Anda di halaman 1dari 34

HUBUNGAN INTERPERSONAL

Kelompok 11 ( sebelas ) Ryan Indra Saputra Robi Fahlepi Syahputra Sakyrianto Tria Listiani Yuka Puspita Anggraini Windy Arnova Dahyani Wara Rasyiati Yustiantica Nur Indriamas Dede Hidayat Husni Septa Saputra

Tutor : dr. H. Ahmad Muchlis MS

Fakultas Kedokteran dan Kesehatan Universitas Muhammadiyah Jakarta 2012

Kata Pengantar

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rakhmat dan kerunia-Nya sehingga kami dapat menyelesaikan laporan hasil diskusi PBL (Problem Based Learning). Kami menyadari bahwa keberhasilan penyusunan laporan ini tidak terlepas dari bantuan berbagai pihak baik secara langsung maupun tidak langsung. Dalam kesempatan ini, penulis ingin menyampaikan rasa terima kasih yang sebesar-besarnya kepada : 1. Bapak dr. Ahmad Muchlis MS selaku dosen pembimbing dalam PBL (Program Based Learning). 2. Sahabat-sahabat karsinoma yang selalu setia mendukung kami di dalam suka dan duka selama proses pembuatan laporan Semoga segala kebaikan dan pertolongan semuanya mendapatkan berkah dari Allah SWT. Akhir kata kami memohon maaf apabila masih banyak kekurangan dalam penyusunan skripsi ini. Kami juga mengharapkan kritik dan saran dalam memperbaiki kekurangan yang ada dalam laporan yang kami buat. Semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi semua pihak yang memerlukan. Amin.

Jakarta, 9 Oktober 2012

Penulis

ii

DAFTAR ISI
Kata Pengantar ___________________________________________________________________ ii DAFTAR ISI_______________________________________________________________________ iii TUJUAN PEMBELAJARAN ___________________________________________________________ iv SASARAN PEMBELAJARAN __________________________________________________________ iv SKENARIO 3 ______________________________________________________________________ 1 KATA KUNCI______________________________________________________________________ 1 Pertanyaan ______________________________________________________________________ 2 Apa pengertian dari emosi, faktor-faktor dari emosi dan gimana cara mengendalikannya? ___ 3 Apa yang dimaksud dengan hubungan interpersonal dan faktor yang mempengaruhi hubungan interpersonal? ________________________________________________________________ 6 Bagaimana cara menjelaskan persepsi kita kepada orang lain ? ________________________ 10 Apa yang dimaksud dengan komunikasi efektif dan simpatik? _________________________ 12 Apa ciri hubungan interpersonal dan apa kaitan motivasi dengan hubungan interpersonal? _ 13 Apa yang dimaksud dengan kesadaran diri dan tingkat keterbukaan? ___________________ 16 Jelaskan hal apa saja yang membentuk karakter pribadi seseorang dan bagaimana hubungan keluarga dan lingkungan dalam pembentukan karakter pribadi? Jelaskan! _______________ 18 Sikap dan perilaku apa yang harus dilakukan oleh Ardian agar dapat diterima oleh rekanrekannya? __________________________________________________________________ 21 Bagaimana cara menilai kadar hubungan interpersonal dan faktor apa yang dapat memicu penurunan kadar hubungan interpersonal? ________________________________________ 22 Bagaimana cara membangun intrapersonal yang baik dan apa saja ciri kepribadian yang baik dan yang tidak baik? __________________________________________________________ 26 Kesimpulan _____________________________________________________________________ 29

iii

TUJUAN PEMBELAJARAN
Setelah mempelajari modul ini mahasiswa mampu menjelaskan dan menganalisis hubungan interpersonal dalam meningkatkan prestasi belajar.

SASARAN PEMBELAJARAN
Setelah menyelesaikan modul ini mahasiswa diharapkan mampu menjelaskan tentang : 1. Emosi dan cara mengatasi emosional 2. Faktor-faktor yang mempengaruhi emosi 3. Faktor eksternal dan personal yang mempengaruhi hubungan interpersonal 4. Hubungan keluarga, lingkungan dalam membentuk karakter pribadi 5. Menumbuhkan pola-pola relasional 6. Komunikasi efektif dan simpatik 7. Kesadaran diri (self awareness) dan tingkat keterbukaan (self disclosure) 8. Kesehatan impression management dna stereotyping 9. Menjelaskan prinsip hubungan antar pribadi 10. Menerangkan kemampuan penampilan diri agar menarik 11. Menjelaskan persepsi terhadap orang lain 12. Kompetisi; dominasi; kegagalan; provokasi; dan perbedaan nilai/norma

iv

SKENARIO 3
Ardian, 18 tahun, berasal dari Jakarta adalah mahasiswa baru fakultas kedokteran di Kalimantan. Dia adalah anak pertama dari dua bersaudara. Ardian dianjurkan tinggal di asrama agar lebih mudah dikontrol oleh orang tuanya, karena orang tua Ardian sangat sibuk dengan pekerjaan. Dua hari lagi Ardian akan mulai masa orientasi mahasiswa dan dilanjutkan dengan persiapan kuliah. Banyak yang perlu dipersiapkan untuk menghadapi masa orientasi mahasiswa. Ardian merasa bingung bagaimana cara meminta bantuan kepada temantemannya karena ia merasa lebih banyak tahu, merasa lebih hebat dan lebih mampu, serta meremehkan temannya. Ardian tidak perduli dengan kesulitan teman-teman. Teman-teman Ardian juga merasa pendapat mereka sering tidak didengar oleh Ardian

KATA KUNCI
1. Ardian 18 tahun 2. Mahasiswa baru kedokteran di Kalimantan 3. Berasal dari Jakarta 4. Orang tuanya sibuk 5. Tinggal di asrama 6. Mengikuti masa orientasi mahasiswa 7. Merasa lebih banyak tahu 8. Meremehkan teman-temannya 9. Tidak perduli dengan kesulitan teman-temannya

