Anda di halaman 1dari 14

BAB I PENDAHULUAN

I.

Latar Belakang Nikel (Ni) terbentuk secara alami pada kerak bumi dan tersebar di lingkungan. Nikel terdapat dalam kombinasi dengan arsen, antimony (Sb), oksigen, sulfur, oksida, serta aresenida. Nikel juga ditemukan beraliasi dengan besi ( Fe ) dalam meteor, sedangkan bumi mengandung Ni dalam jumlah cukup banyak. Ni biasanya terbentuk bersama-sama dengan kromit dan platina dalam batuan ultrabasa seperti peridotit. Kemajuan yang sangat pesat dari teknologi yang diciptakan oleh manusia telah memberikan banyak kemudahan bagi manusia. Tetapi ternyata kemudian, kemajuan yang pesat dari teknologi tersebut juga memberikan dampak yang kurang baik dan bahkan sangat buruk bagi manusia itu sendiri. Bahan bahan yang merupakan bahan buangan dari industri berteknologi tinggi tersebut mempunyai daya racun yang kuat dan bahkan dapat mengakibatkan kematian, bukan saja terhadap tumbuhan dan hewan, tetapi juga manusia. Buangan industri yang mengandung unsur dan atau senyawa logam berat juga merupakan toksikan yang mempunyai daya racun tinggi. Daya racun atau toksisitas yang dimiliki oleh bahan buangan industri memang tidak sama. Toksikan yang sangat berbahaya umumnya berasal dari buangan industri, terutama industri kima dan industri yang melibatkan logam berat dalam proses produksinya. Pada umumnya, logam terdapat di alam dalam bentuk batuan, bijih tambang, tanah, air, dan udara. Macam-macam logam beracun yaitu raksa/merkuri (Hg), kromium (Cr), kadmium (Cd), tembaga (Cu), timah (Sn), nikel (Ni), arsene (As), kobalt (Co), aluminium (Al), besi (Fe), selenium (Se), dan zink (Zn). Dalam hal ini akan dibahas lebih jauh masalah toksisitas dari logam nikel ( Ni ).

Rumusan Masalah 1. Apa yang dimaksud dengan nikel ? 2. Dimana saja keberadaan nikel dapat ditemukan? 3. Apa saja manfaat nikel dalam kehidupan manusia ? 4. Apa saja efek toksik yang ditimbulkan oleh logam nikel ? 5. Bagaimana cara pengendalian pencemaran logam nikel? 6. Berapakah standar aman kandungan nikel baik di dalam tubuh maupun lingkungan? 7. Seberapa besar tingkat pencemaran dan factor resiko nikel?

Tujuan 1. Mendeskripsikan definisi nikel 2. Mengidentifikasi keberadaan nikel yang dapat ditemukan 3. Memaparkan manfaat nikel dalam kehidupan manusia 4. Memaparkan efek toksik yang ditimbulkan oleh logam Nikel 5. Memaparkan cara pengendalian pencemaran logam nikel 6. Memaparkan standar aman kandungan nikel di dalam tubuh maupun lingkungan 7. Memaparkan tingkat pencemaran dan factor resiko nikel

Manfaat 1. Mahasiswa mampu mendeskripsikan definisi nikel 2. Mahasiswa mampu mengidentifikasi keberadaan nikel yang dapat ditemukan 3. Mahasiswa mampu memaparkan manfaat nikel dalam kehidupan manusia 4. Mahasiswa mampu memaparkan efek toksik yang ditimbulkan oleh logam Nikel 5. Mahasiswa mampu memaparkan cara pengendalian pencemaran logam nikel 6. Mahasiswa mampu memaparkan standar aman kandungan nikel di dalam tubuh maupun lingkungan 7. Mahasiswa mampu memaparkan tingkat pencemaran dan factor resiko nikel

BAB II PEMBAHASAN

I.

