dan furniture 200 Series austenitic paduan chromium-nickel-manganese Type 201 austenitic yang mengalami pengerasan melalui proses pendinginan Type 202 austenitic general purpose stainless steel 300 Series austenitic paduan chromium-nickel Type 301 mudah dibentuk, proses pengerasan cepat, baik untuk proses pengelasan dan daya tahan lebih tinggi dari tipe 304. Type 303 Type 302 Type 304 Type 304L versi 304 tanpa mesin dengan tambahan sulfur dan pospor. Tingkat ketahanan terhadap karat sama dengan 304, tapi sedikit lebih tinggi tingkat kekuatan bahannya karena adanya tambahan karbon. Grade yang paling umum digunakan sama seperti 304 dengan kadar karbon lebih rerndah
29

Type 304LN Type 308 Type 309 Type 316

Type 321 400 Series Type 405 Type 408

agar lebih baik untuk digunakan dalan pengelasan. sama dengan 304L, dengan tambahan nitrogen agar meningkatkan tingkat yield and tensile strengthnya. digunakan sebagai logam pengisi ketika mengelas 304 lebih tahan panas dari 304, biasa digunakan sebagai logam pengisi dalam proses pengelasan Stainless Steel yang paling umum digunakan setelah 304. biasanya digunakan sebagai peralatan yang berhubungan dengan makanan mirip dengan type 304 dengan tambahan titanium ferritic and martensitic chromium alloys ferritic untuk digunakan dalam proses pengelasan tahan panas, tahan karat dengan kadar rendah; 11% chromium, 8% nickel. Type yang paling murah, biasanya digunakan sebagai knalpot mobil; ferritic (iron/chromium only). martensitic (high-strength iron/chromium). Wearresistant, but less corrosion-resistant. easy to machine due to additional sulfur Cutlery Grade martensitic Mudah dibentuk, dengan temperatur rendah dan tahan karat. ferritic grade, Grade yang lebih tinggi dari 409. peningkatan kandungan krom untuk meningkatkan tingkat ketahan terpadap karat dan oksidasi. karbon paling rendah), 440B, 440C(yang terbaik, sering digunakan sebagai bahan dasar pisau), dan 440F For elevated temperature service paduan chromium tahan panas martensitic precipitation hardening alloys Martensitic low-alloy steels Martensitic secondary hardening steels.
30

Type 409

Type 410

Type 416 Type 420 Type 430

Type 439

Type 440 Type 446 500 Series 600 Series 601 through 604 610 through 613

614 through 619 630 through 635 Type 630 650 through 653

Martensitic chromium steels. Semiaustenitic and martensitic precipitationhardening stainless steels. is most common PH stainless, better known as 17-4; 17% chromium, 4% nickel. Austenitic steels strengthened by hot/cold work Tabel 12. Kodefikasi Stainless Steel

2.3.2.5

Pengaruh Unsur Paduan

Unsur paduan pada baja sangat berpengaruh terhadap nilai kekerasan,keuletan serta kelelahan suatu baja. Unsur Utama penyusun baja adalah Carbon (C). Karbon merupakan unsur 'pengeras utama' pada baja. Jika kadar Carbon ditingkatkan maka akan meningkatkan kekuatannya akan tetapi nilai impact baja tersebut akan menurun. Baja tahan karat dapat diartikan sebagai material yang sebagian besar mengandung besi dan sedikitnya mengandung 11% kromium. [3] Penambahan kromium ini bertujuan untuk membentuk lapisan krom oksida yang berfungsi sebagai lapisan pasif unsur paduan lain yang sering ditambahkan adalah nikel, molibdenum, mangan, tembaga, titanium, aluminium, silikon, sulfur, niobium, nitrogen dan selenium.
2.3.2.5 .1 Nikel

Jika nikel dipadukan pada besi, kehilangan berat yang disebabkan korosi didalam asam berkurang dan ketahan korosi bisa diperbaiki. Nikel dalam jumlah yang terbatas akan menstabilakan struktur austenit yang akan meningkatkan sifat mekanik dan karakteristik fabrikasi.

