Anda di halaman 1dari 23

LAPORAN HASIL MAGANG DI PETERNAKAN AYAM DERY BR Farm (Peternakan Ayan Broiler)

Disusun oleh : Kelompok 2 Andi Nurhakim Imam Darussalam Asti Rahadian Ria Ailin Jayani Dadan H Ramdany Siti Aisyah Zahra 200110110033 200110110046 200110110140 200110110159 200110110160 200110110256

KELOMPOK PROFESI TERNAK UNGGAS FAKULTAS PETERNAKAN UNIVERSITAS PADJADJARAN 2013

KATA PENGANTAR
Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan karuniaNya sehingga kami dapat menyelesaikan laporan hasil magang ini. Laporan ini merupakan laporan hasil magang kami di peternakan DERY BR FARM yang berlangsung pada tanggal 14 januari 2013 hingga tanggal 26 januari 2013 bertempat di Desa Lebak Muncang Kecamatan Ciwidey Kabupaten Bandung. Di dalam laporan ini mengulas tentang keadaan umum perusahaan, manajemen perkandangan, manajemen pakan, manajemen pemeliharaan, dan penanganan penyakit yang kami dapat selama kegiatan magang tersebut. Laporan ini selesai berkat dukungan dari berbagai pihak, oleh karena itu dengan segala kerendahan hati kami mengucapkan terimakasih yang sebesar-besarnya kepada :

1. Orang tua kami yang senantiasa memberikan dukungan baik moral maupun financial 2. Bapak Ujang sebagai pemilik dari DERY BR FARM yang atas kemurahan hatinya mengizinkan kami magang di tempat beliau. 3. Bapak Ujang Juhara, beserta anak kandang yang senantiasa membimbing kami selama kegiatan magang berlangsung. 4. Seluruh senior yang telah membimbing madikaba XVIII KPTU 5. Seluruh anggota madikaba XVIII KPTU 6. Serta pihak lain yang tidak dapat kami sebutkan satu persatu. Sesungguhnya tidak ada kesempurnaan manusia dalam menulis laporan, oleh karena itu kami mengharapkan kritik dan saran pembangun untuk menyempurnaan laporan ini dan pembelajaran kami selanjutnya. Kami memohon maaf atas kesalahan dan kekurangan yang terdapat dalam laporan magang ini. Kami harap laporan ini dapat bermanfaat bagi semua dan dapat dipergunakan sebagaimana mestinya.

Sumedang, Pebruari 2013

Penulis

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .......................................................................................................... DAFTAR ISI ......................................................................................................................... BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang ................................................................................................................ 1.2 Tujuan ............................................................................................................................ 1.3 Kegunaan ....................................................................................................................... 1.4 Metode ............................................................................................................................ 1.5 Pelaksanaan ..................................................................................................................... BAB II KEADAAN UMUM PERUSAHAAN 2.1 Identitas Perusahaan ....................................................................................................... 2.2 Kondisi peternakan ........................................................................................................ 2.3 Bangunan dan Peralatan Kandang .................................................................................. 2.4 Keadaan Ternak ............................................................................................................ BAB III MANAJEMEN PERKANDANGAN 3.1 Abstrak ............................................................................................................................ 3.2 Pendahuluan .................................................................................................................... 3.3 Tujuan ............................................................................................................................. 3.4 Metode pengamatan ........................................................................................................ 3.5 Hasil dan Pembahasan .................................................................................................... 3.6 Kesimpulan dan Saran .................................................................................................... 3.7 Daftar Pustaka ................................................................................................................. 3.8 Lampiran ......................................................................................................................... BAB IV MANAJEMEN PEMBERIAN PAKAN 4.1 Abstrak ............................................................................................................................ 4.2 Pendahuluan .................................................................................................................... 4.3 Tujuan .............................................................................................................................. 4.4 Metode Pengamatan ........................................................................................................ 4.5 Hasil dan Pembahasan .................................................................................................... 4.6 Kesimpulan dan Saran ................................................................................................... 4.7 Daftar Pustaka .................................................................................................................

4.8 Lampiran ........................................................................................................................ BAB V MANAJEMEN PEMELIHARAAN 5.1 Abstrak ............................................................................................................................ 5.2 Pendahuluan ................................................................................................................... 5.3 Tujuan ............................................................................................................................ 5.4 Metode Pengamatan ........................................................................................................ 5.5 Hasil dan Pembahasan .................................................................................................... 5.6 Kesimpulan dan Saran .................................................................................................... 5.7 Daftar Pustaka ................................................................................................................. 5.8 Lampiran ........................................................................................................................ BAB VI PENANGANAN PENYAKIT 6.1 Abstrak ............................................................................................................................ 6.2 Pendahuluan .................................................................................................................... 6.3 Tujuan ............................................................................................................................. 6.4 Metode Pengamatan ........................................................................................................ 6.5 Hasil dan Pembahasan .................................................................................................... 6.6 Kesimpulan dan Saran .................................................................................................... 6.7 Daftar Pustaka ................................................................................................................. 6.8 Lampiran ........................................................................................................................