Pertanyaan
1. Apa pengertian dari emosi, faktor-faktor yang mempengaruhi emosi dan cara mengendalikan emosi? (Robi Fahlepi 2012730092) 2. Apa pengertian hubungan interpersonal dan faktor yang mempengaruhi hubungn interpersonal? (Ryan Indra Saputra 2012730093) 3. Bagaimana cara menjelaskan persepsi kita kepada orang lain? (Tria Listiani 2012730106) 4. Apa yang dimaksud dengan komunikasi efektif dan simpatik? (Syahputra Sakyrianto 2012730102) 5. Apa ciri hubungan interpersonal dan apa hubungan kaitan antara motivasi dengan hubungan interpersonal? (Wara Rasyiati 2012730107) 6. Apa yang dimaksud dengan kesadaran diri dan tingkat keterbukaan? (Yuka Puspita Anggraini 20127301110) 7. Jelaskan hal apa saja yang membentuk karakter pribadi seseorang dan bagaimana hubungan keluarga dan lingkungan dalam pembentukan karakter pribadi? Jelaskan! (Dede Hidayat 2008730060) 8. Sikap dan perilaku apa yang harus dilakukan oleh Ardian agar dapat diterima oleh rekan-rekannya? (Windy Arnova Dahyani 2012730108) 9. Bagaimana cara menilai kadar hubungan interpersonal dan faktor apa yang dapat memicu penurunan kadar hubungan interpersonal? (Yustiantica Nur Indriamas 2012730111) 10. Bagaimana cara membangun intrapersonal yang baik dan apa saja ciri kepribadian yang baik dan yang tidak baik? (Husni Septa Saputra 2008730073)

Nama : Robi Fahlepi NIM : 2012730092 Tutor : dr. Ahmad Muchlis MS

Pertanyaan : Apa pengertian dari emosi, faktor-faktor dari emosi dan gimana cara mengendalikannya? Jawab :
Emosi banyak sekali jenisnya. Sebagai perbadingan, dalam bahasa Inggris setidaknya ditemukan lebih dari 500 kata untuk menggambarkan emosi (Averill, 1975 dalam Feldman, 2003). Dapat dipahami bahwa emosi adalah suatu konsep yang sangat majemuk sehingga tidak ada satu pun definisi yang diterima secara universal. Studi tentang emosi tidak hanya dilakukan oleh ilmu psikologi, tetapi juga oleh sosiologi, neurologi, etika, dan filsafat. Hal tersebut menambah lagi keragaman definisi tentang emosi. Terdapat beberapa teori tentang emosi yang dilakukan oleh beberapa peneliti, yaitu adalah sebagai berikut, Teori Emosi Dua-Faktor Schachter-Singer Teori ini dikenal sebagai teori yang paling klasik yang berorientasi pada rangsangan. Reaksi fisiologik dapat saja sama (hati berdebar, tekanan darah naik, nafas bertambah cepat, adrenalin dialirkan dalam darah dan sebagainya) namun jika rangsangannya menyenangkan seperti diterima di perguruan tinggi yang diminati, emosi yang timbul dinamakan senang. Sebaliknya jika rangsangannya membahayakan (misalnya melihat ular yang berbisa) emosi yang timbul dinamakan takut. Para ahli psikologi melihat teori ini lebih sesuai dengan teori kognisi. Menurut Berkowitz (1993), banyak pemikiran saat ini tentang peran ateribusi dalam emosi mulai dengan sebuah teori kognitif yang sangat dikenal yang dipublikasikan oleh Stanley Schachter dan Jerome Singer pada tahun 1962 . konsepsi Berkowitz tentang bagaimana pikiran tingkat tinggi menentukan pembentukan suasana emosional setelah
3

munculnya reaksi saraf, relatif primitif dan emosional dipengaruhi oleh formula ini.

Schachter dan Singer mengemukakan bahwa emosi tertentu merupakan fungsi dari reaksi-reaksi tubuh tertentu. Menurutnya pula kita tidak merasa marah karena ketegangan otot, rahang yang berderak, denyut nadi kita menjadi cepat, dan sebagainya tetapi karena kita secara umum jengkel dan kita mempunyai beberapa kognisi tertentu tentang sifat kejengkelan kita. 2. Teori Emosi James Lange Menurut teori ini, emosi merupakan hasil persepsi seseorang terhadap perubahan perubahan yang terjadi pada tubuh sebagai respons terhadap berbagai rangsangan yang dayang dari luar. Jadi jika seseorang misalnya melihat harimau, reaksinya adalah peredaran darah makin cepat karena denyut jantung makin cepat, paru-paru lebih cepat memompa udara dan sebagainya. Respon-respon tubuh ini kemudian dipersepsikan dan timbullah rasa takut. Mengapa rasa takut yang timbul? Ini disebabkan oleh hasil pengalaman dan proses belajar. Orang bersangkutan dari hasil pengalamannya mengetahui bahwa harimau adalah makhluk yang berbahaya, karena itu debaran jantung dipersepsikan sebagai rasa takut. Emosi menurut kedua ahli ini, terjadi adanya perubahan pada sistem vasomotor (otototot). Suatu peristiwa dipersepsikan menimbulkan perubahan fisiologis dan perubahan psikologis yang disebut emosi. Dengan kata lain menurut James Lange, seseorang bukan tertawa karena senang, melainkan ia senang karena tertawa. James Lange mengemukakan proses-proses terjadinya emosi dihubungkan dengan faktor fisik dengan urutan sebagai berikut : 1. Mempersepsikan situasi di lingkungan yang mungkin menimbulkan emosi 2. Memberikan reaksi terhadap situasi dengan pola khusus melalui aktivitas fisik 3. Mempersiapkan pola aktivitas fisik yang mengakibatkan munculnya emosi secara khusus.

A. Faktor yang Menyebabkan Emosi Faktor-faktor yang meyebabkan emosi itu dibagi menjadi dua, yaitu faktor dari dalam diri dan faktor dari luar diri. Faktor yang menyebabkan dari dalam diri misalnya,

tekanan darah, kadar gula, lapar, ngantuk, segar, dan lain-lain. Faktor yang menyebabkan dari luar diri misalnya, benda, manusia, situasi, cuaca.