Nilai sangat efektif dalam memperbesar daerah pasif terutama dalam lingkungan reduktif. Selain itu, dapat berfungsi dalam meningkatkan ketahanan korosi pada lingkungan asam mineral. Paduan ini dapat penstabil struktur austenit
31

dalam baja tahan karat austenit dan menurunkan ketahanann terhadap scc bila kandungan 8-10 %, tetapi pada kadar lebih tinggi dapat meningkatkan ketahanan terhadap SCC.
2.3.2.5 .2 Kromium

Kromium adalah salah satu paduan yang harus ada dalam pembentuk lapisan pasif. Lapisan pasif dapat terbentuk dengan adanya kadar kromium 10,5%. Sedangkan baja tahan karat austentik mengandung 17- 20% Cr sehingga lapisan pasif yang terbentuk lebih tebal sehingga lebih tahan korosi pada lingkungan korosif. Kromium akan membentuk lapisan pasif yang tebalnya tergantung pada jumlah kromium yang ditambahkan. Gambar 2 memperlihatkan efek bertambahnya kandungan Cr pada paduan Fe-Cr terhadap kurva polarisasi yang terbentuk pada larutan 10% H2SO4.

Terlihat dengan bertambahnya prosentase kandungan Cr, potensial pada saat mulai terbentuk lapisan pasif (Er) dan potensial pada saat lapisan sudah terbentuk E semakin berkurang ( lebih kecil harga potensialnya) dan kerapatan arus batas kerapatan arus pasivasi ( i juga semakin kecil). Kalau Cr dipadukan pada besi di atas 12-13%, karat yang berwarna merah tidak terbentuk, karena oleh adanya oksigen di udara terjadi permukaan yang stabil ( permukaan pasif). Oleh karena itu, baja yang mengendung unsur tersebut dinamakan baja tahan karat. Kalau baja mengandung lebih dari 17% Cr akan terbentuk suatu lapisan yang stabil. Karat pada lapisan dari baja tahan akrat 17% Cr sering terjadi disebabkan karena presipitasi karbida Cr pada batas butis dan oksidasi Cr dari permukaan karenanya lapisan permukaan menjadi kekurangan Cr yang mengurangi ketahanan karatnya.
2.3.2.5 .3 Molibdenum

Molibdenum sangat berperan aktif dalam ketahanan korosif terutama korosi sumuran ( pitting) dan korosi celah (crevice). Adanya molibdenum dapat
32

menggeser daerah aktifpasif baja pada daerah rapat arus yang lebih kecil. Gambar 3 di bawah ini memperlihatkan pentingnya kandungan molibdenum yang ada pada baja tahan karat terhadap kerapatan arus pasivasi yang terbentuk.

2.3.2.5.4

Mangan

Mangan memiliki fungsi yang hampir sama dengan nikel. Kelebihan mangan secara mekanik adalah membentuk baja tahan karat yang tahan abrasi. Namun kelemahan mangan adalah sangat mudah berinteraksi dengan lingkungan yang mengandung sulfur dan membentuk senyawa mangan sulfida

2.3.2.6 Sifat Mekanis


2.3.2.6.1 Ferritic Stainless Steel

Bersifat magnetik, tidak dapat dikeraskan dengan perlakuan panas tapi dapat dikeraskan dengan cold work, dapat dicold work maupun dihot work, pada kondisi annealed keuletan dan ketahanan korosi tertinggi, kekuatan mencapai 50% lebih tinggi dari pada baja plain carbon, ketahanan korosi dan machinability lebih baik dari pada stainless steel Martensitic.
2.3.2.6.1 Martensitic Stainless Steel