BAB I PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang Salah satu kebutuhan gizi manusia adalah protein yang terdapat dalam beberapa sumber, yaitu protein nabati dan protein hewani. Protein hewani didapat dari beberapa sumber, contohnya telur, daging dan susu. Daging ayam merupakan salah satu sumber protein hewani yang memiliki gizi yang cukup dan harga terjangkau, sehingga dapat dinikmati oleh semua kalangan. Komoditi ternak unggas yang memiliki potensi cukup besar untuk di kembangkan yaitu ayam pedaging karena ayam pedaging cepat menghasilkan dan pemeliharaannya relatif singkat, yaitu dapat dipanen pada umur 3 4 minggu, selain itu pemasaran ayam pedaging pun relatif mudah karena banyaknya permintaan pasar. Beberapa faktor yang perlu diperhatikan dalam mengembangkan usaha peternakan ayam pedaging supaya produksi yang dihasilkan optimal sesuai yang diharapkan antara lain: bibit, perkandangan dan peralatan, pemeliharaan, pakan dan pemberiannya, penanggulangan penyakit dan analisa usaha. Kegiatan pemeliharaan meliputi perkandangan dan peralatan, pemberian pakan dan air minum, pencegahan dan pengobatan penyakit serta pemasaran hadsil produksi (panen), mengingat potensi genetik ayam broiler sangat baik, maka tuntutan terhadap tata laksana pemeliharaan yang baik sangat mutlak diperhatikan, sehingga diharapkan ayam pedaging yang dipelihara dapat memberikan nilai yang maksimal.

1.2

Tujuan Tujuan magang adalah untuk mengetahui manajemen pemeliharaan ayam pedaging

di Usaha peternakan ayam pedaging milik Pak H. Ujang (DERY BR Farm).

1.3

Kegunaan Manfaat diadakannya kegiatan magang yaitu untuk menambah ilmu pengetahuan dan

wawasan serta pengalaman tentang

manajemen pemeliharaan ayam pedaging, sehingga

diharapkan dapat bermanfaat khususnya bagi penulis di masa yang akan datang.

1.4

Metode pengamatan Metode yang digunakan dalam kegiatan magang ini adalah metode observasi dengan

mengambil data yang diperoleh dari pengamatan langsung dengan berpartisipasi aktif di lapangan, wawancara langsung dengan pemilik Dery BR Farm dan studi pustaka.

1.5

Pelaksanaan Kegiatan magang yang penulis lakukan di perusahaan DERY BR FARM berlangsung

sejak tanggal 14 Januari 2013 hingga tanggal 28 Januari 2013 yang bertempat di Desa Lebak Muncang Kecamatan Ciwidey kabupaten Bandung.

BAB II KEADAAN UMUM PERUSAHAAN

2.1 Identitas Perusahaan Perusahaan tempat penulis melakukan magang, bergerak di bidang perunggasan yang berdiri sejak 12 Maret 2012 dengan : Nama Bentuk Pemilik Alamat : DERY BR FARM : Mandiri : Bapak Ujang : Desa Lebak Muncang Kecamatan Ciwidey, Kabupaten Bandung. Bibit : PT. Bibit Unggul Prima Sejati

2.2 Sejarah peternakan DERY BR FARM Peternakan DERY BR FARM berdiri pada tanggal 12 Maret 2012, pada awalnya pemilik yaitu bapak Ujang merupakan salah satu pedagang di pasar Caringin, pemilik peternakan ini berniat memulai usahanya di bidang on farm yaitu dengan cara membuat sebuah kandang di Desa Lebak Muncang Kecamatan Ciwidey, yang berkapasitas 4000 ekor ayam. Peternakan ini dinamakan DERY BR FARM yang diambil dari nama anak kedua pemilik yaitu DERY dan BR merupakan kepanjangan dari broiler, yaitu usaha ternak ayam yang akan digelutinya. Peternakan ini sudah mengalami 1 (satu) kali pergantian kepengurusan, yaitu ketika pengurus terdahulu diberhentikan, dan sekarang kepengurusan dipegang oleh adik iparnya yaitu bapak Ujang Juhara. Saat ini peternakan DERY BR FARM memiliki 2 buah kandang, dan berkapasitas 9500 ekor ayam. Hasil panen pada peternakan ini, dipasarkan sendiri di pasar Caringin.

2.3 Struktur kepengurusan DERY BR FARM Secara keseluruhan peternakan ini memiliki struktur organisasi yang masih sederhana, pemilik memegang kendali penuh atas peternakan dengan cara melimpahkan wewenangnya pada supervisor. Pemilik memantau peternakannya seminggu sekali, sedangkan supervisor ikut berpartisipasi dalam menjalankan peternakan yang dibantu oleh 3 (tiga) orang anak kandang.

