Anda di halaman 1dari 21

Modul I = Biofiltrasi Modul II = Tray Drying Modul III = Heat Exchanger Modul IV = Bioreaktor Enzimatik Modul V = Wetted Wall

Column

MODUL BIOFILTRASI

I.

Tujuan Percobaan Untuk mengetahui efisiensi reduksi gas dinitrogen monoksida dengan menggunakan medium kompos berbasis kotoran kambing Untuk mengetahui pengaruh proses adsorbsi dan degradasi N2O oleh mikroorganisme terhadap pertumbuhan mikroorganisme di dalam medium filter Untuk mengathui pengaruh proses biofiltrasi terhadap pH medium biofilter Untuk mengetahui pengaruh kompaksi medium terhadap kinerja sistem biofilter Teori Salah satu teknologi yang digunakan untuk mengendalikan emisi politan adalah teknologi

II.

biofilter. Biofilter memiliki beberpa kelebihan dibandingkan dengan metode lainnya, antara lain : Biaya investasi dan operasional yang rendah Stabil pada waktu lama Memiliki daya degradasi polutan yang tinggi Tidak menghasilkan produk berbahaya pada lingkungan Dapat mengkonversi campuran organic dan anorganik menjadi pupuk oksidasi yang tidak berbahaya Pemilihan medium filter yang tepat merupakan factor penting yang mempengaruhi kinerja biofilter karena aktifitas dan pekembangan medium filter berupa kemampuannya menyuplai nutrisi bagi mikroorganisme.Salah satu medium gilter yang telah digunakan secara lias adalah kompos karean hargaya murah, mengandung nutrisi yang tinggi, dan mudah diperoleh, serta kaya akan kandungan mikroorganisme (Rakesh Govind, 2009). Selain medium filter, yang mempengaruhi proses biofiltrasi adalah kelembabanm suhu, pH, kandungan nutrisi, kedalaman, dan penurunan tekanan (Ottengraf, 1986) Fungsi utama biofilter adalah untuk mengontakan mikroba dengan polutan yang terkandung di aliran udara, Reaktorbiofilter tersebut berisikan material filter yang merupakan tempat berkembang biak bagi mikroorganisme. Mikroorganisme tersebut tingal di dalam laisan tipis film (disebut biofilm) yang mengelilingi permukaan media filter. Selama proses biofiltrasi, aliran udara yang terpolusi dipompakan dengan lambat melalui biofilter dan polutan diadsorp ke dalam media filter. Gas kontaminan didifusikan ke dalam biofilter dan diadsorb ke dalam

biofilm. Ini memberikan kesempatan bagi mikroorganisme untuk mendegradasi poluan dan menghasilkan energy dan produk sampingan metabolis di dalam bentuk CO2 dan H2O, Proses degradasi biologis ini terjadi melalui oksidasi, dan dapat dituliskan sebagai berikut: Organik Polutan + O2 CO2 + H2O + Kalor + Biomassa Karakterisitik Performa Biofilter Kinerja biofilter dapat diketahui melalui penentuan karakterisitik performa biofilter. Berikur ini adalah parameter untuk menentukan kinerja biofilter (Devinny et al, 199) Efisiensi Reduksi (Removal Efficiency RE) Efisiensi reduksi pada biofiltrasi digunakan untuk mendeskripsikan hasil kerja suatu biofilter. RE adalah fraksi kontaminan yang dapat direduksi oleh biofilter dan dapat ditinjau sebagai suatu presentase.
(14)

Ci dan Co adalah konsentrasi kontaminan masuk dan keluar (ppmv, g m-3) Kapasitas Eliminasi (Elimination Capacity EC) EC adalah masa kontaminan yang terdegradasi per satuan volum medium filter per satuan waktu. Tipe unit untuk kapasitas eliminasi adalah jumlah gram polutan per m3 dari medium filter setiap jam. Secara keseluruhan EC dapa dirumuskan :
(15)

Q adalah debit volume kontaminan (m3/ jam) sementara Vf adalah volume medium filter (m3)