B. Cara Mengatasi Emosi Emosi digolongkan menjadi dua bagian, yaitu emosi yang fositif dan emosi yang negatif. Emosi yang positif itu misalnya senang, bahagia, dan lain-lain. Jika emosi yang negatif, yaitu marah, kecewa, kesal, dan lain-lain. Dan emosi yang negatif inilah yang harus kita kendalikan emosinya. Ada beberapa cara untuk mengendalikan emosi: Berwudhu Berdzikir Shalat Pikirkan perasaan orang lain Menarik napas panjang Mengalihkan dengan hal yang disenangi Curhat Cuek

Daftar Pustaka
Sarwono, Sarlito w. 2009. Pengantar Psikologi umum. Depok: Rajawali Pers.
www.psktti-ui.com/reni/tugas_x/CHAIRUNNISA.doc

Nama : Ryan Indra Saputra NIM : 2012730093 Tutor : dr. H. Ahmad Muchlis MS

Pertanyaan : Apa yang dimaksud dengan hubungan interpersonal dan faktor yang mempengaruhi hubungan interpersonal? Jawab :
Apa pengertian hubungan interpersonal? 1. Adalah hubungan antar pribadi antara seorang individu dalam hubungannya dengan individu lain 2. Menurut Devito (1989), komunikasi interpersonal adalahpenyampaian pesan oleh satu orang dan penerimaan pesan oleh orang lain atau sekelompok kecil orang, dengan berbagai dampaknya dan dengan peluang untuk memberikan umpan balik 3. Komunikasi interpersonal adalah komunikasi antara orang-orang secara tatap muka, yang memungkinkan setiap pesertanya menangkap reaksi orang lain secara langsung, baik secara verbal atau nonverbal. Komunikasi interpersonal ini adalah komunikasi yang hanya dua orang, seperti suami istri, dua sejawat, dua sahabat dekat, guru-murid dan sebagainya (Mulyana, 2000, p. 73) Apa faktor yang mempengaruhi hubungan interpersonal? 1. Komunikasi efektif Komunikasi interpersonal dinyatakan efektif bila pertemuan antara pemangku kepentingan terbangun dalam situasi komunikatifinteraktif dan menyenangkan. Efektivitas komunikasi sangat ditentukan oleh validitas informasi yang disampaikan dan keterlibatan dalam memformulasikan ide atau gagasan secara bersama. Bila berkumpul dalam satu kelompok yang memiliki kesamaan pandangan akan membuat

gembira, suka dan nyaman. Sebaliknya bila berkumpul dengan orang atau kelompok yang benci akan membuat tegang, resah dan tidak enak.

2. Ekspresi wajah Ekspresi wajah menimbulkan kesan dan persepsi yang sangat menentukan penerimaan individu atau kelompok. Senyuman yang dilontarkan akan menunjukkan ungkapan bahagia, mata melotot sebagai kemarahan dan seterusnya. Wajah telah lama menjadi sumber informasi dalam komunikasi interpersonal. Wajah merupakan alat komunikasi yang sangat penting dalam menyampaikan makna dalam beberapa detik raut wajah akan menentukan dan menggerakkan keputusan yang diambil. Kepekaan menangkap emosi wajah sangat menentukan kecermatan tindakan yang akan diambil.

3. Kepribadian Kepribadian sangat menentukan bentuk hubungan yang akan terjalin. Kepribadian mengekspresikan pengalaman subjektif seperti kebiasaan, karakter dan perilaku. Faktor kepribadian lebih mengarah pada bagaimana tanggapan dan respon yang akan diberikan sehingga terjadi hubungan. Tindakan dan tanggapan terhadap pesan sangat tergantung pada pola hubungan pribadi dan karakteritik atau sifat yang dibawanya.

4. Stereotyping Stereotyping merupakan cara yang banyak ditemukan dalam menilai orang lain yang dinisbatkan pada katagorisasi tertentu. Cara pandang ini kebanyakan menimbulkan prasangka dan gesekan yang cukup kuat, terutama pada saat pihak-pihak yang berkonflik sulit membuka jalan untuk melakukan perbaikan. Individu atau kelompok akan merespon pengalaman dan lingkungan dengan cara memperlakukan anggota masyarakat secara berbeda atau cenderung melakukan pengelompokan menurut jenis kelamin, cerdas, bodoh, rajin, atau malas. Penggunaan cara ini untuk menyederhanakan begitu banyak stimuli yang diterimanya dan merupakan pengkatagorian pengalaman untuk memperoleh informasi tambahan dengan segera.

5. Kesamaan karakter personal Manusia selalu berusaha mencapai konsistensi dalam sikap dan perilakunya atau kita cenderung menyukai orang lain, kita ingin mereka memilih sikap yang sama dengan
7

kita, dan jika menyukai orang, kita ingin memilih sikap mereka yang sama. Orangorang yang memiliki kesamaan dalam nilai-nilai, norma, aturan, kebiasaan, sikap, keyakinan, tingkat sosial ekonomi, budaya, agama, ideologis, cenderung saling menyukai dan menerima keberadaan masing-masing.

6. Daya tarik Dalam hukum daya tarik dapat dijelaskan bahwa cara pandang orang lain terhadap diri individu akan dibentuk melalui cara berfikir, bahasa dan tindakan yang khas. Orang pintar, pandai bergaul, ganteng atau cantik akan cenderung ditanggapi dan dinilai dengan cara yang menyenangkan dan dianggap memiliki sifat yang baik. Meskipun apa yang disebut gagah, cantik atau pandai bergaul belum disepakati, namun sebagian relatif menerima orang sebagai pandai cantik atau gagah. Beberapa penelitian mengungkapkan bahwa daya tarik seseorang baik fisik maupun karakter sering menjadi penyebab tanggapan dan penerimaan personal. Orang-orang yang memiliki daya tarik cederung akan disikapi dan diperlakukan lebih baik, sopan dan efektif untuk mempengaruhi pendapat orang lain.

7. Ganjaran Seseorang lebih menyenangi orang lain yang memberi penghargaan atau ganjaran berupa pujian, bantuan, dorongan moral. Kita akan menyukai orang yang menyukai dan memuji kita. Interaksi sosial ibaratnya transaksi dagang, dimana seseorang akan melanjutkan interaksi bila laba lebih banyak dari biaya. Bila pergaulan seorang pendamping masyarakat dengan orang-orang disekitarnya sangat menyenangkan, maka akan sangat menguntungkan ditinjau dari keberhasilan program, menguntungkan secara ekonomis, psikologis dan sosial.

8. Kompetensi Setiap orang memiliki kecenderungan atau tertarik kepada orang lain karena prestasi atau kemampuan yang ditunjukkannya. Masyarakat akan cenderung menanggapi informasi dan pesan dari orang berpengalaman, ahli dan profesional serta mampu memberikan kontribusi secara intelektual, sikap dan mampu memberikan solusi terhadap masalah yang dihadapi. Dalam situasi krisis, para pihak yang berkonflik membutuhkan bantuan teknis dan bimbingan dari individu yang dipercaya dan mampu menumbuhkan kerjasama untuk mendorong penyelesaian.