Bapak Ujang (Pemilik)


Bapak Ujang Juhara (supervisor)

Pak Asep (Anak Kandang)

Kang Wahyu (Anak Kandang)

Kang Ujang (Anak Kandang)

2.4 Kondisi Peternakan 2.3.1 Lokasi Lokasi tempat magang dilaksanakan di Dery BR FARM milik bapak Ujang yang terletak di Desa Lebak Muncang, Kecamatan Ciwidey, Kabupaten Bandung. Ketinggian desa Lebak Muncang antara 400-750 meter di atas permukaan laut dengan suhu udara rata-rata 200C. Suhu yang baik untuk pertumbuhan ayam di daerah tropis adalah 14,7280C (Wiharto, b 1985). Berdasarkan data suhu rata-rata, Desa Lebak Muncang cocok untuk peternakan ayam. Lokasi kandang yang digunakan untuk magang 10 km dari jalan utama Ciwidey, dan dekat dengan bukit, persawahan, dikelilingi dengan banyak pepohonan, serta kolam. Hal ini sesuai dengan pendapat Rasyaf (2008) yang menyatakan bahwa lokasi peternakan ayam pedaging sebaiknya jauh dari keramaian, jauh dari lokasi perumahan, atau dipilih lokasi yang sunyi. Sudaryani (1995) menyatakan bahwa lokasi kandang sebaiknya 1 km jauh dari pemukiman penduduk.

2.3.2 Bangunan dan Peralatan Kandang Pada peternakan yang kami kunjungi, memiliki sistem kandang dengan lantai yang terbuat dari bilah bamboo dan sebagian lantai dari tanah serta menggunakan alas sekam. Lantai atas digunakan untuk memelihara ayam pedaging yang telah berumur 2 minggu dan setelah diadakan seleksi terhadap ayam pedaging yang telah dipelihara. Menurut Suprijatna et al (2005), keuntungan menggunakan kandang panggung lantai litter adalah

pengelolaannya praktis dan mudah, lantai kandang relative lebih tahan lama serta lantai tidak mengakibatkan telapak ayam terluka. Adapun alat-alat kandang yang digunakan adalah : a. Brooder yang terdiri dari gas LPG sebagai sumber energi, sekam sebagai alas atau litter, seng sebagai pembatas dan penghantar panas yang efektif. b. Tempat makan (baby chick feeder) dan tempat minum ayam c. Karung untuk mengalasi kandang d. Terpal plastik sebagai sistem ventilasi kandang e. Koran sebagai penghalang DOC untuk memakan sekam f. Lampu untuk menyinari kandang Bangunan yang ada terdiri dari gudang pakan, kandang dan mess karyawan. Letak antara mess karyawan dengan kandang dan gudang pakan cukup dekat.

2.3.3 Keadaan Ternak Peternakan DERY BR FARM berdiri pada tahun 2012 dengan jumlah ayam pedaging sebanyak 9500 ekor yang terbagi dalam 2 kandang. Strain ayam yang dipelihara adalah ayam pedaging dari jenis lohman (jantan). Bibit ayam pedaging diperoleh dari PT. Bibit Unggul Prima Sejati, berupa anak ayam umur sehari (DOC/Day Of Chick). Kandang pertama berisi 5000 DOC (Day Of Chick) sedangkan kandang kedua berisikan 4500 DOC (Day Of Chick). Kedua kandang ini memiliki waktu kedatangan DOC yang berbeda. Pada kandang pertama DOC datang sebanyak 5000 ekor yaitu pada tanggal 16 Januari 2013 pukul 01.30 WIB dan kandang kedua DOC datang sebanyak 500 ekor yaitu pada tanggal 26 Januari 2013 yaitu pada tanggal 06.30 WIB.

BAB III MANAJEMEN PERKANDANGAN

3.1

Abstrak Pada keadaan alami, ternak hidup berkeliaran dan melakukan semua aktivitasnya di alam bebas. Kebutuhan hidupnya tergantung pada kondisi yang disediakan alam. Oleh karena itu, produktivtasnya sangat rendah akibat banyaknya kendala dan kondisi genetis ternak tersebut. Sementara pada pemeliharaan secara intensif, ternak dibatasi aktivitasnya. Pada pemeliharaan secara intensif untuk membatasi aktivitas ayam, pemeliharaan dilakukan di dalam kandang. Kandang harus mampu menyediakan suatu lingkungan nyaman bagi ternak dan memudahkan pengelolaan. Ayam pun mampu berproduksi secara maksimal sesuai potensi genetis dengan pengelolaan efisien. Kata kunci: produktivitas, kandang, ternak

