Anda di halaman 1dari 35

GEOMETRI ANALITIK RUANG

Matematika 2 By. Retno Anggraini

Geometri analitik ruang


Jarak dari pusat sumbu O ketitik P (x, y, z)

ialah : OP2 = ( x2 + y2 + z2 ) Jika OP = r maka : r 2 = ( x 2 + y2 + z2 )

SUDUT SUDUT ARAH DAN COSINUS COSINUS ARAH


Jika a,b,g, masing-masing sudut antara OP dgn sumbu-sumbu positif maka : x = r cos a cos a = x/r y = r cos b atau cos b = y/r z = r cos g cos g = z/r
Dimana a,b,g disebut sudut sudut arah OP cos a cos b cos g disebut cosinus arah OP Dan cos 2a + cos2b + cos 2g = 1

BILANGAN ARAH GARIS


cos a : cos b : cos g = a : b : c, maka a,b,c disebut

bilangan arah garis Jika diketahui a,b,c maka cos a = a / + (a2 + b2 + c2 )1/2 cos b = b / + (a2 + b2 + c2 )1/2 cos g = c / + (a2 + b2 + c2 )1/2 Dimana tanda penyebut + atau tergantung kuadran.

JARAK DARI DUA TITIK


Jarak dari dua titik P1(x1,y1,z1) dan P2

(x2,y2,z2) adalah : d = [(x2-x1)2 + (y2-y1)2 + (z2-z1)2]1/2 Bilangan arah dari garis P1P2 adalah (x2-x1), (y2-y1) dan (z2-z1) Cosinus arah dari garis P1P2 adalah cos a = (x2-x1)/d, cos b = (y2-y1)/d, cos g = (z2-z1)/d

TITIK
Jika P(x,y,z) membagi garis P1P2 dengan

perbandingan P1P/PP2 = m/n = q maka : X = (x1 + qx2) / (1+q) Y= (y1 + qy2) / (1+q) Z = (z1 + qz2) / (1+q) Koordinat titik tengah T dari grs P1P2 T = [(x1+x2)/2 , (y1+y2)/2 , (z1 +z2)/2]

SUDUT ANTARA DUA GARIS


Didefinisikan sebagai sudut antara dua garis

berpotongan, dan masing masing // dgn satu dari garis yang diketahui. Jika OP1 dan OP2 garis melalui O dan // dua garis yg diketahui, q sudut antara grs itu maka : Cos q = (x1x2 + y1y2 + z1z2) /r1r2 Dimana : r1 2 = ( x12 + y12 + z12 ) r2 2 = ( x22 + y22 + z22 )

Karena X1 = r cos a1 X2 = r cos a2 maka

cos q = cos a1 cos a2 + cos b1 cos b2+ cos g1 cos g2

Jika dua grs //, maka :

a1= a2 b1= b2 g1= g2

Jika dua garis tegak lurus maka : cos a1 cos a2 + cos b1 cos b2+ cos g1 cos g2 = 0

Jika q sudut antara dua garis dgn bilangan b1, c1, dan a2,b2,c2 maka :
cos q = a1a2 + b1b2 + c1c2 [(a12+ b12 +c12 )1/2 x (a22+ b22 +c22) 1/2 ]

arah a1,

Jika dua grs //, maka : a1/a2 = b1/b2=c1/c2 Jika dua garis tegak lurus maka : a1a2 + b1b2 + c1c2 = 0

BIDANG DATAR
Bentuk Umum

Ax + By + Cz + D = 0
Dimana A, B, C tidak semuanya nol
Persamaan Bidang datar melalui titik (xo, yo, zo)

adalah :

A(x-xo) + B(y-yo) + C(z-zo) = 0

GARIS TEGAK LURUS PADA BIDANG DATAR


Syarat supaya garis g dgn blgn arah a, b,c tegak

lurus pada bdg Ax + By + Cz + D = 0 ialah a/A = b/B = c/C Persamaan bidang datar melalui P1 (x1,y1,z1) tegak lurus pada garis dgn bilangan arah a,b,c adalah : a(x-x1) + b(y-y1) + c(z-z1) = 0

