Anda di halaman 1dari 30

Gangguan Sistem Reproduksi Pada Lansia

Dosen Pembimbing : dr. Hervan, Sp. OG Faiz Tegar Pratita Iip Alifatu Zulfa Muhammad Rizqi Nugraha Tia Gustiani

Anatomi sistem reproduksi

Penuaan
Definisi

AGING

Mekanisme

perubahan

teori

menghilangnya secara perlahan-lahan kemampuan jaringan Terjadi dua fenomena untuk memperbaiki diri 1. Teori biologis Penurunan fisiologik dan atau mengganti dan -wear and tear peningkatan penyakit mempertahankan fungsi - genetik clock aging Menurut flowler normalnya, sehingga - Radikal bebas terdapat tiga fase tidak bertahan 2. sosiologis 1.Teori Fasedapat subklinik 25-35 terhadap infeksi dan -tahun teori kepribadian kerusakan teori aktivitas 2.-Fase transisi35-45 tahun Teori kontinuitas 3.-Fase klinik >45 tahun 3. Teori psikologis -teori kebutuhan manusia - teori recent & evolving - keberlangsungan hidup

Perubahan dalam reproduksi


Perubahan hormonal, anatomis & hasrat seksual
Penurunan hormon testosteron, IGF dan GH
Penurunan estrogen, progesteron aldosteron &peningkatan FSH

Usia bertambah fungsi menurun termasuk endokrin testosteron menurun andropause

Folikel (dalam ovarium) resisten terhadap GnRH & feed back ke hipotalamus peningkatan FSH & LHstromal terhadap ovarium dan penurunan estrogen progesteron menopause

Perubahan sistem reproduksi pria


Usia lanjut sensitivitas menurunrespon seksual menurun ereksi sulit dibangkitkan

Perubahan sistem reproduksi wanita


anatomi 1. Vagina
1. Kontratur & pengecilan 2. Forniks dangkal - Tergantung koitus

2. Uterus
Atrofi- mendatar dengan vagina

3. Ovarium
Dinding menipis permukaan rata

4. Payudara
Kel payudara menyusut

Perubahan hasrat seksual


seksualitas berarti ciri, sifat, atau peranan seks
penekanan pada prokreasi penekanan pada pertemanan, kedekatan fisik, komunikasi intim, dan hubungan fisik mencari kesenangan

Faktor yang mempengaruhi


Faktor fisik. Faktor harga diri Faktor hubungan Faktor gaya hidup.

Permasalahan seksual
Hawatir :infeksi menular, hamil, libido turun Disfungsi atau kelainan,pelecehan seksual, perkosaan, pedofilia, pornografi anak, dan inses Hambatan eksternal

Fase Tanggapan Seksual


Fase desire

Perubahan

Dipengaruhi oleh penyakit, masalah hubungan dengan pasangan, harapan kultural, kecemasan akan kemampuan seks. Hasrat pada lansia wanita mungkin menurun seiring makin lanjutnya usia, tetapi bias bervariasi. Interval untuk meningkatkan hasrat seksual pada lansia pria meningkat serta testoteron menurun secara bertahap sejak usia 55 tahun akan mempengaruhi libido.

Fase arousal

Lansia wanita: pembesaran payudara berkurang; terjadi penurunan flushing, elastisitas dinding vagina, lubrikasi vagina dan peregangan otot-otot; iritasi uretra dan kandung kemih. Lansia pria : ereksi membutuhkan waktu lebih lama, dan kurang begitu kuat; penurunan produksi sperma sejak usia 40tahun akibat penurunan testoteron; elevasi testis ke perineum lebih lambat.

Fase orgasmik

Lansia wanita : tanggapan orgasme kurang intens disertai lebih sedikit konstraksil kemampuan mendapatkan orgasme multipel berkurang. Lansia pria : kemampuan mengontrol ejakulasi membaik; kekuatan dan jumlah konstraksi otot berkurang; volume ejakulat menurun.

