Anda di halaman 1dari 11

A.

Pendahuluan Perbandingan mazhab dalam bahasa Arab disebut muqaranah al-madzahib, kata muqaranah menurut bahasa, berasala dari kata kerja qarana yuarinu muqaranatan yang berarti mengmpulkan, membandingkan dan menghimpun. Pengertian ini diambil dari perkataan orang Arab yang berarti menggabungkan sesuatu. Mazhab asal artinya tempat berjalan, aliran. Dalam istilah islam berarti pendapat paham atau aliran seseorang alim besar dalam islam yang disebut imam seperti mazhab imam Abu Hanifah dan sebagainya. Hukum-hukum amaliyah, baik yang disepakati, maupun yang masih diperselisihkan antara para mujtahid dengan membahas cara berijtihad mereka dan sumber-sumber hukum yang dijadikan dasar oleh mereka dalam menetapkan hukum. Dalil-dalil yang dijadikan dasar oleh para mujtahid baik dari Al-Quran maupun sunah atau dalil lain yang diakui oleh syara. Hukum-hukum yang berlaku di Negara tempat muqarin hidup, baik hukum nasional maupun positif dan hukum internasional. Mazhab menurut istilah ada beberpa pendapat dalam memberikan pengertian, yaitu: a. Menurut Said Ramdani al-Butyi adalah jalan yang ditempuh oleh seseorang mujtahid dalam menetapkan suatu hukum islam dari AlQuran dan hadits. b. Menurut KH. Abdurahman, mazhab dalam istilah islam berarti pendapat atau aliran seorang alim besar dalam islam yang digelari imam seperti mazhab Imam Abu Hanifah. c. Menurut A. Hasan mazhab adalah sejumlah fatwa atau pendapatpendapat seorang alim besar urusan agama baik dalam masalah ibadat ataupun lainnya.

B.Pembahasan 1. Pengertian Mazhab Secara bahasa mazhab ( )berasal dari shighah mashdar mimy (kata sifat) dan isim makan (kata yang menunjukkan tempat) yang diambil dari fiil madhi dzahaba ( )yang berarti pergi. Dan bisa juga berarti al-rayu ( )artinya pendapat.1 Mazhab juga berarti pendirian.2 Sedangkan mazhab menurut istilah para faqih mazhab mempunyai dua pengertian yaitu: a. Pendapat salah seorang imam mujtahid tentang hukum suatu masalah. b. Kaidah-kaidah istinbath yang diriumuskan oleh seorang imam. Dari kedua pengertian di atas dapat disimpulkan, bahwa pengertian mazhab adalah: hasil ijtihad seorang imam mujtahid tentang hukum suatu masalah atau tentang kaidah-kaidah istinbath. Dengan demikian, pengertian bermazhab adalah mengikuti hasil ijtihad seorang imam tentang hukum suatu masalah atau tentang kaidah-kaidah istinbathnya. Selanjutnya imam mazhab dan mazhab itu berkembang pengertiannya menjadi kelompok umat islam yang mengikuti cara istinbath imam mujtahid tertentu atau mengikuti pendapat imam mujtahid tentang masalah hukum islam. Pada masa tabi-tabiin yang dimulai pada awal abad ke II H. kedudukan ijtihad sebagai istinbath hukum semakin bertambah kokoh dan meluas, sesudah masa itulah muncul mazhab-mazhab dalam bidang hukum islam, baik dari golongan Ahl al-Hadits, maupun dari golongan Ahl-al Rayu. Dikalangan jumhur pada masa ini muncul tiga belas mazhab, yang berarti pula telah lahir tiga belas mujtahid. Akan tetapi dari jumlah itu ada Sembilan imam

1 Dr. Huzaemah Tahido Yanggo, Pengantar Perbandingan Mazhab , (Jakarta: Logos Wacana Ilmu, 1997), hlm. 71. 2 M. Ali Hasan, Perbandingan Mazhab, (Jakarta: PT RajaGrafindo Persada, 1996), cet. Ke2 hlm. 86.