3.2

Pendahuluan Dalam pemeliharaan ayam pedaging, untuk mendapatkan hasil yang diinginkan, maka usaha tersebut harus mempunyai manajemen yang baik. Salah satu aspek dari manajemen adalah tatalaksana perkandangan. Untuk memelihara ayam Broiler dengan intensif hal yang paling penting adalah kandang. Kandang merupakan hal yang sangat penting, dikarenakan kandang adalah tempat untuk pemeliharaan yangdapat memberikan keselamatan dan kenyamanan hidup. Kandang higienis adalah kandang yang tidak menimbulkan penyakit. Kandang bagi ayam ras pedaging merupakan tempat hidup dan tempat berproduksi . Disamping itu kandang juga berfungsi melindungi ayam ras pedaging dari binatang buas, melindungi ayam ras pedaging dari cuaca yang tidak bersahabat, suhu tinggi akibat teriknya matahari, suhu terlalu dingin akibat perubahan musim, terpaan hujan, serta hembusan angin yang sangat kencang, membatasi ruang gerak ayam ras pedaging, menghindari resiko kehilangan ayam ras pedaging, mempermudah pengawasan, pemberian pakan dan minum, serta pemeliharaan kesehatan dan pencegahan penyakit.

3.3

Tujuan Mengetahui manajemen perkandangan pra dan saat pemeliharaan ternak, seperti tahap persiapan , pemeliharaan, bangunan dan peralatan kandang serta kapasitas kandang.

3.4

Metode pengamatan Penulis menggunakan beberapa macam metode, seperti metode observasi dengan mengambil data yang diperoleh dari pengamatan langsung dengan berpartisipasi aktif di lapangan, wawancara langsung dengan pemilik Dery BR Farm dan studi pustaka.

3.5

Hasil dan Pembahasan a. Manajemen perkandangan pra pemeliharaan Pertama-tama kandang disterilkan dengan metode pengapuran yang digunakan kapur sebagai bahannya. Proses pengapuran ini lebih baik dilakukan seminggu sebelum DOC memasuki kandang agar kandang benar-benar steril dan ayam terhindar dari penyakit. Setelah itu kandang diberi sekat-sekat dengan menggunakan seng seluas 8m x 8m untuk populasi 5000 DOC, sekat tersebut selanjutnya dialasi dengan karung dan ditaburi sekam sebagai litter atau alas kandang, sekam diratakan dan dialasi koran yang bertujuan untuk mencegah DOC memakan sekam. Untuk menjaga suhu kandang agar tetap hangat, kandang ditutup dengan menggunakan terpal, yang selanjutnya terpal tersebut akan dibuka seiring dengan pertumbuhan ayam sebagai ventilasi kandang. Sebelum DOC memasuki kandang, brooder diletakkan di setiap sekat (Di perternakan ayam ini jenis brooder yang digunakan adalah brooder gasolec). b. Manajemen perkandangan saat pemeliharaan Kandang dibuat fleksibel agar memudahkan pelebaran kandang saat ternak

bertambah umurnya dan membutuhkan ruang yang lebih luas. Kandang dilebarkan setiap 3 hari sekali. Selain melakukan pelebaran kandang, kandang pun setiap hari dibersihkan dan ditambah volume sekamnya, agar kandang tidak lembab sehingga menyebabkan ternak terserang penyakit. Di setiap kandang terdapat bak penyimpanan air yang berfungsi untuk membersihkan kandang dan mensterilkan anak kandang sebelum memasuki kandang. Setelah ternak berusia beberapa hari, terpal penutup kandang mulai dibuka secara berkala hal ini bertujuan agar sirkulasi kandang berjalan lancar.

3.6

Kesimpulan dan Saran

a.

Kesimpulan

b.

Saran 1. Tahap persiapan kandang dipersiapkan lebih matang, yaitu satu minggu sebelum kandang dipakai, agar kandang benar-benar steril. 2. Sebaiknya kandang dilengkapi dengan thermometer , agar suhu dapat dikontrol dengan baik, karena kandang dirasakan cukup panas. 3. Ventilasi kandang diperbaiki, karena sirkulasi kandang dirasakan kurang baik.

3.7

Daftar pustaka Lauw,K.L.1978. Ternak Ayam di Indonesia. Cetakan kedua puluh. Perusahaan Ternak Missouri, Bandung. Sastroamidjojo, A.S. 1971. Ilmu Beternak Ayam. Seri Indonesia Membangun No.3. Jilid I. NV. Masa-Baru, Bandung-Jakarta. Suroprawiro, P., A.P. Siregar, dan M. Sabrani.1981. Teknik Beternak Ayam Ras di Indonesia. Margie Group, Jakarta.