III. III.1

Percobaan Alat

Gambar 1 Sistem Biofilter dan GC Keterangan: 1. Upper pressure; 2. Gas Chromatography; 3. Printer GC; 4. Lower pressure; 5. Sampling port inlet; 6. Sampling port outlet; 7. Kolom biofilter; 8. Thermo-hygrometer; 9. Mass flow meter digital; 10. Mass flowmeter;

Kolom Biofilter Gas Kromatografi Syringe Gelas Ukur Erlenmeyer Kaca Arloji Cawan Petri Tabung Reaksi Timbangan

: Tempat medium filter : Alat analisa kandungan gas : Penginjeksi gas ke GC : Untuk mengambil larutan dalam jumlah tertentu : Wadah pencampuran nutrient agar dan aquadest : Tempat untuk menimbang nutrient agar : Tempat pembiakan bakteri dalam nutrient agar : Tempat pengenceran larutan : Mangukur berat bahan sampel

III.2

Autoklaf Bunsen Transfer Box Inkubator Hot Plate Stirrer Micropipet Oven

: Sterilisasi sampel : Memanaskan peralatan agar tetap steril : Tempat melakukan metode TPC : Tempat menginkubasikan bakteri : Memanaskan dan menhomogenkan medium agar : Mengambil volume larutan yang kecil 1 ml : Menstilisasi alat yang digunakan pada metode TPC

Bahan Gas sampel berupa campuran N2O dalam udara dengan konsentrasi 1500ppm Kompos sebagai medium filter yang terdiri dari bahan organic berupa kotoran kambing dan bulking agent berupa cocopeat dan sekam beras yang telah dipreparasi sebelumnya engan proses pengeringan dan pengayakan. Nutrient agar sebagai media agar untuk pembiakan bakteri yang akan digunakan untuk perhitunan jumah koloni dalam sampel Aquadest sebagai pelarut kompos dalam pengukuran pH, sebagai pelarut nutrient agar

III.3 Prosedur Percobaan III.3.1 Prosedur Uji Kalibrasi Gas (tidak dilakukan, hasil kalibrasi terlampir) Mengalirkan gas N2O ke dalam gas trapyang kemudian ditutup dengan rapat. Sampel diambil dari gas trap dengan menggunakan syringe kaca, dimana volum gas yang

diambil divariasikan dari 0,1; 0,3; 0,7; 1,0 ml. Syringe kaca kemudian diinjeksikan ke dalam Gas Chromatography (GC) yang akan mendeteksi keberadaan gas beserta konsentrasinya. Membuat plot antara volum gas N 2O terhadap luas peak N2O sehingga didapat garis linear. Kalibrasi gas N2O dilakukan dengan pengambilan data sebanyak dua kali (metode duplikasi) untuk. memastikan keakuratan hasil kalibrasi gas N2O.

III.3.2 Prosedur Pengoperasian Kromatografi Gas Mengalirkan gas carrier helium Menyalakan GC (power GC : ON) Mengatur temperatur operasi, injektor : 130C, kolom: 100oC, arus current dibiarkan

pada posisi 0 Tunggu hingga suhu stabil yang ditandai dengan lampu indikator suhu berkedip-kedip Mengatur arus GC sesuai dengan gas carrier yaitu 160 mA Menyalakan printer kromatografi Mengatur parameter operasi (attenuasi 7) GC siap dipakai
Tabel 2Spesifikasi Kromatografi Gas pada Percobaan

Merek dan Tipe Kolom Suhu Kolom - Injektor - Detektor Gas Carrier Jenis Detektor
III.3.3 Prosedur Percobaan Biofiltrasi