mazhab yang paling popular dan melembaga dikalangan jumhur umat islam dan pengikutnya. Mereka yang dikenal sebagai peletak ushul dan manhaj (metode) fiqh adalah: i. Imam Abu Said al-Hasan bin Yasir al-Bashry (wafat 110 H.). ii. Imam Abu Hanifah al-Numan bin Tsabr bin Zauthy (wafat 150 H.). iii. Imam Auzaiy Abu Amr Abd. Rahman bin Amr bin Muhammad, (wafat 157 H.). iv. Imam Sufyan bin Said Masruq al-Tsaury (wafat 160 H.). v. Imam al-Laits bin Saad (wafat 175 H.). vi. Imam Malik bin Anas al-Ashbahy (wafat 179 H.). vii. Imam Muhammad bin Idris al-Safii (wafat 204 H.). viii. Imam Ahmad bin Hambal (wafat 241 H.). Selain itu, masih banyak lagi mazhab lainnya yang dibina oleh imam-imam mazhab. Munculnya mazhab-mazhab menunjukkan betapa majunya perkembangan hukum islam pada waktu itu. Hal ini terutama disebabkan oleh tiga faktor yang sangat menentukan bagi perkembangan hukum islam sesudah wafatnya rasulullah SAW. Yaitu: o Semakin luasnya daerah kekuasaan islam, mencakup wilayah-wilayah di semenanjung arab, irak, mesir, syam, parsi dan lainnya. o Pergaulan kaum muslimin dengan bangsa yang ditaklukkannya. Mereka terpengaruh oleh budaya, adat istiadat serta tradisi bangsa tersebut. o Akibat jauhnya Negara-negara yang ditaklukkan itu dengan ibu kota khilafah (pemerintahan) islam, membuat para gubernur, para hakim dan para ulama harus melakukan ijtihad guna memberikan jawaban terhadap problem dan masalah-masalah baru yang dihadapi.3

3 Ibid., hlm. 74.

2. Pengertian Perbandingan Mazhab Perbandingan Mazhab dalam bahasa Arab disebut Muqaranah al-Mazahib (). Kata Muqaranah menurut bahasaberasal dari kata ( - - )yang berarti mengumpulkan, membandingkan dan menghimpun. Berdasarkan makna lughawi di atas, maka menurut ulama fiqh islam adalah sebagai berikut: perbandingan mazhab adalah mengumpulkan pendapat para imam Mujtahidin dengan dalil-dalilnya tentang suatu masalah yang diperselisihkan padanya, kemudian membandingkan dalil-dalil itu satu sama lainnya, agar Nampak setelah dimunaqosyahkan pendapat mana yang terkuat dalilnya. Jadi, perbandingan mazhab adalah ilmu pengetahuan yang membahas pendapat-pendapat fuqoha beserta dalil-dalilnya mengenai berbagai masalah, baik yang disepakati, maupun yang diperselisihkan dengan membandingkan dlail masingmasing yaitu dengan cara mendiskusikan dalil-dalil yang dikemukakan oleh mujtahidin untuk menemukan pendapat yang paling kuat dalilnya.

3. Kewajiban Muqarin (Pelaku Moqaranah) Melakukan muqoronah (Perbandingan) terhadap ijtihad atau pendapat para Imam Mazhab adalah suatu pekerjaan yang tidak mudah. Oleh sebab itu tidak semua orang bisa melakukannya. Karena study perbandingan ini akan menentukan sikap setelah menilai pendapat setiap mazhab. Untuk mengambil pendapat yang mana yang lebih relevan dan lebih kuat argumentasinya. Tugas ini menghendaki agar si Muqorin itu hendaklah memiliki ilmu pengetahuan yang luas dan pandangan yang objektif disertai pengambilan pendapat mazhab yang benar-benar dapat dipertanggung jawabkan atas kebenaran pendapat itu kepada mazhab yang diperbandingkan. Oleh karena itu, seorang muqorin harus memenuhi persyaratan sebagai berikut:

Memiliki sifat teliti dalam mengambil mazhab dari kitab-kitab fiqh dan benar-benar dikenal. Kemudian dia hendaknya mengambil dari pendapat mazhab tersebut yang terkuat dalilnya dan tidak yang lemah dalilnya.