Definisi Nikel Nikel adalah unsur kimia dengan lambang Ni dan nomor atomnya adalah 28. Nikel termasuk dalam logam transisi yang keras dan ulet. Secara fisik, Nikel tampak berkilau dengan sedikit warna keperakan. Nikel bersifat ferromagnetik dalam suhu ruangan. Nikel sangat reaktif dengan oksigen. kondisi ini menyebabkan nikel sangat langka dalam keadaan murni di bumi ini. Kandungan nikel yang tinggi biasanya dipastikan berasal dari meteorit. dimana pada saat diluar angkasa, nikel terlindung dari pengaruh oksigen. Nikel di bumi ini biasanya bercampur dengan besi yang berarti harus menggunakan proses khusus untuk memurnikan nikel tersebut. Nikel campuran, yang biasanya bercampur degan besi, memiliki cadangan-cadangan yang bertebaran di pelosok bumi. Nikel ditemukan oleh A. F. Cronstedtpada tahun 1751, merupakan logam berwarna putih keperak-perakan yang berkilat, keras dan mulur, tergolong dalam logam peralihan, sifat tidak berubah bila terkena udara, tahan terhadapoksidasi dan kemampuan mempertahankan sifat aslinya di bawah suhu yang ekstrim (Cotton danWilkinson, 1988). Nikel adalah logam berwarna putih perak dengan berat jenis 8,5 dan berat atom 58,71 g/mol. Walaupun reaktif dengan oksigen, nikel tidak mengalami korosi. Kondisi yang menguntungkan ini membuat nikel digunakan secara luas dalam pengolahan baja. Baja yang dibuat dengan campuran nikel memiliki tingkat ketahanan korosi yang lebih tinggi dari baja biasa. Campuran dari nikel, krom, dan besi bahkan menghasilkan baja tahan karat yang biasa disebut stainless steel. Logam Ni memiliki sifat kuat, dapat ditempa, serta tahan terhadap karat dan tahan terhadap oksidasi.

II.

Keberadaan Nikel Nikel dan senyawanya tidak memiliki karakteristik bau atau rasa. Nikel terdapat di udara, menetap di tanah atau dikeluarkan dari udara dalam hujan. Nikel adalah komponen yang ditemukan banyak dalam meteorit dan menjadi ciri komponen yang membedakan meteorit dari mineral lainnya. Meteorit besi atau siderit, dapat mengandung alloy besi dan nikel berkadar 5-25%. Nikel diperoleh secara komersial dari pentlandit dan pirotit di kawasan Sudbury Ontario, sebuah daerah yang menghasilkan 30% kebutuhan dunia akan nikel. Nikel dapat dengan mudah dijumpai dimana saja, dalam air minum, makanan, perhiasan, koin, bingkai kacamata, tambalan gigi dan prostesis, kancing, resleting, alat-alat rumah tangga maupun insektisida. Sumber utama nikel berasal dari pengikisan batuan yang ada di sungai Nikel di muara sungai menunjukkan konsentrasi yang semakin meningkat dengan peningkatan kekeruhan. Peningkatan konsentrasi nikel terlarut pada tingkat kekeruhan yang tinggi terjadi karena proses desorbsi dari partikel-partikel yang ada di muara sungai dan proses tersuspensi. Di perairan, nikel ditemukan dalam bentuk koloid. Garam-garam nikel misalnya nikel amonium sulfat, nikel nitrat, dan nikel klorida bersifat larut dalam air.

III. Manfaat Nikel Dalam Kehidupan Manusia Nikel digunakan sebagai pelapis logam tahan karat, membuat aliasi logam seperti monel, nikron dan alkino, dan serbuk nikel digunakan sebagai katalis pada hidrogenasi lemak dalam pembuatan margarine. Berdasarkan sifatnya yang fleksibel, tidak berubah bila terkena udara, ketahanannya terhadap oksidasi dan kemampuannya untuk mempertahankan sifat- sifat aslinya pada suhu ekstrim, nikel banyak digunakan dalam banyak aplikasi komersial dan industri. Sekitar 70% dari produksi nikel digunakan untuk produksi stainless steel, sementara sisanya digunakan untuk berbagai penggunaan industri, seperti : 1. stainless steel (pelindung baja) 2. baterai isi ulang 3. string gitar listrik