Bersifat magnetic, dapat dikeraskan dengan perlakuan panas, dapat di cold work maupun di hotd work, machinabilitynya bagus, ketangguhan baik, ketahanan korosinya cukup bagus terhadap cuaca tetapi tidak sebaik stainless steel ferritic maupun austenitic
2.3.2.6.1 Austenitic Stainless Steel

Bersifat non magnetic, pada kondisi annealed, tidak dapat dikeraskan dengan perlakuan panas, dapat di hot-work dan dicold-work, memiliki shock resistant yang tinggi, sulit dimachining kecuali dengan penambahan S atau Se, sifat tahan korosinya paling baik diantara jenis lainnya, kekuatan pada temperature tinggi dan ketahanan scaling sangat baik
33

2.3.2.6.1 Precipitation-Hardening Stainless Steel

Baja tahan karat yang mengalami pengerasan presipitasi, mudah dipabrikasi, kekuatan tinggi, keuletan relative baik, ketahanan korosinya baik

2.3.2.7 Kegunaan
1. Perlengkapan stainless steel untuk industri makanan - Food service trolley ( trolley makanan ) - Load transfer trolley ( trolley barang ) - Luggage trolley ( trolley barang ) - Mixer ( pengaduk ) - Bowl sink ( sink bowl ) 2. Perlengkapan stainless steel untuk dapur dan industri hotel - Towel warmer ( pemanas handuk ) - Plate warmer ( penghangat piring ) - Kwali Range - Blower kwali range - Teppan yaki - Kompor Blower - Tempat sampah 3. Perlengkapan stainless steel lainnya - Work table ( meja kerja ) - Work table knock down ( m kerja knock down ) - Tempat sampah stainless - Queve stand / tiang antrian ( tali pita ) - Tiang antrian / pembatas antrian ( tali Bludru ) - Service food trolley / service trolley - Collect trolley ( u/ mengumpulkan piring ) - Multy rack ( Bermacam-macam rak ) 4. Perlengkapan stainless steel untuk rumah sakit - Comfort bed ( ranjang pasien ) - Economic bed - Bedside cabinet - Children / baby bed - Overbed table - Room divider ( pembatas ruangan ) - I.V stand ( tiang infus stainless ) - Dressing trolley ( trolley pakaian ) - Bowl stand single / double - Instrument trolley
34

-Trolley jenazah ( mortuary carriage )

2.3.3 Baja Perkakas


2.3.3.1 Proses Pembuatan

Baja Perkakas (Tool Steel) adalah baja dengan kandungan Carbon antara 0.3 1.6% dan merupakan material dengan bahan dasar besi yang ditambah dengan paduan-paduan lainnya seperti Mangan (Mn), Silikon (Si), Tembaga (Cu), Vanadium (V),Molibdenum (Mo) dan lain sebagainya. Unsur-unsur paduan tersebut membuat baja tersebut mempunyai sifat mekanik (kekerasan, ketahanan abrasi, kemampuan potong, kekerasan pada temperatur tinggi) yang sangat baik. Oleh karena itu, baja perkakas merupakan jenis material yang banyak dipergunakan dalam industri karena memiliki harga kekerasan dan ketahanan aus yang tinggi.Baja perkakas biasa dipergunakan sebagai alat pemotong (cutting), alat pembentuk (forming), dan sebagai cetakan (die). Umumnya tool Steel digunakan setelah di heat treatment (perlakuan panas), hal ini untuk mendapatkan sifat mekanik yang benar-benar sesuai dengan kebutuhan. Baja perkakas biasanya dilelehkan dalam tungku listrik dan diproduksi dalam praktek baja perkakas untuk memenuhi persyaratan tertentu. Baja perkakas biasa digunakan di beberapa perkakas manual atau alat mekanis untuk proses cutting, shaping/forming, dan pemotongan material pada suhu tinggi dan biasa. Baja perkakas juga digunakan pada berbagai aplikasi lain di mana daya tahan, kekuatan, ketangguhan dan sifat lainnya yang dipilih untuk kinerja yang optimal.
Baja Perkakas Dingin