DUA BIDANG SEJAJAR DAN TEGAK LURUS


Dua Bidang A1x + B1y + C1z + D1 = 0 dan

adalah A2x + B2y + C2z + D2 = 0 - // jika A1/A2 = B1/B2 = C1/C2 - Tegak lurus jika A1.A2 + B1.B2 + C1.C2 =0 Jarak dari titik P1(x1,y1,z1) ke bidang Ax+By+Cx+D =0 adalah : d = Ax1 + By1 + Cz1 + D (A2 + B2 + C2 )1/2

Persamaan bidang datar melalui tiga titik (a,0,0), (0,b,0), dan (0,0,c) adalah ; x/a + y/b + z/c = 1 Sudut lancip antara dua bidang datar A1x+ B1y+C1z+D = 0 dan A2x + B2y+C2z+D = 0 adalah :

cos q =

A1A2 + B1B2 + C1C2 (A12+B12+C12 )1/2 (A22+B22+C22 )1/2

TITIK POTONG TIGA BIDANG DATAR


a1x+b1y+c1z = d1; a2x+b2y+c2z = d2 a3x+b3y+c3z =

d3 adalah x = D1/D, y = D2/D, z = D3/D dimana : D= a1 b1 c1 a2 b2 c2 a3 b3 c3 =0 D1= d1 b1 c1 d2 b2 c2 d3 b3 c3 a1 b1 d1 a2 b2 d2 a3 b3 d3

a1 d1 c1 D2 = a2 d2 c2 a3 d3 c3

D3 =

Berkas bdg dr dua bid. A1x+ B1y+C1z+D1 = 0 dan A2x

+ B2y+C2z+D2 = 0 adalah : (A1x+ B1y+C1z+D1) + l(A2x+ B2y+C2z+D2)= 0 dimana


l parameter

Garis dalam ruang ditentukan sebagai garis potong dua bidang (A1x+ B1y+C1z+D1) = 0 (A2x+ B2y+C2z+D2) = 0 dengan bilangan arah
B1 B2 C1 : C2 C2 A2 C1 A1 : A2 B2 A1 B1 = a:b:c

PERSAMAAN GRS LURUS DLM RUANG


Jk sudut arah garis g adalah a,b,g; dan jk

P1(x1,y1,z1) titik pada garis g, maka grs g merupakan tempat kedudukan P(x,y,z) yg bergerak sdh :

x-x1 = t cosa ; y-y1 = t cosb ; z-z1 = t cos g


Jika a,b,c adalah bilangan arah garis g maka

persamaan garis ini dapat ditulis sbb :

x = x1 +at ; y = y1 + bt ; z = z1 + ct Dimana t = perubahan panjang P1P

BENTUK SIMETRIK PERSAMAAN GARIS LURUS


Persamaan garis lurus melalui P1(x1,y1,z1) dgn

sudut sudut arah a,b,g adalah ; x x1 = y y1 = z z1 cos a cos b cos g

Jika bilangan arah garis adalah a,b,c maka

persamaan simerik berbentuk : x x1 = y y1 = z z1 a b c

Jika garis g tegak lurus pada salah satu sumbu koordinat, pers garis itu berbentuk satu diantara : x = x1 , y y1 = z z1 (tgk lrs sb x) b c y = y1 , x x1 = z z1 (tgk lrs sb y) a c z = z1 , x - x1 = y y1 (tgk lrs sb z) a b

PERSAMAAN GARIS LURUS MELALUI DUA TITIK


Pers garis lurus melalui dua titik P1(x1,y1,z1) dan

P2(x2,y2,z2) adalah : x x1 = y1 y2 = z z1 b b b Arah arah relatif garis dan bidang datar Garis g dgn bilangan arah a, b, c dan bidang datar V : Ax + By + Cz + D = 0 maka : 1. g // V jika : Aa + Ba + Cc = 0 2. g V jika : A/a = B/b = C/c