Daftar Pustaka
http://psikologi.or.id/mycontents/uploads/2010/07/hubungan-interpersonal.pdf

Nama : Tria Listiani NIM : 2012730106 Tutor : dr. H. Ahmad Muchlis

Pertanyaan : Bagaimana cara menjelaskan persepsi kita kepada orang lain ?

Jawab :
Persepsi adalah mengungkapkan tentang pengalaman terhadap sesuatu benda ataupun sesuatu kejadian yang dialami. Persepsi disebut inti komunikasi, karena jika persepsi kita tidak akurat, tidak mungkin kita berkomunikasi secara efektif. Apabila persepsi kita positif, kita akan melakukan komunikasi dengan nyaman. Sebaliknya, apabila kita mempunyai persepsi negatif kepada seseorang, maka kita akan berusaha membatasi diri sehingga tidak berkomunikasi terlalu mendalam dengan orang tersebut. Secara sederhana persepsi dapat dikatakan sebagai proses individu dalam memahami kontak/hubungan dengan dunia sekelilingnya. Kotler (2000) menjalaskan persepsi sebagai bagaimana seseorang menyeleksi, mengatur dan menginterpretasikan masukan-masukan informasi untuk menciptakan gambaran keseluruhan yg berarti. Robbins (2003) mendeskripsikan persepsi dalam kaitannya dengan lingkungan, yaitu sebagai proses dimana individu-individu mengorganisasikan dan menafsirkan kesan indera mereka agar memberi makna kepada lingkungan mereka. Cara menyampaikan persepsi kita kepada orang lain adalah dengan cara : 1. Kecermatan Harapannya adalah agar kita dapat mengerti dan memahami orang itu secara benar. Kalau persepsi kita benar, maka hal ini menjadi modal yang penting untuk keberhasilan komunikasi interpersonal.

10

2. Makna Jika makna yang dihasilkan benar, maka akan mendukung keberhasilan proses komunikasi. Kendala komunikasi dapat berawal dari kekeliruan memberi makna dalam persepsi tersebut. 3. Sopan 4. Tanpa tekanan emosi 5. Dengan bahasa yang halus

Daftar Pustaka
1. Shaleh,Abdul Rahman . 2003 . Psikologi suatu pengantar dalam persepektif islam . Ciputat : Prenada media grup 2. Mulyana,Deddy . 2005 . Human communication prinsip-prinsip dasar : Rosda

11

Nama : Syahputra Sakyrianto NIM : 2012730102 Tutor : dr. H. Ahmad Muchlis MS

Pertanyaan : Apa yang dimaksud dengan komunikasi efektif dan simpatik? Jawab :
Pengertian Komunikasi Secara Umum : Proses berbagi makna melalui perilaku verbal dan non verbal yang melibatkan dua orang atau lebih (Prof. Dr. Suharko Kasran, 2000). Pengertian Komunikasi Efektif dan Simpatik Interaksi antar manusia secara individu/kelompok yang memberikan hasil dengan perasaan : a. Saling menghargai, saling mengerti, saling mendengarkan, saling mengayomi dan saling bertanggung jawab. b. Saling mempercayai tanpa adanya masalah yang dirasa berat dan menyakitkan. Pengertian Komunikasi Efektif : Penyampaian pesan secara tepat sehingga pesan dapat dimengerti, dihargai dan didengar. Bila individu berinteraksi maka akan terjadi : a. b. c. Proses belajar Proses penyampaian dan penerimaan komunikasi Mekanisme penyesuaian diri dan pertahanan diri (Jalaludin Rakhmat, 1996)

Daftar Pustaka
Materi dari Dra. Hj. Iesje Liesufin, MM. Ph. D

12

Nama : Wara Rasyiati NIM : 2012730107 Tutor : dr. H. Ahmad Muchlis MS

Pertanyaan : Apa ciri hubungan interpersonal dan apa kaitan motivasi dengan hubungan interpersonal? Jawab :
A. Ciri-ciri hubungan interpersonal : 1) Mengenal secara dekat Artinya bahwa pihak-pihak yang terlibat dalam hubungan interpersonal saling mengenal secara dekat. Dikatakan mengenal secara dekat, karena tidak hanya saling mengenal identitas pokok seperti nama, alamat, status perkawinan, dan pekerjaan. Namun lebih dari semua itu, kedua belah pihak saling mengenal berbagai sisi kehidupan lainnya, seperti: mengetahui nomor telepon selulernya, makanan kesukaannya, hari ulang tahunnya, teman-teman dekatnya, dan sebagainya. 2) Saling memerlukan Hubungan interpersonal diwarnai oleh pola hubungan saling menguntungkan secara dua arah dan saling memerlukan. Sekurang-kurangnya kedua belah pihak merasa saling memerlukan kehadiran seorang teman untuk berinteraksi, bekerjasama, saling memberi dan menerima. Dengan demikian adanya rasa saling memerlukan dan saling mendapatkan manfaat ini akan menjadi tali pengikat kelangsungan hubungan interpersonal. Apabila salah satu pihak merasa tidak lagi memperoleh manfaat, maka keadaan seperti ini dapat dipakai sebagai alasan terjadinya putus hubungan interpersonal.

13

3) Pola hubungan antarpribadi; yang ditunjukkan oleh adanya sikap keterbukaan diantara keduanya Hubungan interpersonal juga ditandai oleh pemahaman sifat-sifat pribadi di antara kedua belah pihak. Masing-masing saling terbuka sehingga dapat menerima perbedaan sifat tersebut. Adanya perbedaan sifat pribadi bukan menjadi penghalang untuk membina hubungan baik, justru menjadi peluang untuk dapat saling mengisi kelebihan dan kekurangan. 4) Kerjasama Kerjasama akan timbul apabila orang menyadari bahwa mereka mempunyai kepentingan-kepentingan yang sama dan pada saat yang bersamaan mempunyai cukup pengetahuan dan pengendalian terhadap diri sendiri untuk memenuhi kepentingan-kepentingan tersebut. Hubungan interpersonal yang dikategorikan memiliki kadar atau kualitas yang baik, tidak saja menunjukkan adanya interaksi harmoni yang bertahan lama, namun juga mengarah tercapainya kerjasama. Bentuk-bentuk kerjasama: a. Kerukunan yang mencakup gotong-royong dan tolong-menolong. Kerjasama ini dilandasi oleh keikhlasan sosial. Masing-masing pihak menyadari bahwa hubungan interpersonal itu tujuannya adalah untuk meneguhkan pertemanan. b. Bargaining, yaitu pelaksanaan perjanjian mengenai pertukaran barangbarang dan jasa-jasa antara dua orang atau lebih. Kerjasama semacam ini didahului dengan kesepakatan dan perjanjian. Tercapainya kesepakatan itu sendiri disebabkan oleh kayakinan kedua belah pihak saling memperoleh keuntungan. c. Ko-optasi (co-optation), yakni suatu proses penerimaan unsur unsur baru dalam suatu hubungan interpersonal, sebagai salah satu cara untuk menghindari terjadinya goncangan dalam stabilisasi hubungan interpersonal yang bersangkutan. Misalnya, setelah menempuh waktu cukup lama, perjanjian dalam bargaining dilakukan penyesuaian terhadap butir kesepakatan baru.