Mengambil dan memilih dalil-dalil yang terkuat dari setiap mazhab, serta tidak membatasi diri pada dalil-dalil yang lemah. Mengetahui pendapat-pendapat ulama yang bertebaran dalam kitab-kitab fiqh disertai dalil-dalilnya. Memiliki pengetahuan tentang ushul dan kaidah yang dijadikan dasar oleh setiap mazhab dalam mengambil dan menetukan hukum. Hendaklah muqorin setelah mendiskusikan pendapat mazhab-mazhab tersebut dengan dalil-dalilnya yang terkuat. Agar kesimpulan yang diambilnya itu benar-benar adil.

Tujuan dan Manfaat Mempelajari Perbandingan Mazhab Adapun tujuan dan manfaat mempelajari perbandingan mazhab anatara lain sebagai berikut:4 i. Untuk mengetahui pendapt-pendapat para imam mazhab (para imam mujtahid) dalam berbagai masalah yang diperselisihkan hukumnya disertai dalil-dalil atau alasan-alasan yang dijadikan dasar bagi setiap pendapat dan cara-cara istinbath hukum dari dalilnya oleh mereka. Dengan mempelajari dalil-dalil yang digunakan oleh para Imam Mazhab tersebut dalam menetapkan hukum, orang yang melakukan study Perbandingan Mazhab akan mendapat keuntungan ilmu pengetahuan secara sadar dan menyakinkan akan ajaran agamanya. ii. Untuk mengetahui dasar-dasar dan qaidah-qaidah yang digunakan oleh imam mazhab dalam menginstinbatkan hukum dari dalil-dalilnya. Dimana setiap imam mujtahid tersebut tidak menyimpang dan tidak keluar dari dalil-dalil alQuran atau sunnah.

4 Prof. A. Qodri Azizy, Ph. D, reformasi bermazhab, (Jakarta: teraju, 2003), hlm. 19.

iii. Dengan memperhatikan landasan berfikir para Imam Mazhab, orang yang melakukan studi Perbandingan Mazhab agar mengetahui bahwa dasar-dasar mereka pada hakikatnya tidak keluar dari al-Quran dan sunnah. Atau mereka mengambil Qiyas Mashlahah Mursalah atau Istishab. Pada zaman era globalisasi dan kemajuan ilmu saat ini serta tehnologi. Banyak masalah-masalah baru yang muncul ditengah-tengah masyarakat yang menghendaki penetuan hukumnya. Sudah tentu tidak semua masalah itu bisa dipecahkan dengan satu mazhab saja, atau hanya berpegang kepada cara istinbath hukum yang akan menimbulkan kesulitan. Menurut agama kesulitan itu secara prinsipnya harus dihilangkan. Dari ayat di atas mengisaratkan kepada kita bahwa kita bisa mengikuti mazhab mana saja yang kita pandang lebih kuat dalil argumentasinya. Untuk itu kita perlu mengetahui cara Muqoronah atau menguasai study Perbandingan Mazhab.

4. Sebab Terjadinya Ikhtilaf Ikhtilaf berarti berselisih tidak sepaham. Sedangkan secara terminology fiqih ikhtilaf adalah perselisihan paham atau pendapat di kalangan para ulama fiqih sebagai hasil ijtihad untuk mendapatkan dan menetapkan suatu ketentuan hukum tertentu. Sebab-sebab ikhtilaf yaitu:5 i. ii. iii. Perbedaan pemahaman tentang lafadz nash. Perbedaan dalam masalah hadits. Perbedaan dalam pemahaman dan penggunaan kaidah penggunaan kaidah lughawiyah nash. iv. v. vi. vii. Perbedaan dalam mentarjihkan dalil-dalil yan berlawanan. Perbedaan tentang qiyas. Perbedaan dalam penggunaan dalil-dalil hukum. Perbedaan dalam masalah nash

5 Ibid., hlm. 82

viii.