Umumnya baja perkakas dingin mempunyai kadar karbon yang tinggi. Berikut ini adalah tahapan dalam pembuatan baja perkakas dingin : 1. Penempaan Baja perkakas terutama dibuat dengan cara penempaan, karena dengan itu diharapkan dapat dibuat berbagai macam bentuk. Temperatur penempaan berbeda bagi setiap macam baja tetapi umumnya di sekitar 900-1050 0C yang pada dasarnya lebih rendah daripada temperature penempaan untuk baja konstruksi. Sebaiknya pemanasan baja tersebut perlahan-lahan, pertama dipanaskan merata sampai suatu temperature dibawah temperature transformasi Ac kemudian dilepaskan lebih lanjut. Pemanasan berlebihan harus dihindari. 2. Penormalan Proses ini untuk memperbaiki keseragaman keadaan setelah penempaan, untuk membuat larutnya karbida dan untuk memudahkan speroidisasi atau pembulatan karbida. Temperatur penormalan kira-kira 1000C diatas Ac, dan waktu
35

pemanasannya singkat. Baja paduan rendah didinginkan pada atau dengan tiupan udara. 3. Pelunakan Hal yang terpenting dalam pelunakan ialah speroidisasi dari karbida. Sebaiknya dibuat siklus pemanasan seperti halnya untuk baja bantalan. Bagi komponen yang jarang diganti diperlukan tungku yang lingkungannya terkontrol untuk menhindari terjadinya dekarburisasi, apabila tungku demikian tidak ada, proses pendinginan dalam tungku bisa dilakukan dalam sebuah kotak yang diisi geram besi cor. Proses ini dilakukan dalam beberap jam tergantung pada ukuran dari komponen dan didinginkan sampai 5000C secara perlahan-lahan. Perlu diperhatikan bahwa baja yang mengandug W setelah pemanasan lama, mungkin karbid yang ada berubah menjadi WC, karena WC sangat sukar latur dalam austenite selama pemanasan pada pengerasan, dengan demikian pemanasannya hampir sama dengan pemanasan untuk baja karbon rendah, hal ini menyebabkan turunnya mampu-keras. Kalau ini terjadi tidak ada jalan lain kecuali memanaskannya kembali hingga temperature cukup tinggi sehingga WC menjadi larut dan baja dapat ditempa. 4. Pencelupan dingin Baja karbon tinggi perlu mendapat perhatian dekarburisasi, karena lapisan dekarburisasi menyebabkan keretakan pada waktu celup dingin. Waktu pencelupan dingin juga harus sesuai. Waktu pencelupan yang terlalu lama menyebabkan segregasi karbida, pengkasaran butir austenite, atau pada saat pencelupan dingin meningkatnya austenite sisa yang menyebabkan turunnya kekerasan. Pendinginan harus dilakukan secara sempurna. Pendinginan harus dilakukan serata mungkin, pada awalnya didinginkan cepat dibawah temperature transformasi martensit kemudian pendinginan perlahan-lahan. Perlu diusahakan agar austenite sisa ada dalam jumlah sekecil mungkin, oleh karena itu perlu dilakukan perlakuan dibawah nol. Proses ini adalah transformasi martensit pada temperature rendah, jadi pendinginan yang perlahan-lahan diperlukan karena terjadi keretakan akibat pemuaian. Proses tersebut biasanya dilakukan di dalam alcohol, kemudian temperaturnya diturunkan perlahan-lahan dengan memasukkan CO2 padat didalamnya.
Baja Perkakas Panas

Baja perkakas panas adalah bahan yang dipakai untuk proses pengerjaan panas seperti pada pengecoran cetak, ekstrusi, untuk bilah penggunting, dan untuk cetakan penempaan panas yang dipakai pada temperature tinggi, dsb. Sifat-sifatnya yang diperlukan adalah :

36

1. Mempunyai mampu keras yang baik dan transformasi yang kurang pada perlakuan panas. 2. Tidak mempunyai sifat mengarah dan bersifat homogen. 3. Mempunyai ketahanan tinggi terhadap pelunakan temper.