14

d. Koalisi (coalition), yakni kombinasi antara dua organisasi atau lebih yang mempunyai tujuan-tujuan yang sama. Koalisi dapat menghasilkan keadaan yang tidak stabil untuk sementara waktu, karena dua organisasi atau lebih tersebut kemungkina mempunyai struktur yang tidak sama antara satu dengan yang lainnya. e. Joint-venture, yaitu kerja sama dalam pengusahaan proyek-proyek tertentu, misalnya, pertambangan batu bara, perfilman, perhotelan, dan seterusnya.

B. Pada dasarnya setiap aktivitas manusia selalu berhubungan dengan adanya dorongan, alasan ataupun kemauan. Begitupula kehendak untuk menjalin dan membina hubungan interpersonal, juga dilandasi oleh adanya dorongan tertentu. Dorongan, alasan dan kemauan yang ada dalam diri seseorang disebut dengan motif. Dari motifmotif yang ada akan menimbulkan suatu motivasi. Motif disebut motivasi apabila sudah menjadi kekuatan yang bersifat aktif. Menurut Sondang P. Siagian (1995:138) pengertian motivasi ialah : Daya pendorong yang mengakibatkan seseorang mau dan rela untuk mengarahkan kemampuan dalam bentuk keahlian dan keterampilan, tenaga dan wakunya untuk menyelenggarakan berbagai kegiatan yang menjadi tanggung-jawabnya dan menunaikan kewajibannya dalam rangka pencapaian tujuan dan berbagai sasaran kegiatan yang telah ditentukan sebelumnya dalam hidup sehari-hari Apabila dicermati, pada umumnya seseorang beraktivitas dan bekerja adalah karena dorongan untuk memenuhi kebutuhannya. Dengan demikian, aktivitas membina hubungan interpersonal pun juga dilandasi oleh adanya dorongan untuk memenuhi keinginan dan kebutuhan. Untuk memenuhi kebutuhannya, seseorang harus berhubungan dengan orang lain. Contoh, untuk memenuhi kebutuhan akan sandang ia harus berhubungan dengan pedagang pakaian. Daftar Pustaka Aw, Suranto. 2011. Komunikasi Interpersonal. Yogyakarta. Graha Ilmu .

15

Nama : Yuka Puspita Anggraini NIM : 2012730110 Tutor : dr. H. Ahmad Muchlis MS

Pertanyaan : Apa yang dimaksud dengan kesadaran diri dan tingkat keterbukaan? Jawab :
Kesadaran diri adalah keadaan pada manusia ketika mengarahkan perhatiannya kedalam untuk memfokuskan pada isi diri sendiri atau derajat perhatian yang diarahkan kedalam untuk memusatkan perhatian pada aspek diri sendiri. Kesadaran diri ada dua jenis : Kesadaran diri pribadi (private self awareness) : pemfokuskan pada aspek yang relatif pada diri sendiri seperti mood, persepsi dan perasaan. Orang yang memiliki kesadaran jenis ini yang dominan akan lebih cepat memproses informasi yang mengacu pada dirinya sendiri memiliki gambaran tentang diri yang lebih konsisten. Kesadaran diri publik (public self awareness) : perhatian diarahkan pada aspek diri yang tampak atau kelihatan pada orang lain, seperti penampilan dan tindakan sosial. Orang yang memiliki kesadaran diri publik yang tinggi akan cenderung menaruh perhatian pada identitas sosialnya dan reaksi orang lain pada dirinya.

Tingkat keterbukaan adalah tingkat sikap seseorang dapat menerima masukan dari orang lain, serta berkenan menyampaikan informasi penting kepada orang lain. Hal ini tidaklah berarti bahwa orang harus dengan segera membukakan semua riwayat hidupnya, tetapi rela membuka diri ketika orang lain menginginkan informasi yang diketahuinya, dengan kata lain keterbukaan kesediaan untuk membuka diri mengungkapkan informasi yang biasanya disembunyikan, asalkan pengungkapan dari informasi ini tidak bertentangan dengan asas kepatutan.
16

Ciri orang yang memiliki sifat terbuka : Jujuran dalam merespon segala stimuli komunikasi Tidak berkata bohong Tidak menyembunyikan informasi yang sebenernya Menilai pesan secara objektif dengan data atau logis Lebih bersifat provorsional dan bersedia mengubah kepercayaannya Mencari pengertian pesan yang tidak sesuai dengan kepercayaannya

Daftar Pustaka www.edwi.dosen.upnyk.ac.id/PSIKOM.11.09.doc. www.openstorage.gunadarma.ac.id AW, Suranto. 2011. Komunikasi Interpersonal. Yogyakarta : Graha Ilmu. Materi mengenai Interpersonal Relationship dari Dra. Hj. Iesje L Sampurnaarmadja.