3.8

Lampiran

BAB IV MANAJEMEN PEMBERIAN PAKAN

4.1

Abstrak Indonesia sebagai negara agraris ternyata sudah masuk dalam perangkap pangan atau food trap negara maju dan kapitalisme global. Tujuh komoditas pangan utama nonberas yang dikonsumsi masyarakat sangat tergantung pada impor. Bahkan, empat dari tujuh komoditas pangan utama nonberas, yakni, gandum, kedelai, daging ayam ras dan telur ayam ras sudah masuk kategori kritis Dengan meningkatkan kualitas hasil ternak khususnya unggas, dapat membantu pemerintah untuk lepas dari masalah tersebut. Mahalnya bahan baku pakan dan terutama bahan fortifikasinya antara lain yang mengandung bahan bio mineral dan vitamin, serta berbagai macam antibiotik, yang seharusnya diberikan dalam pakan ayam menyebabkan sistem metabolik dari pencernaan yang terkait dengan pertumbuhan daging dan telur akan terhambatan. Gejala ini terlihat dengan semakin banyak volume kotoran yang dihasilkan serta bau kotoran yang sangat menyengat, selain itu juga sedikitnya konsumsi dari air minum yang dipergunakan. Gejala ini menunjukan bahwa efisiensi sistem pencernaannya terganggu, maka dengan sendirinya konversi yang akan diperoleh menjadi sangat kecil.Bahan makanan merupakan sumber utama kebutuhan nutrisi ayam broiler untuk keperluan hidup dan produksinya.

Kata Kunci: Ayam, Konversi Pakan dan Nutrisi

4.2

Pendahuluan Pada saat ini, sebagian besar ayam pedaging komersial dipelihara oleh perusahaan yang memiliki jalur pemasaran sendiri. Anak ayam biasanya dibeli dari perusahaanperusahaan yang memproduksi ayam strain atau galur khusus, baik untuk produksi daging maupun telur. Ayam yang dipelihara dengan tujuan untuk memproduksi daging menunjukkan kemampuan pertumbuhan yang baik dan dapat mencapai bobot pasar dengan cepat. Kemampuan pertumbuhan yang baik tersebut dihasilkan dari pemenuhan kebutuhan nutrisi yang tinggi jika dibandingkan dengan berat yang lebih ringan, kebutuhan tempat pakan, luasan per ekor dan ventilasi yang lebih banyak. Pengiriman langsung dari penetasan ke kandang yang bersih akan memperlancar sistem yang efisien

dan modern serta meringankan beban para peternak karena tidak harus faham benar seluk-beluk program pemuliaan harus menyiapi bibit sendiri Makan merupakan aktivitas rutin tiap makhluk hidup sebagai usaha untuk mempertahankan hidupnya. Tetapi belum menjamin kemampuannya untuk berproduksi dengan baik. Bila diperhatikan, setiap kali ayam makan, pada kesempatan lain ayam tersebut mengeluarkan feses yang telah berubah bentuk maupun warna. Ini menunjukan ada proses di dalam tubuh ayam.

4.3

Tujuan Mengetahui jenis pakan yang digunakan dan tatalaksana pemberian pakan pada ternak unggas di perusahaan DERY BR FARM.

4.4

Metode Pengamatan Penulis menggunakan beberapa macam metode, seperti metode observasi dengan mengambil data yang diperoleh dari pengamatan langsung dengan berpartisipasi aktif di lapangan, wawancara langsung dengan pemilik Dery BR Farm dan studi pustaka.

4.5

Hasil dan Pembahasan a. Pakan Jenis pakan yang digunakan adalah BR0 untuk DOC umur 1-10 hari. Pakan BR0 digunakan karena memiliki tekstur crumble, tekstur ini digunakan dengan tujuan agar memudahkan DOC saat makan, dan lebih disukai DOC daripada pakan berbentuk

mesh/tepung. Selanjutnya digunakan pakan berjenis BR1 untuk ayam berumur 11-21 hari.

b. Tatalaksana Pemberian Pakan Setiap hari ternak diberi makan sehari dua kali, yaitu pada pagi hari dan sore hari, namun waktu pemberian pakan belum termanage dengan baik, pakan diberikan saat tempat pakan dan tempat minum kosong.

4.6 a.

Kesimpulan dan Saran Kesimpulan

b.

Saran

Tingkatkan manajemen pemberian pakan, karena pemberian pakan dirasa tidak terjadwal dengan baik. Pakan hanya diberikan jika pakan tersebut telah habis saja.

4.7

Daftar Pustaka Mutakhir dalam Ilmu Makanan Ternak Unggas. P. T.

Anggorodi, R. 1985. Kemajuan Gramedia, Jakarta.