Fase pasca orgasmik

Mungkin terdapat periode refrakter dimana pembangkitan gairah sampai timbulnya fase orgasme berikutnya lebih sukar terjadi

Perubahan Seksual Pada Lansia Pria

1. Impotensi/ Disfungsi Ereksi


Ketidakmampuan secara konsisten untuk mencapai dan atau mempertahankan ereksi sedemikian rupa sehingga mencapai aktivitas seksual yang memuaskan. (Vinik, 1998).

rangsangan psikologik (fantasi, bayangan erotik), olfaktorik (bau-bauan) sentuh atau rabaan.

Susunan saraf otonom (parasimpatis) vasodilatasi korpus kavernosa penis

Setelah aktivitas seksual, saraf simpatis akan membantu terjadinya ejakulasi

Klasifikasi DE 1. DE organik, sebagai akibat gangguan akibat gangguan endokrin, neurogenik, vaskuler (aterosklerosis atau fibrosis). 2. DE psikogenik, sebelum ini selalu dikatakan sebagai penyebab utama DE, namun menurut penelitian hal ini tidak benar. Justru penyebab utama DE pada lansia gangguan organik, walaupun faktor psikogenik ikut memegang

peranan. DE jenis ini yang berpotensi reversibel potensial biasanya yang


disebabkan oleh kecemasan, depresi, rasa bersalah, masalah perkawinan atau juga akibat dari rasa takut akan gagal dalam hubungan seksual.

Terapi Pada keadaan disfungsi ereksi terapi yang diberikan dapat berupa (weg, 1986; leslie, 1987; Hadi-Martono, 1996):
Terapi psikologik Medikamentosa (hormonal atau injeksi intrakorporeal dengan menggunakan papaverin atau alprostadil) Pengobatan dengan alat vakum Pembedahan, baik pembedahan vaskuler atau untuk pemasangan protesis penis.

obat per-oral yang baru ini meningkat popularitasnya untuk pengobatan DE adalah sildenafil sitrat (VIAGRA), Valdenafil (LEVITRA) ataupun Ciali

2. Andropause
Definisi Berasal dari kata Andro = kejantanan dan pause = istirahat. Diartikan sebagai perubahan akibat proses menua pada sistem reproduksi pria yang di dalamnya termasuk perubahan pada jaringan testis, produksi sperma dan fungsi ereksi.

Etiologi Sejak usia 30 tahun, kadar testoteron dalam tubuh menurun kurang lebih 10% setiap dekadenya. Sex Binding Hormone Globulin (SHBG) meningkat menangkap banyak testoteron yang bersirkulasi testoteron tidak tersedia untuk digunakan pada jaringan tubuh khususnya untuk terjadinya perilaku seksual yang normal dan terjadinya ereksi.

Terapi Testoterone replacement therapy baik secara injeksi maupun oral.

Perubahan Seksual Pada Lansia Wanita

1. Klimakterium
Klimakterium merupakan masa peralihan antara masa reproduksi dan masa senium. Berlangsung 6 tahun sebelum menopouse dan berakhir 6-7 tahun setelah menopouse Tanda-tanda Klimakterium : - Menstruasi tidak lancar atau tidak teratur - Haid banyak ataupun sangat sedikit - Sakit kepala terus menerus - Berkeringat - Neuralgia

2. Menopause

Definisi : berhentinya haid yang terjadi karena tidak lagi menghasilkan esterogen yang cukup.

Etiologi Akibat dari kadar hormon esterogen, progesteron dan hormon ovarium yang berkurang akan menyebabkan perubahan fisik, psikologis dan seksual yang menurun pada wanita pasca menopause (Hacker&Moore, 2001). Menurut Andra (2007), efek berkurangnya hormon estrogenpenipisan pada dinding vaginaepitel vagina menjadi atrofi dan tidak adanya darah kapilerpermukaan vagina menjadi pucat. Selain itu, rugae-rugae (kerut) vagina akan jauh berkurangpermukaannya menjadi licinsering sekali wanita mengeluhkan dispareunia (nyeri sewaktu senggama)malas berhubungan seksual.

Gejala Perubahan dalam gairah seksual; berkurangnya cairan vagina, akan timbul rasa sakit kalau terjadi hubungan badan. Gejala psikologis yang menonjol ketika menopause adalah mudah tersinggung, sukar tidur, tertekan, gugup, kesepian, tidak sabar, cemas, depresi, dan merasa kehilangan daya tarik fisik dan seksual, sehingga dia takut ditinggalkan suaminya (Purwoastuti, 2008).