17

Nama : Dede Hidayat NIM : 2012730060 Tutor : dr. H. Ahmad Muchlis MS

Pertanyaan : Jelaskan hal apa saja yang membentuk karakter pribadi seseorang dan bagaimana hubungan keluarga dan lingkungan dalam pembentukan karakter pribadi? Jelaskan! Jawab :
Faktor-faktor pembentuk kepribadian ? Proses pembentukan kepribadian Pengaruh lingkungan cukup dominan dalam proses pembentukan kepribadian. Pengertian lingkungan di sini amat luas dan kompleks, mencakup lingkungan keluarga, sekolah, teman sebaya, tempat kerja, nilai-nilai, norma-norma, serta lingkungan fisik, sosial, dan budaya. Lingkungan yang begitu luas dan kompleks itu mempengaruhi kehidupan seseorang sejak ia dilahirkan hingga akhir hayatnya. Manusia selain sebagai makhluk individu juga merupakan makhluk sosial ciptaan Tuhan Yang Maha Esa. Sebagai makhluk individu, manusia memiliki keunikan tersendiri yang berbeda dengan individu-individu lainnya, baik inteligensi, bakat, minat, sifat-sifat, maupun kemauan dan perasaannnya. Sebagai makhluk sosial, manusia bergaul dan berinteraksi sosial dengan manusia manusia lain dalam memenuhi kebutuhan dan mempertahankan hidupnya. Jadi, manusia mempunyai kebutuhan sosial, yang mencakup komunikasi, interaksi sosial, hubungan sosial, kerjasama sosial, dan sebagainya. Dalam berinteraksi sosial, setiap individu melakukan proses sosialisasi nilai dan norma sosial budaya. Secara biologic fisiologis, manusia mungkin dapat mempertahankan dirinya pada tingkat kehidupan vegetatif. Tetapi hati nurani dan cita-cita pribadi tidak mungkin dapat terbentuk dan berkembang tanpa pergaulan dengan manusia-manusia lain. Tanpa pergaulan sosial, maka kepribadian manusia tidak akan dapat berkembang sebagai manusia seutuhnya atau sebagai manusia yang beradab. Dalam proses sosialisasi inilah manusia dapat merealisasikan segala potensinya dalam
18

kehidupan masyarakat. Tanpa sosialisasi dan komunikasi sosial maka individu tidak akan dapat meng aktualisasikan seluruh potensi yang dimilikinya, seperti bakat, minat, intelegensi, dan cita-citanya. Menurut aliran Kotwergensi, kepribadian (jiwa atau perilaku) merupakan hasil perpaduan antara pembawaan (faktor internal) dengan pengalaman (faktor eksternal). Pembawaan bersumber dari dalam diri individu, seperti kecerdasan, bakat, minat, kemauan, dan sebagainya. Pengalaman bersumber dari pergaulan, pendidikan, dan pengaruh nilai-nilai dan norma sosial. Pelopor aliran Konvergensi ialah William Stern (1871-1938) seorang ahli Psikologi Jerman. Faktor-faktor yang mempengaruhi kepribadian Faktor-faktor yang mempengaruhi kepribadian, antara lain warisan biologis(pembawaan), lingkungan fisik, lingkungan sosialbudaya, pengalaman kelornpok, dan pengalaman pribadi yang unik. Warisan Biologis Semua individu yang normal mempunyai persamaaan biologis, seperti pancaindera, kelenjar seks, dan syaraf otak. Warisan biologis ini bersifat unik, karena tidak seorang pun di dunia ini memiliki ciri-ciri fisik dan psikis yang sama. Orang umumnya beranggapan bahwa kepribadian tidak lebih dari sekedar penampilan warisan biologis. Dahulu orang beranggapan bahwa karakteristik kepribadian seperti sikap rendah hati, ambisi, kejujuran, kenakalan, kelainan seksual, dan lain-lain timbul karena warisan biologis, atau bersifat pembawaan. Namun sekarang tidak banyak orang yang beranggapan demikian. Perbedaan individual dalam hal kemampuan, prestasi, dan perilaku lain berhuhungan dengan warisan biologis dan pengaruh lingkungan hidupnya. Pada beberapa hal, warisan biologis memang lebih penting daripada faktor lingkungan. Data hasil penelitian menunjukkan bahwa IQ anak angkat ternyata lebih mirip dengan IQ orang tua kandungnya daripada orang tua angkatnya. Meskipun perbedaan IQ lebih banyak ditentukan oleh keturunan daripada oleh lingkungan, tetapi perbedaan lainnya ditentukan oleh lingkungan Faktor-faktor Pembentuk Kepribadian a. Faktor keturunan Faktor keturunan (biologis) berpengaruh langsung dalam pembentukan kepribadian seseorang. Beberapa factor biologis yang penting seperti system syaraf, watak, seksual dan kelainan biologis, seperti penyakit-penyakit tertentu.

b. Faktor lingkungan fisik (geografis) Meliputi iklim dan bentuk muka bumi atau topografi setempat, serta sumber-sumber alam,
19

Faktor lingkungan fisik (geografis) ini mempengaruhi lahirnya budaya yang berbeda pada masing-masing masyarakat.

c. Faktor lingkungan social 1) Faktor keluarga, dimulai sejak bayi yaitu berhubungan dengan orangtua dan saudaranya 2) Lingkungan masyarakat yang beraneka ragam. Suatu warna yang harus ditegaskan dapat saja dianggap tidak perlu oleh anggota masyarakat lainnya.

d. Faktor kebudayaan yang berbeda-beda Perbedaan kebudayan yang berbeda-beda Perbedaan kebudayaan dalam setiap masyarakat dapat mempengaruhi kepribadian seseorang misalnya kebudayaan di daerah pantai, pegunungang, kebudayaan petani, kebudayaan kota.

4. Kebudayaan dan Pengaruhnya terhadap kepribadian Ciri-ciri dan unsur-unsur kepribadian seseorang individu dewasa sebenarnya sudah tertanam ke dalam jiwa seseorang anak sejak awal yaitu pada masa kanak-kanak melalui proses sosialisasi.

Daftar Pustaka
Buku Psikologi Pendidikan

20

Nama : Windy Arnova Dahyani NIM : 2012730108 Tutor : dr. H. Ahmad Muchlis MS

Pertanyaan : Sikap dan perilaku apa yang harus dilakukan oleh Ardian agar dapat diterima oleh rekan-rekannya? Jawab :
Sombong adalah perasaan yang menipu sesorang dengan merasa bahwa ialah yang lebih berkuasa dan disertai dengan keinginan untuk meremehkan orang lain. Sebaiknya dalam bergaul dengan rekan-rekannya Ardian harus memiliki beberapa sifat berikut : - Bersikap sopan dan ramah kepada siapa saja - Berusaha selalu menjaga perasan orang lain - Memiliki rasa toleransi yang tinggi - Dapat menguasai diri sendiri dan mengendalikan emosi dalam situasi apapun - Berusaha untuk dapat bergaul dengan siapa saja dengan baik,tanpa mebeda - bedakannya. - Peduli terhadap orang lain - Mengahargai karya dari orang lain