2.3.3.2

Jenis - Jenis

Dipakai untuk alat-alat potong, komposisinya tergantung bahan dan tebal benda yang dipotong/disayat,kecepatan potong, suhu kerja. Baja paduan jenis ini dibedakan lagi menjadi dua golongan, yaitu : - Baja perkakas paduan rendah (kekerasannya tak berubah hingga pada suhu 250 C). Jumlah unsur tambahan selain karbon lebih kecil dari 8%. - Baja perkakas paduan tinggi (kekerasannya tak berubah hingga pada suhu 600C). Jumlah unsur tambahan selain karbon lebih dari atau sama dengan 8%. Biasanya terdiri dari 0,8% C, 18% W, 4% Cr, dan 1% V, atau terdiri dari 0,9% C, 9 W, 4% Cr dan 2-2,5% V.
2.3.3.3 Klasifikasi

Pada umumnya semua baja dapat digunakan sebagai baja perkakas. Namun istilah baja perkakas dibatasi hanya pada baja dengan kualitas tinggi yang mampu digunakan sebagai perkakas. Ada beberapa macam klasifikasi yang digunakan untuk baja perkakas. Tingginya kualitas baja perkakas diperoleh dari penambahan paduan-paduan seperti Cr, W, dan Mo, ditambah perlakuan-perlakuan khusus. Mikrostruktur yang dihasilkan pada umumnya adalah matriks martensite dengan adanya partikel-partikel karbida, grafit serta presipitat. Klasifikasi baja perkakas berdasarkan AISI (American Iron and Steel Institute) dibagi dalam 7 kelompok utama: Klasifikasi Baja Perkakas GRUP SIMBOL TIPE Water-hardening W Shock-resisting S Cold-work O Oil hardening A Medium alloy air-hardening D High-carbon high-chromium Hot-work H H1 H19 : Chromium base H20 H39 : Tungsten base H40 H59 : Molybdenum base
37

Mold Special-purpose

P L F

P1P19 : termasuk dalam karbon rendah P20-P39 : termasuk tipe lain Low-alloy Karbon-tungsten

Tabel 13. Klasifikasi Baja Perkakas


Water-hardening tool steel (Group W)

1. Menurut kadar karbon : a. 0,6 0,75 % C; aplikasi dimana ketangguhan adalah syarat utama b. 0,75% - 0,95%; aplikasi dimana ketangguhan dan kekerasan penting c. 0,95%- 1,40%; aplikasi dimana sifat tahan aus dan ketajaman sisi potong sangat penting 2. Karakteristik a. Kekerasan permukaan yang tinggi diperoleh dengan heat treatment, quenching dengan media air. b. Machineability paling tinggi. c. Sifat red-hardness-nya jelek d. Pemakaian terbatas untuk perkakas pemotongan kecepatan rendah, pemakanan tipis dan bahan yang relatif lunak.
Shock-resisting steel (Group S)

a. Digunakan pada tools yang menerima beban kejut berulang-ulang. b. Kadar karbon 0,45-0,65%, unsur paduan silicon, chrom, tungsten dan molybdenum. c. Wear resistance dan machineabilitynya bagus d. Digunakan untuk forming tool, punch, pneumatic tool, shear blade
Cold-work tool steel

a. Group O (Oil hardening) mengandung mangan dan memiliki sifat nondeforming yang baik b. Group A (Baja paduan medium) mengandung 1% C, 3% Mn, 5% Cr dan 1% Mo. Sifat Nondeforming istimewa, wear resistance baik, ketangguhan, red-hardness sedang. Tetapi machineabilitynya jelek. c. Group D (high carbon high chromium) 2,25% C dan 12% Cr. Sifat wear resitance dan nondeforming istimewa.
Hot-work Steel (Group H)

a. Group H11-H19 (Chrom base hot work tool steel) Memiliki red hardness yang baik dg 3,25% Cr. Ketangguhan naik pada kadar akrbon dan unsur paduan rendah.
38