Shimadzhu Porapak Q

60 C 100 C He TCD

Mempersiapkan kompos yang sudah dipreparasi. Menimbang 700 gram kompos yang sudah dipreparasi. Memasukkan medium filter tersebut ke dalam kolom biofilter dengan kedalaman tertentu. Mengalirkan gas sampel dengan kandungan N2O sebesar 15.000 ppm dalam udara dengan laju alir tertentu untuk dilakukan biofiltrasi. Mengambil gas sampel sebelum dansetelah biofiltrasi dengan syringe untuk dianalisis pada kromatografi gas pada t = 1 jam, t = 8 jam, t = 24 jam dan t = 30 jam. Mengukur pH medium filter sebelum dan setelah biofiltrasi. Mengukur ketinggian medium filter pada t = 1 jam, t = 8 jam, t = 24 jam dan t = 30 jam. Mengambil sampel kompos setelah dilakukan biofiltrasi untuk uji TPC ( Total Plate Count).

III.3.4 Pengukuran pH Menyiapkan dan menimbang kompos yang akan diukur pH-nya sebanyak 5 gram. Menyiapkan aquadest sebanyak 50 mL. Melarutkan pelet kompos yang telah disiapkan ke dalam aquadest dan mengaduknya hinggatercampur secara merata. Memasukkan pH indikator ke dalam campuran tersebut untuk mengukur pH larutan. Hal ini dilakukan sebanyak 3 kali untuk menjaga keakuratan data. Memasukkan pH meter ke dalam campuran tersebut untuk memperoleh nilai pH yang lebih akurat. Hal ini juga dilakukan sebanyak 3 kali. Merata-ratakan nilai pH yang diperoleh dari pengukuran dengan menggunakan pH indikator dan pH meter.
III.3.5 Prosedur TPC (Total Plate Count)

Melakukan sterilisasi pada alat-alat yang akan digunakan untuk metode TPC.

Membuat media nutrient agar dengan cara melarutkan nutrient agar sebanyak yang diperlukan ke dalam aquadest, kemudian dididihkan dengan agitasi pada hot plate stirrer selama 15 menit setelah larutan mendidih, autoklaf selama 15 menit sebelum digunakan. Melarutkan 9,7 gr kompos dalam 10 ml aquadest (untuk membuat rasio dilusi 1:10), mengambil 1 ml larutan dilusi 1:10 kemudian menambahkan 9 ml aquadest (untuk membuat rasio dilusi 1:100) dikocok hingga homogen. Mengulangi langkah di atas hingga diperolehlarutan dilusi kompos dengan rasio dilusi 1:103, 1:104, 1:105, sampai dengan 1:1012. Mengambil larutan dilusi yang sesuai sebanyak 1 ml dan dimasukkan ke dalam cawan petri yang sudah disterilkan. Menambahkan 15 - 20 ml larutan nutrient agar yang sudah didinginkan hingga temperature 45oC 1oC ke dalam cawan petri yang telah berisi larutan dilusi, memutar cawan petri membentuk angka delapan supaya larutan sampel dan media agar tercampur seluruhnya. Mendiamkan medium agar selama beberapa menit hingga memadat. Menginkubasi cawan petri tersebut pada suhu 34-36 oC selama 24 48 jam dengan meletakkan cawan pada posisi terbalik. Menghitung jumlah koloni yang ada pada cawan petri dengan bantuan mikroskop atau kaca pembesar. Hitung jumlah bakteri per mL dengan rumus sebagai berikut :

III.4

Potensi Bahaya Kompos yang

digunakan

memberikan

aroma

tak

sedap

dan

berpotensi

mengkontaminasi penelitian atau praktikum lain di laboratorium. Jagalah kebersihan III.5 lab agar tidak ada kompos yang berserakan. Syringe GC mudah bengkok, pergunakan dan letakan secara hati-hati Jangan lupa mematikan aliran gas setiap selesai praktikum

Pertanyaan dan Masalah Lakukan analisis terhadap data-data percobaan agar tujuan percobaan yang ada pada dapat terpenuhi menggunakan data kalibrasi GC sbb.

