Anda di halaman 1dari 14

DAFTAR ISI Halaman DAFTAR ISI........................................................................................... BAB I. PENDAHULUAN........................................................................ 1.

1 Latar i 1 1 1 1 2 5 6 9 10

Belakang.......................................................................... 1.2 Maksud dan Tujuan.................................................................. 1.3 Waktu dan Tempat................................................................... BAB II. TINJAUAN PUSTAKA............................................................... BAB III. ALAT, BAHAN DAN PROSEDUR KERJA................................ BAB IV. HASIL PENGAMATAN DAN PEMBAHASAN.......................... BAB V. KESIMPULAN........................................................................... DAFTAR PUSTAKA...............................................................................

I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Culling adalah suatu usaha untuk memilih ayam yang dikehendaki dan mengeluarkan ayam yang tidak dikehendaki yang disebabkan karena tidak produktif, sakit dan sebab lainnya yang dapat menimbulkan kerugian. Usaha ini bisa diterapkan pada semua jenis unggas (ayam, itik, puyuh, dll). Culling dilakukan pada ayam betina muda menjelang bertelur dan pada ayam dewasa menjelang produksi menurun. Culling ini sangat diperlukan untuk mengefisiensikan beberapa faktor yang dibutuhkan dalam peternakan, seperti pakan, kandang dan sebagainya. Dengan kata lain, culling mengefisiensikan pengeluaran ekonomi dari peternak. Oleh karena itu, dengan praktikum ini diharapkan kita mengetahui bagaimana cara melakukan culling dengan baik, sehingga kita dapat membedakan ayam yang masih berproduksi dengan baik atau sudah harus diafkir. 1.2 Maksud dan Tujuan

Dapat mengetahui dan menjelaskan ayam yang sedang berproduksi dan tidak berproduksi. Dapat mengetahui dan menjelaskan ayam yang sedang berproduksi tinggi dan berproduksi rendah. Dapat mengetahui keadaan alat reproduksi ayam yang sedang berproduksi dan tidak berproduksi.

1.3 Waktu dan Tempat Waktu Tempat : Rabu, 29 April 2009/Pkl 15.30 17.30 WIB : Laboratorium Produksi Ternak Unggas Fakultas Peternakan Universitas Padjadjaran

II TINJAUAN PUSTAKA Seleksi adalah usaha memilih unggas yang mempunyai catatan produksi tinggi, sedangkan culling (pengafkiran) adalah suatu usaha memilih unggas-unggas yang mempunyai produksi rendah. Usaha ini bisa diterapkan pada semua jenis unggas (ayam, itik, puyuh, dll), dan lebih praktis jika system pemeliharaannya menggunakan kandang battery. Karena dengan menggunakan kandang battery pengawasan perindividu lebih mudah dan akurat daripada kandang system postal atau umbaran. Waktu yang tepat untuk melakukan program ini adalah mulai starter hingga grower (pedaging) dan hingga layer (petelur). Pada periode starter seleksi dan culling dititikberatkan pada tingkat pertumbuhan, tingkat mortalitas (kematian), dan cacat. Pada periode grower yang perlu mendapat perhatian waktu seleksi dan culling adalah tingkat pertumbuhan dan mortalitas walaupun sangat jarang terjadi kecuali ada wabah penyakit yang menyerang secara tiba-tiba. Dan pada periode layer dititikberatkan pada produksi telur, dan waktu pencapaian puncak produksi. Puncak produksi untuk ayam dan itik adalah sama yaitu antara 30-32 mgg, sedangkan untuk puyuh masa puncak produksi dicapai ketika berumur 42 hari (7 mgg). Manfaat culling : Mempermudah penanganan Memperbaiki efesiensi pakan dan faktor-faktor produksi lainnya Menekan angka mortalitas Menyeragamkan pertumbuhan Untuk meningkatkan produktifitasnya Memberi ruang tambahan karena kita menjual produk afkir Mengurangi areal kandang yang digunakan karena kepadatan kandang (carrying) semakin berkurang Mengurangi tenaga kerja Mengurangi bahaya penyakit menular

