Anda di halaman 1dari 10

MODEL-MODEL PEMBELAJARAN

Flocia Novemaharisa (1002464) UAS Belajar dan Pembelajaran

Pend. Teknik Arsitektur Universitas Pendidikan Indonesia

CIRI PEMBELAJARAN BERBASIS MASALAH Strategi pembelajaran berbasis masalah merupakan rangkaian aktivitas pembelajaran artinya dalam pembelajaran ini tidak mengharapkan siswa hanya sekedar mendengarkan, mencatat kemudian menghafal materi pelajaran, akan tetapi melalui strategi pembelajaran berbasis masalah siswa aktif berpikir, berkomunikasi, mencari dan mengolah data dan akhirnya menyimpulkannya. Aktivitas pembelajaran diarahkan untuk menyelesaikan masalah. Strategi pembelajaran berbasis masalah menempatkan masalah sebagai kata kunci dari proses pembelajaran. Artinya, tanpa masalah tidak mungkin ada proses pembelajaran. Pemecahan masalah dilakukan dengan menggunakan pendekatan berpikir secara ilmiah. Berpikir dengan menggunakan metode ilmiah adalah proses berpikir deduktif dan induktif. Proses berpikir ini dilakukan secara sistematis dan empiris, sistematis artinya berpikir ilmiah dilakukan melalui tahapan-tahapan tertentu, sedangkan empiris artinya proses penyelesaian masalah didasarkan pada data dan fakta yang jelas.

PROBLEM BASED LEARNING

GAMBARAN UMUM
Pembelajaran berbasis masalah dapat diartikan sebagai rangkaian aktivitas pembelajaran yang menekankan kepada proses penyelesaian masalah yang dihadapi secara ilmiah.

TAHAPAN PEMECAHAN MASALAH (DAVID JOHNSON DAN JOHNSON)

PROBLEM BASED LEARNING

Mendefinisikan masalah, yaitu merumuskan masalah dari peristiwa tertentu yang mengandung isu konflik, hingga siswa menjadi jelas masalah apa yang akan dikaji. Dalam kegiatan ini guru bisa meminta pendapat dan penjelasan siswa tentang isuisu hangat yang menarik untuk dipecahkan. Mendiagnosis masalah, yaitu menentukan sebab-sebab terjadinya masalah, serta menganalisis berbagai faktor baik faktor yang bisa menghambat maupun faktor yang dapat mendukung dalam penyelesaian masalah. Kegiatan ini bisa dilakukan dalam diskusi kelompok kecil, hingga akhirnya peserta didik dapat mengurutkan tindakan-tindakan prioritas yang dapat dilakukan sesuai dengan jenis penghambat yang diperkirakan.

Merumuskan alternatif strategi, yaitu menguji setiap tindakan yang telah dirumuskan melalui diskusi kelas. Pada tahapan ini setiap siswa didorong untuk berpikir mengemukakan pendapat dan argumentasi tentang kemungkinan setiap tindakan yang dapat dilakukan. Menentukan dan menerapkan strategi pilihan, yaitu pengambilan keputusan tentang strategi mana yang dapat dilakukan. Melakukan evaluasi, baik evaluasi proses maupun evaluasi hasil. Evaluasi proses adalah evaluasi terhadap seluruh proses pelaksanaan kegiatan, evaluasi hasil adalah evaluasi terhadap akibat dari penerapan strategi yang diterapkan.(Wina Sanjaya, 2008 : 217-218)

TAHAPAN PEMECAHAN MASALAH (JOHN DEWEY)


Tahap-tahap Merumuskan masalah

PROBLEM BASED LEARNING

Kemampuan yang diperlukan Mengetahui dan merumuskan masalah secara jelas

Menelaah masalah

Menggunakan pengetahuan untuk memperinci, menganalisis masalah dari beberapa sudut.


Berimajinasi dan menghayati ruang lingkup, sebab akibat, dan alternatif penyelesaian.