Gambar 2 Hasil Kalibrasi N2O

DAFTAR PUSTAKA Mc.Cabe, Warren L. 1985. Unit Operation of Chemical Engineering. 4th edition. Mc.Graw-Hill International Book Company: Singapore. Perry, Robert H.Chemical Engineers Handbook.USA: McGraw-Hill

MODUL TRAY DRYING

a. Tujuan Percobaan

Mahasiswa dapat menentukan kondisi variabel-variabel proses operasi pengeringan yang diperlukan untuk melakukan operasi pengeringan optimum. Mahasiswa mampu menggunakan Psychrometric Chart. Mahasiswa mampu memprediksi laju pengeringan suatu padatan basah dalam suatu persamaan empiris. Untuk mengetahui pengaruh ukuran partikel, variasi temperatur, dan variasi laju alir

udara terhadap laju pengeringan. . b. Teori Konsep perpindahan massa dapat diterapkan dalam pengeringan ( drying). Dalam percobaan ini pengeringan akan dilakukan untuk mengeringkan suatu umpan solid/butiran padat berupa pasir dengan berbagai ukuran menggunakan unit operasi yang dinamakan tray dryer. Tray dryer adalah alat pengering yang dirancang untuk pengeringan bahan yang membutuhkan wadah/pan. Pada alat ini terdapat tray-tray yang digunakan sebagai tempat umpan yang dikeringkan. Proses pengeringan dilakukan pada tray kedua dari atas. Pengeringan dilakukan dengan mengalirkan udara yang dipanaskan dengan heater dan kemudian mengalir ke arah tray-tray umpan. Udara panas inilah yang akan menguapkan air yang terkandung dalam umpan hingga kering. Pengeringan (drying) adalah salah satu proses penting dalam industri. Contoh industri yang mengaplikasikan proses ini, yaitu industri semen, farmasi, dan susu. Pada proses ini terjadi perpindahan massa (mass transfer) dan perpindahan kalor (heat transfer) antara udara pengering dengan bahan padat yang akan dikeringkan. Perbedaan pengeringan dan evaporasi adalah pada pengeringan, pemisahan air (yang relatif sedikit) dari bahan padatan, sedangkan pada evaporasi (penguapan), pemisahan air (yang relatif lebih banyak) dari suatu larutan. Persamaan yang digunakan dalam percobaan ini adalah:
1. Menghitung kandungan air:

Xi =

Wi Wst Ws

(1)

dengan Xi Wi Ws = kandungan air dalam pasir (gram air/gr padatan kering) = berat pasir dalam tray selama pengamatan (g) = padatan kering (g) Wst = berat pasir kering dengan tray (g)

2. Menghitung laju pengeringan air:


Ri = Wi Wi 1 1 W 1 = t As t i t i 1 As

(2)

dengan, = laju pengeringan (g H2O / menit.cm2) As = luas permukaan pengeringan (cm2) t = waktu pengamatan (menit) As = 20,3 cm x 30 cm =609 cm2 3. Menghitung laju penguapan
m = vi A( H )
Ri

(3)

dengan, m = laju penguapan (g/s)


vi

= kecepatan rata-rata udara pengering (cm/s)

= densitas udara (g/cm3)


A = luas permukaan (cm2)

H = selisih kelembaban downstream upstream


4. Menghitung nilai densitas udara: Densitas udara dicari dengan menggunakan persamaan gas ideal:

PV = nRT
P m m = RT M

(4)

c. Prosedur

a. Alat dan Bahan

1. Alat Timbangan

Tray Drier

Anemometer

2. Bahan Air Pasir b. Percobaan b.1 Kurva Pengeringan Tujuan Percobaan

Menentukan kurva pengeringan berdasarkan laju pengeringan. Prosedur Percobaan 1. Mengisi keempat tray dengan pasir basah (bahan non porous granular solid) dengan tebal kira-kira 10 mm. Timbang dulu berat pasir kering sebelum dijenuhkan dengan air dalam gelas kimia, juga drain dulu air bebasnya, dan catat berat bahan basahnya. 2. Mengatur pengontrol kecepatan udara pengering pada posisi di tengah dan pemanas pada posisi maksimum. 3. Mencatat berat pasir setiap interval waktu, selama operasi pengeringan. 4. Membuat tabel sebagai berikut Berat bahan kering (Wo) Waktu (menit) Berat bahan bersih Kandungan air Laju pengeringan 5. Membuat kurva a. Kandungan air vs waktu b. Kandungan air vs Laju pengeringan : : : : :

