Anda di halaman 1dari 4

KELOMPOK 3 Tomy Sofyanto Lutfi Qurrotun A. Nurfathya Dwi Prasanti A.

Ardiani Hussadila Sutrisno 105040200111210 105040201111012 105040201111040 105040201111041 105040207111035

Resume Jurnal Manajemen Nutrisi dana Penyakit Tanaman 1. Manajemen Nutrisi dan Penyakit Tanaman Tujuan utama dalam produksi tanaman adalah menghasilkan tanaman yang sehat dan pertanian yang sehat secara berkelanjutan. Untuk mewujudkan hal tersebut diperlukan beberapa strategi pengembangan yang tepat guna dan efektif agara dapat memperoleh hasil yang diinginkan. Gizi yang seimbang ialah faktor penting yang memungkinkan tanaman untuk memberikan hasil yang maksimal. Unsur hara Makro dan mikro telah lama dikenal berpengaruh terkait dengan ukuran, kualitas, dan hasil tanaman, dan juga dengan perubahan tingkat dari insiden penyakit (Rush dkk.,1997). Dua tujuan utama aplikasi nutrisi untuk tanaman adalah perlindungan dari patogen sehingga dapat menghindari tanaman menjadi stres, sehingga memungkinkan tanaman untuk lebih baik dalam menahan serangan patogen. Kedua adalah untuk memanipulasi nutrisi untuk kebutuhan tanaman dalam penguatan diri sehingga dapat melemahkan patogen (Palti, 1981). Sebuah penyakit tanaman adalah hasil dari interaksi antara tiga komponen: tanaman inang (resistensi terhadap patogen), pathogen (kapasitas untuk mengembangkan dan menginduksi penyakit) dan lingkungan biotik (misalnya mikroba antagonis) dan lingkungan abiotik (mis. Nutrisi mineral, temperature) Pengaruh nutrisi mineral pada penyakit tanaman telah lama dikenal dan dilakukan pada interaksi antara nutrisi mineral dan penyakit tanaman di Wisconsin, Amerika Serikat. Dalam suatu penelitian, defisiensi kalium meningkatkan keparahan layu Fusarium pada kapas, sedangkan penerapan level tinggi pupuk kalium dapat mengurangi kejadian penyakit. Hasil yang sama diperoleh dengan layu Fusarium pada tomat dan kubis, tapi sebaliknya ditemukan penyakit Clubroot dalam kubis. Hal ini menunjukkan bahwa nutrisi NPK yang seimbang, terutama pada konsentrasi tinggi mengurangi layu Fusarium pada tomat. Namun perlu diketahui bahwa kebanyakan dari percobaan yang dilakukan, dilakukan dalam kondisi yang terkendali

di rumah kaca. Meski begitu, kita dapat mengetahui bahwa meskipun dalam keadaan lapang yang sebenarnya, pemberian manajemem nutrisi yang tepat dapat memberikan efek yang baik bagi kesehatan tanaman. 2. Interaksi dari tiga mineral utama dengan penyakit tanaman 2.1 Nitrogen Nitrogen adalah unsur yang paling umum digunakan sebagai pupuk dan sangat penting untuk produksi banyak komponen seluler dan diserap tanaman dalam bentuk reduksi (NH4+) atau teroksidasi (NO3-). Kedua bentuk nitrogen diserap oleh tanaman berasimilasi berbeda dan dapat memiliki efek mendalam pada penyakit. Penyerapan dan asimilasi nitrat mengarah pada peningkatan pH pada antar permukaan akar / tanah, rhizosfer. Dasar perbedaan antara bentuk pasokan N dapat memiliki dampak besar pada aktivitas penyakit pada akar yang sensitif terhadap pH. Sebagian besar kontradiksi dalam penelitian efek dari N tentang penyakit mungkin akibat dari kegagalan untuk mengenali efek yang berbeda dari berbagai bentuk nitrogen (Huber dan Thompson, 2007) Misalnya nutrisi NO3 merangsang K tanaman dan sebaliknya mempromosikan sintesis senyawa N organik, sedangkan serapan NH4 bersaing dengan serapan K dan mengurangi atau menekannya. Di sisi lain, penyerapan fosfat relatif disukai oleh nutrisi NH4 dibandingkan dengan NO3. Perbedaan dalam tingkat aplikasi, waktu aplikasi, bentuk nitrogen, dan kondisi tanah juga menentukan keefektifan tanaman dalam menyerap unsur hara.. Interaksi dengan nutrisi lainnya juga harus menjadi pertimbangan. Nitrogen dapat mempengaruhi kejadian penyakit dalam berbagai cara termasuk efek selulosa pada tanaman, di akar dan daun serta akibatnya pada pertumbuhan dan virulensi pathogen, serta seperti pada respon tanaman. Penyakit damping-off di sebabkan oleh Rhizoctonia solani lebih berat dengan tanaman menerima NH4 dibandingkan tanaman menerima NO3. Ini menunjukkan bahwa jenis interaksi adalah khusus untuk jenis nutrisi, inang dan patogen. Maka dari itu, strategi untuk mengurangi penyakit dengan nutrisi nitrogen, dianjurkan untuk mempertahankan program pupuk berimbang dengan kecukupan nitrogen untuk pertumbuhan tanaman dan hasil yang optimum. Penggunaan nitrogen juga harus diterapkan secara tepat untuk menghindari periode berlebihan pasokan nitrogen atau kekurangan nitrogen 2.2 Fosfor Fosfor adalah nutrisi tanaman penting dan defisiensi dalam tanah secara signifikan mengurangi hasil panen tanaman tanaman. Fosfor merupakan elemen penting dari blok bangunan kehidupan, asam ribonukleat (RNA), serta yang