Air-hardenable, nondeforming baik. b. Group H20-H39 (Tungsten base hot work steel) Mengandung 9% tungsten, 2-12% Cr. Red hardness makin baik tapi ketangguhan turun. Air-hardenable. c. Group H40-H59 (Molybdenum base hot-work steel) Mengandung 8% Mo, 4% Cr . karakteristik sama dengan tungsten base hot-work steel
Metal Mold (Group P)

a. Memiliki Chrom dan Nikel sbg paduan utama. b. Pada dasarnya baja paduan untuk dikarburizing. c. Kekerasan rendah pada kondisi annealed dan tahan terhadap work hardening untuk proses hubbing. d.Memiliki tahan aus setelah dikeraskan. e. Sifat red hardnessnya jelek.
Special purpose tool steel

a. Jenis baja perkakas di luar yang disebut diatas. b. Dibuat khusus utk menangani persyaratan istimewa pada suatu penggunaan. c. Group L (low alloy) paduan utama Chrom, dg Vanadium, Molybden dan Nikel. d. Group F (Carbon Tungsten) shallow hardening, water quench. Dg kadar karbon dan tungsten yang tinggi sangat tahan aus. Kelompok dari tool steel berdasarkan unsur paduan dan proses pengerjaan panas yang diberikan antara lain: Later hardening atau carbon tool steel (ditandai dengan tipe W oleh AISI), Shock resisting (Tipe S), memiliki sifat kuat dan ulet dan tahan terhadap beban kejut dan repeat loading. Banyak dipakai untuk pahat, palu dan pisau. Cool work tool steel, diperoleh dengan proses hardening dengan pendinginan yang berbeda-beda. Tipe O dijelaskan dengan mendinginkan pada minyak sedangkan tipe A dan D didinginkan di udara. Hot Work Steel (tipe H), mula-mula dipanaskan hingga (300 500) C dan didinginkan perlahan-lahan, karena baja ini banyak mengandung tungsten dan molybdenum sehingga sifatnya keras. High speed steel (tipe T dan M), merupakan hasil paduan baja dengan tungsten dan molybdenum tanpa dilunakkan. Dengan sifatnya yang tidak mudah tumpul dan tahan panas tetapi tidak tahan kejut. Campuran carbon-tungsten (tipe F), sifatnya adalah keras tapi tidak tahan aus dan tidak cocok untuk beban dinamis serta untuk pemakaian pada temperatur tinggi.
39

2.3.3.4

KODIFIKASI

40

Tabel 13. Kodefikasi Baja Perkakas


41

2.3.3.5Pengaruh Unsur Paduan


Mayoritas baja perkakas adalah baja paduan tinggi dengan pengaruh unsure paduan sebagai berikut : - Karbon (C) Pembentuk Karbida yang meningkatkan Kekerasan, Kekuatan, Keausan Khromium Carbide Former (Cr23C6) meningkatkan kekerasan dan ketahanan aus - Kobalt (Co) Meningkatkan kekuatan dan kekerasan, meningkatkan hot hardness, weak carbide former - Molibdenum (Mo) Carbide former ( M6C / Fe4Mo2C),High Temperature Strength, toughness, Hot hardness - Vanadium (V) Strong carbide former VC or V4C3, grain refinement (good toughness), hot hardness - Tungsten (W) Strong carbide former, (M6C/ Fe4W2C), abrasion resistant particle, ketahanan hot hardness