Laporan 1. Tentukan jumlah kandungan air yang hilang, laju pengeringan, serta laju penguapan dengan menggunakan persamaa (1), (2), dan (3)! 2. Buatlah grafik waktu vs Xi, laju penguapan vx kandungan air, serta laju pengeringan vs kandungan air!

b.2 Pengaruh Ukuran Partikel Tujuan Percobaan Mengamati pengaruh ukuran partikel terhadap laju pengeringan Prosedur Percobaan
1. Mengayak/menyaring pasir unutk memperoleh 3 ukuran partikel yang berbeda,

300, 600, 800 , sesuai dengan screen analisis.


2. Melakukan tahap-tahap percobaan seperti pada prosedur III.1 untuk tiap ukuran

partikel tebal pasir, serta jumlah air yang disempotkan dibuat sama. 3. Membuat tabel dan kurva hasil percobaan.

Laporan 1. Lakukan langkah-langkah perhitungan yang sama dengan b1 untuk setiap ukuran partikel dan bandingkan!

b.3. Pengaruh Kecepatan Udara Pengering Tujuan Mengamati pengaruh perbedaan kecepatan udara pengering terhadap laju pengeringan Prosedur Percobaan 1. Melakukan tahap percobaan seperti prosedur III.1 2. Mematikan pemanas. 3. Melakukan satu run operasi pengeringan sampai selesai pada kecepatan udara maksimum (sekitar 1,5 m/det dan menggunakan anemometer). 4. Melakukan beberapa run operasi pengeringan pada kecepatan udara pengering yang lain. Berat bahan yang digunakan sama. 5. Mencatat data dan membuat kurvanya. Laporan 1. Lakukan langkah-langkah perhitungan yang sama dengan b1! 2. Buatlah grafik perbandingan kandungan air, perbandingan laju pengeringan, dan laju penguapan untuk setiap laju alir! b.4 Pengaruh Temperatur Tujuan Mengamati pegaruh perubahan suhu terhadap laju pengeringan Prosedur Percobaan 1. Melakukan tahap percobaan seperti prosedur III.1 2. Melakukan beberapa run pengeringan dengan kecepatan udara dan berat bahan yang sama, tetapi temperatur udara berbeda. Temperatur udara diatur dengan pengontrol pemanas. Mengukur temperatur dry dan wet di upstream (sebelum tray) dengan menggunakan aspirating psychrometer. 3. Membuat tabel dan kurva data yang diperoleh.

Laporan 1. Lakukan langkah-langkah perhitungan yang sama dengan b1! 2. Buatlah grafik perbandingan kandungan air, perbandingan laju pengeringan, dan laju penguapan untuk setiap temperatur! Daftar Pustaka

Mc.Cabe, Warren L. 1985. Unit Operation of Chemical Engineering. 4th edition. Mc.Graw-Hill International Book Company: Singapore. Perry, Robert H.Chemical Engineers Handbook.USA: McGraw-Hill

MODUL BIOREAKTOR REAKSI ENZIMATIS

I.

Tujuan Percobaan

a) Melakukan Rekayasa Reaksi Enzimatis menggunakan Bioreaktor

b) Mengamati Perilaku reaksi pembentukan produk dalam bioreactor II. Pendahuluan a. BIOREAKTOR Bioreaktor memiliki prinsip yang berbeda dengan reaktor biasa. Pada bioreaktor, dapat digunakan untuk kultivasi sel atau mikroba dan dapat juga menggunakan enzim sebagai katalis untuk mempercepat reaksi. Bioreaktor bekerja pada kondisi steril yang dipengaruhi oleh pH, suhu, oksigen yang terlaur, dan lainnya. Bioreaktor biasanya terdiri dari beberapa bagian yang dapat dilihat pada gambar dibawah ini

Gambar 1. Komponen-komponen reaktor Bioreaktor digunakan untuk mengubah barang mentah (raw material) menjadi barang jadi dengan menggunakan proses bio. Contoh-contoh hasil penggunaan bioreaktor adalah vaksin, antibodi, obat-obatan, bioenergi, zat bioaktif, dan lain sebagainya. Tipe-tipe bioreaktor ada 3, reaktor batch, semi-batch, dan kontinyu.