Daftar Pustaka
http://books.google.co.id/books?id=2F2CyR4iYb4C&pg=PA495&lpg=PA485&ots= Uxvr-k9OwK&dq=sombong+menurut+para+psikolog&hl=id&output=html_text http://amazonise.wordpress.com/2012/02/11tips-cara-tata-krama-dalam-pergaulan/ http://hbis.wordpress.com/2007/11/27/tata-krama-dan-menghargai-orang-lain/
21

Nama : Yustiantica Nur Indriamas NIM : 2012730111 Tutor : dr. H. Ahmad Muchlis MS

Pertanyaan : Bagaimana cara menilai kadar hubungan interpersonal dan faktor apa yang dapat memicu penurunan kadar hubungan interpersonal? Jawab :

Berikut ini adalah beberapa kriteria untuk melihat kadar hubungan interpersonal : 1) Mengenali profil diri. Artinya kadar hubungan interpersonal dapat diukur dari seberapa jauh kita mengenal profil diri orang lain. Semakin banyak informasi tentang profil diri seseorang, mengindikasikan kadar hubungan interpersonal semakin baik. 2) Memperoleh informasi tentang orang lain. Orang-orang yang berada pada posisi kadar hubungan interpersonal yang akrab, lebih mudah berbagi informasi. Bahkan sebagai bukti bahwa hubungan interpersonal itu baik, seseorang dapat dengan mudah memberikan informasi yang bersifat negatif tentang orang lain. 3) Aturan-aturan dalam hubungan interpersonal lebih banyak dikembangkan oleh kedua belah pihak. Kadar hubungan interpersonal juga dapat dinilai dari seberapa jauh masing-masing pihak berperan bersama-sama dalam mengembangkan aturan sebagai kesepakatan bersama. Apabila aturan-aturan itu hasil kesepakatan bersama, maka menjadi kewajiban bagi semua pihak yang telah sepakat untuk menjunjung tinggi aturan itu. 4) Mengutamakan kepentingan bersama. Setiap orang pasti memiliki kepentingan, namun kepentingan bersama harus menjadi prioritas, dari pada kepentingan pribadi. Hal ini berarti masing-masing pihak harus rela untuk menunda kepentingan pribadi.

22

5) Keakraban. Kadar hubungan interpersonal yang baik, ditandai oleh keakraban para anggotanya. Dikatakan sebagai hubungan yang akrab apabila diantara mereka mengenal cukup mendalam. 6) Kebersamaan. Maksudnya, kedua belah pihak saling melengkapi dan saling kerjasama. Dalam kebersamaan itu, terdapat perilaku saling memberi dan menerima, sehingga memupuk kadar hubungan interpersonal. 7) Saling ketergantungan. Saling ketergantungan dapat ditandai oleh adanya perasaan dan pengakuan tidak hadirnya seorang teman, menyebabkan susasana kurang nyaman. 8) Mendatangkan kebahagiaan. Kehadiran seseorang disamping kita memiliki arti yang sangat penting, terutama menyebabkan kita, merasa senang dn bahagia. Dalam hal ini ada semacam pengakuan dalam diri kita, bahwa keberadaan teman sangat penting bagi kita.

Berikut ini adalah faktor-faktor yang mempengaruhi kadar interpersonal : a) Toleransi Toleransi menjadi faktor pengaruh hubungan interpersonal, hal ini disebabkan dengan dikembangkannya sikap toleran, atau tenggang rasa, maka seandainya timbul perbedaan kepentingan kedua belah pihak dapat saling menghargai, sehingga perbedaan kepentingan itu tidak berkembang sebagai kendala bersama. Dengan demikian, dapat dikatakan bahwa terdapat korelasi positif antara toleransi dengan hubungan interpersonal, dalam arti semakin tinggi sikap toleran, maka semakin baik pula kadar hubungan interpersonal. b) Kesempatan-kesempatan yang seimbang Artinya rasa memperoleh keadilan dari interaksi akan menentukan kadar hubungan interpersonal. Ketika seseorang merasa memperoleh kesempatan yang seimbang, peluang yang adil, maka akan mendorong orang tersebut mempertahankan kebersamaan. Sebaliknya apabila salah satu pihak merasa dalam posisi tertekan, lama kelamaan akan melakukan pembatasan-pembatasan, hal ini dapat mengancam kadar hubungan interpersonal.

23

c) Sikap menghargai orang lain Dengan adanya pemahaman bahwa setiap orang itu memiliki martabat, maka sikap yang baiki untuk mendukung kadar hubungan interpersonal adalah sikap menghargai martabat orang lain. Oleh karena itu seseorang tidak boleh melecehkan orang lain. d) Sikap mendukung, bukan sikap bertahan Sikap mendukung (sportif) berarti memberikan persetujuan terhadap orang lain. Sedangkan sikap bertahan, berawal dari adanya perbedaan pendapat. Apabila dua orang saling bertahan, apalagi yang satu pihak terang-terangan menyerang pertahanan pihak lain, maka ada kemungkinan karakteristik hubungan menjadi renggang. e) Sikap terbuka Adalah sikap membuka diri, mengatakan tentang keadaan dirinya secara terbuka dan apa adanya. Keterbukaan dalam komunikasi akan menghilangkan kessalahpahaman dan kecurangan. Keadaan seperti inilah yang akan menciptakan hubungan interpersonal yang baik. f) Pemilikan bersama atas informasi Kualitas hubungan interpersonal juga dipengaruhi oleh pemilikan bersama atas informasi. Pemilikan bersama atas informasi dapat dilihat dari aspek keluasan dan kedalaman. Keluasan menunjukkan variasi topik yang dikomunikasikan. Sedangkan kedalaman menunjukkan keintiman apa yang dikomunikasikan, bahkan biasanya menyangkut persoalan pribadi.

g) Kepercayaan Adalah perasaan bahwa tidak ada bahaya dari orang lain dalam suatu hubungan. Kepercayaan berkaitan dengan keteramalan (prediksi), artinya ketika kita dapat meramalkan bahwa seseorang tidak akan menghianati dan dapat bekerja sama dengan baik, maka kepercayaan kita pada orang tersebut besar. h) Keakraban Hubungan interpersonal akan terpelihara apabila kedua belah pihak sepakat tentang keakraban yang diperlukan. Hubungan dua orang sahabat yang sudah akrab, diwarnai oleh kesepakatan batas-batas keakraban itu. i) Kesejajaran Kesejajaran adalah perekat terpeliharanya hubungan interpersonal yang harmonis, karena dalam kesejajaran itu akan dijunjung tinggi keadilan.