Penambahan uang masuk dari hasil penjualan ayam yang afkir Beberapa faktor yang dapat mendorong pelaksanaan culling antara lain : adanya atau timbulnya gejala-gejala penyakit yang segara dapat menular kepada ayam-ayam lainnya,perbedaan bentuk morfologi,keseragaman ukuran dan berat badan ayam, Produksinya di bawah 50%. Karena hal ini berhubungan dengan konversi pakan. Konversi pakan yang bagus untuk broiler adalah antara 1,9 2,1. sedang untuk layer berkisar antara 2,1-2,3. (Konversi pakan diperoleh dari jumlah pakan yang dikonsumsi dibagi dengan jumlah produksi),Angka efisiensi pakan di bawah 50% (angka efisiensi pakan diperoleh dari jumlah produksi dibagi dengan konsumsi pakan dikalikan 100%, Unggas yang diculling (afkir) benar-benar menunjukkan kelainan yang dapat merugikan. Agar tidak terjadinya culling maka kita harus memilih bibit atau ciri induk produktif, diantaranya yaitu : Sehat dan tidak cacat Lincah dan tampak cerah Mata bersinar, bulu berkilat, bulu disekitar dubur bersih Paruh pendek dan kuat Jengger dan pial halus dan tidak keriput Badannya cukup besar dan perutnya luas Jarak antara tulang dan tulang belakang lebih kurang 4 jari Jarak antara tulang pubis lebih kurang 2 jari Apabila sarana dan prasarana unggas sudah memenuhi persyaratan akan tetapi ayam tidak mampu menunjukkan produksi optimalnya maka program seleksi dan culling wajib dilaksanakan. Akan tetapi apabila system perkandangan tidak benar, system pemeliharaan juga salah atau amburadul, dan juga penggunaan bibit kualitas rendah maka tidak perlu melakukan program seleksi dan culling. 1. Pedoman Pelaksanaan Program Seleksi dan Culling Salah satu kelompok unggas ada yang sakit. Karena unggas yang terkena penyakit disebabkan atau bakteri maka penularannya sangat cepat

2. Produksinya di bawah 50%. Karena hal ini berhubungan dengan konversi pakan. Konversi pakan yang bagus untuk broiler adalah antara 1,9 2,1. sedang untuk layer berkisar antara 2,1-2,3. (Konversi pakan diperoleh dari jumlah pakan yang dikonsumsi dibagi dengan jumlah produksi) 3. Angka efisiensi pakan di bawah 50% (angka efisiensi pakan diperoleh dari jumlah produksi dibagi dengan konsumsi pakan dikalikan 100% 4. Unggas yang diculling (afkir) benar-benar menunjukkan kelainan yang dapat merugikan. Penggambaran di atas menunjukkan betapa penting program seleksi dan culling. Untuk para peternak yang selama ini mempunyai kebiasaan apabila unggas mulai molting (ngurak/rontok bulu) langsung dijual maka alangkah perlunya untuk mencoba program ini. Sekali lagi program ini tanpa modal sehingga menerapkan atau tidak menerapkan sama saja dari segi dana, tapi dari segi manfaat dan keuntungan jelas jauh berbeda.

III ALAT, BAHAN DAN PROSEDUR KERJA 3.1 Alat - Baki preparat - Alat bedah - Pisau potong - Alat ukur (jangka sorong) 3.2 Bahan - Ayam Dara - Ayam Dewasa atau Produksi Ayam Tua atau afkir 3.3 Prosedur Kerja

1. Letakkan ayam di atas baki preparat, usahakan ayam harus dalam


keadaan tenang.

2. Perhatikan dan raba jengger serta pial (amati ukuran, warna dan
keadaanya).

3. Perhatikan keadaan kepala, paruh dan mata. 4. Perhatikan keadaan tubuhnya. 5. Perhatikan dan raba bagian abdomen dan vent. 6. Ukur dengan jari jarak antara tulang pubis, serta jarak tulang pubis
dengan sternum.