4. baja tahan karat 5. bahan untuk koin 5 cen di Amerika dan Kanada 6. pembuatan magnet alnico* *magnet elnico = paduan magnet yang terdiri dari aluminium (Al), nikel (Ni) dan kobalt (Co) 7. instalasi proses penghilangan garam untuk mengubah air laut menjadi air segar(dalam bentuk alloy tembaga-nikel) 8. Sebagai katalis untuk menghidrogenasi minyak sayur atau menjadikannya padat (dalam bentuk nikel yang sangat halus) 9. pelindung tembaga 10. kawat lampu listrik 11. katalisator lemak 12. pupuk pertanian Nikel dapat bermanfaat bagi tubuh jika membentuk suatu senyawa kompleks. Senyawa kompleks memiliki peranan penting dalam kehidupan sehari-hari. Aplikasi senyawa ini meliputi bidang kesehatan, farmasi, industri, dan lingkungan. Senyawa kompleks terbentuk akibat terjadinya ikatan kovalen koordinasi antara suatu atom atau ion logam dengan suatu ligan (ion atau molekul netral). Logam yang dapat membentuk kompleks biasanya merupakan logam transisi, alkali, atau alkali tanah. Studi pembentukan kompleks menjadi hal yang menarik untuk dipelajari karena kompleks yang terbentuk dimungkinkan memberi banyak manfaat, misalnya untuk ekstraksi dan penanganan keracunan logam berat (Miessler and Tarr : 1991). IV. Efek Toksik Nikel Pembuangan limbah yang mengandung Ni mengakibatkan pencemaran Ni pada tanah, air, dan tanaman. Kadar nikel di perairan tawar alami adalah 0,001 0,003 mg/L. Pada perairan laut berkisar antara 0,005 0,007 mg/liter. Untuk melindungi kehidupan organisme akuatik, kadar nikel sebaiknya tidak melebihi 0,025 mg/liter. Untuk air minum < 0,1 mg/L.

Adanya logam berat di perairan, berbahaya baik secara langsung terhadap kehidupan organisme, maupun efeknya secara tidak langsung terhadap kesehatan manusia. Hal ini berkaitan dengan sifat-sifat logam berat yaitu : 1. Sulit didegradasi, sehingga mudah terakumulasi dalam lingkungan perairan dan keberadaannya secara alami sulit terurai (dihilangkan) 2. Dapat terakumulasi dalam organisme termasuk kerang dan ikan, dan akan

membahayakan kesehatan manusia yang mengkomsumsi organisme tersebut 3. Mudah terakumulasi di sedimen, sehingga konsentrasinya selalu lebih tinggi dari konsentrasi logam dalam air 4. Mudah tersuspensi karena pergerakan masa air yang akan melarutkan kembali logam yang dikandungnya ke dalam air, sehingga sedimen menjadi sumber pencemar potensial dalam skala waktu tertentu Walaupun terjadi peningkatan sumber logam berat, namun konsentrasinya dalam air dapat berubah setiap saat. Hal ini terkait dengan berbagai macam proses yang dialami oleh senyawa tersebut selama dalam kolom air. Parameter yang mempengaruhi konsentrasi logam berat di perairan adalah suhu, salinitas, arus, pH dan padatan tersuspensi total atau seston. Nikel dalam jumlah kecil dibutuhkan oleh tubuh, Nikel cukup berperan bagi kesehatan tubuh sehingga tubuh dapat memproduksi sel darah

merah dan hemoglobin sintesis. Nikel merupakan zat gizi esensial yang berfungsi menstabilisasi struktur asam nukleat dan protein dan sebagai kofaktor berbagai enzim. Nikel juga berperan mengatur kadar lipid dalam jaringan dan dalam sintesis fosfolipid juga merupakan nonspesifik aktifator enzim. Tetapi bila terdapat dalam jumlah yang terlalu tinggi dapat berbahaya untuk kesehatan manusia. Pada umumnya orang bisa terpapar Ni di tempat kerja dalam produksi atau proses yang menggunakan bahan Ni atau bisa juga melalui kontak dengan perhiasan yang mengandung Ni, stainless steel, serta peralatan masak yang mengandung Ni atau bahan asam tembakau. Paparan nikel (Ni) bisa terjadi melalui inhalasi, oral, dan kontak kulit. Manusia pada umumnya mengonsumsi makanan sebesar 150 ,intake Ni asal makanan pada orang dewasa rata-rata sebesar 100 300 .

Paparan akut Ni dosis tinggi melalui inhalasi bisa mengakibatkan kerusakan berat pada paru-paru dan ginjal serta gangguan gastrointestinal berupa mual, muntah dan diare. Paparan Ni lewat kulit secara kronis bisa menimbulkan gejala antara lain dermatitis nikel berupa eksema ( kulit kemerahan, gatal ) pada jari-jari, tangan, pergelangan tangan, serta lengan. Paparan kronis Ni , secara inhalasi bisa mengakibatkan gangguan pada alat pernafasan, berupa asma, penurunan fungsi paru-paru, serta bronchitis.