Alamsyah, R. 2005. Pengolahan Pakan Ayam dan Ikan Secara Modern. Penebar Swadaya. Jakarta. Amrullah, I. K. 2004. Nutrisi Ayam Broiler. Lembaga Satu Gunung Budi. Bogor Rizal, Y. 2006. Ilmu Nutrisi Unggas. Andalas University Press. Padang. Tillman, A. D., S. Reksohadiprodjo., S. Prawirokusumo., S. Lebdosoekoso. 1998. Ilmu Makanan Ternak Dasar. Gadjah Mada University Press. Yogyakarta. Wahju, J. 1992. Ilmu Nutrisi Unggas. Cetakan Keempat. Gadjah Mada University Press, Yogyakarta

4.8

Lampiran

BAB V MANAJEMEN PEMELIHARAAN

5.1

Abstrak Komoditas unggas mempunyai prospek pasar yang sangat baik, karena didukung oleh karakteristik produk unggas yang mudah diterima oleh masyarakat Indonesia. Jumlah penduduk Indonesia pada tahun 2000 mencapai 206.264.595 jiwa dan masih tumbuh 1,4% per tahun yang merupakan sebuah pasar yang sangat potensial sebagai konsumen produk usaha ternak unggas. Pengumpulan data dilakukan dengan cara pengamatan langsung terhadap empat usaha peternakan ayam pedaging melalui wawancara dengan pemilik peternakan. Peternakan ayam pedaging yang baik dengan menggunakan kandang panggung yang terbuat dari bahan permanen beratap sistem monitor berbahan genteng. Dengan melaksanakan sistem manajemen pemeliharaan yang baik pada periode starter, pertumbuhan dan panen, serta menekan nilai FCR sampai 1,5, maka usaha peternakan ayam pedaging akan memberikan keuntungan besar. Hasil analisis kelayakan usaha dari aspek finansial dengan skala pemeliharaan 22.000 ekor, 14.000 ekor, 8.000 ekor, dan 4.000 ekor dengan tingkat suku bunga 16%, menunjukkan usaha peternakan layak untuk dilaksanakan dan dikembangkan, jika dapat mencapai nilai FCR 1,5. Alternatif strategi dari hasil analisis SWOT adalah meningkatkan produktivitas untuk meningkatkan keuntungan, meningkatkan efisiensi penggunaan sarana produksi ternak (sapronak), bersikap proaktif untuk menanggulangi permasalahan teknis yang terjadi, meningkatkan pengetahuan tentang penanganan penyakit, mengoptimalkan pemanfaatan sapronak, meningkatkan manajemen pemeliharaan sesuai standar dan meningkatkan pengetahuan peternak mengenai manajemen pemeliharaan ayam yang baik. Kata kunci: efisiensi pakan, peternakan ayam pedaging, sistem manajemen pemeliharaan

5.2

Pendahuluan Ayam broiler merupakan jenis ras unggulan hasil persilangan dari bangsa-bangsa ayam yang memiliki daya produktivitas tinggi, terutama dalam memproduksi daging ayam. Ayam broiler populer di Indonesia sejak tahun 1980-an. Hingga kini ayam broiler

telah dikenal oleh masyarakat Indonesia dengan berbagai kelebihannya. Dengan waktu pemeliharaan yang relatif singkat dan menguntungkan. Di dalam pemeliharaan broiler terdapat dua pola yang dapat digunakan yaitu pola mandiri dan pola kemitraan. Pola mandiri merupakan sistem pemeliharaan yang dikelola secara mandiri dan keuntungannya pun cukup besar sebab yang menentukan harga penjualannya adalah perusahaan itu sendiri. Namun pola mandiri relatif memiliki resiko yang cukup besar dibandingkan pola kemitraan jika terjadi masalah berupa penyakit ataupun hal lainnya yang dapat merugikan peternak itu sendiri. Sedangkan pola kemitraan merupakan kerja sama antara perusahaan dan peternak yang akan mengelola usaha ternak. Pada pola kemitraan, peternak hanya mengeluarkan biaya yang cukup ringan sebab ada mitra yang menjadi donator bagi usaha peternakannya. Tetapi pola kemitraan juga memiliki kekurangan yaitu peternak hanya mendapatkan setengah atau seperempat dari hasil penjualan ternak yang dikelolanya.

5.3

Tujuan Mengetahui manajemen tatalaksana harian dari pemeliharaan ternak unggas di perusahaan DERY BR FARM.

5.4

Metode Pengamatan Penulis menggunakan beberapa macam metode, seperti metode observasi dengan mengambil data yang diperoleh dari pengamatan langsung dengan berpartisipasi aktif di lapangan, wawancara langsung dengan pemilik Dery BR Farm dan studi pustaka.