7. Raba keadaan tulang pubis. 8. Perhatikan lemak pada kulitnya terutama bagian abdomen. 9. Lihat juga keadaan shank. 10. Perhatikan keadaan pigmentasinya. 11. Periksa bulu bulu di sayap untuk mengetahui sudah molting atau belum. 12. Buat kesimpulan dari pengamatan tersebut, apakah ayam berproduksi
atau tidak dan produksinya tinggi atau rendah.

13. Ayam dipotong. 14. Buka bagian dada dan perutnya untuk mengetahui keadaan alat
reproduksinya dan perhatikan serta ukur tiap bagian dari oviduknya.

Oviduk juga dibelah dan bedakan keadaan bagian dalamnya.IV HASIL PENGAMATAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Pengamatan 4.1.1 Tabel Pengamatan I No. Kriteria Keadaan atau Keterangan Ayam Dara Ayam Ayam Tidak Pucat Kecil Produksi Pucat Kecil Berproduksi Relatif besar dan pucat Kering dan mengkerut 3. Tulang Pubis Keadaanya Jaraknya Jarak dengan 4. sternum Abdomen Keadaan Panjang Dada Perbuluan Head type Body type Tipis dan dangkal 5. 6. 7. Sempit Usang Berjuntai Bulat Tubuh tipis dan dada 8. 9. Shank Pigmentasi Vent Face Eye ring Ear lobe Beak Shank dangkal Pipih Putih Bersih Putih kebiruan Kuning Kekuningan Kuning Pipih Putih pucat Pucat Putih pucat Putih Putih Putih > 3 jari Sobek - sobek Gepeng Panjang Fleksible Keras seperti berdaging Sempit Sobek, usang berjuntai Kusam dan kasar Tipis dan dada dangkal Bulat Putih Pink Putih Putih Putih Putih Saling menutupi < 1 jari < 2 jari > 3 jari > 3 jari Pipih Tebal dan Bulat 2 jari 3 jari

1. 2.

Jengger dan pial Vent

10.

Molting

No molting

Slow molting

4.1.2 Tabel Pengamatan II No. Keadaan Alat Reproduksi 1. Ovarium (perhatikan banyaknya ova) 2. Infundibulum Panjang 3. Keadaan Magnum Panjang 4. Keadaan Istmus Panjang 5. 6. Keadaan Uterus Vagina 37,7 cm Berserabut 17,8 cm 7 cm 5,1 cm 18,6 cm 5,8 cm 5,7 cm 38,4 cm 10,7 cm 8,4 cm Keadaan atau Keterangan Ayam Dara Ayam Ayam Tidak Tidak ada Produksi Ova besar : 4 buah Ova kecil : banyak Produksi Tidak ada

4.2 Pembahasan Dalam praktikum kali ini, kami mengamati ayam dara, ayam produksi, dan ayam tidak produksi. Dari pengamatan pertama, kami mengamati ayam bagian luar atau eksterior. Setelah diamati, ternyata pada ayam dewasa yang produksi memiliki kemampuan produksi yang rendah, karena sudah berada pada akhir masa produksi (menjelang masa afkir). Hal ini dilihat dari keadaan abdomen yang fleksible, keadaan tulang pubis yang pipih dengan jarak > 3 jari, ukuran vent yang kecil dan jarak dengan sternum > 3 jari. Secara eksternal (kasat mata) terlihat jengger dan pial akan berwarna pucat, perbuluan sobek-sobek, head type gepeng, body type panjang, dan shank pipih. Sedangkan pada ayam dewasa yang tidak berproduksi sudah jelas ayam tersebut tidak mampu berproduksi telur kembali dan harus dilakukan pengafkiran. Hal ini dilihat dari keadaan jengger dan vial yang relatif besar dan pucat, vent yang kering dan mengkerut, keadaan tulang pubis yang tebal dan bulat dengan jarak 2 jari, dan jarak dengan sternum 3 jari, keadaan abdomen yang keras dan