Perbedaan dalam pemahaman illat hukum. Syaikh Muhamad al-madaniyah dalam bukunya Asbab Ikhtilaf al-Fuqaha,

membagi sebab-sebab ikhtilaf itu kepada empat macam, yaitu: Pemahaman Al-Quran dan sunnah rasul. Sebab-sebab khusus tentang sunnah rasul. Sebab-sebab yang berkenaan dengn aqidah-aqidah ushuliyah atau fiqhiyah. Sebab-sebab yang khusus mengenai penggunaan dalil-dalil di luar Al-Quran dan sunnah Rasul. Sebab-sebab khusus menganai sunah Rasul, yaitu: i. Perbedaan dalam penerimaan hadits. ii. Perbedaan dalam menilai periwayatan hadits. iii. Ikhtilaf tentang kedudukan Rasulullah SAW.6

5. Hakikat dan Munculnya Perbandingan Mazhab Sementara orang menyangka, bahwa perbedaan pendapat dalam masalah fiqih adalah karena semata-mata pendapat pribadi orangnya, sehingga munncullah mazhab dan pendapat-pendapat. Anggapan orang yang keliru didukug pula oleh sikap orang-orang yang fanatic buta terhadap mazhab dan mengangkat pendapat mazhb lebih tinggi dari Al-Quran dan As-Sunnah, di satu pihak dan pihak lain hampir semua kitabmatan tidak menyebutkan sandaran pendapat Al-Quran atau AsSunnah ataupun cara pengalisaannya.

6. Hikmah adanya Perbandingan Mazhab Di dalam dunia Islam, kebebasan manusia dalam berfikir tidak lahir dari suatu proses sejarah tetapi berpangkal pada inti ajaran Islam sendiri, yang mayoritas adalah dhanniyah ad dilalah. Dengan adanya kebebasan berfikir, merenung, dan kebebasan untuk berkarya dalam memahami maksud suatu nash - yang dhanniyat ad

6 Aswadie Syukur, Perbandingan Mazhab. PT. Bina Ilmu, Surabaya. 1990, hlm, 27

dilalah diatas, sejarah telah mencatat dengan tinta emas akhirnya ulama besar bidang fiqh thasawuf, filsafat, ilmu kalam dan sebagainya. Misalnya imam Hanafi, Imam Malik, Imam Syafii, Ahmad bin Hambal, Ibnu Sina, Ibnu Rusyd, Al-Biruni, Ats-Tsauri, dan sebagainya.7 Realitasnya, di tengah masyarakat muslim Indonesia berkembang berbagai macam aliran fiqh kendatipun mayoritas bermazhab Syafii. Bukankah perbedaan pendapat berkenaan dengan maalah furuiyah (cabang), baik mengenai ibadah, muamalah, dan persoalan lainnya sering dijumpai di tengh-tengah masyarakat Indonesia? Perbedaan mazhab dan khilfiah merupakan merupakan peroslan yang terjadi dalam realitas kehidupan manusia. Diantara masalah khilafiah tersebut ada yang bias diselesaikan dengan cara yang sangat sederhana dan mudah berdasarkan akal sehat, karena adanya toleransi dan saling pengertian. Meskipun demikian, keberadaan masalah khilafiah itu tetap menjadi ganjalan dalam menjalin harmonisasi di tengah umat Islam. Karena diantara mereka seringkali menonjolkan taasubiah (fanatik) yang berlebihan dan jauh dari pertimbangan akal sehat. Masalah khilafiah furuiyah yang bermula dari perbedaan mazhab fiqh, juga dapat menyulut percikapan perbedaan pendapat. Masalah ini cenderung mempunyai harga tawar sendiri. Karenanya, perbedaan mazhab dan ikhtilaf harus dijaga agar tetap berada pada jalurnya dan sesuai dengan etika yang luhur. Sehingga perbedaan dan ikhtilaf itu tidak mendatangkan kemudlaratan atau menimbulkan perpecahan, tetapi menjadi rahmat. Sekali lagi, khilafiah dalam lapangan hokum (fiqh Islam) tidak perlu dipandang sebagai factor yang melemahkan kedudukan hokum Islam dan menjadi penyebab munculnya friksi di tengah-tengah masyarakat. Bahkan sebaliknya, adanya khilafiah furuiyah bisa memberikan kelonggaran kepada umat Islam dalam melaksanakan semua perintah Allah dan Rasul-Nya sesuai situasi dan kondisi yang
7 Wahab Afif, Pengantar Studi Perbadingan Mazhab, Darul Ulum Press. Jakarta. 1991, hlm, 34

dihadapinya. Di sinilah urgensinya memaknai ungkapan Ikhtilafu ummati rakhmat (perbedaan pendapat umatku adalah rahmat). i. Niatnya jujur dan menyadari akan bertanggungjawab bersama. ii. Ikhtilaf itu digunakan untuk mengasah otak dan untuk memperluas cakrawala berpikir. iii. Memberikan kesempatan berbicara kepada lawan atau pihak yang berbeda pendapat dan bermuamalah dengan manusia lainnya yang menyangkut kehidupan di sekitar mereka.8