24

j) Kontrol Agar hubungan interpersonal terjaga dengan baik, maka perlu pengawasan berupa kepedulian. Biasanya kedua belah pihak bersepakat tentang bentuk-bentuk kontrol. Pola pengontrolan pun perlu kesepakatan. Jika dua orang mempunyai pendapat yang berbeda sebelum mengambil kesimpulan, misalkan siapakah yang harus bericara lebih banyak, siapakah yang menentukan, dan siapakah yang dominan. Pada umumnya penurunan kadar hubungan interpersonal terjadi bila masing-masing ining berkuasa, atau tidak ada pihak yang mau mengalah, atau karena tidak pernah ada kesepakatan sehingga mudah terjadi salah paham. k) Respon Yaitu ketepan dalam memberi tanggapan. Hukum dalam komunikasi menyepakati bahwa jika ada pertanyaan harus ada jawaban. Jawaban dalam berkomunikasi itulah yang disebut resspon. l) Suasana emosional Adalah keserasian suasana emosional ketika komunikasi sedang berlangsung, ditunjukkan dengan ekspresi yang relevan.

Daftar Pustaka
Aw, Suranto. (2011). Komunikasi Interpersonal. Yogyakarta : Graha Ilmu

25

Nama : Husni Septa Saputra NIM : 2008730073 Tutor : dr. H. Ahmad Muchlis MS

Pertanyaan : Bagaimana cara membangun intrapersonal yang baik dan apa saja ciri kepribadian yang baik dan yang tidak baik? Jawab :
Cara Membentuk Intrapersonal yang Baik 1). Sadar kemampuan diri Menurut Psikolog Jaga dnita Consulting, Felicia Irene, MPsi, anak dengan kecerdasan intrapersonal tinggi biasanya bisa mengungkapkan keinginannyadengan cara yang baik, tidak memaksakan kehendaknya, tahu kelebihan dan kekurangandirinya, sehingga berani tampil saat mereka merasa mampu. Padaanak yang memiliki kecerdasan diri rendahakan berlaku sebaliknya sehingga kurang percaya diri untuk tampil. 2). Memiliki rasa empati yang tinggi Kemampuannya memahami perasaan orang lain membuatnya memiliki rasa empati yang tinggi terhadap orang lain serta memiliki kepekaan yang tinggi terhadap lingkungannya. Dengan rasa empati dan kepekaan yang tinggi tersebut dia menyayangi dan memiliki keinginan membantu sesamanya yang sedang membutuhkan. 3). Sensitif Memahami emosi diri serta memahami orang lain, merupakan kemampuan yang dipunyai anak didik dengan kecerdasan intrapersonal. Dengan kemampuan tersebut, biasanya anak di dikatakan sangat sensitif terhadap suatu kejadian atau permasalahan. Sebagai contoh jika timnya kalah dalam suatu permainan dan dia juga membuat suatu kesalahan dalam permainan tersebut, maka dia akan sangat merasa bersalah kepada teman setimnya. Dia akan terus merasa bersalah dalam jangka waktu cukup lama, walaupun sebenarnya teman- temannya sudah memaafkannya dan bahkan telah melupakan kejadian tersebut.

26

4). Penyendiri Salah satu kebiasaan anak didik dengan kecerdasan intrapersonal adalah seringnya dia menyendiri.Dia terlihat sering menyendiri karena kebiasannya untuk mengevaluasi dirinya sendiri serta kejadian yang terjadi pada dirinya.Sebagaicontoh, jika dia dimarahi noleh gurunya karena bersenda gurau dengan temannya ketikabelajar di kelas, maka setelahnya dia akan mengevaluasi dirinya dan kejadian tersebut. Diamengevaluasidarikejadiantersebutbahwatindakangurunyadilakukankarena sang guru merasa tidak dihormatiolehnya sertaper buatannya telah menggangu aktivitas belajar temanteman sekelasnya. Dari hasil evaluasinya tersebut dia akan merasa bersalah atas perbuatan yang telah dilakukannya dan berusaha untuk tidak melakukannya lagi.

Ciri ciri kepribadian baik: 1. Mampu menilai diri sendiri secara realisitik; mampu menilai diri apa adanya tentang kelebihan dan kekurangannya, secarafisik, pengetahuan, keterampilan dan sebagainya. 2. Mampu menilai situasi secara realistik; dapat menghadapi situasi atau kondisi kehidupan yang di alaminya secara realistik dan mau menerima secara wajar, tidak mengharapkan kondisi kehidupan itu sebagai sesuatu yang sempurna. 3. Mampu menilai prestasi yang diperoleh secara realistik; dapat menilai keberhasilan yang diperolehnya dan meraksinya secara rasional, tidak menjadisombong, angkuh atau mengalami superiority complex, apabila memperoleh prestasi yang tinggi atau kesuksesan hidup. Jika mengalami kegagalan, dia tidak mereaksinya dengan frustrasi, tetapi dengan sikap optimistik. 4. Menerima tanggung jawab; dia mempunyai keyakinan terhadap kemampuannya untuk mengatasi masalah-masalah kehidupan yang dihadapinya. 5. Kemandirian; memiliki sifat mandiri dalam cara berfikir, dan bertindak, mampu mengambil keputusan, mengarahkan dan mengembangkan diri serta menyesuaikan diri dengan norma yang berlaku di lingkungannya.

Ciri ciri kepribadian buruk: 1. Mudah marah (tersinggung) 2. Menunjukkan kekhawatiran dan kecemasan 3. Sering merasa tertekan (stress atau depresi) 4. Bersikap kejam atau senang mengganggu orang lain yang usianya lebih muda atau terhadap binatang

27

5. Ketidak mampuan untuk menghindar dari perilaku menyimpang meskipun sudah diperingati atau dihukum 6. Kebiasaan berbohong 7. Hiperaktif 8. Bersikap memusuhi semua bentuk otoritas

Daftar Pustaka May, Lwin. 2005. Cara Membangkitkan Berbagai Komponen Kecerdasan. Jakarta :
Gramedia. Mtnugraha.Wordpress.com/tag/kecerdasan

28

Kesimpulan

Jadi, faktor yang menyebabkan Ardian mempunyai sifat yang kurang baik dalam melakukan hubungan interpersonal adalah kurangnya perhatian dari orang tua. Solusi untuk Ardian agar lebih baik adalah harus introspeksi diri dan belajar menghargai orang lain agar dapat diterima dengan baik oleh teman-temannya.

29

30

Anda mungkin juga menyukai