Akibat Paparan Nikel pada handphone

Akibat Paparan Nikel pada jam tangan

Tingginya kadar Ni dalam jaringan tubuh manusia bisa mengakibatkan munculnya berbagai efek samping, yaitu akumulasi Ni pada kelenjar pituitari yang bisa mengakibatkan depresi sehingga mengurangi sekresi hormon prolaktin di bawah normal. Akumulasi Ni pada pankreas bisa menghambat sekresi hormon insulin. Konsumsi makanan mengandung Ni 600 mg/hari sudah menunjukkan toksisitas pada manusia (MDS Choice Inc, 2000). Orang-orang yang bekerja di industri kimia memiliki peningkatan risiko kanker. Zat kimia yang mengandung asbes, benzena, benzidin, kadmium, nikel, atau vinil klorida di tempat kerja dapat menyebabkan kanker. Alergi terhadap nikel telah dilihat menyebabkan dermatitis kontak. Tanda-tanda atas dan gejala dermatitis kontak, akan mengembangkan ruam bersama dengan benjolan pada kulit. Kemudian juga akan mengalami gatal parah yang bila tergores akan cenderung untuk membuat hal-hal buruk sebagai infeksi menyebar. Keracunan oleh nikel juga terdapat dalam tiga bentuk pertama, kontak dengan larutan, larutan agram nikel, yang terjadi ditempat pengolahan bijih atau galvanisasi, yang mengakibatkan dermatitis. Kedua, oleh karena menghirup persenyawaan Ni

carbonyl semacam gas yang sangat beracun dan dapat mengakibatkan kematian oleh karena bronchopneumonia hemmoragik. Ketiga penghirupan debu nikel yang menyebeabkan tumor ganas paru-paru. NAB untuk Ni carbonyl adalah 0,001 ppm atau 0,007 mg/m3. Perlu diterangkan bahwa BDS bagian dari sejuta kesehatan dan keselamatan kerja dan pencegahannya. Ni diabsorpsi dalam jumlah kecil dari alat pencernaan. Ni kemudian ditransportasikan dalam plasma berikatan dengan albumin, asam amino, dan polipeptida. Ekskresi Ni terjadi melalui urin setelah 4-5 hari terpapar Ni. Paparan Ni per oral sebagian besar akan diekresikan melalui feses. Absorbsi Ni dalam makanan adalah sebesar 1-10%. Ekskresi Ni dalam feses akan mengikat sesuai dengan peningkatan intake Ni dalam makanan. Hasil penelitian menunjukkan bahwa pemberian Ni secara intravena akan menyebabkan Ni diekskresi terutama melalui urin. Pemberian Ni secara parenteral pada hewan uji menujukkan bahwa Ni secara cepat didistribusikan ke ginjal, kelenjar pituitari,paru-paru,kelenjar adrenal ovarium dan testis. Ikatan Ni yang bersifat ultrafiltrabel sehingga memungkinkan transportasi Ni dalam serum, empedu, saluran kemih, antara lain ikatan sistensi, histidin,dan asam aspartat yang membentuk kompleks dengan Ni, baik melalui ikatan tunggal maupun ganda.Secara in vivo ,dibuktikan adanya ikatan Ni dan metalotionin. Paparan Ni menyebabkan sintesis metalotionin dalam hati serta ginjal. Ikatan Ni-metaloprotein bisa ditemukan dalam plasma dengan -1-glikoprotein dan dalam serum berikatan dengan kompleks -1-makroglobulin. Meningkatkan konsumsi makanan yang mengandung Ni mengakibatkan meningkatkan sensifitas serta meningkatkanya kadar Ni dalam urin. Untuk mengetahui adanya paparan Ni, bisa dilakukan analisis terhadap kadar Ni dalam darah, urin, feses,dan rambut. Paparan kontak Ni dengan kulit bisa mengakibatkan terjadinya dermatitis nikel, gatal pada jari-jari, gatal pada tangan dan lengan, serta alergi kulit. Kadar Ni dalam darah dipengaruhi oleh paparan Ni dan ditentukan oleh ada atau tidaknya terapi chelate. Apabila tidak ada terapi, kadar Ni dalam darah tentu lebih tinggi. Logam nikel dan senyawa nikel merupakan bahan karsinogenik. Inhalasi debu mengandung Ni-sulfida. Ni-