BOLA
Persamaan x2+ y2 + z2 = R2 adalah bola yg

berpusat di O (0,0,0) dgn jari jari R. Persamaan (x-a)2 + (y-b)2 + (z-c)2 = R2 adalah bola yg berpusat di (a,b,c) dgn jari jari R. Persamaan x2+ y2+ z2+2Ax+2By+2Cz+D= R2 adalah pers bola dgn titik pusat M (-A, -B, -C) Jari jari R = ( A2+ B2 +C2 D )1/2 Jika R = 0 bola menjadi bola titik Jika A2+ B2 +C2 D > 0 adalah bola sejati Jika A2+ B2 +C2 D < 0 adalah bola khayal Sebuah bola tertentu oleh 4 ttk yg tdk sebidang

PERSAMAAN BIDANG SINGGUNG DAN BIDANG KUTUB


Jika Pers bola x2+ y2+ z2+2Ax+2By+2Cz+D= 0 atau BI = 0 , Maka : 1. Pers bidang singgung dititik P(x1,y1,z1) yg terletak pada bola BI = 0 adalah x1x+y1y+z1z+A(x+x1)+B(y+y1)+C(z+z1)+ D =0 2. Pers bidang kutub dari titik sebarang P(x1,y1,z1) terhadap bola BI = 0 adalah x1x+y1y+z1z+A(x+x1)+B(y+y1)+C(z+z1)+ D =0

Untuk persamaan bola x2+ y2 + z2 = R2 maka persamaan


bidang singgung / kutub adalah : x1x + y1y + z1z = R2

- Untuk persamaan bola :


(x-a)2 + (y-b)2 + (z-c)2 = R2 maka persamaan bidang singgung / kutub adalah : (x1a)(x-a) + (y1-b)(y-b) + (z1-c)(z-c) = R2
- Kuasa

titik P(x1,y1,z1) terhadap bola : x2+ y2+ z2+2Ax+2By+2Cz+D= 0 adalah k = x12+ y12+ z12+2Ax1+2By1+2Cz1+D k >0 jika P diluar bola, k< 0 jika P didalam bola, k = 0 jika P pada bola

Bidang kuasa dr dua bola BI = 0 dan BII = 0

BI : x2+ y2+ z2+2A1x+2B1y+2C1z+D1= 0


BII: x2+ y2+ z2+2A2x+2B2y+2C2z+D2= 0 Persaman bidang kuasa dari dua bola BI dan BII adalah BI - BII = 0 atau
2(A1-A2)x + 2(B1-B2)y + 2(C1-C2)z +D1-D2 = 0 Persamaan bidang kuasa ini adalah merupakan tempat kedudukan titik titik yang kuasanya sama terhadap bola BI

dan BII

Garis kuasa dan titik kuasa


1.

Jk 3 bola : BI = 0, BII = 0, dan BIII = 0 tidak melalui


satu titik. Maka : BI = BII = BIII adalah persamaan garis kuasa tiga bola itu

2.

Jika 4 bola : BI = 0, BII = 0, BIII = 0 dan BIV = 0 tidak melalui 2 titik yang sama maka BI = BII = BIII =BIV adalah persamaan titik kuasa dari 4 bola itu

TABUNG DAN KERUCUT


Bidang Tabung adalah bidang yang dilukiskan oleh

garis-garis lurus yang arahnya sama sejajar (yg disbt garis lukis) dan selalu memotong sebuah garis lengkung tertentu (yg disbt garis lengkung arah
Bidang kerucut adalah bidang yg dilukiskan oleh garis

lurus yang melalui sebuah titik tetap (yg disbt puncak kerucut) dan memotong sebuah garis lengkung tertentu (yg disbt grs lengkung arah)

BIDANG PUTARAN
Bdg putaran adalah bdg yg terjadi jk sebuah grs

(lengkung/lrs) berputar sekeliling sebuah grs lrs sbg sumbu. Grs lengkung datar : y = 0, f(x,z) = 0; diputar sekeliling sb z, maka pers bid putaran yang terjadi adalah ; f( x2+ y2 , z) = 0 Grs lengkung datar : y = 0, f(x,z) = 0; diputar sekeliling sb x, maka pers bid putaran yang terjadi adalah ; f( x, y2+ z2 ) = 0