C. Kesimpulan Di dalam dunia Islam, kebebasan manusia dalam berfikir tidak lahir dari suatu proses sejarah tetapi berpangkal pada inti ajaran Islam sendiri, yang mayoritas adalah dhanniyah ad dilalah. Dengan adanya kebebasan berfikir, merenung, dan kebebasan untuk berkarya dalam memahami maksud suatu nash - yang dhanniyat ad dilalah diatas, sejarah telah mencatat dengan tinta emas akhirnya ulama besar bidang fiqh thasawuf, filsafat, ilmu kalam dan sebagainya. Misalnya imam Hanafi, Imam Malik, Imam Syafii, Ahmad bin Hambal, Ibnu Sina, Ibnu Rusyd, Al-Biruni, Ats-Tsauri, dan sebagainya Realitasnya, di tengah masyarakat muslim Indonesia berkembang berbagai macam aliran fiqh kendatipun mayoritas bermazhab Syafii. Bukankah perbedaan pendapat berkenaan dengan maalah furuiyah (cabang), baik mengenai ibadah, muamalah, dan persoalan lainnya sering dijumpai di tengh-tengah masyarakat Indonesia? Perbedaan mazhab dan khilfiah merupakan merupakan peroslan yang terjadi dalam realitas kehidupan manusia. Diantara masalah khilafiah tersebut ada yang bias diselesaikan dengan cara yang sangat sederhana dan mudah berdasarkan akal sehat, karena adanya toleransi dan saling pengertian. Meskipun demikian, keberadaan

8 Ibid, hlm, 36

masalah khilafiah itu tetap menjadi ganjalan dalam menjalin harmonisasi di tengah umat Islam. Karena diantara mereka seringkali menonjolkan taasubiah (fanatik) yang berlebihan dan jauh dari pertimbangan akal sehat. Masalah khilafiah furuiyah yang bermula dari perbedaan mazhab fiqh, juga dapat menyulut percikapan perbedaan pendapat. Masalah ini cenderung mempunyai harga tawar sendiri. Karenanya, perbedaan mazhab dan ikhtilaf harus dijaga agar tetap berada pada jalurnya dan sesuai dengan etika yang luhur. Sehingga perbedaan dan ikhtilaf itu tidak mendatangkan kemudlaratan atau menimbulkan perpecahan, tetapi menjadi rahmat. Sekali lagi, khilafiah dalam lapangan hokum (fiqh Islam) tidak perlu dipandang sebagai factor yang melemahkan kedudukan hokum Islam dan menjadi penyebab munculnya friksi di tengah-tengah masyarakat. Bahkan sebaliknya, adanya khilafiah furuiyah bisa memberikan kelonggaran kepada umat Islam dalam melaksanakan semua perintah Allah dan Rasul-Nya sesuai situasi dan kondisi yang dihadapinya. Di sinilah urgensinya memaknai ungkapan Ikhtilafu ummati rakhmat (perbedaan pendapat umatku adalah rahmat)

10

DAFTAR PUSTAKA

Aswadie Syukur, Perbandingan Mazhab. PT. Bina Ilmu, Surabaya. 1990 Wahab Afif, Pengantar Studi Perbadingan Mazhab, Darul Ulum Press. Jakarta. 1991 Hujaimah Tahido Yanggo. DR., Pengantar Perbandingan Mazhab, (Jakarta: Logos Wacana Ilmu, 1997). Muhammad Ali Hasan. Perbandingan Mazhab, (Jakarta: PT RajaGrafindo Persada, 1996). Cet. 2. Qodri Azizy Prof. DR. Reformasi Bermazhab, (Jakarta: Teraju, 2003).

11