Anda di halaman 1dari 12

MAKALAH ISOMETRI (GEOMETRI TRANSFORMASI)

Disusun oleh: Nama : Hikma Sari (2010.121.145) Kamila Farda (2010.121.149) Desi pariasari (2010.121.148) Kelas : 5D Program studi : Pendidikan matematika Dosen pengasuh: Malalina, S.Si,M.Pd

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS PGRI PALEMBANG TAHUN AJARAN 2012

PEMBAHASAN ISOMETRI Isometri adalah suatu transformasi yang mengawetkan jarak. Atau isometri adalah suatu transformasi atas Refleksi(pencerminan), Translasi(pergeseran), dan Rotasi(perputaran) pada sebuah garis yang mempertahankan jarak (panjang suatu ruas garis). Suatu isometri memiliki sifat-sifat sebagai berikut: Sebuah isometri bersifat: a) Memetakan garis menjadi garis b) Mengawetkan besarnya sudut antara dua garis. c) Mengawetkan kesejajaran dua garis Bukti: a) Andaikan g sebuah garis dan T suatu isometri. Kita akan membuktikan bahwa T(g) = h adalah suatu garis juga.

A gambar 1

Ambil A g dan B g. maka A = t(A) h. B = T(B) h : melalui A dan B ada satu garis. Misalkan h. Akan kita buktikan h = h.

Untuk ini akan dibuktikan h h dan h h. i. Bukti h h Ambil X h. oleh karena bidang kita adalah bidang Euclides, kita andaikan ( A X B), artinya AX + XB = AB. oleh karena T suatu isometri, jadi suatu transformasi maka ada X sehingga T(X) = X dan oleh karena T suatu isometri maka AX=AX : begitu pula XB = XB. jadi pula AX + XB = AB. Ini berarti bahwa A.B.X segaris pada g. Ini berarti lagi bahwa X = T(X) h. sehingga h h sebab bukti serupa berlaku untuk posisi X dengan ( X A B ) atau ( A B X). ii. Bukti h h Ambil lagi Y h. Maka ada Y g sehingga T(Y) = Y. dengan Y misalnya ( A. Y.B) artinya Y g dan AY + YB = AB. Oleh karena T sebuah isometri maka AY = AY YB = YB. AB = AB. Sehingga AY + YB = AB. ini berarti bahwa A. Y. B segaris, yaitu garis yang melalui A dan B. Oleh karena h satu-satunya garis yang melalui A dan B maka Y h. jadi haruslah h h. Bukti serupa berlaku untuk keadaan ( Y A B) atau ( A B Y). Sehingga h =h. jadi kalau g sebuah garis maka h = T(g) adalah sebuah garis.
G A B B H

AB = AB Gambar 2

b) ambil sebuah ABC A A

B Gambar 3

Andaikan A = T ( A) . B = T( B) . C = T( C). Menurut (a ). Maka

dan

adalah garis lurus. sedangkan AB = AB .

Oleh karena ABC = BC = BC. CA = CA.

maka ABC =

Sehingga ABC ABC. jadi ABC =

ABC.

Sehingga suatu isometri mengawetkan besarnya sebuah sudut. c) Mempertahankan ( mengawetkan) kesejajaran dua garis

gambar 4

Kita harus memperlihatkan bahwa a// b.

Andaikan a memotong b di sebuah titik P jadi P a dan P b. Oleh karena T sebuah transformasi maka ada P sehingga T(P) =P dengan P a dan P b. Ini berarti bahwa a memotong b di P . jadi bertentangan dengan yang diketahui bahwa a II b. maka pengandaian bahwa a memotong b salah. Jadi haruslah a II b. Akibat : salah satu akibat dari sifat (b) Teorema 1.3 ialah bahwa apabila a b makaT( a) T (b) dengan T sebuah isometri. Contoh: diketahui garis g { ( x,y) |y = -x } dan garis h { ( x,y) |y = 2x-3 }. Apabila adalah refleksi pada garis g . tentukanlah persamaan garis h = (h).

Jawab: Oleh karena

sebuah refleksi pada g suatu isometric, maka menurut teorema

4.1 h adalah sebuah garis.

O R

Gambar 5

Garis h akan melalui titik potong antara h dan g misalnya R , sebab

( R) = R.