Mikrostruktur Penambahan unsur paduan dalam baja perkakas bertujuan untuk mendapatkan beberapa sifat mekanis yang optimal. Sifat-sifat yang diinginkan adalah kekerasan serta
42

ketangguhan yang tinggi. Dengan penambahan unsur paduan maka pengaruh sifat mekanis bahan juga bertambah besar dan penambahan ini ada batas maksimumnya. Komposisi dari baja perkakas adalah elemen paduan seperti : Chromium (Cr), Tungsten (W), Molibdenum (Mo), Vanadium (V), Mangan (Mn), Silikon (Si), dan Kobalt(Co), untuk mengetahui pengaruh unsur paduan pada baja perkakas dapat dilihat sesuai table berikut : Solid Pengaruh karbida Solubility Eleme Gamm Alpha Pengaru Pengar Pembentu Temperi Fungsi n a iron iron h ferrit uh kan ng Elemen austenit karbida Cr 20% Tak Sedikit Mening >Mn,<W Sedikit Meningkat denga terbat Menger kat-kan lunak kan n as as kekeraa Kekerasan 0,5% ns tahan C abrasi dan keausan Mn Unlimi 3% Conside Mening >Fe,<Cr Sangat Menaikk ted ra-bility kat-kan sedikit an mengera kekeras kekerasa s an n dan mengura ngi kerapuha n Mo 8% 37,5% Pengera Mening Lebih kuat Menger Meningk denga san kat-kan dari Cr as aykan n 0,3% paduan kekeras kekerasa C antara an n hingga Mo-Fe memerah Si 9% 18,5% Menger Mening Negatif Kekeras Digunak denga as kat-kan an SS an pada n dengan kekeras baja 0,35% plastisit an paduan C as rendah rendah V 4% Tak Sedikit Kemam Sangat Max Butiran denga terbat mengera puan Kuat untuk halus
43

as

keras sangat tinggi

pengera s-an sekunde r

2.3.3.6Sifat Mekanis
1. Nondeforming property Perkakas biasanya dikeraskan dengan laku panas. Pada pemanasan dan pendinginan baja akan mengalami pemuaian dan penyusutan mengakibatkan perubahan bentuk dan ukuran mungkin juga terjadi distorsi atau retak. Nondeforming property baik tidak banyak mengalami perubahan bentuk dan dimensi. Perkakas yang kompleks atau yang mempunyai perbedaan penampang yang drastis harus mempunyai sifat nondeforming yang baik. Biasanya air-hardening mempunyai sifat nondeforming yang baik. 2. Deep of hardening Perkakas sering kali memerlukan kekerasan pada seluruh penampang. Dalamnya penetrasi kekerasan ini berkaitan dengan hardenability. Semua unsur paduan, kecuali cobalt, menaikkan hardenability. Bila diperlukan kekerasan sampai ke bagian dalam maka dipilih high alloy steel (deep hardening). Shallow hardening steel, seperti group W, group F,dan beberapa group P harus diquench dengan air. 3. Toughness Ketangguhan didefinisikan sebagai kemampuan menahan beban tanpa menjadi patah, bukan kemampuan menyerap energi selama deformasi. Perkakas biasanya harus kaku (rigid), tidak boleh terjadi deformasi plastic sedikitpun. Perkakas dengan kadar karbon rendah dan medium (group S dan H) akan mempunyai ketangguhan paling baik, karenanya dikelompokkan dalam shock resisting tool steel. Shallow hardening steel dengan inti yang tangguh dan lunak dianggap mempunyai ketangguhan baik. Cold-work tool steel, yang kadar karbonnya tinggi, cenderung agak getas dan
44