subsulfida dapat mengakibatkan kanker paru-paru, kanker rongga hidung, dan kanker pita suara, bahkan dapat mengakibatkan kematian. Nikel merupakan bahan karsinogenik alat respirasi, terutama bagi pekerja di industri pemurnian nikel. V. Cara Pengendalian Pencemaran Logam Nikel Metode yang biasa digunakan untuk membersihkan/mengurangi pencemaran adalah menggunakan tanaman yang disebut fitoremediasi.Tanaman hiperakumulator Ni mampu menyerap lebih dari 10.000 ppm.Tanaman jenis Alyssum sp dan Berkheya sp Sebertia acuminate mampu menyerap nikel (Ni) hingga lebih dari 2% dari biomassa kering. Limbah industri pelapisan logam yang mencemari lingkungan untuk mengurangi pencemaran biasa menggunakan modul membran yang berfungsi sebagai penyaring logam tertentu sehingga limbah bisa tertahan pada membran.Modul membran mampu menyaring pencemaran alumunium (Al) maupun limbah lain seperti ion nikel (Ni). Jenis mikroorganisme bioremoval yang bisa mengabsorpsi polutan nikel (Ni) adalah Saccharomyces cerevisie dan Solanum elaeagnifolium.Jenis alga yang bisa berfungsi sebagai bioindikator dan bioakumulator logam Ni adalah Cladophora glomerata dan Chaetocerus sp (Putra dkk.,2003) VI. Standar Aman Kandungan Nikel di Dalam Tubuh dan Lingkungan Pembuangan limbah yang mengandung Ni mengakibatkan pencemaran Ni pada tanah, air, dan tanaman. Kadar nikel di perairan tawar alami adalah 0,001 0,003 mg/L. Pada perairan laut berkisar antara 0,005 0,007 mg/liter. Untuk melindungi kehidupan organisme akuatik, kadar nikel sebaiknya tidak melebihi 0,025 mg/liter. Untuk air minum < 0,1 mg/L. Menurut US Departemen Of Health and Human Service batas kadar logam nikel dalam tanah air dan tubuh manusia adalah 4 80 ppm. VII. Besar Tingkat Pencemaran Nikel dan Faktor Resiko Nikel diketahui memiliki peranan penting dalam biologis mikroorganisme dan tumbuhan. Hal ini dibuktikan bahwa dalam urease ( enzim yang berperan dalam hidrolisis urea ) mengandung nikel. Tetapi apabila kandungan nikel yang diserap dalam tubuh berlebih akan menyebabkan gangguan pernafasan, asam, sakit perut, kidney ( kadar

protein berlebih dalam urine), kanker, dan gangguan kehamilan. Gangguan efek logam nikel yang paling sering adalah alergi. Kira-kira 10 20% dari populasi menunjukkan reaksi alergi terhadap nikel. Dari beberapa orang yang mengalami alergi menunjukkan adanya gangguan pada kulit disekitar kulit yang terkena logam nikel. Gangguan yang lebih berbahaya terhadap logam nikel adalah bronchitis kronik gangguan fungsi paruparu dan kanker hati ( Ramlawati, 2005 )

Contoh kasus Keracunan Nikel Disekitar kita banyak penyakit yang tak terduga mengancam kesehatan kita. Beberapa lama ini dokter di Inggris dibingungkan dengan berbagai penderitaan di telinga dan pipi para penduduk yang ditandai dengan adanya peradangan pada kulit, dan merupakan tanda adanya alergi. Nikel adalah logam yang banyak ditemukan diberbagai produk, baik HP sampai ke perhiasan bahkan ditemukan juga di kepala ikat pinggang, dan logam ini sangat sering menimbulkan radang pada kulit akibat kontak, demikian yang dilakukan oleh Mayo Clinic di Amerika. Demikian pula di Norwegia, terjadi peningkatan risiko terkena kanker larink bagi pekerja di pemurnian nikel (Ni), meningkatnya risiko kanker lambung, sarkoma jaringan lunak bagi pekerja tambang Ni di Uni Soviet, serta meningkatnya kasus kanker ginjal di antara para pekerja pemurnian Ni di Kanada dan Norwegia.