Jelas bahwa R = (1, -1 ) : h akan pula melalui Q = Oleh karena q = ( 3/2,0) maka Q =( 0, -3/2). Dengan demikiann persamaan h adalah :

(Q).

h = { ( x,y) |x -2y-3=0 }. ISOMETRI LANGSUNG DAN ISOMETRI LAWAN Isometri langsung dan isometri lawan 1. Isometri langsung Merupakan suatu transformasi dimana tranformasi itu mengawetkan transformasi 2. Isometri lawan Merupakan suatu transformasi dimana transformasi itu mengubah transformasi. Perhatikan gambar berikut :

A 0

GAMBAR 1.a

GAMBAR 1.b

Gambar diatas menunjukkan suatu transformasi T yang memetakan segitiga ABC pada segitiga misalnya pencerminan pada garis g . B C yaitu

Tampak bahwa apabila pada segitiga ABC ,urutan keliling adalah A berlawanan dengan putaran jarum jam maka pada petanya yaitu Urutan keliling adalah

yaitu sesuai dengan putaran jarum jam .

Untuk membahas isometric diatas , terlebih dahulu kita perkenalkan konsep orientasi tiga titik yang tak segaris . Andaikan ( lingkaran l. Kita dapat mengelilingi l berawal misalnya dari akhirnya kembali ke Apabila arah keliling ini sesuai dengan arah jarum jam . maka dikatakan bahwa ganda tiga titik ( ) memiliki orientasi yang sesuai dengan putaran arah jarum jam . ) memiliki orientasi yang berlawanan dengan arah putaran apabila arah keliling itu berlawanan dengan arah jarum jam maka dikatakan bahwa ganda tiga titik ( jarum jam . Maka pada gambar 1.a (A,B,C) memiliki orientasi positif sedangkan memiliki orientasi negative. Sedangkan pada gambar 1.b (A,B,C) memiliki orientasi positif sedangkan juga tetap berorientasi positif. Jadi pencerminan pada gambar 1.a merupakan mengubah orientasi , sedangkan pada gambar 1.b merupakan mengawetkan orientasi. kemudian sampai di
,

) ganda tiga titik yang tak segaris maka melalui

, ,

ada tepat satu

dan

Definisi: 1). Suatu transformasi T mengawetkan suatu orientasi apabila untuk setiap tiga titik tak segaris ( ) orientasinya sama dengan ganda ( ).

2). Suatu transformasi T membalik suatu orientasi apabila untuk setiap tiga titik yang tak segaris ( Teorema 1: setiap refleksi pada garis adalah suatu isometri lawan. Teorema ini tanpa bukti .Tidak setiap isometri adalah isometri lawan . Teorema 2: setiap isometri adalah sebuah isometri langsung atau sebuah isometri lawan. ) orientasinya tidak sama dengan orientasi peta-petanya .

CONTOH : ISOMETRI LAWAN misalnya sebuah refleksi (pencerminan)

Gambar 2

D PQR berlawanan dengan jarum jam (+) sedangkan D P'Q'R' searah dengan jarum jam (-). ISOMETRI LANGSUNG misalnya suatu rotasi (perputaran)
P P

Gambar 3 D PQR berlawanan dengan jarum jam (+) sedangkan D P'Q'R' tetap berlawanan dengan jarum jam (+).

KESIMPULAN isometri adalah suatu transformasi atas Refleksi(pencerminan), Translasi(pergeseran), dan Rotasi(perputaran) pada sebuah garis yang mempertahankan jarak (panjang suatu ruas garis). Sifat-sifat isometri: 1. Memetakan garis menjadi garis 2. Mengawetkan besarnya sudut antara dua garis. 3. Mengawetkan kesejajaran dua garis. Macam-macam isometri: 1. Isometri langsung Merupakan suatu transformasi dimana tranformasi itu mengawetkan transformasi 2. Isometri lawan Merupakan suatu transformasi dimana transformasi itu mengubah transformasi.

DAFTAR PUSTAKA

Ramuh. (1992). Geometri transformasi . Bandung: Departemen Pendidikan Dan Kebudayaan.

Muslim,Ahmad.dkk. (2011). Isometri. Tersedia pada: http://herdy07.files.wordpress.com/2011/04/3-b-isometri-powerpoint.pdf. Diakses : 11-11-2012, pukul 11:55

Giyatni,dkk. (2009). Isometri Dengan Hasil Kali Trasformasi. Tersedia pada: http://fadlibae.files.wordpress.com/2010/04/makalah.pdf. Diakses : 10-11-2012, pukul 10: 58

Alieslow. (2012). Geometri Trasformatik- isometri. Tersedia pada: http://alieslow.blogspot.com/2012/01/geometri-transformatikisometri.html Diakses : 10-11-2012, pukul 11: 02