dikatakan ketangguhannya rendah 4. Wear resistance Didefiniskan sebagai ketahanan terhadap abrasi atau ketahanan terhadap kehilangan toleransi dimensi. Dimiliki oleh semua baja perkakas tetapi ada beberapa baja perkakas yang sangat baik sifat tahan ausnya terutama yang mengandung partikel-partikel karbida yang tak larut. Wear resistance teruatama dibutuhkan oleh perkakas potong bermata tunggal 5. Red-hardness Disebut juga hot-hardness, dikatakan sebagai kekerasan pada temperatur tinggi. Red-hardness banyak berkaitan dengan ketahanan terhadap tempering pada baja Sifat ini diperlukan pada perkakas potong kecepatan tinggi dan perkakas untuk hot-working. Unsur paduan carbide former, seperti chromium, tungsten, molybdenum sangat memperbaiki sifat ini. Baja dengan kandungan unsur-unsur tersebut dalam jumlah banyak akan memiliki sifat red-hardness yang sangat baik. 6. Machinability Kemampuan suatu bahan untuk dipotong dan menghasilkan permukaan yang halus. Faktor yang berpengaruh: kekerasan pada kondisi anealed, strukturmikro dan banyaknya karbida. Baja perkakas lebih sulit dimachining dibandingkan dengan baja konstruksi Carbon tool steel (group W) mempunyai machinability paling baik diantara baja perkakas. Machinability dan workability menurun dengan makin tingginya kadar karbon dan paduan. Unsur pembentuk karbida yang kuat seperti chromium, vanadium dan molybdenum membentuk sejumlah besar partikel karbida sesudah annealing sehingga baja sulit dimachining. 7. Resistance to decarburization Keluarnya karbon dari baja yang terjadi selama baja dipanaskan (heat treatment) diatas 700 oC Jika terjadi decarburasi maka kekerasan yang diharapkan tidak akan tercapai Dekarburasi dapat dicegah dengan beberapa cara perlindungan (misal pemanasan
45

pada protective atmosphere) Perkakas dengan desain yang kompleks dan tidak dapat digrinding setelah pengerasan tidak boleh mengalami decarburasi Shock-resisting tool steel paling jelek, hot-work tool steel agak baik dan carbon tool steel paling baik ketahanan terhadap decarburasi.

2.3.3.7

Penggunaan

Karena sifat-sifat yang harus dimiliki oleh baja perkakas adalah tahan pakai, tajam atau mudah diasah, tahan panas, kuat dan ulet. Maka Baja perkakas digunakan sebagai alat pemotong (cutting), alat pembentuk (forming), dan sebagai cetakan (die). Dan berikut beberapa contoh dari baja perkakas yang digunakan dalam peralatan perkakas (terutama diperindustrian) setiap harinya adalah :

Gambar 13. Palu

Gambar 14. Screwdriver

Gambar 15. Gergaji

Gambar 16. Mesin Bubut

46

DAFTAR PUSTAKA
Amanto, Hari, Daryanto. 1999. Ilmu Bahan. Jakarta : Bumi Aksara. Chandrawan, Wawan. 2010. Analisis dan Design Struktur Balok Baja. Jakarta. Dewobroto, Wiryanto. 2011. Prospek dan Kendala pada Pemakaian Material Baja untuk Konstruksi Bangunan di Indonesia. Jakarta : UPH. McCormac, J. 2008. Structural Steel Design 4th. USA : Pearson International Edition. Standar Nasional Indonesia. 2002. Tata Cara Perencanaan Struktur Baja Untuk Bangunan Gedung. Jakarta : Departemen Pekerjaan Umum. Subagja, Rudi dkk. .1998. pembuatan TiCl4 untuk industry kecil menengah Sucahyo, Bangyo. 1999. Ilmu Logam. Surakarta : PT. Tiga Serangkai Pustaka Mandiri. Suharno, bambang dan sri harjanto. 2007. Baja Perkakas. Bahan ajar : FTUI Surdia, Tata, Saito Shinroku. 1999. Pengetahuan Bahan Teknik. Jakarta : Pradnya Paramita. William, Cibberly H. 1983. Metals Handbook Ninth Edition Vol. 1 Properties and Selection Iron and Steels. New York : American Society For Metals. http// Baja Paduan _ Chem-Is-Try.Org _ Situs Kimia Indonesia _.html www.Material-steel-3.com www.baja-perkakas-tool-steel.com www.scribd.com/doc/59288810/Baja-Perkakas

47