5.5

Hasil dan Pembahasan Manajemen tatalaksana harian Pada hari pertama dan kedua, dilakukan persiapan kandang untuk menyambut DOC, yang berupa pengapuran kandang untuk sterilisasi, pembuatan brooder berupa sekat-sekat di kandang yang dialasi karung, sekam dan koran agar DOC tetap hangat meski peternakan ini memiliki suhu yang dingin. Terpal kandang ditutup untuk menjaga suhu kandang agar tetap hangat dan menjaga DOC dari angin yang masuk kedalam kandang. Pada hari ketiga, dilakukan persiapan menyambut DOC, yaitu berupa pemasangan dan pengecekan brooder yang akan digunakan, pemasangan chick guard, dan tempat makan dan minum DOC. Setelah selesai, DOC pun siap dimasukkan kedalam kandang,

DOC dihitung terlebih dahulu agar mudah dalam penghitungan. Setelah beberapa jam DOC dimasukkan, DOC diberi Pada hari pertama kedatangan DOC, yaitu setelah DOC beberapa jam dipindahkan ke kandang, DOC diberi air gula yang bertujuan untuk mengembalikan energi yang terbuang saat perjalanan dari tempat pembibitan hingga ke kandang dan pakan berjenis BR0. Setelah air gula habis atau beberapa jam, tempat minum DOC diganti dengan air putih yang telah dicampur dengan vitamin. Pada hari keempat dan kelima hanya terjadi kegiatan pemberian pakan, penggantian air, penambahan jumlah sekam dan pembersihan kandang. Pada hari keenam, dilakukan vaksinasi ayam oleh tenaga ahli yang ditunjuk langsung oleh pemilik kandang, pertama-tama vaksin dicampurkan dengan larutan dapar yang selanjutnya vaksin tersebut dihomogenkan dengan membentuk angka delapan, setelah itu vaksin dimasukan kedalam tubuh ayam melalui mata yaitu dengan cara diteteskan hingga ayam berkedip, berkedip merupakan tanda bahwa vaksinasi tersebut berhasil. Vaksin yang diberikan adalah vaksin untuk penyakit ND (Newcastle Disease). Penyakit ND merupakan sebuah penyakit yang menyerang system syaraf sehingga dapat menyebabkan kematian pada ternak tersebut. Selain pemberian vaksin dan pakan, dilakukan pula pelebaran chick guard yang bertujuan agar kandang tersebut tidak terlalu sempit untuk ternak. Pada hari ketujuh, terjadi kegiatan pemberian pakan, penggantian air, penambahan jumlah sekam dan pembersihan kandang serta penggantian brooder, dari moel gasolec menjadi model tungku yang dibuat sendiri dari bahan kaleng yang diisi serbuk gergaji dan dilubangi bagian atas dan pinggirnya. Pada hari kedelapan hanya terjadi kegiatan pemberian pakan, penggantian air, penambahan jumlah sekam dan pembersihan kandang. Pada hari kesembilan terjadi pelebaran chick guard, pemberian pakan, penggantian air dan pembersihan kandang Pada hari kesepuluh, kesebelas hanya terjadi kegiatan pemberian pakan, penggantian air, penambahan jumlah sekam dan pembersihan kandang. Pada hari keduabelas, terjadi pelebaran chick guard, pemberian pakan, penggantian air dan pembersihan kandang. Pada hari ketigabelas, masuknya DOC baru untuk kandang kedua, perlakuan DOC pada kandang kedua, sama dengan perlakuan DOC pada kandang pertama.

5.6

Kesimpulan dan Saran a. Kesimpulan

b. Saran 1. Tahap persiapan pemeliharaan lebih dipersiapkan, sebaiknya pakan dan air minum sudah tersedia sebelum ternak memasuki kandang. 2. Biosecurity saat pemeliharaan lebih ditingkatkan, untuk meminimalisir mortalitas dan morbiditas ternak.

5.7

Daftar Pustaka Fadilah, R. 2004. Ayam Broiler Komersial. Agromedia Pustaka. Jakarta. Harto, W. 1987. Petunjuk Beternak Ayam. Universitas Brawijaya, Surabaya. Murtidjo, B. A. 1987. Pedoman Beternak Ayam Broiler. Penerbit Kanisius, Yogyakrta. Rasyaf, M. 1992. Pengelolaan Peternakan Unggas Pedaging. Penebar Swadaya, Jakarta. Rasyaf, M. 1993. Beternak Ayam Pedaging. Penebar Swadaya, Bogor. Rasyaf, M. 2000. Manjemen Peternakan Ayam Broiler. Penebar Swadaya, Jakarta. Rasyaf, M. 2008. Panduan Beternak Ayam Pedaging. Penebar Swadaya. Jakarta. Siregar, A.P., dan M. Sabrani. 1970. Teknik Modern Beternak Ayam. C.V.

Yasaguna, Jakarta. Suprijatna, E., U. Atmomarsono., dan R, Kartasudjana. 2005. Ilmu Dasar Ternak Unggas. Penebar Swadaya. Jakarta.