sempit, perbuluan yang sobek dan usang berjuntai, head type yang kusam dan kasar, body type yang tipis dan berdada dangkal, shank yang bulat, molting keadaan pigmentasi pada vent, eye ring, ear lobe, beak, shank yang berwarna putih. Kecuali pada bagian face yang berwarna pink. Dari pengamatan yang kedua yaitu mengamati bagian dalam ayam yang sudah dipotong. Pada ayam dara tidak diketahui keadaan dan ukuran dari ovarium, infundibulum, magnum, isthmus, uterus, dan vagina. Dikarenakan keadaannya yang sudah kering (dipotong pada pagi hari / 8 jam sebelum praktikum diadakan) dan masih dara sehingga tidak dapat diamati dan diukur panjang masing-masing organnya. Pada ayam dewasa produksi, memiliki jumlah ova besar sebanyak 4 buah dan ova kecil yang sangat banyak, infundibulum dengan panjang 10,7 cm, magnum dengan panjang 37,7 cm, isthmus dengan panjang 17,8 cm, uterus dengan panjang 7 cm, dan vagina dengan panjang 5,1 cm. Sedangkan pada ayam dewasa yang tidak berproduksi, sudah jelas tidak memiliki ovarium, tetapi memiliki organ lain diantaranya infundibulum dengan panjang 8,4 cm, magnum dengan panjang 38,4 cm, isthmus dengan panjang 18,6 cm, uterus dengan panjang 5,8 cm, dan vagina dengan panjang 5,7 cm. Sehingga tampak jelas perbedaan antara ayam dara, ayam produksi dan ayam tidak produksi apabila diperhatikan dari keadaan alat reproduksi ayam tersebut.

10

V KESIMPULAN Dari praktikum yang kami lakukan dapat disimpulkan bahwa culling perlu dilakukan agar kita dapat mengetahui dan membedakan ayam mana yang sedang berproduksi dan tidak berproduksi. Selain itu, culling juga diperlukan untuk Mempermudah penanganan, Memperbaiki efesiensi pakan dan faktorfaktor produksi lainnya, Untuk meningkatkan produktifitas ayam, Memberi ruang tambahan karena kita menjual produk afkir, dan mengefisienkan ekonomi. Culling dapat dilihat dari keadaan ayam tersebut baik secara eksterior maupun interior (setelah dipotong). Ayam yang diamati pada saat praktikum, terdiri dari ayam dara, ayam produksi dan ayam tidak produksi. Pada pengamatan eksterior, pengelompokan ini dilihat dari keadaan jengger dan pial, vent, tulang pubis, abdomen, perbuluan, head type, body type, shank, pigmentasi dan molting dari ayam tersebut. Sedangkan pada pemeriksaan interior, pengelompokan dari ayam-ayam ini terlihat dari keadaan masing-masing organ reproduksinya, seperti ovarium, infundubulum, magnum, isthmus, uterus dan vagina.

11

DAFTAR PUSTAKA Modul Praktikum Produksi Ternak Unggas Fakultas Peternakan Universitas Padjadjaran http://sentralternak.com/index.php/category/artikel. Akses: 17 Mei 2009/ pukul 11.00 http://zalhendra.blogspot.com/2009/03/culling_8563.html. Akses: 17 Mei 2009/ pukul 11.00

12

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM PRODUKSI TERNAK UNGGAS CULLING

Disusun Oleh : Kelas D Kelompok 5 Atep Lukman Anita Yanuarini Anne Rufaidah M.Heri J W Ary Setya Budi 200110070181 200110070163 200110070171 200110070174 200110070156

LABORATORIUM PRODUKSI TERNAK UNGGAS FAKULTAS PETERNAKAN UNIVERSITAS PADJADJARAN SUMEDANG

2009