Merumuskan hipotesis

Mengumpulkan dan mengelompokkan data Kecakapan mencari dan menyusun data. sebagai Menyajikan data dalam bentuk diagram, bahan pembuktian hipotesis gambar, dan table.
Pembuktian hipotesis Kecakapan menelaah dan membahas data. Kecakapan menghubung-hubungkan dan menghitung, ketrampilan mengambil keputusan dan kesimpulan. Kecakapan membuat alternative penyelesaian Kecakapan menilai pilihan dengan memperhitungkan akibat yang akan terjadi pada setiap pilihan.

Menentukan pilihan penyelesaian

PEMECAHAN MASALAH SEBAGAI PENGAMBILAN KEPUTUSAN

PROBLEM BASED LEARNING

Fase Pengambilan Keputusan Aktivitas intelegensia ; Proses kreatif untuk menemukan kondisi yang mengharuskan keputusan dipilih atau tidak. Aktifitas desain ; Kegiatan yang mengemukakan konsep berdasar aktifitas intelegensia untuk mencapai tujuan. Aktifitas desain meliputi : menemukan cara-cara/metode mengembangkan metode menganalisa tindakan yang dilakukan Aktifitas pemilihan ; Memilih satu dari sekian banyak alternatif dalam pengambilan keputusan yang ada. Pemilihan ini berdasar atas kriteria yang telah ditetapkan.

Tahapan dalam penerapan dalam model problem solving based learning

PROBLEM BASED LEARNING

PERENCANAAN TINDAKAN PENGAMATAN REFLEKSI

KOOPERATIF LEARNING

FALSAFAH GAMBARAN UMUM Model pembelajaran kooperatif adalah model pembelajaran yang mengutamakan pembentukan kelompok yang bertujuan untuk menciptakan pendekatan pembelajaran yang efektif.
Pembelajaran kooperatif didasarkan teori konstruktivistik, bahwa siswa dapat menemukan dan memahami konsepkonsep yang dipelajari dengan cara mongkonstruksi pengalamannya. Usaha untuk mengkonstruksi pengalaman akan lebih mudah dilakukan jika mereka melakukannya dengan bekerja sama.

KOOPERATIF LEARNING

UNSUR-UNSUR
Adanya Peserta dalam Kelompok Adanya Aturan Kelompok Adanya Upaya Belajar Setiap Anggota Kelompok Adanya Tujuan yang Akan Dicapai

KONTEKSTUAL TEACHING LEARNING GAMBARAN UMUM FALSAFAH Pembelajaran Kontekstual (Contextual Teaching and Learning/CTL) merupakan suatu proses pendidikan yang holistik dan bertujuan memotivasi siswa untuk memahami makna materi pelajaran yang dipelajarinya dengan mengkaitkan materi tersebut dengan konteks kehidupan mereka sehari-hari (konteks pribadi, sosial, dan kultural) sehingga siswa memiliki pengetahuan/keterampilan yang secara fleksibel da-pat diterapkan (ditransfer) dari satu permasalahan /konteks ke permasalahan/ konteks lainnya.
Filosofi pembelajaran kontekstual berakar dari paham progressivisme John Dewey. Intinya, siswa akan belajar dengan baik apabila apa yang mereka pelajari berhubungan dengan apa yang telah mereka ketahui, serta proses belajar akan produktif jika siswa terlibat dalam proses belajar di sekolah. Selain teori progressivisme John Dewey, teori kognitif melatarbelakangi pula filosofi pembelajaran kontekstual. Siswa akan belajar dengan baik apabila mereka terlibat secara aktif dalam segala kegiatan di kelas dan berkesempatan untuk menemukan sendiri.

KONTEKSTUAL TEACHING LEARNING

UNSUR-UNSUR Kontruktivisme Menemukan ( inquiry ) Bertanya ( Questioning ) Masyarakat Belajar ( Learning Community ) Pemodelan ( Modelling ) Refleksi ( Reflection ) Penilaian Sebenarnya ( Authentic Assessment )