5.8

Lampiran

BAB VI PENANGANAN PENYAKIT

6.1

Abstrak Penyakit merupakan salah satu hambatan yang perlu diatasi dalam usaha ternak unggas. Melalui penerapan manajemen kesehatan ternak yang dilakukan secara berkelanjutan, diharapkan dampak negatif dari penyakit ternak dapat diminimalkan. Empat tahapan manajemen kesehatan ternak yang perlu diperhatikan dalam membangun usaha ternak unggas, yaitu (1) tahap pemilihan lokasi, (2) tahap persiapan dan pengadaan ternak, (3) tahap adaptasi, dan (4) tahap pemeliharaan. Penyakit-penyakit yang dijadikan prioritas untuk diatasi adalah penyakit pullorum. Vaksinasi merupakan tindakan preventif yang dianjurkan. Sementara itu, manajemen pemeliharaan berupa perkandangan yang sehat dan pemberian pakan bergizi akan membuat ternak unggas lebih tahan terhadap serangan penyakit. Kata kunci: unggas, kesehatan ternak dan penyakit

6.2

Pendahuluan Berbagai kendala yang dihadapi dalam ternak unggas antara lain adalah

timbulnya penyakit yang menyerang ternak unggas dapat menghambat pertambahan bobot badan ternak (mengganggu produktivitas), walaupun angka kematiannya relatif rendah. Meskipun dari komponen produksi, masalah kesehatan hewan hanya sekitar 5% dari total biaya produksi, tetapi kesehatan hewan mutlak harus mendapat perhatian karena dapat berakibat fatal. Oleh karena itu manajemen kesehatan hewan merupakan bagian (subsistem dari usahataniternak) yang tidak terpisahkan dalam sistem usahatani-ternak modern. Dalam manajemen kesehatan ternak, upaya pencegahan tetap merupakan tindakan terbaik, sedangkan penanggulangan terhadap penyakit-penyakit tertentu juga diperlukan apabila situasi dan kondisinya menuntut dilakukan tindakan tersebut.

6.3

Tujuan Mengetahui jenis jenis penyakit yang menyerang unggas, cara

penanggulangannya, dan jenis vaksin unggas serta cara pemakaiannya.

6.4

Metode Pengamatan Penulis menggunakan beberapa macam metode, seperti pengamatan langsung dengan berpartisipasi aktif di lapangan, wawancara langsung dengan pemilik dan studi pustaka.

6.5

Hasil dan Pembahasan

6.6

Kesimpulan dan Saran

6.7

Daftar Pustaka

6.8

Lampiran

V KESIMPULAN DAN SARAN

3.1. Kesimpulan Peternakan Dery BR FARM termasuk kedalam peternakan tradisional yang belum memiliki manajemen pemeliharaan yang baik.

3.2 Saran Memberikan tambahan pelatihan ilmu dan manajemen pemeliharaan ayam broiler mutlak harus dilakukan untuk meningkatkan kompetensi karyawan.

DAFTAR PUSTAKA

Anggorodi, R. 1985. Kemajuan Mutakhir dalam Ilmu Makanan Ternak Unggas. P. T. Gramedia, Jakarta. Alamsyah, R. 2005. Pengolahan Pakan Ayam dan Ikan Secara Modern. Penebar Swadaya. Jakarta. Amrullah, I. K. 2004. Nutrisi Ayam Broiler. Lembaga Satu Gunung Budi. Bogor. Fadilah, R. 2004. Ayam Broiler Komersial. Agromedia Pustaka. Jakarta. Harto, W. 1987. Petunjuk Beternak Ayam. Universitas Brawijaya, Surabaya. Murtidjo, B. A. 1987. Pedoman Beternak Ayam Broiler. Penerbit Kanisius, Yogyakrta. North M.O,. Bell D.D. 1990. Commercial Chicken Production Manual. 4th Edition. Van Northland Reinhold. NewvYork. Rasyaf, M. 1992. Pengelolaan Peternakan Unggas Pedaging. Penebar Swadaya, Jakarta. Rasyaf, M. 1993. Beternak Ayam Pedaging. Penebar Swadaya, Bogor. Rasyaf, M. 2000. Manjemen Peternakan Ayam Broiler. Penebar Swadaya, Jakarta. Rasyaf, M. 2008. Panduan Beternak Ayam Pedaging. Penebar Swadaya. Jakarta. Rizal, Y. 2006. Ilmu Nutrisi Unggas. Andalas University Press. Padang. Siregar, A.P., dan M. Sabrani. 1970. Teknik Modern Beternak Ayam. C.V. Yasaguna, Jakarta. Suprijatna, E., U. Atmomarsono., dan R, Kartasudjana. 2005. Ilmu Dasar Ternak Unggas. Penebar Swadaya. Jakarta. Tillman, A. D., S. Reksohadiprodjo., S. Prawirokusumo., S. Lebdosoekoso. 1998. Ilmu Makanan Ternak Dasar. Gadjah Mada University Press. Yogyakarta. Wahju, J. 1992. Ilmu Nutrisi Unggas. Cetakan Keempat. Gadjah Mada University Press, Yogyakarta Williamson, G dan W.J.A.Payne. 1993. Pengantar Peternakan di Daerah Tropis. Gajah Mada University Press Yogyakarta (Diterjemahkan oleh Djiwa Darmadja dan Ida Bagus Djagra).

Anda mungkin juga menyukai