Anda di halaman 1dari 8

Burial History Data Burial history yang dibutuhkan dalam input data geologi adalah: Umur Batuan Model

kematangan membuthkan umur dan ketebalan yang spesifik untuk semua unit batuan yang diendapkan berdasarkan pada interval waktu yang dimodelkan. Umur untuk batuan sedimen yang masih ada yang telah menjadi sampel pada singkapan atau didalam sumur biasanya didapatkan dari mikropaleontologi dan biasanya penentuan umur akan menunjukkan angka yang pasti (benar). Data radiometri dari batuan vulkanik dapat juga berguna. Ketidak akuratan data pada umur batuan jarang akan berdampak pada hasil model tingkat kematangan (Waples, 1992b) Umur batuan digambarkan berhubungan dengan kedalaman seperti pada sumur pemboran, tetapi harus dikonversi kedalam sejarah waktu untuk model kematangan (maturity). Mekanisme konversi sangat sederhana. Permasalahan utama yang ditemuakan adalah menentukan waktu dan jumlah dari pengendapan serta erosi yang terjadi selama periode yang ditunjukan oleh unconformities.

Kedalaman Air Pada dasarnya, perhitungan kematangan dapat dilakukan tanpa harus mengetahui kedalaman air. Tetapi, beberapa program software meminta pengguna untuk memasukan data kedalaman air, yang berguna untuk 2 hal. Pertaman, kedalaman air mempengaruhi temperature pada pertemuan antara sedimen dengan air, yang seharusnya dianggap sebagai tempertaur permukaan pada perhitungan temperature. Kedua, inklusi pada kedalaman air menginformasikan suatu gambaran ploting sejarah geologi (geohistory) (van Hinte, 1978). Kedalaman air biasanya didapatkan melalui data mikropaleontologi dan juga data sejienis yang ditunjukan pada kisaran yang luas. Perbedaan antara ploting burial history dengan geohistory adalah ketidak hadiran melawan kehadiran dari faktor kedalaman air.

Ketebalan batuan Beberapa program sekarang membutuhkan data ketebalan batuan untuk melakukan perhitungan tertentu dari batuan penutup. Ketebalan

Jenis dari Thermal Maturity Modeling Time-Temperature Index (TTI) modeling TTI modeling (Lopating, 1971; Waples, 1980) menganggap bahwa (1) hanya waktu dan temperature yang merupakan faktor penting dalam maturasi (pematangan) dan (2) waktu dan temperature dapat berganti satu dengan yang lainnya (seperti contoh, temperature rendah membutuhkan waktur yang lama untuk mencapai tingkat kematangan temperature). Efek tekanan diabaikan. Cara agar waktu dan temperatur dapat dirubah tergantung pada penyerderhanaan dari prinsip dasar energy kinetic kimia. Angka TTI dihitung menggunakan persamaan yang dibuat oleh Royden (1980) atau Waples (1980). Metode TTI pada awalnya dibuat untuk memprediksi tingkat batubara melalui kalibrasi hingga vitrinite reflectance (Ro), dan kemudian langsung dimodelkan hanya pada perubahan sebagai indicator temperature (thermal). Perbedaan kalibrasi dari angka TTI-Ro telah dikembangkan, yang kedua-duanya mengabaikan efek kompaksi (seperti contoh., Lopatin, 1971; Waples, 1980; Goff, 1983) dan memasukkan faktor tersebut (Dykstra, 1987). Beberapa pekerja telah mencoba untuk mengatasi kelemahan pada metode TTI dengan menambahkan kalibrasi antar cekungan sedimen (seperti Issler, 1984). Karena vitrinite reflectance utnuk beberapa tahun telah secara langsung dihubungka dengan pembentukan hidrokarbon, metode TTI juga telah digunakan untuk memprediksi pembentukan dan proses cracking dari hidrokarbon teresebut (seperti Waples, 1980, 1988) meskipun metode TTI tidak secara spesifik menyebutkan tipe kerogen, tingkat kementahan (crude) berdasarkan tipe kerogen dapat dimasukan dengan memperkirakan angka vitrinite reflectance pada pembentukan hidrokarbon yang dimulai pada tipe kerogen yang berbeda (Waples, 1985)

Kinetic Modeling Model kinetic digunakan baik pada prediksi pembentukan hidrokarbon dan oil cracking hingga model sifat dari beberapa indicator temperature. Secara teori dasar dari model kinetic lebih solid dibandingkan dengan model TTI (Tissot, 1987) tetapi masih kurang sempurna. Model kinetic menganggpa bahwa proses (seperti pembentukan hidrokarbon atau perubahan vitrinite reflectance) mengandung 1 atau beberapa persamaan reaksi kimia. Parameter kinetic untuk setiap reaksi berasal dari percobaan laboraturium, data empiris dari sumur atau keduanya. Kematangan (maturity) dari bahan organism dengan tipe yang berbeda ( termasuk tipe kerogen yang berbeda) dapat dimodelkan menggunakan parameter kinetic yang berbeda. Bagaimanapun, modek kinetic memiliki beberapa kekurangan. Pertama, pengukuran laboraturium dari parameter kinetic selalu didapatkan dari beberapa faktor yang tidak pasti, seperti kontrol temperature (Espitalie, 1993). Kedua, banyak modek kinetic dikalibrasi menggunakan data yang didapatkan dari percobaan laboraturium dengan temperature yang tinggi, tetapi percobaan yang dilakukan pada laboraturium tidak sebaik kondisi yang

dianalogikan terjadi di alam. Terakhir, meskipun percobaan laboraturium merupakan analogi terbaik untuk reaksi alam, akan ada eror secara statistic pada extrapolasi dari kondisi laboraturium ke kondisi alam.

Arrhenius TTI Modeling Wood (1988) dan Hunt (1991) telah menunjukkan bahwa model sederhana dari Arrhenius (kinetic) dapat digunakan untuk menghitung dengan apa yang mereka namakan angka TTIAAR. Hunt (1991) telah mengembangkan nomografi untuk menghitung angka TTIAAR untuk berbagai jenis dari kerogen tipe II. Metode ini memiliki 2 kelebihan dibandkingkan dengan model kinetic: (1) penggunaan nomografi menghilangkan kebutuhan akan computer untuk model kinetic, dan (2) jika pengguna tida berharap menggunakan computer, perhitungan metode ini akan lebih cepat dibandingkan dengan kalkulasi model kinetic. Berdasarkan atas pekerjaan tersebut, tingkat kecerobohan menjadi sangat kecil. Meskipun model tersebut memuat kata TTI pada penamaannya, metode ini lebih cenderung menggunakan model kinetic dibandingkan denga metode TTI.