1. Jk grs lurus : x/a + z/b = 1, y = 0 diputar sekeliling sb z, maka terjadi : ( x2+ y2 )/a + z/b = 1 ATAU (x2+ y2)/ a2 = (b-z)2/ b2 : ialah kerucut 2. Jk lingkaran x2+ y2 = a2 , y = 0 diputar sekeliling sb z, maka x2+ y2 + z2 = a2 adalah bola 3. Jk parabola : x2 = 2pz, y = 0 diputar sekeliling sb z, mk terjadi x2+ y2 = 2pz adalah parabolaida putaran

ellips : x2 /a2 + z2/b2 = 1, y = 0 diputar sekeliling sb z maka terjadi (x2+ y2)/ a2 + z2 /b2 = 1 atau x2/a2 + y2/a2 + z2/b2 = 1 adalah sebuah elipsoida putaran
4. Jk

5.Jk hiperbola : x2 /a2 - z2/b2 = 1, y = 0 diputar sekeliling sb z maka terjadi (x2+ y2)/ a2 - z2 /b2= 1 atau x2/a2 + y2/a2 - z2/b2 = 1 ialah sebuah hiperbola putaran daun satu.

6. Jk hiperbola : x2 /a2 - z2/b2 = -1, y = 0 diputar sekeliling sb z maka terjadi (x2+ y2)/ a2 - z2 /b2= -1 atau - (x2/a2) - y2/a2 + z2/b2 = 1 ialah sebuah hiperbola putaran daun dua.
7. Jk grs lurus x = a, y = 0 diputar sekeliling sb z, mk terjadi : (x2+ y2)1/2 = a atau x2+ y2 = a2 Ialah sebuah tabung silinder

BIDANG DERAJAT DUA


Elipsoida x2/a2 + y2/b2 + z2/c2 = 1 Perpotonganya dgn bid koordinat berupa ellips. Pers bid singgung dititik P(x1,y1,z1) adalah x1x/a2 + y1y/b2 + z1z/c2 = 1 2. Parabola Eliptik x2/a2 + y2/b2 = (2p/a2) z2
1.

-Perpotongan dgn bid z = k > 0 x2/a2 + y2/b2 = (2pk/a2) z2 berupa ellips


- Perpotongan dgn bid y = 0 berupa parabola

- Perpotongan dgn bid x= 0 berupa parabola


- Persamaan bidang singgung dititik

T(x1,Y1,z1) adalah : x1x/a2 + y1y/b2 = (p/a2) .(z+z1)

3. Hiperbola daun satu


x2/a2 + y2/b2 - z2/c2 = 1 - Perpotongan dgn bid koordinat : Dengan bid z = 0 berupa ellips Dengan bid x = 0 berupa hiperbola Dengan bid y = 0 berupa hiperbola
- Persamaan bidang singgung dititik P(x1,Y1,z1) adalah : x1x/a2 + y1y/b2 z1z/c2 = 1

4.

Hiperbola daun dua x2/a2 - y2/b2 - z2/c2 = 1 - Perpotongan dgn bid koordinat : Dengan bid z = 0 berupa hiperbola Dengan bid x = 0 berupa elips khayal y2/b2 + z2/c2 = -1 Dengan bid y = 0 berupa hiperbola Dengan bid x = k dimana k>a adalah y2/b2 + z2/c2 = k2/a2 -1 berupa ellips real (k2/a2 -1) > 0

- Persamaan bidang singgung dititik P(x1,Y1,z1) adalah : x1x/a2 - y1y/b2 z1z/c2 = 1

5. Parabolaida hiperbolik x2/a2 - y2/b2 = 2pz/a2 - Perpotongan dgn bid z = 0 , y2= b2x2 /a2, y = bx/a ,berupa dua grs lrs - Dengan bid z = k : x2/a2 - y2/b2 = 2pk/a2 berupa hiperbola - Dengan bid y = 0 : x2 = 2pz berupa parabola - Dengan bid x = 0 : y2 = -b2 2pz /a2 berupa parabola

- Persamaan

bidang singgung dititik P(x1,y1,z1)

adalah : x1x/a2 - y1y/b2 = p/a2 (z+z1)

SELAMAT BELAJAR

GOOD LUCK