Gambar 2. Tipe-tipe reaktor b. BIOKATALIS Enzim adalah katalis alami digunakan untuk mempercepat terjadinya reaksi kimia. Enzim adalah katalisator organik (biokatalisator). Dengan menggunakan enzim memungkinkan untuk menghasilkan produk tanpa ada reaksi samping. Dengan pengaruh enzim, reakti yang berlangsung selama beberapa minggu atau bulan dapat bereaksi hanya dalam beberapa detik. Enzim bekerja sebagai katalisator anorganik, yakni meningkatkan laju reaksi tanpa mengubah reaksi kimia tersebut. Penggunaan enzim dapat menurunkan energi aktivasi. Energi aktivasi atau energi gibs reaksi dengan menggunakan enzim menjadi lebih rendah daripada pereaksi, sehingga kesetimbangan reaksi menuju ke hasil reaksi lebih cepat tercapai. Adanya enzim menyebabkan energi aktivasi menjadi lebih rendah, tetapi enzim tidak mempengaruhi letak kesetimbangan reaksi. Cara kerja enzim dapat berupa Lock and Key dan Induced Fit.

Gambar 3. Penurunan energi aktivasi Konstanta kesetimbangan berhubungan dengan energi gibs yaitu sebagai berikut,

c. KINETIKA ENZIMATIS

Dalam kinetika enzimatis, laju awal dengan dengan konsentrasi substrat. Selama proses. Konsentrasi substrat akan jatuh. Pada gambar 4, ditunjukan variasi laju reaksi dari reaksi enzim sebagai katalis dengan konsentrasi substrat. Berdasarkan reaksi irreversibel orde 1

Dimana : TG FFA E K = Trigliserida = Free Fatty Acid = Enzim = Konstanta Pembentukan Produk

III.

Prosedur a. Alat dan Bahan Alat dan bahan yang digunakan adalah sebagai berikut,
A. Alat dan bahan untuk pembuatan larutan Buffer pH 7.0 [0.05 M]

1 buah labu ukur 50 mL 1 buah gelas beaker 100 mL 1 buah spatula 1 buah pipet tetes 1 buah kaca arloji 1 buah corong kaca 1 buah batang pengaduk 1 buah pH meter 0.3402 g KH2PO4 0.4355 g K2HPO4 B. Alat dan bahan untuk pembuatan larutan enzim 1 buah labu ukur 25 mL 1 buah spatula 1 buah pipet volum 25 mL 1 buah gelas beaker 50 mL 1 buah magnetic stirrer 25 mg Candida rugosa lipase C. Alat untuk Eksperimen biokatalisis dalam bioreaktor Satu set sistem bioreaktor Lambda Minifor 5 buahlabu ukur 100 mL 5 buah pipet volum 10 mL 100 mL minyak goreng 25 mL Larutan enzim D. Alat untuk Analisis kandungan asam lemak bebas dan menghitung derajat hidrolisis Neraca analitik 5 buah Erlenmeyer 250 mL 1 buah buret 10 mL 1 buah pipet volum 10 mL 10mL sampel minyak Indikator PP (Phenolpthalein) 1% KOH 0,1 N E. Pembuatan dan Standardisasi KOH 0,1 N Labu ukur 250 mL Labu ukur 100 mL Kaca Arloji Corong Kaca Batang pengaduk