Upaya pencegahan terhadap keluhan /masalah menopause yang dapat dilakukan di tingkat pelayanan dasar : Pemeriksaan alat kelamin Pap Smear Pemeriksaan Payudara Penggunaan bahan makanan yang mengandung unsur fito-estrogen fito-estro-gen yang cukup seperti kedelai ( tahu, tempe, kecap), papaya dan semanggi merah Penggunaan bahan makanan sumber kalsium Menghindari makanan yang banyak mengandung banyak lemak, kopi dan alkohol

3. Senium
Senium yaitu masa sesudah pasca menopause. Ditandai dengan telah tercapainya keseimbangan baru dalam kehidupan wanita, sehingga tidak ada lagi gangguan vegetatif maupun psikis.

Penatalaksanaan Masalah Seksual pada Lansia


Manajemen yang dilakukan tenaga kesehatan untuk mengatasi gangguan seksual pada lansia adalah sebagai berikut : 1. Anamnesa Riwayat Seks Gunakan bahasa yang saling menguntungkan dan memuaskan Gunakan pertanyaan campuran antara terbuka dan tertutup Mendapatkan gambaran yang akurat tentang apa yang sebenarnya salah Uraikan dengan panjang lebar permasaIahanya Dapatkan latar belakang medis mencakup daftar lengkap tentang obat-obatan yang dikonsumsi oieh pasien

Pemeriksaan sebaiknya dilakukan dihadapan pasangannya. Anamnesis harus rinci, meliputi awitan, jenis maupun intensitas gangguan yang dirasakan. Juga anamnese tentang gangguan sistemik maupun organik yang dirasakan.

Pemeriksaan
Pf Pemeriksaan testis : konsistensi, ukuran, Dicari kemungkinan terdapat ginekomasti, distribusi rambut Peneriksaan colok dubur : BPH / kanker prostat lab Mengukur kadar testosteron bebas dalam darah Menghitung indeks androgen bebas ( free androgen index, FAI ) = Total testosterone x 100/ SHBG

2. Pengobatan yang diberikan mencakup ; Konseling Psikoseksual Terapi Hormon Pria Lansia: Penggunaan suplemen testosteron untuk menyembuhkan Viropause/andropause pada pria (pemanasan dan ejakulasi). Wanita lansia: Terapi pengganti hormon (HRT) dengan pemberian estrogen pada klimakterium Penyembuhan dengan obat-obatan Penempatan intra-uretral prostaglandin menghentikan perdarahan Calcitonin, calcitriol, calcium osteoporosis

Kesimpulan
Aktivitas seksual tetap merupakan kebutuhan bagi lansia. Walaupun demikian berbagai hambatan baik eksternal maupun internal menyebabkan kegiatan ini seringkali tidak dapat dilakukan oleh semua lansia. Diantara hambatan internal adalah impotensia atau yang akhir-akhir dikenal dengan nama disfungsi ereksi. Berbagai penyakit yang sering diderita lansia dan obatobatan yang diminum sering merupakan penyebab atau memberi kontribusi terjadinya DE dan masalah seksual lainnya.

Melalui konseling, peran konselor dan tenaga kesehatan dapat menjelaskan kondisi umum dan masalah yang timbul pada masa usia lanjut serta pengaruhnya terhadap emosi, pola pikir dan hubungan seksual sangat berpengaruh.

Saran
Permasalahan pada masa lansia sering terabaikan, tidak hanya di lingkungan keluarga lansia sendiri, tetapi juga di

lingkungan masyarakat bahkan pusat pelayanan kesehatan.


Lansia sebagaimana pria dan wanita mulai dari kanak-kanak hingga dewasa lainnya mempunya hak-hak untuk diperlakukan adil dan sama, mendapat informasi dan pelayanan kesehatan yang sempurna dan optimal, serta diperlakukan dan dihargai masa akhir usia mereka, merasakan kehidupan yang harmonis serta merasakan kenikmatan seksual yang aman dan nyaman.