diperlukan untuk berbagai tambahan biokimia dan proses fisiologis termasuk transfer energi, metabolisme protein dan fungsi lainnya (Prabhu dkk., 2007a). Dalam pengaruhnya terhadap penyakit, fosfor dapat mengurangi kemajuan beberapa karat daun dan penyakit lainnya dan sangat bermanfaat dalam menangkal tingkat tinggi nitrogen. Tingkat keparahan penyakit Rhizoctonia di kedelai meningkat sebagai akibat dari kekurangan fosfor dalam tanah. Ada juga kasus di mana fosfor mampu mengurangi serangan dari nematoda tertentu dan penyakit bakteri. Fosfat telah terbukti menginduksi ketahanan terhadap berbagai penyakit di mentimun, kacang-kacangan dan tanaman tanaman lainnya Sehingga dalam memanajemen unsure fosfor harus disediakan dalam jumlah yang cukup dan bentuk dan metode aplikasi yang sesuai. Ini harus disesuaikan dengan tanaman persyaratan dan kondisi edafis. Semprotan fosfor ke daun dapat memberi perlindungan lokal dan sistemik terhadap beberapa patogen daun, misalnya embun tepung dalam anggur, mangga, apel, gandum, dan paprika, karat pada jagung 2.3 Kalium Kalium merupakan nutrisi dasar untuk pabrik hidup dan memainkan banyak peran penting dalam nutrisi tanaman. Daun tanaman yang kekurangan kalium mengalami klorosis dan sering menunjukkan nekrosis pada margin dengan pertumbuhan tanaman dan perkembangan akar tertekan. Telah dikemukakan pula bahwa tanaman kekurangan kalium mungkin cenderung terkena penyakit (Prabhu dkk.,2007b) Pemupukan kalium yang memadai memberikan kontribusi untuk kesehatan tanaman. Pengaruh kalium terhadap penyakit adalah juga dipengaruhi oleh interaksi dengan nutrisi lainnya. Sebagai contoh, tingkat keparahan ledakan di padi rendah bila ada K tinggi: N rasio dalam jaringan daun, sedangkan K rendah: N Rasio meningkatkan penyakit Dalam beberapa kasus, peningkatan resistensi untuk penyakit dengan kalium telah dikaitkan dengan berbagai mekanisme, misalnya penurunan permeabilitas sel dan kerentanan penurunan jaringan untuk maserasi dan penetrasi oleh patogen. Selain itu, kalium dalam kombinasi dengan fosfor menginduksi pengembangan kutikula tebal dan dinding sel yang berfungsi sebagai mekanik hambatan untuk invasi dan infeksi oleh patogen. Seperti dengan nutrisi mineral lainnya, praktek manajemen potasium yang tepat dan aplikasi yang tepat dapat meningkatkan penyerapan kalium oleh tanaman sehingga akibatnya dapat meningkatkan produksi tanaman, sekaligus mengurangi kejadian penyakit. Hal ini melibatkan tingkat aplikasi yang memadai, waktu yang tepat dan metode aplikasi, dan praktek-praktek lainnya yang meningkatkan

ketersediaan kalium dalam tanah karena kalium memiliki potensi besar sebagai alat untuk mengurangi penyakit.

3. Kesimpulan Nutrisi mineral dapat mengurangi kejadian penyakit dalam kasus-kasus tertentu atau meningkatkan, tergantung pada nutrisi mineral tertentu, tanaman inang, faktor patogen dan lainnya. Manajemen yang tepat mengambil dalam bentuk jumlah pupuk, waktu dan cara aplikasi, memiliki potensi untuk mencapai produktivitas tanaman yang tinggi sekaligus mengurangi kejadian penyakit, atau setidaknya menghindari peningkatan penyakit. Manajemen nutrisi mineral yang tepat yang mengarah pada pengurangan kejadian penyakit juga merupakan alat tambahan untuk meminimalkan penggunaan pestisida. Ini adalah keuntungan yang signifikan terhadap lingkungan. Pustaka : Katan, J. 2009. Mineral Nutrient Management and Plant Disease.
Optimizing Crop Nutrition. P. 6-8