Asam Oksalat b. Prosedur Percobaan A. Pembuatan larutan Buffer pH 7.0 [0.05M] 1. Siapkan 50 mL labu ukur
2. Timbang 0.3402 gram KH2PO4 dan 0.4355 gram K2HPO4

3. Masukkan kedalam labu ukur 50 mL 4. Ukur pH B. Pembuatan larutan enzim lipase


1. Siapkan 25 mg Candida rugosa lipase dan 25 mL phosphate buffer 2. Masukkan 25mg Candida rugosa lipase kedalam gelas beaker 50 mL, tambahkan 25 mL

buffer phosphate pelan pelan untuk melarutkan enzim perlahan lahan 3. Untuk kesempurnaan larutan bisa dibantu dengan stirer 4. Catat konsentrasi larutan yang dibuat tersebut (mg/mL)
C. Ekperimen Hidrolisis minyak menggunakan Candida rugosa lipase dalam

bioreaktor
1. Siapkan bioreaktor lambda minifor

2. Masukkan 25 mL larutan enzim kedalam bioreaktor dan panaskan sampai suhunya stabil di 37 C, dan atur pegadukannya. 3. pada saat yang sama lakukan preheating 100 mL minyak 4. Ambil sample t=0 dari minyak sebanyak 10 mL 5. Campurkan larutan minyak kedalam larutan enzim dalam bioreaktor 6. Atur pengadukan larutan reaksi sebesar 0,5 Hz 7. Ambil sampel pada t= 10, 20, 40, 60 menit masing-masing sebanyak 10 mL D. Analisis kandungan asam lemak bebas dan menghitung derajat hidrolisis 1. Uji kandungan asam lemak bebas dari setiap a) Timbang 10 g sampel minyak goreng ke dalam erlenmeyer 250 mL b) Larutkan dengan 50 mL etanol hangat dan tambahkan 3 tetes indikator PP 1% c) Titrasi dengan KOH 0,1N sampai terbentuk warna merah muda sebagai titik akhir titrasi (warna merah muda bertahan selama 30 detik) d) Catat volume KOH yang diperlukan dan lakukan perhitungan
mmolKOH mmol FFA

mmolKOH= M x V

Dimana M V

= Molaritas KOH (mmol/mL) = Volume titrasi KOH (mL)

2. Menghitung derajat hidrolisis

Dimana CFFA0 = Konsentrasi asam lemak sebelum hidrolisis CFFAt = Konsentrasi asam lemak setelah hidrolisis E. Pembuatan dan Standardisasi KOH 0,1 N 1. Timbang 1,4 g KOH dengan kaca arloji, larutkan ke dalam labu ukur 250 mL lalu homogenkan 2. Standardisasi KOH 0,1 N a) Timbang teliti 0,63 asam oksalat dengan kaca arloji, larutkan ke dalam labu ukur 100 mL lalu homogenkan b) Larutan dipipet 25 mL ke dalam erlenmeyer 250 mL, tambahkan 2 tetes PP kemudian titar dengan KOH 0,1 N. Lakukan duplo.

Dimana W = Bobot asam oksalat (mg) Fp = Faktor Pengali V = Volume Titras (mL) 64 = Bst Asam oksalat (mg/mgerk) M KOH = N KOH c. Pertanyaan
1. Buat Kurva CFFA (mol) vs t (menit)

2. Buat kurva derajat hidrolisis (%) vs t (menit) 3. Gunakan model kinetika irrversibel first orde untuk menggambarkan perilaku reaksi

4. Hitung derajat hidrolisis pada t= 45 dan 180 menit menggunakan model di no 3 Daftar Pustaka

Macrae, A. R. 1983. Extracelluler Microbial Lipase in forgarty (ed). New York : Microbial Enzymes and biotechnology Aplied Science Pub Standar Nasional Indonesia 7709:2012. Minyak Goreng Sawit. BSN. Jakarta. Mohankumar, D., Arumughan, C., and Kaleysa, R. R. 1990.Histological localization of palm oil fruit lipase. JAOCS 76 (10) : 665-669