KESIMPULAN Nikel adalah unsur kimia dengan lambang Ni dan nomor atomnya adalah 28. Nikel termasuk dalam logam transisi yang keras dan ulet. Secara fisik, Nikel tampak berkilau dengan sedikit warna keemasan. Nikel bersifat ferromagnetik dalam suhu ruangan. Nikel sangat reaktif dengan oksigen. kondisi ini menyebabkan nikel sangat langka dalam keadaan murni di bumi ini Nikel dan senyawanya tidak memiliki karakteristik bau atau rasa. Nikel terdapat di udara, menetap di tanah atau dikeluarkan dari udara dalam hujan. Nikel adalah komponen yang ditemukan banyak dalam meteorit dan menjadi ciri komponen yang membedakan meteorit dari mineral lainnya. Nikel digunakan sebagai pelapis logam tahan karat, membuat aliasi logam seperti monel, nikron dan alkino, dan serbuk nikel digunakan sebagai katalis pada hidrogenasi lemak dalam pembuatan margarine Paparan akut Ni dosis tinggi melalui inhalasi bisa mengakibatkan kerusakan berat pada paru-paru dan ginjal serta gangguan gastrointestinal berupa mual, muntah dan diare. Paparan Ni lewat kulit secara kronis bisa menimbulkan gejala antara lain dermatitis nikel berupa eksema ( kulit kemerahan, gatal ) pada jari-jari, tangan, pergelangan tangan, serta lengan. Paparan kronis Ni , secara inhalasi bisa mengakibatkan gangguan pada alat pernafasan, berupa asma, penurunan fungsi paru-paru, serta bronchitis. Metode yang biasa digunakan untuk membersihkan/mengurangi pencemaran adalah menggunakan tanaman yang disebut fitoremediasi.Tanaman hiperakumulator Ni mampu menyerap lebih dari 10.000 ppm.Tanaman jenis Alyssum sp dan Berkheya sp Sebertia acuminate mampu menyerap nikel (Ni) hingga lebih dari 2% dari biomassa kering. Pembuangan limbah yang mengandung Ni mengakibatkan pencemaran Ni pada tanah, air, dan tanaman. Kadar nikel di perairan tawar alami adalah 0,001 0,003 mg/L. Pada perairan laut berkisar antara 0,005 0,007 mg/liter. Untuk melindungi kehidupan organisme akuatik, kadar nikel sebaiknya tidak melebihi 0,025 mg/liter. Untuk air minum < 0,1 mg/L.

Nikel diketahui memiliki peranan penting dalam biologis mikroorganisme dan tumbuhan. Hal ini dibuktikan bahwa dalam urease ( enzim yang berperan dalam hidrolisis urea ) mengandung nikel. Tetapi apabila kandungan nikel yang diserap dalam tubuh berlebih akan menyebabkan gangguan pernafasan, asam, sakit perut, kidney ( kadar protein berlebih dalam urine), kanker, dan gangguan kehamilan.

DAFTAR PUSTAKA

Connel , Des W . 1995 . Kimia dan Ekotoksikologi Pencemaran . Jakarta : UI Press. Cotton F.A. Wilkinson G. 1988. Advanced Inorganic Chemistry. Fifth Edition. John Willey and Sons Inc. New York. MDs Choice Inc. 2000. Nickle. http:/www.pbg.net/.2 Juni 2006 Miesslar, G. L. and D.A. Tarr. 1991. Inorganic Chemistry. Prentice Hall. New Jersey. Palar, Heryando . 1994 . Pencemaran dan Toksikologi Logam Berat . Jakarta : Rhineka Cipta.

Putra. S.E.,Buhani, Suharso. 2003.Alga sebagai Bioindikator dan Biorsoben Logam berat ( Bagian 1 : Bioindikator). Jurusan Kimia FMIPA . Universitas Lampung.

Ramlawati. 2005. Kimia Anorganik Fisik. Makassar : FMIPA UNM. Widyowati , Wahyu . 2009 . Efek Toksik Logam . Yogyakarta : Andi Publisher. http://blogibnuseru.blogspot.com/2011/12/nikel-nikel-adalah-unsur-kimia-metalik.html : diakses 23 Februari 2013. Pukul 12.25. http://bilangapax.blogspot.com/2011/02/nikel-dan-paduannya.html : diakses 23 Februari 2013. Pukul 12.32. http://idtipskesehatan.blogspot.com/2012/09/orang-yang-beresiko-tinggi-terkena.html diakses 23 Februari 2013. Pukul 12.25. http://akuwewete.blogspot.com/2012/11/nikel.html : diakses 18 Maret 2013. Pukul 8.45. :

TOKSISITAS NIKEL Makalah ini disusun guna memenuhi tugas Mata Kuliah : Toksikologi Lingkungan dan Industri

Disusun oleh : 1. Mirna Romantika 2. Rahmat Wisnu J410100105 J410100087

3. Aviati Zulfa Ansoni J410100040 4. Ayu Ristianingrum 5. Wisnu 6. Adi Okananta J410100035 J410100060

PROGRAM STUDI KESEHATAN MASYARAKAT FAKULTAS ILMU KESEHATAN UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURAKARTA 2013